PSIM Yogyakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
PSIM Yogyakarta
logo
Nama lengkap Persatuan Sepak Bola Indonesia Mataram
Julukan Laskar Mataram
Parang Biru
Naga Jawa
Didirikan 5 September 1929
Stadion Stadion Mandala Krida
Yogyakarta
(Kapasitas: 25.000 orang)
Pemilik Pemerintah Kota Yogyakarta
Ketua Agung Damar Kusumandaru
Manajer Agung Damar Kusumandaru
Liga Indonesia Soccer Championship B
Situs web Situs web resmi klub
Kostum kandang
Kostum tandang

PSIM kependekan dari Persatuan Sepak Bola Indonesia Mataram adalah sebuah klub sepak bola di Yogyakarta yang didirikan pada 5 September 1929 dengan nama awal Persatuan Sepakraga Mataram (PSM). Nama Mataram digunakan karena Yogyakarta merupakan pusat pemerintahan kerajaan Mataram (Ngayogyakarta Hadiningrat). Kemudian pada tanggal 27 Juli 1930 nama PSM diubah menjadi PSIM seperti yang dikenal sekarang. Salah satu pemain PSIM yang menjadi legenda bagi sepak bola Indonesia adalah R. Maladi yang merupakan kiper PSIM dalam kompetisi Perserikatan 1931.

Saat ini PSIM berlaga di Kompetisi Divisi Utama Liga Indonesia, dengan pelatih Seto Nurdiantoro. PSIM memiliki satu kelompok suporter yang bernama Brajamusti (Brayat Jogja Mataram Utama Sejati). Sebenarnya PSIM Sendiri sudah mempunyai nama fans/suporter tersendiri pada tahun 1989 lahirlah PTLM(Paguyuban Tresno Laskar Mataram) yg pada waktu itu di Indonesia masih minim perkumpulan nama suporter untuk tim - tim di Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah terbentuknya PSIM dimulai pada tanggal 5 September 1929 dengan lahirnya organisasi sepak bola yang diberi nama Perserikatan Sepak Raga Mataram atau disingkat PSM. Nama Mataram digunakan karena Yogyakarta merupakan pusat kerajaan Mataram. Kemudian pada tanggal 27 Juli 1930 nama PSM diubah menjadi Perserikatan Sepak Bola Indonesia Mataram atau disingkat PSIM sebagai akibat tuntutan pergerakan kebangsaan untuk mencapai kemerdekaan Indonesia. PSIM sendiri saat itu sesungguhnya merupakan suatu badan perjuangan bangsa dan Negara Indonesia.

Pada tanggal 19 April 1930, PSIM bersama dengan VIJ Jakarta (sekarang Persija Jakarta), BIVB Bandung (Persib Bandung), MIVB (PPSM Magelang), MVB (Madiun Putra FC) SIVB (Persebaya Surabaya), VVB (Persis Solo), YVC (Persijap Jepara) turut membidani kelahiran PSSI dalam pertemuan yang diadakan di Societeit Hadiprojo Yogyakarta. PSIM dalam pertemuan tersebut diwakili oleh HA Hamid, Daslam, dan Amir Noto. Setelah melalui perbagai pertemuan akhirnya disepakati berdirinya organisasi induk yang diberi nama Persatuan Sepak Raga Seluruh Indonesia (PSSI) pada tahun 1931 dan berkedudukan di Yogyakarta.

Sejak tahun itu pulalah kompetisi tahunan antar kota/perserikatan diselenggarakan. Dalam kompetisi perserikatan, PSIM pernah menjadi juara pada tahun 1932 setelah dalam pertandingan final di Jakarta mengalahkan VIJ Jakarta. Selanjutnya PSIM berkali -kali hanya dapat menduduki peringkat kedua setelah kalah dalam pertandingan final kompetisi perserikatan pada tahun 1939, 1940, 1941, 1943, dan 1948.

Pada tahun - tahun pertama PSIM berkiprah dipersepak bolaan Nasional, salah satu Bond Belanda V.B.D.O (Voetbal Bond Djokja en Omstreken) kagum ,V.B.D.O bond Belanda yang ketika itu ada di Yogyakarta bermarkaskan stadion Kotabaru (stadion Kridosono) yang memiliki lapangan yg mulus mulai lunak sikapnya melihat PSIM. V.B.D.O melihat kompetisi PSIM dapat dilangsungkan secara teratur tanpa adanya kendala. Para penonton/masyarakat pecinta sepak bola mulai menonton PSIM drpada V.B.D.O Kotabaru,di stadion Asri yg Letaknya tidak di tengah Kota, Pada tahun 1935 V.B.D.O Kotabaru mengajak pertandingan persahabatan/Friendly Match dengan PSIM Yogyakarta, susunan pemain PSIM yang diturunkan yaitu :

  • Kiper : Ibnu Saipur (FVC)
  • Bek kiri : Wongso (alm HW)
  • Bek Kanan : Sambudi (alm HW)
  • Gelandang Kiri: Kantil (HW)
  • Gelandang Tengah : Lessi (alm HW)
  • Kanan Luar :Zaenal (HW)
  • Kanan Dalam : Dullailah (alm HW)
  • Striker : Djawad (Brow)
  • Kiri Dalam : Sudito (alm FVC )
  • Kiri Luar : Nurahman (SM)

Tim V.B.D.O dikalahkan dengan skor telak oleh PSIM Yogyakarta 1-7 dikandang mereka sendiri.

