Biologi komputasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Biologi komputasi meliputi pengembangan dan aplikasi dari data-analitis dan teoretis metode, pemodelan matematika dan simulasi komputasi teknik untuk mempelajari biologi, perilaku, dan sistem sosial.. Bidang ini didefinisikan secara luas dan mencakup dasar-dasar dalam ilmu komputer, matematika, animasi, statistik, biokimia, kimia, biofisika, biologi molekuler, genetika, genetika, ekologi, evolusi, anatomi, neuroscience, dan visualisasi.

Biologi komputasi berbeda dari komputasi biologi, yang merupakan sub-bidang dari ilmu komputer dan teknik komputer menggunakan bioteknologi dan biologi untuk membangun komputer. Akan tetapi, biologi komputasi lebih mirip dengan bioinformatika, yang merupakan ilmu interdisipliner dengan menggunakan komputer untuk menyimpan dan mengolah data-data biologi.

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Biologi komputasi, yang mencakup banyak aspek dari bioinformatika adalah ilmu pengetahuan yang menggunakan data biologi untuk mengembangkan algoritme atau model untuk memahami  berbagai sistem  dan hubungan biologis. Sampai sekarang, ahli biologi tidak memiliki akses ke berbagai data yang sudah umum, terutama dalam biologi molekuler dan genomik. Peneliti mampu mengembangkan metode analisis untuk menafsirkan informasi biologis, tetapi tidak mampu untuk membagikannya secara cepat di antara rekannya.[1]

Bioinformatika mulai berkembang pada awal tahun 1970-an. Hal itu dianggap sebagai ilmu menganalisis informatika proses dari berbagai sistem biologi. Pada saat ini, penelitian dalam kecerdasan buatan adalah menggunakan model jaringan otak manusia dalam rangka untuk menghasilkan algoritme. Ini menggunakan data-data biologi untuk mengembangkan bidang lainnya mendorong biologis peneliti untuk meninjau kembali ide untuk menggunakan komputer untuk mengevaluasi dan membandingkan set data yang besar. Pada tahun 1982, informasi yang dibagi di antara para peneliti melalui penggunaan kartu punch. Jumlah data yang dibagikan mulai tumbuh secara eksponensial pada akhir tahun 1980-an. Ini diperlukan pengembangan metode komputasi dalam rangka untuk cepat menganalisis dan menginterpretasikan informasi yang relevan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hogeweg, Paulien (7 March 2011). "The Roots of Bioinformatics in Theoretical Biology". PLOS Computational Biology. 3. 7: e1002021. doi:10.1371/journal.pcbi.1002021. PMC 3068925Dapat diakses secara gratis. PMID 21483479.