Budi Karya Sumadi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ir.
Budi Karya Sumadi
Budi Karya Sumadi.jpg
Menteri Perhubungan Indonesia ke-37
Mulai menjabat
27 Juli 2016
PresidenJoko Widodo
PendahuluIgnasius Jonan
Informasi pribadi
Lahir18 Desember 1956 (umur 63)
Bendera Indonesia Palembang, Sumatra Selatan, Indonesia
Kebangsaan Indonesia
Partai politikIndependen
Alma materUniversitas Gadjah Mada

Ir. Budi Karya Sumadi (lahir di Palembang, Sumatra Selatan, 18 Desember 1956; umur 63 tahun) adalah Menteri Perhubungan Republik Indonesia pada Kabinet Indonesia Maju (2019 - 2024) setelah sebelumnya menjabat posisi yang sama pada Kabinet Kerja sejak 27 Juli 2016 menggantikan Ignasius Jonan. Ia dikenal sebagai salah satu menteri yang paling dekat dengan presiden Joko Widodo, karena selalu menjadi pilihan sejak Presiden Jokowi masih menjabat Gubernur DKI Jakarta. Sebagai Menteri Perhubungan, Budi Karya dinilai cukup sukses dalam menangani mudik lebaran pada tahun 2018 dan tahun 2019.[1]

Budi Karya Sumadi selama ini dikenal sebagai profesional yang bertangan dingin dalam memimpin sebuah perusahaan. Kiprahnya mulai mentereng sejak memimpin Badan usaha Milik Daerah (BUMD) di Ibukota, yakni PT Pembangunan Jaya Ancol dan PT Jakarta Propertindo (Jakpro). Atas keberhasilannya itu, dia dipercaya memimpin Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yakni, PT Angkasa Pura II

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Karier[sunting | sunting sumber]

Lulusan jurusan arsitektur Universitas Gajah Mada tahun 1981 ini sudah malang melintang di berbagai proyek pembangunan kawasan di sekitar Jakarta. Setidaknya dari biodata Budi Karya, sudah sejak 1982 bekerja di PT Pembangunan Jaya sampai 2004 silam. Salah satu karyanya yaitu kawasan Bintaro Jaya yang berada di Jakarta dan Kota Tangerang Selatan yang sekarang sudah berkembang sebagai kota mandiri. Posisi tertinggi ia menduduki Direktur Utama PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk yang memimpin pengembangan Ancol.

Hasil karya pria kelahiran Palembang 18 Desember 1956 ini juga banyak setelah didapuk menjadi Direktur Utama PT Jakarta Propertindo tahun 2004-2013. Sejumlah megaproyek di Ibu Kota berhasil dibereskan, di antaranya, revitalisasi taman kota Waduk Pluit dan Waduk Ria-Rio serta penyelesaian rumah susun sederhana sewa di Marunda.[2]

Pada saat Jokowi dilantik menjadi Presiden tahun 2014, nama Budi Karya sempat beredar disebut-sebut sebagai Calon Menteri Perumahan Rakyat/Menteri Pekerjaan Umum karena disebut berhasil dalam mewujudkan proyek-proyek Jokowi di Ibukota.[3]

Saat memimpin Angkasa Pura II, proyek menonjol yang ditanganinya yaitu pembangunan Terminal 3 Ultimate Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang Banten yang pada akhirnya diselesaikan dan diresmikan saat Beliau sudah menjabat Menteri Perhubungan.

  • Ass. Perencana Design Center FT UGM (1979)
  • Asisten Dosen Jurusan Arsitek FT UGM (1979-1980)
  • Staf Dept Real Estate pada Business Development Pembangunan & Property Management PT Pembangunan Jaya (1982-1991)
  • Manager Marketing Property PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk. (1989-1991)
  • General Manager PT Semarang Bukit Jaya Metro (1991-1992)
  • Wakil Direktur PT Jaya Land (1992-1994)
  • Direktur Keuangan PT Jaya Land (1994-2001)
  • Direktur Keuangan PT Jaya Real Property Tbk. (1994-2001)
  • Direktur Pengembangan PT Jaya Garden Polis (1994-2001)
  • Presiden Direktur PT Wisma Jaya Artek (1996-2001)
  • Direktur Keuangan PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk. (2001-2004)
  • Direktur Keuangan PT TIJA (2001-2004)
  • Komisaris PT Philindo (2001-2013)
  • Direktur Utama PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk. (2004-2013)
  • Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (2004-2013)
  • Direktur Utama Angkasa Pura II (2015-2016)
  • Menteri Perhubungan Indonesia (2016-Sekarang)

