Surah Ar-Ra’d

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Surat Ar-Ra'd)
Surah ke-13
الرّعد
ar-Raʻd
Guruh
KlasifikasiMakkiyah
Juz13
Jumlah ruku6
Jumlah ayat43
Jumlah ayat sajdah1 (ayat 15)
Jumlah kata854
Jumlah huruf3.450
MuqaṭṭaʻātAlif, Lam, Mim, Ra
← Yusuf
Ibrahim →

Surah Ar-Ra'd (Arab: الرّعد, translit. ar-Raʻd,, har. 'guruh') adalah surah ke-13 dalam al-Qur'an. Surah ini terdiri atas 43 ayat dan termasuk golongan surah Makkiyah. Surah ini dinamakan Ar-Ra'd karena dalam ayat 13 Allah berfirman yang artinya, "...dan guruh itu bertasbih sambil memuji-Nya".

Surah ini menceritakan tentang keesaan Allah, pesan-pesan dakwah, Hari Pengadilan Terakhir, serta azab-azab Allah. Surah ini menegaskan bahwa apa yang benar adalah benar; sedangkan apa yang salah menjadi salah. Ayat-ayat dalam surah ini mengajak manusia untuk tidak tertipu oleh kepalsuan dunia karena kepalsuan pasti akan sirna.

Surah ini dibuka dengan huruf muqatta'at Alif, Lam, Mim, Ra (A-L-M-R).

Isi[sunting | sunting sumber]

Surah ini membahas orang-orang yang saling bermusuhan, dan orang-orang beriman yang terus-menerus diberikan ujian. Orang-orang beriman diingatkan untuk tetap memohon pertolongan kepada Allah, sehingga urusan mereka diperbaiki.[1]

  • Kebenaran Al-Qur'an
    • Bukti-bukti kekuasaan Allah dan kesempurnaan ilmu-Nya (1–10)
    • Kebangkitan dan keruntuhan suatu bangsa tergantung pada sikap dan tindakan mereka sendiri (11)
    • Tanda-tanda keesaan Allah (12–17)
  • Tiap-tiap manusia memperoleh balasan amal perbuatannya masing-masing
    • Beberapa sifat dan perbuatan mulia dalam Islam (18–24)
    • Di antara sifat dan perbuatan orang-orang yang ingkar kepada Allah (25–27)
    • Ketenteraman bagi orang-orang beriman serta balasan bagi mereka (28–29)
  • Pengutusan rasul-rasul kepada manusia merupakan Sunnatullah
    • Allah mengutus Muhammad kepada umatnya sebagaimana Dia mengutus rasul kepada umat mereka (30)
    • Al-Qur'an adalah kitab pengguncang dunia (31)
    • Penentang Rasul pasti hancur (32–34)
    • Gambaran Surga (35)
    • Orang mukmin menerima Al-Qur'an dan keseluruhannya (36–37)
    • Hidup berkeluarga tidak berlawanan dengan kerasulan (38)
    • Setiap masa memiliki tantangan dan jawabannya sendiri-sendiri (39–43)

Ayat-ayat penting[sunting | sunting sumber]

Petir[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi Islam, petir dianggap sebagai tanda para malaikat yang tidak henti-hentinya mengatur awan dan hujan dalam tugasnya yang diberikan oleh Allah.[2] Dalam kitabnya Majmu' al-Fatawa al-Kubra, Ibnu Taimiyyah mengutip sebuah hadis marfu' yang diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib, bahwa Ra'd adalah kelompok malaikat yang bertugas mengatur awan ibarat penggembala.[2][3] Ali bercerita bahwa guruh (Arab: رعدان, translit. ra'dān) adalah suara geraman para malaikat itu saat menggiring awan, sedangkan kilat (Arab: صوائق, translit. sawā'iq) adalah alat yang digunakan oleh para malaikat itu dalam mengumpulkan dan menggiring awan hujan.[2] Jalaluddin as-Suyuthi meriwayatkan sebuah hadis dari Ibnu Abbas tentang malaikat petir, sambil memberikan penjelasan lebih lanjut bahwa cahaya panas dihasilkan oleh petir (Arab: برق, translit. barq) merupakan sebuah cahaya yang muncul dari cambuk para malaikat.[2][3] Mufti Agung Arab Saudi, 'Abdul-'Aziz bin 'Abdullah Bin Baz juga memfatwakan bahwa ayat 13 surah ini sunnah dibaca jika seorang Muslim mendengar petir, sebagaimana hadis yang diriwayatkan dari Zubair bin Awwam.[4]

