Ngawi, Ngawi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ngawi
Transkripsi Bahasa Daerah
 • Hanacarakaꦔꦮꦶ
 • Alfabet JawaNgâwì
 • Pegonڠاوي
 • Hanzi加維
 • PinyinJiā wéi
Searah jarum jam dari atas: Tugu Gading di perempatan Kartonyono, Ngawioboro Street Yos Sudarso, Taman Candi, Taman Dungus, Gapura Kepatihan Ngawi
Julukan: 
Kota Ramah • Kota Benteng
Motto: 
Negeri Ngawi Ramah
Peta Kecamatan Ngawi
Ngawi di Jawa
Ngawi
Ngawi
Lokasi Jawa dan Indonesia
Ngawi di Indonesia
Ngawi
Ngawi
Ngawi (Indonesia)
Koordinat: 7°24′38″S 111°27′28″E / 7.41056°S 111.45778°E / -7.41056; 111.45778Koordinat: 7°24′38″S 111°27′28″E / 7.41056°S 111.45778°E / -7.41056; 111.45778
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Timur
KabupatenNgawi
Jumlah Satuan PemerintahanDaftar
Desa: 12
Kelurahan: 4
Dusun: 86
Pemerintahan
 • CamatEko Yudo Nurcahyo
 • Sekretaris CamatIndah Puspowati
Luas
 • Total73,22 km2 (28,27 sq mi)
Ketinggian
50 m (167 ft)
Populasi
 • Total84.923
 • Kepadatan1.160/km2 (3,000/sq mi)
Demografi
 • DemonimWong Ngawi
 • Agama
Islam 97,00%
Kristen 2,90%
- Katolik 0,88%
- Protestan 2,02%
Buddha 0,05%
Hindu 0,03%
Lainnya 0,01%
[2]
 • BahasaIndonesia (resmi)
Jawa (dominan)
- Dialek Mataraman
Zona waktuUTC+7 (WIB)
Kode pos
Kode Kemendagri
Kode SNI
7657-2010
Kode area telepon+62 351
Pelat kendaraanAE J**/K*
Situs webngawi.ngawikab.go.id

Kecamatan Ngawi (bahasa Jawa: Hanacaraka: ꦔꦮꦶ, Pegon: ڠاوي) adalah ibu kota Kabupaten Ngawi yang sekaligus menjadi pusat pemerintahan dan perekonomian dari Kabupaten Ngawi. Ngawi juga merupakan sebuah wilayah kecamatan yang berada di Kabupaten Ngawi, Provinsi Jawa Timur, Indonesia.[4]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Ngawi diambil dari kata "Awi" yang berarti pohon bambu

Ngawi berasal dari kata “AWI” yang artinya bambu yang selanjutnya mendapat tambahan huruf sengau “Ng” menjadi “NGAWI”.[5] Seperti halnya dengan nama-nama di daerah-daerah lain yang banyak sekali nama-nama tempat (desa) yang di kaitkan dengan nama tumbuh-tumbuhan.[5] Seperti Ngawi menunjukkan suatu tempat yang di sekitar pinggir Bengawan Solo dan Bengawan Madiun yang banyak ditumbuhi bambu.[5]

Sejarah Ngawi[sunting | sunting sumber]

Hari Jadi[sunting | sunting sumber]

Pemandangan Kota Ngawi tahun 1929
Bantaran Sungai Bengawan Solo

Pada zaman dahulu Ngawi berasal dari kata awi/bambu dan sekaligus menunjukkan lokasi Ngawi sebagai desa dipinggir Bengawan Solo.[6] Berdasarkan penelitian benda-benda kuno, menunjukkan bahwa di Ngawi telah berlangsung suatu aktivitas keagamaan sejak pemerintahan Airlangga dan masih tetap bertahan hingga masa akhir Pemerintahan Raja Majapahit.[7]

