Pengeboman atom Hiroshima dan Nagasaki

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pengeboman atom Hiroshima dan Nagasaki
Bagian dari Perang Pasifik, Perang Dunia II
Two aerial photos of atomic bomb mushroom clouds, over two Japanese cities in 1945.
Awan jamur bom atom di langit Hiroshima (kiri) dan Nagasaki (kanan)
Tanggal 6 Agustus dan 9 Agustus 1945
Lokasi Hiroshima dan Nagasaki, Jepang
Hasil Sekutu menang
Pihak yang terlibat
 Amerika Serikat
 Britania Raya
 Kekaisaran Jepang
Komandan
Bendera Amerika Serikat William S. Parsons
Bendera Amerika Serikat Paul W. Tibbets, Jr.
Bendera Kekaisaran Jepang Shunroku Hata
Satuan terlibat
Manhattan District: 50 A.S., 2 Britania
509th Composite Group: 1.770 A.S.
Tentara Umum Kedua:
Hiroshima: 40.000
Nagasaki: 9.000
Korban
20 tahanan perang A.S., Belanda, Britania tewas Hiroshima:
  • 20.000+ tentara tewas
  • 70.000–146.000 warga sipil tewas

Nagasaki:

  • 39.000–80.000 tewas

Total: 129.000–246.000+ tewas

Amerika Serikat menjatuhkan bom atom di kota Hiroshima dan Nagasaki, Jepang, pada bulan Agustus 1945, tahap akhir Perang Dunia Kedua. Dua operasi pengeboman yang menewaskan sedikitnya 129.000 jiwa ini merupakan penggunaan senjata nuklir masa perang untuk pertama dan terakhir kalinya dalam sejarah.

Pada tahun terakhir Perang Dunia II, Sekutu bersiap-siap melancarkan serbuan ke daratan Jepang yang memakan biaya besar. Amerika Serikat sebelumnya melaksanakan kampanye pengeboman yang meluluhlantakkan banyak kota di Jepang. Perang di Eropa selesai setelah Jerman Nazi menandatangani instrumen penyerahan diri pada tanggal 8 Mei 1945. Akan tetapi, Jepang menolak memenuhi tuntutan Sekutu untuk menyerah tanpa syarat. Perang Pasifik pun berlanjut. Bersama Britania Raya dan Cina, Amerika Serikat meminta pasukan Jepang menyerah dalam Deklarasi Potsdam tanggal 26 Juli 1945 atau menghadapi "kehancuran cepat dan besar". Jepang mengabaikan ultimatum tersebut.

Pada bulan Juli 1945, Proyek Manhattan yang dirintis Sekutu berhasil melaksanakan pengujian bom atom di gurun New Mexico. Mereka memproduksi senjata nuklir berdasarkan dua rancangan pada bulan Agustus. 509th Composite Group dari Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat dilengkapi dengan Boeing B-29 Superfortress khusus versi Silverplate yang mampu mengangkut bom nuklir dari Tinian di Kepulauan Mariana.

Tanggal 6 Agustus, A.S. menjatuhkan bom atom uranium jenis bedil (Little Boy) di Hiroshima. Presiden Amerika Serikat Harry S. Truman meminta Jepang menyerah 16 jam kemudian dan memberi peringatan akan adanya "hujan reruntuhan dari udara yang belum pernah terjadi sebelumnya di muka bumi." Tiga hari kemudian, pada tanggal 9 Agustus, A.S. menjatuhkan bom plutonium jenis implosi (Fat Man) di Nagasaki. Dalam kurun dua sampai empat bulan pertama setelah pengeboman terjadi, dampaknya menewaskan 90.000–146.000 orang di Hiroshima dan 39.000–80.000 di Nagasaki; kurang lebih separuh korban di setiap kota tewas pada hari pertama. Pada bulan-bulan seterusnya, banyak orang yang tewas karena efek luka bakar, penyakit radiasi, dan cedera lain disertai sakit dan kekurangan gizi. Di dua kota tersebut, sebagian besar korban tewas merupakan warga sipil meskipun terdapat garnisun militer besar di Hiroshima.

Tanggal 15 Agustus, enam hari setelah pengeboman Nagasaki dan Uni Soviet menyatakan perang, Jepang menyatakan menyerah kepada Sekutu. Tanggal 2 September, Jepang menandatangani instrumen penyerahan diri yang otomatis mengakhiri Perang Dunia II. Pengaruh pengeboman ini terhadap penyerahan diri Jepang dan alasan etisnya masih diperdebatkan sampai sekarang.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Perang Pasifik[sunting | sunting sumber]

Peta Asia Timur dan Pasifik Barat pada Perang Dunia II
Situasi Perang Pasifik pada 1 Agustus 1945. Jepang masih menguasai seluruh Manchuria, Korea, Taiwan, dan Indocina, sebagian besar Cina, termasuk beberapa kota besar di Cina, dan sebagian besar Hindia Belanda

Pada tahun 1945, Perang Pasifik antara Kekaisaran Jepang dan Sekutu memasuki tahun keempat. Jepang melawan dengan sengit agar kemenangan A.S. dihantui oleh jumlah korban yang besar. Dari 1,25 juta tentara Amerika Serikat yang gugur pada Perang Dunia II, termasuk personel militer yang gugur dalam tugas dan cedera dalam tugas, hampir satu juta tentara gugur dalam kurun waktu Juni 1944 sampai Juni 1945. Pada Desember 1944, jumlah tentara A.S. yang gugur mencapai angka tertingginya, 88.000 tentara per bulan, akibat Serangan Ardennes oleh Jerman.[1] Di Pasifik, Sekutu kembali ke Filipina,[2] merebut Myanmar,[3] dan menyerbu Borneo.[4] Serangan dilancarkan untuk melenyapkan pasukan Jepang yang masih bercokol di Bougainville, Nugini, dan Filipina.[5] Pada bulan April 1945, pasukan Amerika Serikat mendarat di Okinawa dan bertempur sengit sampai Juni. Seiring perang berlangsung, rasio korban Jepang dan A.S. turun dari 5:1 di Filipina ke 2:1 di Okinawa.[1]

Saat Sekutu terus merangsek ke Jepang, kondisi bangsa Jepang semakin buruk. Tonase armada kapal dagang Jepang turun dari 5.250.000 ton bruto pada tahun 1941 ke 1.560.000 ton pada Maret 1945, dan 557.000 ton bulan Agustus 1945. Kelangkaan bahan mentah memaksa ekonomi perang Jepang jatuh pada paruh akhir 1944. Ekonomi masyarakat yang melemah sepanjang perang mencapai tingkat terparahnya pada pertengahan 1945. Ketiadaan kapal juga memengaruhi armada nelayan. Pada tahun 1945, hasil tangkapan ikan hanya 22% dari hasil tahun 1941. Panen beras tahun 1945 mencapai jumlah terendah sejak 1909. Akibatnya, kelaparan dan kekurangan gizi merebak di masyarakat. Produksi industri Amerika Serikat jauh lebih unggul daripada industri Jepang. Pada tahun 1943, Amerika Serikat memproduksi hampir 100.000 pesawat per tahun, berbeda denagn 70.000 pesawat yang diproduksi Jepang selama Perang Dunia II. Pada musim panas 1944, A.S. mengerahkan hampir seratus kapal induk di Pasifik, lebih banyak daripada 25 kapal induk yang dimiliki Jepang sepanjang perang. Bulan Februari 1945, Pangeran Fumimaro Konoe memberitahu Kaisar Hirohito bahwa kekalahan sudah tidak bisa dihindari lagi dan menyarankan Kaisar untuk turun takhta.[6]

Persiapan penyerbuan Jepang[sunting | sunting sumber]

Sebelum Jerman Nazi menyerah tanggal 8 Mei 1945, sejumlah rencana disiapkan untuk operasi terbesar dalam Perang Pasifik, Operasi Downfall, yaitu penyerbuan Jepang.[7] Operasi ini terbagi ke dalam dua bagian: Operasi Olympic dan Operasi Coronet. Keseluruhan operasi rencananya dimulai pada Oktober 1945. Olympic merupakan serangkaian pendaratan Angkatan Darat Keenam A.S. untuk mencaplok sepertiga pulau besar Jepang di bagian selatan, Kyūshū.[8] Operasi Olympic dilanjutkan pada Maret 1946 oleh Operasi Coronet, pencaplokan Dataran Kantō, dekat Tokyo di pulau Honshū, oleh Angkatan Darat Pertama, Kedelapan, dan Angkatan Darat Amerika Serikat Kesepuluh A.S. Waktu tersebut dipilih agar semua sasaran Olympic tercapai, tentara bisa dikirimkan dari Eropa, dan musim dingin Jepang cepat usai.[9]

Uncle Sam holding a spanner, rolling up his sleeves
Poster Angkatan Darat A.S. yang mempersiapkan masyarakat untuk invasi Jepang setelah merampungkan perang di Jerman dan Italia

Geografi Jepang membuat rencana invasi ini diketahui Jepang; mereka mampu memprediksi rencana invasi Sekutu secara akurat dan menyesuaikan rencana pertahanan mereka, Operasi Ketsugō. Jepang merencanakan pertahanan Kyūshū secara habis-habisan tanpa menyisakan cadangan untuk operasi pertahanan selanjutnya.[10] Empat divisi veteran ditarik dari Tentara Kwantung di Manchuria pada Maret 1945 untuk memperkuat pasukan di Jepang,[11] dan 45 divisi baru diaktifkan antara bulan Februari dan Mei 1945. Sebagian besar divisi tersebut merupakan divisi imobil untuk pertahanan pesisir, tetapi 16 lainnya merupakan divisi mobil berpengalaman tinggi.[12] Secara keseluruhan, 2,3 juta tentara Angkatan Darat Jepang disiapkan untuk mempertahankan pulau-pulau besar Jepang. Mereka dibantu oleh 28 juta milisi sipil pria dan wanita. Perkiraan korban bervariasi namun sangat tinggi. Wakil Kepala Staf Umum Angkatan Laut Kekaisaran Jepang, Wakil Laksamana Takijirō Ōnishi, memperkirakan bahwa jumlah warga Jepang yang tewas bisa mencapai 20 juta jiwa.[13]

Penelitian tanggal 15 Juni 1945 yang dilakukan oleh Joint War Plans Committee,[14] penyampai informasi perencanaan ke Kepala Staf Gabungan, memperkirakan bahwa Olympic akan mengorbankan antara 130.000 sampai 220.000 tentara A.S., 25.000 sampai 46.000 di antaranya gugur. Hasil penelitian disampaikan pada tanggal 15 Juni 1945 setelah menerima hasil Pertempuran Okinawa. Penelitian tersebut menyoroti pertahanan Jepang yang lemah karena pemblokiran laut yang sangat efektif dan kampanye pengeboman oleh Amerika Serikat. Kepala Staf Angkatan Darat Amerika Serikat, Jenderal George Marshall, dan Komandan Angkatan darat di Pasifik, Jenderal Douglas MacArthur, menandatangani dokumen persetujuan perkiraan Joint War Plans Committee.[15]

Amerika Serikat dikejutkan oleh penumpukan pasukan Jepang yang terlacak oleh intelijen Ultra.[16] Menteri Perang Henry L. Stimson sangat khawatir dengan perkiraan jumlah korban tentara A.S. sehingga ia menugaskan Quincy Wright dan William Shockley untuk melakukan penelitian terpisah. Wright dan Shockley berbicara dengan Kolonel James McCormack dan Dean Rusk, dan mempelajari perkiraan korban yang disampaikan Michael E. DeBakey dan Gilbert Beebe. Wright dan Shockley memperkirakan bahwa jumlah korban di sisi Sekutu mencapai antara 1,7 dan 4 juta jiwa bila skenarionya seperti itu, 400.000 sampai 800.000 di antaranya gugur, sedangkan korban di sisi Jepang mencapai antara 5 sampai 10 juta jiwa.[17][18]

Marshall mulai mempertimbangkan penggunaan senjata yang "sudah siap dipakai dan pasti mampu mengurangi jumlah tentara Amerika yang gugur":[19] gas beracun. Fosgen, gas mustar, gas air mata, dan sianogen klorida dalam jumlah besar dipindahkan ke Luzon dari gudang senjata di Australia dan Nugini sebagai bagian dari persiapan Operasi Olympic. MacArthur menjamin bahwa satuan Chemical Warfare Service sudah terlatih untuk menggunakannya.[19] Penggunaan senjata biologis di Jepang turut dipertimbangkan.[20]

Serangan udara di Jepang[sunting | sunting sumber]

Black and white photo of a four engined World War II-era aircraft being viewed from above while it is flying over a city. A large cloud of smoke is visible immediately below the aircraft.
Pesawat B-29 di langit Osaka tanggal 1 Juni 1945

Ketika Amerika Serikat mengembangkan rencana kampanye udara terhadap Jepang sebelum Perang Pasifik, pencaplokan pangkalan Sekutu di Pasifik Barat pada beberapa pekan pertama konflik Pasifik menandakan bahwa serangan udara baru dimulai pada pertengahan 1944 setelah Boeing B-29 Superfortress siap dikerahkan ke ajang pertempuran.[21] Operasi Matterhorn melibatkan pemindahan pesawat-pesawat B-29 yang berpangkalan di India ke pangkalan di sekitar Chengdu, Cina, untuk persiapan penyerangan target-target strategis di Jepang.[22] Upaya tersebut gagal memenuhi tujuan strategis yang dikehendaki para perumus rencana karena permasalahan logistik, kesulitan mekanis pesawat pengebom, kerentanan pangkalan persiapan di Cina, dan jarak tempuh yang jauh menuju kota-kota di Jepang.[23]

Brigadir Jenderal Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat (USAAF) Haywood S. Hansell menetapkan bahwa Guam, Tinian, dan Saipan di Kepulauan Mariana cocok dijadikan pangkalan B-29, namun saat itu masih dikuasai Jepang.[24] Strategi pun diganti agar sesuai dengan perang udara,[25] dan kepulauan tersebut direbut kembali antara Juni dan Agustus 1944. Beberapa pangkalan udara dibangun,[26] dan B-29 diterbangkan dari Kepulauan Mariana bulan Oktober 1944.[27] Pangkalan-pangkalan tersebut dapat disuplai oleh kapal kargo tanpa hambatan.[28] XXI Bomber Command memulai misi penyerangan Jepang pada tanggal 18 November 1944.[29]

Usaha awal untuk mengebom Jepang dari Kepulauan Mariana sama tidak efektifnya seperti B-29 di Cina. Hansell melanjutkan operasi pengeboman tepat berketinggian tinggi yang menyasar industri penting dan jaringan transportasi sekalipun taktik ini tidak berdampak besar.[30] Usaha ini gagal karena kesulitan logistik dengan pangkalan yang jauh, masalah teknis yang dialami pesawat baru dan canggih, cuaca yang tidak bersahabat, dan perlawanan musuh.[31][32]

A vast devastated area with only a few burned out buildings standing
Operation Meetinghouse meratakan Tokyo pada malam tanggal 9–10 Maret 1945; serangan udara paling mematikan sepanjang Perang Dunia II;[33] wilayah yang hangus jauh lebih luas dan jumlah korban tewas jauh lebih banyak daripada pengeboman nuklir Hiroshima atau Nagasaki.[34][35]

Pengganti Hansell, Mayor Jenderal Curtis LeMay, menjadi komandan operasi pada Januari 1945 dan pada awalnya masih meneruskan taktik pengeboman tepat yang sama dengan hasil yang tidak memuaskan pula. Serangan tersebut awalnya menargetkan fasilitas industri penting, tetapi sebagian besar proses produksi Jepang dilakukan di bengkel-bengkel kecil dan rumah warga.[36] Di bawah tekanan markas USAAF di Washington, LeMay mengganti taktik dan memutuskan bahwa pengeboman bakar tingkat rendah di perkotaan Jepang merupakan satu-satunya cara untuk menghancurkan kemampuan produksi mereka; beralih dari pengeboman tepat ke pengeboman wilayah dengan bom bakar.[37]

Seperti kebanyakan pengeboman strategis pada Perang Dunia II, tujuan serangan USAAF di Jepang adalah menghancurkan industri perang musuh, membunuh atau melumpuhkan warga sipil yang dipekerjakan oleh industri perang, dan menurunkan moral sipil. Warga sipil yang terlibat dalam upaya perang lewat berbagai aktivitas seperti pembangunan benteng dan produksi munisi dan material perang lainnya di pabrik dan bengkel dianggap sebagai kombatan secara hukum dan pantas diserang.[38][39]

Selama enam bulan selanjutnya, XXI Bomber Command di bawah pimpinan LeMay mengebom 67 kota di Jepang. Pengeboman Tokyo, atau Operation Meetinghouse, tanggal 9–10 Maret menewaskan sekitar 100.000 orang dan menghancurkan perkotaan seluas 16 square mile (41 km2) dan 267.000 bangunan dalam satu malam saja. Operasi ini merupakan pengeboman paling mematikan sepanjang Perang Dunia II. Sebanyak 20 B-29 ditembak jatuh oleh meriam flak dan pesawat tempur.[40] Pada bulan Mei, 75% bom yang dijatuhkan merupakan bom bakar yang dirancang untuk membakar "kota kertas" Jepang. Pada pertengahan Juni, enam kota terbesar di Jepang telah diluluhlantakkan.[41] Berakhirnya pertempuran di Okinawa bulan itu memberikan Sekutu kesempatan untuk memanfaatkan pangkalan udara yang letaknya lebih dekat dengan pulau-pulau utama Jepang. Kampanye pengeboman pun ditingkatkan. Pesawat yang terbang dari kapal induk Sekutu dan Kepulauan Ryukyu secara rutin menyasar target-target di Jepang sepanjang 1945 menjelang Operasi Downfall.[42] Pengeboman dialihkan ke kota-kota kecil yang dihuni 60.000 sampai 350.000 jiwa. Menurut Yuki Tanaka, A.S. mengebom lebih dari seratus kota di Jepang.[43] Serangan-serangan tersebut juga mematikan.[44]

Militer Jepang tidak mampu menghentikan serangan Sekutu dan persiapan pertahanan sipil Jepang tidak cukup kuat. Pesawat tempur dan senjata antipesawat Jepang sulit menyasar pesawat pengebom yang terbang sangat tinggi.[45] Sejak April 1945, pesawat penyergap Jepang harus menghadapi pesawat tempur pengawal Amerika Serikat yang berpangkalan di Iwo Jima dan Okinawa.[46] Pada bulan itu, Pasukan Udara Angkatan Darat Kekaisaran Jepang dan Pasukan Udara Angkatan Laut Kekaisaran Jepang berhenti menyergap pesawat Sekutu supaya masih ada pesawat tempur yang tersisa menjelang invasi.[47] Pada pertengahan 1945, Jepang mengurangi frekuensi penyergapan B-29 yang melakukan pengintaian di Jepang untuk menghemat bahan bakar.[48] Pada Juli 1945, Jepang menimbun 1,156,000 US barrel (137,800,000 l; 36,400,000 US gal; 30,300,000 imp gal) avgas untuk persiapan penyerbuan Jepang.[49] Meski militer Jepang memutuskan untuk melanjutkan serangan terhadap pesawat pengebom Sekutu sebelum bulan Juni berakhir, pesawat tempur yang beroperasi saat itu sudah sangat sedikit sehingga tidak sempat berganti taktik untuk mencegah serangan udara Sekutu.[50]

