Makam Ratu Mas Malang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kompleks Makam Gunung Kelir
Nama sebagaimana tercantum dalam
Sistem Registrasi Nasional Cagar Budaya
Makam Ratu Mas Malang (1).jpg
Logo Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman.png Cagar budaya Indonesia
KategoriSitus
No. RegnasBelum ada
(Pengajuan 4 Oktober 2015)
Lokasi
keberadaan
Gunung Sentana, Pedukuhan Gunung Kelir, Kelurahan Pleret, Kapanéwon Pleret, Kabupaten Bantul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta
PemilikKesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat
PengelolaBalai Pelestarian Cagar Budaya Yogyakarta

Makam Ratu Mas Malang, Makam Gunung Kelir, atau Makam Antakapura (bahasa Kawi: "istana kematian" atau "istana tempat menguburkan jenazah") adalah situs cagar budaya peninggalan dari Amangkurat I atau Amangkurat Agung yang terletak di Pedukuhan Gunung Kelir, Kelurahan Pleret, Kapanéwon Pleret, Kabupaten Bantul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Situs ini berada di puncak bukit Gunung Sentana, dengan ketinggian + 99 meter di atas permukaan laut. Keberadaannya berkaitan dengan tokoh yang dimakamkan di tempat ini, yaitu Ratu Mas Malang dan Ki Panjang Mas. Mas Malang adalah putri dari Ki Wayah, seorang dalang wayang gedog, serta salah satu selir Amangkurat I. Sebelum menjadi selir, dia adalah istri dari Dalang Panjang, salah satu dalang terkenal di daerah Kesultanan Mataram. Makam ini dibangun selama kurang lebih tiga tahun, yaitu sejak Mas Malang meninggal tahun 1665 hingga selesai pada 11 Juni 1668. Konstruksi dinding bangunannya berasal dari dari balok-balok batu putih, sedangkan nisannya terbuat dari batu andesit. Secara keseluruhan, kondisi fisik kompleks permakaman ini sudah rusak, terutama disebabkan oleh faktor alam.

Keadaan bangunan[sunting | sunting sumber]

Makam Ratu Mas Malang pada 2021.
Jirat makam Ratu Mas Malang (tengah).

Berdasarkan data dalam Laporan Studi Teknis Arkeologis yang dilaksanakan oleh Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP3) Yogyakarta (saat ini BPCB Yogyakarta) tanggal 27 September–12 Oktober 2004, kompleks Makam Ratu Mas Malang secara administratif terletak di puncak Gunung Sentana,[a][1] Pedukuhan Gunung Kelir, Kelurahan Pleret, Kapanéwon Pleret, Kabupaten Bantul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan ketinggian + 99 meter di atas permukaan laut.[2][3][4] Priswanto dan Alifah menambahkan jika kondisi fisik kompleks permakaman ini secara umum mengalami kerusakan, terutama disebabkan oleh faktor alam, yaitu gempa bumi yang terjadi pada 27 Mei 2006 dan mikroorganisme (alga, lumut daun, dan lumut kerak) yang merusak dinding makam.[4][5]

Babad Momana mencatat bahwa makam ini dibangun selama kurang lebih tiga tahun, yaitu ketika Mas Malang meninggal tahun 1665 hingga 11 Juni 1668.[6][7] Amangkurat I menamakan tempat itu dengan nama Antakapura (bahasa Kawi) yang berarti “istana kematian” atau “istana tempat menguburkan jenazah”,[8] sedangkan masyarakat sekitar menamakannya dengan nama Makam Gunung Kelir karena terdapat guratan-guratan di dinding makam yang menyerupai kelir dalam pementasan wayang kulit.[2][9]

Situs cagar budaya[10] ini secara keseluruhan memiliki luas sebesar + 32 meter x 33 meter2.[11] Jumlah keseluruhan nisan yang berada di dalamnya mencapai 28 buah[12] dan dibagi menjadi tiga bagian, yaitu halaman depan sebanyak 19 buah, halaman inti sebanyak delapan buah (salah satunya makam Mas Malang), dan halaman belakang sebanyak satu buah (makam Dalang Panjang).[1][8] Prasetyo dalam laman resmi BPCB Yogyakarta mengungkap bahwa konstruksi dinding makam tersebut terbuat dari balok-balok batu putih, sedangkan mayoritas jirat yang berada di makam itu terbuat dari batu andesit, dengan rincian 14 buah berbentuk kurung kurawal dan satu buah berbentuk jajaran genjang. Lebih lanjut, Prasetyo menambahkan bahwa nisan-nisan lain yang berupa tumpukan batu putih tidak memiliki jirat.[13]