Hal ini diperkuat dengan beberapa prasasti, antara lain Prasasti Cangu yang merupakan peninggalan Raja Hayamwuruk (Sri Rajasanegara) dari Majapahit yang berangka tahun Saka 1280 (1358) yang menyebutkan bahwa Ngawi merupakan daerah swastantra.[6] Fragmen-fragmen percandian menunjukkan sifat kesiwaan yang erat hubungannya dengan pemujaan Gunung Lawu (Girindra), namun dalam perjalanan selanjutnya terjadi pergeseran oleh pengaruh masuknya Agama Islam serta kebudayaan yang dibawa Bangsa Eropa khususnya Belanda yang cukup lama menguasai pemerintahan di Indonesia.[7]

Peninggalan lain adalah berupa benteng Van den Bosch.[6] Yang sekarang dinamakan benteng Pendem karena benteng tersebut letaknya di bawah tanah yang selanjutnya dipinggiran disekitar benteng ditimbuni tanah sehingga tidak terlihat dari luar.[6] Adapun letaknya di sudut pertemuan di antara 2 sungai Bengawan Solo dan Madiun.[6] Benteng Van Den Bosch dibangun antara tahun 1839-1845 oleh pemerintah Hindia Belanda, dimana pada waktu itu Ngawi mempunyai kedudukan yang sangat penting dalam bidang transportasi.[6] Dengan peranan yang cukup penting pada masa lalu, sehingga Ngawi dapat bertahan dan berkembang menjadi sebuah kabupaten.[6] Disamping itu, Ngawi sejak zaman prasejarah mempunyai peranan penting dalam lalu lintas (memiliki posisi Geostrategis yang sangat penting.[7]

Prasati Canggu yang merupakan sumber data tertua di Ngawi, digunakan sebagai penetapan hari jadi Ngawi, yaitu pada tahun 1280 Saka atau pada tanggal 8 hari Sabtu Legi Bulan Rajab Tahun 1280 Saka, tepatnya pada tanggal 7 Juli 1358 Masehi (berdasarkan perhitungan menurut Lc. Damais) dengan status Ngawi sebagai Daerah Swatantra dan Naditira Pradesa.[7] Sesuai dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Ngawi dalam Surat Keputusannya Nomor 188.170/34/1986 tanggal 31 Desember 1986 tentang Persetujuan Terhadap Usulan Penetapan Hari Jadi Ngawi maka berdasarkan Surat Keputusan Bupati Kepala Daerah Tingkat II Ngawi Nomor 04 Tahun 1987 tanggal 14 Januari 1987, tanggal 7 Juli 1358 Masehi ditetapkan sebagai "Hari Jadi Ngawi".[7]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Tugu gading Kartonyono

Ngawi terletak di tengah Kabupaten Ngawi yang sekaligus Ngawi bagian kota. Luas wilayah Kecamatan Ngawi adalah 73,22 km2.[8] Secara administrasi wilayah ini terbagi ke dalam 4 Kelurahan dan 12 Desa, 86 Dusun.[9]

Secara geografis Kecamatan Ngawi terletak pada posisi 7°35’–7°48’ Lintang Selatan dan 111°38’–111°50’ Bujur Timur. Kecamatan Ngawi juga terletak dan diapit oleh dua sungai besar, yakni sungai Bengawan Solo dan Bengawan Madiun yang bermuara tepat di bagian utara Kecamatan Ngawi.

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Utara Kecamatan Pitu dan (Kecamatan Margomulyo yang termasuk dalam Kabupaten Bojonegoro)
Timur Kecamatan Kasreman dan Kecamatan Pangkur
Selatan Kecamatan Geneng dan Kecamatan Paron
Barat Kecamatan Paron

Iklim[sunting | sunting sumber]

Iklim di Kecamatan Ngawi Kota adalah iklim tropis, sama halnya dengan iklim di Kabupaten Ngawi. Suhu, cuaca, curah hujan dan kelembaban udara di kecamatan Ngawi Kota tidak jauh berbeda dengan iklimnya Kabupaten Ngawi. Namun selisihnya hanyalah beberapa angka saja.[10]