Pengembangan bom atom[sunting | sunting sumber]

Penemuan fisi nuklir oleh kimiawan Jerman Otto Hahn dan Fritz Strassmann tahun 1938 dan penjelasan teorinya oleh Lise Meitner dan Otto Frisch memungkinkan terjadinya pengembangan bom atom.[51] Kekhawatiran bahwa proyek bom atom Jerman akan menghasilkan senjata atom pertama di dunia tercantum dalam surat Einstein-Szilard. Para ilmuwan yang mengungsi dari Jerman Nazi dan negara-negara fasis lainnya juga sama khawatirnya. Sentimen tersebut mendorong pelaksaaan penelitian pertama di Amerika Serikat pada akhir 1939.[52] Pengembangan baru melesat setelah MAUD Committee dari Britania Raya melaporkan pada akhir 1941 bahwa sebuah bom hanya membutuhkan 5–10 kilogram uranium-235 yang sudah mengalami pengayaan isotop daripada berton-ton uranium yang tidak dikayakan (unenriched) disertai moderator neutron (e.g. air berat).[53]

Bekerja sama dengan Britania Raya dan Kanada yang masing-masing memiliki proyek Tube Alloys dan Chalk River Laboratories,[54][55] Proyek Manhattan, di bawah arahan Mayor Jenderal Leslie R. Groves, Jr., dari Korps Teknisi Angkatan Darat A.S., merancang dan membangun bom atom pertama di dunia.[56] Groves menunjuk J. Robert Oppenheimer sebagai pelaksana dan kepala Los Alamos Laboratory di New Mexico, tempat bom atom tersebut dirancang.[57] Dua jenis bom berhasil dikembangkan. Little Boy adalah senjata fisi jenis bedil yang mmengandung uranium-235, isotop uranium langka yang dibuat di Clinton Engineer Works di Oak Ridge, Tennessee.[58] Fat Man adalah senjata nuklir jenis implosi yang lebih kuat dan efisien namun lebih rumit yang mengandung plutonium, unsur sintetis yang dibuat di sejumlah reaktor nuklir di Hanford, Washington. Senjata implosi uji coba, The Gadget, diledakkan di Trinity Site, dekat Alamogordo, New Mexico, pada tanggal 16 Juli 1945.[59]

Jepang juga memiliki program senjata nuklir sendiri, tetapi kekurangan sumber daya manusia, mineral, dan pendanaan seperti Proyek Manhattan, dan tidak pernah membuat kemajuan dalam pengembangan bom atom.[60]

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Penyusunan rencana dan pelatihan[sunting | sunting sumber]

Color photo of three silver four engined World War II-era aircraft neatly lined up alongside a runway
Pesawat 509th Composite Group yang turut mengebom Hiroshima. Kiri ke kanan: Big Stink, The Great Artiste, Enola Gay

509th Composite Group dibentuk pada tanggal 9 Desember 1944 dan diaktifkan tanggal 17 Desember 1944 di Wendover Army Air Field, Utah, di bawah pimpinan Kolonel Paul Tibbets.[61] Tibbets ditugaskan untuk menyusun dan memimpin kelompok tempur untuk mengembangkan cara menjatuhkan senjata atom di target-target di Jerman dan Jepang. Karena skadronnya terbagi menjadi pesawat pengebom dan pesawat angkut, kelompok ini digolongkan sebagai satuan "komposit" alih-alih satuan "pengebom".[62]

Bekerja sama dengan Proyek Manhattan di Los Alamos, Tibbets memilih Wendover sebagai pangkalan pelatihannya alih-alih Great Bend, Kansas, dan Mountain Home, Idaho, karena letaknya yang terpencil.[63] Setiap pesawat pengebom melaksanakan sedikitnya 50 latihan menjatuhkan bom labu palsu atau aktif. Tibbets kemudian menyatakan bahwa pasukan terbangnya siap tempur.[64]

Three men in military fatigues, without jackets or ties.
"Kepala Gabungan Tinian": Kapten William S. Parsons (kiri), Laksamana Muda William R. Purnell (tengah), dan Brigadir Jenderal Thomas F. Farrell (kanan)

509th Composite Group terdiri atas 225 perwira resmi dan 1.542 prajurit resmi; hampir semuanya kelak dikerahkan ke Tinian. Selain personel resmi, 509th Composite Group menempatkan 51 warga sipil dan personel militer dari Project Alberta di Tinian[65] yang diberi nama 1st Technical Detachment.[66] Skadron Pengeboman ke-393, bagian dari 509th Composite Group, dilengkapi dengan 15 pesawat B-29 Silverplate. Pesawat ini telah disesuaikan untuk mengangkut senjata nuklir dan dilengkapi dengan mesin yang diinjeksi bahan bakar, baling-baling dorongan terbalik Curtiss Electric, aktuator pneumatik untuk membuka dan menutup pintu ruang bom dengan cepat, dan pemutakhiran lainnya.[67]

Pasukan pendukung darat dari 509th Composite Group dikirimkan menggunakan kereta api pada tanggal 26 April 1945, ke tempat pemberangkatannya di Seattle, Washington. Pada tanggal 6 Mei, pasukan pendukung berlayar dengan SS Cape Victory menuju Kepulauan Mariana, sedangkan materialnya dikirimkan menggunakan SS Emile Berliner. Cape Victory berhenti sejenak di Honolulu dan Eniwetok, tetapi penumpangnya tidak diizinkan keluar dari wilayah pelabuhan. Pasukan pendahulu yang terdiri atas 29 perwira dan 61 prajurit diterbangkan dengan C-54 ke North Field di Tinian antara tanggal 15 Mei dan 22 Mei.[68]

Ada pula dua perwakilan dari Washington, D.C., Brigadir Jenderal Thomas Farrell, wakil komandan Proyek Manhattan, dan Laksamana Muda William R. Purnell dari Military Policy Committee.[69] Mereka bertugas memutuskan urusan kebijakan yang lebih tinggi di tempat. Bersama Kapten William S. Parsons, komandan Project Alberta, mereka dikenal dengan sebutan "Kepala Gabungan Tinian".[70]

Penentuan target[sunting | sunting sumber]

map of Japan and the Marianas Islands indicating the routes taken by the raids. One goes straight to Iwo Jima and Hiroshima and back the same way. The other goes to the southern tip of Japan, up to Kokura, down to Nagasaki, and the southwest to Okinawa befofore heading back to Tinian.
Rute misi tanggal 6 dan 9 Agustus, dan letak kota Hiroshima, Nagasaki, dan Kokura (target awal tanggal 9 Agustus).
Perintah Jenderal Thomas Handy ke Jenderal Carl Spaatz yang mengizinkan penjatuhan bom atom

Pada bulan April 1945, Marshall meminta Groves memberi target-target pengeboman agar disetujui dirinya dan Stimson. Groves membentuk Target Committee yang dipimpin Marshall sendiri beranggotakan Farrell, Mayor John A. Derry, Kolonel William P. Fisher, Joyce C. Stearns, dan David M. Dennison dari USAAF; dan ilmuwan John von Neumann, Robert R. Wilson, dan William Penney dari Proyek Manhattan. Target Committee mengadakan rapat di Washington tanggal 27 April; di Los Alamos tanggal 10 Mei, tempat pertemuan antara komite, ilmuwan, dan teknisi di sana; dan di Washington lagi tanggal 28 Mei, tempat pertemuan komite dengan Tibbets dan Komandan Frederick Ashworth dari Project Alberta, serta penasihat ilmiah Proyek Manhattan, Richard C. Tolman.[71]

Target Committee mencalonkan lima target: Kokura, tempat berdirinya salah satu pabrik munisi terbesar di Jepang; Hiroshima, tempat pemberangkatan dan pusat industri yang dijadikan markas militer besar; Yokohama, daerah perkotaan yang menjadi tempat produksi pesawat, peralatan mesin, kapal, perangkat listrik, dan penyulingan minyak; dan Kyoto, pusat industri besar. Pemilihan target memiliki syarat-syarat sebagai berikut:

  • Diameter target lebih besar daripada 3 mil (4.8 km) dan merupakan target penting yang terletak di wilayah perkotaan besar.
  • Ledakannya akan menghasilkan kerusakan yang efektif.
  • Target kemungkinan besar belum diserang pada Agustus 1945.[72]

Sebagian besar kota-kota ini tak tersentuh oleh operasi pengeboman malam, dan Pasukan Udara Angkatan Darat setuju untuk menghapusnya dari daftar target sehingga penilaian keefektifan senjata dapat dibuat secara tepat. Hiroshima disebut sebagai "depot pasukan dan tempat pemberangkatan penting yang terletak di wilayah industri perkotaan. [Hiroshima] merupakan target radar yang baik dan ukurannya cukup besar sehingga sebagian besar kota mungkin rusak parah. Terdapat perbukitan di sekitarnya yang memungkinkan efek pemusatan ledakan sehingga potensi kerusakan semakin besar. Karena ada sungai, [Hiroshima] bukan target bom bakar yang tepat."[72]

Target Committee menyatakan bahwa, "Kami menyepakati bahwa faktor psikologis dalam penentuan target merupakan hal penting. Dua faktor tersebut adalah (1) memperoleh dampak psikologis terbesar untuk melawan Jepang dan (2) membuat penjatuhan bom pertama semantap mungkin sehingga kehebatan senjata ini dapat diakui oleh dunia internasional setelah berita [tentang pengeboman ini] terbit. Kyoto pantas karena merupakan pusat industri militer yang penting sekaligus pusat pendidikan sehingga penduduknya dapat memahami kehebatan senjata ini. Istana Kekaisaran di Tokyo lebih terkenal daripada target-target lain, tetapi nilai strategisnya rendah."[72]

Edwin O. Reischauer, pakar Jepang di Dinas Intelijen Angkatan Darat A.S., konon katanya mencegah pengeboman Kyoto.[72] Dalam otobiografinya, Reischauer membantah klaim tersebut:

... satu-satunya orang yang berhak mendapat pengakuan karena mencegah pengeboman Kyoto adalah Henry L. Stimson, Menteri Perang waktu itu, yang mengenal baik dan menyukai Kyoto sejak ia berbulan madu di sana sekian puluh tahun sebelumnya.[73] [74]

Pada tanggal 30 Mei, Stimson meminta Groves menghapus Kyoto dari daftar target karena memiliki warisan sejarah, agama, dan budaya, tetapi Groves hanya melihat objek militer dan industrinya.[75] Stimson lalu berbincang dengan Presiden Harry S. Truman perihal masalah ini. Truman setuju dengan Stimson, dan Kyoto pun sementara dihapus dari daftar target.[76] Groves berusaha memasukkan kembali Kyoto ke daftar target pada bulan Juli, tetapi Stimson bersikukuh dengan pendapatnya.[77][78] Tanggal 25 Juli, Nagasaki menggantikan tempat Kyoto di dalam daftar target.[78] Perintah serangan diserahkan ke Jenderal Carl Spaatz pada tanggal 25 Juli dengan tanda tangan Jenderal Thomas T. Handy, pelaksana tugas Kepala Staf, karena Marshall sedang menghadiri Konferensi Potsdam bersama Truman.[79] Pada hari itu, Truman menulis di diarinya bahwa:

Senjata ini akan digunakan untuk melawan Jepang mulai hari ini sampai 10 Agustus. Saya sudah memberitahu Menteri Perang, [Henry] Stimson, untuk menyasar objek militer, tentara, dan pelaut, bukan wanita dan anak-anak. Sekalipun orang Jepang itu barbar, kejam, tanpa ampun, dan fanatik, kita sebagai pemimpin dunia tidak boleh menjatuhkan bom yang mengerikan itu di ibu kota lama [Kyoto] maupun yang baru [Tokyo] demi kesejahteraan bersama. Dia dan saya sepakat. Target kita adalah militer.[80]

Rencana demonstrasi[sunting | sunting sumber]

Pada awal Mei 1945, Stimson membentuk Interim Committee atas desakan kepala Proyek Manhattan dan memberi saran tentang tenaga nuklir atas persetujuan Truman.[81] Pada rapat tanggal 31 Mei dan 1 Juni, ilmuwan Ernest Lawrence menyarankan pelaksanaan demonstrasi non-tempur di Jepang.[82] Arthur Compton kemudian mengatakan bahwa:

Jelas sekali bahwa semua orang akan menduga mereka telah ditipu. Bila sebuah bom diledakkan di Jepang setelah duluan diberitahu, angkatan udara Jepang bisa melakukan penyerobotan besar-besaran. Bom atom adalah alat yang rumit dan masih dalam tahap pengembangan. Operasinya pasti tidak rutin. Jika pasukan Jepang memutuskan untuk menyerang pada tahap penyesuaian bom terakhir, tindakan keliru akan menggagalkan seluruh rencana. Berakhirnya demonstrasi kehebatan bom justru lebih buruk daripada pembatalan pengeboman. Sekarang sudah jelas bahwa ketika waktu penjatuhan bom telah tiba, kita perlu menyediakan satu bom saja, lalu dilanjutkan oleh bom-bom lain dengan jeda waktu yang panjang. Kita tidak boleh membiarkan kemungkinan bahwa salah satu bom tersebut gagal meledak. Jika uji coba dilakukan di daerah netral, militer Jepang yang bertekad tinggi dan fanatik mungkin tidak akan terpukau. Jika uji coba terbuka dilakukan dan gagal membuat Jepang menyerah, peluang kejutan yang efektif justru akan hilang. Sebaliknya, uji coba terbuka malah akan mempersiapkan Jepang untuk menyerobot serangan atom semampu mereka. Meski demonstrasi yang tidak memakan korban jiwa sangat menarik, tidak ada cara alternatif yang dapat membuat demonstrasi begitu meyakinkan sehingga mampu mengakhiri [Perang Dunia II].[83]

Rencana demonstrasi diperkenalkan lagi dalam Laporan Franck yang diterbitkan oleh fisikawan James Franck pada tanggal 11 Juni dan Scientific Advisory Panel menolak laporannya pada tanggal 16 Juni. Panel penasihat mengatakan bahwa, "kami merasa demonstrasi teknis tidak dapat mengakhiri perang; kami tidak melihat alternatif yang layak selain penjatuhan bom secara langsung di target militer." Franck kemudian mengirimkan laporannya ke Washington, D.C. Interim Committee kemudian mengadakan rapat tanggal 21 Juni untuk menilai kembali kesimpulan awalnya. Komite kemudian menegaskan bahwa tidak ada alternatif selain menjatuhkan bom di target militer.[84]

Seperti Compton, banyak pejabat dan ilmuwan A.S. yang berpendapat bahwa demonstrasi akan menghilangkan nilai kejut serangan atom, dan Jepang akan membantah efek mematikan dari bom atom sehingga misi Sekutu tidak akan membuat Jepang menyerah. Tahanan perang Sekutu bisa saja dipindahkan ke tempat demonstrasi dan tewas akibat ledakan bom. Mereka juga khawatir bahwa bomnya akan gagal karena bom yang dipakai di Trinity bersifat stasioner, tidak dijatuhkan dari langit. Selain itu, hanya dua bom yang siap pakai pada awal Agustus meskipun masih banyak bom lain yang sedang diproduksi. Pembuatan bom itu sendiri memakan biaya miliaran dolar, jadi demonstrasi satu bom saja sudah sangat mahal.[85][86]

Selebaran[sunting | sunting sumber]

B-29s dropping bombs. There are twelve circles with Japanese writing in them.
Selebaran seperti ini disebarkan di Jepang. Isinya nama 12 kota di Jepang yang menjadi target pengeboman bakar. Di balik selebaran terdapat tulisan "kami tidak dapat menjamin bahwa hanya kota-kota ini saja yang akan diserang ..."

