Bangil, Pasuruan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bangil
Komplek Perkantoran Pemerintah Kabupaten Pasuruan, Raci Bangil
Komplek Perkantoran Pemerintah Kabupaten Pasuruan, Raci Bangil
Bangil is located in Kabupaten Pasuruan
Bangil
Bangil
Lokasi Kecamatan Bangil di Pasuruan
Bangil is located in Jawa
Bangil
Bangil
Bangil (Jawa)
Bangil is located in Indonesia
Bangil
Bangil
Bangil (Indonesia)
Koordinat: 7°35′52″S 112°47′04″E / 7.597827°S 112.784568°E / -7.597827; 112.784568Koordinat: 7°35′52″S 112°47′04″E / 7.597827°S 112.784568°E / -7.597827; 112.784568
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Timur
KabupatenPasuruan
Pemerintahan
 • CamatH.M Komari
Populasi
 • Total120,551 jiwa
Kode pos
67153
Kode Kemendagri35.14.14 Edit the value on Wikidata
Desa/kelurahan4 desa
11 kelurahan
Situs webhttps://bangil.pasuruankab.go.id

Bangil (Pegon: باڠيل, Latin: Bangél) adalah sebuah kota kecamatan sekaligus Ibukota yang ada di wilayah Kabupaten Pasuruan, Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Kota ini terletak di 35 km selatan Surabaya, dan berbatasan langsung dengan Selat Madura di Utara. Saat ini mendapat julukan sebagai Bangkodir atau Bangil Kota Bordir, yang dicanangkan sejak tanggal 11 September 2005, oleh pemerintah Kabupaten Pasuruan dan mendapatkan Rekor MURI disertai Fashion Show ( Fashion on the Street ) sepanjang 1 KM.

Kota Bangil juga terkenal dengan julukan Bangil Kota Santri karena banyaknya Pesantren yang ada di wilayah Bangil.

Bangil sendiri terletak di antara jalan akses dari Surabaya menuju Banyuwangi dan Bali, serta mempunyai jalur alternatif yang bisa menghubungkan kita dengan cepat ke Pandaan, Sukorejo serta Malang.

Bangil juga dilalui oleh jalur kereta api yang bercabang di Stasiun Bangil yang masing-masing menuju arah Stasiun Malang, Stasiun Banyuwangi Baru, dan Stasiun Surabaya Gubeng.

Para pamong praja pribumi Bangil bersama tokoh Arab dan Tionghoa di Bangil di masa Hindia Belanda

Kota Bangil sangat padat penduduknya dengan berbagai suku dan etnis, diantaranya Jawa, Tionghoa, Arab, Banjar, Madura Bali dan lainnya. Hidup saling berdampingan dan saling menghargai satu sama lain.

Kota Bangil memiliki slogan: "Bangil Bangkit"

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tidak ada referensi yang dapat diandalkan untuk menjelaskan bagaimana nama Bangil berasal. Sekelompok Mahasiswa mengatakan bahwa Bangil berasal dari Mbah Ngilmu, mengacu pada ulama yang dikenal sangat berani dalam membela Islam.

Bekas Pabrik Tekstil di Kancilmas, Bangil

Cerita lebih populer di masyarakat luas mengatakan bahwa nama ini berasal dari kata Jawa Mbah'e Angel, di mana kata "Angel" Berarti sangat sulit, mengacu pada karakter orang-orang Bangil yang sulit untuk berubah / keras berpendirian. Nama Bangil juga tercantum dalam dokumen Cina kuno menyatakan bahwa ketika Raja Ta'Cheh (baik Muawiyah bin Abu Sufyan atau anaknya Yazid I) mengirim mata-mata untuk memantau Kalinga Raya (kerajaan Kalingga), utusan mendarat di pelabuhan kecil bernama Banger, atau Bang-il sebagai Cina menyebutnya. Kota ini juga merupakan tempat di mana perang terakhir Untung Surapati melawan VOC Belanda di 1706 berlangsung dan juga di mana ia meninggal. Kekuatan Suropati ini mencoba membela dinding benteng sekitar Bangil dengan artileri, tetapi akhirnya Belanda, yang dipimpin oleh Govert Knol, mengalahkan dia dan mengambil alih kota, di mana mereka kehilangan sekitar 400 sampai 500 tentara dari Madura.

