Musik rok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Musik rock)

Musik rok[2] atau musik cadas[butuh rujukan] adalah genre yang luas dari musik populer yang berasal dari rock and roll di Amerika Serikat pada akhir 1940-an dan awal 1950-an, berkembang menjadi berbagai gaya yang berbeda pada pertengahan 1960-an hingga seterusnya, terutama di Amerika Serikat dan Inggris.[3] Ini berakar pada rock and roll 1940-an dan 1950-an, sebuah gaya yang diambil langsung dari genre blues dan rythm and blues musik Afrika-Amerika dan dari musik country. Musik rok juga menarik kuat dari sejumlah genre lain seperti blues elektrik dan folk, dan memasukkan pengaruh dari jazz, klasik, dan gaya musik lainnya. Untuk instrumentasi, rok berpusat pada gitar elektrik, biasanya sebagai bagian dari grup rok dengan gitar bas listrik, drum, dan satu atau lebih penyanyi. Biasanya, rok adalah musik berbasis lagu dengan tanda waktu 44 menggunakan bentuk verse–chorus, tetapi genrenya menjadi sangat beragam. Seperti musik pop, lirik sering kali menekankan cinta romantis tetapi juga membahas berbagai tema lain yang sering kali bersifat sosial atau politik.

Musisi rok pada pertengahan 1960-an mulai memajukan album di atas singel sebagai bentuk dominan dari ekspresi dan konsumsi musik rekaman, dengan The Beatles di garis depan perkembangan ini. Kontribusi mereka memberikan genre ini legitimasi budaya di arus utama dan memulai era album di industri musik selama beberapa dekade berikutnya. Pada akhir periode "rok klasik"[3] tahun 1960-an, sejumlah subgenre musik rok yang berbeda telah muncul, termasuk hibrida seperti blues rock, folk rock, country rock, rok selatan, raga rock, dan jazz rock, banyak di antaranya berkontribusi pada pengembangan musik rok klasik. Rok psikedelis dipengaruhi oleh kontra budaya psikedelik dan hippie pada 1960-an. Genre baru yang muncul antara lain rok progresif yang memperluas elemen artistik, glam rock yang menonjolkan kecakapan memainkan pertunjukan dan gaya visual, dan subgenre heavy metal yang beragam dan bertahan lama, yang menekankan volume, kekuatan, dan kecepatan. Pada paruh kedua tahun 1970-an, punk rock bereaksi dengan menghasilkan kritik sosial dan politik yang energik. Punk adalah pengaruh pada 1980-an pada new wave, post-punk dan akhirnya rok alternatif.

Dari tahun 1990-an, rok alternatif mulai mendominasi musik rok dan masuk ke arus utama dalam bentuk grunge, Britpop, dan rock indie. Subgenre gabungan lebih lanjut telah muncul sejak itu, termasuk pop punk, rok elektronik, rap rock, dan rap metal, serta upaya sadar untuk meninjau kembali sejarah rok, termasuk kebangkitan garage rock/post-punk dan techno-pop di tahun 2000-an. Pada tahun 2010-an, popularitas arus utama dan relevansi budaya musik rok perlahan mengalami penurunan, dengan hip hop melampauinya sebagai genre paling populer di Amerika Serikat. Pada tahun 2020-an, pandemi COVID-19 berdampak besar pada kancah musik rok, dengan banyak pertunjukan langsung dibatalkan atau ditunda, dan beberapa artis beralih ke pertunjukan daring; dekade ini juga telah melihat kebangkitan musik pop punk.

Musik rok juga telah mewujudkan dan berfungsi sebagai kendaraan untuk gerakan budaya dan sosial, yang mengarah ke subkultur utama termasuk mods dan rocker di Inggris Raya dan kontra budaya hippie yang menyebar dari San Francisco di AS pada 1960-an. Demikian pula, budaya punk tahun 1970-an melahirkan subkultur goth, punk, dan emo. Mewarisi tradisi rakyat lagu protes, musik rok telah dikaitkan dengan aktivisme politik serta perubahan sikap sosial terhadap ras, jenis kelamin, dan penggunaan narkoba, dan sering dilihat sebagai ekspresi pemberontakan pemuda terhadap konsumerisme dan konformitas orang dewasa. Pada saat yang sama, musik rok juga sangat sukses secara komersial, sehingga mendapat tuduhan selling out.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

A photograph of four members of the Red Hot Chili Peppers performing on a stage
Red Hot Chili Peppers pada tahun 2006, menampilkan barisan kuartet untuk sebuah grup musik rok (dari kiri ke kanan: bassis, vokalis utama, drumer, dan gitaris)

Definisi yang baik tentang rock, sebenarnya, adalah bahwa itu adalah musik populer yang sampai tingkat tertentu tidak peduli apakah itu populer.

Bill Wyman dalam Vulture (2016)[4]

Suara rok secara tradisional berpusat pada gitar listrik yang diperkuat, yang muncul dalam bentuk modernnya pada 1950-an dengan popularitas rock and roll.[5] Juga, itu dipengaruhi oleh suara gitaris blues listrik.[6] Bunyi gitar elektrik dalam musik rok biasanya didukung oleh gitar bass elektrik, yang mempelopori musik jazz di era yang sama,[7] dan perkusi yang dihasilkan dari drumset yang menggabungkan drum dan simbal.[8] Trio instrumen ini sering dilengkapi dengan masuknya instrumen lain, terutama keyboard seperti piano, organ Hammond, dan penyintesis.[9] Instrumentasi rok dasar berasal dari instrumentasi grup musik blues dasar (gitar utama, instrumen chord kedua, bass, dan drum).[6] Sekelompok musisi yang menampilkan musik rok disebut sebagai band atau grup musik rok. Selanjutnya, biasanya terdiri dari antara tiga (power trio) dan lima anggota. Secara klasik, sebuah grup musik rok berbentuk kuartet yang anggotanya mencakup satu atau lebih peran, termasuk vokalis, gitaris utama, gitaris ritme, gitaris bass, drummer, dan seringkali pemain keyboard atau instrumentalis lainnya.[10]

Pola drum 4/4 sederhana yang umum dalam musik rock Tentang suara ini Play 

Musik rok secara tradisional dibangun di atas dasar ritme sederhana yang tidak tersinkronisasi dalam 44 meter, dengan snare drum back beat yang berulang pada ketukan dua dan empat.[11] Melodi sering berasal dari mode musik lama seperti Dorian dan Mixolydian, serta mode mayor dan minor. Harmoni berkisar dari triad umum hingga perempat dan perlima sempurna paralel dan progresi harmonik disonan.[11] Sejak akhir 1950-an,[12] dan khususnya dari pertengahan 1960-an dan seterusnya, musik rok sering menggunakan struktur verse-chorus yang berasal dari musik blues dan folk, tetapi ada banyak variasi dari model ini.[13] Kritikus telah menekankan eklektisisme dan keragaman gaya rok.[14] Karena sejarahnya yang kompleks dan kecenderungannya untuk meminjam dari bentuk musik dan budaya lain, telah dikemukakan bahwa "mustahil untuk mengikat musik rok dengan definisi musik yang digambarkan secara kaku."[15] Menurut pendapat jurnalis musik Robert Christgau, "rok terbaik menyentak kebajikan seni rakyat—keterusterangan, kegunaan, penonton alami—ke masa kini dengan bidikan teknologi modern dan pemisahan modernis".[16]

Rock and roll dikandung sebagai outlet untuk kerinduan remaja ... Untuk membuat rock and roll juga merupakan cara yang ideal untuk mengeksplorasi intersections seks, cinta, kekerasan, dan kesenangan, untuk menyiarkan kelezatan dan keterbatasan daerah, dan untuk mengatasi kerusakan dan manfaat budaya massa itu sendiri.

Robert Christgau dalam Christgau's Record Guide (1981)[17]

Tidak seperti banyak gaya musik populer sebelumnya, lirik rok telah membahas berbagai tema, termasuk cinta romantis, seks, pemberontakan melawan "Pembentukan", masalah sosial, dan gaya hidup.[11] Tema-tema ini diwarisi dari berbagai sumber seperti tradisi pop Tin Pan Alley, musik rakyat, dan ritme dan blues.[18] Christgau mencirikan lirik rock sebagai "media keren" dengan diksi sederhana dan pengulangan berulang, dan menegaskan bahwa "fungsi" utama rock "berkaitan dengan musik, atau, lebih umum, kebisingan."[19] Dominasi musisi kulit putih, laki-laki, dan sering kali kelas menengah dalam musik rok telah sering dicatat,[20] dan rok telah dilihat sebagai apropriasi bentuk musik hitam untuk penonton muda, kulit putih dan sebagian besar laki-laki.[21] Akibatnya, kelompok ini juga terlihat mengartikulasikan keprihatinan grup ini baik dalam gaya maupun lirik.[22] Christgau, menulis pada tahun 1972, mengatakan meskipun beberapa pengecualian, "rock and roll biasanya menyiratkan identifikasi seksualitas dan agresi laki-laki".[23]

Sejak istilah "rok" mulai digunakan dalam preferensi untuk "rock and roll" dari akhir 1960-an, biasanya telah dikontraskan dengan musik pop, yang memiliki banyak karakteristik yang sama, tetapi darinya sering dijauhkan dengan penekanan. pada musik, pertunjukan langsung, dan fokus pada tema serius dan progresif sebagai bagian dari ideologi keaslian yang sering digabungkan dengan kesadaran akan sejarah dan perkembangan genre.[24] Menurut Simon Frith, rok adalah "sesuatu yang lebih dari pop, sesuatu yang lebih dari rock and roll" dan "musisi rok menggabungkan penekanan pada keterampilan dan teknik dengan konsep seni romantis sebagai ekspresi artistik, asli dan tulus".[24]

Pada milenium baru, istilah rock kadang-kadang digunakan sebagai istilah selimut termasuk bentuk-bentuk seperti musik pop, musik reggae, musik soul, dan bahkan hip hop, yang telah dipengaruhi tetapi sering dikontraskan melalui sebagian besar sejarahnya.[25] Christgau telah menggunakan istilah itu secara luas untuk merujuk pada musik populer dan semi-populer yang memenuhi kepekaannya sebagai "a rock-and-roller", termasuk kesukaan pada ketukan yang bagus, lirik yang bermakna dengan sedikit kecerdasan, dan tema pemuda, yang memegang "daya tarik abadi" yang begitu objektif "sehingga semua musik remaja mengambil

bagian dari sosiologi dan laporan lapangan." Menulis di Christgau's Record Guide: The '80s (1990), dia mengatakan kepekaan ini terbukti dalam musik penyanyi folk-penulis lagu Michelle Shocked, rapper LL Cool J, dan duo synth-pop Pet Shop Boys—"semua anak sedang berolahraga. identitas"—seperti halnya dalam musik Chuck Berry, the Ramones, dan the Replacements.[26]

Akhir 1940-an–pertengahan 1960-an[sunting | sunting sumber]

Rock and roll[sunting | sunting sumber]

Chuck Berry dalam foto publisitas tahun 1958

Dasar dari musik rok adalah rock and roll, yang berasal dari Amerika Serikat selama akhir 1940-an dan awal 1950-an, dan dengan cepat menyebar ke penjuru dunia. Genre ini berasal dari musik kulit hitam yang beragam pada waktu itu, termasuk rhythym and blues dan musik rohani, dengan country and western.[27] Pada tahun 1951, DJ asal Cleveland, Ohio Alan Freed mulai memainkan musik rhythym and blues untuk para penonton multi-ras, dan disebut sebagai yang pertama menggunakan frase “rock and roll” untuk menjelaskan musik ini.[28]

A black and white photograph of Elvis Presley standing between two sets of bars
Elvis Presley pada sesi pemotretan promosional untuk film Jailhouse Rock pada tahun 1957

Banyak perdebatan mengenai rekaman yang dikenal sebagai rekaman pertama rock and roll. Pesaingnya termasuk "Good Rocking Tonight" karya Wynonie Harris (1948);[29] Yaitu lagu dari Goree Carter berjudul “Rock Awhile” (1949);[30] Jimmy PrestonRock the Joint” (1949), yang selanjutnya lagu ini dicover oleh Bill Haley & His Comets pada tahun 1952;[31] dan “Rocket 88” oleh Jackie Brenston and his Delta Cats (faktanya bernama, Ike Turner dan bandnya The Kings of Rhythym), direkam oleh Sam Phillips untuk Sun Records pada tahun 1951.[32] Empat tahun kemudian, lagu dari Bill HaleyRock Around the Clock” (1955) menjadi lagu rock and roll pertama yang menduduki puncak tangga lagu majalah Billboard dengan penjualan utama dan grafik penyiaran, serta membuka pintu ke selutuh dunia untuk gelombang baru kebudayaan populer ini.[33][34]

Banyak juga yang menyatakan bahwa lagu “That’s All Right (Mama)” (1954), singel pertama Elvis Presley untuk Sun Records di Memphis sebagai rekaman rock and roll pertama,[35] namun di waktu yang sama, lagu dari Big Joe TurnerShake, Rattle & Roll”, yang kemudian dikover oleh Haley, pernah menduduki tangga lagu Billboard R&B charts. Artis lain dengan awal hits rock and roll termasuk Chuck Berry, Bo Diddley, Fats Dominoo, Little Richard, Jerry Lee Lewis, dan Gene Vincent.[32] Rock and roll segera menjadi kekuatan penjualan rekaman yang besar di Amerika, seperti Eddie Fisher, Perry Como, dan Patti Page, yang pernah mendominasi tangga lagu pada dekade sebelumnya, ketika mengakses tangga lagu pop menurun secara signifikan.[36]

Rock and roll sering dilihat sebagai pemimpin untuk beberapa sub-genre, termasuk rockabilly, menggabungkan unsur rock and roll dengan musik country “hillbilly”, di mana biasanya dimainkan dan direkam pada pertengahan 1950-an oleh penyanyi kulit putih seperti Carl Perkins, Jerry Lee Lewis, Buddy Holly dan dengan sukses komersial yang terbaik, Elvis Presley.[37] Gerakan Hispanik dan Amerika Latin dalam rock and roll, yang pada akhirnya mengarah pada kesuksesan rok Latin dan rock Chicano di AS, mulai meningkat di Barat Daya; dengan musisi standar rock and roll Ritchie Valens dan bahkan mereka yang berada dalam genre warisan lainnya, seperti Al Hurricane bersama saudara-saudaranya Tiny Morrie dan Baby Gaby saat mereka mulai menggabungkan rock and roll dengan country-western dalam musik tradisional New Mexico.[38] Sebaliknya doo wop menempatkan vokal harmoni berganda dan backing lirik yang tidak mempunyai arti apa-apa (dari sinilah nama genre ini berasal), yang umumnya diisi dengan instrumentasi yang ringan berasal dari grup vokal Afrika-Amerika pada 1930an dan 1940an.[39] Artis seperti The Crows, The Penguins, The El Dorados, dan The Turbans semuanya mencetak hits, dan grup seperti The Platters, dengan lagu “The Great Pretender” (1955),[40] dan The Coasters dengan lagu humoris seperti “Yakety Yak” (1958),[41] diberi peringkat sebagai artis rock and roll yang paling sukses pada waktu itu.[42]

Era ini juga melihat pertumbuhan popularitas gitar listrik, dan perkembangan yang spesifik terhadap gaya bermain rock and roll melalui artis seperti Chuck Berry, Link Wray, dan Scotty Moore.[43] Penggunaan efek distorsi, dikembangkan oleh gitaris electric blues seperti Guitar Slim,[44] Willie Johnson dan Pat Hare pada awal 1950-an,[45] dan dipopulerkan oleh Chuck Berry pada pertengahan 1950-an.[46] Penggunaan power chord, dikembangkan oleh Willie Johnson dan Pat Hare pada awal 1950-an,[45] dan dipopulerkan oleh Link Wray pada akhir 1950an.[47]

