Nasi dagang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nasi dagang

Nasi dagang adalah makanan Malaysia dan Indonesia berupa nasi yang ditanak dengan santan kelapa, dan disajikan dengan kari ikan tongkol. Hidangan ini berasal dari daerah Terengganu dan Kelantan.

Di Terengganu, nasi dagang terbuat dari campuran beras dan ketan yang ditanak dengan santan kelapa. Nasi dagang terengganu dihidangkbersama kuahuah nasi dagang yaterbuatkan bumbu khas Malay, yaitu; a (cabai, kunyit, lengkuas, seehng berbedenganari bumbu kari dari India. Nasi dagang kelantan biasanya berwarna merah karena dicampur ketan merah.

Terdapat juga nasi dagang diIndonesia. Yang populer di provinsi Kepulauan Riau. Nasi dagang Kepri dikukus dengan santan kelapa dan disajikan dengan ikan tongkol, ikan bilis, ikan tamban, telur ayam, dengan sambal. Dan dibungkus dengan daun pisang.

Bumbu nasi dagang adalah bawang merah, biji kelabat, dan daun sereh. Kari ikan tongkol atau tenggiri sering kali merupakan satu-satunya pilihan lauk nasi dagang. Lauk nasi dagang yang lain kari kambing atau kari kepala ikan. Nasi dagang berbeda dari nasi lemak yang umumnya dimakan bersama ikan bilis dan telur.

Hidangan ini disebut nasi dagang karena pada zaman dahulu dibawa sebagai bekal oleh orang kampung untuk pergi berdagang. Sewaktu bepergian jauh, pedagang membawa nasi berisi kari ikan dan acar yang dibungkus daun pisang.[1], [2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tourism Terengganu,Terengganu Darul Iman.
  2. ^ Mohamed, Alias. "Gourmet Trail: Traders' rice". The New Straits Times Online. Diakses tanggal 2009-06-03. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]