Pengawal Kekaisaran (Jepang)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Imperial Guard
近衛師団
War flag of the Imperial Japanese Army (1868–1945).svg
Panji dari Tentara Kekaisaran Jepang
Aktif1891–1945
Negara Empire of Japan
Aliansi Kaisar Jepang
Tipe unitInfanteri
Infanteri bermotor (1940-)
Jumlah personel3 (divisi)
MarkasTokyo
PertempuranPerang Tiongkok-Jepang
Perang Rusia-Jepang
Insiden 26 Februari
Peristiwa Kyūjō
Pertempuran Malaya
Pertempuran Singapura
Dibubarkan1945

Pengawal Kekaisaran (近衛師団, Konoe Shidan) adalah salah satu divisi dari Angkatan Darat Kekaisaran Jepang. Berbeda dengan divisi umum, sebagai trup (militer) paling elit dan tertua, divisi tersebut memenuhi tanggung jawab sebagai "penjaga istana kekaisaran" untuk menjaga kaisar dan miyagi (Istana Kekaisaran). Divisi tersebut juga bertanggung jawab atas "pengiring kereta kekaisaran" sebagai trup pengawal kehormatan.

Simbol militer divisi ini di dalam Angkatan Darat Kekaisaran Jepang adalah GD (Divisi umum adalah D). Pada paruh kedua Perang Pasifik reorganisasi dari organisasi dilakukan, dan akhirnya tiga divisi dari Pengawal Kekaisaran terbentuk: Pengawal Kekaisaran Divisi 1 (1GD), Pengawal Kekaisaran Divisi 2 (2GD), dan Pengawal Kekaisaran Divisi 3 (3GD).

Pascaperang, sekitar tahun 1955, Badan Pertahanan berencana untuk menghidupkan kembali "Trup Pengawal Kekaisaran" yang de facto pada Angkatan Darat Bela Diri Jepang, tetapi hal itu tidak terwujud karena tentangan yang kuat dari otoritas kepolisian seperti Departemen Kepolisian Metropolitan dan Polisi Istana Kekaisaran.[1]

Saat ini, keamanan Istana Kekaisaran dilakukan terutama oleh Markas Besar Pengawal Kekaisaran,[a] yang merupakan organisasi afiliasi dari Badan Kepolisian Nasional.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1924, ketika upacara pernikahan Putra Mahkota Hirohito (Kaisar Showa) dan Putri Nagako (Permaisuri Kōjun), perwira dari Resimen Pengawal Kekaisaran yang mengenakan seragam busana mengiringi kereta kekaisaran.

Kaisar masa depan (Generalissimo) yang saat itu merupakan putra mahkota (pewaris jelas), mencontoh noblesse oblige dalam masyarakat barat dengan bergabung dalam Resimen Divisi 1 Infanteri Pengawal Kekaisaran dan menjadi kebiasaan umum. Yoshihito (kemudian Kaisar Taisho) dan Hirohito (kemudian Kaisar Showa) tergabung dalam Resimen Divisi 1 Infanteri Pengawal Kekaisaran.

Meskipun sektor keamanan dari perannya sebagai pengawal kekaisaran terletak di Kota Tokyo (saat ini hampir 23 distrik kota istimewa), tidak seperti divisi umum lainnya, divisi tersebut diisi dengan tentara yang dipilih dari seluruh Kekaisaran Jepang, bukan dengan wajib militer dari area tertentu seperti distrik resimen. Menjadi Pengawal Kekaisaran merupakan suatu kehormatan besar.[b][c]

Kejahatan perang[sunting | sunting sumber]

Di Malaya dan Singapura, Divisi Pengawal terlibat dalam beberapa kejahatan perang Jepang yang terkenal kejam seperti Pembantaian Parit Sulong dan Pembantaian Sook Ching. Letnan Jenderal Takuma Nishimura, yang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh pengadilan militer Inggris sehubungan dengan pembantaian Sook Ching, kemudian dihukum karena kejahatan perang oleh Pengadilan Militer Australia sehubungan dengan pembantaian Parit Sulong. Ia dieksekusi dengan cara digantung pada 11 Juni 1951.[2]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan penjelas[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Polisi Istana Kekaisaran, Divisi Kepolisian Istana Kekaisaran Pengawal Polisi Kekaisaran, Kantor Polisi Istana Kekaisaran, Biro Kepolisian Istana Kekaisaran, dan Divisi Kepolisian Istana Kekaisaran Departemen Kepolisian Metropolitan dari Kementerian Rumah Tangga Kekaisaran yang lama mengalami perubahan, dan menjadi Markas Besar Pengawal Kekaisaran yang merupakan organisasi afiliasi dari Badan Kepolisian Nasional.
  2. ^ Sebagai kebanggaan klan dan kampung halaman, seringkali kedudukan diatur dari orang ternama wilayah setempat yang menerima banyak tawaran pernikahan.
  3. ^ Kesaksian yang berbunyi "kebanyakan laki-laki yang berpenampilan baik dipekerjakan, untuk menjadi trup yang melakukan pengawalan kekaisaran" terdengar luas, tetapi orang yang bersaksi "bukan berarti selalu banyak laki-laki berpenampilan baik" juga tetap ada, tidak jelas.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ""近衛部隊"復活か 今秋・師団跡に 果然、各界に批判の声". 読売新聞. 1955/01/31. 
  2. ^ 7th Battalion The Cameronians Multiple Sclerosis Research Initiative

Pranala luar[sunting | sunting sumber]