Lokomotif CC206

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari CC206)
Lompat ke: navigasi, cari
LOKOMOTIF CC206
Lokomotif CC206
CC 206 13 49 akan melangsir di sebelah barat Stasiun Madiun
Sumber tenaga:
Diesel elektrik
Perusahaan pembuat: General Electric Transportation
Model: GE CM20EMP
Tanggal dibuat: 2012-2013
Data teknis
Roda
Konfigurasi: 0-6-6-0
Susunan roda AAR: C-C
Klasifikasi UIC: Co'Co'
Bogie: Fabricated Bogie (PT Barata Indonesia Persero)
Dimensi
Lebar sepur: 1,067 mm (3 ft 6 in)
Panjang: 15.500 mm
Lebar: 2.642 mm
Tinggi (maksimum): 3.700 mm
Berat
Berat kosong: 90 ton
Bahan bakar dan kapasitas
Jenis bahan bakar: High-Speed Diesel
Mesin, motor traksi, dan converter
Penggerak utama: GE 7FDL-8
Jenis mesin: Diesel 4 langkah
Aspirasi: Turbocharger
Generator: GE GT601
Motor traksi: 6 unit
Tipe: GE 761
Silinder
Jumlah silinder: 8 buah
Transmisi dan kinerja
Kecepatan maksimum: 120-140km/jam
Daya mesin: 2.250 hp
Lain-lain
Rem lokomotif: Westinghouse 26L
(terdiri atas: rem udara tekan dynamic brake, rem parkir)
Sistem keselamatan: LOCOCOMM™, LOCOTROL® Distributed Power, Train Control/SCADA, Ultra Cab II Signaling, GE Integrated Function Display™, GE BrightStar™ Microprocessor and Computer System
Tipe bel: Graham White GW373 E-Bell
Tipe klakson: Nathan P-2 horn
Karier
Perusahaan pemilik: PT Kereta Api Indonesia
Julukan: Si Puong
Daerah operasi: Pulau Jawa
Pertama digunakan 2013
Keadaan: Semua beroperasi

Lokomotif CC 206 adalah lokomotif diesel elektrik terbaru milik PT Kereta Api Indonesia (Persero) buatan General Electric Transportation, Amerika Serikat. Lokomotif ini memiliki 2 bogie dengan konfigurasi C-C (Co'Co'), yaitu 3 buah roda penggerak untuk setiap bogie. Perbedaan dengan lokomotif diesel elektrik GE lainnya dengan jenis yang sama adalah lokomotif ini memiliki 2 kabin masinis di ujung muka dan belakang seperti halnya lokomotif di Eropa pada umumnya. Lokomotif CC 206 diperuntukkan untuk angkutan barang dan penumpang di Pulau Jawa. Lokomotif CC 206 lebih canggih dibandingkan lokomotif GE sebelumnya, dengan tenaga lebih besar dan tingkat emisi gas buang lebih rendah. Mengingat berat lokomotif ini 90 ton dengan beban gandar sebesar 15 ton, maka jalur rel di Jawa juga disesuaikan untuk mengakomodir lokomotif ini.

Sejarah kedatangan CC 206

Awal mula lokomotif berkabin ganda dapat dilacak dari keberadaan lokomotif-lokomotif yang sudah berpredikat simbah seperti CC 200, BB 301, BB 304, dan BB 305 CFD. Namun, semua lokomotif itu sudah berumur lebih dari 30-40 tahun dan banyak dilakukan pengafkiran/perucatan terhadap lokomotif itu (apalagi CC 200 sudah berumur di atas 60 tahun dan seluruh BB 305 telah dirucat). Lokomotif berkabin ganda tersebut didesain agar tidak terus-menerus diputar di pemutar rel (turntable) sebelum beroperasi menarik kereta ekspres.

Pada dekade 2000-2010-an, ide muncul dalam diri perusahaan PT KAI, bagaimana jika PT KAI memiliki lokomotif yang kuat, berkabin ganda, dan dilengkapi teknologi komputer semacam GE BrightStar Sirius yang sebelumnya ada pada lokomotif CC 204, juga memiliki layar display canggih karena meskipun telah terkomputerisasi, CC 204 belum memiliki layar display seperti CC 206. Selain itu, dengan berkabin ganda, lokomotif itu tidak perlu lagi diputar di atas pemutar rel.

