Paroki Santo Antonius, Kotabaru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Paroki Santo Antonius
Gereja Katolik Santo Antonius Kotabaru
Lokasi Jalan Abubakar Ali Nomor 1, Kotabaru, Gondokusuman, Yogyakarta
Sejarah
Didirikan 26 September 1926[1]
Dedikasi Santo Antonius dari Padua
Administrasi
Keuskupan Keuskupan Agung Semarang

Gereja Katolik Santo Antonius atau lebih dikenal dengan nama Gereja Katolik Kotabaru (Belanda: Nieuw Wijk Katholieke Kerk) merupakan salah satu gereja Katolik di wilayah DI Yogyakarta yang merupakan peninggalan zaman Belanda. Bangunan gereja ini dijadikan bangunan cagar budaya semenjak tahun 2014.

Gereja Katolik Santo Antonius Kotabaru terletak di persimpangan Jalan Abu Bakar Ali (Boulevard Jonquière) dan Jalan I Dewa Nyoman Oka (Sultansboulevard) Yogyakarta.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nieuwe Wijk[sunting | sunting sumber]

Pertumbuhan jumlah warga Belanda di Yogyakarta akibat berkembangnya perkebunan dan industri gula pada peralihan abad ke-19 dan 20 menyebabkan Residen Belanda saat itu, Canne, memohon kepada Sri Sultan Hamengkubuwana VII untuk memberikan wilayah khusus bagi masyarakat Belanda. Sri Sultan mengabulkan dan rancangan perluasan lahan diatur dalam Rijksbland van Sultanaat Djogjakarta No 12 tahun 1917. Wilayah Kotabaru (saat itu bernama Nieuwe Wijk) mulai dikerjakan pada tahun 1917-1920 dengan arsitektur bergaya Belanda. Area perumahan tersebut dilengkapi berbagai fasilitas seperti rumah sakit, sekolah, dan tempat ibadah.[3]

Pada mulanya, warga Belanda yang tinggal di sana mayoritas beragama Kristen sehingga pada tahun 1923 dibangun Gereja Kristen Gereformeerd (Gereformeerd Kerk) (sekarang bernama Gereja Huria Kristen Batak Protestan, Yogyakarta) bagi warga Belanda. Penduduk Jawa di Kotabaru juga memiliki gereja Kristen sendiri, yaitu Gereja Kristen Jawa. Setelah penduduk Belanda beragama Katolik berdatangan, kegiatan keagamaan dilakukan di rumah pribadi milik Perquin.[3]

Pembangunan gereja[sunting | sunting sumber]

Patung St Antonius di depan bangunan gereja

Bangunan gereja Santo Antonius dibangun sebagai bagian dari kawasan khusus perumahan dengan fasilitas lengkap oleh Belanda sekitar tahun 1920an. Sebelum gereja dibangun, pada tanggal 18 Agustus 1922, Romo Xaverius Strater SJ membangun Kolese Santo Ignatius (Kolsani) dan Seminari Tinggi (Novisiat Kolsani). Karena kebutuhan umat semakin meningkat sementara kapasitas kapel di Kolose Santo Ignatius hanya terbatas, Romo Strater mengusulkan pembangunan tempat ibadah yang lebih luas. Melalui perantaraan Romo J. Hoeberechts, Provinsial Serikat Jesus Indonesia saat itu, dana dapat diperoleh dari Belanda dengan pesan bahwa nama gereja yang akan dibangun selanjutnya diberi nama Santo Antonius van Padua. Gereja Santo Antonius berada di bawah naungan Paroki Kidul Loji hingga akhirnya pada tanggal 1 Januari 1934 menjadi paroki tersendiri. Sebagaimana kebanyakan gereja lainnya, aktivitas di Gereja Santo Antonius sempat berhenti selama pendudukan Jepang di Indonesia.[1][2]

Romo J. Strommesand SJ melanjutkan kepemimpinan Romo Strater. Ia mengembangkan pendidikan dan membangun berbagai sekolahan seperti Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah Pertama Kanisius di berbagai tempat, dan Sekolah Menengah Atas Stella Duce dan SMA Kolese De Britto Yogyakarta.[1]

Jadwal misa[sunting | sunting sumber]

Hari Pukul
Misa Harian Senin-Jumat
Pagi I
Pagi II
Sore

05.30 WIB
06.05 WIB
17.30 WIB
Misa Harian Sabtu
Pagi I
Pagi II

05.30 WIB
06.05 WIB
Misa Mingguan
Sabtu Sore I
Sabtu Sore II
Minggu Pagi I
Minggu Pagi II
Minggu Pagi III
Minggu Sore I
Minggu Sore II

16.30 WIB
18.00 WIB
05.30 WIB (bahasa Jawa)
07.00 WIB
08.30 WIB
16.30 WIB
18.00
Sakramen Tobat
Jumat

16.00 WIB

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Ipank (17 Agustus 2012). "Gereja St. Antonius Kotabaru". Diakses tanggal 28 September 2015. 
  2. ^ a b Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah D.I Yogyakarta (28 Desember 2013). "Gereja Katolik Santo Antonius Kotabaru". Diakses tanggal 28 September 2015. 
  3. ^ a b Pemuda Kotabaru (1 Februari 2013). "Sejarah Kota Baru Yogyakarta". Diakses tanggal 28 September 2015.