Ayat 11[sunting | sunting sumber]

Pada ayat 11 berbunyi:

Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.

Potongan ayat ini sering dikutip oleh motivator dan pengkhotbah Muslim untuk terus memperbaiki diri menjadi lebih baik. Namun para mufassir seperti ath-Thabari dan al-Qurtubi menjelaskan bahwa ayat ini menerangkan bahwa manusia pada dasarnya menerima anugerah kenikmatan yang banyak, tetapi perbuatan manusia itu dapat mengubah kenikmatan menjadi keburukan hanya karena perbuatan salah dan dosa. Tambahannya lagi, setiap manusia itu dijaga oleh malaikat-malaikat yang datang silih berganti.[5]

۩ Ayat sajdah[sunting | sunting sumber]

Ayat 15 merupakan ayat sajdah, disunnahkan untuk melakukan sujud tilawah.[6]

۝[7] Dan semua sujud kepada Allah baik yang di langit maupun yang di bumi, baik dengan kemauan sendiri maupun terpaksa (dan sujud pula) bayang-bayang mereka, pada waktu pagi dan petang hari. ۩

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Muhammad Farooq-i-Azam Malik (penerjemah), Al-Qur'an, Petunjuk Bagi Umat Manusia - Inggris dengan Bahasa Arab Teks (Hardcover) ISBN 0-911119-80-9
  2. ^ a b c d Abduh Tuasikal, Muhammad (2009). "Ada Apa di Balik Petir?". Rumaysho. Diakses tanggal 26 February 2022. Al Khoroithi, Makarimil Akhlaq, Hadith Ali ibn Abi Talib; Ibn Taymiyyah, Majm al-Fatawa; al-Suyuti; Tafsir Jalalayn, Hasyiyah ash Shawi 1/31 
  3. ^ a b Stephen Burge (2012). Angels in Islam Jalal Al-Din Al-Suyuti's Al-Haba'ik Fi Akhbar Al-mala'ik (ebook) (dalam bahasa Inggris). Taylor & Francis. hlm. 186. ISBN 9781136504747. Diakses tanggal 26 February 2022. 257 Armad, al-Tirmidhc, al-Nasa'c, Ibn al-Mundhir, Ibn Abc latim, Abe 'l-Shaykh in al-“AVama, Ibn Mardawayh, Abe Nu'aym, in al-DalA”il, and al-kiya'in al-MukhtAra (Ibn 'Abbas) 
  4. ^ Ibn Baz, Abd al Aziz. "ما يحسن بالمسلم قوله عند نزول المطر أو سماع الرعد؟" [What is good for a Muslim to say when it rains or when he hears thunder?; Fatwa number 13/85]. BinBaz.org (dalam bahasa Arab). BinBaz.org. Diakses tanggal 11 December 2021. 
  5. ^ "Tafsir Ar-Ra'd Ayat 11: Motivasi Mengubah Nasib?". NU Online. Diakses tanggal 2024-04-05. 
  6. ^ "Surah Ar-Ra'd - 15-25". Quran.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-01-25. 
  7. ^ Arabic script in Unicode symbol for a Quran verse, U+06DD, page 3, Proposal for additional Unicode characters

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Surah Sebelumnya:
Surah Yusuf
Al-Qur'an Surah Berikutnya:
Surah Ibrahim
Surah 13