Ini adalah versi suara dari artikel ini

Kegelisahan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kegelisahan
Emperor Traianus Decius (Mary Harrsch).jpg
Sebuah patung marmer Kaisar Romawi Decius dari Museum Capitoline. Potret ini "menyampaikan kesan kecemasan dan kelelahan, sebagai seorang pria yang memikul [negara] tanggung jawab yang sangat berat." [1]
ICD-9300
MeSHD001007

Kegelisahan atau kecemasan adalah emosi yang ditandai dengan keadaan yang tidak menyenangkan dari kekacauan batin, sering kali disertai dengan perilaku gugup seperti mondar-mandir, keluhan somatik, dan perenungan.[2] Kecemasan mencakup perasaan takut yang secara subyektif tidak menyenangkan atas kejadian yang diantisipasi.[3]

Kecemasan adalah perasaan tidak nyaman dan khawatir, biasanya digeneralisasikan dan tidak fokus sebagai reaksi berlebihan terhadap situasi yang secara subyektif dilihat sebagai ancaman.[4] Hal ini sering kali disertai dengan ketegangan otot,[5] kegelisahan, kelelahan, dan masalah konsentrasi. Kecemasan terkait erat dengan rasa takut, yang merupakan respons terhadap ancaman nyata atau yang dirasakan langsung; kecemasan melibatkan ekspektasi ancaman di masa depan.[5] Orang yang menghadapi kecemasan mungkin menarik diri dari situasi yang memicu kecemasan di masa lalu.[6]

Gangguan kecemasan berbeda dari ketakutan atau kecemasan normatif, kecemasan adalah ketakutan berlebihan atau bertahan melampaui periode normalnya. Hal ini berbeda dari ketakutan atau kecemasan sementara, seringkali dipicu oleh stres, dan berlangsung lebih lama (misalnya, biasanya berlangsung selama 6 bulan atau lebih), meskipun kriteria durasi dimaksudkan sebagai panduan umum dengan kelonggaran untuk beberapa derajat fleksibilitas dan terkadang lebih pendek durasinya pada anak-anak.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chris Scarre, Chronicle of the Roman Emperors, Thames & Hudson, 1995. pp.168-169.
  2. ^ Seligman ME, Walker EF, Rosenhan DL (1989). Abnormal psychology (edisi ke-4th). New York: W.W. Norton & Company. [halaman dibutuhkan]
  3. ^ Davison, Gerald C. (2008). Abnormal Psychology. Toronto: Veronica Visentin. hlm. 154. ISBN 978-0-470-84072-6. 
  4. ^ Bouras N, Holt G (2007). Psychiatric and Behavioral Disorders in Intellectual and Developmental Disabilities (edisi ke-2nd). Cambridge University Press. ISBN 9781139461306. [halaman dibutuhkan]
  5. ^ a b c American Psychiatric Association (2013). Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (edisi ke-Fifth). Arlington, VA: American Psychiatric Publishing. hlm. 189. ISBN 978-0-89042-555-8. 
  6. ^ Barker P (2003). Psychiatric and Mental Health Nursing: The Craft of Caring. London 0: Edward Arnold. ISBN 978-0-340-81026-2. [halaman dibutuhkan]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]