Di Britania Raya, gerakan trad jazz dan folk membawa pengaruh musik blues ke Inggris.[48] Hit oleh Lonnie DoneganRock Island Line” pada tahun 1955 membawa pengaruh yang besar dan membantu untuk mengembangkan tren grup musik skiffle ke seluruh negeri, banyak dari mereka contohnya grup John Lennon The Quarrymen, berpindah genre ke rock and roll.[49]

Para komentator menyatakan berakhirnya era rock and roll pada akhir 1950an dan awal 1960an. Dengan meninggalnya Buddy Holly, The Big Booper dan Richie Valens pada kecelakaan pesawat tahun 1959, kepergian Elvis untuk menjadi tentara, Little Richard beralih profesi menjadi pendeta, Jerry Lee Lewis dan Chuck Berry diprosekusi dan membongkar skandal payola (di mana melibatkan publik figur, yaitu Alan Freed, dengan melakukan penyuapan dan korupsi pada saat mempromosikan seorang artis atau sebuah lagu), hal ini memberikan rasa bahwa era rock and roll yang dibangun sampai titik atas mulai berakhir.[50]

Pop rok dan rok instrumental[sunting | sunting sumber]

Istilah pop telah digunakan sejak awal abad ke-20 untuk merujuk pada musik populer secara umum, tetapi sejak pertengahan 1950-an mulai digunakan untuk genre yang berbeda, ditujukan untuk pasar anak muda, sering kali dicirikan sebagai alternatif yang lebih lembut dari rok dan musik rock and roll.[51][52] Sejak sekitar tahun 1967, istilah ini semakin sering digunakan untuk menentang istilah musik rok, untuk menggambarkan bentuk yang lebih komersial, fana, dan mudah diakses.[24] Sebaliknya musik rock dipandang sebagai fokus pada karya-karya yang diperluas, khususnya album, sering dikaitkan dengan sub-budaya tertentu (seperti budaya tandingan tahun 1960-an), menempatkan penekanan pada nilai-nilai artistik dan "keaslian", menekankan pertunjukan langsung dan instrumental atau vokal. keahlian dan sering dilihat sebagai merangkum perkembangan progresif daripada hanya mencerminkan tren yang ada.[24][51][52][53] Namun demikian, banyak musik pop dan rock sangat mirip dalam hal suara, instrumentasi, dan bahkan konten lirik.[nb 1]

Periode akhir 1950-an dan awal 1960-an secara tradisional dipandang sebagai era jeda untuk rock and roll.[57] Baru-baru ini beberapa penulis [kata musang] telah menekankan inovasi dan tren penting dalam periode ini yang tanpanya perkembangan di masa depan tidak akan mungkin terjadi.[58][59] Sementara rock and roll awal, terutama melalui munculnya rockabilly, melihat kesuksesan komersial terbesar untuk pemain pria dan kulit putih, di era ini, genre didominasi oleh artis kulit hitam dan wanita. Rock and roll tidak menghilang pada akhir 1950-an dan sebagian energinya dapat dilihat dalam kegilaan tarian Twist di awal 1960-an, terutama menguntungkan karir Chubby Checker.[59][nb 2]

James Brown tampil di tahun 1969

Cliff Richard memiliki hit pertama British rock and roll berjudul “Move It” menggunakan suara ala British rock dengan efektif.[62] Pada awal 1960an backing grupnya The Shadows adalah grup yang paling sukses dengan rekaman instrumental.[63] Disaat rock and roll menghilang menjadi pop lembut dan balada, grup musik rok Inggris di klub lokal, sangat terpengaruh oleh pionir bles rock seperti Alexis Korner, yang mulai bermain dengan intensitas.[64]

Serta perkembangan musik soul yang signifikan sebagai kekuatan besar secara komersial. Dikembangkan dari rhythym adn blues dengan campuran musik rohani dan pop, dipimpin oleh para pionir seperti Ray Charles dan Sam Cooke pada pertengahan 1950an,[65] serta pada awal 60an figur seperti Marvin Gaye, James Brown, Aretha Franklin, Curtis Mayfield dan Stevie Wonder yang mendominasi tangga lagu R&B dan mendongkrak tangga lagu pop, membantu mempercepat penghilangan status segregasi mereka, di mana Motown dan Stax/Volt Records menjadi kekuatan yang besar pada bidang perusahaan rekaman.[66] Semua elemen ini, seperti close harmony pada doo wop dan grup perempuan, secara perlahan membuat penulisan lagu pada Brill Building Sound dan nilai produksi musik soul, telah dilihat sebagai pengaruh kepada suara ala Meseybeat, lebih tepatnya awal musik The Beatles, dan melalui mereka membentuk musik sesudahnya.[66][nb 3] Beberapa sejarawan musik mengatakan pada periode ini sangat penting untuk perkembangan rock and roll yang inovatif, seperti suara yang diproses secara elektronik oleh beberapa inovator seperti Joe Meek, dan metode produksi Wall of Sound yang dikembangkan oleh Phil Spector.[59]

Musik surf (peselancar)[sunting | sunting sumber]

The Beach Boys bermain musik pada tahun 1964

Pionir dari rock and roll instrumental seperti Duane Eddy, Link Wray, dan The Ventures yang dikembangkan oleh Dick Dale yaitu menambahkan reverb “basah”, petikan yang cepat, seperti musik timur tengah dan pengaruh dari musik Meksiko, menghasilkan hit regional “Let’s Go Trippin” pada 1961 yang membawa kegilaan kepada musik surf, serta diikuti dengan lagu seperti “Misirlou” (1962).[68] Seperti Dale and his Del-Tones, hampir semua awal grup musik surf dibentuk di California selatan, seperti Bel-Airs, The Challengers, dan Eddie & the Showmen.[68] The Chantays hits nasional dengan lagu “Pipeline” pada 1963 dan mungkin nada surf yang paling dikenal yaitu lagu “Wipe Out” oleh The Surfaris pada 1963, di mana masing-masing menduduki peringkat 2 dan 10 pada tangga lagu Billboard tahun 1965.[69]

Pertumbuhan popularitas pada genre ini dipimpin oleh grup dari area lain untuk mencobanya. Yaitu The Astronauts, dari Boulder, Colorado, The Trashmen, dari Minneapolis, Minnesota, yang mempunyai hits berjudul “Surfin’ Bird” pada 1964 dan The Rivieras dari South Bend, Indiana, yang menduduki peringkat 5 dengan lagu “California Sun” tahun 1964.[70] The Atlantics, dari Sydney, Australia, membuat kontribusi yang signifikan kepada genre ini, dengan hits mereka “Bombora” (1963).[70] Band instrumental asal Eropa pada masa ini umumnya fokus pada gaya rock and roll yang dimainkan oleh The Shadows, namun The Dakotas, yaitu grup musik latar asal Inggris untuk penyanyi Merseybeat Billy J. Kramer, mendapat perhatian sebagai musisi surf dengan lagu “Cruel Sea” (1963), lalu dinyanyikan ulang oleh band instrumental asal Amerika, yaitu The Ventures.[71]

Musik surf mendapati sukses komersial yang besar sebagai musik vokal, tepatnya karya dari The Beach Boys, dibentuk di California Selatan tahun 1961. Album awal mereka termasuk dua lagu surf rock instrumental (semuanya adalah cover dari Dick Dale) dan lagu vokal, memberikan gambaran rock and roll dan doo wop serta close harmoni pada artis pop vokal seperti The Four Freshmen.[70] Hits pertama untuk Beach Boys, “Surfin” pada 1962 menduduki tangga lagu Billboard top 100 dan membantu untuk membuat ‘kegilaan’ terhadap musik surf menjadi fenomena nasional.[72] Dari tahun 1963 grup ini mulai meninggalkan tema berselancar dengan Brian Wilson yang menjadi komposer besar dan produser, berpindah ke tema yang lebih umum seperti masa remaja lelaki dengan lagu tentang mobil dan gadis-gadis pada “Fun, Fun, Fun” (1964) dan “California Girls” (1965).[72] Artis surf vokal yang lain mengikutinya, seperti Ronny & the Daytonas” dengan “G. T. O.” (1964) dan Rip Chords dengan “Hey Little Cobra”, di mana keduanya menduduki peringkat 10 teratas, namun hanya artis lain yang mendapat sukses dengan formula seperti Jan & Dean, yang mempunyai hits nomor 1 dengan “Surf City” (ditulis bersama dengan Brian Wilson) pada 1963.[70] Kegilaan pada musik surf dan hampir semua karier dari artis bergenre surf secara efektif selesai dengan datangnya Invasi Britania pada 1964.[70] Hanya The Beach Boys yang bisa tetap menciptakan karier yang kreatif sampai pertengahan 1960an, memproduksi banyak singel hit dan album, termasuk yang sangat dihargai Pet Sounds pada 1966, yang membuat mereka satu-satunya grup asal Amerika yang mampu menyaingi The Beatles.[72][nb 4]

Pertengahan 1960-an–akhir 1980-an[sunting | sunting sumber]

Invasi Britania[sunting | sunting sumber]

Black and white picture of the Beatles waving in front of a crowd with an set of aeroplane steps in the background
The Beatles tiba di New York pada bulan Januari 1964 pada permulaan dari Invasi Britania

Pada akhir 1962, apa yang menjadi suasana British rock dimulai dengan grup beat seperti The Beatles, Gerry & The Pacemakers dan The Searchers dari Liverpool dan Freddie and the Dreamers, Herman’s Hermits dan The Hollies dari Manchester. Mereka menggambarkan pengaruh yang luas terhadap musik Amerika termasuk soul, rhythym and blues, dan musik surf,[73] umumnya menginterpretasikan nada standar Amerika dan bermain untuk para penari. Band seperti The Animals dari Newcastle dan Them dari Belfast,[74] dan dari London seperti The Rolling Stones dan The Yardbirds, yang langsung terpengaruh dari rhythym and blues dan musik blues sesudahnya.[75] Segera grup-grup ini membuat karya mereka sendiri, mengabungkan bentuk musik AS dengan beat yang berenergi. Band beat tergantung pada “melodi yang pelan”, sedangkan awal British rhthym and blues artis menggunakan tema yang sedikit seksual, lagu yang lebih agresif, sering kali mengadopsi tema anti-pemerintah. Namun pada awalnya, kedua unsur bergabung menjadi satu.[76] Pada 1963, dipimpin oleh The Beatles, grup beat memulai untuk mendapat sukses nasional di Inggris, segera diikuti para artis yang berfokus dengan rhythym and blues.[77]

Pada tahun 1964, The Beatles mendrongkrak popularitas umum di Amerika Serikat. Lagu “I Want to Hold You Hand” adalah hits nomor 1 pertama mereka pada Billboard Hot 100 menghabiskan waktu 7 minggu di puncak tangga lagu dan total 15 minggu pada pada tangga lagu.[78][79] Penampilan pertama mereka pada The Ed Sullivan Show tanggal 9 Februari, diperkirakan ditonton oleh 73 juta orang (pada waktu itu hal ini adalah rekor untuk program televisi Amerika) sering disebut kejadian yang penting pada budaya Amerika. The Beatles menjadi grup musik rok yang terbesar dalam penjualan karyanya sepanjang masa dan mereka diikuti pada tangga musik AS oleh grup musik Inggris ternama.[76] Selama dua tahun selanjutnya, artis Inggris mendominasi tangga lagu AS dengan Peter and Gordon, The Animals, Manfred Mann, Petula Clark, Freddie and the Dreamers, Wayne Fontana and the Mindbenders, Herman’s Hermits, The Rolling Stones, The Troggs, dan Donovan semuanya mempunyai satu atau lebih single nomor 1.[78] Other major acts that were part of the invasion included The Kinks and The Dave Clark Five.[80][81]

Invasi Britania membantu produksi rock and roll secara internasional, membuka pintu terutama untuk musisi Inggris (dan Irlandia) mendapat sukses internasional.[82] Di Amerika hal ini menyebabkan berakhirnya era musik surf instrumental, grup vokal perempuan dan (pada waktu itu) idola remaja, yang pernah mendominasi tangga lagu di Amerika pada akhir 1950an dan 60an.[83] Serta menurunkan pamor artis R&B seperti Fats Domino dan Chubby Checker dan bahkan menurunkan sukses tangga musik kepada artis rock and roll yang masih bertahan, contohnya Elvis.[84] Invasi Britania juga berperan untuk menambah genre pada musik rok, banyaknya bermunculan grup rok, berdasarkan gitar dan drum dan menghasilkan hasil karya sendiri untuk mereka sebagai penyanyi-penulis lagu.[39]Mengikuti contoh yang diberikan oleh LP Rubber Soul tahun 1965 The Beatles khususnya, grup musik rok Inggris lainnya merilis album rock yang dimaksudkan sebagai pernyataan artistik pada tahun 1966, termasuk The Rolling Stones' Aftermath, The Beatles Revolver sendiri, dan the Who A Quick One, sebagai serta aksi Amerika di the Beach Boys (Pet Sounds) dan Bob Dylan (Blonde on Blonde).[85]

Garage rock[sunting | sunting sumber]

Garage rock adalah bentuk amatir dari musik rok, terutama berkambang di Amerika Utara pada pertengahan 1960an dan disebut seperti itu karena biasanya dimainkan pada garasi rumah penduduk.[86][87] Lagu pada garage rock berkisah antara trauma terhadap kehidupan SMA, dengan lagu tentang “perempuan yang melayang” umumnya digunakan.[88] Lirik dan cara bermainnya lebih agresif dari musik umumnya pada waktu itu, sering menggunakan vokal teriakan yang perlahan-lahan menjadi menjerit.[86] Musik ini bervariasi dari hanya satu jenis chord (contohnya The Seeds) sampai mendekati kualitas musisi studio (seperti The Knickerbocker, The Remains, dan The Fifth Estate). Genre ini juga memiliki variasi regional pada berbagai negara dengan yang suasana yang utama di California dan Texas.[88]Negara bagian Pacific Northwest di Washington dan Oregon mungkin memiliki suara regional yang paling jelas.[89]

D-Men.

Genre ini sudah dikembangkan dari grup musik lokal sebelumnya pada 1958. “Tall Cool one” (1959) oleh The Wailers dan “Louie, Louie” oleh The Kingsmen (1963) adalah contoh yang umum pada genre ini.[90] Pada tahun 1963, single dari grup musik garage rock mulai “memanjat” ke tangga lagu AS dengan peringkat yang bagus, seperti Paul Revere and the Raiders (Boise),[91] The Trashmen (Minneapolis)[92] dan The Rivieras (South Bend, Indiana).[93] Grup garange rock lainnya yang berpengaruh, contohnya The Sonics (Tacoma, Washington), tidak pernah mencapai tangga lagu Billboard Hot 100.[94] Pada periode awal banyak grup yang sangat terpengaruh oleh surf rock dan kesamaan antara garage rock dan frat rock, kadang-kadang diakui sebagai sub-genre dari garage rock.