Selama beberapa bulan, A.S. telah menjatuhkan lebih dari 63 juta selebaran di seluruh Jepang yang berisi peringatan serangan udara kepada warga sipil. Banyak kota di Jepang yang mengalami kerusakan parah akibat pengeboman udara; sekitar 97% wilayah perkotaan luluh lantak. LeMay mengira bahwa selebaran akan meningkatkan dampak pengeboman secara psikologis dan mengurangi stigma internasional mengenai pengeboman kota. Meski sudah diberi peringatan, penolakan perang oleh warga Jepang tetap tidak efektif. Rakyat Jepang mempercayai isi selebaran tersebut, tetapi siapapun yang ketahuan menyimpannya akan ditangkap.[87][88] Teks selebaran disiapkan oleh tahanan perang Jepang karena mereka lebih pantas "untuk memohon kepada sesama prajuritnya".[89]

Sebagai persiapan penjatuhan bom atom di Hiroshima, pemimpin militer A.S. memutuskan untuk menolak demonstrasi pengeboman dan selebaran peringatan karena bomnya belum tentu meledak dan memaksimalkan kejutan psikologis.[90] Hiroshima tidak diberitahu bahwa bom baru dengan kemampuan menghancurkan yang lebih kuat akan dijatuhkan di sana.[91] Berbagai sumber memberi informasi berbeda seputar selebaran terakhir yang dijatuhkan di Hiroshima sebelum pengeboman atom. Robert Jay Lifton menulis bahwa selebaran terakhir disebar tanggal 27 Juli,[91] dan Theodore H. McNelly mencantumkan tanggal 3 Juli.[90] Sejarah USAAF menyebutkan bahwa sebelas kota tercantum dalam selebaran tanggal 27 Juli, tetapi Hiroshima bukan salah satu kota tersebut, dan tidak ada penyebaran selebaran pada 30 Juli.[88] Penyebaran selebaran dilaksanakan pada tanggal 1 Agustus dan 4 Agustus. Selebaran mungkin saja disebarkan di Hiroshima pada akhir Juli atau awal Agustus karena korban selamat menyebutkan adanya penyebaran selebaran beberapa hari sebelum bom atom dijatuhkan.[91] Salah satu selebaran mencantumkan dua belas kota yang ditargetkan oleh pengeboman bakar: Otaru, Akita, Hachinohe, Fukushima, Urawa, Takayama, Iwakuni, Tottori, Imabari, Yawata, Miyakonojo, dan Saga. Hiroshima tidak masuk daftar tersebut.[92][93][94][95]

Deklarasi Potsdam[sunting | sunting sumber]

Truman menunda penyelenggaraan konferensi tingkat tinggi Potsdam selama dua minggu agar bom bisa diuji coba sebelum perundingan dengan Stalin dimulai. Uji Coba Trinity tanggal 16 Juli melebihi harapan semua orang. Pada tanggal 26 Juli, para pemimpin negara Sekutu menandatangani Deklarasi Potsdam yang mencantumkan syarat penyerahan diri Jepang. Deklarasi ini dibuat sebagai ultimatum dan menyatakan bahwa tanpa penyerahan diri, Sekutu akan menyerang Jepang sehingga mengakibatkan "kemusnahan angkatan bersenjata Jepang secara total dan tak terhindarkan dan kehancuran tanah air Jepang yang juga tak terhindarkan". Bom atom tidak disebutkan dalam komunike tersebut. Tanggal 28 Juli, koran-koran Jepang melaporkan bahwa deklarasi tersebut ditolak oleh pemerintah Jepang. Sore itu juga, Perdana Menteri Suzuki Kantarō menyatakan dalam konferensi pers bahwa Deklarasi Potsdam hanyalah tiruan (yakinaoshi) Deklarasi Kairo dan pemerintah Jepang akan mengabaikannya (mokusatsu, "membunuh dengan mendiamkan").[96] Pernyataan tersebut ditafsirkan oleh media Jepang dan asing sebagai penolakan deklarasi secara terang-terangan. Kaisar Hirohito yang sedang menunggu respon Soviet atas ajakan perdamaian Jepang tidak mengambil tindakan untuk mengubah sikap pemerintah.[97] Jepang baru mau menyerah asalkan kekaisaran tidak dibubarkan; Jepang tidak diduduki; angkatan bersenjata Jepang dibubarkan secara sukarela; dan para penjahat perang diadili di pengadilan Jepang.[98]

Menurut Perjanjian Quebec tahun 1943 dengan Britania Raya, Amerika Serikat sepakat bahwa senjata nuklir tidak akan dijatuhkan di negara lain tanpa persetujuan bersama. Pada Juni 1945, kepala British Joint Staff Mission, Marsekal Lapangan Sir Henry Maitland Wilson, setuju bahwa penggunaan senjata nuklir di Jepang akan dicatat secara resmi sebagai keputusan Combined Policy Committee.[99] Di Potsdam, Truman menyetujui permintaan Winston Churchill bahwa Britania akan diwakili saat bom atom dijatuhkan. William Penney dan Kapten Kelompok Leonard Cheshire diutus ke Tinian, namun mereka mengetahui bahwa LeMay tidak akan mengizinkan mereka ikut terbang dalam misi pengeboman. Hal yang bisa mereka lakukan adalah mengirim sinyal jelas ke Wilson.[100]

Bom[sunting | sunting sumber]

Bom Little Boy, kecuali muatan uraniumnya, selesai dibuat pada awal Mei 1945.[101] Proyektil uranium-235 selesai dibuat tanggal 15 Juni, dan targetnya dibuat tanggal 24 Juli.[102] Target dan bom pra-rakitan (bom yang separuh dirakit tanpa komponen fisi) diberangkatkan dari Hunters Point Naval Shipyard, California, pada tanggal 16 Juli menggunakan kapal jelajah USS Indianapolis dan tiba di tempat tujuan tanggal 26 Juli.[103] Isi target diterbangkan pada tanggal 30 Juli.[102]

Inti plutonium pertama dan inisiator urchin polonium-beriliumnya dipindahkan menggunakan peti barang berbahan magnesium yang dirancang oleh Philip Morrison di bawah pengawasan kurir Project Alberta, Raemer Schreiber. Magnesium dipilih karena tidak merusak inti plutonium.[104] Inti bom diangkut menggunakan pesawat C-54 milik 320th Troop Carrier Squadron, bagian 509th Composite Group, dari Kirtland Army Air Field pada tanggal 26 Juli dan tiba North Field tanggal 28 Juli. Tiga peledak pra-rakitan Fat Man berkekuatan tinggi (F31, F32, dan F33) diangkut di Kirtland pada tanggal 28 Juli oleh tiga pesawat B-29 dari 393d Bombardment Squadron plus satu pesawat dari 216th Army Air Force Base Unit dan diberangkatkan ke North Field. Ketiga peledak tiba pada tanggal 2 Agustus.[105]

Hiroshima[sunting | sunting sumber]

Hiroshima pada Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

A Silver aircraft with "Enola Gay" and "82" painted on the nose. Seven men stand in front of it. Four are wearing shorts, four are wearing T-shirts, and the only ones with hats have baseball caps. Tibbets is distinctively wearing correct uniform.
Pesawat Enola Gay menjatuhkan bom atom "Little Boy" di Hiroshima. Foto ini menampilkan lima awak darat pesawat; komandan misi Paul Tibbets di tengah.

Pada hari pengeboman, Hiroshima merupakan kota penting dari segi industri maupun militer. Beberapa satuan militer berpangkalan di dekat Hiroshima, termasuk markas Angkatan Darat Umum Kedua pimpinan Marsekal Lapangan Shunroku Hata. Angkatan Darat Umum Kedua memimpin pertahanan Jepang bagian selatan,[106] dan bermarkas di Istana Hiroshima. Hata membawahkan kurang lebih 400.000 prajurit, sebagian besar di antaranya ditempatkan di Kyushu untuk mengantisipasi serbuan Sekutu.[107] Di kota ini juga terdapat markas Angkatan Darat ke-59, Divisi ke-5, dan Divisi ke-224, satuan mobil yang baru dibentuk.[108] Kota ini dilindungi oleh lima bateri senjata antipesawat 7-cm dan 8-cm (2,8 dan 3,1 inci) dari Divisi Antipesawat ke-3, termasuk unit dari Resimen Antipesawat ke-121 dan 122 dan Batalyon Antipesawat Terpisah ke-22 dan 45. Secara keseluruhan, lebih dari 40.000 personel militer ditempatkan di Hiroshima.[109]

Hiroshima adalah pangkalan suplai dan logistik militer Jepang berukuran kecil, namun arsenal militernya besar.[110] Kota ini juga merupakan pusat komunikasi, pelabuhan penting, dan tempat berkumpulnya tentara.[75] Hiroshima adalah kota terbesar kedua di Jepang setelah Kyoto yang masih bertahan meski diserang berkali-kali.[111] Alasannya, Hiroshima tidak punya industri pesawat yang menjadi target utama XXI Bomber Command. Pada tanggal 3 Juli, Kepala Staf Gabungan menghapus Hiroshima, Kokura, Niigata, dan Kyoto dari jalur pesawat pengebom.[112]

Pusat kota dipadati oleh bangunan beton berkerangka dan bangunan berstruktur ringan. Wilayah di luar pusat kota dipadati oleh bengkel kecil berbahan kayu yang tersebar di antara rumah-rumah Jepang. Pabrik terletak di pinggiran kota. Rumah di Hiroshima terbuat dari kayu dengan atap tanah liat. Banyak pula bangunan industri yang berkerangka kayu. Seluruh wilayah perkotaan Hiroshima rentan terbakar.[113]

Sebelum pengeboman atom, populasi Hiroshima mencapai puncaknya sebanyak 381.000 jiwa, lalu perlahan turun karena evakuasi sistematis yang dilaksanakan pemerintah Jepang. Saat serangan terjadi, jumlah penduduk Hiroshima 340.000–350.000 jiwa.[114] Penduduk heran karena Hiroshima tidak menjadi target pengeboman bakar.[115] Sejumlah pihak menduga bahwa kota ini hendak dijadikan markas pendudukan Amerika Serikat. Ada pula yang menduga bahwa kerabat mereka di Hawaii dan California meminta pemerintah A.S. untuk tidak mengebom Hiroshima.[116] Pejabat pemerintah kota memerintahkan penghancuran beberapa bangunan untuk menciptakan pemecah api berukuran panjang pada tahun 1944.[117] Pemecah api terus diperluas dan diperpanjang sampai pagi tanggal 6 Agustus 1945.[118]

Pengeboman[sunting | sunting sumber]

Hiroshima adalah target utama misi pengeboman nuklir pertama pada tanggal 6 Agustus; Kokura dan Nagasaki menjadi target alternatif. Setelah diberi maklumat sesuai Operations Order No. 35, pesawat B-29 Enola Gay dari 393d Bombardment Squadron yang dipiloti Tibbets lepas landas dari North Field, Tinian, menuju Jepang dengan masa tempuh enam jam. Enola Gay (diambil dari nama ibu Tibbets) dikawal oleh dua pesawat B-29. The Great Artiste, di bawah pimpinan Mayor Charles Sweeney, mengangkut instrumen, sedangkan Necessary Evil yang saat itu belum diberi nama, di bawah pimpinan Kapten George Marquardt, bertugas sebagai perekam foto.[119]

A mushroom cloud forming.
Foto darat yang direkam oleh Seizo Yamada kurang lebih 7 km (4.3 mil) di timur laut Hiroshima
Another view of the mushroom cloud forming, from further away.
Foto awan bom atom Hiroshima yang ditemukan di Sekolah Dasar Honkawa tahun 2013. Foto ini diyakini diambil ±30 menit setelah ledakan dari jarak 10 km (6.2 mil) di sebelah timur hiposentrum
Misi Khusus 13, target utama Hiroshima, 6 Agustus 1945[119][120]
Pesawat Pilot Kode panggil Tugas misi
Straight Flush Mayor Claude R. Eatherly Dimples 85 Pemantauan cuaca (Hiroshima)
Jabit III Mayor John A. Wilson Dimples 71 Pemantauan cuaca (Kokura)
Full House Mayor Ralph R. Taylor Dimples 83 Pemantauan cuaca (Nagasaki)
Enola Gay Kolonel Paul W. Tibbets Dimples 82 Pengiriman senjata
The Great Artiste Mayor Charles W. Sweeney Dimples 89 Instrumentasi pengukuran ledakan
Necessary Evil Kapten George W. Marquardt Dimples 91 Pengamatan dan fotografi ledakan
Top Secret Kapten Charles F. McKnight Dimples 72 Serangan cadangan—tidak menyelesaikan misi

Setelah meninggalkan Tinian, pesawat terbang di atas Iwo Jima untuk menjemput pesawat Sweeney dan Marquardt pukul 05:55 di ketinggian 9,200 feet (2,800 m),[121] dan melanjutkan penerbangan ke Jepang. Pesawat tiba di target pengeboman dengan cuaca cerah di ketinggian 31,060 feet (9,470 m).[122] Parsons, pemimpin misi, mengaktifkan bom di udara untuk mengurangi risiko saat lepas landas. Ia pernah melihat langsung empat B-29 jatuh dan terbakar saat lepas landas dan khawatir ledakan nuklir akan terjadi bila B-29 yang mengangkut Little Boy jatuh.[123] Asistennya, Letnan Kedua Morris R. Jeppson, mencabut pengaman bom 30 menit sebelum tiba di target pengeboman.[124]

Pada malam tanggal 5–6 Agustus, radar peringatan awal Jepang melacak penerbangan sejumlah pesawat Amerika Serikat yang mengarah ke Jepang bagian selatan. Radar melacak 65 pesawa pengebom ke arah Saga, 102 ke Maebashi, 261 ke Nishinomiya, 111 ke Ube, dan 66 ke Imabari. Sirene serangan udara dinyalakan dan siaran radio dihentikan di sejumlah kota, termasuk Hiroshima. Sirene kondusif dinyalakan di Hiroshima pukul 00:05.[125] Sekitar satu jam sebelum pengeboman, sirene serangan udara dinyalakan kembali ketika Straight Flush terbang di atas kota. Pesawat ini mengirimkan pesan singkat yang diterima Enola Gay. Pesan tersebut berisi: "Sebaran awan kurang dari 3/10 di semua ketinggian. Saran: bom utama."[126] Sirene kondusif dinyalakan lagi di Hiroshima pukul 07:09.[127]

Pada pukul 08:09, Tibbets memulai misinya dan menyerahkan kendali pesawat ke perwira pengebomnya, Mayor Thomas Ferebee.[128] Bom dilepaskan pukul 08:15 (waktu Hiroshima) sesuai rencana. Little Boy yang mengangkut kurang lebih 64 kg (141 lb) uranium-235 memerlukan 44,4 detik untuk jatuh dari ketinggian jelajah 31,000 feet (9,400 m) menuju ketinggian ledakan 1,900 feet (580 m) di atas kota.[129][130][131] Enola Gay terbang sejauh 11.5 mil (18.5 km) sebelum diterjang gelombang kejut yang dihasilkan ledakan.[132]

Karena angin samping, bom meleset dari titik acuannya, Jembatan Aioi, sejauh kira-kira 800 ft (240 m) dan meledak pas di atas Klinik Bedah Shima[133] di 34°23′41″LU 132°27′17″BT / 34,39468°LU 132,45462°BT / 34.39468; 132.45462. Ledakannya setara dengan 16 kilotons of TNT (67 TJ), ± 2 kt.[130] Senjata ini dianggap sangat tidak efisien karena hanya 1,7% material bom yang mengalami fisi.[134] Radius kehancuran total mencapai 1 mil (1.6 km), sedangkan radius kebakarannya mencapai 4.4 square mile (11 km2).[135]

Orang-orang di darat melaporkan melihat pika atau kilau cahaya terang yang diikuti don, bunyi dentuman keras.[136] Sekitar 70.000–80.000 orang, 20.000 di antaranya tentara, atau 30% penduduk Hiroshima tewas akibat ledakan dan kebakaran pascaledakan,[137][138] dan 70.000 orang sisanya cedera.[139]

Peristiwa di darat[sunting | sunting sumber]

Sejumlah bangunan beton bertulang di Hiroshima dibangun dengan sangat kuat karena faktor gempa bumi di Jepang, dan kerangkanya tidak runtuh meski letaknya dekat dengan pusat ledakan. Karena bom meledak di udara, ledakan lebih terpusat ke bawah alih-alih ke samping sehingga menyelamatkan Aula Pameran Industri Prefektur, sekarang dikenal dengan nama kubah Genbaku (A-bomb). Gedung ini dirancang dan dibangun oleh arsitek Ceko, Jan Letzel, dan terletak 150 m (490 ft) dari titik nol. Reruntuhan gedung diberi nama Tugu Perdamaian Hiroshima dan terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1996 meski ditentang Amerika Serikat dan Cina. Kedua negara beralasan bahwa justru negara-negara Asia selain Jepanglah yang mengalami korban jiwa dan kehancuran properti terbesar dalam Perang Dunia II, dan penganugerahan penghargaan UNESCO kepada Jepang tidak memiliki dasar sejarah.[140]

Amerika Serikat memperkirakan bahwa 4.7 square mile (12 km2) wilayah kota Hiroshima hancur. Pejabat pemerintah Jepang memperkirakan bahwa 69% bangunan di Hiroshima rata dengan tanah dan 6–7% bangunan mengalami kerusakan.[141] Pengeboman atom memicu kebakaran yang menyebar cepat lewat rumah-rumah berbahan kayu dan kertas. Seperti kota-kota lainnya di Jepang, pemecah api gagal mencegah kebakaran.[142]

Pengeboman Hiroshima
A devastated area very similar to the one of Tokyo above
Dampak pengeboman atom di Hiroshima 
A typed page of instructions
Perintah serangan pengeboman Hiroshima tanggal 5 Agustus 1945 
People sitting and lying on the ground
Korban sipil yang cedera 
A burned out domed building surrounded by rubble
Kubah Genbaku Hiroshima setelah pengeboman 
A woman's back, with chequered-shaped burns
Potongan baju yang dikenakan korban mengakibatkan luka bakar pada kulit 

Eizō Nomura adalah korban selamat yang diketahui paling dekat dengan ledakan bom. Ia saat itu berada di bawah tanah gedung beton bertulang (disebut Rest House setelah perang) yang berjarak 170 metre (560 ft) dari titik nol (hiposentrum).[143][144] Ia hidup sampai usia 80 tahunan.[145][146] Akiko Takakura merupakan salah satu korban selamat yang paling dekat dengan hiposentrum ledakan. Ia saat itu berada di gedung Bank Hiroshima yang berjarak 300 meter (980 ft) dari titik nol.[147]

Lebih dari 90% dokter dan 93% perawat di Hiroshima tewas atau terluka. Sebagian besar dari mereka sedang berada di pusat kota, wilayah yang paling parah kerusakannya.[148] Banyak rumah sakit hancur atau rusak parah. Hanya satu dokter, Terufumi Sasaki, yang masih bertugas di Red Cross Hospital.[142] Meski situasinya demikian, kepolisian dan relawan mendirikan pusat evakuasi di rumah sakit, sekolah, dan stasiun trem pada sore hari. Kamar mayat didirikan di perpustakaan Asano.[149]

Sebagian besar pasukan markas Angkatan Darat Umum Kedua Jepang sedang menjalani latihan fisik di lapangan Istana Hiroshima, sekitar 900 yard (820 m) dari hiposentrum. Serangan tersebut menewaskan 3.243 tentara di lapangan ini.[150] Ruang komunikasi Markas Distrik Militer Chugoku yang bertugas mengeluarkan dan menyalakan sirene serangan udara terletak di semi-bawah tanah istana. Yoshie Oka, siswi Sekolah Menengah Atas Perempuan Hijiyama yang ditugaskan sebagai petugas komunikasi di sana, mengirimkan pesan bahwa alarm telah dinyalakan di Hiroshima dan Yamaguchi ketika bom meledak. Ia memakai telepon khusus untuk memberitahu Markas Fukuyama bahwa, "Hiroshima telah diserang oleh sebuah bom jenis baru. Hampir seluruh kota ini mengalami kehancuran total."[151]

Karena Wali Kota Senkichi Awaya tewas saat sedang sarapan bersama putra dan cucunya di kediaman wali kota, Marsekal Lapangan Hata, meski sedikit terluka, mengambil alih pemerintahan kota dan memimpin pengiriman bantuan. Banyak stafnya yang tewas atau cedera parah, termasuk seorang pangeran Korea dari Dinasti Joseon, Yi Wu, yang menjabat sebagai letnan kolonel Angkatan Darat Jepang.[152][153] Staf senior Hata yang selamat adalah Kolonel Kumao Imoto; ia ditugaskan sebagai kepala staf Hata. Pelabuhan Ujina Hiroshima tidak mengalami kerusakan, dan tentara Jepang mengerahkan kapal bunuh diri untuk mencegah serbuan Amerika Serikat, mengangkut korban cedera, dan membawa mereka ke rumah sakit militer di Ujina.[152] Truk dan kereta membawa persediaan bantuan dan mengungsikan korban selamat dari kota.[154]

Dua belas penerbang Amerika Serikat dipenjara di Markas Kepolisian Militer Chugoku, 1,300 feet (400 m) dari hiposentrum ledakan.[155] Sebagian besar dari mereka tewas seketika, walaupun ada dua penerbang yang kabarnya telah dieksekusi. Dua penerbang lainnya yang terluka parah ditinggalkan di pinggir Jembatan Aioi oleh Kempei Tai, lalu ditimpuk batu sampai tewas.[156] Laporan selanjutnya menunjukkan bahwa 8 tahanan perang A.S. yang dikabarkan tewas akibat ledakan bom justru kenyataannya ditahan di Istana Hiroshima dan telah dieksekusi sebagai bagian dari program eksperimen kedokteran sebelum pengeboman atom terjadi.[157]

Kabar pengeboman di Jepang[sunting | sunting sumber]

Hiroshima sebelum dibom. Hiroshima sebelum dibom.
Hiroshima sebelum dibom.
Hiroshima setelah dibom.