Situs lain yang berada satu kompleks dengan permakaman ini adalah Sendang Maya.[14] Situs yang terdiri atas dua kolam itu berada di sebelah timur laut makam dan berfungsi sebagai penampung air hujan.[15] Kolam yang berada di dalam dinding keliling berukuran + 3,5 meter x 5 meter, sedangkan yang berada di luar dinding keliling berukuran + 6 meter x 6 meter.[16] Sendang tersebut dikelilingi dinding batu bata yang sama dengan Makam Ratu Mas Malang, serta memiliki ketinggian + 3 meter dan ketebalan 2,1 meter.[8] Surakso Sardjito, juru kunci makam, yang diwawancarai oleh Rohman menuturkan bahwa sendang tersebut awalnya akan digunakan oleh Amangkurat I untuk memakamkan Mas Malang, tetapi tanahnya terus mengeluarkan air ketika digali.[16] Amangkurat I akhirnya memakamkan wanita itu di kompleks permakaman yang sama dengan Dalang Panjang.[15]

Sistem Registrasi Nasional Cagar Budaya mencatat terdapat sebuah balok batu andesit yang ditemukan di kompleks permakaman ini.[17] Penduduk setempat memercayai batu yang dinamakan dengan Watu Jonggol dan mempunyai dua tonjolan di kedua ujungnya itu adalah kotak wayang milik Dalang Panjang.[18] Sardjito memperkuat pernyataan tersebut dengan menambahkan jika siapa pun yang cakupan tangannya mampu mencapai keseluruhan panjang batu tersebut, keinginannya akan terkabul.[15][19]

Asal-usul pendirian[sunting | sunting sumber]

Menurut Adrisijanti, keberadaan situs ini berkaitan dengan Ki Dalem atau Ki Panjang Mas dan Ratu Mas Malang.[20] Mas Malang merupakan putri dari dalang wayang gedog bernama Ki Wayah, yang kemudian dijadikan selir oleh Amangkurat I.[8] Beberapa sumber menyebutkan Mas Malang mempunyai nama asli Retno Gumilang atau Nyai Truntum.[21][22][19] Sebelum diangkat menjadi selir, dia merupakan istri dari Dalang Panjang,[20] salah satu dalang di wilayah Kesultanan Mataram yang hidup sejak pemerintahan Susuhunan Anyakrawati atau Panembahan Seda ing Krapyak.[3][4][23][24] Dalang Panjang memiliki nama asli Soponyono, sedangkan asalnya dari Keresidenan Pati.[19] Beberapa sumber lisan menyatakan jika dia merupakan murid dari Sunan Kalijaga, tetapi klaim tersebut tidaklah kuat.[b][20]

Jirat makam Ki Panjang Mas.
Beberapa nisan tanpa nama yang berada di halaman depan permakaman diduga merupakan makam pengrawit dan sinden yang ikut dibunuh bersama Ki Panjang Mas.

Sampai saat ini, Dalang Panjang dijadikan sebagai sanad spiritual dan keilmuan bagi para maestro pedalangan di wilayah Yogyakarta dan Jawa Tengah.[25][26] Menurut kisah tutur yang diceritakan secara turun-temurun, nama Panjang Mas didapatkannya setelah melakukan pementasan wayang di Pantai Selatan. Penguasa Laut Selatan lantas memberinya baki panjang yang terbuat dari emas karena dia tidak mau diberi imbalan berupa uang.[19] Hadiah itulah yang menyebabkan dirinya dikenal dengan nama Ki Panjang Mas.[27]