Pengadaan CC 204 selama beberapa tahun terakhir juga kurang efisien, karena per tahunnya hanya sedikit lokomotif diproduksi tetapi kebutuhan lokomotif cukup banyak. Akhirnya, ide pemesanan lokomotif CC 206 ke General Electric muncul pada tahun 2010 untuk menambah jajaran armada PT KAI dan akan digunakan untuk angkutan barang di Pulau Jawa. Juga pemesanan lokomotif kali ini tidak sedikit-sedikit seperti CC 204, melainkan dengan jumlah banyak, menjadi rekor pemesanan lokomotif terbanyak PT KAI karena pengadaan lokomotif kali ini mendatangkan 100 unit dalam 1 tahun saja meskipun datang dalam beberapa batch, tidak seperti CC 204 yang butuh waktu lebih dari 5 tahun sampai ke 37 unit lokomotif tersebut selesai diproduksi.

Untuk mewujudkan hal tersebut, pada tahun 2012 dipesanlah lokomotif CC206 (CM20EMP) sebanyak 100 unit sekaligus ke General Electric Transportation tanpa bogie. Bogie dirakit oleh PT Barata Indonesia (Persero). Sesudah sampai di pelabuhan Tanjung Priok, loko-loko itu akan dibawa ke Balai Yasa Yogyakarta untuk pasang bogie sebelum kemudian beroperasi mulai tahun 2013. Pada tahun 2014 ini lokomotif CC206 akan didatangkan lagi dengan jumlah 50 unit meskipun belum jelas keberadaannya. [1] dan diperkirakan akan tiba di Pelabuhan Tanjung Priok mulai pertengahan tahun 2014. Dengan tibanya lokomotif CC206 generasi (batch) II jika memang benar ada, akan ada 150 unit CC206, yang jumlahnya melebihi CC201 (144 unit, 131 beroperasi, 7 dijadikan CC204, 6 rusak).

Desain, mesin, spesifikasi, perangkat elektronik, dan kelebihan

Desain bentuk lokomotif

CC 206 dibuat saat PT KAI membutuhkan lokomotif double cabin, maka GE membuat lokomotif double cabin ini dengan desain yang mirip beberapa lokomotif GE baik itu di Indonesia maupun bukan. Desain kepala dan body CC 206 sangat mirip dengan salah satu lokomotif GE yaitu British Rail Class 70 seri GE PowerHaul yang beroperasi di Britania Raya, tetapi CC 206 menggunakan 2 kaca depan, yang mengikuti lokomotif CC 203. Sedangkan lampu lokomotifnya masih mengikuti desain lok GE sebelumnya yang beroperasi di Indonesia. Bentuk pintu masuk kabinnya mirip dengan yang ada di CC203.

Mesin, spesifikasi lokomotif, dan perangkat elektronik

Mesin lokomotif CC206 adalah GE 7FDL-8 versi terbaru yang emisinya setingkat dengan emisi lokomotif Dash-9 di Amerika Serikat, dengan daya mesin sebesar 2250 hp, setara dengan tenaga keluaran lokomotif CC 202, dan 100 daya kuda lebih tinggi dari tenaga keluaran lokomotif CC 203 (2150 hp). Sedangkan untuk perangkat elektroniknya menggunakan komputer GE BrightStar™ Sirius yang dipadukan dengan layar monitor GE Integrated Function Display (GE IFD) seperti yang ada di lokomotif Dash-9. Ini menjadikan CC 206 merupakan lokomotif dengan layar monitor komputer kendali kedua di Indonesia setelah CC 205, dan lokomotif GE pertama di Indonesia dengan teknologi layar display tersebut. Lokomotif ini juga menggunakan klakson yang berbeda dari lokomotif sebelumnya, yang membuat lokomotif ini dijuluki "Si Puong". Daya angkut lokomotif ini bisa mencapai 30 gerbong barang, dan 12 kereta penumpang untuk satu lokomotif.

Alokasi CC 206

Lokomotif CC 206 ditempatkan di hampir seluruh dipo induk yang ada di Pulau Jawa untuk angkutan barang maupun penumpang. Hanya Dipo Induk Madiun dan Dipo Induk Jember yang tidak memiliki lokomotif CC206.