Depo KA. Bangil, 1900

Pedagang Arab tiba sekitar 1860 di kota tua Bangil untuk perdagangan, bersama dengan pedagang Cina melalui pelabuhan di Porong Creek, terletak antara Bangil dan Rembang. Meskipun Bangil adalah area yang relatif kecil digunakan sebagai desa persinggahan, itu sudah diketahui oleh pedagang akrab dengan potensi ekonomi, sebelum mereka menyebar ke daerah sekitarnya. Sejak 1873, pemukiman Hadhrami diciptakan di Bangil di bawah pimpinan beberapa Kapten The Arab seperti Saleh bin Muhammad bin Said Sabaja (1892), Muhammad bin Saleh Sabaja (1920), dan Muhammad bin Salim Nabhan (1930).

Meskipun tidak sering dicatat dalam literatur sejarah, catatan menunjukkan bahwa Bangil pernah dicapai oleh sebuah kerajaan Hindu, Medang Kamulan. Namun, Bangil lebih dikenal sebagai daerah yang memiliki budaya Islam yang sangat kuat, termasuk keberadaan lembaga pendidikan Islam yang tersebar di seluruh kota. Menariknya, penyebaran Islam di kota ini tidak hanya dilakukan oleh orang-orang Hadhrami, tetapi juga oleh orang-orang Cina seperti Bong Swi Ho ketika ia menjadi kapten dari Cina.

Kantor Pos Bangil, pada zaman Hindia-Belanda

Kota ini juga dikenal memiliki pahlawan Islam wanita bernama Syarifah Khadijah, juga dikenal sebagai Mbah Ratu Ayu, cucu dari Sunan Gunung Jati. Dikisahkan ada seorang misionaris Muslim yang awalnya menetap di Cirebon bernama Abdurrahman bin Umar Basyaiban yang menikahinya, dan memiliki dua anak, seorang bernama Arif Basyaiban yang belajar di Segoro Puro (Rejoso). Anak lain bernama Sulaiman, atau dikenal sebagai Mojoagung Sulaiman, diyakini telah menjadi pendiri Pesantren Sidogiri (Sidogiri pesantren), pondok pesantren tertua di Jawa Timur. Dikatakan bahwa setelah mengunjungi kedua putranya, Mbah Ratu jatuh sakit dan akhirnya meninggal di Bangil, di mana kuburnya dapat ditemukan di daerah antara Swadesi dan Kersikan.

Bangil juga merupakan tempat di mana Sutomo dikirim untuk pendidikan dasar di sebuah sekolah dasar bahasa Belanda. Sementara di Bangil, ia tinggal dengan paman dari pihak ibu.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Bangil memiliki iklim tropis basah dan kering, dengan musim hujan dan kemarau. Rata-rata suhu tinggi tahunan di Bangil sekitar 32.36 ° C (90,25 ° F) dan suhu rendah rata-rata tahunan adalah 23.61 ° C (74.50 °F).

Nelayan di Delta Sungai Kedunglarangan

Musim kota ini basah berlangsung dari Oktober sampai Mei, sedangkan musim kemarau meliputi sisa empat bulan. Tidak seperti sejumlah kota dan daerah dengan iklim tropis basah dan kering, rata-rata tinggi dan rendah suhu sangat konsisten sepanjang perjalanan tahun.