British Invasion antara tahun 1964-1966 sangat mempengaruhi hi grup musik garage rock, memberikan mereka kepada penonton nasional, memimpin banyak (biasanya grup surf rock atau hot rod) untuk mengadopsi gaya British Invasion, dan membentuk lebih banyak grup.[88] Ribuan grup musik garage rock terdapat di AS dan Kanada pada periode ini dan menghasilkan ratusan hits regional.[88] Contohnya: “The Witch” oleh The Sonics dari Tacoma (1965), “Where You Gonna Go” oleh Unrelated Segments dari Detroit (1967), “Girl I Got News for You” oleh Birdwatchers dari Miami (1966) dan “1-2-5” oleh The Haunted dari Montreal. Meskipun skor dari grup musik yang ditandatangani oleh label besar, banyak dari mereka yang gagal secara komersial. Secara umum disepakati bahwa garage rock mencapai puncaknya secara komersial dan artistik sekitar tahun 1966.[88] Pada tahun 1968 gaya tersebut sebagian besar menghilang dari tangga lagu nasional dan di tingkat lokal saat musisi amatir menghadapi kuliah, pekerjaan, atau wajib militer. Gaya baru telah berevolusi untuk menggantikan garage rock.[88][nb 5]

Blues rock[sunting | sunting sumber]

Penyebab utama Invasi Britania ke musik populer Amerika adalah melalui artis beat dan R&B, prinsip ini segera dipakai oleh band gelombang kedua yang menggambarkan inspirasi mereka langsung kepada musik blues Amerika, contohnya The Rolling Stones dan The Yardbirds.[96] Musisi blues asal Inggris pada akhir 1950an dan awal 1960an terpengaruh dengan “kegilaan” musik Skiffle, dan Robert Johnson.[97] Semakin banyak mereka menggunakan suara amplifier yang keras, umumnya berpusat pada gitar listrik, didasari genre Chicago blues, terutama setelah tur Muddy Waters di Inggris pada 1958, yang mengilhami Cyril Davies dan gitaris Alexis Korner untuk membentuk grup musik Blues Incorporated.[98] Grup ini tumbuh dan menginspirasi banyak figur pada saat “meledaknya” British blues, yaitu anggota dari The Rolling Stones dan Cream, yang menggabungkan standar blues dan dibangun dengan instrumentasi rok.[64]

A black and white photograph of Eric Clapton with a guitar on stage
Eric Clapton bermain di Barcelona pada tahun 1974

Fokus lain yang menjadi kunci untuk British blues adalah John Mayall yang membentuk The Bluesbreakers, yaitu anggotanya Eric Clapton (setelah kepergiannya dari The Yardbirds) dan sesudahnnya Peter Green. Terutama menjadi signifikan setelah dirilisnya album ‘’Blues Breakers with Eric Clapton” (1966), disebut-sebut sebagai rekaman penting British blues dan suaranya yang diperhitungkan di Inggris dan Amerika Serikat.[99] Eric Clapton pergi untuk membentuk supergrup Cream, Blind Faith dan Derek and the Dominos, diikuti dengan solo karier yang membantu membawa blues rock kepada khalayak umum.[98] Green, bersama dengan bagian ritme dari The Bluesbreakers Mick Fleetwood dan John McVie, membentuk Peter Green’s Fleetwood Mac, yang menikmati sukses komersial pada genre ini. Pada akhir 1960an Jeff Beck, yang juga merupakan mantan anggota The Yardbirs, berpindah direksi dari blues rock menjadi heavy rock dengan bandnya The Jeff Beck Group.[98] Gitaris terakhir The Yardbirds Jimmy Page, lalu pergi untuk membentuk ‘’The New Yardbirds’’ yang lalu berubah menjadi Led Zeppelin. Banyak lagu dari tiga album pertama mereka, dan karier sesudahnya, adalah lagu blues tradisional.[98]

Di Amerika, blues rock dipionirkan oleh gitaris Lonnie Mack,[100] pada awal 1960an, namun genre ini mulai meredup pada pertengahan 1960an karena musisi yang mengembangkan genre ini suaranya persis dengan musisi British blues. Artis yang memegang kunci penting yaitu Paul Butterfield (di mana grup ini meniru gaya John Mayal and the Bluesbreakers di Inggris sebagai titik awal untuk banyak musisi yang sukses), Canned Heat, awal dari Jefferson Airplane, Janis Joplin, Johnny Winter, The J. Geils Band dan Jimi Hendrix dengan power trionya, The Jimi Hendrix Experience dan Band of Gypsys, dengan kemampuan dan penampilan yang menjadi populer pada dekade ini.[98] Band blues rock yang berasal dari bagian selatan Amerika, seperti Allman Brothers Band, Lynyrd Skynyrd, dan ZZ Top, dan menggabungkan unsur country sehingga mengasilkan genre Southern rock.[101]

Grup musik blues rock awal sering mengemulasi musik jazz, durasi yang lama, menggunakan improvisasi, yang kemudian menjadi unsur penting dari genre rok progresif. Dari sekitar tahun 1967, grup musik seperti Cream dan The Jimi Experience mulai berpindah dari bentuk murni berdasarkan blues ke bentuk psychedelia.[102] Pada tahun 1970an, blues rock menjadi lebih berat dan berdasarkan riff, contohnya karya dari Led Zeppelin dan Deep Purple, dan garis penghubung antara blues rock dan hard rock “mulai terlihat”,[102] sebagai grup yang memulai merekam album dengan gaya rock.[102] Genre ini berlanjut pada 1970an dengan figur seperti George Thorogood dan Pat Travers, terutama suasana Inggris (kecuali mungkin grup seperti Status Quo dan Foghat yang berpindah dari bentuk boogie rock yang repetitif dan berenergi, grup ini menjadi fokus pada inovasi heavy metal, dan pamor blues rock mulai menurun.[103]

Folk rock[sunting | sunting sumber]

A black and white photograph of Joan Baez and Bob Dylan singing while Dylan plays guitar
Joan Baez dan Bob Dylan pada tahun 1963

Pada 1960an, suasana American folk music revival tumbuh sebagai gerakan yang besar, menggunakan musik tradisional dan komposisi baru dengan gaya tradisional, biasanya dengan instrumen akustik.[104] Di Amerika genre ini dipionirkan oleh figur seperti Woody Guthrie dan Pete Seeger dan sering diidentifikasikan dengan progressive folk atau politik labor.[104] Pada awal 1960an figur seperti Joan Baez dan Bob Dylan menjadi pemimpin gerakan ini sebagai penyanyi-penulis lagu.[105] Dylan mulai dikenal kepada khalayak umum dengan hits seperti “Blowin’ in the Wind” (1963) dan “Masters of War” (1963), yang membawa “lagu protes” kepada masyarakat luas,[106] namun mulai mempengaruhi satu sama lain, rok dan musik folk yang masih berupa genre yang terpisah.[107]

Upaya awal untuk menggabungkan elemen folk dan rock contohnnya "The House of Rising Sun oleh The Animals (1964), yang merupakan lagu rakyat yang direkam dengan instrumentasi rock and roll pertama yang sukses secara komersial [108] dan "I’m a Loser" oleh The Beatles (1964), bisa dibilang ini lagu pertama Beatles yang dipengaruhi secara langsung oleh Dylan.[109] Gerakan folk rock biasanya diperkirakan telah lepas landas dengan rekaman The Byrds dari Dylan" Mr. Tambourine Man " yang menduduki puncak tangga lagu pada 1965.[107] Dengan anggota yang telah menjadi bagian dari artis folk kafe berbasis di Los Angeles, yang diadopsi Byrds instrumentasi rock, termasuk drum dan gitar 12-senar Rickenbacker, yang menjadi unsur utama dalam suara genre ini.[107] Belakangan tahun itu Dylan mengadopsi instrumen listrik, banyak kemarahan dari banyak kaum puritan, dengan lagu "Like a Rolling Stone" menjadi singel hit di AS.[107]Menurut Ritchie Unterberger, Dylan (bahkan sebelum adopsi instrumen listrik) mempengaruhi musisi rock seperti The Beatles, menunjukkan "kepada generasi rock secara umum bahwa album bisa menjadi pernyataan mandiri utama tanpa single hit", seperti di The Freewheelin' Bob Dylan (1963).[110]

Artis ini mempengaruhi musisi asal Inggris seperti Donovan dan Fairport Convention.[107] Pada tahun 1969 Fairport Covention meninggalkan campura mereka yang meliputi cover artis Amerika dan lagu yang dipengaruhi Dylan untuk memainkan musik tradisional rakyat Inggris dengan alat-alat listrik.[111] Electric folk ini diambil oleh band-band termasuk Pentangle, Steeleye Span dan The Albion Band, yang gilirannya mendorong band Irlandia seperti Horslips dan artis Skotlandia seperti JSD Band, Spencer’s Feat dan kemudian Five Hand Reel, untuk menggunakan musik tradisional mereka dan menciptakan sebuah genre Celtic rock di awal 1970-an.[112]

Folk rock mencapai puncak popularitas komersial pada periode 1967-68, sebelum banyak artis pindah ke berbagai arah, termasuk Dylan dan Byrds, yang mulai mengembangkan country rock.[113] Namun, hibridisasi folk dan rock telah dilihat dan memiliki pengaruh besar pada perkembangan musik rok, membawa unsur-unsur psychedelia, dan membantu untuk mengembangkan ide-ide dari penyanyi-penulis lagu, lagu protes dan konsep "keaslian".[107][114]

Rok psikedelis[sunting | sunting sumber]

Musik psikedelis yang terinspirasi LSD memulai getaran pada suanana folk.[115] Kelompok pertama yang mengiklankan diri mereka sebagai psychedelic rock adalah The 13th Floor Elevators dari Texas.[115] The Beatles memperkenalkan banyak elemen utama dari suara psychedelic kepada penonton pada periode ini, seperti feedback gitar, sitar India, dan efek suara backmasking. Psychedelic rock secara khusus berkembang di kancah musik California saat kelompok-kelompok mengikuti pergeseran Byrds dari folk ke folk rock dari tahun 1965.[116] Gaya hidup psychedelic, yang berkisar pada obat-obatan halusinogen, telah berkembang di San Francisco dan produk yang paling menonjol dari adegan tersebut adalah Big Brother and the Holding Company, Grateful Dead dan Jefferson Airplane.[116][117] Gitaris utama Jimi Hendrix Experience, Jimi Hendrix melakukan distorsi yang diperpanjang, kemacetan penuh umpan balik yang menjadi fitur utama psychedelia.[116] Rock psychedelic mencapai puncaknya pada tahun-tahun terakhir dekade ini. 1967 melihat The Beatles merilis pernyataan psikedelik definitif mereka di Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band, termasuk lagu kontroversial "Lucy in the Sky with Diamonds", Rolling Stones merespons tahun itu dengan Their Satanic Majesties Request,[116] dan Pink Floyd memulai debutnya dengan The Piper di Gates of Dawn. Rekaman kunci termasuk Surealistic Pillow Jefferson Airplane dan Strange Days[118] dari the Doors. Tren ini memuncak pada Festival Woodstock 1969, yang menyaksikan pertunjukan oleh sebagian besar aksi psikedelik utama.[116]

Sersan Pepper kemudian dianggap sebagai album terbesar sepanjang masa dan titik awal untuk era album, di mana musik rock bertransisi dari format single ke album dan mencapai legitimasi budaya di arus utama.[119] Dipimpin oleh The Beatles pada pertengahan 1960-an,[120] musisi rock memajukan LP sebagai bentuk dominan dari ekspresi dan konsumsi musik rekaman, memulai era album rock-informed di industri musik selama beberapa dekade berikutnya.[121]

Rok progresif[sunting | sunting sumber]

Rok progresif, istilah yang kadang-kadang digunakan secara bergantian dengan art rock, bergerak melampaui formula musik yang sudah mapan dengan bereksperimen dengan instrumen, jenis lagu, dan bentuk yang berbeda.[122] Dari pertengahan 1960-an the Left Banke, The Beatles, the Rolling Stones dan the Beach Boys, telah memelopori dimasukkannya harpsichords, wind, dan string section pada rekaman mereka untuk menghasilkan bentuk rock Barok dan dapat didengar dalam singel seperti Procol Harum "A Whiter Shade of Pale" (1967), dengan pendahuluannya yang terinspirasi dari Bach.[123] The Moody Blues menggunakan orkestra penuh di album mereka Days of Future Passed (1967) dan kemudian menciptakan suara orkestra dengan synthesizer.[122] Orkestrasi klasik, keyboard, dan synthesizer sering ditambahkan ke format rock gitar, bass, dan drum yang sudah mapan di rock progresif berikutnya.[124]

A color photograph of members of the band Yes on stage
Prog rock band Yes tampil di konser di Indianapolis pada tahun 1977

Instrumental adalah hal yang umum, sementara lagu dengan lirik terkadang konseptual, abstrak, atau berdasarkan fantasi dan fiksi ilmiah.[125] The Pretty Things SF Sorrow (1968), dan the Kinks Arthur (Or the Decline and Fall of the British Empire) (1969) memperkenalkan format opera rock dan membuka pintu ke album konsep, sering kali menceritakan kisah epik atau menangani tema menyeluruh yang agung.[126] Album debut King Crimson tahun 1969, In the Court of the Crimson King, yang memadukan riff gitar yang kuat dan mellotron, dengan musik jazz dan simfoni, sering dianggap sebagai rekaman kunci dalam rock progresif, membantu adopsi genre secara luas di awal 1970-an. di antara band-band blues-rock dan psychedelic yang ada, serta aksi-aksi yang baru terbentuk.[122] Adegan Canterbury yang semarak melihat tindakan mengikuti Soft Machine dari psychedelia, melalui pengaruh jazz, menuju hard rock yang lebih luas, termasuk Caravan, Hatfield and the North, Gong, dan National Health.[127]

Kesuksesan komersial yang lebih besar dinikmati oleh Pink Floyd, yang juga pindah dari psychedelia setelah kepergian Syd Barrett pada tahun 1968, dengan The Dark Side of the Moon (1973), dipandang sebagai mahakarya genre, menjadi salah satu buku terlaris album sepanjang masa.[128] Ada penekanan pada keahlian instrumental, dengan Yes menampilkan keterampilan gitaris Steve Howe dan pemain keyboard Rick Wakeman, sementara Emerson, Lake & Palmer adalah supergrup yang menghasilkan beberapa karya genre yang paling menuntut secara teknis.[122] Jethro Tull dan Genesis sama-sama mengejar merek musik yang sangat berbeda, tetapi jelas berbahasa Inggris.[129] Renaissance, dibentuk pada tahun 1969 oleh mantan Yardbirds Jim McCarty dan Keith Relf, berkembang menjadi band berkonsep tinggi yang menampilkan suara tiga oktaf Annie Haslam.[130] Sebagian besar band Inggris bergantung pada pengikut sekte yang relatif kecil, tetapi segelintir, termasuk Pink Floyd, Genesis, dan Jethro Tull, berhasil menghasilkan sepuluh single teratas di rumah dan memecahkan pasar Amerika.[131] Merek progresif rock Amerika bervariasi dari Frank Zappa yang eklektik dan inovatif, Captain Beefheart dan Blood, Sweat & Tears,[132] hingga band-band yang lebih berorientasi pada pop rock seperti Boston, Foreigner, Kansas, Journey, dan Styx.[122] Ini, di samping band Inggris Supertramp dan ELO, semua menunjukkan pengaruh prog rock dan sementara peringkat di antara tindakan yang paling sukses secara komersial tahun 1970-an, menggembar-gemborkan era kemegahan atau arena rock, yang akan berlangsung sampai biaya pertunjukan yang kompleks (seringkali dengan teater pementasan dan efek khusus), akan digantikan oleh festival rock yang lebih ekonomis sebagai tempat pertunjukan utama pada 1990-an.[butuh rujukan]

Untaian instrumental dari genre tersebut menghasilkan album seperti Tubular Bells (1973) milik Mike Oldfield, rekor pertama, dan hit di seluruh dunia, untuk label Virgin Records, yang menjadi andalan genre tersebut.[122] Rock instrumental sangat penting di benua Eropa, memungkinkan band-band seperti Kraftwerk, Tangerine Dream, Can, dan Faust untuk menghindari hambatan bahasa.[133] "krautrock" berat synthesizer mereka, bersama dengan karya Brian Eno (untuk sementara waktu pemain keyboard dengan Roxy Music), akan menjadi pengaruh besar pada rock elektronik berikutnya.[122] Dengan munculnya punk rock dan perubahan teknologi pada akhir 1970-an, rock progresif semakin dianggap sebagai sok dan berlebihan.[134][135] Banyak band bubar, tetapi beberapa, termasuk Genesis, ELP, Yes, dan Pink Floyd, secara teratur mencetak sepuluh album teratas dengan tur keliling dunia yang sukses.[136] Beberapa band yang muncul setelah punk, seperti Siouxsie and the Banshees, Ultravox, dan Simple Minds, menunjukkan pengaruh rock progresif, serta pengaruh punk mereka yang lebih dikenal.[137]