CC 206 mulai ditugaskan membawa KA penumpang terutama KA penumpang dengan rangkaian panjang dan KA penumpang yang di perjalanan harus memutar lokomotif untuk berbalik arah sejak dimutasinya lokomotif CC 204 generasi kedua ke Pulau Sumatera. Sebelumnya, CC 206 hanya berdinas sebagai lokomotif penarik KA barang saja. Saat ini lokomotif CC 206 dialokasikan untuk menarik semua jenis kereta, baik kelas eksekutif, bisnis, ekonomi, maupun kereta barang, meskipun prioritas utama adalah menarik kereta barang, khususnya kereta rangkaian panjang dan kereta kelas eksekutif.

Kini, mayoritas lokomotif CC 206 berada di Dipo Lokomotif Sidotopo, Surabaya. Terdapat 34 lokomotif CC 206 di sana. CC 206 sebagian besar berada di Sidotopo karena dipo ini memiliki banyak lok CC 201 generasi pertama yang (mungkin saja) akan pensiun, maka CC 206 didatangkan untuk menggantinya.

Berikut adalah daftar terbaru (sementara) mengenai alokasi lokomotif CC206.

Dipo Induk Lokomotif
Jatinegara (JNG)

= 17 unit

CC 206 13 60, CC 206 13 64, CC 206 13 70, CC 206 13 71, CC 206 13 72, CC 206 13 73, CC 206 13 74, CC 206 13 75, CC 206 13 76, CC 206 13 77, CC 206 13 78, CC 206 13 79, CC 206 13 81, CC 206 13 86, CC 206 13 87, CC 206 13 88, CC 206 13 89
Bandung (BD)

= 12 unit

CC 206 13 20, CC 206 13 21, CC 206 13 54, CC 206 13 55, CC 206 13 80, CC 206 13 82, CC 206 13 90, CC 206 13 94, CC 206 13 95, CC 206 13 96, CC 206 13 97, CC 206 13 98
Cirebon (CN)

= 8 unit

CC 206 13 03, CC 206 13 05, CC 206 13 33, CC 206 13 34, CC 206 13 56, CC 206 13 59, CC 206 13 68, CC 206 13 93
Semarang Poncol (SMC)

= 3 unit

CC 206 13 07, CC 206 13 65, CC 206 13 66
Purwokerto (PWT)

= 11 unit

CC 206 13 22, CC 206 13 23, CC 206 13 28, CC 206 13 43, CC 206 13 44, CC 206 13 57, CC 206 13 58, CC 206 13 61, CC 206 13 83, CC 206 13 91, CC 206 13 99
Yogyakarta (YK)

= 15 unit

CC 206 13 01, CC 206 13 04, CC 206 13 06, CC 206 13 26, CC 206 13 27, CC 206 13 30, CC 206 13 31, CC 206 13 62, CC 206 13 63, CC 206 13 67, CC 206 13 69, CC 206 13 84, CC 206 13 85, CC 206 13 92, CC 206 13 100
Sidotopo (SDT)

= 34 unit

CC 206 13 02, CC 206 13 07, CC 206 13 08, CC 206 13 09, CC 206 13 10, CC 206 13 11, CC 206 13 12, CC 206 13 13, CC 206 13 14, CC 206 13 15, CC 206 13 16, CC 206 13 17, CC 206 13 18, CC 206 13 19, CC 206 13 24, CC 206 13 25, CC 206 13 29, CC 206 13 32, CC 206 13 35, CC 206 13 36, CC 206 13 37, CC 206 13 38, CC 206 13 39, CC 206 13 40, CC 206 13 41, CC 206 13 42, CC 206 13 45, CC 206 13 46, CC 206 13 47, CC 206 13 48, CC 206 13 49, CC 206 13 50, CC 206 13 51, CC 206 13 52, CC 206 13 53