Data iklim Bangil, Pasuruan (elevation 9 m or 30 ft)
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 31.5
(88.7)
31.5
(88.7)
31.6
(88.9)
31.7
(89.1)
31.9
(89.4)
31.9
(89.4)
31.8
(89.2)
32.3
(90.1)
32.7
(90.9)
33.1
(91.6)
32.8
(91)
32
(90)
32.07
(89.75)
Rata-rata harian °C (°F) 26.9
(80.4)
27
(81)
27
(81)
27
(81)
26.8
(80.2)
26.2
(79.2)
25.7
(78.3)
26.1
(79)
26.5
(79.7)
27.2
(81)
27.4
(81.3)
27
(81)
26.73
(80.26)
Rata-rata terendah °C (°F) 22.4
(72.3)
22.5
(72.5)
22.4
(72.3)
22.3
(72.1)
21.7
(71.1)
20.6
(69.1)
19.7
(67.5)
19.9
(67.8)
20.4
(68.7)
21.4
(70.5)
22.1
(71.8)
22.1
(71.8)
21.46
(70.63)
Presipitasi mm (inci) 261
(10.28)
280
(11.02)
220
(8.66)
152
(5.98)
103
(4.06)
67
(2.64)
32
(1.26)
7
(0.28)
7
(0.28)
21
(0.83)
90
(3.54)
211
(8.31)
1.451
(57,14)
% kelembapan 82.2 83.5 83.3 78.6 79 76.4 73.6 71.1 68.7 69.1 72.2 78.8 76.38
Sumber #1: Climate-Data.org (temp & precip)[1]
Sumber #2: Weatherbase (humidity)[2]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Kota Bangil diisi dengan berbagai suku dan etnis, termasuk Jawa, Indonesia China, Arab Indonesia, Banjar, Madura dan lain-lain.

Susunan penduduk Bangil Kabupaten Pasuruan pada tahun 2010 adalah 98,05% Muslim, 0,61% Protestan, 0,48% Katolik, Hindu 0,72% dan 0,14% Budha. Pendidikan Bangil dikenal sebagai "Kota Santri" karena ada dan banyaknya pesantren yang dikenal dan didirikan di sini, misalnya pesantren Nahdlatul Ulama yang beraliran ASWAJA (Ahlussunnah Wal Jama'ah) banyak di jumpai di kota Bangil.

Pembagian Status Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Sebagai kecamatan dengan status ibukota Kabupaten, diperlukan sebuah pengelompokan berdasarkan ekonomi dan modernisasi di wilayah Bangil.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Utara Kabupaten Sidoarjo, Selat Madura
Timur Kecamatan Kraton
Selatan Kecamatan Rembang, Kecamatan Pandaan
Barat Kecamatan Beji

Secara Geografis, letak Kecamatan Bangil merupakan daerah paling utara di Kabupaten Pasuruan. Wilayahnya kebanyakan adalah tambak air tawar serta hutan mangrove yang menjadikan mayoritas warganya adalah Nelayan.

Kota ini dijadikan sebagai pusat pemerintahan Kabupaten Pasuruan karena terletak pada Jalur Pantura yang menghubungkan Surabaya-Banyuwangi dan Surakarta-Banyuwangi. Dan jaraknya dekat dari ibukota sebelumnya yaitu Kota Pasuruan. Selain itu, banyak dari perkantoran pemerintah yang sudah ada di Bangil sejak dahulu.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2016, Kabupaten Pasuruan secara resmi beribukota di Bangil. Pemindahan pun dilanjutkan bersama proses beralihnya ibukota dari Kota Pasuruan ke Bangil.

Balai kota dan pemerintahan Kec. Bangil terletak di Bangil bagian tenggara / Kolursari (selatan Pasar Bangil). Dan dipimpin oleh camat yang dipilih langsung dari Bupati Pasuruan.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Disektor Pendidikan, sebagai Kota Santri di Jawa Timur. Bangil memiliki banyak Sekolah Negeri, Madrasah, Sekolah Swasta, LKP (Kursus dan Pelatihan), PKBM serta Pondok Pesantren.

