Perang Inggris-Irak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Perang Inggris–Irak
Bagian dari Teater Laut Tengah dan Timur Tengah dari Perang Dunia Kedua
BritsLookingOnBaghdad1941.jpg
Pasukan Inggris terlihat di Baghdad, 11 Juni 1941.
Tanggal2 Mei[6] – 31 Mei 1941[nb 3]
LokasiIrak
Hasil

Kemenangan Inggris

  • Restorasi Abdul Illah.
  • Kekalahan upaya Jerman-Italia untuk membuat sebuah negara Sekutu di Irak.
  • Deteriorasi hubungan antara Inggris dan Prancis Vichy, terkulminasikan dalam Kampanye Suriah-Lebanon.
Pihak terlibat

 Britania Raya

 Australia[nb 1]

 Selandia Baru[nb 2]

Kerajaan Irak Irak

 Jerman[4]
 Italia[5]
Didukung oleh:
Prancis Prancis Vichy
Tokoh dan pemimpin
Britania Raya Claude Auchinleck
Britania Raya Archibald Wavell[8]
Britania Raya Edward Quinan[9]
Britania Raya William Fraser[8]
Britania Raya H. G. Smart[10]
Britania Raya Ouvry Roberts
Britania Raya John D'Albiac
Irak Abdul Illah
Irak Rashid Ali
Flag of Hejaz 1917.svg Mohammed Amin al-Husseini[11]
Irak Salah ed-Din es-Sabbagh
Irak Kamal Shabib
Irak Fahmi Said
Irak Mahmud Salman
Irak Fawzi al-Qawuqji
Jerman Werner Junck
Kekuatan
1 divisi infanteri[12]
2 kelompok brigade[nb 4]
100+ pesawat[nb 5]

4 divisions[13]

116 pesawat Iraq[15] (50 – 60 serviceable)[9]
21–29 pesawat Jerman[4][16]
12 pesawat Italia[5]
Korban
Casualties slight[17]
Setidaknya 60 tewas[18]
28 pesawat[19]
1,750 casualties, termasuk 500 tewas[17]
Kebanyakan pesawat Irak[20]
19 pesawat Jerman[5]
3 pesawat Italia[5]

Perang Inggris–Irak adalah kampanye Inggris melawan pemerintahan pemberontak Rashid Ali di Kerajaan Irak pada Perang Dunia Kedua. Operasi-operasinya terjadi dari 2 sampai 31 Mei 1941. Kampanye tersebut mengakibatkan pendudukan kembali Iraq oleh pasukan bersenjata Inggris dan kembalinya kekuasaan penguasa pro-Inggris Irak, Pangeran 'Abd al-Ilah.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Irak (juga disebut sebagai Mesopotamia) diperintah oleh Britania Raya dibawah mandat Liga Bangsa-Bangsa, Mesopotamia Mandar Britania, sampai 1932 ketika Irak meraih kemerdekaan secara nominal.[21] Sebelum merdeka, Britania Raya mengadakan Perjanjian Inggris-Irak pada 1930. Perjanjian ini menghasilkan beberapa kondisi, yang meliputi perizinan untuk mendirikan pangkalan militer untuk digunakan Inggris.[22]

Setelah 1937, tidak ada pasukan Inggris yang tersisa di Irak dan pemerintah menjadi satu-satunya yang bertanggung jawab atas keamanan dalam negeri.[23] Royal Air Force (RAF) telah diizinkan untuk mempertahankan dua pangkalan, RAF Shaibah di dekat Basra dan RAF Habbaniya (Wakil Marsekal Udara HG Smart, juga Perwira Udara Komandan Komando RAF Irak) di antara Ramadi dan Fallujah.[24][25] Pangkalan-pangkalan itu melindungi kepentingan minyak Inggris dan merupakan penghubung dalam jalur udara antara Mesir dan India.[24] Pada awal Perang Dunia Kedua, RAF Habbaniya menjadi markas pelatihan, dilindungi oleh Perusahaan Mobil Lapis Baja No. 1, Irak Levies dan pasukan Irak yang dibesarkan secara lokal, RAF Irak Levies.[26][27]

Pada bulan September 1939, Pemerintah Irak memutuskan hubungan diplomatik dengan Nazi Jerman.[28] Pada bulan Maret 1940, Rashid Ali yang nasionalis dan anti-Inggris menggantikan Nuri as-Said sebagai Perdana Menteri Irak. Rashid Ali melakukan kontak rahasia dengan perwakilan Jerman di Ankara dan Berlin, meskipun ia belum menjadi pendukung pro-Axis secara terbuka.[29] Pada Juni 1940, ketika Italia Fasis bergabung dengan perang di pihak Jerman, pemerintah Irak tidak memutuskan hubungan diplomatik.[28] Kedutaan Besar Italia di Baghdad menjadi pusat utama propaganda Axis dan untuk mengobarkan perasaan anti-Inggris. Dalam hal ini mereka dibantu oleh Amin al-Husseini, Mufti Agung Yerusalem, yang telah dipasang oleh Inggris pada tahun 1921. Mufti Besar telah melarikan diri dari Mandat Inggris di Palestina tak lama sebelum perang dan kemudian menerima suaka di Baghdad.[30] Pada Januari 1941, Rashid Ali mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri dan digantikan oleh Taha al-Hashimi di tengah - tengah krisis politik dan kemungkinan perang saudara.[31]

