Epidemiologi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perbedaan antara wabah, endemi, epidemi, dan pandemi, pola penyakit yang dipelajari dalam epidemiologi.

Epidemiologi adalah studi dan analisis tentang distribusi (siapa, kapan, dan di mana), pola, dan penentu kondisi kesehatan dan penyakit pada populasi tertentu.

Epidemiologi merupakan landasan bagi kesehatan masyarakat, yang membentuk pengambilan keputusan dalam kebijakan publik dan praktik berbasis bukti dengan mengidentifikasi faktor risiko penyakit dan mengidentifikasi tujuan pencegahan penyakit. Ahli epidemiologi membantu dengan desain studi, pengumpulan dan analisis statistik data, membuat interpretasi, dan menyebarkan temuannya (termasuk sesekali tinjauan sejawat dan tinjauan sistematis). Epidemiologi telah membantu mengembangkan metodologi yang digunakan dalam penelitian klinis, penelitian kesehatan masyarakat, dan, pada tingkat lebih rendah, penelitian dasar dalam biologi.[1]

Bidang utama studi epidemiologi meliputi penyebab penyakit, penularan penyakit, penyelidikan wabah, surveilans penyakit, epidemiologi lingkungan, epidemiologi forensik, epidemiologi pekerjaan, penapisan, pemantauan hayati, dan perbandingan efek pengobatan seperti dalam uji klinis. Ahli epidemiologi mengandalkan disiplin ilmu lain seperti biologi untuk lebih memahami proses penyakit, statistika untuk memanfaatkan data secara efisien dan menarik kesimpulan yang tepat, ilmu sosial untuk lebih memahami penyebab langsung dan terdekat, dan rekayasa untuk penilaian paparan.

Epidemiologi, secara harfiah berarti "studi tentang apa yang ada pada orang-orang", berasal dari bahasa Yunani epi, yang berarti 'di antara', dan demos, yang berarti 'orang, distrik', dan logos, yang berarti 'studi, kata, wacana', sehingga menunjukkan bahwa epidemiologi hanya berlaku untuk populasi manusia. Namun, istilah ini banyak digunakan dalam studi populasi hewan (epidemiologi veteriner), meskipun istilah "epizoologi" tersedia, dan juga telah diterapkan pada studi populasi tumbuhan (epidemiologi penyakit tumbuhan).[2]

Perbedaan antara "epidemi" dan "endemi" pertama kali diungkapkan oleh Hippokrates,[3] untuk membedakan antara penyakit yang "mengunjungi" suatu populasi (epidemi) dengan penyakit yang "tinggal di dalam" suatu populasi (endemi).[4] Istilah "epidemiologi" tampaknya pertama kali digunakan untuk menggambarkan studi epidemi pada tahun 1802 oleh dokter Spanyol Villalba dalam karyanya, Epidemiología Española.[4] Ahli epidemiologi juga mempelajari interaksi penyakit dalam suatu populasi, suatu kondisi yang dikenal sebagai sindemik.

Istilah epidemiologi sekarang banyak digunakan untuk menguraikan deskripsi dan penyebab berbagai kondisi kesehatan, tidak hanya penyakit epidemi, tetapi penyakit secara umum, dan bahkan banyak kondisi nonpenyakit terkait kesehatan, seperti tekanan darah tinggi, depresi, dan kegemukan. Oleh karena itu, epidemiologi ini didasarkan pada bagaimana pola penyakit menyebabkan perubahan fungsi tubuh manusia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Miquel Porta (2014). A Dictionary of Epidemiology (edisi ke-6). New York: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-997673-7. Diakses tanggal 16 Juli 2014. 
  2. ^ Nutter, Jr., F.W. (1999). "Understanding the interrelationships between botanical, human, and veterinary epidemiology: the Ys and Rs of it all". Ecosystem Health. 5 (3): 131–40. doi:10.1046/j.1526-0992.1999.09922.x. 
  3. ^ Hippocrates. (~200 BC). Airs, Waters, Places.
  4. ^ a b Carol Buck, Alvaro Llopis; Enrique Nájera; Milton Terris (1998) The Challenge of Epidemiology: Issues and Selected Readings. Scientific Publication No. 505. Pan American Health Organization. Washington, DC. p. 3.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]