Operator kendali NHK di Tokyo melihat bahwa stasiun Hiroshima menghentikan siarannya. Ia mencoba menyambungkan lagi program NHK menggunakan kabel telepon lain, tetapi gagal.[158] Sekitar 20 menit kemudian, pusat telegraf kereta api Tokyo menyadari bahwa telegraf jalur utama berhenti tersambung di sebelah utara Hiroshima. Dari sejumlah stasiun kereta kecil yang berjarak 16 km (10 mil) dari kota, muncul berbagai laporan tak resmi dan sepotong-potong mengenai ledakan mengerikan di Hiroshima. Semua laporan tersebut dikirimkan ke markas Staf Umum Angkatan Darat Kekaisaran Jepang.[159]

Berbagai pangkalan militer mencoba menghubungi Stasiun Kendali Angkatan Darat di Hiroshima berkali-kali. Sambungan sunyi dari kota ini membingungkan Staf Umum; mereka tahu bahwa tidak ada serangan musuh besar-besaran di sana dan tidak ada arsenal peledak besar di Hiroshima pada waktu itu. Seorang perwira muda ditugaskan untuk terbang ke Hiroshima, mendarat, mengamati kerusakan yang ada, dan pulang ke Tokyo membawa informasi utuh. Mereka merasa bahwa tidak ada kejadian serius di sana dan ledakan yang dilaporkan hanya kabar burung semata.[159]

Perwira staf berangkat ke bandara dan terbang ke arah barat daya. Setelah terbang selama tiga jam, ia bersama pilotnya melihat awan asap yang sangat besar dari jarak 160 km (100 mil) dari Hiroshima. Seusai berputar-putar di atas kota untuk mengamati kerusakan, mereka mendarat di selatan kota. Ia mulai mengatur tindakan penyelamatan setelah melapor ke Tokyo. Dugaan awal Tokyo bahwa Hiroshima luluh lantak akibat bom jenis baru disampaikan lewat pengumuman Presiden Truman enam belas jam kemudian.[159]

Peristiwa 7–9 Agustus[sunting | sunting sumber]

Brownish leaflet covered in Japanese writing
Selebaran AB12[160] berisikan informasi mengenai bom Hiroshima dan peringatan untuk warga sipil agar meminta Kaisar menyerah disebarkan di Jepang pada tanggal 9 Agustus[160] oleh 509th Composite Group. Meski tidak dikenali oleh mereka, secarik selebaran AB11 masih disimpan di Museum Bom Atom Nagasaki.[161]

Setelah pengeboman Hiroshima, Truman mengeluarkan pengumuman penggunaan senjata baru. Ia menyatakan, "Kami bersyukur atas takdir Tuhan" karena proyek bom atom Jerman telah digagalkan, dan Amerika Serikat beserta sekutunya telah "menghabiskan dua miliar dolar dalam pertaruhan ilmu pengetahuan terbesar sepanjang sejarah—dan [kami] menang." Truman kemudian memperingatkan Jepang: "Bila mereka enggan menerima tuntutan kita, kebinasaan akan menghujani mereka dari udara, kebinasaan yang belum pernah terjadi di muka Bumi ini. Serangan udara ini akan diikuti serangan laut dan darat dengan besaran dan kemampuan yang belum pernah mereka lihat seumur hidup dengan keahlian tempur yang mereka ketahui dengan sangat baik."[162]

Pemerintah Jepang tidak bereaksi. Kaisar Hirohito, pemerintah, dan dewan perang mempertimbangkan empat syarat penyerahan diri: kokutai (lembaga kekaisaran dan politas nasional) tidak dibubarkan; Markas Kekaisaran menjadi pihak yang melaksanakan pelucutan senjata dan demobilisasi; Kepulauan Utama Jepang, Korea, atau Formosa tidak diduduki; dan pemerintah Jepang menjadi pihak yang mengadili para penjahat perang.[163]

Menteri Luar Negeri Soviet Vyacheslav Molotov memberitahu Tokyo bahwa Uni Soviet akan melakukan pelanggaran Pakta Kenetralan Soviet–Jepang secara sepihak tanggal 5 Agustus. Pukul dua belas malam lewat dua menit tanggal 9 Agustus waktu Tokyo, infanteri, kendaraan lapis baja, dan angkatan udara Soviet dikerahkan dalam Operasi Serangan Strategis Manchuria.[164] Empat jam kemudian, Tokyo menerima kabar pernyataan perang Uni Soviet. Perwira senior Angkatan Darat Jepang bersiap-siap memberlakukan darurat militer di seluruh Jepang atas dukungan Menteri Perang Korechika Anami untuk mencegah upaya perdamaian.[165]

Pada tanggal 7 Agustus, sehari setelah Hiroshima dihancurkan, Dr. Yoshio Nishina dan fisikawan atom lainnya tiba di sana dan menilai kerusakan dengan hati-hati. Mereka kembali ke Tokyo dan memberitahu kabinet pemerintah bahwa Hiroshima dihancurkan oleh bom atom. Laksamana Soemu Toyoda, Kepala Staf Umum Angkatan Laut, memperkirakan bahwa hanya satu atau dua bom yang disiapkan Amerika Serikat. Mereka memutuskan untuk siap-siap diserang lagi: "Kehancuran akan terus berdatangan, namun perang akan terus berjalan."[166] Pemecah sandi Magic dari Amerika Serikat merekam pesan kabinet tersebut.[167]

Purnell, Parsons, Tibbets, Spaatz, dan LeMay bertemu di Guam pada hari yang sama untuk membahas tindakan selanjutnya.[168] Karena tidak ada indikasi penyerahan diri Jepang,[167] mereka memutuskan untuk menjatuhkan satu bom lagi. Parsons mengatakan bahwa Project Alberta akan menyiapkannya pada 11 Agustus, tetapi Tibbets menyerahkan laporan cuaca yang menunjukkan buruknya kondisi terbang pada tanggal itu akibat badai. Ia meminta agar bom bisa disiapkan pada tanggal 9 Agustus. Parsons menyanggupi permintaan Tibbets.[169][168]

Nagasaki[sunting | sunting sumber]

Saya menyadari tragisnya bom atom itu ... [Bom atom] adalah beban mengerikan yang diamanahkan kepada kita ... Kita bersyukur bahwa [bom atom] jatuh di tangan kita, bukan musuh kita; dan kita berharap agar Tuhan menuntun kita semua untuk menggunakannya di jalan yang diberkati-Nya dan ditakdirkan-Nya.
—Presiden Harry S. Truman, 9 Agustus 1945[170]

Nagasaki pada Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Formal picture of ten men in uniform. Five are standing and five are kneeling. In contrast to the Enola Gay picture, all are in correct uniform. The five standing are wearing ties, and all but one of the ten wears a peaked cap or garrison cap.
Bockscar bersama awaknya yang menjatuhkan bom atom Fat Man di Nagasaki

Kota Nagasaki merupakan salah satu pelabuhan terbesar di Jepang selatan dan menjadi kota penting semasa perang karena memiliki banyak aktivitas industri, termasuk produksi artileri, kapal, perlengkapan militer, dan material perang lainnya. Empat perusahaan terbesar di kota ini adalah Galangan Kapal Mitsubishi, Galangan Kapal Listrik Mitsubishi, Pabrik Senjata Mitsubishi, dan Pabrik Baja dan Senjata Mitsubishi. Keempat perusahaan ini mempekerjakan sekitar 90% tenaga kerja di Nagasaki dan mencakup 90% industri di kota ini.[171] Meski tergolong kota industri yang penting, Nagasaki tidak diterjang bom bakar karena letak geografisnya membuat kota ini sulit dilacak oleh radar AN/APQ-13.[112]

Tidak seperti kota target lainnya, Nagasaki tidak dikeluarkan dari jalur pesawat pengebom sesuai surat perintah Kepala Staf Gabungan tanggal 3 Juli[112][172] dan dibom kecil-kecilan sebanyak lima kali. Dalam serangan tanggal 1 Agustus, sejumlah bom konvensional berkekuatan tinggi dijatuhkan di kota ini. Beberapa bom menghantam galangan kapal dan dok di selatan kota, dan beberapa lainnya menghantam Pabrik Baja dan Senjata Mitsubishi.[171] Pada awal Agustus, kota ini dilindungi oleh Resimen Antipesawat ke-134 dari Divisi Antipesawat ke-4 Angkatan Darat Kekaisaran Jepang. Mereka dilengkapi empat bateri senjata antipesawat 7 cm (2.8 in) dan dua bateri senter besar.[109]

Berbeda dengan Hiroshima, hampir semua bangunan di Nagasaki bergaya Jepang lama, terbuat dari kayu atau berkerangka kayu dengan dinding kayu (dengan atau tanpa plaster), dan beratapkan tanah liat. Banyak industri dan usaha kecil didirikan di bangunan kayu atau material lain yang tidak mampu menahan ledakan. Nagasaki dibiarkan berkembang tanpa penataan kota yang layak; permukiman didirikan di dekat pabrik dan permukiman lainnya sepadat mungkin di seluruh lembah industri Nagasaki. Pada hari pengeboman, sekitar 263.000 orang sedang berada di Nagasaki, termasuk 240.000 penduduk Jepang, 10.000 penduduk Korea, 2.500 pekerja Korea, 9.000 tentara Jepang, 600 pekerja Cina, dan 400 tahanan perang Sekutu di perkemahan di sebelah utara Nagasaki.[173][174]

Pengeboman[sunting | sunting sumber]

Penentuan waktu pengeboman kedua menjadi tugas Tibbets. Serangan Kokura awalnya dijadwalkan pada 11 Agustus, lalu digeser dua hari lebih awal untuk menghindari lima hari prakiraan cuaca buruk mulai 10 Agustus.[175] Tiga pra-rakitan bom telah diangkut ke Tinian (F-31, F-32, dan F-33). Pada tanggal 8 Agustus, latihan pengeboman dilakukan di lepas pantai Tinian oleh Sweeney menggunakan pesawat pengebom Bockscar. Rakitan F-33 dipakai untuk menguji komponennya, dan F-31 dipakai untuk misi tanggal 9 Agustus.[176]

Misi Khusus 16, target kedua Nagasaki, 9 Agustus 1945[177]
Pesawat Pilot Kode panggil Tugas misi
Enola Gay Kapten George W. Marquardt Dimples 82 Pemantauan cuaca (Kokura)
Laggin' Dragon Kapten Charles F. McKnight Dimples 95 Pemantauan cuaca (Nagasaki)
Bockscar Mayor Charles W. Sweeney Dimples 77 Pengiriman senjata
The Great Artiste Kapten Frederick C. Bock Dimples 89 Instrumentasi pengukuran ledakan
Big Stink Mayor James I. Hopkins, Jr. Dimples 90 Pengamatan dan fotografi ledakan
Full House Mayor Ralph R. Taylor Dimples 83 Serangan cadangan—tidak menyelesaikan misi

Pada pukul 03:49 tanggal 9 Agustus 1945, Bockscar, diterbangkan oleh awak Sweeney, mengangkut Fat Man ke target utama (Kokura) dan target kedua (Nagasaki). Rencana misi serangan kedua hampir sama seperti misi Hiroshima: dua pesawat B-29 terbang satu jam sebelumnya untuk memantau cuaca dan dua B-29 terbang mengawal Sweeney untuk instrumentasi dan perekaman foto misi. Sweeney lepas landas membawa bom yang sudah diaktifkan dengan pengaman listrik.[178]

A page of typed instructions
Perintah serangan pengeboman Nagasaki tanggal 8 Agustus 1945

Semasa inspeksi pra-penerbangan Bockscar, teknisi penerbangan memberitahu Sweeney bahwa pompa bahan bakar yang tidak aktif membuat Bockscar tidak mungkin mengangkut 640 US gallon (2,400 l; 530 imp gal) bahan bakar di dalam tangki cadangan. Bahan bakar tersebut masih harus dibawa ke Jepang dan dikembalikan sehingga memakan bahan bakar lebih banyak. Mengganti pompa membutuhkan waktu berjam-jam; memindahkan Fat Man ke pesawat lain juga membutuhkan waktu yang lama dan berbahaya karena bomnya aktif. Tibbets dan Sweeney memutuskan untuk melanjutkan misi dengan pesawat Bockscar.[179][180]

Kali ini, Penney dan Cheshire diizinkan mengawal misi ini sebagai pemantau di pesawat ketiga, Big Stink, yang diterbangkan oleh perwira operasi kelompok, Mayor James I. Hopkins, Jr. Pemantau di pesawat cuaca melaporkan bahwa cuaca di kedua kota target cerah. Saat pesawat Sweeney tiba di titik kumpul untuk persiapan terbang ke pesisir Jepang, Big Stink tidak ada.[178] Menurut Cheshire, Hopkins berada terbang 9,000 feet (2,700 m) lebih tinggi daripada ketinggian seharusnya dan tidak terbang berputar di atas Yakushima seperti yang sudah disepakati bersama Sweeney dan Kapten Frederick C. Bock; Bock menerbangkan pesawat pendukung B-29 The Great Artiste. Hopkins malah terbang dengan pola melengkung sejauh 40-mil (64 km).[181] Meski diperintahkan untuk tidak terbang memutar lebih dari lima belas menit, Sweeney terus menunggu Big Stink atas usulan Ashworth, operator senjata pesawat yang memimpin misi ini.[182]

Awan atom di atas Nagasaki

Setelah melewati batas waktu keberangkatan selama setengah jam, Bockscar, ditemani The Great Artiste, melanjutkan penerbangan ke Kokura dengan waktu tempuh tiga puluh menit. Penundaan di titik kumpul mengakibatkan terbentuknya awan di Kokura disertai asap bekas serangan pengeboman bakar oleh 224 B-29 di Yahata sehari sebelumnya. Selain itu, Pabrik Baja Yawata sengaja membakar tar batu bara agar menghasilkan asap hitam.[183] Awan dan asap menutupi 70% wilayah Kokura dan mengaburkan titik acuan bom. Tiga penerbangan pengeboman dilaksanakan selama 50 menit selanjutnya, membuang bahan bakar, dan memicu penyerangan armada pesawat oleh pasukan pertahanan Yawata, namun pesawat pengebom tidak dapat melihat target penjatuhan bom. Pada penerbangan pengeboman ketiga, tembakan senjata antipesawat Jepang semakin dekat, dan Letnan Kedua Jacob Beser yang saat itu sedang mengawasi komunikasi Jepang melaporkan adanya aktivitas lewat pita radio pesawat tempur Jepang.[184]

Seusai melakukan tiga penerbangan pengeboman di atas kota dengan bahan bakar rendah akibat kegagalan pompa, mereka terbang ke target kedua, Nagasaki.[178] Perhitungan konsumsi bahan bakar di tengah perjalanan menunjukkan bahwa Bockscar tidak akan mampu mencapai Iwo Jima dan harus terbang ke Okinawa. Awalnya mereka memutuskan bahwa apabila Nagasaki tidak terlihat saat mereka tiba, awak pesawat akan menerbangkan bomnya ke Okinawa dan menjatuhkannya di laut bila perlu. Ashworth kemudian memutuskan untuk mengambil pendekatan radar apabila target tidak terlihat.[185]

Sekitar pukul 07:50 waktu Jepang, sirene serangan udara dinyalakan di Nagasaki. Sirene kondusif dinyalakan pukul 08:30. Ketika hanya dua B-29 Superfortress terlihat pukul 10:53, Jepang berasumsi bahwa kedua pesawat tersebut sedang dalam misi pengintaian dan tidak menyalakan sirene lagi.[186]

The before image looks like a city. In the after image, everything has been obliterated and it is recognisable as the same area only by the rivers running through it, which form an island in the centre of the photographs.
Nagasaki sebelum dan sesudah dibom

Beberapa menit kemudian pada pukul 11:00, The Great Artiste menjatuhkan instrumen yang dilengkapi tiga parasut. Instrumen-instrumen ini berisi surat tak bertanda tangan kepada Profesor Ryokichi Sagane, fisikawan Universitas Tokyo yang belajar bersama tiga ilmuwan pencipta bom atom di Universitas California, Berkeley. Surat tersebut berisi permohonan kepada Sagane untuk memperingatkan masyarakat tentang bahaya senjata pemusnah massal. Pesan tersebut ditemukan oleh militer, tetapi baru diserahkan kepada Sagane satu bulan kemudian.[187] Pada tahun 1949, salah satu penulis surat tersebut, Luis Alvarez, bertemu Sagane dan menandatanganinya.[188]

Pukul 11:01, jeda di antara awan di langit Nagasaki memungkinkan perwira pengebom Bockscar, Kapten Kermit Beahan, melihat target bom sesuai rencana. Bom Fat Man yang mengandung inti plutonium berbobot 6.4 kg (14 lb) dijatuhkan di lembah industri Nagasaki di 32°46′25″LU 129°51′48″BT / 32,77372°LU 129,86325°BT / 32.77372; 129.86325. Bom meledak 47 detik kemudian di ketinggian 1,650 ± 33 ft (503 ± 10 m) di atas lapangan tenis,[189] separuh jalan antara Pabrik Baja dan Senjata Mitsubishi di selatan dan Arsenal Nagasaki di utara. Ledakan terjadi hampir 3 km (1.9 mil) di sebelah barat laut target awal. Ledakan tersebut dibatasi oleh Lembah Urakami, dan sebagian besar kota dilindungi oleh lembah di sekitarnya.[190] Ledakan bom setara dengan 21 ± 2 kt (87.9 ± 8.4 TJ)[130] dan menghasilkan panas bersuhu 3,900 °C (7,050 °F) serta angin kencang berkecepatan 1,005 km/h (624 mph).[191]

Big Stink melihat ledakan dari jarak seratus mil dan terbang ke arah Nagasaki untuk melihat lebih dekat.[192] Karena penundaan misi dan kegagalan pompa bahan bakar, Bockscar tidak memiliki bahan bakar yang cukup untuk mendarat darurat di Iwo Jima, jadi Sweeney dan Bock terbang ke Okinawa. Setibanya di sana, Sweeney terbang memutar selama 20 menit untuk meminta izin pendaratan dari menara pengawas. Ia lalu menyadari bahwa radionya rusak. Dengan bahan bakar kritis, Bockscar berhasil mendarat di Lapangan Terbang Yontan, Okinawa. Dengan bahan bakar untuk sekali upaya pendaratan, Sweeney dan Albury mendaratkan Bockscar dengan kecepatan 150 miles per hour (240 km/h) alih-alih kecepatan normal 120 miles per hour (190 km/h) dan menembakkan suar bahaya untuk memberitahu awak darat mengenai pendaratan mendadak. Saat Bockscar melakukan pendekatan ke landasan, mesin nomor dua mati karena kehabisan bahan bakar. Setelah mendarat keras, pesawat B-29 tersebut oleng ke kiri menuju barisan pesawat pengebom B-24 sebelum pilot berhasil mengendalikannya. Baling-baling terbalik B-29 tidak mampu memperlambat pesawat, dan karena kedua pedal rem sama-sama ditekan, Bockscar berbelok 90 derajat di ujung landasan agar tidak tergelincir keluar landasan. Ketika pesawat berhenti, mesin kedua sudah mati akibat kekosongan bahan bakar. Teknisi penerbangan lalu mengukur bahan bakar di tangki dan menunjukkan bahwa bahan bakar yang tersisa cukup untuk terbang kurang dari lima menit.[193]

Setelah misi dilaksanakan, identifikasi pesawat mulai dipertanyakan. Saksi mata pertama, wartawan perang William L. Laurence dari New York Times yang ikut menumpang pesawat Bock, melaporkan bahwa Sweeney adalah pemimpin misi di The Great Artiste. Ia juga menulis bahwa nomor "Victor"-nya adalah 77, nomornya Bockscar, dan sejumlah personel berkomentar bahwa 77 adalah nomor baju pemain rugbi Red Grange.[194] Laurence telah duluan mewawancarai Sweeney dan awaknya dan tahu bahwa mereka menyebut pesawatnya The Great Artiste. Kecuali Enola Gay, tak satupun B-29 milik 393d yang namanya dicat di hidung pesawat; informasi ini ditulis dalam kesaksian Laurence. Tak menyadari perubahan pesawat, Laurence menduga Victor 77 adalah The Great Artiste,[195] padahal sebenarnya Victor 89.[196]

Peristiwa di darat[sunting | sunting sumber]

A boy lying down. His back is bloody.
Foto cedera punggung Sumiteru Taniguchi yang diambil bulan Januari 1946 oleh fotografer Marinir A.S.

