Desain senjata nuklir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perangkat bahan peledak nuklir pertama, rumit dan tidak efisien, menyajikan blok bangunan desain dasar dari semua senjata masa depan. Di sini, perangkat Gadget disiapkan untuk uji coba nuklir pertama: Trinity.

Desain senjata nuklir adalah pengaturan fisik, kimia, dan teknik yang menyebabkan paket fisika [1] dari senjata nuklir untuk meledak. Terdapat tiga jenis desain dasar yang ada:

  • Senjata fisi murni, yang paling sederhana dan paling tidak menuntut secara teknis, adalah senjata nuklir pertama yang dibuat dan sejauh ini merupakan satu-satunya jenis yang pernah digunakan dalam tindakan perang (selama masa perang di Jepang).
  • Senjata fisi berpenggalak meningkatkan desain ledakan menggunakan bahan bakar fusi dalam jumlah kecil untuk meningkatkan reaksi berantai fisi. Penggalaknya bisa meningkatkan lebih dari dua kali lipat hasil energi fisi senjata.
  • senjata termonuklir bertahap pada dasarnya adalah pengaturan dua atau lebih "tahapan", biasanya dua. Tahap pertama selalu merupakan senjata fisi yang berpenggalak seperti di atas. Ledakannya membuatnya bersinar sangat kuat dengan radiasi x, yang menerangi dan memicu tahap kedua yang diisi dengan sejumlah besar bahan bakar fusi. Ini menggerakkan serangkaian peristiwa yang menghasilkan pembakaran termonuklir atau fusi. Proses ini berpotensi memberikan hasil hingga ratusan kali lipat dari senjata fisi.[2]

Tipe keempat, senjata fusi murni, adalah kemungkinan yang murni teoretis. Tipe ini akan menghasilkan produk sampingan radioaktif yang jauh lebih sedikit daripada desain yang ada saat ini, meskipun akan melepaskan sejumlah besar neutron.

Senjata fisi murni secara historis merupakan tipe pertama yang dibangun oleh kekuatan nuklir baru. Negara-negara industri besar dengan persenjataan nuklir yang dikembangkan dengan baik memiliki senjata termonuklir dua tahap, yang merupakan opsi paling kompak, terukur, dan hemat biaya begitu basis teknis dan infrastruktur industri yang diperlukan selesai dibangun.

Inovasi yang paling dikenal dalam desain senjata nuklir berasal dari Amerika Serikat, meskipun ada beberapa desain yang dikembangkan secara independen oleh negara-negara lain.[3]

Dalam laporan berita awal, senjata fisi murni disebut bom atom atau "bom-A" dan senjata yang melibatkan fusi disebut "bom hidrogen" atau "bom-H". Namun, para praktisi lebih menyukai istilah nuklir dan termonuklir.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Paket fisika adalah modul bahan peledak nuklir di dalam selubung bom, hulu ledak rudal, atau peluru artileri, dll., Yang memberikan senjata ke sasarannya. Sementara foto-foto selubung senjata adalah umum, foto-foto paket fisika cukup langka, bahkan untuk senjata nuklir tertua dan paling kasar. Untuk foto paket fisika modern, lihat W80.
  2. ^ Life Editors (1961), "To the Outside World, a Superbomb more Bluff than Bang", Life, New York (Vol. 51, No. 19, November 10, 1961), hlm. 34–37, diakses tanggal 2010-06-28 .Article on the Soviet Tsar Bomba test. Because explosions are spherical in shape and targets are spread out on the relatively flat surface of the earth, numerous smaller weapons cause more destruction. From page 35: "... five five-megaton weapons would demolish a greater area than a single 50-megatonner."
  3. ^ The United States and the Soviet Union were the only nations to build large nuclear arsenals with every possible type of nuclear weapon. The U.S. had a four-year head start and was the first to produce fissile material and fission weapons, all in 1945. The only Soviet claim for a design first was the Joe 4 detonation on August 12, 1953, said to be the first deliverable hydrogen bomb. However, as Herbert York first revealed in The Advisors: Oppenheimer, Teller and the Superbomb (W.H. Freeman, 1976), it was not a true hydrogen bomb (it was a boosted fission weapon of the Sloika/Alarm Clock type, not a two-stage thermonuclear). Soviet dates for the essential elements of warhead miniaturization – boosted, hollow-pit, two-point, air lens primaries – are not available in the open literature, but the larger size of Soviet ballistic missiles is often explained as evidence of an initial Soviet difficulty in miniaturizing warheads.