Dalang Panjang mempunyai olah napas panjang dan suara yang merdu, sehingga suluknya tidak terputus-putus atau tersengal-sengal. Lebih lanjut, dia juga berprofesi sebagai penulis yang membuat peraturan mengenai tata cara meruwat. Dia membuat peraturan bahwa siapa pun yang ingin melakukan upacara ruwatan di daerah Mataram harus meminta izin kepadanya. Selain itu, dia juga mengganti pertunjukan wayang beber dengan wayang kulit dalam upacara ruwatan. Sebagai seorang dalang, Dalang Panjang memiliki rombongan pengrawit dan sinden. Salah seorang sindennya adalah istrinya sendiri, wanita yang memiliki bentuk tubuh nyaris sempurna jika ditilik dari sisi katuranggan (ilmu mengenai sifat suatu benda, manusia, dan hewan berdasarkan penampilan fisiknya).[28] Hal inilah yang menyebabkan Amangkurat I terpikat kepada Mas Malang.[27]

Keterangan dalam Babad Tanah Jawi: Javanese Rijskroniek menunjukkan jika Amangkurat I awalnya memerintahkan pasukannya untuk mencari wanita yang akan dijadikan sebagai selir baru.[29] Amangkurat I lantas bertemu dengan Dalang Wayah yang mempunyai seorang putri, tetapi telah diperistri oleh Dalang Panjang dan hamil dua bulan.[30][31] Amangkurat I tidak menghiraukan hal itu dan memerintahkan pasukannya untuk membawa paksa wanita itu ke istana.[32] Johannes Jacobus Meinsma mengatakan bahwa Amangkurat I begitu mencintainya, sehingga Mas Malang kemudian diangkat sebagai selir kinasih (selir yang paling disayang)[33] dengan gelar Ratu Wetan.[12][8] Namun, wanita tersebut dianggap telah merusak rumah tangga kerajaan.[34] Hermanus Johannes de Graaf membantah hal ini dalam bukunya berjudul Runtuhnya Istana Mataram. Berdasarkan pengamatannya, Amangkurat I sebenarnya tidak mengabaikan selir dan permaisurinya yang lain, tetapi perhatiannya memang lebih banyak dipusatkan kepada Mas Malang.[35] Hal inilah yang menyebabkan Mas Malang dijuluki dengan Ratu Malang, yang berarti “yang melintang di jalan”.[36]

Singkat cerita, Mas Malang akhirnya melahirkan bayi laki-laki hasil hubungannya dengan Dalang Panjang sekitar tahun 1649, yang diberi nama Pangeran Natabrata atau Raden Resika.[30] Amangkurat I lantas diam-diam memerintahkan pasukannya membunuh Dalang Panjang dan menguburkannya di puncak Gunung Sentana[3][23] untuk menghindari masalah yang tidak diinginkan.[12][8] Namun, Margana yang diwawancarai oleh Sabandar memiliki versi berbeda terkait pembunuhan Dalang Panjang. Dia menuturkan bahwa Amangkurat I mengundang Dalang Panjang, Mas Malang, serta rombongan pengrawit dan sindennya untuk mengadakan pementasan wayang di istana. Dalang Panjang dan seluruh rombongannya itu kemudian dibunuh pada pertengahan acara, kecuali Mas Malang. Wanita ini akhirnya bersedia menjadi selir karena tidak mempunyai pilihan lain.[29]

Babad Tanah Jawi selanjutnya menyebutkan bahwa Amangkurat I merebut Mas Malang secara paksa dari tangan Dalang Panjang, sehingga tidak mengherankan jika dia membunuh laki-laki yang dicintai oleh selirnya itu.[37] Namun, Daghregister 1677, catatan pemerintah Belanda yang didapatkan dari penuturan salah seorang pengawal istana, menyebut bahwa Dalang Panjang meninggal secara wajar. Setelah menjadi janda, Amangkurat I menjadikan Mas Malang sebagai selirnya.[30] De Graaf dan Ricklefs di sinilah meragukan pernyataan tersebut. Keduanya beranggapan bahwa Amangkurat I memiliki dosa yang terlalu banyak, sehingga pembunuhan yang dilakukannya terhadap Dalang Panjang bukanlah sesuatu yang mengherankan.[c][37] De Graaf berpendapat jika berita resmi pejabat istana lebih dapat dipercaya, sedangkan cerita tutur itu lebih baik dikesampingkan.[38]