Meski bom ini lebih kuat daripada bom di Hiroshima, dampaknya dibatasi oleh perbukitan di Lembah Urakami yang sempit.[197] Dari 7.500 karyawan Jepang yang bekerja di Pabrik Munisi Mitsubishi, termasuk pelajar yang dimobilisasi dan pekerja reguler, 6.2000 karyawan tewas. Kurang lebih 17.000–22.000 orang yang bekerja di pabrik perang lainnya di Nagasaki juga tewas.[198] Perkiraan korban tewas bervariasi mulai dari 22.000 sampai 75.000 jiwa.[199][200][201][202] Beberapa hari dan bulan setelah ledakan, banyak orang yang meninggal akibat dampak bom. Karena terdapat pekerja asing tak resmi dan personel militer transit di sana, perbedaan perkiraan total korban tewas pada akhir 1945 sangat besar. Berbagai penelitian menyebutkan angka mulai dari 39.000 sampai 80.000 jiwa.[114][202]

Tidak seperti jumlah korban militer yang tewas di Hiroshima, hanya 150 tentara yang tewas seketika di Nagasaki, termasuk 36 tentara dari Resimen AAA ke-134 dari Divisi AAA ke-4 Angkatan Darat Kekaisaran Jepang.[109][203] Sedikitnya delapan tahanan perang diketahui tewas akibat pengeboman ini dari total perkiraan 13 tahanan perang tewas, termasuk seorang warga Britania, Kopral Angkatan Udara Kerajaan Ronald Shaw,[204] dan tujuh tahanan perang Belanda.[205] Seorang tahanan perang Amerika Serikat, Joe Kieyoomia, sedang berada di Nagasaki saat pengeboman terjadi, namun selamat karena dilindungi oleh dinding penjara yang terbuat dari beton.[206] 24 tahanan perang Australia di Nagasaki selamat.[207]

Radius kehancuran total mencapai 1 mil (1.6 km). Kebakaran tersebar dari wilayah utara kota sampai 2 mil (3.2 km) di selatan pusat ledakan.[135][208] Sekitar 58% Pabrik Senjata Mitsubishi dan 78% Pabrik Baja Mitsubishi rusak. Pabrik Listrik Mitsubishi hanya mengalami 10% kerusakan struktural karena terletak di batas zona kehancuran utama. Arsenal Nagasaki luluh lantak akibat ledakan ini.[209]

Rencana pengeboman atom selanjutnya[sunting | sunting sumber]

A pile of rubble surmounted by a statue of Buddha
Berita Jepang menyebut Nagasaki "layaknya kuburan tanpa nisan"

Groves berharap ada pengeboman atom lagi pada 19 Agustus, tiga lagi sepanjang bulan September, dan tiga lainnya bulan Oktober.[86] Pada tanggal 10 Agustus, ia mengirim memorandum ke Marshall bahwa "bom selanjutnya ... harus siap dijatuhkan pada hari cerah pertama setelah 17 atau 18 Agustus." Pada hari yang sama, Marshall mengomentari memo tersebut: "Bom tersebut tidak akan dijatuhkan di Jepang tanpa seizin Presiden."[86] Truman diam-diam meminta pengeboman lanjutan pada 10 Agustus. Permintaan tersebut membatalkan perintah sebelumnya yang menyatakan bahwa kota-kota target akan diserang bom atom "setelah bomnya siap".[210]

Di Departemen Perang ada pembahasan seputar penghematan bom yang diproduksi untuk Operasi Downfall. "Masalahnya sekarang [13 Agustus] adalah bila Jepang tidak menyerah, apakah kita perlu menjatuhkan [bom atom] terus-menerus tiap kali satu [bom] selesai dibuat dan dikirimkan ke sana atau menahan diri ... lalu menjatuhkan semuanya dalam waktu singkat. Bukan dalam satu hari, melainkan masa waktu yang singkat. [Kita] perlu mempertimbangkan pula target yang hendak diserang. Dengan kata lain, bukankah kita perlu berfokus pada target yang akan menjadi bantuan terbesar bagi serbuan [Sekutu] alih-alih industri, moral, psikologi, dan semacamnya? Lebih ke manfaat taktis daripada manfaat lain."[86]

Dua rakitan Fat Man sudah disiapkan dan dijadwalkan berangkat dari Kirtland Field ke Tinian pada tanggal 11 Agustus dan 14 Agustus,[211] dan Tibbets diminta LeMay kembali ke Albuquerque, New Mexico, untuk mengambilnya.[212] Di Los Alamos, para teknisi bekerja 24 jam tanpa henti untuk membentuk inti plutonium lainnya.[213] Meski dibentuk, inti tersebut masih perlu dipadatkan dan dilapisi sampai tanggal 16 Agustus.[214] Bom baru siap dipakai tanggal 19 Agustus. Namun demikian, karena tidak bisa menghubungi Marshall, Groves mengeluarkan perintah pada 13 Agustus bahwa inti bom tidak akan dikirimkan.[210]

Penyerahan diri dan pendudukan Jepang[sunting | sunting sumber]

Sampai 9 Agustus, dewan perang Jepang masih kukuh dengan empat syarat penyerahan dirinya. Pada hari itu pula, Hirohito memerintahkan Kōichi Kido untuk "mengendalikan situasi dengan sigap ... karena Uni Soviet telah menyatakan perang melawan kita." Lalu, ia mengadakan pertemuan Kekaisaran dan meminta menteri Shigenori Tōgō memberitahu Sekutu bahwa Jepang akan menerima ketentuan penyerahan diri Sekutu dengan satu syarat, ketentuan tersebut "tidak berisi tuntutan yang melawan keputusan prerogatif Yang Mulia sebagai penguasa berdaulat."[215]

Pada tanggal 12 Agustus, Kaisar memberitahu keluarganya seputar keputusan menyerah. Salah satu pamannya, Pangeran Asaka, kemudian bertanya apakah perang akan dilanjutkan bila kokutai tidak bisa dipertahankan. Hirohito menjawab, "Tentu saja."[216] Karena Sekutu membiarkan prinsip perlindungan Takhta Kekaisaran, Hirohito merekam pengumuman penyerahan dirinya pada tanggal 14 Agustus dan baru disiarkan di seluruh Jepang keesokan harinya meski sempat ada pemberontakan kecil oleh kaum militeris yang menolak untuk menyerah.[217]

Dalam pernyataannya, Hirohito menyinggung pengeboman atom:

Selain itu, saat ini musuh telah memiliki senjata baru dan mengerikan yang mampu melenyapkan nyawa orang-orang tak bersalah dan menimbulkan kerusakan tak ternilai. Bila kita terus melawan, bukan saja bangsa Jepang yang akan runtuh dan musnah, seluruh peradaban umat manusia juga akan musnah. Apabila hal demikian terjadi, bagaimana Kami menyelamatkan jutaan rakyat Kami, atau menyucikan diri Kami di hadapan para ruh Leluhur Kekaisaran Kami? Ini sebabnya Kami memerintahkan penerimaan syarat Deklarasi Bersama Negara-Negara Penguasa.[218]

Dalam "Pengumuman Kepada Tentara dan Pelaut" yang dikirimkan tanggal 17 Agustus, ia menekankan dampak serbuan Soviet atas keputusannya untuk menyerah dan tidak menyebutkan pengeboman apapun.[219] Hirohito bertemu Jenderal MacArthur tanggal 27 September dan mengatakan bahwa, "[p]erdamaian tidak tercipta sampai akhirnya pengeboman Hiroshima menciptakan situasi yang mungkin dramatis." Selain itu, pidato "Pengumuman Kepada Tentara dan Pelaut" yang ia sampaikan ke MacArthur bersifat pribadi, bukan politis, dan tidak pernah menyatakan bahwa campur tangan Soviet di Manchuria adalah alasan utama Jepang menyerah. Faktanya, sehari setelah pengeboman Nagasaki dan serbuan Soviet ke Manchuria, Hirohito memerintahkan para penasihatnya, terutama Kepala Sekretaris Kabinet Hisatsune Sakomizu, Kawada Mizuho, dan Masahiro Yasuoka, untuk menyusun pidato penyerahan diri. Dalam pidato Hirohito, beberapa hari sebelum disiarkan di radio tanggal 15 Agustus, ia menyampaikan tiga alasan utama untuk menyerah: pertahanan Tokyo tidak akan selesai diperkuat sebelum serbuan Amerika Serikat ke Jepang, Kuil Ise akan diduduki Amerika Serikat, dan senjata atom yang dikerahkan Amerika Serikat akan memusnahkan seluruh ras Jepang. Meski intervensi Soviet terjadi, Hirohito tidak menyebutkan Soviet sebagai salah satu faktor utama penyerahan diri Jepang.[220]

Penggambaran, tanggapan masyarakat, dan penyensoran[sunting | sunting sumber]

Kehidupan di antara reruntuhan Hiroshima bulan Maret dan April 1946. Film direkam oleh Letnan Daniel A. McGovern (sutradara) dan Harry Mimura (kamerawan) untuk proyek United States Strategic Bombing Survey.

Semasa perang, "ujaran anihilasionis dan eksterminasionalis" dibiarkan di seluruh lapisan masyarakat Amerika Serikat; menurut kedutaan besar Britania Raya di Washington, rakyat A.S. memandang rakyat Jepang sebagai "sekumpulan kutu tanpa nama".[221] Karikatur yang menggambarkan orang Jepang bukan manusia, e.g. monyet, sudah biasa waktu itu.[221] Jajak pendapat tahun 1944 soal tindakan yang harus diambil terhadap Jepang menunjukkan bahwa 13% masyarakat A.S. mendukung "pembunuhan" semua pria, wanita, dan anak-anak Jepang.[222][223]

Setelah bom Hiroshima berhasil meledak, Robert Oppenheimer menyampaikan pidato di Los Alamos "sambil mendekapkan tangannya layaknya juara tinju".[224] Vatikan tidak menanggapi dengan baik pengeboman tersebut; surat kabar L'Osservatore Romano menyatakan bahwa Vatikan kecewa karena para penemu bom tidak menghancurkan senjata tersebut demi kemaslahatan umat manusia.[225] Namun demikian, kabar pengeboman atom disambut meriah di A.S.; jajak pendapat di majalah Fortune pada akhir 1945 memperlihatkan bahwa sebagian kecil rakyat Amerika Serikat (22,7%) berharap bom atom dijatuhkan lagi di Jepang.[226][227] Tanggapan positif ini dibantu oleh citra yang diperlihatkan kepada masyarakat (terutama foto awan jamur yang dahsyat) dan penyensoran foto yang menampilkan mayat dan korban selamat yang cacat.[226]

Wilfred Burchett adalah wartawan pertama yang mengunjungi Hiroshima setelah bom diledakkan. Ia tiba sendirian menggunakan kereta api dari Tokyo pada tanggal 2 September, hari penyerahan diri resmi di atas kapal USS Missouri. Pesan kode Morse-nya dicetak oleh harian Daily Express di London tanggal 5 September 1945 dengan judul "The Atomic Plague". Ini merupakan laporan publik pertama yang menyebutkan dampak radiasi dan sisa nuklir.[228] Laporan Burchett tidak populer di kalangan militer Amerika Serikat. Badan sensor A.S. membungkam berita yang dikirimkan George Weller dari Chicago Daily News, dan menuduh Burchett terkena propaganda Jepang. Laurence mengatakan bahwa laporan penyakit radiasi tersebut adalah upaya Jepang untuk menjatuhkan semangat Amerika Serikat. Ia juga mengabaikan kesaksiannya sendiri mengenai penyakit radiasi Hiroshima yang diterbitkan satu pekan kemudian.[229]

Reruntuhan Hiroshima bulan Maret dan April 1946, direkam oleh Daniel A. McGovern dan Harry Mimura

Seorang anggota U.S. Strategic Bombing Survey, Letnan Daniel McGovern, membawa awak film untuk mendokumentasikan hasil pengeboman pada awal 1946.[230] Hasil rekaman mereka dijadikan film dokumenter berdurasi tiga jam berjudul The Effects of the Atomic Bombs Against Hiroshima and Nagasaki. Dokumenter ini menyertakan foto-foto dari rumah sakit yang menampilkan dampak bom terhadap tubuh manusia. Film ini juga menampilkan bangunan dan mobil terbakar, dan barisan tengkorak dan tulang di tanah. Film ini "dirahasiakan" pemerintah selama 22 tahun.[231] Waktu itu redaktur di Amerika Serikat sudah biasa menyensor foto orang mati dari film, majalah, dan surat kabar.[232] Film sepanjang 90,000 ft (27,000 m) yang direkam oleh tim kamerawan McGovern belum dirilis sepenuhnya pada tahun 2009. Menurut Greg Mitchell, lewat film dokumenter Original Child Bomb (2014), sebagian kecil rekaman tersebut berhasil ditunjukkan kepada rakyat Amerika Serikat "secara telanjang dan nyata sesuai yang dikehendaki para pembuatnya".[230]

Perusahaan film Nippon Eigasha mulai mengirimkan kamerawan ke Nagasaki dan Hiroshima bulan September 1945. Pada tanggal 24 Oktober 1945, seorang polisi militer A.S. menghentikan aktivitas perekaman oleh kamerawan Nippon Eigasha di Nagasaki. Seluruh film Nippon Eigasha disita oleh pemerintah Amerika Serikat. Film ini akhirnya dikembalikan atas permintaan pemerintah Jepang, dilepaskan ke publik, dan diselamatkan. Sejumlah film hitam-putih dirilis dan ditayangkan untuk pertama kalinya di Jepang dan Amerika Serikat pada tahun 1968 sampai 1970.[230] Penayangan rekaman kota pascaserangan dan penelitian dampak bom atom terhadap manusia dilarang semasa pendudukan Jepang. Sebagian besar informasi tersebut disensor sampai Perjanjian Perdamaian San Francisco yang mengalihkan kekuasaan pemerintahan ke pihak Jepang ditandatangani pada tahun 1951.[233]

Hanya informasi dampak senjata nuklir paling sensitif dan rinci yang disensor pada waktu itu. Tidak ada sensor untuk kesaksian yang ditulis sesuai kenyataan. Misalnya, buku Hiroshima yang ditulis oleh pemenang Hadiah Pulitzer John Hersey (awalnya diterbitkan dalam bentuk artikel di majalah The New Yorker)[234] tanggal 31 Agustus 1946, kabarnya diedarkan dalam bahasa Inggris di Tokyo pada Januari 1947 dan diterjemahkan ke bahasa Jepang tahun 1949.[235][236][237] Buku ini menceritakan kisah enam korban selamat sebelum pengeboman sampai beberapa bulan setelah bom Little Boy dijatuhkan.[234]

Korban pascaserangan[sunting | sunting sumber]

Film yang direkam di Hiroshima bulan Maret 1946 menampilkan korban penderita luka bakar parah

Pada musim semi 1948, Atomic Bomb Casualty Commission (ABCC) didirikan berdasarkan keputusan presiden Truman kepada National Academy of SciencesNational Research Council dengan tujuan melakukan penyelidikan mengenai dampak radiasi terhadap penyintas di Hiroshima dan Nagasaki.[238] Salah satu penelitian pertama yang dilakukan ABCC adalah kehamilan di Hiroshima dan Nagasaki, dan di kota kendali Kure yang terletak 18 mil (29 km) di selatan Hiroshima, untuk mempelajari kondisi dan hasil kehamilan akibat paparan radiasi.[239] Penelitian yang dipimpin Dr. James V. Neel ini menemukan bahwa jumlah kecacatan kelahiran di kalangan anak-anak penyintas yang hamil saat pengeboman tidak terlalu tinggi.[240] National Academy of Sciences mempertanyakan prosedur Neel yang tidak menyaring populasi Kure atas dugaan paparan radiasi.[241] Di antara kecacatan kelahiran yang diamati peneliti, jumlah kasus malformasi otak di Nagasaki dan Hiroshima, termasuk mikroensefalus dan anensefali, lebih banyak 2,75 kali lipat daripada jumlah kasus di Kure.[242][243]

Pada tahun 1985, genetikawan manusia dari Universitas Johns Hopkins James F. Crow mempelajari penelitian Neel dan membenarkan bahwa jumlah kecacatan kelahiran di Hiroshima dan Nagasaki tidak terlalu tinggi.[244] Banyak anggota ABCC dan penggantinya, Radiation Effects Research Foundation (RERF), yang masih mencari potensi kecacatan kelahiran atau penyebab lain di kalangan penyintas beberapa puluh tahun kemudian, namun gagal menemukan bukti persebaran kecacatan di kalangan penyintas.[245][246] Meski penelitian Neel menemukan sedikitnya jumlah kecacatan kelahiran, sejarawan Ronald E. Powaski menulis bahwa Hiroshima mengalami "peningkatan jumlah kelahiran mati, kecacatan kelahiran, dan kematian bayi" setelah pengeboman atom.[247] Neel juga meneliti masa hidup anak-anak yang selamat dari pengeboman Hiroshima dan Nagasaki. Ia melaporkan bahwa antara 90 sampai 95 persen anak-anak tersebut masih hidup 50 tahun kemudian.[245]

