Tjen Ling Kiong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Klenteng Tjen Ling Kiong
Front side of Tjen Ling Kiong Temple, Yogyakarta, Indonesia.jpg
Sisi depan Klenteng Tjen Ling Kiong
General information
Jenis Tempat ibadah
Gaya arsitektur Model Tionghoa
Lokasi Bendera Indonesia Cokrodiningratan, Jetis, Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta
Alamat Jalan Poncowinatan Nomor 16, Cokrodiningratan, Jetis, Yogyakarta, D.I. Yogyakarta - 55233[1]
Mulai dibangun 1881
Selesai 1907
Pemilik Yayasan Bhakti Loka
Informasi teknis
Jumlah lantai 2
Luas lantai 6244 m2
Desain dan konstruksi
Kontraktor utama NV. Kiam Gwan Tjan
NV. Kiem Bo Tjan
Hiap Soen Tjan
Kong Seng Tjan
Penghargaan 1. Bangunan cagar budaya (2005)

Klenteng Tjen Ling Kiong atau Zhen Ling Gong, disebut pula dengan nama Klenteng Poncowinatan, adalah tempat ibadah agama Khonghucu yang berlokasi di Kota Yogyakarta. Klenteng ini terletak di wilayah Poncowinatan yang terkenal sebagai daerah Pecinan dan merupakan kelenteng tertua yang berada di Yogyakarta.[2] Kongco yang dipuja di Kelenteng ini adalah Kwan Tie Koen.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama Tjen Ling Kiong merupakan dialek Hokkien. Setelah diterjemahkan ke dalam bahasa Mandarin akan menjadi Zhèn Líng Gōng.

Zhèn 镇 memiliki pengertian "memberi tekanan; menjadi tenang; menundukkan; menekan; menjaga; garnisun; mendinginkan (makanan atau minuman). Líng 靈 memiliki pengertian "cepat; waspada; berkhasiat; efektif; menjadi nyata; jiwa; nyawa yang berangkat; peti mati". Gōng 宮 memiliki pengertian "istana; kuil; pengebirian (sebagai hukuman kopral); nada pertama dalam skala pentatonik".[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Klenteng Tjen Ling Kiong didirikan dengan izin Sri Sultan Hamengkubuwono VII atas permintaan warga Tionghoa di Yogyakarta pada masa itu. Untuk tujuan tersebut, pihak Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat menghibahkan lahan untuk digunakan sebagai lokasi pembangunan klenteng hingga sekarang.[4] Pembangunan dimulai pada tahun 1881 dan selesai pada tahun 1907.

Bersama dengan bangunan kelenteng, di atas lahan hibah tersebut juga didirikan Sekolah Dasar Tionghoa modern bernama Tiong Hoa Hwee Koan (THHK), berdasarkan Akta Pendirian No. 24 tanggal 19 Juni 1907. Namun, karena tekanan pemerintah Belanda pada masa itu, sekolah ini dibubarkan pada tahun 1938. Kini bangunan bekas THHK digunakan oleh Yayasan Pendidikan dan Pengajaran Nasional (YPPN).[2]

Bangunan warisan budaya[sunting | sunting sumber]

Piagam warisan budaya 2005

Bangunan Kelenteng Tjen Ling Kiong memperoleh "Penghargaan Pelestarian Warisan Budaya 2005" dengan kategori "Bangunan Ibadah'".[5] Penghargaan tersebut ditandatangani oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X selaku Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta pada tanggal 20 Desember 2005.

Perusakan[sunting | sunting sumber]

Kelenteng Tjen Ling Kiong mengalami kerusakan akibat perbuatan vandal sekelompok orang pada tanggal 24 Juni 2013. Kerusakan terjadi pada bagian hidung dan mulut dua patung qilin yang terbuat dari batu kali utuh. Kedua patung tersebut diletakkan mengapit pintu utama kelenteng. Laporan perusakan ditangani oleh Dinas Kebudayaan DIY, yaitu penyidik pegawai negeri sipil Balai Pelestarian Cagar Budaya, dan Polda, karena Bangunan kelenteng Tjen Ling Kiong merupakan salah satu bangunan cagar budaya di Yogyakarta.[5]

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Denah altar klenteng Tjen Ling Kiong
Piagam renovasi

Bangunan kelenteng Tjen Ling Kiong memiliki bentuk persegi panjang yang melebar ke samping. Bagian atap kelenteng dihiasi dua patung naga yang saling berhadapan, sementara kedua pintu berdaun dua di sayap kiri dan kanan (digunakan sebagai pintu masuk) dihiasi oleh lukisan Dewa Pintu Men Shen. Selain itu, pintu masuk ke dalam kelenteng diapit oleh dua buah patung qilin yang terbuat dari batu. Warna bangunan kelenteng didominasi warna merah yang melambangkan kebahagiaan menurut tradisi Tionghoa.[2]

Halaman di depan bangunan kelenteng sangat luas serta dibatasi tembok berpagar. Halaman tersebut juga digunakan sebagai lahan parkir kendaraan bagi para pengunjung Pasar Kranggan yang terletak tepat di seberang jalan kelenteng.

Daftar altar[sunting | sunting sumber]

  1. Thien Kong
  2. Kwan Tie Koen
  3. Tien Sang Sing Bo
  4. Kong Ce Cun Ong
  5. Hock Tek Cin Sin; Tay Lou Su; Dong Chu Shi Ming Xin Jun; Ben Gong Dang Jia Pu Sa
  6. Bai Hu Qiang Jun
  7. Sakyamuni Buddha; Wen Su Su Li Po Sat; Phu Sien Po Sat; Se Ta Tien Wang
  8. Yu Wang Da Di; Bao Sheng Da Di; Cai Bo Xing Jun; Tai Bai Xing Jun; Hua Tuo Xian Shi
  9. Tai Sui Xing Jun
  10. Tian Shang Bai Gong
  11. Kwan Im Poo Sat, Cien So Kwan Im
  12. We Do Poo Sat
  13. Ciu Thien Sien Nie; Sie Hay Nyong Nyong; Jit Sien Nie
  14. Nabi Konghucu
  15. Tie Co Ong Po Sat; Cu Se Poo Sat; Fa Kong Fa Mu; Thay Sang Law Cin; Tu Di Gong
  16. Chong Zen Dien; Jay Sen Ya; Hian Thian Siang Tie

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ PT Metra Digital Media. Yogyakarta Yellowpages, Klenteng Tjen Ling Kiong.
  2. ^ a b c Nina Asmara. 2008. Skripsi, Humanisme dalam Agama Khonghucu: Studi terhadap Interaksi Sosial di Kelenteng Tjen Ling Kiong Yogyakarta. Yogyakarta: Jurusan Perbandingan Agama, Fakultas Ushuluddin, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga.
  3. ^ MDBG. Chinese-English Dictionary.
  4. ^ Budi W. 7 Februari 2013. Jalan-jalan ke Klenteng Tjen Ling Kiong.
  5. ^ a b Hendy Kurniawan. 27 Juni 2013. Tribun Jogja, Klenteng Poncowinatan Dirusak Orang Tak Dikenal.