Jazz rock[sunting | sunting sumber]

Pada akhir 1960-an, jazz-rock muncul sebagai subgenre yang berbeda dari blues-rock, psychedelic, dan rock progresif, memadukan kekuatan rock dengan kompleksitas musik dan elemen improvisasi jazz. AllMusic menyatakan bahwa istilah jazz-rock "mungkin merujuk pada band fusion paling keras, paling liar, dan paling bertenaga dari kamp jazz, tetapi paling sering menggambarkan pemain yang berasal dari sisi rock dari persamaan." Jazz-rock "...umumnya tumbuh dari subgenre rock yang paling ambisius secara artistik di akhir tahun 60-an dan awal 70-an", termasuk gerakan penyanyi-penulis lagu.[138] Banyak musisi rock and roll awal AS telah memulai jazz dan membawa beberapa elemen ini ke dalam musik baru. Di Inggris, subgenre blues rock, dan banyak tokoh terkemukanya, seperti Ginger Baker dan Jack Bruce dari band yang digawangi Eric Clapton, Cream, telah muncul dari kancah jazz Inggris. Sering disorot sebagai rekaman jazz-rock sejati pertama adalah satu-satunya album oleh the Free Spirits with Out of Sight and Sound yang berbasis di New York yang relatif tidak dikenal (1966). Kelompok band pertama yang secara sadar menggunakan label tersebut adalah band rock putih berorientasi R&B yang menggunakan bagian tanduk jazzy, seperti Electric Flag, Blood, Sweat & Tears dan Chicago, untuk menjadi beberapa band paling sukses secara komersial di kemudian hari. 1960-an dan awal 1970-an.[139]

Tindakan Inggris muncul pada periode yang sama dari kancah blues, untuk memanfaatkan aspek nada dan improvisasi jazz, termasuk Nucleus[140] dan Graham Bond dan spin-off John Mayall Colosseum. Dari rock psychedelic dan adegan Canterbury muncul Soft Machine, yang, telah disarankan, menghasilkan salah satu perpaduan yang berhasil secara artistik dari dua genre. Mungkin perpaduan yang paling diakui secara kritis datang dari sisi jazz persamaan, dengan Miles Davis, terutama dipengaruhi oleh karya Hendrix, menggabungkan instrumentasi rock ke dalam suaranya untuk album Bitches Brew (1970). Itu adalah pengaruh besar pada artis jazz yang dipengaruhi rock berikutnya, termasuk Herbie Hancock, Chick Corea dan Weather Report. Genre mulai memudar pada akhir 1970-an, sebagai bentuk fusi yang lebih lembut mulai mengambil penontonnya,[138] tetapi tindakan seperti Steely Dan,[138] Frank Zappa dan Joni Mitchell merekam album yang dipengaruhi jazz signifikan dalam periode ini, dan terus menjadi pengaruh besar pada musik rock.[139]

Komodifikasi tahun 1970-an[sunting | sunting sumber]

Berkaca pada perkembangan musik rock pada awal tahun 1970-an, Robert Christgau kemudian menulis dalam Christgau's Record Guide: Rock Albums of the Seventies (1981):[17]

Dekade itu, tentu saja, merupakan skema arbitrer itu sendiri—waktu tidak hanya melakukan belokan rapi menuju masa depan setiap sepuluh tahun. Tetapi seperti banyak konsep artifisial—uang, katakanlah—kategori itu memang mengambil realitasnya sendiri begitu orang mengetahui bagaimana menerapkannya. "Tahun 60-an sudah berakhir," sebuah slogan yang baru mulai terdengar pada tahun 1972 atau lebih, memobilisasi semua orang yang ingin percaya bahwa idealisme telah berlalu, dan begitu mereka dimobilisasi, itu terjadi. Dalam musik populer, merangkul tahun 70-an berarti penarikan elitis dari konser yang berantakan dan adegan kontra kebudayaan dan pengejaran pencatutan dari common denominator terendah di FM radio dan album rock.

Rock melihat komodifikasi yang lebih besar selama dekade ini, berubah menjadi industri bernilai miliaran dolar dan menggandakan pasarnya sementara, seperti dicatat Christgau, menderita "kehilangan prestise budaya" yang signifikan. "Mungkin Bee Gees menjadi lebih populer daripada The Beatles, tetapi mereka tidak pernah lebih populer dari Yesus", katanya. "Sejauh musik mempertahankan kekuatan mitis, mitos itu mengacu pada diri sendiri - ada banyak lagu tentang kehidupan rock and roll tetapi sangat sedikit tentang bagaimana rock dapat mengubah dunia, kecuali sebagai merek obat penghilang rasa sakit baru ... Di tahun 70-an yang berkuasa mengambil alih, ketika industrialis rock memanfaatkan suasana nasional untuk mengurangi musik yang kuat menjadi spesies hiburan yang sering reaksioner—dan untuk mengubah basis populer rock dari penonton ke pasar."[17]

Roots rock[sunting | sunting sumber]

Roots rock adalah istilah yang sekarang digunakan untuk menggambarkan perpindahan dari apa yang dilihat beberapa orang sebagai ekses dari adegan psikedelik, ke bentuk rock and roll yang lebih mendasar yang menggabungkan pengaruh aslinya, terutama musik country dan folk, yang mengarah pada penciptaan musik rock and roll. rock country dan rock selatan.[141] Pada tahun 1966 Bob Dylan pergi ke Nashville untuk merekam album Blonde on Blonde.[142] Ini, dan album-album berikutnya yang lebih jelas dipengaruhi oleh country, telah dilihat sebagai penciptaan genre country folk, sebuah rute yang ditempuh oleh sejumlah musisi folk akustik yang sebagian besar.[142] Tindakan lain yang mengikuti tren back-to-basics adalah grup Kanada the Band dan Creedence Clearwater Revival yang berbasis di California, keduanya mencampurkan rock and roll dasar dengan folk, country dan blues, menjadi salah satu band paling sukses dan berpengaruh. dari akhir 1960-an.[143] Gerakan yang sama melihat awal karir rekaman artis solo California seperti Ry Cooder, Bonnie Raitt dan Lowell George,[144] dan mempengaruhi karya pemain mapan seperti Rolling Stones Beggar's Banquet (1968) dan The Beatles Let It Be ( 1970).[116] Merefleksikan perubahan tren dalam musik rock selama beberapa tahun terakhir, Christgau menulis dalam kolom "Panduan Konsumen" Juni 1970-nya bahwa "ortodoksi baru" dan "ketertinggalan budaya" ini meninggalkan produksi improvisasi dan berhias studio demi penekanan pada "ketat, instrumentasi cadangan" dan komposisi lagu: "Referensinya adalah rock '50-an, musik country, dan ritme-dan-blues, dan inspirasi utamanya adalah Band."[145]

A color photograph of four members of the Eagles on stage with guitars
The Eagles selama 2008–2009 Long Road out of Eden Tour

Pada tahun 1968, Gram Parsons merekam Safe at Home dengan International Submarine Band, bisa dibilang album rock country sejati pertama.[146] Belakangan tahun itu ia bergabung dengan Byrds untuk Sweetheart of the Rodeo (1968), yang umumnya dianggap sebagai salah satu rekaman paling berpengaruh dalam genre tersebut.[146] The Byrds melanjutkan dengan nada yang sama, tetapi Parsons pergi untuk bergabung dengan mantan anggota Byrds lainnya Chris Hillman dalam membentuk the Flying Burrito Brothers yang membantu membangun kehormatan dan parameter genre, sebelum Parsons berangkat untuk mengejar karir solo.[146] Band-band di California yang mengadopsi country rock termasuk Hearts and Flowers, Poco, New Riders of the Purple Sage,[146] Beau Brummels,[146] dan Nitty Gritty Dirt Band.[147] Beberapa pemain juga menikmati kebangkitan dengan mengadopsi suara country, termasuk: Everly Brothers; satu kali idola remaja Rick Nelson yang menjadi vokalis untuk Stone Canyon Band; mantan Monkee Mike Nesmith yang membentuk First National Band; dan Neil Young.[146] The Dillards adalah, luar biasa, tindakan negara, yang bergerak ke arah musik rock.[146] Keberhasilan komersial terbesar untuk country rock datang pada 1970-an, dengan artis termasuk Doobie Brothers, Emmylou Harris, Linda Ronstadt dan Eagles (terdiri dari anggota Burrito, Poco, dan Stone Canyon Band), yang muncul sebagai salah satu band rock paling sukses sepanjang masa, menghasilkan album yang mencakup Hotel California (1976).[148]

Pendiri Southern rock biasanya dianggap sebagai Allman Brothers Band, yang mengembangkan suara khas, sebagian besar berasal dari blues rock, tetapi memasukkan unsur boogie, soul, dan country pada awal 1970-an.[101] Tindakan paling sukses untuk mengikuti mereka adalah Lynyrd Skynyrd, yang membantu membangun citra "Good ol' boy" dari subgenre dan bentuk umum gitar rock tahun 1970-an.[101] Penerus mereka termasuk instrumentalis fusion/progresif Dixie Dregs, Outlaws yang lebih dipengaruhi country, Wet Willie yang condong ke funk/R&B dan (menggabungkan elemen R&B dan gospel) Ozark Mountain Daredevils.[101] Setelah kehilangan anggota asli dari Allmans dan Lynyrd Skynyrd, genre ini mulai memudar popularitasnya di akhir 1970-an, tetapi dipertahankan pada 1980-an dengan aksi-aksi seperti .38 Special, Molly Hatchet dan the Marshall Tucker Band.[101]

Glam rock[sunting | sunting sumber]

A color photograph of David Bowie with an acoustic guitar
David Bowie selama tur Ziggy Stardust dan Spiders pada tahun 1972

Glam rock muncul dari adegan psychedelic dan art rock Inggris pada akhir 1960-an dan dapat dilihat sebagai perpanjangan dan reaksi terhadap tren tersebut.[149] Beragam musiknya, bervariasi antara kebangkitan rock and roll sederhana dari tokoh-tokoh seperti Alvin Stardust hingga art rock kompleks dari Roxy Music, dan dapat dilihat sebanyak mode sebagai subgenre musik.[149] Secara visual itu adalah mesh dari berbagai gaya, mulai dari glamor Hollywood tahun 1930-an, melalui daya tarik seks tahun 1950-an, sandiwara kabaret sebelum perang, gaya sastra dan simbolis Victoria, fiksi ilmiah, hingga mistisisme dan mitologi kuno dan okultisme; memanifestasikan dirinya dalam pakaian keterlaluan, riasan, gaya rambut, dan sepatu bot bersol platform.[150] Glam paling terkenal karena ambiguitas seksual dan gendernya dan representasi androgini, di samping penggunaan sandiwara yang ekstensif.[151] Itu digambarkan oleh kecakapan memainkan pertunjukan dan manipulasi identitas gender dari tindakan Amerika seperti the Cockettes dan Alice Cooper.[152]

Asal usul glam rock dikaitkan dengan Marc Bolan, yang telah mengganti nama duo folknya menjadi T. Rex dan menggunakan instrumen listrik pada akhir 1960-an. Sering disebut sebagai momen awal adalah penampilannya di acara musik BBC Top of the Pops pada bulan Maret 1971 mengenakan glitter dan satin, untuk menampilkan apa yang akan menjadi hit Top 10 Inggris keduanya (dan hit Nomor 1 Inggris pertama), "Hot Love".[153] Sejak tahun 1971, sudah menjadi bintang kecil, David Bowie mengembangkan persona Ziggy Stardust-nya, memasukkan unsur-unsur tata rias profesional, pantomim, dan penampilan ke dalam aktingnya.[154] Para pemain ini segera diikuti dalam gaya oleh tindakan termasuk Roxy Music, Sweet, Slade, Mott the Hoople, Mud dan Alvin Stardust.[154] Meskipun sangat sukses di tangga lagu tunggal di Inggris, sangat sedikit dari musisi ini yang mampu membuat dampak serius di Amerika Serikat; Bowie adalah pengecualian utama menjadi superstar internasional dan mendorong adopsi gaya glam di antara artis seperti Lou Reed, Iggy Pop, New York Dolls dan Jobriath, sering dikenal sebagai "glitter rock" dan dengan konten lirik yang lebih gelap daripada rekan-rekan Inggris mereka.[155] Di Inggris, istilah glitter rock paling sering digunakan untuk merujuk pada versi glam yang ekstrem yang dikejar oleh Gary Glitter dan musisi pendukungnya, Glitter Band, yang di antara mereka mencapai delapan belas single top ten di Inggris antara tahun 1972 dan 1976.[156] Gelombang kedua dari band glam rock, termasuk Suzi Quatro, Roy Wood Wizzard dan Sparks, mendominasi tangga lagu tunggal Inggris dari sekitar tahun 1974 hingga 1976.[154] Tindakan yang ada, beberapa biasanya tidak dianggap sebagai pusat genre, juga mengadopsi gaya glam, termasuk Rod Stewart, Elton John, Queen dan, untuk sementara waktu, bahkan Rolling Stones.[154] Itu juga merupakan pengaruh langsung pada tindakan yang menjadi terkenal kemudian, termasuk Kiss dan Adam Ant, dan kurang langsung pada pembentukan gothic rock dan glam metal serta pada punk rock, yang membantu mengakhiri mode untuk glam dari sekitar tahun 1976.[155] Sejak itu Glam menikmati kebangkitan sederhana secara sporadis melalui band-band seperti Chainsaw Kittens, the Darkness[157] dan dalam aksi crossover R&B Prince.[158]

Chicano rock[sunting | sunting sumber]

Carlos Santana, Malam Tahun Baru 1976 di Cow Palace di San Francisco

Setelah kesuksesan awal musik rok Latin di tahun 1960-an, musisi Chicano seperti Carlos Santana dan Al Hurricane terus memiliki karir yang sukses sepanjang tahun 1970-an. Santana membuka dekade dengan sukses dalam single 1970-nya "Black Magic Woman" di album Abraxas.[159] Album ketiganya Santana III menghasilkan single "No One to Depend On", dan album keempatnya Caravanserai bereksperimen dengan suaranya untuk penerimaan campuran.[160][161] Dia kemudian merilis serangkaian empat album yang semuanya mencapai status emas: Welcome, Borboletta, Amigos, dan Festivál. Al Hurricane terus mencampur musik rocknya dengan musik New Mexico, meskipun ia juga lebih banyak bereksperimen dengan musik Jazz, yang menghasilkan beberapa singel yang sukses, terutama di album Vestido Mojado-nya, termasuk "Vestido Mojado" dengan nama yang sama, serta " Por Una Mujer Casada" dan "Puño de Tierra"; saudara-saudaranya sukses dengan singel musik New Mexico di "La Del Moño Colorado" oleh Tiny Morrie dan "La Cumbia De San Antone" oleh Baby Gaby.[162] Al Hurricane Jr. juga memulai karir rekaman musik rock-infused New Mexico yang sukses di tahun 1970-an, dengan membawakan lagu "Flor De Las Flores" tahun 1976.[163][164] Los Lobos mendapatkan popularitas saat ini, dengan album pertama mereka Los Lobos del Este de Los Angeles pada tahun 1977.

Soft rock, hard rock, dan awal heavy metal[sunting | sunting sumber]

Suatu waktu yang aneh, 1971—walaupun balkanisasi rock ke dalam genre berjalan dengan baik, seringkali sulit untuk membedakan satu frase menangkap dari yang berikutnya. "Art-rock" bisa berarti apa saja mulai dari the Velvets hingga the Moody Blues, dan meskipun Led Zeppelin diluncurkan dan Black Sabbath merayakan, "heavy metal" tetap menjadi konsep amorf.