Sekitar 1.900 korban tewas akibat kanker dapat ditelusuri penyebabnya pada efek bom atom. Kajian epidemiologi oleh RERF menyatakan bahwa sejak tahun 1950 sampai 2000, 46% penderita leukemia yang meninggal dan 11% penderita kanker padat yang meninggal di kalangan penyintas bom diakibatkan oleh radiasi bom. Persentase tersebut mewakili 200 penderita leukemia dan 1.700 penderita kanker padat.[248]

Hibakusha[sunting | sunting sumber]

A rectangular column rises above a dark stone base with Japanese writing on it. It sits atop a grass mound with is surrounded by alternating circles of stone path and grass. The is a wall around the whole monument, and bushes beyond.
Panorama monumen yang menandai hiposentrum atau titik nol ledakan bom atom di langit Nagasaki

Para penyintas (korban selamat) pengeboman atom disebut hibakusha (被爆者?, pengucapan bahasa Jepang: [çiβa̠kɯ̥ᵝɕʲa̠]), kata berbahasa Jepang yang secara harafiah berarti "orang terdampak ledakan". Per 31 Maret 2015, 183.519 hibakusha diakui oleh pemerintah Jepang; sebagian besar di antaranya menetap di Jepang.[249] Pemerintah Jepang mengakui bahwa 1% di antara mereka menderita penyakit yang diakibatkan oleh radiasi.[250] Tugu peringatan di Hiroshima dan Nagasaki bertuliskan daftar nama para hibakusha yang diketahui meninggal setelah pengeboman. Nama hibakusha terus bertambah setiap tahunnya pada tanggal peringatan pengeboman Hiroshima dan Nagasaki. Pada Agustus 2015, di tugu ini tercantum lebih dari 460.000 nama hibakusha; 297.684 di Hiroshima[251] dan 168.767 di Nagasaki.[252]

Hibakusha bersama anak-anaknya merupakan (dan masih menjadi) korban diskriminasi di Jepang karena masyarakat tidak tahu akibat dari penyakit radiasi. Sebagian besar masyarakat Jepang percaya bahwa penyakit radiasi dapat diturunkan dan bahkan menular.[253] Diskriminasi tetap terjadi walaupun sebenarnya tidak ada kenaikan jumlah kecacatan kelahiran atau malformasi kongenital di kalangan anak-anak yang dilahirkan oleh penyintas pengeboman Hiroshima dan Nagasaki.[254] Penelitian dampak psikologis jangka panjang terhadap para penyintas menemukan bahwa meski 17–20 tahun sudah berlalu sejak pengeboman, kemungkinan gejala kegelisahan dan somatisasi di kalangan penyintas justru lebih tinggi daripada tahun-tahun sebelumnya.[255]

Penyintas ganda[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 24 Maret 2009, pemerintah Jepang secara resmi mengakui Tsutomu Yamaguchi sebagai hibakusha ganda. Ia diketahui sedang dalam perjalanan bisnis dan berada 3 km (1.9 mil) dari titik nol di Hiroshima saat Little Boy meledak. Ia mengalami luka bakar serius di sisi kirinya dan menginap di Hiroshima. Ia tiba di kota asalnya, Nagasaki, tanggal 8 Agustus, sehari sebelum Fat Man dijatuhkan. Ia terpapar sisa radiasi saat seadng mencari kerabat keluarganya. Ia merupakan penyintas dua pengeboman atom pertama yang secara resmi diakui pemerintah Jepang.[256] Yamaguchi meninggal dunia tanggal 4 Januari 2010 pada usia 93 tahun setelah berjuang melawan kanker perut.[257]

Film dokumenter Twice Survived: The Doubly Atomic Bombed of Hiroshima and Nagasaki (2006) mendokumentasikan 165 nijū hibakusha (korban terdampak ledakan ganda) dan ditayangkan di Perserikatan Bangsa-Bangsa.[258]

Penyintas Korea[sunting | sunting sumber]

Semasa perang, Jepang membawa kurang lebih 670.000 penduduk Korea ke Jepang untuk dijadikan tenaga kerja paksa.[259] Sekitar 20.000 orang Korea tewas di Hiroshima dan 2.000 lainnya tewas di Nagasaki. Satu dari tujuh korban Hiroshima diperkirakan merupakan keturunan Korea. Selama sekian tahun, etnis Korea kesulitan mendapatkan pengakuan sebagai korban bom atom dan tidak mendapat tunjangan kesehatan. Sebagian besar kasus ini diselesaikan lewat tuntutan hukum.[260]

Perdebatan seputar pengeboman[sunting | sunting sumber]

Bom atom bukan saja senjata penghancur yang mengerikan; [bom atom juga] merupakan senjata psikologis.
—Henry L. Stimson, 1947[261]
A shot along a river. There is a bridge in the distance, and a ruined domed building in the middle distance. People walk along the footpath that runs parallel to the river
Warga Hiroshima berjalan melewati Tugu Perdamaian Hiroshima, gedung terdekat dari titik nol yang selamat dari ledakan bom atom

Peran pengeboman dalam penyerahan diri Jepang dan pembenaran etis oleh Amerika Serikat telah menjadi topik perdebatan di kalangan ilmuwan dan masyarakat selama bertahun-tahun. J. Samuel Walker menulis dalam tinjauan historiografinya bulan April 2005, "kontroversi seputar penggunaan bom tampaknya masih akan terus berlanjut." Ia menulis bahwa, "permasalahan mendasar yang memecah belah para ilmuwan selama nyaris empat puluh tahun adalah perlu tidaknya penggunaan bom demi meraih kemenangan perang di Pasifik sesuai yang diinginkan Amerika Serikat."[262]

Para pendukung umumnya menegaskan bahwa kedua peristiwa pengeboman memicu penyerahan diri Jepang dan mencegah jatuhnya korban di kedua sisi pada masa Operasi Downfall. Salah satu kalimat terkenal, "Seratus juta orang [penduduk Kekaisaran Jepang] siap mati untuk Kaisar dan Bangsanya,"[263] berfungsi sebagai slogan pemersatu bangsa, namun kalimat tersebut sebenarnya merupakan pendamping frasa "sepuluh ribu tahun".[264] Dalam Memoirs yang ditulis Truman tahun 1955, "ia menyatakan bahwa bom atom mungkin telah menyelamatkan setengah juta prajurit Amerika Serikat—perkiraan jumlah korban serbuan Sekutu ke Jepang yang rencananya dilaksanakan bulan November. Stimson berbicara soal menyelamatkan satu juga prajurit A.S., dan Churchil berbicara soal menyelamatkan satu juta prajurit A.S. dan setengah juta prajurit Britania."[265] Para ilmuwan memaparkan sejumlah skenario alternatif yang dapat mengakhiri perang tanpa invasi, tetapi skenario tersebut malah akan menewaskan banyak warga Jepang.[266] Para pendukung juga merujuk pada perintah Kementerian Perang Jepang tanggal 1 Agustus 1944 yang memerintahkan eksekusi tahanan perang Sekutu apabila perkemahan tahanan perang berubah menjadi zona tempur.[267]