Pusat Pendidikan di Kota Bangil berkumpul di utara Jalan Pantura atau biasa disebut Kelurahan Kalirejo-Kalianyar. Karena wilayah tersebut jauh dan jarang dijangkau oleh penduduk luar sehingga cocok untuk dijadikan markas pendidikan.

Bangil juga disebut sebagai Bangkodir (Bangil Kota Bordir) karena banyaknya peminat pelatihan bordir / jahitan di kota ini. Sehingga diciptakan rest area sebagai pemasaran Umkm Bangil Pasuruan, bernama Bangkodir di wilayah Kelurahan Pogar Kec. Bangil (barat Stadion Pogar Bangil.

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Kota Bangil meraih piala Adipura untuk kategori kota kecil terbersih. Tugu adipura kota Bangil berada didekat barat daya Alun-Alun kota Bangil.

Penghargaan yang dicanangkan oleh pemerintah sebagai Kota Bordir dan Kota Santri, bersamaan dengan Rekor MURI disertai Fashion Show (Fashion on the Street) sepanjang 1 KM.

Menjadi tempat Industrial Estate terbesar kedua di Jawa Timur setelah SIER. Atau biasa disebut PIER (Pasuruan Industrial Estate Rembang) yang berada di Kec. Rembang, selatan Bangil.

Pusat kota[sunting | sunting sumber]

Pusat Kota Bangil berada di Alun-Alun Kota Bangil, dimana di Alun-Alun Bangil ini terdapat 4 kelurahan (Kauman, Bendomungal, KidulDalem, Kersikan) dengan fasilitas publik seperti: Alun-Alun, Masjid Agung Bangil, Pendopo Alun-Alun Bangil, Kantor Pos, Pusat-pusat Perbelanjaaan, Sekolah, Bank, Kafe, Gedung Serbaguna, Lembaga Pemasyarakatan (LP).

Ruko Pertokoan, Swadesi Bangil

Sekarang Kota Bangil sedang berkembang setelah dibangunnya Jalan tol Gempol-Pasuruan, di sebelah selatan kota Bangil. Bila ditinjau lebih luas bangil mencakup kelurahan-kelurahan dan yang ada di kecamatan Bangil (terdiri dari 11 kelurahan dan 4 desa).

Ibukota Kabupaten Pasuruan[sunting | sunting sumber]

Setelah tertunda sejak 2010, penetapan Kec. Bangil sebagai pusat Kabupaten Pasuruan mulai ada titik terang. Dalam sidang Paripurna, DPRD Kabupaten Pasuruan menyetujui dan menetapkan Kota Bangil sebagai Pusat Kabupaten Pasuruan.

Komplek Perkantoran Pemerintah Kabupaten Pasuruan

Pusat pemerintahan dari Kota Pasuruan akan dipindahkan ke Bangil. Secara bertahap, kantor pelayanan masyarakat juga telah dipindahkan ke komplek perkantoran di Raci, Kecamatan Bangil. Tahun ini, kantor Badan Pelayanan Perijinan dan Penanaman Modal (BP3M) akan dibangun di Raci, Bangil untuk memberikan kemudahan kepada masyarakat dan investor; Tol Gempol-Pasuruan yang menghubungkan Bangil dengan kota lainnya. Karena potensi masuknya investasi akan semakin terbuka lebar melalui tol tersebut.

Pendopo Kabupaten Pasuruan, dari arah selatan

Bangil dianggap sebagai daerah yang memenuhi persyaratan, baik dari segi administratif pemerintahan maupun dukungan masyarakatnya.

