Lambang Daerah Istimewa Yogyakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lambang Daerah Istimewa Yogyakarta
Coat of arms of Yogyakarta.svg
Detail
PerisaiBerbentuk bulat dan silinder yang terdiri dari lukisan bintang, padi dan kapas, tugu bersayap, lingkaran merah yang dikelilingi tulisan dalam bahasa Jawa “Rasa suka ngésthi praja Yogyakarta trus mandhiri” menggunakan aksara Jawa dan dikelilingi lingkaran putih, dan ompak bertatakan teratai.
Mottoꦫꦱꦱꦸꦏꦔꦺꦱ꧀ꦛꦶꦥꦿꦗꦪꦺꦴꦒꦾꦏꦂꦠꦠꦿꦸꦱ꧀ꦩꦤ꧀ꦝꦶꦫꦶ
(Rasa suka ngésthi Praja Yogyakarta trus mandhiri)
Prangko Lambang Daerah Istimewa Yogyakarta

Lambang Daerah Istimewa Yogyakarta atau sering disebut golong-gilig adalah lambang berbentuk bulat (golong) dan silinder (gilig) yang terdiri dari lukisan bintang, padi dan kapas, tugu bersayap, lingkaran merah yang dikelilingi tulisan dalam bahasa Jawa “Rasa suka ngésthi praja Yogyakarta trus mandhiri” menggunakan aksara Jawa dan dikelilingi lingkaran putih, dan ompak bertatakan teratai.

Tulisan Jawa adalah sengkalan yang bermakna tahun 1876 Kalender Jawa dan 1945 Masehi. Bila dua sengkalan digabungkan, maknanya menjadi "Dengan rasa gembira membangun Daerah Istimewa Yogyakarta yang baik dan selamat terus berdiri tegak (mandiri)." Lambang ini ditetapkan berdasarkan Peraturan Daerah Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 3 Tahun 1969.[catatan 1][1]

Makna[sunting | sunting sumber]

Gambar bintang pada lambang ini memiliki makna Ketuhanan Yang Maha Esa. Padi dan kapas sebagai simbol kesejahteraan. Tugu bersayap sebagai simbol perikemanusiaan, sayap bagian dalam berjumlah 9 tertuju pada Hamengkubuwono IX dan bagian luar berjumlah 8 tertuju pada Paku Alam VII memiliki makna kepemimpinan. Lingkaran merah putih untuk simbol kebangsaan. Umpak dengan lapik tatakan bunga teratai sebagai simbol kerakyatan.[2]

Semboyan[sunting | sunting sumber]

Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki semboyan yaitu "Hamemayu Hayuning Bawana" yang diartikan dalam bahasa Indonesia adalah "Memperindah Keindahan Dunia".

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Perda 3/1969 menyebut tahun Jawa dari lambang ini sebagai 1786, tetapi konversi kalender Jawa ke Masehi menghasilkan 1876, bukan 1786.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Perda DIY No. 3 Tahun 1969" (PDF). 1969. Diakses tanggal 2021-06-19. 
  2. ^ Arief Mudzakir, BA & Sulistiono, S.S, ed. (2003) [2003]. "35". Rangkuman Pengetahuan Umum Lengkap (RPUL) (dalam bahasa Bahasa Indonesia) (edisi ke-1). Semarang: Aneka Ilmu. hlm. viii + 296. ISBN 979-9029-84-8. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]