Para penentang pengeboman menyebutkan beberapa alasan: keyakinan bahwa bom atom pada dasarnya tidak bermoral, pengeboman dapat dikategorikan sebagai kejahatan perang, pengeboman atom tidak perlu dilakukan dari sudut pandang militer, pengeboman atom tergolong terorisme negara,[268] dan pengeboman dipicu oleh rasisme dan dehumanisasi terhadap bangsa Jepang. Pandangan lainnya yang populer di kalangan kritikus pengeboman dipaparkan oleh Gar Alperovitz pada tahun 1965 dan menjadi pendapat tetap di buku-buku teks sejarah sekolah Jepang. Pandangan tersebut menjelaskan diplomasi atom: Amerika Serikat memakai senjata nuklir untuk mengintimidasi Uni Soviet pada tahap-tahap awal Perang Dingin.[269] Pengeboman atom merupakan bagian dari kampanye pengeboman biasa (konvensional) yang sama parahnya. Pengeboman biasa dibarengi pemblokiran laut dan kejatuhan Jerman (yang mengakibatkan perpindahan pasukan) akan membuat Jepang menyerah pada akhirnya. Ketika Amerika Serikat menjatuhkan bom atom di Nagasaki tanggal 9 Agustus 1945, Uni Soviet melancarkan serangan kejutan yang melibatkan 1,6 juta tentara melawan Tentara Kwantung di Manchuria. Menurut sejarawan Jepang, Tsuyoshi Hasegawa, "masuknya Soviet ke kancah perang memainkan peran yang lebih besar dalam penyerahan diri Jepang daripada pengeboman atom karena [serbuan Soviet] memupuskan harapan Jepang untuk mengakhiri perang lewat mediasi Moskwa".[270]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Giangreco 2009, hlm. 2–3, 49–51.
  2. ^ Williams 1960, hlm. 307.
  3. ^ Williams 1960, hlm. 532.
  4. ^ Williams 1960, hlm. 527.
  5. ^ Long 1963, hlm. 48–49.
  6. ^ Coox 1969, hlm. 2540–2544.
  7. ^ Giangreco 2009, hlm. 32–34.
  8. ^ Giangreco 2009, hlm. 125–130.
  9. ^ Giangreco 2009, hlm. 169–171.
  10. ^ Giangreco 2009, hlm. 45–48.
  11. ^ Giangreco 2009, hlm. 21.
  12. ^ Giangreco 2009, hlm. 70–72.
  13. ^ Giangreco 2009, hlm. 121–124.
  14. ^ "The Final Months of the War With Japan. Part III (note 24)". Central Intelligence Agency. Diakses tanggal December 17, 2013. 
  15. ^ Carroll 2007, hlm. 48.
  16. ^ Drea 1992, hlm. 202–225.
  17. ^ Giangreco 2009, hlm. 98–99.
  18. ^ Frank 1999, hlm. 340.
  19. ^ a b Giangreco 2009, hlm. 112.
  20. ^ Schaffer 1985, hlm. 164–165.
  21. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 4.
  22. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 22–24.
  23. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 169–175.
  24. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 29–31.
  25. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 507–509.
  26. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 514–521.
  27. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 548–551.
  28. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 536–545.
  29. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 558–560.
  30. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 566.
  31. ^ Sandler 2001, hlm. 24–26.
  32. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 574–576.
  33. ^ "March 9, 1945: Burning the Heart Out of the Enemy". Condé Nast. March 9, 2011. Diakses tanggal August 8, 2011. 
  34. ^ Laurence M. Vance (August 14, 2009). "Bombings Worse than Nagasaki and Hiroshima". The Future of Freedom Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 13, 2012. Diakses tanggal August 8, 2011. 
  35. ^ Joseph Coleman (March 10, 2005). "1945 Tokyo Firebombing Left Legacy of Terror, Pain". CommonDreams.org. Associated Press. Diakses tanggal August 8, 2011. 
  36. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 608–610.
  37. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 568–570.
  38. ^ Edwards 1996, hlm. 83.
  39. ^ Werrell 1996, hlm. 250.
  40. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 614–617.
  41. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 642–643.
  42. ^ Kerr 1991, hlm. 207.
  43. ^ Yuki Tanaka and Marilyn B. Young, "Bombing Civilians: A Twentieth Century History."(New York: New Press, 2009), 5,84–85, 117.
  44. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 653–658.
  45. ^ Coox 1994, hlm. 412–414.
  46. ^ Coox 1994, hlm. 422.
  47. ^ Zaloga & Noon 2010, hlm. 54.
  48. ^ Zaloga & Noon 2010, hlm. 58–59.
  49. ^ Giangreco 2009, hlm. 79–80.
  50. ^ Coox 1994, hlm. 429.
  51. ^ Jones 1985, hlm. 7.
  52. ^ Jones 1985, hlm. 12.
  53. ^ Gowing 1964, hlm. 40-43, 76-79.
  54. ^ Roosevelt, Frankin D; Churchill, Winston (August 19, 1943). "Quebec Agreement". atomicarchive.com. 
  55. ^ Edwards, Gordon. "Canada's Role in the Atomic Bomb Programs of the United States, Britain, France and India". Canadian Coalition for Nuclear Responsibility. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 13, 2007. Diakses tanggal December 4, 2007. 
  56. ^ Jones 1985, hlm. 89.
  57. ^ Jones 1985, hlm. 82-84.
  58. ^ Jones 1985, hlm. 522.
  59. ^ Jones 1985, hlm. 511–516.
  60. ^ Grunden 1998, hlm. 50–52.
  61. ^ "Factsheets: 509th Operational Group". Air Force Historical Studies Office. Diakses tanggal December 25, 2011. 
  62. ^ "History of 509th Composite Group – 313th Bombardment Wing – Twentieth Air Force – Activation to August 15, 1945" (PDF). Tinian: 509th CG (AFHRA archived). 1945. pp. 8–9. Diakses tanggal February 1, 2012. 
  63. ^ Tibbets 1998, hlm. 163, 167–168.
  64. ^ "Minutes of 3rd Target Committee Meeting 28 May 1945" (PDF). National Archives. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal August 9, 2006. Diakses tanggal August 9, 2006. 
  65. ^ Campbell 2005, hlm. 25.
  66. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 706.
  67. ^ Campbell 2005, hlm. 14–15.
  68. ^ "History of 509th Composite Group – 313th Bombardment Wing – Twentieth Air Force – Activation to 15 August 1945" (PDF). Tinian: Air Force Historical Research Agency. 1945. pp. 17–22. Diakses tanggal February 1, 2012. 
  69. ^ Campbell 2005, hlm. 100.
  70. ^ Christman 1998, hlm. 176.
  71. ^ Jones 1985, hlm. 528–529.
  72. ^ a b c d "Atomic Bomb: Decision—Target Committee, May 10–11, 1945". Diarsipkan dari versi asli tanggal August 8, 2005. Diakses tanggal August 6, 2005. 
  73. ^ Reischauer 1986, hlm. 101.
  74. ^ Kelly, Jason M. (2012). "Why Did Henry Stimson Spare Kyoto from the Bomb?: Confusion in Postwar Historiography". Journal of American-East Asian Relations 19: 183–203. 
  75. ^ a b Jones 1985, hlm. 529.
  76. ^ Hasegawa 2006, hlm. 67–68.
  77. ^ Hasegawa 2006, hlm. 149–150.
  78. ^ a b Jones 1985, hlm. 530.
  79. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 712–713.
  80. ^ "Pages from President Truman's diary, July 17, 18, and 25, 1945". Harry S. Truman Library & Museum. Diakses tanggal December 16, 2013. 
  81. ^ Frank 1999, hlm. 255–256.
  82. ^ Compton 1956, hlm. 240.
  83. ^ Compton 1956, hlm. 238–239.
  84. ^ Frank 1999, hlm. 255–260.
  85. ^ Newman 1995, hlm. 86.
  86. ^ a b c d "The Atomic Bomb and the End of World War II, A Collection of Primary Sources" (PDF). National Security Archive Electronic Briefing Book No. 162. George Washington University. August 13, 1945. 
  87. ^ Williams, Josette H. "The Information War in the Pacific, 1945: Paths to Peace". Central Intelligence Agency. 
  88. ^ a b Craven & Cate 1953, hlm. 656.
  89. ^ Frank 1999, hlm. 153.
  90. ^ a b McNelly 2000, hlm. 138.
  91. ^ a b c Lifton 1991, hlm. 17.
  92. ^ 空襲予告ビラ、高山市民が保管 市内で展示 [Air Raid Notice] (dalam Japanese). 岐阜新聞社 (Gifu Shinbunsha (Open Library)). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-12. Diakses tanggal January 31, 2013. 
  93. ^ Bungei 1981, hlm. 215.
  94. ^ Bradley 1999, hlm. 103.
  95. ^ Miller 1986, hlm. 43.
  96. ^ Frank 1999, hlm. 233–234. Makna mokusatsu dapat berarti "mengabaikan" atau "menghina".
  97. ^ Bix 1996, hlm. 290.
  98. ^ Asada 1996, hlm. 39.
  99. ^ Gowing 1964, hlm. 372.
  100. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 326, 356, 370.
  101. ^ Hoddeson et al. 1993, hlm. 262.
  102. ^ a b Hoddeson et al. 1993, hlm. 265.
  103. ^ Coster-Mullen 2012, hlm. 30.
  104. ^ Coster-Mullen 2012, hlm. 45.
  105. ^ Campbell 2005, hlm. 38–40.
  106. ^ Giangreco 2009, hlm. 64–65, 163.
  107. ^ Goldstein, Dillon & Wenger 1995, hlm. 41.
  108. ^ Giangreco 2009, hlm. 70, 163.
  109. ^ a b c Zaloga & Noon 2010, hlm. 59.
  110. ^ United States Strategic Bombing Survey (June 1946). "U. S. Strategic Bombing Survey: The Effects of the Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki". nuclearfiles.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 11, 2004. Diakses tanggal July 26, 2009. 
  111. ^ Groves 1962, hlm. 316.
  112. ^ a b c Frank 1999, hlm. 263.
  113. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 38.
  114. ^ a b "Frequently Asked Questions #1". Radiation Effects Research Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 19, 2007. Diakses tanggal September 18, 2007. 
  115. ^ Bodden 2007, hlm. 20.
  116. ^ Preston 2005, hlm. 262.
  117. ^ Fiévé & Waley 2003, hlm. 330.
  118. ^ Rotter 2008, hlm. 267.
  119. ^ a b "509th Timeline: Inception to Hiroshima". The Atomic Heritage Foundation. Diakses tanggal May 5, 2007. 
  120. ^ "Timeline #2 – the 509th; The Hiroshima Mission". The Atomic Heritage Foundation. Diakses tanggal May 4, 2007. 
  121. ^ Dietz & Van Kirk 2012, hlm. 462.
  122. ^ Dietz & Van Kirk 2012, hlm. 467.
  123. ^ Lewis & Tolzer 1957, hlm. 72.
  124. ^ "Timeline #2- the 509th; The Hiroshima Mission". The Atomic Heritage Foundation. Diakses tanggal May 5, 2007. 
  125. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 391–392.
  126. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 414.
  127. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 415.
  128. ^ Allen 1969, hlm. 2566.
  129. ^ Malik 1985, hlm. 4.
  130. ^ a b c Kerr et al 2005, hlm. 42–43.
  131. ^ Malik 1985 describes how various values were recorded for the B-29's altitude at the moment of bomb release over Hiroshima. The strike report said 30,200 ft, the official history said 31,600 ft, Commander Parson's log entry was 32,700 ft, and the navigator's log was 31,060 ft—the latter possibly an error transposing two digits. A later calculation using the indicated atmospheric pressure arrived at the figure of 32,200 ft.
    Similarly, several values have been reported as the altitude of the Little Boy bomb at the moment of detonation. Published sources vary in the range of 1,800 to 2,000 ft (550 to 610 m) above the city. The device was set to explode at 1,885 ft (575 m), but this was approximate. Malik 1985 uses the figure of 1,903 ft (580 m) plus or minus 50 ft (15 m), determined after data review by Hubbell et al 1969. Radar returns from the tops of multistory buildings near the hypocenter may have triggered the detonation at a somewhat higher altitude than planned. Kerr et al (2005) found that a detonation altitude of 600 m (1,968.5 ft), plus or minus 20 m (65.6 ft), gave the best fit for all the measurement discrepancies.
  132. ^ "The Atomic Bombing of Hiroshima, Aug 6, 1945". United States Department of Energy. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2010. Diakses tanggal June 25, 2010. 
  133. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 423. 427.
  134. ^ "The Bomb-"Little Boy"". The Atomic Heritage Foundation. Diakses tanggal May 5, 2007. 
  135. ^ a b "Radiation Dose Reconstruction U.S. Occupation Forces in Hiroshima and Nagasaki, Japan, 1945–1946 (DNA 5512F)" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal June 24, 2006. Diakses tanggal June 9, 2006. 
  136. ^ Frank 1999, hlm. 264–265.
  137. ^ "Hiroshima and Nagasaki Bombing – Facts about the Atomic Bomb". Hiroshimacommittee.org. Diakses tanggal August 11, 2013. 
  138. ^ 2. Hiroshima. "U. S. Strategic Bombing Survey: The Effects of the Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki, June 19, 1946. President's Secretary's File, Truman Papers.". Harry S. Truman Presidential Library and Museum. p. 6. Diakses tanggal March 15, 2009. 
  139. ^ Effort and Results. "U. S. Strategic Bombing Survey: The Effects of the Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki, June 19, 1946. President's Secretary's File, Truman Papers.". Harry S. Truman Presidential Library and Museum. p. 37. Diakses tanggal March 15, 2009. 
  140. ^ "Statements by China and the United States of America during the Inscription of the Hiroshima Peace Memorial (Genbaku Dome)". UNESCO. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 29, 2005. Diakses tanggal August 6, 2005. 
  141. ^ 2. Hiroshima. "U.S. Strategic Bombing Survey: The Effects of the Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki, June 19, 1946. President's Secretary's File, Truman Papers.". Harry S. Truman Library & Museum. p. 9. Diakses tanggal March 15, 2009. 
  142. ^ a b Ham 2011, hlm. 330.
  143. ^ "Special Exhibit 3". Museum Tugu Perdamaian Hiroshima. Diakses tanggal August 30, 2010. 
  144. ^ Kato, Toru (June 4, 1999). "A Short-Sighted Parrot". Geocities.jp. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 9, 2009. Diakses tanggal March 25, 2009. 
  145. ^ ""Hiroshima – 1945 & 2007" by Lyle (Hiroshi) Saxon, Images Through Glass, Tokyo". NEC Biglobe. August 6, 1945. Diakses tanggal April 21, 2013. 
  146. ^ "Hiroshima: A Visual Record". JapanFocus. Diakses tanggal April 21, 2013. 
  147. ^ "Testimony of Akiko Takakura". Atomic Archive. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 16, 2007. Diakses tanggal April 30, 2007. 
  148. ^ 2. Hiroshima. "U. S. Strategic Bombing Survey: The Effects of the Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki, June 19, 1946. President's Secretary's File, Truman Papers.". Harry S. Truman Presidential Library and Museum. p. 7. Diakses tanggal March 15, 2009. 
  149. ^ Ham 2011, hlm. 330–331.
  150. ^ Ham 2011, hlm. 325.
  151. ^ "Memories of Hiroshima and Nagasaki". The Asahi Shimbun. Diakses tanggal March 18, 2014. 
  152. ^ a b Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 443–444.
  153. ^ "Heart of Hiroshima Wiped Out as by Giant Bulldozer". Advocate (Burnie, Tas. : 1890 – 1954) (Burnie, Tasmania: National Library of Australia). August 9, 1945. p. 1. Diakses tanggal September 17, 2013. 
  154. ^ Ham 2011, hlm. 333.
  155. ^ "Americans Killed by Atomic Bomb to be Honored in Hiroshima". Allgov.com. June 4, 2009. Diakses tanggal December 28, 2012. 
  156. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 444–445.
  157. ^ 1978 US diplomatic cable analyzing a news report about the 8 POW killed in Hiroshima
  158. ^ Knebel & Bailey 1960, hlm. 175–201
  159. ^ a b c "The Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki". The Manhattan Engineer District. June 29, 1946. Diakses tanggal January 10, 2013. 
  160. ^ a b "OWI Pacific Psyop Six Decades ago". Herbert A. Friedman. 
  161. ^ "Nagasaki Atomic Bomb Museum" (PDF). 
  162. ^ "Statement by the President Announcing the Use of the A-Bomb at Hiroshima". Harry S. Truman Presidential Library and Museum. August 6, 1945. Diakses tanggal April 2, 2015. 
  163. ^ Bix 1996, hlm. 512.
  164. ^ Slavinskiĭ 2004, hlm. 153–154.
  165. ^ Frank 1999, hlm. 288–289.
  166. ^ Hoyt 2001, hlm. 401.
  167. ^ a b Frank 1999, hlm. 283–284.
  168. ^ a b Russ 1990, hlm. 64–65.
  169. ^ Groves 1962, hlm. 342.
  170. ^ Radio Report to the American People on the Potsdam Conference by President Harry S. Truman, Delivered from the White House at 10 p.m, August 9, 1945
  171. ^ a b "U.S. Strategic Bombing Survey: The Effects of the Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki, June 19, 1946. President's Secretary's File, Truman Papers.". Harry S. Truman Library & Museum. p. 15. Diakses tanggal December 21, 2012. 
  172. ^ Groves 1962, hlm. 309.
  173. ^ Johnston, Robert. "Nagasaki atomic bombing, 1945". Diakses tanggal February 26, 2013. 
  174. ^ Thomas & Morgan-Witts 1977, hlm. 353–354.
  175. ^ Sherwin 2003, hlm. 233–23.
  176. ^ Campbell 2005, hlm. 114.
  177. ^ Campbell 2005, hlm. 32.
  178. ^ a b c "Timeline #3- the 509th; The Nagasaki Mission". The Atomic Heritage Foundation. Diakses tanggal May 5, 2007. 
  179. ^ Sweeney, Antonucci & Antonucci 1997, hlm. 204–205.
  180. ^ "The Story of Nagasaki". Diakses tanggal March 29, 2013. 
  181. ^ Sweeney, Antonucci & Antonucci 1997, hlm. 212.
  182. ^ Craven & Cate 1953, hlm. 720.
  183. ^ "Steel mill worker reveals blocking view of U.S. aircraft on day of Nagasaki atomic bombing". Mainichi Weekly. Diakses tanggal July 29, 2014. 
  184. ^ Sweeney, Antonucci & Antonucci 1997, hlm. 179, 213–215.
  185. ^ "Spitzer Personal Diary Page 25 (CGP-ASPI-025)". The Atomic Heritage Foundation. Diakses tanggal May 5, 2007. 
  186. ^ Chun 2008, hlm. 70.
  187. ^ Hoddeson et al. 1993, hlm. 295.
  188. ^ "Stories from Riken" (PDF). Diakses tanggal April 30, 2007. 
  189. ^ Kerr et al 2005, hlm. 43, 46.
  190. ^ Wainstock 1996, hlm. 92.
  191. ^ "The Atomic Bomb". Pbs.org. Diakses tanggal November 4, 2010. 
  192. ^ Groves 1962, hlm. 346.
  193. ^ Sweeney, Antonucci & Antonucci 1997, hlm. 222–226.
  194. ^ Laurence, William L.. "Eyewitness Account of Atomic Bomb Over Nagasaki". National Science Digital Library. Diakses tanggal March 28, 2013. 
  195. ^ Campbell 2005, hlm. 222.
  196. ^ Campbell 2005, hlm. 184.
  197. ^ Ham 2011, hlm. 367.
  198. ^ Sklar 1984, hlm. 56–60.
  199. ^ Sodei 1998, hlm. ix.
  200. ^ Rezelman, David; F.G. Gosling; Terrence R. Fehner (2000). "The atomic bombing of Nagasaki". The Manhattan Project: An Interactive History. U.S. Department of Energy. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 30, 2007. Diakses tanggal September 18, 2007. 
  201. ^ "Nagasaki's Mayor Slams U.S. for Nuke Arsenal". Fox News. Associated Press. August 9, 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 1, 2007. Diakses tanggal September 18, 2007. 
  202. ^ a b "Hiroshima, Nagasaki, and Subsequent Weapons Testing". World Nuclear Association. May 2010. Diakses tanggal July 10, 2014. 
  203. ^ Alperovitz & Tree 1996, hlm. 534.
  204. ^ "Nagasaki memorial adds British POW as A-bomb victim". The Japan Times. August 9, 1945. Diakses tanggal January 9, 2009. 
  205. ^ "Two Dutch POWs join Nagasaki bomb victim list". The Japan Times. August 9, 1945. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 20, 2005. Diakses tanggal January 9, 2009. 
  206. ^ "How Effective Was Navajo Code? One Former Captive Knows". News from Indian Country. August 1997. Diakses tanggal September 15, 2013. 
  207. ^ "POW's Remarkable Escapes in Nagasaki". The Argus (Melbourne: National Library of Australia). September 19, 1945. p. 20. Diakses tanggal February 22, 2014. 
  208. ^ "Nagasaki marks tragic anniversary". People's Daily. August 10, 2005. Diakses tanggal April 14, 2007. 
  209. ^ Nagasaki "U.S. Strategic Bombing Survey: The Effects of the Atomic Bombings of Hiroshima and Nagasaki, June 19, 1946. President's Secretary's File, Truman Papers.". Harry S. Truman Library & Museum. p. 19. Diakses tanggal February 13, 2013. 
  210. ^ a b Bernstein, Barton J. (Spring 1991). "Eclipsed by Hiroshima and Nagasaki: Early Thinking about Tactical Nuclear Weapons". International Security 15 (4): 149–173. ISSN 0162-2889. JSTOR 2539014. 
  211. ^ Hoddeson et al. 1993, hlm. 396–397.
  212. ^ Terkel, Studs (November 1, 2007). "Paul Tibbets Interview". Aviation Publishing Group. Diakses tanggal January 2, 2012. 
  213. ^ "Lawrence Litz's Interview (2012)". Manhattan Project Voices. Diakses tanggal February 27, 2015. 
  214. ^ Wellerstein, Alex (August 16, 2013). "The Third Core's Revenge". Restricted Data. Diakses tanggal January 27, 2015. 
  215. ^ Kido & Yoshitake 1966, hlm. 1223.
  216. ^ Fujiwara 1991, hlm. 129.
  217. ^ Frank 1999, hlm. 316–319.
  218. ^ "Imperial Rescript ending war – What Hirohito really said in his acceptance speech". translated by William Wetherall. Yosha Research. Diakses tanggal September 15, 2013. 
  219. ^ "Emperor Hirohito's Surrender Rescript to Japanese Troops". Taiwan Document Project. Diakses tanggal September 15, 2013. 
  220. ^ Harvey 2007, hlm. 234–240.
  221. ^ a b Gordin 2007, hlm. 231.
  222. ^ Bagby 1999, hlm. 135.
  223. ^ Feraru 1950, hlm. 101.
  224. ^ Monk 2012, hlm. 450.
  225. ^ "Vatican Regrets Inventors Did Not Destroy Bomb". The Miami News. Associated Press. August 7, 1945. pp. 1–A. Diakses tanggal August 22, 2013. 
  226. ^ a b Hixson 2002, hlm. 239.
  227. ^ White 1995, hlm. 1–8.
  228. ^ Burchett 2004, hlm. 10–25.
  229. ^ Goodman, Amy; Goodman, David (August 5, 2005). "The Hiroshima Cover-Up". The Baltimore Sun. Diakses tanggal September 15, 2013. 
  230. ^ a b c Greg Mitchell (August 7, 2009). "The Great Hiroshima Cover-Up". Huffington Post. Diakses tanggal April 26, 2011. 
  231. ^ Moore 1995, hlm. 73.
  232. ^ Hein & Selden 1997, hlm. 25–26.
  233. ^ Ishikawa & Swain 1981, hlm. 5.
  234. ^ a b Angell, Roger (July 31, 1995). "Hersey and History". The New Yorker. From the Archives. p. 66. 
  235. ^ Richie, Donald (August 16, 2013). "The pure horror of Hiroshima". The Japan Times. Diakses tanggal October 12, 2013. 
