Paroki Santo Petrus Lubukbaja

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Paroki Santo Petrus Lubukbaja
Lokasi Jl. Anggrek Blok II, Lubukbaja Batam Blok 2
Sejarah
Didirikan 1990
Dedikasi Santo Petrus
Administrasi
Keuskupan Keuskupan Pangkal Pinang
Catatan Pendirian: Paroki pertama di Pulau Batam

Paroki Santo Petrus Lubukbaja adalah paroki pertama di Pulau Batam yang berada di Jl. Anggrek Blok II, Lubukbaja, Batam, diresmikan menjadi paroki tahun 1990. Pada awalnya paroki ini menaungi seluruh gereja katolik yang ada di kepulauan batam, sampai ke pulau Rempang, pulau Galang, serta pulau-pulau kecil yang ada di sekitar pulau Batam.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal Gereja Katolik di Batam[sunting | sunting sumber]

Sejarah gereja Katolik di Batam di mulai dari para perantau dari Flores yang tiba di pulau Batam pada tahun 1956 - 1959. Mengikuti kebiasaan dari daerah asal, beberapa umat katolik ini mulai mengadakan doa bersama, sehingga akhirnya mereka membangun sebuah kapela yang sangat sederhana yang diberi nama Kapela Santa Maria. Kapela ini selesai dibangun pada tahun 1961 di daerah Batu Ampar, di sebuah pinggiran pantai Pulau Batam yang menghadap Singapura.

Kunjungan pastur

Pada tahun 1963, Pastor Rudolf Reicenbach, SS.CC, Pastor Paroki Tanjung Pinang, yang akrab dipanggil Pastor Rolf, untuk pertama kalinya mengunjungi dan mengadakan Misa Kudus di kapela Santa Maria ini. Inilah misa kudus pertama diadaka di pulau Batam.

Kapela digusur

Tahun 1969 perusahaan-perusahaan asing mulai masuk Batam. Karena lahan yang digunakan untuk membangun kapela Santa Maria ini tidak berijin, akhirnya kapela di gusur untu dijadikan bangunan. Sejak tahun 1969, umat katolik di Batam tidak mempunyai tempat ibadah, sampai datang bantuan dari bapak Haji R. Muhammad yang mengizinkan kapela dibangun di kebun miliknya, tepatnya di samping Masjid Raya Sei Jodoh. Tahun 1974, mulailah dibangun kapela Santa Maria Sei Jodoh di lokasi ini. Kapela ini makin berkembang dengan ditambah bangunan kamar untuk menginap pastur yang berkunjung dan tempat tinggal katekis.

Kapela St. Maria Dipindahkan ke Bukit Baloi

Pada tahun 1983 Otorita Batam mengembangkan kawasan Sei Jodoh menjadi pusat perdagangan, perhotelan dan pertokoan. Maka permukiman masyarakat di kawasan Sei Jodoh dipindahkan ke Seraya, Pelita, Baloi Indah, Baloi Centre serta Blok II sampai dengan Blok IV. Kapela St. Maria Sei Jodoh pun harus dipindahkan lagi. Pada tahun 1983 panitia pemindahan gereja menerima lahan dari Otorita Batam, yaitu ”Bukit Baloi”. Di lokasi inilah sampai sekarang berdiri bangunan gereja Katolik Lubuk Baja.

Berakhir Menjadi Gereja Santo Petrus

Bukit Baloi, lokasi baru yang diberikan oleh Otorita untuk bangunan gereja, ternyata penuh dengan bebatuan. Umat Katolik harus bekerja keras dengan bergotong royong meratakan tanah, memecahkan batu-batuannya dan akhirnya berdirilah bangunan gereja permanen. Bangunan permanen ini kemudian diberi nama ”Gereja Santo Petrus”. Nama yang sesuai mengingat letaknya yang di atas lokasi berbatu. Petrus berarti batu karang (Mat 16:18). Akhirnya pada tahun 1990, gereja Santo Petrus diresmikan menjadi Paroki pertama di pulau Batam.

Pemekaran[sunting | sunting sumber]

Seiring dengan pembangunan pulau batam menjadi pulau industri, perkembangan umat katolik di pulau batam juga berkembang dengan sangat pesat, sehingga pada kebutuhan akan pelayanan pun makin meningkat. Paroki Santo Petrus tidak mampu lagi melayani seluruh umat Katolik yang tersebar di seluruh pulau Batam, sehingga Santo Petrus pun dimekarkan.

Pemekaran Pertama, Paroki Beato Damian

Tanggal 1 Juni 1995, Paroki Santo Petrus Lubukbaja dimekarkan menjadi dua, dengan terbentuknya Paroki Beato Damian.[1] yang meliputi 3 Kecamatan, yaitu Kecamatan Bengkong, Kecamatan Nongsa dan Kecamatan Batam Centre serta Pulau Todak.

Pemekaran Kedua, Paroki Maria Bunda Pembantu Abadi

Tanggal 1 November 2003, sekali lagi paroki Paroki Santo Petrus Lubukbaja dimekarkan dengan terbentuknya Paroki Maria Bunda Pembantu Abadi Tembesi yang meliputi daerah Tembesi, Batuaji, Pulau Rempang, Pulau galang, Tanjung Uncang dan sekitarnya.

Pemekaran Ketiga, Paroki Kerahiman Ilahi

Tanggal 08 April 2008[2] sekali lagi paroki Paroki Santo Petrus Lubukbaja dimekarkan dengan terbentuknya Paroki Kerahiman Ilahi Tiban yang meliputi daerah Tiban, Sekupang, Tanjung Riau dan sekitarnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]