Gelombang dingin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Gelombang dingin (dikenal di beberapa daerah sebagai jepitan dingin (cold snap) atau mantra dingin (cold spell)) adalah fenomena cuaca yang karena pendinginan udara secara signifikan. Secara khusus, seperti yang digunakan oleh Layanan Cuaca Nasional AS, gelombang dingin adalah penurunan suhu secara cepat dalam periode 24 jam yang membutuhkan peningkatan perlindungan substansial untuk pertanian, industri, perdagangan, dan kegiatan sosial. Kriteria yang tepat untuk gelombang dingin ditentukan oleh tingkat penurunan suhu, dan suhu terendah yang dialami suatu tempat. Suhu minimum ini tergantung pada wilayah geografis dan waktu tahun.[1]

Di Amerika Serikat, mantra dingin didefinisikan sebagai suhu tinggi rata-rata nasional yang turun di bawah 20 °F (−7 °C).[2] Gelombang dingin dengan magnitudo dan durasi yang cukup lama dapat diklasifikasikan sebagai wabah udara dingin (CAO/Cold Air Outbreak).[3]

Efek[sunting | sunting sumber]

Gelombang dingin dapat menyebabkan kematian dan beragam penyakit pada ternak dan satwa liar. Paparan dingin yang lama akan membutuhkan asupan kalori yang lebih besar untuk semua makhluk hidup, termasuk manusia, dan jika gelombang dingin disertai dengan salju yang lebat turun secara persisten, hewan pemakan rumput mungkin tidak dapat makan secara cukup dan mati karena hipotermia atau kelaparan. Hal ini sering mengharuskan pembelian bahan makanan dari pasar untuk memberi makan ternak, sehingga menelan biaya dan kerugian yang cukup besar bagi petani.

Mantra dingin dikaitkan dengan peningkatan angka kematian penduduk di seluruh dunia.[4] Baik gelombang dingin maupun gelombang panas menyebabkan kematian, meskipun suku atau kelompok yang berbeda mungkin rentan terhadap peristiwa cuaca yang berbeda.[5] Di negara-negara maju, lebih banyak kematian terjadi selama gelombang panas daripada gelombang dingin, meskipun tingkat kematian lebih tinggi di daerah yang masih kurang berkembang di dunia. Secara global, lebih banyak orang meninggal selama cuaca dingin daripada cuaca panas, karena meningkatnya penyakit seperti flu, dan radang paru-paru.

Musim dingin yang ekstrim dan panjang sering menyebabkan pipa air dan pipa induk yang terisolasi buruk untuk membeku. Bahkan beberapa pipa dalam ruangan yang tidak terlindungi dapat pecah saat air mengembang di dalamnya, menyebabkan banyak kerusakan pada properti; dan klaim asuransi yang mahal. Permintaan untuk tenaga listrik dan bahan bakar dapat meningkat secara drastis selama masa-masa seperti itu, meskipun mesin pembangkit listrik dapat gagal karena pembekuan air yang diperlukan (pembangkit listrik tenaga air). Beberapa logam dapat menjadi rapuh pada suhu rendah. Kendaraan bermotor mungkin rusak ketika zat antibeku gagal untuk gel oli motor, menyebabkan kegagalan sistem transportasi. Yang pasti, hal seperti itu lebih mungkin terjadi di tempat-tempat seperti Siberia dan kebanyakan daerah Kanada yang biasanya mengalami cuaca sangat dingin.

Kebakaran menjadi lebih berbahaya selama cuaca dingin ekstrem. Saluran air mungkin pecah dan persediaan air menjadi tidak bisa diandalkan, membuat pemadaman kebakaran lebih sulit dilakukan. Udara selama gelombang dingin biasanya lebih padat dan karenanya mengandung lebih banyak oksigen, jadi ketika udara menjadi sangat dingin, kemungkinan akan menyebabkan kebakaran yang lebih intens.