Data iklim Ngawi, Jawa Timur, Indonesia
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 30.7
(87.3)
31.7
(89.1)
32.1
(89.8)
31.8
(89.2)
31.8
(89.2)
31
(88)
32
(90)
32.8
(91)
33.8
(92.8)
34.1
(93.4)
33.2
(91.8)
31.8
(89.2)
32.23
(90.07)
Rata-rata harian °C (°F) 26.6
(79.9)
26.7
(80.1)
26.9
(80.4)
27.2
(81)
27
(81)
26.7
(80.1)
26.3
(79.3)
26.6
(79.9)
27.8
(82)
28.1
(82.6)
27.9
(82.2)
27.2
(81)
27.08
(80.79)
Rata-rata terendah °C (°F) 22.6
(72.7)
22.8
(73)
23
(73)
22.7
(72.9)
22.3
(72.1)
21.4
(70.5)
20.5
(68.9)
21.4
(70.5)
22.1
(71.8)
23.8
(74.8)
23.7
(74.7)
22.7
(72.9)
22.42
(72.32)
Presipitasi mm (inci) 304.5
(11.988)
270.3
(10.642)
252.6
(9.945)
192.5
(7.579)
112.9
(4.445)
53.1
(2.091)
33.8
(1.331)
26.9
(1.059)
43.6
(1.717)
108.7
(4.28)
189.2
(7.449)
265.9
(10.469)
1.854
(72,995)
Rata-rata hari hujan 20 17 15 13 7 5 3 2 4 6 12 15 119
% kelembapan 85 83 82 80 79 73 71 68 70 72 76 81 76.7
Rata-rata sinar matahari bulanan 154 173 209 248 264 267 294 304 292 251 209 169 2.834
Sumber #1: Climate-Data.org [11]
Sumber #2: Weatherbase [12]

Wilayah Administrasi[sunting | sunting sumber]

Desa dan Kelurahan Luas
km2
Populasi
sensus
Thn 2022[13]
Jumlah
Dusun
Kode Pos Kode Kemendagri
Banyuurip 6,03 1.798 3 63218 35,21,09,2005
Beran 7,46 12.054 9 63216 35,21,09,2006
Grudo 5,05 7.019 6 63214 35,21,09,2008
Jururejo 3,59 6.321 6 63215 35,21,09,2007
Kandangan 9,01 6.461 6 63218 35,21,09,2002
Karang Asri 4,97 8.001 3 63218 35,21,09,2004
Karangtengah Prandon 6,29 5.750 8 63218 35,21,09,2011
Kartoharjo 5,86 3.924 18 63218 35,21,09,2003
Kerek 2,64 1.139 3 63218 35,21,09,2012
Mangunharjo 8,01 6.002 6 63218 35,21,09,2001
Ngawi 1,95 2.902 9 63218 35,21,09,2010
Watualang 7,91 5.969 8 63218 35,21,09,2009
Kelurahan Karangtengah Kota 0,66 3.308 N/A 63218 35,21,09,1014
Kelurahan Ketanggi 1,01 5.579 N/A 63211 35,21,09,1015
Kelurahan Margomulyo 2,16 7.033 N/A 63217 35,21,09,1013
Kelurahan Pelem 0,62 1.643 N/A 63212 35,21,09,1016

Demografi[sunting | sunting sumber]

Agama[sunting | sunting sumber]

Masjid Agung Baiturrahman
Gereja Katolik Santo Yosef
Gereja Kristen Protestan Jawi Wetan Kelurahan Pelem
Klenteng Sien Hien Kiong

Tahun 2022[14] jumlah penduduk kecamatan Ngawi sebanyak 84.923 jiwa, dengan kepadatan 1.160 jiwa/km². Kemudian, persentasi penduduk kecamatan Ngawi berdasarkan agama yang dianut yakni Islam 97,00%, kemudian Kristen 2,90% dimana Protestan 2,02% dan Katolik 0,88%. Sebagian lagi menganut agama Buddha 0,05%, Hindu 0,03% dan lainnya 0,01%.[13]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa yang sering diucapkan sehari-hari oleh masyarakat Kota Ngawi yaitu bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi. Bahasa Jawa merupakan bahasa yang menjadi bahasa utama yang mendominan di Kota Ngawi.