  236. ^ Sharp 2000, hlm. 434–452.
  237. ^ Michaub, Jon (June 8, 2010). "Eighty-Five from the Archive: John Hersey". The New Yorker. Diakses tanggal February 3, 2014. 
  238. ^ Putnam, Frank W. "The Atomic Bomb Casualty Commission in Retrospect". National Academy of Sciences. Diakses tanggal January 31, 2014. 
  239. ^ "The Radiation Effects Research Foundation Website". Rerf.or.jp. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 8, 2009. Diakses tanggal March 25, 2009. 
  240. ^ Voosen, Paul (April 11, 2011). "Nuclear Crisis: Hiroshima and Nagasaki cast long shadows over radiation science". E&E News. Diakses tanggal December 22, 2013. 
  241. ^ Johnston 2008, hlm. 143.
  242. ^ McCormack 2008, hlm. 56.
  243. ^ "Birth defects among the children of atomic-bomb survivors (1948–1954)". Radiation Effects Research Foundation. Diakses tanggal December 22, 2013. 
  244. ^ Krimsky & Shorett 2005, hlm. 118.
  245. ^ a b "The American Spectator, Volume 35". Saturday Evening Club. 2002. p. 57. 
  246. ^ "Data India". Press Institute of India. 2008. p. 697. 
  247. ^ Powaski 1987, hlm. 27.
  248. ^ "Frequently Asked Questions #2". Radiation Effects Research Foundation. Diakses tanggal March 2, 2014. 
  249. ^ "Hiroshima marks 70th anniversary of A-bombing". Yomiuri Shimbun. August 6, 2015. Diakses tanggal 2015-08-09. 
  250. ^ "Relief for A-bomb victims". The Japan Times. August 15, 2007. Diakses tanggal October 2, 2007. 
  251. ^ Yamamoto, Arata (August 5, 2015). "Hiroshima Marks 70th Anniversary of Atom Bomb With Prayers and Tears". NBC News. Diakses tanggal 2015-08-09. 
  252. ^ Johnston, Eric (August 9, 2015). "Nagasaki bombing remembered, but doubts emerge over anti-war, anti-nuke policy". The Japan Times. Diakses tanggal 2015-08-09. 
  253. ^ "Prejudice haunts atomic bomb survivors". Japan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 10, 2007. Diakses tanggal August 25, 2007. 
  254. ^ "Birth defects among the children of atomic-bomb survivors (1948–1954)". Radiation Effects Research Foundation (RERF). Formerly known as the Atomic Bomb Casualty Commission (ABCC). Diakses tanggal February 2, 2014. 
  255. ^ Michiko Yamada; Shizue Izumi (2002). "Psychiatric sequelae in atomic bomb survivors in Hiroshima and Nagasaki two decades after the explosions". Social Psychiatry and Psychiatric Epidemiology (Springer) 37 (9): 409–415. doi:10.1007/s00127-002-0572-5. Diakses tanggal March 7, 2014. 
  256. ^ "Japan Confirms First Double A-Bomb Survivor". News.sky.com. Diakses tanggal November 4, 2010. 
  257. ^ "Man who survived two atom bombs dies". CNN. January 8, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2010. Diakses tanggal January 8, 2010. 
  258. ^ "Twice Bombed, Twice Survived: Film Explores Untold Stories from Hiroshima & Nagasaki". Columbia University. August 2, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2009. Diakses tanggal March 31, 2009. 
  259. ^ Gruhl 2007, hlm. 111.
  260. ^ Palmer, David (February 20, 2008). "Korean Hibakusha, Japan's Supreme Court and the International Community: Can the U.S. and Japan Confront Forced Labor and Atomic Bombing?". Asia-Pacific Journal. Diakses tanggal January 3, 2012. 
  261. ^ "Least Abhorrent Choice". Time. February 3, 1947. 
  262. ^ Walker 2005, hlm. 334.
  263. ^ Jowett & Andrew 2002, hlm. 23–24.
  264. ^ Brooks & Stanley 2007, hlm. 41–44.
  265. ^ Selden & Selden 1990, hlm. xxx–xxxi.
  266. ^ Walker 1990, hlm. 97–114.
  267. ^ s:Kill All Prisoners Order (Introduced into the Tokyo War Crimes Trials in January 1947 as Document No. 2701 (Certified as Exhibit "O" in Doc. No. 2687)) — Reynolds, Gary K. (December 17, 2002). "U.S. Prisoners of War and Civilian American Citizens Captured and Interned by Japan in World War II: The Issue of Compensation by Japan" (PDF). Congressional Research Service Report for Congress.  Salah satu salinan perintah umum tersebut ditemukan oleh Jack Edwards seusai perang di reruntuhan perkemahan tahanan perang Kinkaseki.Edwards & Walter 1991, hlm. 260
  268. ^ Stohl 1979, hlm. 279.
  269. ^ Orr, James J. (2008). "Review of Hiroshima in History: The Myths of Revisionism and The End of the Pacific War". Journal of Japanese Studies 34 (2,): 521–529. ISSN 0095-6848. JSTOR 27756604. 
  270. ^ "Historians: Soviet offensive, key to Japan's WWII surrender, was eclipsed by A-bombs". Fox news. Diakses tanggal September 18, 2013. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Allen, Louis (1969). "The Nuclear Raids". Di Hart, Basil Liddell. History of the Second World War. Volume 6. London: Purnell. pp. 2566–2576. 
  • Alperovitz, Gar; Tree, Sanho (1996). The Decision to Use the Atomic Bomb. New York: Vintage. ISBN 0-679-76285-X. 
  • Asada, Sadao (1996). "The Shock of the Atomic Bomb and Japan's Decision to Surrender: A Reconsideration". Di Hogan, Michael J. Hiroshima in History and Memory. New York: Cambridge University Press. ISBN 0-521-56682-7. 
  • Bagby, Wesley Marvin (1999). America's International Relations Since World War I. New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-512389-1. OCLC 38574200. 
  • Bix, Herbert (1996). "Japan's Delayed Surrender: A Reinterpretation". Di Hogan, Michael J. Hiroshima in History and Memory. New York: Cambridge University Press. ISBN 0-521-56682-7. 
  • Bodden, Valerie (2007). The Bombing of Hiroshima & Nagasaki. Mankato, Minnesota: The Creative Company. ISBN 1-58341-545-9. 
  • Bradley, F.J. (1999). No Strategic Targets Left. Paducah, Kentucky: Turner Publishing. ISBN 0-912799-07-2. 
  • Brooks, Risa; Stanley, Elizabeth A. (2007). Creating Military Power: the Sources of Military Effectiveness. Stanford, California: Stanford University Press. ISBN 0-8047-5399-7. 
  • Bungei, Shunjū Senshi Kenkyūkai (1981). The Day Man Lost: Hiroshima. Tokyo: Kodansha International. ISBN 0-87011-471-9. 
  • Burchett, Wilfred (2004). "The Atomic Plague". Di Pilger, John. Tell me No Lies. New York: Thunder's Mouth Press. pp. 10–25. ISBN 0-224-06288-3. OCLC 61395938. 
  • Campbell, Richard H. (2005). The Silverplate Bombers: A History and Registry of the Enola Gay and Other B-29s Configured to Carry Atomic Bombs. Jefferson, North Carolina: McFarland & Company. ISBN 0-7864-2139-8. OCLC 58554961. 
  • Carroll, James (2007). House of War: The Pentagon and the Disastrous Rise of American Power. Boston: Houghton Mifflin Harcourt. ISBN 0-618-87201-9. 
  • Christman, Albert B. (1998). Target Hiroshima: Deak Parsons and the Creation of the Atomic Bomb. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 1-55750-120-3. OCLC 38257982. 
  • Chun, Clayton K. S. (2008). Japan, 1945: From Operation Downfall to Hiroshima and Nagasaki. Oxford: Osprey. ISBN 978-1-84603-284-4. OCLC 191922849. 
  • Compton, Arthur (1956). Atomic Quest. New York: Oxford University Press. OCLC 173307. 
  • Coox, Alvin D. (1969). "Japan at the End of Her Tether". Di Hart, Basil Liddell. History of the Second World War. Volume 6. London: Purnell. pp. 2536–2544. 
  • Coox, Alvin D. (1994). "Air War Against Japan". Di Cooling, B. Franklin. Case Studies in the Achievement of Air Superiority. Washington, D.C.: Center for Air Force History. ISBN 0-912799-63-3. Diakses tanggal March 2, 2014. 
  • Coster-Mullen, John (2012). Atom Bombs: The Top Secret Inside Story of Little Boy and Fat Man. Waukesha, Wisconsin: J. Coster-Mullen. OCLC 298514167. 
  • Craven, Wesley; Cate, James, ed. (1953). The Pacific: Matterhorn to Nagasaki. The Army Air Forces in World War II. Chicago: The University of Chicago Press. OCLC 256469807. Diakses tanggal March 2, 2014. 
  • Dietz, Suzanne Simon; Van Kirk, Theodore Jerome (2012). My true course: Dutch Van Kirk, Northumberland to Hiroshima. Lawrenceville, Georgia: Red Gremlin Press. ISBN 978-0-692-01676-3. OCLC 797975707. 
  • Drea, Edward J. (1992). MacArthur's ULTRA: Codebreaking and the War Against Japan, 1942–1945. Lawrence, Kansas: University Press of Kansas. ISBN 0-7006-0504-5. OCLC 23651196. 
  • Edwards, Jack; Walter, Jimmy (1991). Banzai you Bastards. London: Souvenir Press. ISBN 0-285-63027-X. OCLC 24908835. 
  • Edwards, Pail N. (1996). The Closed World: Computers and the Politics of Discourse in Cold War America. Cambridge, Massachusetts: The MIT Press. ISBN 0-262-55028-8. OCLC 807140394. 
  • Feraru, Arthur N. (May 17, 1950). "Public Opinion Polls on Japan". Far Eastern Survey (Institute of Pacific Relations) 19 (10): 101–103. doi:10.1525/as.1950.19.10.01p0599l. ISSN 0362-8949. JSTOR 3023943. 
  • Fiévé, Nicolas; Waley, Paul (2003). Japanese Capitals in Historical Perspective: Place, Power and Memory in Kyoto, Edo and Tokyo. London: RoutledgeCurzon. ISBN 0-7007-1409-X. 
  • Frank, Richard B. (1999). Downfall: The End of the Imperial Japanese Empire. New York: Random House. ISBN 0-679-41424-X. 
  • Fujiwara, Akira (1991). Tettei kenshō Shōwa Tennō "dokuhakuroku". Tōkyō: Ōtsuki Shoten. ISBN 4-272-52022-9. 
  • Giangreco, D. M. (2009). Hell to Pay: Operation Downfall and the Invasion of Japan 1945–1947. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 978-1-59114-316-1. OCLC 643381863. 
  • Goldstein, Donald; Dillon, Katherine V; Wenger, J Michael (1995). Rain of Ruin: a Photographic History of Hiroshima and Nagasaki. Washington, D.C.: Brassey's. ISBN 1-57488-033-0. OCLC 31969557. 
  • Gordin, Michael D. (2007). Five Days in August: How World War II Became a Nuclear War. Princeton, New Jersey: Princeton University Press. ISBN 0-691-12818-9. OCLC 70630623. 
  • Gowing, Margaret (1964). Britain and Atomic Energy, 1935–1945. London: Macmillan Publishing. OCLC 3195209. 
  • Groves, Leslie (1962). Now it Can be Told: The Story of the Manhattan Project. New York: Harper & Row. ISBN 0-306-70738-1. OCLC 537684. 
  • Gruhl, Werner (2007). Imperial Japan's World War II, 1931–1945. New Brunswick, New Jersey: Transaction Publishers. ISBN 978-0-7658-0352-8. OCLC 76871604. 
  • Grunden, Walter E. (1998). "Hungnam and the Japanese atomic bomb: Recent Historiography of a Postwar Myth". Intelligence and National Security 13 (2): 32–60. doi:10.1080/02684529808432475. ISSN 0268-4527. 
  • Ham, Paul (2011). Hiroshima Nagasaki. Sydney: HarperCollins. ISBN 978-0-7322-8845-7. OCLC 746754306. 
  • Harvey, Robert (2007). American Shogun: General MacArthur, Emperor Hirohito and the Drama of Modern Japan. Woodstock, New York: The Overlook Press. ISBN 1-58567-891-0. OCLC 62134797. 
  • Hasegawa, Tsuyoshi (2006). Racing the Enemy: Stalin, Truman, and the Surrender of Japan. Cambridge, Massachusetts: The Belknap Press of Harvard University Press. ISBN 978-0-674-01693-4. 
  • Hein, Laura; Selden, Mark, ed. (1997). Living with the Bomb: American and Japanese Cultural Conflicts in the Nuclear Age. New York: M.E. Sharpe. ISBN 978-1-56324-967-9. 
  • Hixson, Walter L. (2002). The American Experience in World War II: The Atomic Bomb in History and Memory. New York: Routledge. ISBN 978-0-415-94035-1. OCLC 59464269. 
  • Hoddeson, Lillian; Henriksen, Paul W.; Meade, Roger A.; Westfall, Catherine L. (1993). Critical Assembly: A Technical History of Los Alamos During the Oppenheimer Years, 1943–1945. New York: Cambridge University Press. ISBN 0-521-44132-3. OCLC 26764320. 
  • Hoyt, Edwin P. (2001). Japan's War: The Great Pacific Conflict. New York: McGraw-Hill. ISBN 0-8154-1118-9. OCLC 12722494. 
  • Hubbell, Harry; Cheka, Joseph; Jones, Throyce (1969). The Epicenters of the Atomic Bombs. Reevaluation of All Available Physical Data With Recommended Values. Hiroshima: Atomic Bomb Casualty Commission. OCLC 404745043. 
  • Ishikawa, Eisei; Swain, David L. (1981). Hiroshima and Nagasaki: The Physical, Medical, and Social Effects of the Atomic Bombings. New York: Basic Books. ISBN 978-0-465-02985-3. OCLC 715904227. 
  • Johnston, Barbara Rose (2008). The Consequential Damages of Nuclear War: The Rongelap Report. Walnutt Creek: Left Coast Press. ISBN 978-1-59874-346-3. 
  • Jones, Vincent (1985). Manhattan: The Army and the Atomic Bomb. Washington, D.C.: United States Army Center of Military History. OCLC 10913875. 
  • Jowett, Philip S.; Andrew, Stephen (2002). The Japanese Army 1931–45: 2 1942–45. Oxford: Osprey Publishing. ISBN 978-1-84176-354-5. OCLC 59395824. 
  • Kerr, E. Bartlett (1991). Flames Over Tokyo: the US Army Air Forces' Incendiary Campaign against Japan 1944–1945. New York: Donald I. Fine Inc. ISBN 1-55611-301-3. 
  • Kerr, George D.; Young, Robert W.; Cullings, Harry M.; Christy, Robert F. (2005). "Bomb Parameters". Di Young, Robert W.; Kerr, George D. Reassessment of the Atomic Bomb Radiation Dosimetry for Hiroshima and Nagasaki – Dosimetry System 2002 (PDF). Hiroshima: The Radiation Effects Research Foundation. OCLC 271477587. 
  • Kido, Kōichi; Yoshitake, Oka (1966). 木戶幸一日記 [Kido Kōichi Diary] (dalam Japanese). Tōkyō: Tōkyō Daigaku Shuppankai. ISBN 4-13-030012-1. 
  • Knebel, Fletcher; Bailey, Charles W. (1960). No High Ground. New York: Harper and Row. ISBN 0-313-24221-6. 
  • Krimsky, Sheldon; Shorett, Peter (2005). Rights and Liberties in the Biotech Age: Why We Need a Genetic Bill of Rights. Lantham: Rowman & Littlefield. ISBN 0-7425-4341-2. 
  • Lewis, Robert A.; Tolzer, Eliot (August 1957). "How We Dropped the A-Bomb". Popular Science: pp. 71–75, 209–210. ISSN 0161-7370. 
  • Lifton, Robert Jay (1991). Death in Life: Survivors of Hiroshima. Chapel Hill, North Carolina: University of North Carolina Press. ISBN 0-8078-4344-X. OCLC 490493399. 
  • Long, Gavin (1963). The Final Campaigns (PDF). Australia in the War of 1939–1945. Series 1 – Army. Volume 7. Canberra: Australian War Memorial. OCLC 1297619. Diakses tanggal October 31, 2011. 
  • McCormack, Mary (2008). "Radiotherapy and Cancer". Di Sean Kehoe, Eric Jauniaux, Pierre Martin-Hirsch, Philip Savage. Cancer and Reproductive Health. London: Royal College of Obstetricians and Gynaecologists. ISBN 978-1-904752-61-5. 
  • McNelly, Theodore H. (2000). "The Decision to Drop the Atomic Bomb". Di Jacob Neufeld. Pearl Harbor to V-J Day: World War II in the Pacific. New York: Diane Publishing Co. ISBN 1-4379-1286-9. 
  • Malik, John (September 1985). "The Yields of the Hiroshima and Nagasaki Explosions" (PDF). Los Alamos National Laboratory. Diakses tanggal March 9, 2014. 
  • Miller, Richard Lee (1986). Under the Cloud: The Decades of Nuclear Testing. New York: Two-Sixty Press. ISBN 0-02-921620-6. 
  • Monk, Ray (2012). Robert Oppenheimer: A Life Inside the Center. New York; Toronto: Doubleday. ISBN 978-0-385-50407-2. 
  • Moore, Mike (July–August 1995). "Troublesome Imagery". Bulletin of Atomic Scientists (Educational Foundation for Nuclear Science) 54 (4): 73–74. ISSN 0096-3402. 
  • Newman, Robert P. (1995). Truman and the Hiroshima Cult. East Lansing, Michigan: Michigan State University Press. ISBN 0-87013-403-5. OCLC 32625518. 
  • Powaski, Ronald E. (1987). March to Armageddon: The United States and the Nuclear Arms Race, 1939 to the Present. Oxford: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-536454-5. 
  • Preston, Diana (2005). Before The Fallout: From Marie Curie to Hiroshima. New York: Walker & Co. ISBN 0-8027-1445-5. 
  • Reischauer, Edwin O. (1986). My Life Between Japan And America. New York: Harper & Row. ISBN 0-06-039054-9. OCLC 13114344. 
  • Rotter, Andrew J. (2008). Hiroshima: The World's Bomb. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0-19-280437-5. 
  • Russ, Harlow W. (1990). Project Alberta: The Preparation of Atomic Bombs For Use in World War II. Los Alamos, New Mexico: Exceptional Books. ISBN 978-0-944482-01-8. OCLC 24429257. 
  • Sandler, Stanley (2001). World War II in the Pacific: an Encyclopedia. New York: Taylor & Francis. ISBN 0-8153-1883-9. OCLC 44769066. 
  • Schaffer, Ronald (1985). Wings of Judgment: American Bombing in World War II. New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-503629-8. OCLC 11785450. 
  • Selden, Kyoko Iriye; Selden, Mark (1990). The Atomic Bomb: Voices from Hiroshima and Nagasaki. Armonk, New York: M.E. Sharpe. ISBN 0-87332-773-X. OCLC 20057103. 
  • Sharp, Patrick B. "From Yellow Peril to Japanese Wasteland: John Hersey's 'Hiroshima'". Twentieth Century Literature 46 (2000): 434–452. JSTOR 827841. 
  • Sherwin, Martin J. (2003). A World Destroyed: Hiroshima and its Legacies. Stanford, California: Stanford University Press. ISBN 0-8047-3957-9. OCLC 52714712. 
  • Sklar, Morty, ed. (1984). Nuke-rebuke: Writers & Artists Against Nuclear Energy & Weapons. Iowa City, Iowa: The Spirit That Moves Us Press. ISBN 0-930370-16-3. OCLC 10072916. 
  • Slavinskiĭ, Boris Nikolaevich (2004). The Japanese-Soviet Neutrality Pact: A Diplomatic History, 1941–1945. Nissan Institute/Routledge Japanese Studies Series. London; New York: RoutledgeCurzon. ISBN 978-0-415-32292-8. 
  • Sodei, Rinjiro (1998). Were We the Enemy? American Survivors of Hiroshima. Boulder, Colorado: Westview Press. ISBN 0-8133-2960-4. 
  • Stohl, Michael (1979). The Politics of Terrorism. New York: M. Dekker. ISBN 978-0-8247-6764-8. OCLC 4495087. 
  • Sweeney, Charles; Antonucci, James A.; Antonucci, Marion K. (1997). War's End: An Eyewitness Account of America's Last Atomic Mission. New York: Quill Publishing. ISBN 0-380-78874-8. 
  • Thomas, Gordon; Morgan-Witts, Max (1977). Ruin from the Air. London: Hamilton. ISBN 0-241-89726-2. OCLC 252041787. 
  • Tibbets, Paul W. (1998). Return Of The Enola Gay. New Hope, Pennsylvania: Enola Gay Remembered. ISBN 0-9703666-0-4. OCLC 69423383. 
  • Wainstock, Dennis D. (1996). The Decision to Drop the Atomic Bomb. Westport, Connecticut: Praeger. ISBN 0-275-95475-7. OCLC 33243854. 
  • Walker, J. Samuel (January 1990). "The Decision to Use the Bomb: A Historiographical Update". Diplomatic History 14 (1): 97–114. doi:10.1111/j.1467-7709.1990.tb00078.x. ISSN 1467-7709. 
  • Walker, J. Samuel (April 2005). "Recent Literature on Truman's Atomic Bomb Decision: A Search for Middle Ground". Diplomatic History 29 (2): 311–334. doi:10.1111/j.1467-7709.2005.00476.x. ISSN 1467-7709. Diakses tanggal January 30, 2008. 
  • Werrell, Kenneth P. (1996). Blankets of Fire: U.S. Bombers over Japan during World War II. Washington, D.C.: Smithsonian Institution Press. ISBN 1-56098-665-4. OCLC 32921746. 
  • White, Geoffrey. M. (July 1995). "Memory Wars: The Politics of Remembering the Asia-Pacific War" (PDF). Asia-Pacific Issues (21). ISSN 1522-0966. Diakses tanggal June 30, 2013. 
  • Williams, M. H. (1960). Chronology, 1941–1945. Washington, D.C.: Office of the Chief of Military History, Department of the Army. OCLC 1358166. 
  • Zaloga, Steven J.; Noon, Steve (2010). Defense of Japan 1945. Fortress. Oxford: Osprey Publishing. ISBN 1-84603-687-9. OCLC 503042143. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Allen, Thomas; Polmar, Norman (1995). Code-Name Downfall. New York: Simon & Schuster. ISBN 0-684-80406-9. 
  • The Committee for the Compilation of Materials on Damage Caused by the Atomic Bombs in Hiroshima and Nagasaki (1981). Hiroshima and Nagasaki: The Physical, Medical, and Social Effects of the Atomic Bombings. New York: Basic Books. ISBN 0-465-02985-X. 
  • Gosling, Francis George (1994). The Manhattan Project : Making the Atomic Bomb. Washington, D.C.: United States Department of Energy, History Division. OCLC 637052193. 
  • Hogan, Michael J. (1996). Hiroshima in History and Memory. Cambridge, New York: Cambridge University Press. ISBN 0-521-56206-6. 
  • Kanabun (2012). Kyoko; Tam, Young, ed. A story of a girl who survived an atomic bomb [原爆に遭った少女の話]. ASIN B00HJ6H2EK. Diakses tanggal December 25, 2013. 
  • Krauss, Robert; Krauss, Amelia (2005). The 509th Remembered: A History of the 509th Composite Group as Told by the Veterans Themselves. Buchanan, Michigan: 509th Press. ISBN 0-923568-66-2. OCLC 59148135. 
  • Merton, Thomas (1962). Original Child Bomb: Points for Meditation to be Scratched on the Walls of a Cave. New York: New Directions. OCLC 4527778. 
  • Murakami, Chikayasu (2007). Hiroshima no shiroi sora (The White Sky in Hiroshima). Tokyo: Bungeisha. ISBN 4-286-03708-8. 
  • Ogura, Toyofumi (1948). Letters from the End of the World: A Firsthand Account of the Bombing of Hiroshima. Tokyo: Kodansha International. ISBN 4-7700-2776-1. 
  • Sekimori, Gaynor (1986). Hibakusha: Survivors of Hiroshima and Nagasaki. Tokyo: Kosei Publishing Company. ISBN 4-333-01204-X. 
  • Thomas, Gordon; Morgan-Witts, Max (1977). Enola Gay: The Bombing of Hiroshima. New York: Konecky & Konecky. ISBN 1-56852-597-4. 
  • Ward, Wilson (Spring 2007). "The Winning Weapon? Rethinking Nuclear Weapons in Light of Hiroshima". International Security 31 (4): 162. doi:10.1162/isec.2007.31.4.162. ISSN 1531-4804. 
  • Warren, Stafford L. (1966). "Manhattan Project". Di Ahnfeldt, Arnold Lorentz. Radiology in World War II. Washington, D.C.: Office of the Surgeon General, Department of the Army. OCLC 630225. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Arsip[sunting | sunting sumber]

Peringatan[sunting | sunting sumber]