Gelombang dingin musim dingin terkadang tidak dianggap dingin di beberapa daerah, tetapi yang menyebabkan suhu jauh di bawah rata-rata untuk suatu daerah - juga cukup berbahaya. Gelombang dingin di daerah dengan iklim subtropis mungkin ditandai dengan suhu dingin yang tidak biasa, bisa saja nyaris beku. Di tempat-tempat seperti itu, kehidupan tumbuhan dan hewan yang kurang toleran terhadap tingkat kedinginan seperti itu - jarang terlihat. Suhu musim dingin yang "tidak terlalu dingin" bagi tempat-tempat di Colorado, Ohio, atau Bavaria adalah sebuah "bencana" bagi tanaman musim dingin di tempat-tempat lain seperti Florida, California, atau bagian Amerika Selatan yang menanam buah dan sayuran di musim dingin.

Gelombang dingin yang membawa pembekuan dan salju yang tak terduga selama musim tanam di zona lintang tengah dapat membunuh tanaman selama tahap pertumbuhan awal, dan yang paling rentan - mengakibatkan kegagalan panen karena tanaman layu sebelum dapat dipanen secara ekonomis. Gelombang dingin semacam itu telah menyebabkan kelaparan. Pada saat yang sama, tanaman dapat mati karena kekeringan, gelombang dingin dapat menyebabkan tanah dalam bahaya kebakaran hutan yang menghabiskan berbagai biomassa mati. Salah satu yang paling ekstrim adalah apa yang disebut "tahun tanpa musim panas 1816", salah satu dari beberapa tahun selama dekade 1810-an di mana banyak tanaman global gagal selama karena dinginnya musim panas setelah letusan gunung berapi yang membatasi penyerapan sinar matahari oleh tanaman.

Penanggulangan[sunting | sunting sumber]

Di beberapa tempat, seperti Siberia, suhu dingin yang ekstrem mengharuskan mesin bertenaga bahan bakar yang digunakan sebagian-waktu saja harus dijalankan terus menerus. Pipa internal dapat dibungkus, dan orang-orang sering dapat mengalirkan air terus menerus melalui pipa. Konservasi energi sulit dilakukan dalam gelombang dingin, hal ini dapat memerlukan langkah-langkah antara lain mengumpulkan warga (terutama orang miskin dan lanjut usia) di tempat penampungan bersama. Bahkan para tunawisma dapat "ditangkap" dan dibawa ke tempat penampungan, dan akan dipulangkan ketika bahaya mereda.[6] Rumah sakit dapat mempersiapkan diri untuk menerima korban radang dingin dan hipotermia; sekolah dan bangunan umum lainnya dapat diubah menjadi tempat penampungan.

Para warga dapat membeli makanan, air, dan kebutuhan lainnya sebelum gelombang dingin berlangsung. Beberapa bahkan mungkin memilih untuk bermigrasi ke tempat-tempat beriklim lebih hangat, setidaknya selama musim dingin. Stok pakan ternak yang cocok dapat diamankan sebelum gelombang dingin untuk ternak; dimana juga ternak di daerah rawan dapat dikirim ke luar daerah atau bahkan disembelih. Panci noda dapat mendatangkan asap yang mencegah pembekuan di lahan pertanian atau kebun. Tanaman yang rentan dapat disemprot dengan air - yang secara paradoks melindungi tanaman dengan membekukan dan menyerap dingin dari udara di sekitarnya.

Kebanyakan orang bisa berpakaian dengan tepat dan bahkan bisa melapisi pakaian mereka jika mereka perlu keluar atau jika mesin pemanas mereka gagal. Mereka juga dapat menyimpan lilin, korek api, lampu senter, dan bahan bakar portabel untuk memasak dan kayu untuk kompor kayu sesuai kebutuhan. Namun penggunaannya harus dengan berhati-hati karena penggunaan api arang untuk memasak atau sebagai pemanas di dalam rumah tertutup sangat berbahaya karena dapat menyebabkan keracunan karbon monoksida. Orang dewasa harus tetap sadar akan paparan suhu dingin oleh anak-anak dan orang tua.