Pada tahun 70-an PSIM belum bisa bicara di level Kompetisi utama, tapi PSIM pernah menorehkan prestasi yaitu sempat membuat gol satu satunya ke gawang kesebelasan semi profesional dari Australia yang sedang melakukan safari pertandingan di tanah air, gol PSIM dicetak oleh Sucipto, salah seorang pemain PSIM yang ikut masuk Diklat Salatiga bersama pemain PSIM lain yaitu Suripto, walaupun di akhir pertandingan PSIM kalah dengan skor 1 - 5 tapi itulah satu satunya gol di gawang kesebelasan semi profesional dari Australia selama melakukan pertandingan di tanah air. Bahkan kesebelasan nasional PSSI pun tidak bisa membuat gol dan kalah waktu melawan kesebelasan semi profesional dari Australia ini. Prestasi lainnya adalah mengalahkan kesebelasan nasional PSSI yang diasuh oleh pelatih Marota Yanek dari Polandia dalam laga persahabatan di stadion Kridosono, hasil akhir pertandingan adalah 1 - 0 untuk PSIM.

Sejak Liga Indonesia bergulir pada tahun 1994, prestasi PSIM mengalami pasang surut yang ditandai dengan naik turunnya PSIM dari divisi utama ke divisiI Liga Indonesia. PSIM pernah mengalami degradasi pada Liga Indonesia 1994/1995 dan promosi dua tahun kemudian. Setelah bertanding selama tiga musim di divisi utama, PSIM kembali harus terdegradasi ke Divisi I pada musim kompetisi 1999/2000.

Tiga tahun kemudian pada Divisi I Liga Indonesia 2003 PSIM baru bangkit dan membidik target untuk promosi dengan persiapan tim yang matang. Di babak penyisihan PSIM bahkan dua kali mengkandaskan tim favorit Persebaya Surabaya dalam pertandingan tandang kandang dengan skor telak 3-1, dan 3-0, dan menjuarai Grup C. Sayangnya keperkasaan PSIM semakin lama semakin luntur sehingga gagal melanjutkan dominasinya pada babak 8 besar yang berlangsung dengan kompetisi penuh. PSIM yang sejak awal memimpin klasemen harus puas berada di peringkat ke-4, dan berkesempatan untuk mengikuti playoff. Di babak playoff yang dimainkan di Solo, PSIM kalah bersaing dengan Persela Lamongan hanya karena perbedaan jumlah gol.

Akhirnya, pada tahun 2005 PSIM berhasil lolos ke kasta tertinggi liga indonesia setelah keluar sebagai juara divisi I yang dalam pertandingan final mengalahkan Persiwa Wamena di stadion Si Halak Harupat Bandung dengan skor 2-1. Mulai 2010 PSIM semakin eksis di kancah sepak bola nasional dengan prestasi yang semakin meningkat dan akhirnya mulai kompetisi 2011/2012 PSIM telah menjadi tim profesional yang tidak lagi mengandalkan dana dari APBD.

Pendukung[sunting | sunting sumber]

Dari sekian banyak pertemuan-pertemuan melibatkan laskar-laskar PSIM waktu itu maka pada tanggal 15 Februari 2003 di Yogyakarta tepatnya di Balai RK Mangkukusuman Markas Laskar PSIM yaitu Hooligans. H.Guntur Artamaji sebagai penggagas dikumpulnya sekelompok laskar PSIM sebelum adanya Brajamusti ( Hooligans, Mgr, Cobra Mataram, Dahkota, Baju Barat, Pathuk squad & Cidelaras). Menetapkan pemilihan nama Suporter PSIM melalui Sayembara surat kabar dan akhirnya terpilih dari sekian banyak nama-nama akhirnya dipilih nama Brajamusti kepanjangan dari 'Brayat Jogja Mataram Utama Sejati'.

Arti sesungguh nya dari kata Brajamusti adalah Aji-ajian sakti dari Gatutkaca. Bima adalah salah satu dari pandawa lima, mempunyai anak Gatutkaca. Dia adalah raksasa di Mahabharata dan hanya muncul pada saat perang Baratayuda, dijadikan idola pahlawan yang gagah perkasa dalam pewayangan dengan berbagai cerita dan kesaktiannya dengan aji-ajian Brajamusti yang sampai saat ini masih bisa dipelajari dikalangan masyarat Jawa.