Mas Malang lama-kelamaan akhirnya mengetahui bahwa suaminya telah dibunuh oleh prajurit istana. Wanita tersebut selalu mengigau dan sedih setiap mengingatnya.[39] Tidak berselang lama kemudian, dia meninggal karena muntaber, tetapi ada pula yang menyebutkan bahwa dia diracun oleh orang-orang istana yang tidak menyukainya.[32] Amangkurat I di sisi lain juga mencurigai bahwa selir kinasih itu diguna-guna karena tubuhnya mengeluarkan cairan menyengat sebelum meninggal.[30][40]

Dia juga menganggap bahwa igauan Mas Malang yang mengatakan "dalem, dalem, dalem..." adalah para kerabat dan selir yang iri dengannya.[33][41] Sementara Amangkurat I memerintahkan pasukannya untuk membangun makam bagi wanita yang dicintainya itu di Gunung Sentana, dia juga memerintahkan agar para abdi dalem dan selir yang dicurigainya dibunuh tanpa ampun.[42][43] Mereka dibunuh secara perlahan dengan cara diikat dan dikurung dalam suatu rumah, serta tidak diberi makan dan minum selama berhari-hari hingga mati karena lemas.[29] Semua korban itu turut dimakamkan di Gunung Sentana.[33]

De Graaf memperjelas bahwa tindakan itu dapat dimengerti karena Amangkurat I curiga ketika selirnya itu meninggal dengan memperlihatkan gejala-gejala aneh. Dia lantas risau terhadap hal-hal remeh. Andaikata racun yang memang menjadi penyebabnya, pelakunya tentu harus dicari di kalangan terdekat korban, yaitu para selir yang pernah berkomplot dengan putra mahkota pembangkang (Pangeran Dipati) untuk melawannya.[44] Lebih lanjut, de Graaf menambahkan bahwa di kalangan kerabat istana juga timbul kecurigaan bahwa sang raja akan mengalihkan status putra mahkota kepada Natabrata, sekalipun dia bukan darah Mataram. Kecurigaan tersebut semakin menguat ketika terjadi dua kali percobaan pembunuhan terhadap putra mahkota dengan racun yang dilakukan oleh sang raja sendiri. Percobaan pembunuhan itu menimbulkan perhatian besar sampai ke luar kerajaan. Masuknya Mas Malang ke dalam istana telah menimbulkan intrik politik yang luar biasa, sehingga raja pun menjadi tega untuk melenyapkan putranya sendiri demi kepentingan selir kesayangan dan anak tirinya. Tindakan Amangkurat I itu sungguh sulit dipercaya oleh akal sehat. Sangat masuk akal bahwa peristiwa percobaan pembunuhan itu dicatat oleh pemerintah Belanda di Batavia dalam laporan umum tertanggal 21 Desember 1663, yang berbunyi bahwa kejahatan yang mengerikan itu "akan melampaui segala kekejaman yang telah dilakukan terdahulu".[45]

Berdasarkan tradisi lisan yang berkembang di wilayah Pleret, Margana menuturkan bahwa Amangkurat I memang belum menerima kematian Mas Malang.[39] Dia lantas membawa jasad wanita itu ke Gunung Sentana, tetapi tidak menguburkannya, melainkan membaringkan dan merawatnya agar tidak membusuk, bahkan sesekali masih bersetubuh dengan jasadnya.[29][46] De Graaf menerangkan bahwa Amangkurat I membawa putranya, Pangeran Natabrata, untuk menemaninya dan tidak bersedia kembali ke istana.[47] François Valentijn (menteri negeri Belanda) juga sampai membuat sebuah tulisan dalam Oud en Nieuw Oost-Indien, yang menggambarkan keadaan Amangkurat I pasca ditinggalkan Mas Malang, sebagai berikut:[30]

Ketika wanita itu meninggal, sunan menjadi sedemikian sedihnya, sehingga dia mengabaikan masalah kerajaan. Setelah pemakamannya, diam-diam dia kembali ke makam tanpa diketahui seorang pun. Begitu kasihnya kepada wanita itu, sehingga dia tidak dapat menahan diri dan turut membaringkan dirinya di dalam kuburan❞.[30]

