Kodok-puru hutan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kodok-puru Hutan
Bufo biporc M 050409 015 tdp.jpg
Kodok-puru hutan jantan, dari Bogor
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Amphibia
Ordo: Anura
Famili: Bufonidae
Genus: Ingerophrynus
Frost, Grant, Faivovich, Bain, Haas, Haddad, de Sá, Channing, Wilkinson, Donnellan, Raxworthy, Campbell, Blotto, Moler, Drewes, Nussbaum, Lynch, Green, and Wheeler, 2006.
Spesies: I. biporcatus
Nama binomial
Ingerophrynus biporcatus
Gravenhorst, 1829.
Sinonim

Bufo biporcatus

Kodok-puru hutan adalah sejenis katak dari familia Bufonidae (suku katak buduk). Nama ilmiahnya adalah Ingerophrynus biporcatus, menunjuk pada sepasang gigir pendek yang berada di atas kepalanya.

Nama-nama daerahnya antara lain: kodok buduk (Btw.), bangkong buduk (Sd.), dan kodok berut (Jw.). Dalam bahasa Inggris dikenal dengan nama Crested Toad atau Indonesian Toad.

Katak betina, dari Bogor
Bagian punggung, perhatikan sisi lateral yang berduri
Sisi perut (ventral)

Pemerian[sunting | sunting sumber]

Kodok yang sedang besarnya; jantan antara 55–70 mm, sedangkan betina 60–80 mm SVL (snout-vent length, dari moncong ke anus). Di atas ubun-ubun terdapat sepasang gigir (crest) pendek. Sepasang kelenjar parotoid yang besar, oval sampai menyegitiga, terletak di atas bahu. Masing-masing diikuti dengan sederet bintil-bintil yang membesar, hingga ke depan paha.

Punggung kecoklatan, keabu-abuan atau kehitaman, dengan coreng-moreng kecoklatan. Ada pula spesimen yang berwarna coklat kemerahan, dengan deretan bintil di belakang parotoid berwarna merah jambu. Beberapa bercak hitam di punggung terletak tidak simetris. Sisi perut (ventral) berwarna putih keabu-abuan, dengan bercak-bercak gelap kehitaman terutama di sekitar dada. Bintil-bintil di punggung dan perut lebih halus daripada bangkong kolong Duttaphrynus melanostictus, namun berbentuk meruncing. Juga perut umumnya tidak segendut melanostictus. Jantan biasanya dengan tenggorokan kemerahan.

Kaki dan tangan pendek-pendek namun kuat. Jari-jari tangan berujung tumpul, tanpa menggembung, tanpa selaput renang. Sedangkan jari-jari kaki berselaput renang sampai sekitar setengahnya.

Kebiasaan dan penyebaran[sunting | sunting sumber]

Kodok ini biasa ditemukan di lingkungan hutan-hutan primer dan hutan sekunder, serta di sekitar hunian manusia. Di lingkungan permukiman,kodok ini agak jarang ditemukan dekat rumah dan lebih banyak di sekitar kolam atau belumbang di kebun dan pekarangan.

Untuk memikat betinanya, kodok jantan mengeluarkan suara nyaring dari atas tanah di dekat tepi kolam atau air. Terkadang kodok ini juga berbunyi dari vegetasi yang tumbuh di air, misalnya dari semak sikejut Mimosa pigra sekitar 1-2 meter dari tepian. Bunyi: pirroook.. kirrooo..ook ! , nyaring dan parau berulang-ulang.

Ketika kawin, betinanya meletakkan ratusan butir telur dalam satu rangkaian panjang di genangan air.

Kodok ini menyebar terbatas di Indonesia bagian barat, mulai dari Lampung di pulau Sumatra, Jawa, Bali dan Lombok. Diintroduksi ke Sulawesi.

Jenis yang berkerabat[sunting | sunting sumber]

Kelompok (grup) Bufo biporcatus baru-baru ini (2006) direview dan dipisahkan dari marga Bufo, serta dikelompokkan ke dalam marga tersendiri Ingerophrynus. Ada sekitar 10 anggota marga ini, termasuk biporcatus. Jenis-jenis yang lain:

Bahan bacaan[sunting | sunting sumber]

  • Berry, P.Y. 1975. The Amphibian Fauna of Peninsular Malaysia. Tropical Press, Kuala Lumpur.
  • Inger, R.F. 1966. The Systematics and Zoogeography of The Amphibia of Borneo. FMNH, Chicago.
  • Inger, R.F. and R.B. Stuebing, 1997. A Field guide to The Frogs of Borneo. Natural History Publications (Borneo) Sdn.Bhd., Kota Kinabalu, Sabah.
  • Iskandar, D.T. 1998. Amfibi Jawa dan Bali. Puslitbang Biologi LIPI, Bogor.
  • Iskandar, D.T. and E. Colijn. 2000. Preliminary Checklist of Southeast Asian and New Guinean Herpetfauna. I. Amphibians. Treubia Vol 31 Part 3 (Suppl.):1-133, Dec. 2000.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]