Robert Christgau[165]

Dari akhir 1960-an, menjadi umum untuk membagi musik rock mainstream menjadi soft dan hard rock. Soft rock sering kali diturunkan dari folk rock, menggunakan instrumen akustik dan lebih menekankan pada melodi dan harmoni.[166] Seniman besar termasuk Carole King, Cat Stevens dan James Taylor.[166] Album ini mencapai puncak komersialnya pada pertengahan hingga akhir 1970-an dengan artis seperti Billy Joel, America dan Fleetwood Mac yang direformasi, yang Rumours (1977) adalah album terlaris dekade ini.[167] Sebaliknya, hard rock lebih sering berasal dari blues-rock dan dimainkan lebih keras dan dengan intensitas lebih.[168] Ini sering menekankan gitar listrik, baik sebagai instrumen ritme yang menggunakan riff berulang sederhana dan sebagai instrumen utama solo, dan lebih cenderung digunakan dengan distorsi dan efek lainnya.[168] Tindakan kunci termasuk band Invasi Inggris seperti Kinks, serta pemain era psikedelik seperti Cream, Jimi Hendrix dan the Jeff Beck Group.[168] Band-band yang dipengaruhi hard rock yang menikmati kesuksesan internasional di akhir 1970-an termasuk Queen,[169] Thin Lizzy,[170] Aerosmith, AC/DC,[168] dan Van Halen.

A color photograph of the band Led Zeppelin on stage
Led Zeppelin live di Stadion Chicago pada Januari 1975

Dari akhir 1960-an istilah "heavy metal" mulai digunakan untuk menggambarkan beberapa hard rock yang dimainkan dengan volume dan intensitas yang lebih besar, pertama sebagai kata sifat dan pada awal 1970-an sebagai kata benda.[171] Istilah ini pertama kali digunakan dalam musik dalam "Born to Be Wild" karya Steppenwolf (1967) dan mulai diasosiasikan dengan band pionir seperti Blue Cheer dari San Francisco, James Gang dari Cleveland dan Grand Funk Railroad di Michigan.[172] Pada tahun 1970 tiga band kunci Inggris telah mengembangkan suara dan gaya khas yang akan membantu membentuk subgenre. Led Zeppelin menambahkan elemen fantasi ke riff blues-rock mereka, Deep Purple membawa minat simfoni dan abad pertengahan dari fase rock progresif mereka dan Black Sabbath memperkenalkan aspek gothic dan harmoni modal, membantu menghasilkan suara yang "lebih gelap".[173] Elemen-elemen ini diambil oleh "generasi kedua" band-band heavy metal hingga akhir 1970-an, termasuk: Judas Priest, UFO, Motorhead dan Rainbow dari Inggris; Kiss, Ted Nugent, dan Blue Oyster Cult dari AS; Rush dari Kanada dan Scorpions dari Jerman, semuanya menandai perluasan popularitas subgenre tersebut.[173] Meskipun kurangnya pemutaran dan kehadiran sangat sedikit di tangga lagu single, akhir 1970-an heavy metal membangun banyak pengikut, terutama di kalangan remaja laki-laki kelas pekerja di Amerika Utara dan Eropa.[174]

Rok kristen[sunting | sunting sumber]

Rok, sebagian besar genre heavy metal, telah dikritik oleh beberapa pemimpin Kristen, yang mengutuknya sebagai tidak bermoral, anti-Kristen dan bahkan setan.[175] Namun, rok Kristen mulai berkembang pada akhir 1960-an, terutama dari gerakan Yesus yang dimulai di California Selatan, dan muncul sebagai subgenre pada 1970-an dengan artis seperti Larry Norman, biasanya dilihat sebagai "bintang" besar pertama rok Kristen.[176] Genre ini sebagian besar merupakan fenomena di Amerika Serikat.[177] Banyak artis rock Kristen memiliki ikatan dengan dunia musik Kristen kontemporer. Mulai tahun 1980-an artis pop Kristen telah memiliki beberapa kesuksesan arus utama. Sementara artis-artis ini sebagian besar dapat diterima di komunitas Kristen, adopsi gaya heavy rock dan glam metal oleh grup musik seperti Stryper, yang mencapai kesuksesan arus utama yang cukup besar pada 1980-an, lebih kontroversial.[178][179] Dari tahun 1990-an ada peningkatan jumlah tindakan yang berusaha untuk menghindari label grup Kristen, lebih memilih untuk dilihat sebagai kelompok yang juga Kristen, termasuk P.O.D.[180]

Heartland rock[sunting | sunting sumber]

A black and white photograph of Bruce Springsteen on stage with a guitar
Bruce Springsteen di Berlin Timur pada tahun 1988

Heartland rock berorientasi kelas pekerja Amerika, yang dicirikan oleh gaya musik yang lugas, dan kepedulian terhadap kehidupan orang Amerika biasa, kerah biru, berkembang pada paruh kedua tahun 1970-an. Istilah heartland rock pertama kali digunakan untuk menggambarkan grup rock arena barat tengah seperti Kansas, REO Speedwagon dan Styx, tetapi yang kemudian dikaitkan dengan bentuk root rock yang lebih peduli secara sosial yang lebih langsung dipengaruhi oleh folk, country, dan rock and roll.[181] Ini telah dilihat sebagai rekanan American Midwest dan Rust Belt untuk rock country Pantai Barat dan rock Selatan di Amerika Selatan.[182] Dipimpin oleh tokoh-tokoh yang awalnya telah diidentifikasi dengan punk dan New Wave, itu paling kuat dipengaruhi oleh tindakan seperti Bob Dylan, Byrds, Creedence Clearwater Revival dan Van Morrison, dan rock dasar garasi tahun 1960-an dan Rolling Stones.[183]

Dicontohkan oleh keberhasilan komersial penyanyi penulis lagu Bruce Springsteen, Bob Seger, dan Tom Petty, bersama dengan tindakan yang kurang dikenal secara luas seperti Southside Johnny and the Asbury Jukes dan Joe Grushecky and the Houserockers, itu sebagian merupakan reaksi terhadap penurunan perkotaan pasca-industri. di Timur dan Barat Tengah, sering berkutat pada isu-isu disintegrasi dan isolasi sosial, di samping bentuk kebangkitan rock and roll yang baik.[183] Genre ini mencapai puncak komersial, artistik dan berpengaruh pada pertengahan 1980-an, dengan Springsteen Born in the USA (1984), menduduki puncak tangga lagu di seluruh dunia dan menelurkan serangkaian sepuluh single teratas, bersama dengan kedatangan artis termasuk John Mellencamp, Steve Earle dan penyanyi-penulis lagu yang lebih lembut seperti Bruce Hornsby.[183] Itu juga dapat didengar sebagai pengaruh pada artis yang beragam seperti Billy Joel,[184] Kid Rock[185] dan the Killers.[186]

Heartland rock memudar sebagai genre yang diakui pada awal 1990-an, seperti musik rock pada umumnya, dan tema kelas pekerja kerah biru dan kulit putih pada khususnya, kehilangan pengaruh dengan audiens yang lebih muda, dan ketika seniman heartland beralih ke karya yang lebih pribadi.[183] Banyak seniman rock tanah air terus merekam hari ini dengan kesuksesan kritis dan komersial, terutama Bruce Springsteen, Tom Petty, dan John Mellencamp, meskipun karya mereka menjadi lebih pribadi dan eksperimental dan tidak lagi mudah masuk ke dalam satu genre. Artis-artis baru yang musiknya mungkin akan diberi label heartland rock seandainya dirilis pada 1970-an atau 1980-an, seperti Bottle Rockets dari Missouri dan Uncle Tupelo dari Illinois, sering kali mendapati diri mereka diberi label alt-country.[187]

Punk rock[sunting | sunting sumber]

A color photograph of Patti Smith on stage with a microphone
Patti Smith, tampil pada 1976

Punk rock dikembangkan antara tahun 1974 dan 1976 di Amerika Serikat dan Inggris. Berakar pada garage rock dan bentuk lain dari apa yang sekarang dikenal sebagai musik protopunk, band-band punk rock menghindari ekses yang dianggap berlebihan dari rock arus utama tahun 1970-an.[188] Mereka menciptakan musik yang cepat dan keras, biasanya dengan lagu-lagu pendek, instrumentasi yang dilucuti, dan seringkali lirik anti-kemapanan politik. Punk menganut etika DIY (lakukan sendiri), dengan banyak band memproduksi sendiri rekaman mereka dan mendistribusikannya melalui saluran informal.[189]

Members of rock band the Sex Pistols onstage in a concert. From left to right, singer Johnny Rotten and electric guitarist Steve Jones.
Vokalis Johnny Rotten dan gitaris Steve Jones dari Sex Pistols

Pada akhir 1976, aksi seperti Ramones dan Patti Smith, di New York City, dan Sex Pistols and the Clash, di London, diakui sebagai pelopor gerakan musik baru.[188] Tahun berikutnya melihat punk rock menyebar ke seluruh dunia. Punk dengan cepat menjadi fenomena budaya utama di Inggris. Pertempuran TV langsung Sex Pistols dengan Bill Grundy pada 1 Desember 1976, adalah momen penting dalam transformasi punk Inggris menjadi fenomena media besar, bahkan ketika beberapa toko menolak untuk menyimpan rekaman dan siaran radio sulit didapat.[190] Pada Mei 1977, Sex Pistols mencapai puncak kontroversi baru (dan nomor dua di tangga lagu single) dengan sebuah lagu yang merujuk Ratu Elizabeth II, "God Save the Queen", selama Silver Jubilee-nya.[191] Untuk sebagian besar, punk berakar pada adegan lokal yang cenderung menolak asosiasi dengan arus utama. Sebuah subkultur punk terkait muncul, mengekspresikan pemberontakan kaum muda dan ditandai dengan gaya pakaian khas dan berbagai ideologi anti-otoriter.[192]

Pada awal tahun 1980-an, gaya yang lebih cepat dan lebih agresif seperti hardcore dan Oi! telah menjadi mode utama punk rock.[193] Hal ini telah menghasilkan beberapa aliran hardcore punk yang berevolusi, seperti D-beat (subgenre distorsi-berat yang dipengaruhi oleh band Inggris Discharge), anarcho-punk (seperti Crass), grindcore (seperti Napalm Death), dan crust punk.[194] Musisi yang mengidentifikasi atau terinspirasi oleh punk juga mengejar berbagai variasi lain, sehingga memunculkan New wave, post-punk dan gerakan rock alternatif.[188]

New wave[sunting | sunting sumber]

A black and white photograph of Debbie Harry on stage with a microphone
Deborah Harry dari band Blondie, tampil di Maple Leaf Gardens di Toronto pada tahun 1977

Meskipun punk rock adalah fenomena sosial dan musik yang signifikan, pencapaiannya kurang dalam hal penjualan rekaman (didistribusikan oleh label khusus kecil seperti Stiff Records),[195] atau pemutaran radio Amerika (karena adegan radio terus didominasi oleh format arus utama seperti sebagai disko dan rock berorientasi album).[196] Punk rock telah menarik penggemar dari dunia seni dan perguruan tinggi dan segera band-band olahraga pendekatan, lebih melek seni, seperti Talking Heads dan Devo mulai menyusup ke kancah punk; di beberapa kalangan deskripsi "gelombang baru" mulai digunakan untuk membedakan band-band punk yang kurang terang-terangan ini.[197] Eksekutif rekaman, yang sebagian besar dibuat bingung oleh gerakan punk, menyadari potensi aksi gelombang baru yang lebih mudah diakses dan mulai secara agresif menandatangani dan memasarkan band mana pun yang dapat mengklaim koneksi jarak jauh ke punk atau new wave.[198] Banyak dari band ini, seperti the Cars dan the Go-Go's dapat dilihat sebagai band pop yang dipasarkan sebagai new wave;[199] tindakan lain yang ada, termasuk the Police, the Pretenders dan Elvis Costello, menggunakan gerakan gelombang baru sebagai batu loncatan untuk karir yang relatif panjang dan sukses,[200] sementara band "dasi kurus" dicontohkan oleh the Knack,[201] atau Blondie fotogenik, dimulai sebagai tindakan punk dan pindah ke wilayah yang lebih komersial.[202]

Antara 1979 dan 1985, dipengaruhi oleh Kraftwerk, Yellow Magic Orchestra, David Bowie dan Gary Numan, gelombang baru Inggris menuju ke arah Romantisisme Baru seperti Spandau Ballet, Ultravox, Japan, Duran Duran, A Flock of Seagulls, Culture Club, Talk Talk dan Eurythmics, terkadang menggunakan synthesizer untuk menggantikan semua instrumen lainnya.[203] Periode ini bertepatan dengan kebangkitan MTV dan menyebabkan banyak eksposur untuk merek synth-pop ini, menciptakan apa yang telah ditandai sebagai Invasi Inggris kedua.[204] Beberapa band rock tradisional yang beradaptasi dengan zaman video dan mengambil keuntungan dari pemutaran MTV, yang paling jelas Dire Straits, yang "Money for Nothing" dengan lembut mengolok-olok stasiun, meskipun faktanya telah membantu menjadikan mereka bintang internasional,[205] tetapi secara umum, rock berorientasi gitar secara komersial dikalahkan.[206]

Post-punk[sunting | sunting sumber]

Jika hardcore paling langsung mengejar estetika punk yang dilucuti, dan gelombang baru datang untuk mewakili sayap komersialnya, post-punk muncul di akhir 1970-an dan awal 1980-an sebagai sisi yang lebih artistik dan menantang. Pengaruh besar di samping band punk adalah the Velvet Underground, Frank Zappa dan Captain Beefheart, dan adegan no wave yang berbasis di New York yang menekankan pada kinerja, termasuk band-band seperti James Chance and the Contortions, DNA dan Sonic Youth.[207] Kontributor awal genre ini termasuk band AS Pere Ubu, Devo, the Residents dan Talking Heads.[207]

Gelombang pertama post-punk Inggris termasuk Gang of Four, Siouxsie and the Banshees dan Joy Division, yang kurang menekankan pada seni daripada rekan-rekan mereka di AS dan lebih pada kualitas emosional yang gelap dari musik mereka.[207] Band-band seperti Siouxsie and the Banshees, Bauhaus, the Cure, dan the Sisters of Mercy, semakin bergerak ke arah ini untuk menemukan rock Gotik, yang telah menjadi dasar dari sub-budaya utama pada awal 1980-an.[208] Wilayah emosional yang sama dikejar oleh tindakan Australia seperti the Birthday Party dan Nick Cave.[207] Anggota Bauhaus dan Joy Division menjelajahi wilayah gaya baru masing-masing sebagai Love and Rockets dan New Order.[207] Gerakan post-punk awal lainnya adalah musik industri[209] yang dikembangkan oleh band Inggris Throbbing Gristle dan Cabaret Voltaire, dan Suicide yang berbasis di New York, menggunakan berbagai teknik elektronik dan sampling yang meniru suara produksi industri dan yang akan berkembang menjadi berbagai bentuk musik pasca-industrial pada 1980-an.[210]

Generasi kedua band post-punk Inggris yang menerobos pada awal 1980-an, termasuk the Fall, the Pop Group, the Mekons, Echo and the Bunnymen dan the Teardrop Explodes, cenderung menjauh dari lanskap sonik yang gelap.[207] Bisa dibilang band paling sukses yang muncul dari post-punk adalah U2 Irlandia, yang memasukkan unsur-unsur citra religius bersama dengan komentar politik ke dalam musik mereka yang sering anthemic, dan pada akhir 1980-an telah menjadi salah satu band terbesar di dunia.[211] Meskipun banyak band post-punk terus merekam dan tampil, itu menurun sebagai gerakan pada pertengahan 1980-an karena tindakan dibubarkan atau pindah untuk menjelajahi area musik lainnya, tetapi terus mempengaruhi perkembangan musik rock dan telah dilihat sebagai elemen utama dalam penciptaan gerakan rock alternatif.[212]