Setelah sekitar dua minggu berada di makam, Amangkurat I bermimpi bahwa wanita itu telah bersatu dengan suaminya.[39] Ketika terbangun, dia menyadari perbuatannya yang sudah memisahkan Mas Malang dengan suaminya dan menerima kematian selirnya ini.[4] Amangkurat I lantas memerintahkan para prajuritnya untuk menguburkan jasad Mas Malang di tempat tersebut dan kembali ke istana.[12][46] Konon, mata air di Sendang Maya muncul bersamaan ketika jasad Mas Malang hendak dikebumikan di tempat ini. Masyarakat setempat memercayai bahwa air di sendang tersebut memiliki khasiat yang mujarab.[48] Kematian Mas Malang menjadi pukulan berat bagi Amangkurat I. Menurut laporan pejabat Belanda, dia tidak dapat menjalankan pemerintahan dengan baik hingga 4–5 tahun sesudahnya, bahkan dia tidak hadir menyambut utusan pejabat tinggi negeri Belanda ketika berkunjung ke Mataram. Tugas-tugasnya sementara digantikan oleh para menteri kerajaan.[30][39]

Kesusastraan[sunting | sunting sumber]

Situs ini dalam sastra Indonesia diangkat menjadi cerita pendek oleh Indra Tranggono dengan judul Makam Para Pembangkang. Cerpen tersebut pertama kali dimuat di Harian Jawa Pos edisi 15 Mei 2005, serta diterbitkan dalam buku kumpulan cerpen berjudul Menebang Pohon Silsilah oleh Penerbit Kompas pada 2017. Berikut petikan penggalan cerpen tersebut.[49]

Temuilah aku di bukit itu, sebelum rindu cemasku membatu, sebelum aliran darahmu membeku. Bukankah angin telah menyebarkan kabar itu kepadamu, hingga kerinduanku pun luluh dalam detak nadimu. Lihatlah, di sana ada puluhan nisan yang terserak! Di pojok itu, di bawah nisan yang diapit dua pohon beringin, bersemayam Ki Dalang Panjang Mas. Jika engkau memutar pandanganmu sedikit ke kanan, engkau akan menjumpai lima nisan di atas tanah yang agak tinggi. Tepat di tengahnya, bersemayam Retno Gumilang, istri ki dalang. Dia juga biasa dipanggil Mas Malang, sedangkan di samping bawah nisan Mas Malang itu, terserak belasan nisan-nisan tanpa nama, nisan-nisan para penabuh gamelan, sinden, dan entah siapa lagi. Bagaimana mungkin dalang, istri dalang, sinden, para penabuh gamelan, dan sekotak wayang bisa binasa bersama? Apakah maut begitu kompak bekerja?[49]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gunung Sentana adalah nama dari puncak bukitnya, sedangkan Gunung Kelir adalah nama pedukuhannya (Robson 2003, hlm. 71–72).
  2. ^ Ki Panjang Mas hidup pada masa Panembahan Hanyakrawati dan Amangkurat I. Hanyakrawati bertakhta tahun 1601–1613, sedangkan Amangkurat hidup tahun 1619–1677 dan berkuasa sejak tahun 1646. Sunan Kalijaga sendiri diperkirakan hidup tahun 1430–1580. Pendapat terkuat mengenai kelahiran Kalijaga sekitar tahun 1430-an adalah catatan mengenai pernikahannya dengan putri Sunan Ampel, Siti Khafsah, pada 1450-an. Saat itu, Kalijaga berusia 20 tahun (Sabiq 2021, hlm. 2–4). Adapun pendapat terkuat mengenai kematian Kalijaga sekitar tahun 1580-an adalah catatan yang menyebutkan dia pernah berkunjung ke Kesultanan Mataram ketika dipimpin oleh Panembahan Senapati. Wafatnya Kalijaga juga berkaitan dengan pergantian kepala Perdikan Kadilangu oleh putranya (Farobi 2019, hlm. 110). Berdasarkan data-data tersebut, klaim Dalang Panjang merupakan murid dari Kalijaga tidaklah kuat karena masa hidup keduanya berbeda jauh.
  3. ^ Amangkurat I merupakan raja keempat Kesultanan Mataram yang memerintah tahun 1646–1677. Dia lahir pada 1618/1619 dengan nama Raden Mas Sayyidin. Ayahnya adalah Sultan Agung, sedangkan ibunya adalah putri Adipati Batang yang bergelar Ratu Wetan. Ricklefs dalam penelitiannya berjudul War, Culture, and Economy in Java 1677–1726 menggambarkan Amangkurat I sebagai penguasa kejam. Perilakunya itu disebabkan karena banyaknya pemberontakan yang mewarnai pemerintahannya (Ricklefs 1993, hlm. 68–70).

