Musim kemarau

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kemarau)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pohon meranggas akibat musim kemarau di Padang.
Musim kemarau di Laos. Panjang bayangan pohon mati dengan cabang-cabangnya di ladang kering Don Det, hari yang cerah dengan langit biru dan awan putih, sore hari.

Musim kemarau atau musim kering adalah periode tahunan dengan curah hujan rendah, terutama di tropis. Cuaca di daerah tropis didominasi oleh sabuk hujan tropis, yang bergerak dari utara ke selatan tropis dan kembali sepanjang tahun.

Sabuk hujan[sunting | sunting sumber]

Sabuk hujan tropis terletak di belahan bumi selatan kira-kira dari Oktober hingga Maret; selama waktu itu daerah tropis utara memiliki musim kemarau dengan [[presipitasi (meteorologi)|curah hujan] yang lebih jarang, dan hari-hari biasanya cerah. Dari April hingga September, sabuk hujan terletak di belahan bumi utara, dan daerah tropis selatan mengalami musim kemarau. Di bawah klasifikasi iklim Köppen, untuk iklim tropiss, bulan musim kemarau didefinisikan sebagai bulan ketika curah hujan rata-rata di bawah 60 milimeter (2,4 in).[1]

Sabuk hujan mencapai kira-kira sejauh utara Garis balik utara dan sejauh selatan Garis balik selatan. Di dekat garis lintang ini, ada satu musim hujan dan satu musim kemarau setiap tahun. Di khatulistiwa ada dua musim hujan dan dua musim kemarau, karena sabuk hujan melewati dua kali setahun, sekali bergerak ke utara dan sekali bergerak ke selatan. Di antara daerah tropis dan khatulistiwa, lokasi mungkin mengalami musim hujan yang pendek dan musim hujan yang panjang; dan kemarau pendek dan kemarau panjang. Namun, geografi lokal dapat secara substansial mengubah pola iklim ini.

Kekeringan[sunting | sunting sumber]

Selama musim kemarau, kelembaban sangat rendah, menyebabkan beberapa lubang air dan sungai mengering. Kurangnya air (dan kurangnya pasokan makanan) dapat memaksa banyak hewan penggembalaan untuk bermigrasi ke tempat yang lebih subur. Contoh hewan tersebut adalah zebras, gajahs, jerapah, rhinoceros, antelop dan wildebeest, kerbau, kerbau tanjung, gaur, tapir, emu, burung unta, rhea, kangurus. Karena kurangnya air di tanaman, kebakaran semak (kebakaran hutan) biasa terjadi.[2]

Penyakit[sunting | sunting sumber]

Data menunjukkan bahwa di Afrika awal musim kemarau bertepatan dengan peningkatan kasus campak—yang menurut para peneliti mungkin disebabkan oleh konsentrasi orang yang lebih tinggi di musim kemarau, karena operasi pertanian tidak mungkin dilakukan tanpa irigasi. Selama waktu ini, beberapa petani pindah ke kota, menciptakan pusat kepadatan penduduk yang lebih tinggi, dan memungkinkan penyakit menyebar lebih mudah.[3]

Penelitian[sunting | sunting sumber]

Data baru menunjukkan bahwa di bagian musiman Amerika Selatann Hutan Amazon, pertumbuhan dan tutupan dedaunan bervariasi antara musim kemarau dan hujan—dengan sekitar 25% lebih banyak daun dan pertumbuhan lebih cepat di musim kemarau. Para peneliti percaya bahwa Amazon sendiri berpengaruh dalam membawa[butuh klarifikasi] awal musim hujan: dengan menumbuhkan lebih banyak dedaunan, ia menguapkan lebih banyak air.[4] Namun, pertumbuhan ini hanya muncul di bagian lembah Amazon yang tidak terganggu, di mana para peneliti percaya akar dapat mencapai lebih dalam dan mengumpulkan lebih banyak air hujan.[5] Juga telah ditunjukkan bahwa tingkat ozon jauh lebih tinggi di musim kemarau daripada di musim hujan di lembah Amazon.[6]

Musim kemarau di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Untuk dapat disebut musim kemarau, curah hujan per bulan harus di bawah 60 mm per bulan (atau 20 mm per dasarian) selama tiga dasarian berturut-turut. Wilayah tropika di Asia Tenggara dan Asia Selatan, Australia bagian timur laut, Afrika, dan sebagian Amerika Selatan mengalami musim ini.

Musim kemarau adalah pasangan dari musim penghujan dalam wilayah dwimusim. Musim Kemarau panjang adalah Musim Kemarau yang sangat panas dengan jangka waktu yang panjang.

Gejala ENSO El Nino dikenal dapat memperpanjang durasi musim ini sehingga mengakibatkan kekeringan berkepanjangan.

apabila ENSO menunjukkan La Nina disertai dipole mode negatif, otomatis sepanjang tahun tidak ada Musim Kemarau.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Updated world Köppen-Geiger climate classification map" (PDF). 
  2. ^ "Wet & Dry Seasons". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-21. Diakses tanggal 2008-04-21. 
  3. ^ "Dry Season Brings On Measles In Sub-Saharan Africa". ScienceDaily. February 7, 2008. 
  4. ^ "Amazon rainforest does have rainy and dry seasons". mongabay.com. March 12, 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 4, 2008. 
  5. ^ "Amazon rainforest greens up in the dry season". 
  6. ^ V. W. J. H. Kirchhoff, I. M. O. Da Silva, E. V. Browell (1990). "Ozone measurements in Amazonia: Dry season versus wet season". Journal of Geophysical Research. 95 (D10): 16913. Bibcode:1990JGR....9516913K. doi:10.1029/jd095id10p16913. 
Didahului oleh:
<
Musim kemarau
April hingga September
tidak ada (apabila kondisi ENSO menunjukkan La Nina & Dipol Mode negatif)
Diteruskan oleh:
>

Lihat pula[sunting | sunting sumber]