Penjaga gawang (sepak bola)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Penjaga gawang atau sering disebut Kiper (dalam sepak bola) adalah salah satu posisi dalam tim sepak bola.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Seorang penjaga gawang sedang didorong oleh pemain lawan(1905).

Asosiasi sepakbola, seperti banyak cabang olahraga lainnya, telah mengalami banyak perubahan taktik sehingga menghasilkan generasi dan eliminasi dari berbagai posisi yang berbeda. Kiper adalah satu-satunya posisi yang pasti sudah ada sejak kodifikasi olahraga. Bahkan pada hari-hari awal sepak bola terorganisir, ketika sistem masih terbatas atau tidak ada sama sekali, dimana gagasan utamanya adalah agar semua pemain dapat menyerang dan membela, sebuah tim sepakbola tetap memiliki anggota yang ditunjuk untuk bermain sebagai kiper.

Laporan awal tim sepak bola dengan posisi pemain berasal dari Richard Mulcaster pada tahun 1581 dan tidak menyebutkan tentang kiper. Referensi spesifik awal yang merujuk tentang posisi kiper berasal dari Cornish Hurling pada tahun 1602. Menurut Carew: "Mereka menancapkan dua batang semak di tanah, sekitar delapan atau sepuluh kaki jaraknya, dan saling berhadap-hadapan, sepuluh atau dua belas skor off, jarak tiang lainnya, yang mereka sebut gawang mereka. Salah satu dari jarak tiang ini menggunakan unit lots, ke satu sisi, dan yang lainnya di pihak lawan. Ada seseorang yang ditugaskan untuk menjaganya, beberapa pemain rintangan terbaik mereka".[1] Referensi lain untuk penjaga gawang dimulai dalam literatur Inggris di awal abad ke-16; Sebagai contoh, dalam drama John Day The Blind Beggar dari Bethnal Green (dilakukan sekitar tahun 1600; diterbitkan 1659): "Saya akan memainkan seorang penjaga gawang di bola-kamp" (sebuah jenis sepak bola yang sangat kejam, populer di daerah Timur Anglia). Demikian pula, dalam sebuah puisi tahun 1613, Michael Drayton mengacu pada "saat Bola dilempar, dan mengarahkannya ke gawang, di dalam skuadron mereka bergerak maju". Tampaknya tak terelakkan bahwa dimanapun permainan telah berkembang, beberapa bentuk posisi kiper juga harus dikembangkan. David Wedderburn mengacu pada apa yang telah diterjemahkan dari bahasa Latin untuk "menjaga gawang" pada tahun 1633, meskipun ini tidak selalu berarti posisi kiper tetap.

Awalnya, kiper biasanya bermain di antara tiang gawang dan memiliki mobilitas terbatas, kecuali ketika mencoba menyelamatkan tembakan dari lawan. Sepanjang tahun, kiper telah berkembang, karena perubahan sistem bermain, untuk memiliki peran yang lebih aktif. Kiper adalah satu-satunya pemain di sepak bola asosiasi yang diizinkan menggunakan tangan mereka untuk mengendalikan bola (selain saat melempar-in). Hukum Permainan bola yang asli memungkinkan kiper untuk menangani bola di setengah lapangan mereka. Hal ini direvisi pada tahun 1912, membatasi penggunaan tangan oleh kiper di area penalti.

Karena beberapa teknik membuang-buang waktu yang digunakan oleh kiper, seperti memantulkan bola ke tanah atau melemparkannya ke udara dan kemudian menangkapnya lagi, pada tahun 1960an, Undang-undang permainan direvisi lebih lanjut, dan kiper diberikan maksimal empat langkah untuk bergerak sambil memegang, memantul atau melempar bola ke udara dan menangkapnya lagi, tanpa harus melepaskannya ke dalam permainan. Dewan FIFA kemudian juga merancang sebuah peraturan anti-pengelakkan, mengatakan bahwa pengelakan yang disengaja tersebut dengan tujuan untuk menghindari Hukum harus dianggap juga sebagai memegang bola.[2]

Pada tahun 1992, Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional membuat perubahan dalam undang-undang permainan yang mempengaruhi kiper - terutama aturan umpan balik,[3] yang melarang kiper menangkap bola saat menerima umpan yang disengaja dari rekan setimnya yang dibuat dengan kaki. Perubahan peraturan ini dibuat untuk mencegah pemborosan waktu dan permainan yang terlalu defensif setelah Piala Dunia FIFA 1990 yang digambarkan sangat membosankan, penuh dengan umpan balik dan kiper yang memegang bola. Selain itu, kiper sering menjatuhkan bola dan menggiring bola ke sana kemari, hanya untuk mengambilnya lagi setelah lawan mendekat untuk menempatkan mereka di bawah tekanan, teknik membuang-buang waktu yang khas. Oleh karena itu, peraturan lain diperkenalkan bersamaan dengan aturan back-pass. Aturan ini melarang kiper menangkap bola lagi setelah dia melepaskannya untuk dimainkan; sebuah pelanggaran menghasilkan tendangan bebas tidak langsung ke pihak lawan. Selanjutnya, setiap pemain yang meniadakan semangat peraturan baru tersebut kemungkinan akan diperingatkan untuk perilaku yang tidak sportif dan dihukum dengan tendangan bebas tidak langsung.[2]