Suku dan Budaya[sunting | sunting sumber]

Rumah Joglo, ciri khas rumah adat di Ngawi yang termasuk dalam Jawa Mataraman.
Wayang Kulit, salah satu kesenian di Ngawi

Penduduk asli atau suku yang mendiami Kabupaten Ngawi adalah suku Jawa, demikian juga di kecamatan Ngawi. Meski demikian, penduduk dari suku lain pun juga ada yang berdomisili di kecamatan ini, termasuk suku Madura, kemudian suku Bawean, Tengger, Osing, Samin, dan beberapa suku lainnya dari berbagai daerah di Indonesia juga beberapa tinggal di sini.[15]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Angkutan Jalan Raya[sunting | sunting sumber]

Ngawi dilalui oleh Jalan Raya Nasional 17 serta Jalan Raya Nasional 30. Persimpangan jalan raya itu terletak tepat di Kota Ngawi yakni pada simpang empat Kartonyono, sehingga Kota Ngawi dalam perkembangannya dari waktu ke waktu selalu ramai dilintasi berbagai kendaraan. Tidak hanya itu, ada pula jalan antar kecamatan yang saling bersambungan satu sama lain. Jalan antar kecamatan yang dimaksud adalah:

 • Jalan Raya Ngawi–Pitu
 • Jalan Raya Ngawi–Paron
 • Jalan Raya Ngawi–Jogorogo
 • Jalan Raya Ngawi–Pangkur
 • Jalan Raya Ngawi–Kwadungan

Angkutan Penumpang[sunting | sunting sumber]

Meski Kota Ngawi tidak dilintasi oleh jalur rel kereta api jalur selatan Jawa, namun Ngawi juga punya terminal yang juga digunakan sebagai tempat naik-turunnya penumpang yang akan bepergian dari maupun ke Kecamatan Ngawi Kota.[16] Terminal Kertonegoro juga merupakan satu-satunya terminal yang ada di wilayah Kota Ngawi, sehingga dengan adanya sarana pendukung seperti terminal ini penumpang tidak perlu susah payah untuk mencari bus yang akan ditumpangi nya.[17] Moda transportasi umum yang ada di Terminal Kertonegoro, diantaranya:

 • Angkutan Kota/Angkot
 • Angkutan Desa/Angdes
 • Bus Sedang (Trayek dalam Kabupaten Ngawi/AKDP/AKAP)
 • Big Bus (AKDP/AKAP)

Jalan Tol[sunting | sunting sumber]

Gerbang Tol Ngawi

Kota Ngawi juga termasuk daerah yang dilintasi Tol Trans Jawa, jalan Tol yang menghubungkan Jakarta dengan Surabaya. Dan masuk lintas segmen Tol Solo–Kertosono. Rincian pembagiannya yaitu di sisi barat ada Tol Solo–Ngawi, sedangkan di sisi timur ada Tol Ngawi–Kertosono, yang sejajar dengan jalur kereta api lintas selatan Jawa. Gerbang Tol Ngawi menjadi akses satu-satunya keluar masuk kendaraan yang akan menuju ke/dari Kota Ngawi.

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Rumah Sakit Widodo

Kota Ngawi terdapat rumah sakit yang dikelola berbagai pihak baik pemerintah daerah, hingga swasta. Rumah sakit di Kabupaten Ngawi pun terpusat pada Kecamatan Ngawi kota ini. Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) terdapat dua tempat di Ngawi, yakni Puskesmas Ngawi dan Puskesmas Ngawi Purba.[18] Puskesmas pembantu (Pustu) di wilayah Kota Ngawi pun jumlahnya mencapai tiga Puskesmas, kewenangannya dibawah kedua Puskesmas yang ada di Kota Ngawi. Di beberapa titik Kota Ngawi juga terdapat beberapa klinik pengobatan herbal dan tradisional untuk pengobatan dengan bahan-bahan alami.