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Pratama & Priswanto (2013), hlm. 240
  2. ^ a b Adrisijanti (2000), hlm. 80–81
  3. ^ a b c Setiadi & Fransisca (2018), hlm. 11
  4. ^ a b c d "Makam Ratu Mas Malang yang Malang". Balai Arkeologi Daerah Istimewa Yogyakarta. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  5. ^ Priswanto & Alifah (2019), hlm. 25
  6. ^ Ricklefs (1993), hlm. 68–70
  7. ^ Priswanto & Alifah (2019), hlm. 14
  8. ^ a b c d e f "Situs Makam Ratu Malang". Balai Pelestarian Cagar Budaya Yogyakarta, Direktorat Jenderal Kebudayaan Republik Indonesia. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  9. ^ Rohman (2021), hlm. 94
  10. ^ Dinas Pariwisata Kabupaten Bantul (2013), hlm. 1–2
  11. ^ Balai Pelestarian Cagar Budaya Daerah Istimewa Yogyakarta (2014), hlm. 1
  12. ^ a b c d "Istana Kematian Gunung Kelir, Lambang Cerita Cinta Memilukan Ratu Kelir". Phinemo. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  13. ^ "Situs Makam Ratu Malang". Balai Pelestarian Cagar Budaya Yogyakarta, Direktorat Jenderal Kebudayaan Republik Indonesia. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  14. ^ Rohman (2021), hlm. 94–95
  15. ^ a b c Sekarnina (2018), hlm. 37
  16. ^ a b Rohman (2021), hlm. 95
  17. ^ Rohman (2021), hlm. 96–97
  18. ^ "Kompleks Makam Gunung Kelir". Sistem Registrasi Nasional Cagar Budaya. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  19. ^ a b c d Rohman (2021), hlm. 97
  20. ^ a b c Adrisijanti (2000), hlm. 63
  21. ^ "Makam Ratu Malang dan Kisah Cinta Memilukan (2) – Raja Terpesona dengan Kecantikan Sang Sinden". Harian Merapi. Diakses tanggal 29 Mei 2021. 
  22. ^ "Akhir Kisah Cinta Sang Paduka: Sunan Amangkurat I dan Ratu Mas Malang". Sejarah Kita. Diakses tanggal 29 Mei 2021. 
  23. ^ a b Siswanta (2019), hlm. 38
  24. ^ Mardiono (2020), hlm. 238
  25. ^ "Ki Dalang Panjang Mas, Sosok Penting Adanya Pergelaran Wayang Gelar Budaya Mataram". Kedaulatan Rakyat. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  26. ^ Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup Daerah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (2007), hlm. 61
  27. ^ a b Olthof & Sumarsono (2009), hlm. 183
  28. ^ Rohman (2021), hlm. 97–98
  29. ^ a b c d "Kisah Dramatis Sinden Terkasih Raja Jawa". Liputan 6. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  30. ^ a b c d e f g "Cinta Amangkurat I". Historia. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  31. ^ Sujarweni (2017), hlm. 53
  32. ^ a b Olthof & Sumarsono (2009), hlm. 183–184
  33. ^ a b c "Pesareyan Antakapura Gunung Kelir – Selir dan Abdi Tak Bersalah Dibantai". Harian Merapi. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  34. ^ Meinsma (1875), hlm. 80
  35. ^ Rohman (2021), hlm. 98
  36. ^ De Graaf (1987), hlm. 18–19
  37. ^ a b Rohman (2021), hlm. 99
  38. ^ De Graaf (1987), hlm. 25
  39. ^ a b c d Rohman (2021), hlm. 100
  40. ^ "Kebengisan Amangkurat I, Kurung 60 Dayang Istana di dalam Kamar Sampai Mati". Okezone. Diakses tanggal 21 Mei 2021. 
  41. ^ De Graaf (1987), hlm. 19
  42. ^ "Permakaman Imogiri". Dinas Kebudayaan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  43. ^ "Sejarah Makam Imogiri". Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Daerah Istimewa Yogyakarta. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  44. ^ De Graaf (1987), hlm. 19–20
  45. ^ De Graaf (1987), hlm. 21
  46. ^ a b "Sejarah Makam Ratu Malang di Gunung Kelir". Sindo News. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  47. ^ De Graaf (1987), hlm. 24–25
  48. ^ "Di Balik Daya Sihir Gunung Kelir". Ekspresi Online. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  49. ^ a b Tranggono (2017), hlm. 116–125