Pada tanggal 1 Juli 1997, FIFA memutuskan untuk memperpanjang aturan back-pass dengan menerapkannya juga untuk pemain bertahan ke kiper mereka sendiri; Untuk mencegah pemborosan lebih jauh, FIFA juga menetapkan aturan bahwa jika kiper memegang bola lebih dari lima atau enam detik, wasit harus memutuskan ini sebagai pemborosan waktu dan memberikan tendangan bebas tidak langsung ke tim lawan.[2]

Permainan umum dan teknik[sunting | sunting sumber]

Seorang penjaga gawang mencoba mencegah terjadinya gol dalam pertandingan sepak bola.

Posisi kiper adalah yang paling khusus dari semua posisi di lapangan. Tidak seperti pemain lain, kiper dapat menyentuh bola dengan seluruh bagian tubuh mereka, asalkan di daerah penalti mereka sendiri. Di luar area penalti mereka, kiper memiliki pembatasan yang sama sebagai pemain lapangan lainnya. Mereka juga "dilindungi" dari campur tangan aktif oleh lawan-lawan di daerah tujuan mereka sendiri.

Tanggung jawab[sunting | sunting sumber]

Tanggung jawab taktis kiper meliputi:

  • Untuk menjaga gawang secara fisik menghalangi tembakan percobaan dengan menggunakan setiap bagian dari tubuh mereka. Kiper diizinkan untuk memainkan bola di manapun di lapangan, tetapi ia tidak dapat menangani bola menggunakan tangannya di luar area penalti.
  • Untuk mengambil tendangan bebas dari jauh ke dalam wilayah mereka sendiri dan tendangan gawang.
  • Untuk mengatur bek-bek tim ketik bermain defensif seperti sepakan bebas dan tendangan sudut. Dalam hal sepakan bebas, ini termasuk memilih jumlah pemain penghadang.

Meskipun kiper mempunyai privilese khusus untuk menggunakan tangan saat bermain di area penalti, mereka juga harus menuruti aturan yang sama dengan pemain lain. Karena peningkatan gaya bermain mengandalkan umpan silang dan bola mati yang menggunakan udara, kiper seringkali anggota tim tertinggi, dan seringkali melebihi 180 cm di kompetisi profesional, di mana banyak kiper terkenal bertinggi badan kira-kira 193 cm.

Penjaga gawang dalam menyerang dan mencetak gol[sunting | sunting sumber]

Kiper tidak diharuskan selalu di area penalti, mereka diperbolehkan bermain di mana saja di lapangan, dan adalah sebuah hal yang biasa untuk mereka bertindak sebagai bek tambahan di waktu-waktu tertentu permainan. Rogerio Ceni, Rene Higuita, Fabien Barthez, Jorge Campos dan Bruce Grobbelaar terkenal karena skill permainannya di luar area penalti.

Beberapa kiper bahkan pernah mencetak gol. Ini biasanya terjadi saat kiper merangsek maju ke depan untuk membantu sektor penyerangan timnya. Aksi ini riskan; kiper meninggalkan gawangnya tanpa pertahanan.

Meskipun aksi merangsek ke depan ini jarang berhasil, banyak kiper profesional yang sudah mencetak gol, seperti Joe Hart, Dimitar Ivankov, Michelangelo Rampulla, Peter Schmeichel, Mart Poom, Steve Ogrizovic, Marco Amelia, Andrés Palop, Jens Lehmann, Brad Friedel, Massimo Taibi, Jimmy Glass, Adam Federici, Paul Robinson, Michael Petkovic, Fabien Barthez, Francesco Toldo, Federico Vilar, Daniel Aranzubia, Tim Howard, Chris Weale, Gavin Ward dan Mark Crossley.

Beberapa kiper, seperti Rogerio Ceni, Hans-Jörg Butt, dan Jose Luis Chilavert, bahkan juga pakar mengeksekusi bola mati. Pemain bertipe seperti ini mengeksekusi sepakan bebas dan sepakan penalti. Ceni, kiper Sao Paulo, mencetak lebih dari 100 gol sepanjang kariernya, bahkan lebih banyak dari sebagian pemain non-kiper.