Daftar gelombang dingin[sunting | sunting sumber]

Gelombang dingin tahun 2016 hingga sekarang[sunting | sunting sumber]

2019

  • Pada akhir Januari, sebuah gelombang dingin yang ekstrim melanda bagian barat-tengah Amerika Serikat, menyebabkan suhu turun[ <span title="This claim needs references to reliable sources. (January 2019)">rujukan?</span> ]di bawah −30,0 °C (−22,0 °F).[ <span title="This claim needs references to reliable sources. (January 2019)">rujukan?</span> ]

2018

  • Akhir Februari dan awal-pertengahan Maret 2018, di Eropa. Angin Paskah menciptakan kondisi pahit dua kali selama awal musim semi 2018. Salju turun selama kedua kejadian ini. Badai Emma, yang mempengaruhi wilayah selatan Britania Raya, membawa salju hingga 50 sentimeter (20 in).[7] Secara keseluruhan, 93 orang di seluruh Eropa meninggal; 27 meninggal di Polandia dan 17 di Britania Raya.

2017–2018

  • Gelombang dingin pada akhir Desember 2017 (24 Desember), Amerika Utara. Gelombang suhu ekstrem yang persisten, termasuk gelombang dingin, terjadi di Kanada dan wilayah timur laut dan tengah Amerika Serikat dari Kanada Utara ke Mississippi, dengan suhu di sebagian besar Kanada sekitar −29 °C (−20 °F) hingga serendah −39 °C (−38 °F) di negara bagian New York, dan setinggi 21 °C (70 °F) dan 31 °C (88 °F) di Sandberg dan Los Angeles - masing-masing di California.[8]
  • Gelombang dingin 9-12 November 2017. Rekor terendah pecah dari Minneapolis ke DC ketika udara Arktik menyapu area.[ <span title="This claim needs references to reliable sources. (December 2017)">rujukan?</span> ][ <span title="This claim needs references to reliable sources. (December 2017)">rujukan?</span> ]

2017

  • Gelombang dingin Eropa Januari 2017 menghantam Eropa Tengah dan Timur pada 5 Januari. Suhu terendah adalah −45,4 °C (−49,7 °F).[9] Pilek menyebabkan setidaknya 60 kematian. Ada juga salju besar.

2016

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Cold Wave". AMS: Glossary of Meteorology. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-05-14. Diakses tanggal 2008-09-25. 
  2. ^ Borenstein, Seth (January 10, 2014). "Winters aren't colder; we're just softer". Florida Today. Melbourne, Florida. hlm. 8A. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 13, 2014. Diakses tanggal January 12, 2014. 
  3. ^ Smith, Erik T.; S. C. Sheridan (2018). "The characteristics of extreme cold events and cold air outbreaks in the eastern United States". Int. J. Climatol. Bibcode:2018IJCli..38E.807S. doi:10.1002/joc.5408. 
  4. ^ Jaakkola, Jouni J.K.; Guo, Yuming; Ryti, Niilo R.I. (2015). "Global Association of Cold Spells and Adverse Health Effects: A Systematic Review and Meta-Analysis". Environmental Health Perspectives. 124 (1). doi:10.1289/ehp.1408104. ISSN 0091-6765. PMC 4710591alt=Dapat diakses gratis. PMID 25978526. 
  5. ^ Joacim, Rocklöv; Bertil, Forsberg; Kristie, Ebi; Tom, Bellander (2014). "Susceptibility to mortality related to temperature and heat and cold wave duration in the population of Stockholm County, Sweden". Global Health Action. 7 (0). doi:10.3402/gha.v7.22737. ISSN 1654-9880. PMC 3955771alt=Dapat diakses gratis. PMID 24647126. 
  6. ^ "Police law of Finland 11§" (dalam bahasa Finnish). Diakses tanggal 2008-09-25. 
  7. ^ "Storm Emma to bring up to 50cm of snow". 2 March 2018. Diakses tanggal 2 March 2018. 
  8. ^ Sampathkumar, Mythili (2017-12-30). "North America weather: Canadian zoo moves penguins indoors because of cold temperatures". The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-31. Diakses tanggal 2017-12-31. 
  9. ^ "Потепление приближается" [The warming is coming] (dalam bahasa Russian). Diakses tanggal 11 January 2017. 

Tautan luar[sunting | sunting sumber]