Kudeta[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 31 Maret, Penguasa Irak, Pangeran 'Abd al-Ilah, mengetahui sebuah rencana untuk menangkapnya dan melarikan diri dari Baghdad ke RAF Habbaniya. Dari Habbaniya ia diterbangkan ke Basra dan diberi perlindungan di kapal perang HMS Cockchafer.[32] Pada 1 April, Rashid Ali dan Persegi Emas (empat komandan militer senior) merebut kekuasaan dalam kudeta. Rashid Ali menyatakan dirinya "Kepala Pemerintahan Pertahanan Nasional".[32] Persegi Emas menggulingkan Perdana Menteri Taha al-Hashimi [33] dan Rashid Ali kembali menjadi Perdana Menteri Irak. Ali tidak menggulingkan monarki dan menunjuk penguasa baru kepada Raja Faisal II, Sherif Sharaf. Faisal dan keluarganya mengungsi di rumah Mulla Effendi. Persegi Emas juga menangkap warga dan politisi pro-Inggris, tetapi banyak yang berhasil melarikan diri melalui Transyordan.

Persegi Emas bermaksud menolak konsesi lebih lanjut ke Inggris, mempertahankan hubungan diplomatik dengan Italia Fasis, dan mengasingkan politisi pro-Inggris terkemuka. Mereka pikir Inggris lemah dan akan bernegosiasi dengan mereka.[34] Pada 17 April, Ali meminta bantuan militer kepada Jerman jika terjadi perang dengan Inggris.[35] Ali juga mencoba untuk membatasi hak-hak Inggris berdasarkan Pasal 5 perjanjian 1930 ketika ia bersikeras bahwa pasukan Inggris yang baru tiba dengan cepat diangkut melalui Irak dan ke Palestina.[36]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
  1. ^ HMAS Yarra, mewakili Australia, berpartisipasi di laut.[2]
  2. ^ HMNZS Leander, mewakili Selandia Baru, berpartisipasi di laut.[3]
  3. ^ Pada 30 Mei, Rashid Ali dan para pendukungnya kabur ke Persia. Pada pukul 4 am pada 31 Mei, Wali kota Baghdad menandatangani sebuah armistice di sebuah jembatan yang melintasi Kanal Washash.[7]
  4. ^ Lihat Iraqforce; Habforce terdiri dari satu kelompok Brigade sementara pasukan tersebut berbasis di RAF Habbaniya yang terkonstituensi yang lainnya.
  5. ^ 85 pesawat yang berbasis di RAF Habbaniya.[13][14] 18 pengebom yang terbang di RAF Shaibah sebagai reinforcements[10] sementara No. 244 Squadron RAF was already based there equipped with Vicker Vincents.[14] No. 84 Squadron RAF was rebased to RAF Aqir, in Palestine, to support British ground forces during the rebellion.[14] Four Bristol Blenheims of No. 203 Squadron RAF were flown to RAF Lydda, juga di Palestina, to fly combat missions over Iraq.[14]
Kutipan
  1. ^ Young, p. 7
  2. ^ Wavell, p. 4094
  3. ^ Waters, p. 24
  4. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Playfair195
  5. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Playfair196
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Playfair182-3
  7. ^ Playfair (1956), pp. 192, 332
  8. ^ a b Playfair (1956), p. 186
  9. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Playfair179
  10. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Playfair183
  11. ^ Patterson, David (2010). A Genealogy of Evil: Anti-Semitism from Nazism to Islamic Jihad. Cambridge University Press. hlm. 114. ISBN 978-0-521-13261-9. 
  12. ^ Mackenzie, p. 101
  13. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Playfair182
  14. ^ a b c d Jackson, p. 159
  15. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Lyman2526
  16. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Mack100
  17. ^ a b Wavell, p. 3439
  18. ^ "Habbaniya War Cemetery". Commonwealth War Graves Commission. Diakses tanggal 12 August 2010. 
  19. ^ Playfair (1956), p. 193
  20. ^ Lyman, p. 48
  21. ^ Peretz, p. 107
  22. ^ Peretz, p. 441
  23. ^ Playfair (1956), p. 177
  24. ^ a b Playfair (1954), p. 15
  25. ^ Lyman, p. 18
  26. ^ Lake 1999, p. 106
  27. ^ Lunt 1981, p. 42
  28. ^ a b Playfair (1956), p. 177
  29. ^ Youssef Aboul-Enein, Basil Aboul-Enein. The Secret War for the Middle East: The Influence of Axis and Allied Intelligence operations During WW2. p. 51-54. Naval Institute Press, 2013
  30. ^ Churchill, p. 224
  31. ^ Playfair (1956), p. 178
  32. ^ a b Playfair (1956), p. 178
  33. ^ Lyman, p. 12
  34. ^ Lyman, p. 13
  35. ^ Lyman, p. 16
  36. ^ Lyman, p. 31

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Topik Irak