Rumah sakit[sunting | sunting sumber]

Berikut nama rumah sakit yang ada di Ngawi:

 • RSUD dr Soeroto
 • RS Widodo
 • RSI At-Tin Husada

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sekolah Dasar[sunting | sunting sumber]

Secara umum bidang pendidikan di Kota Ngawi masih didominasi oleh sekolah negeri, terutama untuk tingkat dasar. SD Negeri tersebar di semua kelurahan maupun desa melalui program SD Inpres, namun diantara sekolah negeri tersebut ada SD swasta yang jumlahnya sedikit. Jumlah total sekolah dasar negeri maupun swasta di Kota Ngawi mencapai tiga puluh enam gedung sekolah[19].
Sedangkan jumlah Madrasah Ibtidaiyah di Kecamatan Ngawi kota totalnya ada delapan gedung sekolah.[20]
Berikut nama-nama sekolah dasar yang ada di Kecamatan Ngawi Kota:

Madrasah Ibtidaiyah negeri maupun swasta yang terdapat di Kecamatan Ngawi kota:

  • MI Tahfidz Madinatul Huffadz
  • MIN 6 Ngawi
  • MIS Al Falah Beran
  • MIS Al Hijrah 1
  • MIS An Noor Karang Asri
  • MIS Budi Mulia
  • MIS PSM Watualang
  • MIS Muhammadiyah Kartoharjo


Sekolah Menengah Pertama[sunting | sunting sumber]

SMPN 2 Ngawi

Sementara SMP Negeri di Kecamatan Ngawi didominasi oleh sekolah Swasta, jumlahnya mencapai delapan gedung sekolah. Namun jumlah SMP Negeri di Kota Ngawi angkanya hampir berimbang, yakni dengan enam sekolah negeri[19]. Disamping itu ada pula dua Madrasah Tsanawiyah yang ada di Kecamatan Ngawi kota.[21]
berikut beberapa nama sekolah menengah pertama di wilayah Kota Ngawi:

  • SMP Negeri 1 Ngawi
  • SMP Negeri 2 Ngawi
  • SMP Negeri 3 Ngawi
  • SMP Negeri 4 Ngawi
  • SMP Negeri 5 Ngawi
  • SMP Negeri 6 Ngawi
  • SMP Luqman Al-Hakim
  • SMP Ma'arif
  • SMP Muhammadiyah 5 Ngawi
  • SMP Syafaatul Ulum
  • SMP TahFizh Al Qolam
  • SMP Wahidiyah
  • SMP Islam Al-Hijrah
  • SMP Harapan Ummat

Madrasah Tsanawiyah yang ada di Kecamatan Ngawi kota:

  • MTsN 3 Ngawi
  • MTsS PSA An-Noor


Sekolah Menengah Atas/Kejuruan[sunting | sunting sumber]

SMKN 1 Ngawi

Satu-satunya sekolah menengah atas di wilayah Kota Ngawi hanyalah SMA Negeri 1, sedangkan SMA Negeri 2 Ngawi meski memakai nama Kecamatan Ngawi kota namun letaknya di Kecamatan Geneng. Sekolah Menengah Atas di Kota Ngawi didominasi oleh sekolah swasta, yakni mencapai tiga gedung. Jumlah keseluruhan sekolah lanjutan atas negeri maupun swasta di Kota Ngawi sebanyak empat gedung sekolah.[19] Sekolah Kejuruan di Kota Ngawi jumlahnya dua kali lipat dari Sekolah Menengah Atas. Jumlah gedung sekolah Menengah Kejujuran di Kota Ngawi mencapai delapan gedung sekolah, terdiri dari dua sekolah negeri yakni SMKN 1 Ngawi, SMKN 2 Ngawi dan enam sekolah swasta.[19]Disamping itu ada pula dua Madrasah Aliyah yang terdapat di wilayah Kecamatan Ngawi kota.[22]
berikut daftar nama sekolah menengah atas dan kejujuran di Kota Ngawi:

  • SMA Negeri 1 Ngawi
  • SMA Karya Pembangunan
  • SMA Ma'arif
  • SMA Muhammadiyah 1 Ngawi
  • SMK Negeri 1 Ngawi
  • SMK Negeri 2 Ngawi
  • SMK PGRI 1
  • SMK Modern
  • SMK 10 November
  • SMK Muhammadiyah 1 Ngawi
  • SMK Kesehatan Rahani Husada
  • SMK Trisakti

Madrasah Aliyah yang ada di Kecamatan Ngawi kota:

  • MAN 1 Ngawi
  • MA Al-Hijrah


Perguruan Tinggi[sunting | sunting sumber]

