Kampanye Afrika Timur (Perang Dunia II)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Kampanye Afrika Timur adalah serangakaian pertempuran di Afrika Timur selama Perang Dunia II oleh Kerajaan Inggris, Persemakmuran Inggris dan beberapa sekutu melawan pasukan Italia pada Bulan Juni 1940 sampai November 1941.

Di bawah kepemimpinan Komando Timur Tengah Inggris, pasukan sekutu Inggris yang terlibat tidak hanya terdiri dari pasukan Inggris biasa, tetapi juga banyak direkrut dari negara-negara Persemakmuran Inggris (Sudan, Somaliland Inggris, Afrika Timur Britania, Kemaharajaan Britania, Afrika Selatan, Rhodesia Utara, Rhodesia Selatan, Nyasaland, Afrika Barat Inggris, serta Mandat Palestina). Selain pasukan Inggris dan Persemakmuran, ada pasukan Ethiopia yang tidak teratur, pasukan Perancis Bebas, dan pasukan Belgia Bebas. Pasukan Italia termasuk warga negara Italia, kolonial Afrika Timur (Eritrea, Abyssinia, dan Dubats Somalia), dan sejumlah kecil sukarelawan Jerman (the German Motorized Company). Sebagian besar pasukan Italia kolonial Afrika Timur yang dipimpin oleh perwira Italia.

Pertempuran dimulai dengan pemboman Italia pada pangkalan udara Rhodesia di Wajir di Kenya, dan dilanjutkan, invasi pasukan Italia melalui Somaliland, Eritrea, Ethiopia, sampai menyerahnya Italia setelah Pertempuran Gondar pada bulan November 1941

Latar Belakang dan Situasi Politik[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 9 Mei 1936, diktator Italia Benito Mussolini menyatakan "Imperium Italia Afrika Timur" (Afrika Orientale Italiana, AOI). Kekaisaran ini dibentuk dari Ethiopia yang baru diduduki dan koloni Italia Eritrea dan Somaliland Italia. Selama Perang Italia-Abyssinia Pertama dari tahun 1895 sampai 1896, Italia digagalkan ketika pasukan dari Kaisar Menelika II dari Ethiopia dapat mengalahkan Angkatan Darat Kerajaan Italia (Regio Esercito) pada Pertempuran Adowa. Selama Perang Italia-Abyssinia Kedua tahun 1935-1936, Italia kembali menginvasi Ethiopia dengan menggunakan senjata gas beracun, akhirnya Italia mampu mengalahkan Ethiopia.

Sementara Kerajaan Mesir tetap netral selama Perang Dunia II, Perjanjian Anglo-Mesir tahun 1936 memungkinkan pasukan militer Inggris untuk menduduki Mesir dalam membela Teruzan Suez. Pada saat ini, wilayah Kerajaan Mesir mencakup Sudan. Namun, Sudan adalah kondominium antara Mesir dan Inggris dikenal sebagai Sudan Anglo-Mesir

Pada tanggal 10 Juni 1940, ketika Mussolini memimpin Italia damal Perang Dunia II melawan Inggris dan Perancis, pasukan Italia di Afrika menjadi ancaman potensial bagi rute pasokan Inggris di sepanjang Laut Merah dan melalui Teruzan Suez. Sementara Mesir dan Teruzan Suez adalah target utama Mussolini, invasi Italia baik Somaliland Perancis maupun Somalilan Inggris adalah pilihan yang masuk akal. Tapi Mussolini awalnya tampak melewati keduanya secara kecil, koloni terisolasi dan sebaliknya, memandang kedepan untuk kemenangan propaganda di Sudan dan Afrika Timurt (Kenya, Tanganyika, dan Uganda).

Namun, Italia Central Command (Comando Centrale) berencana untuk memulai peperangan setelah 1942. Pada musim panas 1940, mereka tidak siap untuk perang berkepanjangan atau untuk menempati daerah yang luas dari benua Afrika.

Pada bagian awal dari perang, Jendral Inggris Archibald Wavell, Komandan-Kepala Komando Timur Tengah, memliki total 86.000 pasukan Inggris dan Persemakmuran di pembuangan untuk menangani potensi konflik di Lybia, Irak, Suriah. Iran, dan Afrika Timur/ Pasukannya yang tersebar di Mesir, Palestina, Sudan, Somaliland Inggris, Kenya, dan beberapa lokasi lain.