Tar batu bara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tar batu bara
Iklan lama untuk sabun yang mengandung tar batu bara
Data klinis
Nama dagang Balnetar, Cutar, dan lainnya
AHFS/Drugs.com
Kat. kehamilan C(US)
Status hukum OTC (US)
Rute Topikal
Pengenal
Nomor CAS 8007-45-2
Kode ATC D05AA
ChemSpider none
Sinonim liquor carbonis detergens (LCD)
liquor picis carbonis (LPC)[1]
Data kimia
Rumus ?

Tar batu bara adalah cairan gelap tebal yang merupakan produk sampingan dari produksi kokas dan gas batu bara dari batu bara.[2][3] Tar ini memiliki kegunaan di bidang medis dan industri.[2][4] Dapat dioleskan pada bagian yang terkena untuk mengobati psoriasis dan seboroik dermatitis (ketombe).[5] Bisa juga dikombinasikan dengan terapi sinar ultraviolet.[5] Secara industri tar ini adalah pengawet untuk bantalan rel kereta api dan digunakan pada permukaan jalan.[6]

Efek samping termasuk iritasi kulit, sensitivitas terhadap sinar matahari, reaksi alergi dan perubahan warna kulit.[5] Tidak jelas apakah penggunaan selama kehamilan aman untuk bayi dan penggunaan selama masa menyusui biasanya tidak disarankan.[7] Mekanisme tindakan yang tepat belum diketahui.[8] Tar ini adalah campuran kompleks dari fenol, hidrokarbon aromatik poliklik (PAHs) dan senyawa heterosiklik.[2] Tar batu bara menunjukkan sifat antijamur, antiinflamasi, anti-gatal, dan antiparasit.[8]

Tar batubara ditemukan sekitar tahun 1665 dan digunakan untuk keperluan medis sejak tahun 1800-an.[6][9] Tercantum dalam Daftar Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia, obat-obatan paling efektif dan aman yang diperlukan dalam sistem kesehatan.[10] Tar batubara tersedia sebagai obat generik dan dijual sebagai obat bebas.[4] Batu bara adalah salah satu bahan awal utama untuk industri farmasi.[11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Berenblum I (25 September 1948). "Liquor Picis Carbonis". British Medical Journal. 2 (4577): 601. doi:10.1136/bmj.2.4577.601. PMC 2091540alt=Dapat diakses gratis. PMID 18882998. 
  2. ^ a b c "Background and Environmental Exposures to Creosote in the United States" (PDF). cdc.gov. September 2002. hlm. 19. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 January 2017. Diakses tanggal 13 January 2017. 
  3. ^ Vallee, Yannick (1998). Gas Phase Reactions in Organic Synthesis (dalam bahasa Inggris). CRC Press. hlm. 107. ISBN 9789056990817. 
  4. ^ a b Hamilton, Richart (2015). Tarascon Pocket Pharmacopoeia 2015 Deluxe Lab-Coat Edition. Jones & Bartlett Learning. hlm. X. ISBN 9781284057560. 
  5. ^ a b c WHO Model Formulary 2008 (PDF). World Health Organization. 2009. hlm. 308. ISBN 9789241547659. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 December 2016. Diakses tanggal 8 January 2017. 
  6. ^ a b Hornbostel, Caleb (1991). Construction Materials: Types, Uses and Applications (dalam bahasa Inggris). John Wiley & Sons. hlm. 864. ISBN 9780471851455. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-18. 
  7. ^ "Coal Tar use while Breastfeeding | Drugs.com". www.drugs.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2017. Diakses tanggal 13 January 2017. 
  8. ^ a b Maibach, Howard I. (2011). Evidence Based Dermatology (dalam bahasa Inggris). PMPH-USA. hlm. 935–936. ISBN 9781607950394. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-18. 
  9. ^ Sneader, Walter (2005). Drug Discovery: A History (dalam bahasa Inggris). John Wiley & Sons. hlm. 356. ISBN 9780471899792. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-18. 
  10. ^ "WHO Model List of Essential Medicines (19th List)" (PDF). World Health Organization. April 2015. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 December 2016. Diakses tanggal 8 December 2016. 
  11. ^ Ravina, Enrique (2011). The Evolution of Drug Discovery: From Traditional Medicines to Modern Drugs (dalam bahasa Inggris). John Wiley & Sons. hlm. 23. ISBN 9783527326693. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-18.