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Arsip

Buku

  • Adrisijanti, Inajati (2000). Arkeologi Perkotaan Mataram Islam. Yogyakarta: Penerbit Jendela. ISBN 978-979-9597-84-7. 
  • de Graaf, Hermanus Johannes (1987). Runtuhnya Istana Mataram. Jakarta Pusat: Grafitipers. ISBN 978-979-4440-36-0. 
  • Farobi, Zulham (2019). Sejarah Wali Songo (Perjalanan Penyebaran Islam di Nusantara). Yogyakarta: Anak Hebat Indonesia. ISBN 978-623-2449-22-0. 
  • Mardiono, Peri (2020). Tuah Bumi Mataram: Dari Panembahan Senopati Hingga Amangkurat II. Bantul: Araska Publisher. ISBN 978-623-7537-79-3. 
  • Olthof, W.L.; Sumarsono, H.R. (2009). Babad Tanah Jawi: Mulai dari Nabi Adam Sampai Tahun 1647. Yogyakarta: Narasi. ISBN 978-979-1680-47-9. 
  • Priswanto, Hery; Alifah (2019). Pleret: Dinamika Ibu Kota Mataram Islam Pasca Kotagede (PDF). Yogyakarta: Balai Arkeologi Daerah Istimewa Yogyakarta. ISBN 978-623-9148-80-5. 
  • Ricklefs, Merle Calvin (1993). War, Culture, and Economy in Java 1677–1726: Asian and European Imperialism in the Early Kartasura Period. Sydney: Allen and Unwin. ISBN 978-186-3733-80-9. 
  • Robson, Stuart (2003). The Kraton: Selected Essays on Javanese Courts. Leiden: Koninklijk Instituut voor Taal-, Land- en Volkenkunde (KITLV). ISBN 978-900-4487-93-2. 
  • Sabiq, Fairuz (2021). Sunan Kalijaga dan Mitos Masjid Agung Demak. Indramayu: Adab. ISBN 978-623-6233-81-8. 
  • Setiadi, Amos; Fransisca, Yunike (2018). Profil Wisata Kecamatan Pleret, Kabupaten Bantul (PDF). Bantul: Program Kemitraan Masyarakat (PKM) Penataan Kawasan Wisata Puncak Sosok. 
  • Sujarweni, V. Wiranata (2017). Menelusuri Jejak Mataram Islam di Yogyakarta. Yogyakarta: Anak Hebat Indonesia. ISBN 978-623-2447-35-6. 
  • Tranggono, Indra (2017). Menebang Pohon Silsilah. Jakarta: Kompas Media Nusantara. ISBN 978-602-4121-94-5. 

Buku lama

  • Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup Daerah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (2007). Inventarisasi Kearifan Lokal Tahun 2007. Yogyakarta: Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup Daerah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. 

Jurnal

Buletin

Bacaan lanjutan

  • Baga, Magdalena (2019). Potret Perempuan pada Sebuah Masa (Tiga Tokoh Perempuan Y.B. Mangunwijaya: Roro Mendut, Genduk Duku, dan Lusi Lindri). Gorontalo: Ideas Publishing. ISBN 978-623-2340-13-8. 
  • Haryono, Wahyu (2014). Amangkurat Agung (Prahara Takhta Mataram). Jakarta: Bhuana Sastra. ISBN 978-602-2495-83-3. 
  • Kresna, Ardian (2012). Amangkurat (Mendung Memekat di Langit Mataram). Bantul: Diva Press. ISBN 978-602-2550-06-8. 
  • Mas'ad (2020). Potret Cagar Budaya di Indonesia (PDF). Tangerang: Pusat Data dan Teknologi Informasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. ISBN 978-602-8449-56-4. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]