Universitas Soerjo Ngawi

Kebanyakan siswa di wilayah Kota Ngawi melanjutkan pendidikan tinggi ke luar kota seperti Surabaya, Yogyakarta, Surakarta, Semarang, Jakarta, Bandung, Malang dan Bogor. Mahasiswa dari Kabupaten Ngawi ini tergabung dalam organisasi FORSMAWI INDONESIA. Yang memiliki kegiatan di bidang pendidikan dan sosial. Meskipun begitu terdapat juga perguruan tinggi di Ngawi. Sekolah Tinggi di Ngawi jumlahnya hanya sedikit, hanya enam sekolahan. Diantaranya Universitas Terbuka, Universitas Soerjo, STKIP PGRI NGAWI, STKIP Modern, Akademi Keperawatan (AkPer) dan STAI Ngawi yang kini berganti nama menjadi IAI Ngawi.

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Pasar Modern[sunting | sunting sumber]

Supermarket Luwes

Ngawi juga terdapat pusat perbelanjaan mulai dari pusat perbelanjaan modern (mall/supermarket), pusat grosir, dan tradisional. Ngawi memiliki dua pusat perbelanjaan modern yakni Luwes dan Supermarket Tiara. Alfamart, Alfamidi dan Indomaret juga menjamur di daerah ngawi, hampir setiap tempat di Ngawi pasti ada minimarket ini.

Pasar Tradisional dan Pasar Hewan[sunting | sunting sumber]

Pasar Besar Ngawi

Disamping itu pula Ngawi mempunyai beberapa pasar tradisonal juga pasar hewan, yakni Pasar Besar Ngawi,[23] Pasar Beran, Pasar Grudo, Pasar Krempyeng (Watualang), Pasar Brangetan atau Ngawi purba. Pasar hewan di wilayah Ngawi kota ada dua, yakni pasar hewan legi sekaligus pasar loak yang terletak di Desa Kandangan dan Pasar Ayam Koplakan di Kelurahan Karangtengah Kota.

Perindustrian[sunting | sunting sumber]

Penduduk di Kecamatan Ngawi kota, sebagian juga bekerja di bidang jasa, industri, dan perdagangan. Ngawi adalah pusat perdagangan, bisnis dari Kabupaten Ngawi yang mengalami perkembangan pesat. Industri besar dan menengah antara lain: PT Dwi Prima Sentosa, Wilmar Padi groups, Shou Lang Lastindo, Surya Bambu Timur dll.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Benteng Van den Bosch (Benteng Pendem)[sunting | sunting sumber]

Benteng Van den Bosch di Kelurahan Pelem, kecamatan Ngawi kota, dibangun pemerintahan Belanda pada 1839–1845 dengan nama Fort Van den Bosch.[24] Benteng ini kerap disebut "Benteng Pendem"[25][26][27]

Ngawioboro Street[sunting | sunting sumber]

Ngawioboro Street Siang hari.jpgNgawioboro Street (Siang).jpg
Ngawioboro Street Malam hari 2.jpgNgawioboro Street Malam hari.jpg

Ngawioboro Street merupakan salah satu tempat dimana para pengunjung atau pelancong berjalan di trotoar jalur pedestarian dari perempatan Tugu Gading Kartonyono di sebelah selatan hingga Alun-alun Kota Ngawi di sebelah utara. Ngawioboro Street mengadopsi gaya Jalan Malioboro yang terletak di Kota Yogyakarta, gaya utama yang diadopsi adalah dimana jalur pedestarian dibuat lebar dan dibuat banyak spot menarik. Letak Ngawioboro Street ini di sepanjang Jalan Yos Sudarso sisi barat.[28]

Taman Candi[sunting | sunting sumber]

Sisi dari Taman Candi.jpg
Taman Candi.jpg

Taman candi adalah sebuah taman wisata dan bermain yang terletak dekat kali mati atau lekukan dari Bengawan Madiun yang berwujud danau kecil. Taman ini terletak di Dusun Ketanggi Desa Kartoharjo Kecamatan Ngawi Kota..[29][30]

Taman Dungus[sunting | sunting sumber]

Papan Nama Taman Dungus.jpg
Taman Dungus.jpg

Taman Dungus merupakan taman terbuka hijau dimana terdapat patung petani dengan dua kerbau setinggi 7 meter di tengah taman dan dikelilingi air mancur. Patung tersebut mempunyai arti Ngawi, sebagai salah satu lumbung padi di Jawa Timur dengan masyarakat didominasi bermata pencaharian sebagai petani.