Munculnya rok alternatif[sunting | sunting sumber]

A color photograph of the band R.E.M. on stage
R.E.M. adalah band rock alternatif yang sukses di tahun 1980-an/90-an

Istilah rok alternatif diciptakan pada awal 1980-an untuk menggambarkan artis rok yang tidak cocok dengan genre mainstream saat itu. Grup yang dijuluki "alternatif" tidak memiliki gaya terpadu, tetapi semuanya terlihat berbeda dari musik arus utama. Grup musik alternatif dihubungkan oleh hutang kolektif mereka ke punk rock, melalui hardcore, New Wave atau gerakan post-punk.[213] Grup musik rok alternatif penting tahun 1980-an di AS termasuk R.E.M., Hüsker Dü, Jane's Addiction, Sonic Youth, dan the Pixies,[213] dan di Inggris the Cure, New Order, the Jesus and Mary Chain, dan the Smiths.[214] Artis sebagian besar terbatas pada label rekaman independen, membangun kancah musik bawah tanah yang luas berdasarkan radio kampus,[215] fanzine, tur, dan dari mulut ke mulut. Mereka menolak synth-pop yang dominan pada awal 1980-an, menandai kembalinya ke rok gitar berbasis grup.[216][217][218]

Beberapa dari grup awal ini mencapai kesuksesan arus utama, meskipun pengecualian untuk aturan ini termasuk R.E.M., Smiths, dan Cure. Meskipun penjualan album secara umum kurang spektakuler, grup musik rok alternatif asli memberikan pengaruh yang cukup besar pada generasi musisi yang tumbuh dewasa pada 1980-an dan akhirnya berhasil menembus arus utama pada 1990-an. Gaya rok alternatif di AS selama 1980-an termasuk jangle pop, terkait dengan rekaman awal REM, yang menggabungkan gitar dering pop dan rok pertengahan 1960-an, dan rok kampus, yang digunakan untuk menggambarkan grup musik alternatif yang dimulai di sirkuit perguruan tinggi. dan radio kampus, termasuk gerakan seperti 10.000 Maniac dan the Feelies.[213] Di Inggris, gothic rock dominan pada awal 1980-an, tetapi pada akhir dekade, indie atau dream pop[219] seperti Primal Scream, Bogshed, Half Man Half Biscuit dan the Wedding Present, dan apa yang dijuluki band shoegaze seperti My Bloody Valentine , Slowdive, Ride dan Lush masuk.[220] Yang paling bersemangat adalah kancah Madchester, yang memproduksi grup musik seperti Happy Mondays, Inspiral Carpets dan the Stone Roses.[214][221] Dekade berikutnya akan melihat keberhasilan grunge di AS dan Britpop di Inggris, membawa rok alternatif ke arus utama.

Awal 1990-an–akhir 2000-an[sunting | sunting sumber]

Grunge[sunting | sunting sumber]

A color photograph of two members of the band Nirvana on stage with guitars
Nirvana tampil pada tahun 1992

Tidak terpengaruh oleh pop dan rock yang dikomersialkan dan diproduksi secara besar-besaran pada pertengahan 1980-an, band-band di negara bagian Washington (khususnya di wilayah Seattle) membentuk gaya rock baru yang sangat kontras dengan musik arus utama saat itu.[222] Genre yang berkembang kemudian dikenal sebagai "grunge", istilah yang menggambarkan suara musik yang kotor dan penampilan sebagian besar musisi yang tidak terawat, yang secara aktif memberontak terhadap citra artis lain yang terlalu rapi.[222] Grunge menggabungkan unsur-unsur hardcore punk dan heavy metal menjadi satu suara, dan menggunakan banyak distorsi gitar, fuzz dan feedback.[222] Liriknya biasanya apatis dan penuh kecemasan, dan sering kali menyangkut tema-tema seperti keterasingan sosial dan jebakan, meskipun juga dikenal karena humor gelap dan parodi rock komersialnya.[222]

Band seperti Green River, Soundgarden, Melvins dan Skin Yard memelopori genre ini, dengan Mudhoney menjadi yang paling sukses pada akhir dekade ini. Grunge sebagian besar tetap menjadi fenomena lokal sampai tahun 1991, ketika album Nirvana Nevermind menjadi sukses besar, berisi lagu anthemic "Smells Like Teen Spirit".[223] Nevermind lebih melodik daripada pendahulunya, dengan menandatangani kontrak dengan Geffen Records, band ini adalah salah satu yang pertama menggunakan mekanisme promosi dan pemasaran perusahaan tradisional seperti video MTV, pajangan di toko, dan penggunaan "konsultan" radio yang mempromosikan pemutaran di major stasiun rock arus utama. Selama tahun 1991 dan 1992, album grunge lainnya seperti Pearl Jam Ten, Soundgarden Badmotorfinger dan Alice in Chains Dirt, bersama dengan album Temple of the Dog yang menampilkan anggota Pearl Jam dan Soundgarden, menjadi salah satu dari 100 album terlaris.[224] Label rekaman besar menandatangani sebagian besar band grunge yang tersisa di Seattle, sementara gelombang kedua pindah ke kota dengan harapan sukses.[225] Namun, dengan kematian Kurt Cobain dan bubarnya Nirvana berikutnya pada tahun 1994, masalah tur untuk Pearl Jam dan kepergian penyanyi utama Alice in Chains Layne Staley pada tahun 1998, genre mulai menurun, sebagian dibayangi oleh Britpop dan lebih komersial terdengar post-grunge.[226]

Britpop[sunting | sunting sumber]

A color photograph of Noel and Liam Gallagher of the band Oasis on stage
Oasis tampil pada tahun 2005

Britpop muncul dari kancah rock alternatif Inggris pada awal 1990-an dan dicirikan oleh band-band yang secara khusus dipengaruhi oleh musik gitar Inggris pada 1960-an dan 1970-an.[214] The Smiths adalah pengaruh besar, seperti juga band-band dari scene Madchester, yang bubar pada awal 1990-an.[82] Gerakan ini sebagian dilihat sebagai reaksi terhadap berbagai tren musik dan budaya yang berbasis di AS pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, khususnya fenomena grunge dan sebagai penegasan kembali identitas rock Inggris.[214] Britpop bervariasi dalam gaya, tetapi sering menggunakan nada dan kait yang menarik, di samping lirik dengan perhatian khusus Inggris dan adopsi ikonografi Invasi Inggris 1960-an, termasuk simbol identitas Inggris yang sebelumnya digunakan oleh mod.[227] Ini diluncurkan sekitar tahun 1993 dengan rilis oleh kelompok-kelompok seperti Suede dan Blur, yang segera diikuti oleh orang lain termasuk Oasis, Pulp, Supergrass, dan Elastica, yang menghasilkan serangkaian album dan single yang sukses.[214] Untuk sementara kontes antara Blur dan Oasis dibangun oleh pers populer menjadi "Pertempuran Britpop", awalnya dimenangkan oleh Blur, tetapi dengan Oasis mencapai kesuksesan jangka panjang dan internasional yang lebih besar, secara langsung mempengaruhi band-band Britpop kemudian, seperti Ocean Color Scene dan Kula Shaker.[228] Grup Britpop membawa rock alternatif Inggris ke arus utama dan membentuk tulang punggung gerakan budaya Inggris yang lebih besar yang dikenal sebagai Cool Britannia.[229] Meskipun band-bandnya yang lebih populer, khususnya Blur dan Oasis, mampu menyebarkan kesuksesan komersial mereka ke luar negeri, terutama ke Amerika Serikat, gerakan itu sebagian besar runtuh pada akhir dekade.[214]

Post-grunge[sunting | sunting sumber]

A color photograph of members of the Foo Fighters on stage with instruments
Foo Fighters melakukan pertunjukan akustik pada tahun 2007

Istilah post-grunge diciptakan untuk generasi band yang mengikuti kemunculan ke arus utama dan hiatus selanjutnya dari band grunge Seattle. Band pasca-grunge meniru sikap dan musik mereka, tetapi dengan suara berorientasi komersial yang lebih ramah radio.[226] Seringkali mereka bekerja melalui label besar dan datang untuk menggabungkan pengaruh beragam dari jangle pop, pop-punk, metal alternatif atau hard rock.[226] Istilah post-grunge awalnya dimaksudkan untuk merendahkan, menunjukkan bahwa mereka hanyalah turunan musik, atau respons sinis terhadap gerakan rock "asli".[230] Awalnya, band grunge yang muncul saat grunge menjadi mainstream dan dicurigai meniru suara grunge dicap sebagai post-grunge.[230] Dari tahun 1994, band baru mantan drummer Nirvana Dave Grohl, Foo Fighters, membantu mempopulerkan genre dan menentukan parameternya.[231]

Beberapa band pasca-grunge, seperti Candlebox, berasal dari Seattle, tetapi subgenre ditandai dengan perluasan basis geografis grunge, dengan band-band seperti Audioslave Los Angeles, dan Collective Soul Georgia dan di luar AS hingga Silverchair Australia dan Bush Inggris. , yang semuanya mengokohkan post-grunge sebagai salah satu subgenre yang paling layak secara komersial di akhir 1990-an.[213][226] Meskipun band pria mendominasi post-grunge, album 1995 artis solo wanita Alanis Morissette Jagged Little Pill, diberi label sebagai post-grunge, juga menjadi hit multi-platinum.[232] Post-grunge bermetamorfosis selama akhir 1990-an sebagai band post-grunge seperti Creed dan Nickelback muncul.[230] Band-band seperti Creed dan Nickelback membawa post-grunge ke abad ke-21 dengan sukses komersial yang cukup besar, meninggalkan sebagian besar kecemasan dan kemarahan dari gerakan asli untuk lagu kebangsaan yang lebih konvensional, narasi dan lagu-lagu romantis, dan diikuti dalam nada ini oleh tindakan yang lebih baru termasuk Shinedown , Seether, 3 Doors Down dan Puddle of Mudd.[230]

Pop punk[sunting | sunting sumber]

A color photograph of members of the group Green Day on stage with instruments
Green Day tampil pada tahun 2013

Asal-usul pop punk tahun 1990-an dapat dilihat pada band-band yang lebih berorientasi pada lagu dari gerakan punk tahun 1970-an seperti Buzzcocks dan the Clash, band-band new wave yang sukses secara komersial seperti the Jam and the Undertones, dan elemen rok alternatif yang lebih dipengaruhi hardcore. pada tahun 1980-an.[233] Pop-punk cenderung menggunakan melodi power-pop dan perubahan akord dengan tempo punk yang cepat dan gitar yang keras.[234] Musik punk memberikan inspirasi bagi beberapa grup yang berbasis di California pada label independen di awal 1990-an, termasuk Rancid, Pennywise, Weezer dan Green Day.[233] Pada tahun 1994 Green Day pindah ke label besar dan memproduseri album Dookie, yang menemukan penonton baru, sebagian besar remaja, dan membuktikan kesuksesan penjualan berlian yang mengejutkan, yang mengarah ke serangkaian singel hit, termasuk dua singel nomor satu di AS.[213] Mereka segera diikuti oleh debut eponymous dari Weezer, yang menelurkan tiga single sepuluh besar di AS.[235] Keberhasilan ini membuka pintu bagi penjualan multi-platinum band punk metalik the Offspring dengan Smash (1994).[213] Gelombang pertama pop punk ini mencapai puncak komersialnya dengan Nimrod Green Day (1997) dan Americana Offspring (1998).[236]

Gelombang kedua pop punk dipelopori oleh Blink-182, dengan album terobosan mereka Enema of the State (1999), diikuti oleh band-band seperti Good Charlotte, Simple Plan dan Sum 41, yang menggunakan humor dalam video mereka dan memiliki nada yang lebih ramah radio untuk musik mereka, sambil mempertahankan kecepatan, beberapa sikap dan bahkan tampilan punk tahun 1970-an.[233] Grup musik pop-punk kemudian, termasuk All Time Low, 5 Seconds Of Summer, the All-American Rejects dan Fall Out Boy, memiliki suara yang digambarkan lebih mendekati hardcore 1980-an, sambil tetap mencapai kesuksesan komersial.[233]

Indie rock[sunting | sunting sumber]

A black and white photograph of five members of the group Pavement standing in front of a brick wall
Grup musik indie rock Lo-fi Pavement

Pada 1980-an istilah indie rock dan rok alternatif digunakan secara bergantian.[237] Pada pertengahan 1990-an, ketika elemen gerakan mulai menarik minat arus utama, khususnya grunge dan kemudian Britpop, post-grunge dan pop-punk, istilah alternatif mulai kehilangan maknanya.[237] Band-band yang mengikuti kontur adegan yang kurang komersial semakin dirujuk oleh label indie.[237] Mereka secara khas berusaha untuk mempertahankan kendali karir mereka dengan merilis album pada label independen mereka sendiri atau kecil, sambil mengandalkan tur, dari mulut ke mulut, dan diputar di stasiun radio independen atau perguruan tinggi untuk promosi.[237] Dihubungkan oleh etos lebih dari pendekatan musik, gerakan indie rock mencakup berbagai gaya, dari band-band yang dipengaruhi grunge seperti the Cranberries dan Superchunk, melalui band eksperimental do-it-yourself seperti Pavement, hingga punk- penyanyi folk seperti Ani DiFranco.[213][214] Telah dicatat bahwa rock indie memiliki proporsi artis wanita yang relatif tinggi dibandingkan dengan genre rock sebelumnya, sebuah kecenderungan yang dicontohkan oleh perkembangan musik Riot grrrl yang berwawasan feminis.[238] Banyak negara telah mengembangkan scene indie lokal yang luas, berkembang dengan band-band dengan popularitas yang cukup untuk bertahan di dalam negara masing-masing, tetapi hampir tidak dikenal di luar mereka.[239]

Pada akhir 1990-an, banyak subgenre yang dapat dikenali, sebagian besar berasal dari gerakan alternatif akhir 1980-an, dimasukkan di bawah payung indie. Lo-fi menghindari teknik perekaman yang dipoles untuk D.I.Y. etos dan dipelopori oleh Beck, Sebadoh dan Pavement. Karya Talk Talk dan Slint membantu menginspirasi kedua post rock, gaya eksperimental yang dipengaruhi oleh jazz dan musik elektronik, dipelopori oleh Bark Psychosis dan diambil oleh tindakan seperti Tortoise, Stereolab, dan Laika,[240][241] serta mengarah ke lebih padat dan kompleks , rock matematika berbasis gitar, dikembangkan oleh artis-artis seperti Polvo dan Chavez.[242] Space rock melihat kembali ke akar progresif, dengan aksi drone berat dan minimalis seperti Spacemen 3, dua band yang diciptakan dari perpecahannya, Spectrum dan Spiritualized, dan grup selanjutnya termasuk Flying Saucer Attack, Godspeed You! Black Emperor dan Quickspace.[243] Sebaliknya, Sadcore menekankan rasa sakit dan penderitaan melalui penggunaan melodi dari instrumentasi akustik dan elektronik dalam musik grup musik seperti American Music Club dan Red House Painters,[244] sedangkan kebangkitan pop Barok bereaksi terhadap musik lo-fi dan eksperimental dengan menempatkan penekanan pada melodi. dan instrumentasi klasik, dengan seniman seperti Arcade Fire, Belle and Sebastian dan Rufus Wainwright.[245]

Metal alternatif, rap rock dan nu metal[sunting | sunting sumber]

