Upaya perang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perubahan sosial dapat menjadi salah satu hasil dari upaya perang. Selama Perang Dunia II, wanita mengisi posisi pekerjaan yang secara tradisional didominasi oleh pria. Lihat Rosie the Riveter.
Penjatahan sipil: Seorang penjaga toko membatalkan kupon dalam buku penjatahan ibu rumah tangga Inggris.

Upaya perang dalam politik dan perencanaan operasi militer, mengacu pada mobilisasi sumber daya masyarakat yang terkoordinasi — baik industri maupun sumber daya manusia — untuk mendukung kekuatan militer. Tergantung pada budaya militerisme, ukuran relatif dari angkatan bersenjata dan masyarakat yang mendukungnya, gaya pemerintahan serta dukungan rakyat untuk tujuan militer, upaya perang semacam itu mulai dari bentuk industri kecil hingga memimpin masyarakat.

Meskipun banyak masyarakat pada masa lalu dianggap terlibat dalam upaya perang, konsep ini tidak secara umum digunakan sampai dekade terakhir abad ke-18, ketika para pemimpin Revolusi Prancis menyerukan levée en masse dan mobilisasi umum masyarakat untuk mencegah pasukan monarki merebut kembali kendali atas pemerintah Prancis. Konsep ini kemudian diadaptasi dan digunakan oleh Rusia, Britania Raya, dan Amerika Serikat, terutama selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II.

Upaya perang juga digunakan untuk membantu perusahaan agar bisa tumbuh. Contohnya adalah ketika militer akan mengontrak perusahaan seperti Boeing untuk menghasilkan sumber daya perang bagi mereka. Pada akhirnya akan memberi ruang bagi inovasi dan kemajuan teknologi bagi perusahaan tersebut.[1]

  1. ^ https://www.boeing.com/news/frontiers/archive/2005/march/i_history.html