Gedung Kepatihan Ngawi[sunting | sunting sumber]

Gapura Kepatihan Ngawi.jpgHalaman depan Kepatihan Kota Ngawi.jpg
Gedung Kepatihan Ngawi.jpg

Kepatihan lama sendiri adalah bangunan tua yang berada di Kecamatan Ngawi Kota. Tepatnya di Jalan Patiunus, Kelurahan Ketanggi, Kecamatan Ngawi. Bangunan ini memiliki sejarah yang besar bagi kecamatan atau bahkan bagi kabupaten Ngawi. Pasalnya bangunan ini dulu adalah kantor kepatihan yg pernah ada di wilayah Ngawi. Bahkan pahlawan HOS Cokroaminoto, raja jawa tanpa mahkota, pernah bekerja disini sebagai juru tulis. Beliau keluar karna melihat ketidak sewenang wenanganya Belanda kepada kaum pribumi. Hingga kini bangunan ini telah mengalami renovasi sehingga menjadi salah satu Objek Daya Tarik Wisatawan di wilayah Kecamatan Ngawi Kota.[31]

Alun-alun Ngawi[sunting | sunting sumber]

Alun-alun Kab Ngawi malam hari.jpg
Gapura Alun-alun Kab Ngawi sebelah Selatan.jpgTaman Hijau Alun-alun Ngawi, Ngawi.jpg

Selain memiliki kawasan yang luas, Alun-Alun Ngawi juga memiliki sejumlah fasilitas. Alun-Alun Ngawi memiliki luas 68.310 meter persegi. Alun-Alun Ngawi menjadi Objek Daya Tarik Wisata (ODTW) bagi pengujung dari luar Kecamatan Kota bahkan luar Kabupaten Ngawi.[32]
Fasilitas-fasilitas yang ada di alun-alun Kota Ngawi antara lain:
 • Taman bermain anak
 • Tempat olahraga tenis, basket, voli dan bulutangkis
 • Taman terapi
 • Photobooth
 • Taman lalu lintas
 • Gazebo
 • Area hotspot Wi-Fi
 • dll.

Kuliner Khas Ngawi[sunting | sunting sumber]