Metal alternatif muncul dari kancah hardcore rok alternatif di AS pada akhir 1980-an, tetapi memperoleh khalayak yang lebih luas setelah grunge masuk ke arus utama pada awal 1990-an.[246] Grup musik metal alternatif awal mencampur berbagai genre dengan kepekaan hardcore dan heavy metal, dengan grup musik seperti Jane's Addiction dan Primus menggunakan rok progresif, Soundgarden dan Corrosion of Conformity menggunakan garage punk, the Jesus Lizard dan Helmet mencampurkan noise rock, Ministry dan Nine Inch Nails dipengaruhi oleh musik industrial, Monster Magnet pindah ke psychedelia, Pantera, Sepultura dan White Zombie menciptakan groove metal, sementara Biohazard, Limp Bizkit dan Faith No More beralih ke hip hop dan rap.[246]

A color photograph of members of the group Linkin Park performing on and outdoor stage
Linkin Park tampil di Festival Sonisphere 2009 di Pori, Finlandia

Hip hop mendapat perhatian dari gerakan musik rok di awal 1980-an, termasuk Clash dengan "The Magnificent Seven" (1980) dan Blondie dengan "Rapture" (1980).[247][248] Tindakan crossover awal termasuk Run DMC dan Beastie Boys.[249] Rapper Detroit Esham menjadi terkenal karena gaya "acid rap", yang memadukan rap dengan suara yang sering kali berbasis rok dan heavy metal.[250][251] Rapper yang mengambil sampel lagu rok termasuk Ice-T, the Fat Boys, LL Cool J, Public Enemy dan Whodini.[252] Pencampuran thrash metal dan rap dipelopori oleh Anthrax pada single 1987 mereka yang dipengaruhi komedi "I'm the Man".[252]

Pada tahun 1990, Faith No More masuk ke arus utama dengan single "Epic", sering dianggap sebagai kombinasi pertama yang benar-benar sukses dari heavy metal dengan rap.[253] Ini membuka jalan bagi kesuksesan grup musik yang sudah ada seperti 24-7 Spyz dan Living Colour, dan grup musik baru termasuk Rage Against the Machine dan Red Hot Chili Peppers, yang semuanya memadukan rok dan hip hop di antara pengaruh lainnya.[252][254] Di antara penampil gelombang pertama yang meraih kesuksesan arus utama sebagai rap rock adalah 311,[255] Bloodhound Gang,[256] dan Kid Rock.[257] Suara yang lebih metalik – nu metal – diikuti oleh grup musik termasuk Limp Bizkit, Korn dan Slipknot.[252] Kemudian dalam dekade gaya ini, yang berisi campuran grunge, punk, metal, rap dan turntable scratching, melahirkan gelombang grup musik sukses seperti Linkin Park, P.O.D. dan Staind, yang sering diklasifikasikan sebagai rap metal atau nu metal, yang pertama adalah grup musik terlaris dari genre tersebut.[258]

Pada tahun 2001, nu metal mencapai puncaknya dengan album seperti Staind Break the Cycle, P.O.D Satellite, Slipknot Iowa dan Linkin Park Hybrid Theory. Grup musik baru juga muncul seperti Disturbed, Godsmack dan Papa Roach, yang debut major label Infest menjadi hit platinum.[259] Album kelima Korn yang telah lama ditunggu-tunggu, Untouchables, dan album kedua Papa Roach Lovehatetragedy, tidak terjual sebaik rilisan mereka sebelumnya, sementara grup musik nu metal lebih jarang diputar di stasiun radio rok dan MTV mulai berfokus pada pop punk dan emo.[260] Sejak itu, banyak grup telah berubah ke musik hard rock, heavy metal, atau musik elektronik yang lebih konvensional.[260]

Post-Britpop[sunting | sunting sumber]

Travis pada tahun 2007

Sejak sekitar tahun 1997, ketika ketidakpuasan tumbuh dengan konsep Cool Britannia, dan Britpop sebagai gerakan mulai bubar, grup musik baru mulai menghindari label Britpop sambil tetap memproduksi musik yang berasal darinya.[261][262] Banyak dari grup musik ini cenderung mencampur elemen rok tradisional Inggris (atau trad rock Inggris),[263] khususnya The Beatles, Rolling Stones dan Small Faces,[264] dengan pengaruh Amerika, termasuk post-grunge.[265][266] Diambil dari seluruh Britania Raya (dengan beberapa grup musik penting muncul dari utara Inggris, Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara), tema musik mereka cenderung kurang terpusat pada kehidupan Inggris, Inggris dan London dan lebih introspektif daripada sebelumnya. kasus dengan Britpop pada puncaknya.[267][268] Ini, di samping kemauan yang lebih besar untuk terlibat dengan pers dan penggemar Amerika, mungkin telah membantu beberapa dari mereka dalam mencapai kesuksesan internasional.[269]

Grup musik post-Britpop dipandang menampilkan citra bintang rock sebagai orang biasa dan musik mereka yang semakin melodik dikritik karena hambar atau turunan.[270] Grup musik post-Britpop seperti Travis dari The Man Who (1999), Stereophonics dari Performance and Cocktails (1999), Feeder dari Echo Park (2001), dan khususnya Coldplay dari album debut mereka Parachutes (2000), mencapai kesuksesan internasional yang jauh lebih luas daripada kebanyakan grup lainnya. dari grup Britpop yang telah mendahului mereka, dan merupakan beberapa tindakan yang paling sukses secara komersial di akhir 1990-an dan awal 2000-an, bisa dibilang menyediakan landasan untuk kebangkitan garage rock atau post-punk revival, yang juga dilihat sebagai reaksi terhadap merek rok introspektif mereka.[266][271][272][273]

Post-hardcore dan emo[sunting | sunting sumber]

Post-hardcore berkembang di AS, khususnya di Chicago dan Washington, DC daerah, pada awal hingga pertengahan 1980-an, dengan grup musik yang terinspirasi oleh etika swakriya dan musik gitar hardcore punk, tetapi dipengaruhi oleh post-punk, mengadopsi format lagu yang lebih panjang, struktur musik yang lebih kompleks dan terkadang gaya vokal yang lebih melodis.[274]

Emo juga muncul dari adegan hardcore pada 1980-an di Washington, D.C., awalnya sebagai "emocore", digunakan sebagai istilah untuk menggambarkan grup musik yang menyukai vokal ekspresif daripada gaya menggonggong yang lebih kasar.[275] Adegan emo awal beroperasi sebagai bawah tanah, dengan grup musik berumur pendek merilis rekaman vinil kecil-kecilan pada label independen kecil.[275] Emo masuk ke budaya arus utama di awal 2000-an dengan kesuksesan penjualan platinum dari Jimmy Eat World Bleed American (2001) dan Dashboard Confessional The Places You Have Come to Fear the Most (2003).[276] Emo baru memiliki suara yang jauh lebih utama daripada tahun 1990-an dan daya tarik yang jauh lebih besar di kalangan remaja daripada inkarnasi sebelumnya. Pada saat yang sama, penggunaan istilah emo meluas di luar genre musik, menjadi terkait dengan mode, gaya rambut, dan musik apa pun yang mengekspresikan emosi.[277] Pada tahun 2003 grup musik post-hardcore juga menarik perhatian label besar dan mulai menikmati kesuksesan arus utama di tangga album.[butuh rujukan] Sejumlah grup ini dilihat sebagai cabang emo yang lebih agresif dan sering diberi label screamo yang tidak jelas.[278]

Garage rock/post-punk revival[sunting | sunting sumber]

a color photograph of members of the group the Strokes performing on stage
The Strokes tampil pada tahun 2006

Pada awal 2000-an, sebuah grup musik baru yang memainkan versi gitar rok yang dipreteli dan kembali ke dasar, muncul ke arus utama. Mereka dicirikan secara berbeda sebagai bagian dari garage rock, post-punk atau new wave revival.[279][280][281][282] Karena grup musik datang dari seluruh dunia, mengutip pengaruh yang beragam (dari blues tradisional, melalui New Wave hingga grunge), dan mengadopsi gaya berpakaian yang berbeda, kesatuan mereka sebagai genre telah diperdebatkan.[283] Ada upaya untuk menghidupkan kembali garage rock dan elemen punk pada 1980-an dan 1990-an dan pada 2000 adegan telah tumbuh di beberapa negara.[284]

Terobosan komersial dari kancah ini dipimpin oleh empat grup: the Strokes, yang muncul dari kancah klub New York dengan album debut mereka Is This It (2001); the White Stripes, dari Detroit, dengan album ketiga mereka White Blood Cells (2001); the Hives dari Swedia setelah album kompilasi mereka, Your New Favorite Band (2001); dan the Vines dari Australia dengan Highly Evolved (2002).[285] Mereka dibaptis oleh media sebagai grup "The", dan dijuluki "Penyelamat rock 'n' roll", yang mengarah ke tuduhan hype.[286] Gelombang kedua grup yang mendapat pengakuan internasional karena gerakan tersebut antara lain Black Rebel Motorcycle Club, the Killers, Interpol dan Kings of Leon dari AS,[287] the Libertines, Arctic Monkeys, Bloc Party, Kaiser Chiefs dan Franz Ferdinand dari Inggris,[288] Jet dari Australia,[289] dan the Datsun dan the D4 dari Selandia Baru.[290]

Rok elektronik digital[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2000-an, ketika teknologi komputer menjadi lebih mudah diakses dan perangkat lunak musik semakin maju, menjadi mungkin untuk membuat musik berkualitas tinggi menggunakan sedikit lebih dari satu komputer laptop.[291] Hal ini menghasilkan peningkatan besar-besaran dalam jumlah musik elektronik produksi rumahan yang tersedia untuk masyarakat umum melalui internet yang berkembang,[292] dan bentuk-bentuk pertunjukan baru seperti laptronica[291] dan live coding.[293] Teknik-teknik ini juga mulai digunakan oleh grup musik yang sudah ada dan dengan mengembangkan genre yang mencampurkan rok dengan teknik dan suara digital, antara lain indie elektronik, electroclash, dance-punk dan new rave.[butuh rujukan]

2010an–sekarang[sunting | sunting sumber]

Penurunan arus utama[sunting | sunting sumber]

Selama tahun 2010, musik rok mengalami penurunan popularitas arus utama dan relevansi budaya dan pada tahun 2017, musik hip hop telah melampauinya sebagai genre musik yang paling banyak dikonsumsi di Amerika Serikat.[294] Kritikus pada paruh kedua dekade ini memperhatikan popularitas genre yang memudar, mengutip popularitas musik dansa elektronik hip hop,[295][296] kebangkitan streaming dan munculnya teknologi yang telah mengubah pendekatan terhadap penciptaan musik sebagai faktor.[297] Ken Partridge dari Genius menyarankan bahwa hip-hop menjadi lebih populer karena merupakan genre yang lebih transformatif dan tidak perlu bergantung pada suara masa lalu dan bahwa ada hubungan langsung dengan penurunan musik rok dan perubahan sikap sosial selama tahun 2010-an.[295] Bill Flanagan, dalam sebuah opini 2016 untuk The New York Times, membandingkan keadaan rok selama periode ini dengan keadaan jazz di awal 1980-an, "memperlambat dan melihat ke belakang."[298] Vice menyarankan bahwa penurunan popularitas ini sebenarnya dapat menguntungkan genre dengan menarik orang luar dengan "sesuatu untuk dibuktikan dan tidak ada untungnya."[299]

Terlepas dari penurunan popularitas aliran rok, beberapa grup musik rok terus mencapai kesuksesan mainstream di tahun 2010-an dan 2020-an, termasuk Tool,[300] Fall Out Boy,[296] Greta Van Fleet,[301] Panic! at the Disco,[302] Twenty One Pilots,[302] Walk the Moon,[302] Portugal. The Man,[302] the Black Keys,[302] Disturbed,[302] dan Avenged Sevenfold.[303]

Dampak COVID-19 pada kancah musik rok[sunting | sunting sumber]

Pandemi COVID-19 membawa perubahan ekstrem pada kancah musik rok di seluruh dunia. Pembatasan, seperti aturan karantina, menyebabkan pembatalan dan penundaan yang meluas dari konser, tur, festival, perilisan album, upacara penghargaan, dan kompetisi.[304][305][306][307][308] Beberapa artis terpaksa memberikan pertunjukan online untuk menjaga karir mereka tetap aktif.[309] Skema lain untuk menghindari pembatasan karantina digunakan di konser musisi rok Denmark Mads Langer: penonton menyaksikan pertunjukan dari dalam mobil mereka, seperti di teater drive-in.[310] Secara musik, pandemi menyebabkan lonjakan rilis baru dari subgenre musik rok yang lebih lambat, kurang energik, dan lebih akustik.[311][312] Industri mengumpulkan dana untuk membantu dirinya sendiri melalui upaya seperti Crew Nation, dana bantuan untuk kru musik live yang diselenggarakan oleh Livenation.[313]

Kebangkitan pop-punk[sunting | sunting sumber]

Pada awal tahun 2020-an, artis rekaman baik musik pop maupun rap merilis rekaman pop-punk populer, banyak di antaranya diproduksi atau dibantu oleh drumer Blink-182 Travis Barker. Mewakili kebangkitan komersial untuk genre, tindakan ini termasuk Machine Gun Kelly, Willow Smith, Trippie Redd, Halsey, Yungblud, dan Olivia Rodrigo. Popularitas platform media sosial TikTok membantu memicu nostalgia gaya musik berbasis kecemasan di kalangan pendengar muda selama pandemi. Di antara yang paling sukses dari rilisan ini adalah album Machine Gun Kelly 2020 Tickets To My Downfall, yang menduduki puncak Billboard 200, dan single hit nomor satu Rodrigo "Good 4 U" (2021).[314]

Dampak sosial[sunting | sunting sumber]

Subgenre rok yang berbeda diadopsi oleh, dan menjadi pusat, identitas sejumlah besar sub-budaya. Pada 1950-an dan 1960-an, masing-masing, pemuda Inggris mengadopsi subkultur Teddy Boy dan Roker, yang berkisar seputar rock and roll AS.[315] Budaya tandingan tahun 1960-an terkait erat dengan rok psikedelis. Subkultur punk pertengahan akhir 1970-an dimulai di AS, tetapi diberi tampilan khusus oleh desainer Inggris Vivienne Westwood, tampilan yang menyebar ke seluruh dunia.[316] Dari kancah punk, subkultur Goth dan Emo tumbuh, keduanya menghadirkan gaya visual yang khas.[317]

A color photograph showing people from the 1969 Woodstock Festival sitting on grass, in the foreground a back and a white male look at each other
Festival Woodstock 1969 dipandang sebagai perayaan gaya hidup tandingan.