Pusat perbelanjaan[sunting | sunting sumber]

Di kota Bangil terdapat beberapa pusat perbelanjaan di antaranya:

  • Plaza Untung Suropati
  • Pasar Bangil
  • Plaza Lama Bangil
  • Pertokoan (menyediakan barang barang kebutuhan seperti : sembako, makanan, perhiasan emas, tekstil, sepatu, elektronik,obat-obatan dan mainan anak-anak)
  • Sentra Produksi Bordir (Bangkodir)
  • Pertokoan Kancilmas (yang memuat Foodland Bangil, Ruko Yadika Bangil, Pusat Grosir Hijab dan kain sutra, serta minimarket dll).

Rumah sakit[sunting | sunting sumber]

Beberapa Rumah Sakit di kota Bangil di antaranya:

  • Rumah Sakit Umum Daerah Bangil
  • Puskesmas Bangil
  • RSI Masyitoh Bangil

RSUD Bangil merupakan Rumah Sakit daerah terbesar di Kabupaten Pasuruan bagian barat, sehingga rumah sakit ini sering dijadikan sebagai rujukan dari rumah sakit-rumah sakit kecil di Pasuruan Barat sebelum zonasi. Tetapi aksesnya tidak berada di tengah kota, yaitu ditimur Kec. Bangil yaitu Desa Raci.

Rumah sakit yang ada ditengah Kota Bangil adalah "RSI Masyitoh" yang bersifat Rumah Sakit Islam / RSI.

Gedung serbaguna[sunting | sunting sumber]

Di Kota Bangil juga terdapat Gedung Serbaguna yang di antaranya:

  • Pendopo Alun-Alun kota Bangil
  • Stadion R. Soedarsono Pogar
  • Graha Untung Suropati
  • Graha Masyitoh
  • Graha Lina Bakti (EX Al-Hambra)
  • Gedung Diponegoro
  • Gedung Olahraga Raci (GOR Sasana Krida Anoraga)

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Gerbang Tol Bangil

Bangil merupakan salah satu kota yang terletak di Jalur Pantura. Menghubungkan Surabaya-Banyuwangi dan Malang-Pasuruan. Disamping itu, terdapat juga Jalan Tol dan Jalan Alternatif yang dapat menghubungkan antar kecamatan di Kabupaten Pasuruan dan Sidoarjo.

Diantaranya : Jl. Raya Bangil-Pandaan, Jl. Raya Bangil-Sukorejo, Jl. Bangil-Jabon, Jl. Bangil-Rembang, dan Jl. Raya Raci.

Stasiun Bangil tampak depan, 2020

Di kota ini, juga terdapat Stasiun kelas 1 yang merupakan stasiun paling timur di Daerah Operasi VIII Surabaya sekaligus merupakan stasiun aktif paling barat di Kabupaten Pasuruan yang menghubungkan Surabaya-Blitar dan Surabaya-Banyuwangi. Stasiun Bangil merupakan persilangan antara Jalur Kereta api di Jawa Timur. Menjadikannya sebagai Stasiun dengan aktivitas ter-ramai di Provinsi Jawa Timur bagian tengah / Kabupaten Pasuruan. Terletak pada ketinggian 9M+ di Jl. Gajah Mada, Bangil.

Makanan Khas[sunting | sunting sumber]

Nasi punel, yang disajikan dengan lauk pelengkap

Makanan khas dari Bangil, Pasuruan adalah Nasi Punel. Yaitu nasi yang bertekstur punel. Umumnya makanan ini disajikan di atas piring yang beralaskan daun pisang. Di atas nasi itu ditambah taburan serundeng, dilengkapi sate kerang, lentho/menjeng, tahu bumbu Bali, irisan daging dan kikil, serta sebungkus kecil kuah yang berisi parutan kelapa dengan santan dan diberi bumbu agak manis. Biasanya tersedia sayur rebung dan nangka muda. Lauk utamanya bisa pilih empal (daging goreng), ayam goreng, telur dadar, paru, dan dendeng, serta sambal ulek pedas yang dicampur dengan irisan kacang panjang. Biasanya Terjual laris di sepanjang jalan raya Bangil-Beji.

