Mohammad Nazir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mohammad Nazir
Commodore M Nazir, Jalesveva Jayamahe, p215.jpg
[[Panglima Angkatan Laut RI]] 2
Masa jabatan
1946–1948
PresidenSukarno
PendahuluMas Pardi
PenggantiR. Soebijakto
[[Menteri Perhubungan Laut Indonesia]] 11
Masa jabatan
9 April 1957 – 10 Juli 1959
Menjabat bersama Sukardan
PresidenSukarno
PendahuluSjuchjar Tedjasukmana
PenggantiDjatikusumo
Abdoelmoettalip Danoeningrat
R. Iskandar
Informasi pribadi
Lahir(1910-07-10)10 Juli 1910
Bendera Belanda Maninjau, Agam, Hindia Belanda
Meninggal dunia30 Agustus 1982(1982-08-30) (umur 72)
Bendera Indonesia Jakarta
KebangsaanIndonesia
ProfesiTentara
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangLambang TNI AL.png TNI Angkatan Laut
Masa dinas1938 - 1965
PangkatPdu laksdatni staf.png Laksamana Muda TNI
SatuanKorps Pelaut

Laksamana Muda TNI (Purn.) Mohammad Nazir Isa gelar Datuk Basa Nan Balimo (lahir di Maninjau, Agam, Sumatra Barat, 10 Juli 1910 – meninggal di Jakarta, 30 Agustus 1982 pada umur 72 tahun) adalah seorang tokoh militer, menteri, dan diplomat Indonesia. Ia pernah menjabat sebagai Kepala Staf TNI Angkatan Laut (1946-1948), Menteri Pelayaran Republik Indonesia (1957-1959), dan juga pernah dipercaya sebagai Duta Besar RI di Swiss dan Vatikan[1]

Kini Namanya diabadikan menjadi nama jalan di depan mako Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut V

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Nazir lahir dari pasangan Mohammad Isa Sutan Bandaro dan Siti Chadijah. Ia anak ketiga dari tujuh bersaudara. Sejak umur 6 tahun Nazir diasuh oleh pamannya, Adam Datuak Basa Nan Balimo yang menjabat sebagai School Opzienner di Tanjung Pura, Langkat. Sesuai dengan jabatan pamannya, M. Nazir diperbolehkan untuk masuk Europeesche Lagere School di Medan. Setelah itu ia dibawa oleh pamannya yang lain, Abdul Samad yang bekerja sebagai Hoof Opzichter di Jakarta, dan masuk sekolah dasar De Tweede Bijbel School, kemudian ia melanjutkan sekolah ke Chrijstelike MULO.

Nazir bekerja sebagai pelaut di Belanda atas rekomendasi Ny. Poijt van Druten, yang juga merupakan gurunya di MULO. Setelah lama bekerja di dunia pelayaran, Nazir melanjutkan pendidikannya di sekolah pelayaran Michel Adrianzoon de Ruyter Belanda, dan mendapatkan ijazah De Grotevaart (Ijazah Pelayaran Samudera) pada tahun 1938. Ia merupakan orang Indonesia pertama yang mendapatkan ijazah setingkat itu. Tahun 1938 ia pulang ke Indonesia dan bekerja di perusahaan pelayaran Doggerbank. Setelah Jepang masuk Indonesia, ia bergabung dengan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang. Pada tahun 1943, ia diangkat sebagai kepala Sekolah Pelayaran Tinggi di Semarang.

Setelah kemerdekaan Indonesia, ia menjadi Kepala Staf TNI Angkatan Laut dan Menteri Pelayaran pada Kabinet Djuanda. Ia juga ikut menandatangani Petisi 50 yang mengkritisi pemerintahan totaliter Soeharto.

Atas jasa-jasanya, ia memperoleh tanda jasa Bintang Gerilya, sewindu APRI, Perang Kemerdekaan I dan II, Satyalencana VIII, XVI, dan Bintang Jalasena.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan militer
Didahului oleh:
Mas Pardi
Kepala Staf TNI Angkatan Laut
1946-1948
Diteruskan oleh:
R. Soebijakto