Di situasi yang lebih jarang terjadi, beberapa kiper mencetak gol tanpa sengaja, saat bola ditendang tinggi dan kiper lawan dalam posisi salah. Jung Sung-Ryong, Paul Robinson, Jason Matthews, Jérôme Palatsi, Andrew Lonergan, Dragan Pantelić, Neco Martínez, Michael Petkovic, Tim Howard dan Pat Jennings sudah mencetak gol seperti ini.

Contoh terbaik adalah di final Liga Champions CAF 2003, ketika kiper Al-Ahly, Essam El-Hadary, mencetak gol lewat tendangan di area penaltinya sendiri, melayang tinggi dan menghantam jaring gawang lawan.Kebanyakan kiper belum pernah terkena offside atau handball.

Seragam[sunting | sunting sumber]

Penjaga gawang harus memakai seragam yang membedakan mereka dari para pemain dan wasit, seperti yang tercantum di Laws of the Game FIFA. Beberapa kiper terkenal karena seragamnya; Lev Yashin dengan setelan serbahitam dan Jorge Campos yang memakai seragam warna-warni.

Seluruh kiper memakai sarung tangan desain khusus untuk menangkap bola dan melindungi jari tangan dari cedera. Meskipun sarung tangan bukan perlengkapan resmi, jarang ada kiper yang tidak memakai sarung tangan karena keuntungan-keuntungannya. Pada Euro 2004, kiper Portugal, Ricardo Pereira, melepas sarung tangannya saat adu penalti perempatfinal melawan Inggris.

Saat menentukan nomor punggung tim, jika sistem nomor skuat tidak dipakai, nomor punggung 1 biasanya diberikan pada kiper. Namun begitu, sampai hari ini, kiper tidak diwajibkan memakai nomor punggung 1, dan itu adalah regulasi Piala Dunia.

Sebagai contoh, kiper Argentina, Ubaldo Fillol, mengenakan nomor 5 di Piala Dunia 1978 dan nomor 7 di Piala Dunia 1982. Ini sering terjadi setelah sebuah tim telah menentukn nomor punggung tetapi kemudian membawa anggota tim baru yang menjadi starter. Di dalam dunia sepak bola, kiper sering dirujuk sebagai "nomor satu". Nomor 16 adalah nomor popular untuk kiper Prancis dan koloni-koloninya di Afrika.

Kiper Republik Ceska, Petr Cech memakai head guard setelah cedera otak saat membela Chelsea di Liga Utama Inggris, dan bebera kiper, seperti Miguel Calero dan Chris Kirkland, memakai topi bisbol saat laga.

Para penjaga gawang yang terkenal[sunting | sunting sumber]

Penjaga Gawang Pilihan IFFHS[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah 20 besar Penjaga Gawang terbaik pilihan IFFHS berdasarkan polling yang dilakukan pada dekade pertama abad 21 (2001-2010).[4]

  1. Bendera Italia Gianluigi Buffon
  2. Bendera Spanyol Iker Casillas
  3. Bendera Belanda Edwin Van Der Sar
  4. Bendera Ceko Petr Cech
  5. Bendera Spanyol Ricardo Zamora
  6. Bendera Paraguay José Luis Chilavert
  7. Bendera Denmark Peter Schmeichel
  8. Bendera Inggris Peter Shilton
  9. Bendera Cekoslowakia František Plánička
  10. Bendera Jerman Oliver Kahn
  11. Bendera Brasil Gilmar dos Santos Neves
  12. Bendera Uruguay Ladislao Mazurkiewicz
  13. Bendera Irlandia Utara Pat Jennings
  14. Bendera Argentina Ubaldo Fillol
  15. Bendera Meksiko Antonio Carbajal
  16. Bendera Belgia Jean-Marie Pfaff
  17. Bendera Uni Soviet Rinat Dasaev
  18. Bendera Hongaria Gyula Grosics
  19. Bendera Swedia Thomas Ravelli
  20. Bendera Italia Walter Zenga

Penjaga Gawang Terbaik Dunia versi IFFHS[sunting | sunting sumber]

Daftar berikut berisi daftar penjaga gawang terbaik pilihan IFFHS yang dilakukan setiap tahun sejak 1986.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Survey of Cornwall by Richard Carew". Diakses tanggal 1 February 2013. 
  2. ^ a b c "Goalkeepers are not above the Law". FIFA.com. 31 October 1997. Diakses tanggal 19 July 2017. 
  3. ^ "From 1863 to the Present Day". FIFA.com. Diakses tanggal 1 February 2013. 
  4. ^ The World's best Goalkeeper of the 20th Century, poll by the IFFHS – www.iffhs.de – retrieved OGOS 18, 2011.
  5. ^ IFFHS' World's Best Goalkeeper of the Year – by José Luis Pierrend, RSSSF – retrieved May 2008.