Rekomendasi warung Nasi Punel terenak di Bangil adalah Nasi Punel Hj. Lin dan Nasi Punel Setia Budi.

Bank[sunting | sunting sumber]

Bank yang ada di kota Bangil di antaranya:

  • Bank Mandiri
  • Bank Danamon
  • Bank Syariah Mandiri
  • Bank BCA
  • Bank BNI
  • Bank BRI
  • Bank Daerah Jatim

Perkantoran lainnya[sunting | sunting sumber]

  • Kantor Pos
  • Kantor Pegadaian
  • Kantor Plaza Telkom
  • Kantor PLN
  • Polres Pasuruan
  • Polsek Bangil
  • Pasuruan Industrial Estate Rembang (PIER)
  • Kompleks Perkantoran Pemerintah Kabupaten Pasuruan

Tempat wisata[sunting | sunting sumber]

Tempat wisata di kota Bangil di antaranya :

  • Kolam Renang Sakura asri
  • Kolam Renang Sebani 2
  • Grojokan Limo
  • Dam Sungai Bekacak
  • Wisata Banyu Mili
  • Wisata Pintu Laut Kalianyar Utara
  • Makam Datuk Kelampayan
  • Makam Mbah Abdullah
  • Makam Religi Mbah Bangil
  • Batalyon Kavaleri 8 NSW
  • Pusat Kuliner Arab di Perliman, Bangil

Daftar desa dan jumlah penduduk di Kecamatan Bangil[sunting | sunting sumber]

  • Kecamatan bangil terdiri dari 11 kelurahan dan 4 desa. Dengan penduduk berdasarkan sensus terakhir berjumlah 120.000+, menjadikan Bangil sebagai Kota dengan kepadatan penduduk terbesar di Kabupaten Pasuruan.

Kelurahan Dipimpin oleh seorang lurah sedangkan desa dipimpin oleh seorang kepala desa atau lebih dikenal sebagai Pak Kades.

Wilayah Pesisir[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan Utara Bangil, dengan nelayan Madura

Di ujung paling utara Bangil, Kabupaten Pasuruan. Merupakan kawasan / daerah yang bisa disebut sebagai delta / tambak. Mayoritas warga yang tinggal di utara bekerja sebagai nelayan & penjual ikan.

Sampai saat ini dan seterusnya, Kota ini tidak pernah mempunyai Pantai seperti kota pada umumnya di pesisir Selat Madura. Harapan ini juga diperuntukkan kepada pemerintah daerah, yaitu dengan membangun Jalan didaerah Kalianyar - Raci (Bangil Utara) atau bisa disebut sebagai Jalan Lingkar Utara Bangil, dapat dilaksanakan sebagai pertumbuhan ekonomi bagi rakyat pesisir utara.

Dataran tinggi[sunting | sunting sumber]

Dilihat dari kondisi alam, kota Bangil merupakan salah satu dari dataran rendah di Kabupaten Pasuruan. Karena terletak di pesisir utara mendekati Selat Madura. Tetapi ada juga dataran tinggi di kota ini dengan ketinggian 100M+ di selatan yaitu Bukit Gunungsari di daerah Kecamatan Beji, Bekacak di Kolursari, dan Bukit Sapi di Raci.

Pahlawan Terkenal[sunting | sunting sumber]

Setiap kota pasti selalu mempunyai cerita bahkan sejarah dan pahlawan-nya sendiri. Seperti di Bangil, warga di kota ini percaya dengan legenda Pahlawan Sakera. Yang saat ini telah dikenang di Selatan kota Bangil / Kec. Rembang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Dasar Hukum ibukota Kabupaten Pasuruan : Undang-Undang Dasar RI Nomor 15 Tahun 1950

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Climate: Bangil, Pasuruan Regency". Climate-Data.org. Diakses tanggal 11 April 2019. 
  2. ^ "BANGIL, INDONESIA". Weatherbase. Diakses tanggal 11 April 2019.