Kota Ngawi mempunyai beragam aneka kuliner, dari makanan hingga minuman. Diantaranya adalah Tepo Tahu, pertama kali dibuat oleh Bapak Palio. Tidak hanya Tepo Tahu saja, ada juga Cemue, wedang khas Ngawi yang terbuat dari potongan roti, kacang tanah sangrai, santan, sari jahe dan toping bawang goreng. Nasi Pecel asli Ngawi yang rasanya berbeda dengan nasi pecel daerah lain, sambal pecel yang tidak digiling halus seperti layaknya sambal pecel di luar Ngawi. Gethuk lindri pun juga merupakan salah satu makanan khas Ngawi, tentu citarasa gethuk Ngawi ini berbeda dari gethuk daerah lainnya, jajanan tradisional ini banyak tersedia dan dijual di pasar tradisional. Ada juga Kripik Tempe yang sekarang menjadi "ikon makanan khas Ngawi". Kripik tempe ini rata-rata diproduksi di wilayah Ngawi kota bagian timur, khususnya di wilayah Dusun Sadang, Desa Ngawi dan Desa Prandon. Semua kuliner khas Kota Ngawi lainnya bisa didapatkan di tempat warung terdekat, restoran, pedagang keliling dan di sejumlah angkringan yang ada di kota Ngawi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 2021-08-27. 
  2. ^ "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 2021-08-27. 
  3. ^ "Kode Kemendagri di Kecamatan Ngawi". Kode Wilayah Administrasi Kecamatan Ngawi. 
  4. ^ "Kecamatan Ngawi". Diakses tanggal 27 Agustus 2014. 
  5. ^ a b c "Sejarah Ngawi". Diakses tanggal 4 mei 2014. 
  6. ^ a b c d e f g "Profil Kabupaten Ngawi (Sejarah)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-04. Diakses tanggal 4 mei 2014. 
  7. ^ a b c d e "Sejarah Ngawi (Asal-Usul kota Ngawi)". Diakses tanggal 5 mei 2014. 
  8. ^ "ArcGIS Web Application". gis.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 2022-10-25. 
  9. ^ "Data Dusun, RW dan RT sejumlah kecamatan di Kabupaten Ngawi". 
  10. ^ BMKG. "Prakiraan Cuaca Kecamatan Ngawi (Kabupaten Ngawi - Provinsi Jawa Timur) | BMKG". BMKG | Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-29. 
  11. ^ "Ngawi, Jawa Timur, Indonesia". Climate-Data.org. Diakses tanggal 4 Oktober 2020. 
  12. ^ "Ngawi, Indonesia". Weatherbase. Diakses tanggal 4 Oktober 2020. 
  13. ^ a b "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 2021-08-27.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "DUKCAPIL" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  14. ^ "ArcGIS Web Application". gis.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 2022-10-20. 
  15. ^ Taufiq, Muhammad. "Mengenal 6 Suku yang Mendiami Provinsi Jawa Timur". Suara.com. Diakses tanggal 27 Agustus 2021. 
  16. ^ Jalil, Abdul (2022-04-01). "Mengenal Terminal Kertonegoro Ngawi,Tempat yang Ada di Lagu Didi Kempot". Solopos.com. Diakses tanggal 2022-12-01. 
  17. ^ Jatim, TIMES. "Jelang Tahun Baru, Bus di Terminal Kertonegoro Ngawi Meningkat". TIMES Jatim. Diakses tanggal 2022-12-04. 
  18. ^ "Profil Puskemas – Dinas Kesehatan Kabupaten Ngawi". Diakses tanggal 2022-11-30. 
  19. ^ a b c d "Data Sekolah - Pauddikdasmen". dapo.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2022-10-30. 
  20. ^ "MI di Kec. Ngawi - Data Sekolah". data.sekolah-kita.net. Diakses tanggal 2022-11-29. 
  21. ^ "MTs di Kec. Ngawi - Data Sekolah". data.sekolah-kita.net. Diakses tanggal 2022-11-29. 
  22. ^ "MA di Kec. Ngawi - Data Sekolah". data.sekolah-kita.net. Diakses tanggal 2022-11-29. 
  23. ^ Media, Kompas Cyber (2021-12-17). "Diresmikan Jokowi, Begini Wajah Baru Pasar Besar Ngawi di Jawa Timur". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-11-30. 
  24. ^ Media, Kompas Cyber (2021-08-30). "Benteng Van den Bosch: Sejarah, Fungsi, dan Kompleks Bangunan". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-12-03. 
  25. ^ "Wisata di Ngawi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-05. Diakses tanggal 2014-05-05. 
  26. ^ "Search in this website - East Indies camp archives". www.indischekamparchieven.nl. Diakses tanggal 2022-11-25. 
  27. ^ Media, Kompas Cyber (2022-07-30). "Sejarah Benteng Pendem Ngawi, Bukti Keinginan Belanda Kuasai Indonesia secara Utuh". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-11-30. 
  28. ^ "Ngawioboro Menjadi Wahana Wisata Baru di Ngawi, Masyarakat Sebut Mirip Malioboro Jogja". Diakses tanggal 2022-11-30. 
  29. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2018-03-02). "Taman Candi Ngawi, Tempat Rekreasi Terbaru di Jawa Timur". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2022-12-01. 
  30. ^ "Ratusan Orang Mancing Ngobok di Taman Candi Kalimati Ngawi". beritajatim.com (dalam bahasa Inggris). 2022-04-17. Diakses tanggal 2022-12-01. 
  31. ^ Agency, ANTARA News. "Pemkab Ngawi Lakukan Restorasi Bangunan Eks-Kepatihan". ANTARA News Jawa Timur. Diakses tanggal 2022-11-30. 
  32. ^ "alun-alun-ngawi-dalam-goresan". KampoengNgawi (dalam bahasa Inggris). 2016-09-14. Diakses tanggal 2022-12-01. 

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]