Maksud dari pengambilan nama Brajamusti untuk wadah suporter PSIM adalah supaya Brajamusti menjadi senjata atau aji-ajian yang ampuh untuk PSIM untuk menghadapi lawan-lawannya dipentas sepak bola Nasional. Jadi Brajamusti selalu ada disamping PSIM dimanapun berlaga.

Pemain Legenda[sunting | sunting sumber]

  • R. Maladi
  • Djawad
  • Mellius Mau
  • Hengky Yansen
  • Sucipto
  • Suripto
  • Haryanto
  • Siswadi Gancis
  • Jaime Sandoval
  • Mardjono
  • Seto Nurdiantoro
  • Joe Nagbe
  • Roberto Kwateh
  • Sudarto
  • Oni Kurniawan
  • Topas Pamungkas

Stadion[sunting | sunting sumber]

Stadion yang digunakan sebagai laga kandang PSIM (Perserikatan Sepak bola Indonesia Mataram) adalah Stadion Mandala Krida, yang memiliki kapasitas 25.000 orang penonton. Stadion ini cukup layak untuk menggelar pertandingan sore maupun malam hari dikarenakan stadion ini mengunakan penerangan lampu berstandar nasional. Stadion ini siap untuk menampung suporter lawan yang ditempatkan pada sisi barat laut stadion. Di semua sisi tribun stadion ditempati oleh Brajamusti.

Akhir 2012, Detail Engineering Design (DED) Stadion Mandala Krida selesai dan selanjutnya dilakukan renovasi total serta penataan fisik bangunan. Penataannya akan dilaksanakan 2013. Pematangan desain terus dilakukan BPO dan rekanan yang telah ditunjuk. Selama dua minggu dilakukan pertemuan untuk membahas DED. Pada tahap awal akan disiapkan Rp 6 miliar. Ini dilakukan agar untuk mengantisipasi agar penggunaan dana bisa dipertanggungjawabkan, terkontrol, dan transparan. Desakan untuk merenovasi stadion kebanggaan warga Jogja ini datang dari berbagai kalangan. Terutama masyarakat yang kerap menggunakannya untuk berbagai kepentingan. Sejumlah fasilitas akan ditambahkan di kompleks stadion tertua di DIJ ini. Antara lain untuk olahraga panjat tebing, bola voli pasir, sepatu roda, tenis lapangan, balap motor, dan panahan. Sisanya GOR Amongrogo yang hanya berjarak 50 meter akan dioptimalkan untuk cabor lain.

Rekor musim ke musim[sunting | sunting sumber]

Musim Liga Piala IIC Asia Topskor tim
Komp. Main M S K GM GK Poin Pos Nama Gol
2016 ISC B (4) Tidak ikut Tidak ikut
Juara Peringkat kedua Promosi Degradasi

Skuat[sunting | sunting sumber]

Berikut skuat yang diturunkan untuk ajang Indonesia Soccer Championship B 2016.[1][2]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional pemain sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat saja mempunyai lebih dari satu kewarganegaraan.

No. Pos. Nama
3 Bendera Indonesia DF Tri Wahyu Hidayat
4 Bendera Indonesia MF Pratama Gilang Ramadhan
6 Bendera Indonesia DF Sunni Hizbullah
7 Bendera Indonesia MF Dimas Priambodo
8 Bendera Indonesia MF Hendika Arga Permana
9 Bendera Indonesia FW Krisna Adi Darma Tama
10 Bendera Indonesia FW Johan Arga Pramudya (kapten)
11 Bendera Indonesia MF M. Rifky Suryaman
13 Bendera Indonesia MF M. Juny Riadi
14 Bendera Indonesia DF Nurdiansyah
15 Bendera Indonesia MF Rangga Muslim Perkasa
18 Bendera Indonesia MF Roni Setiawan
No. Pos. Nama
21 Bendera Indonesia GK Oni Kurniawan Pria Utama
22 Bendera Indonesia GK Tito Rama Maydhike
27 Bendera Indonesia DF Ayub Antoh
29 Bendera Indonesia MF Raymond Ivantonius Tauntu
31 Bendera Indonesia MF Edo Dwi Nurcahyo
32 Bendera Indonesia FW Endra Budi Purwijaya
44 Bendera Indonesia DF Said Mardjan
51 Bendera Indonesia DF Edo Pratama
77 Bendera Indonesia DF Riskal Susanto
95 Bendera Indonesia GK Muhammad Ridho
99 Bendera Indonesia FW Awaludin Saputro

Kiprah di Liga[sunting | sunting sumber]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Perserikatan

  • Juara Liga Perserikatan 1932

Referensi[sunting | sunting sumber]