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Masalah kesehatan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 14 Maret 2020, Budi Karya Sumadi didiagnosis menderita penyakit Covid-19 sebagai pasien No. 76.[4] Sebelumnya pada tanggal 10 Maret 2020, Sumadi didiagnosis menderita demam tifoid setelah bepergian ke Wakatobi, Tana Toraja, Luwuk, Makassar, Parepare, Kertajati, dan Indramayu, juga meninjau Bandara Internasional Kertajati Jawa Barat pada 1 Maret dalam rangka evakuasi awak kapal Diamond Princess yang dipulangkan. Salah satu awak kapal tersebut dinyatakan positif Covid-19 pada 8 Maret 2020.[5] Posisinya untuk sementara digantikan oleh Luhut Binsar Panjaitan sebagai Menhub ad interim.[6][7]

Pada tanggal 31 Maret 2020, RSPAD Gatot Subroto, rumah sakit tempat Sumadi dirawat, menyatakan bahwa Sumadi telah negatif Covid-19 lewat pemeriksaan RT-PCR (reverse-transcriptase polymerase chain reaction) sebanyak dua kali. Meski kini sudah negatif, Sumadi harus menjalani pemulihan dan ia pun mengonfirmasi akan bekerja lagi mulai 5 Mei.[8][9] Namun, dokter yang merawat Sumadi, Ketty Herawati Sultana dari Rumah Sakit Medistra, meninggal dunia pada 4 April karena tertular Covid-19. Semula, Sumadi sempat dirawat di Rumah Sakit Medistra lalu dirujuk ke RSPAD Gatot Subroto.[10][11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [1]
  2. ^ Budi Karya Gantikan Menteri Perhubungan Jonan, Ini Profilnya Tempo
  3. ^ "Budi Karya Sumadi dari Calon Menteri jadi Dirut Angkasa Pura II"
  4. ^ Prasetia, Andhika. "Menhub Budi Karya Pasien Positif Corona Kasus 76". detiknews. Diakses tanggal 2020-03-15. 
  5. ^ Prasetia, Andhika. "Menhub Jatuh Sakit, Jubir: Kena Gejala Tifus". detiknews. Diakses tanggal 2020-03-15. 
  6. ^ Liputan6.com (2020-03-30). "Staf Khusus: Menhub Budi Karya Semakin Membaik dari Corona Covid-19". liputan6.com. Diakses tanggal 2020-04-02. 
  7. ^ Network, Ayo Media (2020-03-15). "Budi Positif Covid-19, Posisi Menhub Digantikan Luhut". AyoBandung.com. Diakses tanggal 2020-04-02. 
  8. ^ Djumena, E. "Budi Karya: Insya Allah Tanggal 5 Mei Kembali Bekerja". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-04-29. 
  9. ^ Hikam, Herdi Alif Al. "Cerita Sembuh dari Corona, Budi Karya: Nggak Sadar 14 Hari". detikfinance. Diakses tanggal 2020-04-29. 
  10. ^ Damarjati, Danu. "dr Ketty Meninggal Dunia Positif Corona, Sempat Rawat Menhub Budi Karya". detiknews. Diakses tanggal 2020-04-29. 
  11. ^ "Pahlawan Kemanusiaan Dokter Ketty Meninggal Dunia, Positif Corona setelah Merawat Menhub Budi Karya". Tribun Medan. Diakses tanggal 2020-04-29. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Ignasius Jonan
Menteri Perhubungan Indonesia
2016–sekarang
Petahana