Keterangan

  • Seluruh lokomotif CC 206 saat ini sudah menggunakan logo PT KAI dan livery terbaru.
  • Seluruh lokomotif CC 206 menggunakan nomor sesuai Peraturan Menteri Perhubungan No. KM 45 tahun 2010.
  • Seluruh lokomotif CC 206 dipasangi teralis besi berbentuk kotak-kotak pada kaca depan dan samping kabin masinisnya.
  • Salah satu keunikan lokomotif CC 206 adalah tulisan Dipo Induk yang terletak pada bagian bawah logo KAI.
  • Cowhanger lokomotif CC 206 milik Dipo Bandung dan Dipo Purwokerto berwarna merah. Kedepannya semua bemper CC 206 akan dimerahkan, mengikuti lokomotif lainnya.
  • Lokomotif bernomor CC 206 13 87 dan CC 206 13 88 adalah lokomotif andalan kereta api luar biasa (KLB) khusus kepresidenan.

Insiden

  • Pada tanggal 12 September 2013, terjadi kebakaran di permukiman penduduk, di Kelurahan Sukoharjo, Kecamatan Klojen, Kota Malang. Akibatnya, lokomotif CC 206 13 16 ikut terbakar. Dikisahkan, api berasal dari belakang rumah warga yang sedang memasak lalu ditinggal. Kemudian api berkobar menjilat sepeda motor Honda Supra yang terparkir 2 meter dari kompor. Api melahap seluruh dapur. Karena letak dapur berada 2 meter dari rel KA menuju Depo Pertamina, api pun ikut membakar lokomotif CC 206 13 16 yang langsir kereta api angkutan BBM Pertamina. Akibatnya, lokomotif hangus terbakar.[2] Seluruh korban mengalami luka di kaki dan muka.[3]
  • Pada tanggal 4 April 2014, pukul 18.30 WIB, kereta api Malabar anjlok di km 224, Kampung Terung, RT 005 RW 009, Desa Mekarsari, Kecamatan Kadipaten, Kabupaten Tasikmalaya, yang disebabkan karena rel KA tergerus longsor. Akibatnya, dua gerbong eksekutif, K1 0 67 27 dan K1 0 67 22 beserta lokomotif CC 206 13 55 terperosok lalu keluar rel. Akibat beratnya medan, evakuasi lokomotif CC 206 13 55 terhambat.[4]
  • Pada tanggal 4 Mei 2014, lokomotif CC 206 13 69 beserta gerbong pembangkit (P 0 08 01) yang menarik kereta api Bogowonto terguling setelah menabrak truk kontainer di Cirebon, Jawa Barat. Tidak ada korban jiwa, namun masinis dan beberapa penumpang terluka. Kejadian ini menyebabkan jadwal kereta terhambat dan evakuasi berjalan sulit karena bobot CC 206 yang berat.[5][6]
  • Pada tanggal 9 Maret 2015, kereta api Argo Bromo Anggrek yang ditarik CC 206 13 68 menabrak sebuah truk pasir nopol G 1827 CC di Desa Ngasinan, Weleri, Kendal. Akibatnya, truk rusak parah dan sopir truk tewas seketika. [7]
  • Pada tanggal 23 Mei 2015, CC 206 13 23 dan beberapa gerbong Kereta api Bangunkarta tergelincir dan terguling di Stasiun Waruduwur, Cirebon sampai akhirnya menabrak rangkaian KLB pipa gas. Akibatnya, puluhan orang luka-luka dan sejumlah kereta api lintas utara harus memutar lewat Stasiun Kroya.[8]

Lihat pula

Galeri

Referensi

  1. ^ GE Pasok Lagi 50 Lokomotif ke KAI Tahun Ini
  2. ^ TribunNews: Lokomotif Ini Ikut Jadi Korban Kebakaran di Malang
  3. ^ TribunNews: Korban Kebakaran Lokomotif Alami Luka Bakar di Kaki dan Muka
  4. ^ Majalah KA Edisi Mei 2014, halaman 22 s.d. 23. Beratnya Medan Hambat Evakuasi CC206
  5. ^ Merdeka: Lokomotif KA Bogowonto yang Terguling Belum Dievakuasi
  6. ^ Majalah KA Edisi Juni 2014: Lagi-lagi CC206 Jungkel
  7. ^ KA Argo Bromo Anggrek Tabrak Truk Pasir, 1 Tewas
  8. ^ Okezone: Tabrakan terjadi karena KA Bangunkarta tergelincir dari rel

Pranala luar