Ketika budaya rok internasional berkembang, itu menggantikan bioskop sebagai sumber utama pengaruh mode.[318] Paradoksnya, para pengikut musik rok seringkali tidak mempercayai dunia mode, yang dianggap meninggikan citra di atas substansi.[318] Busana musik rok telah dilihat sebagai menggabungkan unsur-unsur budaya dan periode yang berbeda, serta mengekspresikan pandangan yang berbeda tentang seksualitas dan gender, dan musik rok secara umum telah dicatat dan dikritik karena memfasilitasi kebebasan seksual yang lebih besar.[318][319] Rok juga telah dikaitkan dengan berbagai bentuk penggunaan narkoba, termasuk amfetamin yang diambil oleh mod pada awal hingga pertengahan 1960-an, melalui LSD, mescaline, hashish, dan obat-obatan halusinogen lainnya yang terkait dengan rok psikedelis pada pertengahan-akhir 1960-an dan awal 1970-an. ; dan kadang-kadang untuk ganja, kokain dan heroin, yang semuanya dipuja dalam lagu.[320][321]

Rok telah dikreditkan dengan mengubah sikap ras dengan membuka budaya Afrika-Amerika untuk penonton kulit putih; tetapi pada saat yang sama, rok dituduh mengambil dan mengeksploitasi budaya itu.[322][323] Sementara musik rok telah menyerap banyak pengaruh dan memperkenalkan penonton Barat pada tradisi musik yang berbeda,[324] penyebaran global musik rok telah ditafsirkan sebagai bentuk imperialisme budaya.[325] Musik rok mewarisi tradisi rakyat dari lagu protes, membuat pernyataan politik tentang hal-hal seperti perang, agama, kemiskinan, hak-hak sipil, keadilan dan lingkungan.[326] Aktivisme politik mencapai puncak arus utama dengan "Do They Know It's Christmas?" single (1984) dan konser Live Aid untuk Ethiopia pada tahun 1985, yang, meskipun berhasil meningkatkan kesadaran akan kemiskinan dunia dan dana untuk bantuan, juga telah dikritik (bersama dengan acara serupa), karena menyediakan panggung untuk pengembangan diri dan peningkatan keuntungan bagi bintang rock yang terlibat.[327]

Sejak awal perkembangannya, musik rok telah diasosiasikan dengan pemberontakan melawan norma-norma sosial dan politik, paling jelas pada penolakan awal rock and roll terhadap budaya yang didominasi orang dewasa, penolakan kontra budaya terhadap konsumerisme dan konformitas, dan penolakan punk terhadap semua bentuk konvensi sosial,[328] namun, itu juga dapat dilihat sebagai sarana eksploitasi komersial dari ide-ide semacam itu dan untuk mengalihkan kaum muda dari aksi politik.[329][330]

Peran wanita[sunting | sunting sumber]

Suzi Quatro adalah seorang penyanyi, bassis dan pemimpin grup. Ketika dia memulai karirnya pada tahun 1973, dia adalah salah satu dari sedikit instrumentalis dan pemimpin grup wanita terkemuka.

Instrumentalis wanita profesional jarang ada dalam genre rok seperti heavy metal meskipun grup musik seperti Within Temptation telah menampilkan wanita sebagai penyanyi utama dengan pria memainkan instrumen. Menurut Schaap dan Berkers, "bermain dalam sebuah grup sebagian besar merupakan aktivitas homososial laki-laki, yaitu, belajar bermain dalam sebuah grup sebagian besar merupakan pengalaman berbasis teman sebaya, yang dibentuk oleh jaringan pertemanan yang dipisahkan berdasarkan jenis kelamin.[331] Mereka mencatat bahwa musik rok "sering didefinisikan sebagai bentuk pemberontakan laki-laki vis-à-vis budaya kamar tidur perempuan."[332] (Teori "budaya kamar tidur" berpendapat bahwa masyarakat mempengaruhi anak perempuan untuk tidak terlibat dalam kejahatan dan penyimpangan dengan menjebak mereka di kamar tidur mereka; itu dikembangkan oleh sosiolog bernama Angela McRobbie) Dalam musik populer, ada "pembedaan gender antara partisipasi publik (pria) dan privat (wanita)" dalam musik.[332] "Beberapa sarjana berpendapat bahwa pria mengecualikan wanita dari grup atau dari latihan grup, rekaman, pertunjukan, dan aktivitas sosial lainnya".[333] "Perempuan umumnya dianggap sebagai konsumen pasif dan pribadi dari musik pop yang diduga apik dan dibuat-buat – oleh karena itu, – musik pop yang lebih rendah ..., mengecualikan mereka dari berpartisipasi sebagai musik rok berstatus tinggi ician".[333] Salah satu alasan mengapa jarang ada kelompok gender campuran adalah karena "grup musik beroperasi sebagai unit yang erat di mana solidaritas homososial – ikatan sosial antara orang-orang dari jenis kelamin yang sama ...  – memainkan peran penting".[333] Dalam kancah musik rok tahun 1960-an, "menyanyi terkadang merupakan hobi yang dapat diterima bagi seorang gadis, tetapi memainkan alat musik ... tidak pernah dilakukan".[334]

"Pemberontakan musik rok sebagian besar merupakan pemberontakan laki-laki; para wanita – sering kali, pada 1950-an dan 60-an, gadis-gadis remaja – dalam musik rok biasanya menyanyikan lagu-lagu sebagai pribadiæ sangat bergantung pada pacar macho mereka ...". Philip Auslander mengatakan bahwa "Meskipun ada banyak wanita di rok pada akhir 1960-an, sebagian besar hanya tampil sebagai penyanyi, posisi tradisional feminin dalam musik populer". Meskipun beberapa wanita memainkan instrumen di grup musik garage rock Amerika yang semuanya perempuan, tidak satu pun dari band-band ini mencapai lebih dari kesuksesan regional. Jadi mereka "tidak menyediakan template yang layak untuk partisipasi berkelanjutan perempuan dalam rok".[335] Sehubungan dengan komposisi gender grup musik heavy metal, telah dikatakan bahwa "penampil [h]eavy metal hampir secara eksklusif laki-laki"[336] "...setidaknya sampai pertengahan 1980-an"[337] selain "...pengecualian seperti Girlschool ".[336] Namun, "...sekarang [di tahun 2010-an] mungkin lebih dari sebelumnya–wanita metal yang kuat telah menempatkan adipati mereka dan berhasil melakukannya",[338] "mengukir tempat yang cukup besar untuk diri [mereka]."[339] Ketika Suzi Quatro muncul pada tahun 1973, "tidak ada musisi wanita terkemuka lainnya yang bekerja di musik rok secara bersamaan sebagai penyanyi, instrumentalis, penulis lagu, dan pemimpin grup".[335] Menurut Auslander, dia "menendang pintu laki-laki di rock and roll dan membuktikan bahwa seorang musisi wanita ... dan ini adalah poin yang saya sangat khawatir tentang ... bisa bermain juga jika tidak lebih baik daripada anak laki-laki".[335]

All-female band adalah grup musik dalam genre seperti rok and blues yang secara eksklusif terdiri dari musisi wanita. Ini berbeda dengan girl group, di mana anggota perempuannya hanya vokalis, meskipun terminologi ini tidak diikuti secara universal.[340]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Istilah "pop-rock" dan "power pop" telah digunakan untuk menggambarkan musik yang lebih sukses secara komersial yang menggunakan unsur-unsur dari, atau bentuk, musik rock.[54] Pop-rock has been defined as an "upbeat variety of rock music represented by artists such as Elton John, Paul McCartney, the Everly Brothers, Rod Stewart, Chicago, and Peter Frampton."[55] The term power pop was coined by Pete Townshend of the Who in 1966, but not much used until it was applied to bands like Badfinger in the 1970s, who proved some of the most commercially successful of the period.[56]
  2. ^ Setelah mereda pada akhir 1950-an, doo wop menikmati kebangkitan pada periode yang sama, dengan hits untuk tindakan seperti the Marcels, the Capris, Maurice Williams and the Zodiacs, dan Shep dan Limelight.[42] The rise of girl groups like the Chantels, the Shirelles and the Crystals placed an emphasis on harmonies and polished production that was in contrast to earlier rock and roll.[60] Some of the most significant girl group hits were products of the Brill Building Sound, named after the block in New York where many songwriters were based, which included the number 1 hit for the Shirelles "Will You Love Me Tomorrow" in 1960, penned by the partnership of Gerry Goffin and Carole King.[61]
  3. ^ Semua elemen ini, termasuk harmoni yang erat dari doo wop dan girl group, penulisan lagu yang dibuat dengan cermat dari Brill Building Sound dan nilai produksi soul yang dipoles, telah dilihat sebagai pengaruh suara Merseybeat, terutama karya awal the Beatles, dan melaluinya membentuk musik rock selanjutnya.[67]
  4. ^ Hanya Beach Boys yang mampu mempertahankan karir kreatif hingga pertengahan 1960-an, menghasilkan serangkaian single dan album hit, termasuk Pet Sounds yang sangat dihormati pada tahun 1966, yang membuat mereka, bisa dibilang, satu-satunya artis rock atau pop Amerika yang bisa menyaingi The Beatles.[72]
  5. ^ Di Detroit, warisan garage rock tetap hidup hingga awal 1970-an, dengan band-band seperti MC5 dan the Stooges, yang menggunakan pendekatan yang jauh lebih agresif terhadap bentuk. Band-band ini mulai diberi label punk rock dan sekarang sering terlihat sebagai proto-punk atau proto-hard rock.[95]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Azerrad, Michael (April 16, 1992). "Grunge City: The Seattle Scene". Rolling Stone. Penske Business Media. Diakses tanggal November 2, 2018. 
  2. ^ "Arti kata 2020-06-21". Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kemendikbud. KBBI Daring. Diakses tanggal {{subst:CURRENTDAY}}. 
  3. ^ a b W. E. Studwell and D. F. Lonergan, The Classic Rock and Roll Reader: Rock Music from its Beginnings to the mid-1970s (Abingdon: Routledge, 1999), ISBN 0-7890-0151-9 p.xi
  4. ^ Wyman, Bill (20 December 2016). "Chuck Berry Invented the Idea of Rock and Roll". Vulture.com. New York Media, LLC. 
  5. ^ J.M. Curtis, Rock Eras: Interpretations of Music and Society, 1954–1984 (Madison, WI: Popular Press, 1987), ISBN 0-87972-369-6, pp. 68–73.
  6. ^ a b Campbell, Michael; Brody, James (2007). Rock and Roll: An Introduction (edisi ke-2nd). Belmont, CA: Thomson Schirmer. hlm. 80–81. ISBN 978-0-534-64295-2. 
  7. ^ Templat:Source in source
  8. ^ Templat:Source in source
  9. ^ P. Théberge, Any Sound you can Imagine: Making Music/Consuming Technology (Middletown, CT, Wesleyan University Press, 1997), ISBN 0-8195-6309-9, pp. 69–70.
  10. ^ Templat:Source in source
  11. ^ a b c C. Ammer, The Facts on File Dictionary of Music (New York: Infobase, 4th edn., 2004), ISBN 0-8160-5266-2, pp. 251–52.
  12. ^ Campbell & Brody 2007, hlm. 117
  13. ^ J. Covach, "From craft to art: formal structure in the music of the Beatles", in K. Womack and Todd F. Davis, eds, Reading the Beatles: Cultural Studies, Literary Criticism, and the Fab Four (New York: SUNY Press, 2006), ISBN 0-7914-6715-5, p. 40.
  14. ^ T. Gracyk, Rhythm and Noise: an Aesthetics of Rock, (London: I.B. Tauris, 1996), ISBN 1-86064-090-7, p. xi.
  15. ^ P. Wicke, Rock Music: Culture, Aesthetics and Sociology (Cambridge: Cambridge University Press, 1990), ISBN 0-521-39914-9, p. x.
  16. ^ Christgau, Robert (1981). "Genesis: Selling England by the Pound". Christgau's Record Guide: Rock Albums of the Seventies. Ticknor & Fields. ISBN 0-89919-025-1. Diakses tanggal October 16, 2021 – via robertchristgau.com. 
  17. ^ a b c Christgau, Robert (1981). "The Decade". Christgau's Record Guide: Rock Albums of the Seventies. Ticknor & Fields. ISBN 0-89919-025-1. Diakses tanggal April 6, 2019 – via robertchristgau.com. 
  18. ^ Farber, Barry A. (2007). Rock 'n' roll Wisdom: What Psychologically Astute Lyrics Teach About Life and Love. Westport, CT: Praeger. hlm. xxvi–xxviii. ISBN 978-0-275-99164-7. 
  19. ^ Christgau, Robert; et al. (2000). McKeen, William, ed. Rock & Roll Is Here to Stay: An AnthologyPerlu mendaftar (gratis). W.W. Norton & Company. hlm. 564–65, 567. ISBN 0-393-04700-8. 
  20. ^ McDonald, Chris (2009). Rush, Rock Music and the Middle Class: Dreaming in Middletown. Bloomington, IN: Indiana University Press. hlm. 108–09. ISBN 978-0-253-35408-2. 
  21. ^ S. Waksman, Instruments of Desire: the Electric Guitar and the Shaping of Musical Experience (Cambridge, MA: Harvard University Press, 2001), ISBN 0-674-00547-3, p. 176.
  22. ^ Frith, Simon (2007). Taking Popular Music Seriously: Selected Essays. Aldershot, England: Ashgate Publishing. hlm. 43–44. ISBN 978-0-7546-2679-4. 
  23. ^ Christgau, Robert (11 June 1972). "Tuning Out, Tuning In, Turning On". Newsday. Diakses tanggal 17 March 2017. 
  24. ^ a b c d T. Warner, Pop Music: Technology and Creativity: Trevor Horn and the Digital Revolution (Aldershot: Ashgate, 2003), ISBN 0-7546-3132-X, pp. 3–4.
  25. ^ R. Beebe, D. Fulbrook and B. Saunders, "Introduction" in R. Beebe, D. Fulbrook, B. Saunders, eds, Rock Over the Edge: Transformations in Popular Music Culture (Durham, NC: Duke University Press, 2002), ISBN 0-8223-2900-X, p. 7.
  26. ^ Christgau, Robert (1990). "Introduction: Canons and Listening Lists". Christgau's Record Guide: The '80s. Pantheon Books. ISBN 0-679-73015-X. Diakses tanggal 6 April 2019. 
  27. ^ R. Unterberger, "Birth of Rock & Roll", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1303-4.
  28. ^ T. E. Scheurer, American Popular Music: The Age of Rock (Madison, WI: Popular Press, 1989), ISBN 0-87972-468-4, p. 170.
  29. ^ Will the creator of modern music please stand up? Alexis Petridis The Guardian 4/16/2004
  30. ^ Robert Palmer, "Church of the Sonic Guitar", pp. 13-38 in Anthony DeCurtis, Present Tense, Duke University Press, 1992, p. 19. ISBN 0-8223-1265-4.
  31. ^ Bill Dahl, "Jimmy Preston", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-27, diakses tanggal 2013-04-06 .
  32. ^ a b M. Campbell, ed., Popular Music in America: and the Beat Goes on (Boston, MA: Cengage Learning, 3rd edn., 2008), ISBN 0-495-50530-7, pp. 157–8.
  33. ^ Gilliland 1969, show 55, track 2.
  34. ^ P. Browne, The Guide to United States Popular Culture (Madison, WI: Popular Press, 2001), ISBN 0-87972-821-3, p. 358.
  35. ^ N. McCormick (24 June 2004), "The day Elvis changed the world", The Telegraph, diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-02-11, diakses tanggal 2013-04-16 
  36. ^ R. S. Denisoff, W. L. Schurk, Tarnished Gold: the Record Industry Revisited (New Brunswick, NJ: Transaction, 3rd edn., 1986), ISBN 0-88738-618-0, p. 13.
  37. ^ "Rockabilly", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 11 February 2011 .
  38. ^ Lucero, Mario J. "The problem with how the music streaming industry handles data". Quartz. Diakses tanggal February 14, 2020. 
  39. ^ a b R. Shuker, Popular Music: the Key Concepts (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2005), ISBN 0-415-34770-X, p. 35.
  40. ^ Gilliland 1969, show 5, track 3.
  41. ^ Gilliland 1969, show 13.
  42. ^ a b R. Unterberger, "Doo Wop", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1306-7. Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Bogdanov2002DooWop" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  43. ^ J. M. Curtis, Rock Eras: Interpretations of Music and Society, 1954–1984 (Madison, WI: Popular Press, 1987), ISBN 0-87972-369-6, p. 73.
  44. ^ Aswell, Tom (2010). Louisiana Rocks! The True Genesis of Rock & Roll. Gretna, Louisiana: Pelican Publishing Company. hlm. 61–5. ISBN 1589806778. 
  45. ^ a b Robert Palmer, "Church of the Sonic Guitar", pp. 13-38 in Anthony DeCurtis, Present Tense, Duke University Press, 1992, pp. 24-27. ISBN 0-8223-1265-4.
  46. ^ Collis, John (2002). Chuck Berry: The Biography. Aurum. hlm. 38. 
  47. ^ Hicks, Michael (2000). Sixties Rock: Garage, Psychedelic, and Other Satisfactions. University of Illinois Press. hlm. 17. ISBN 0-252-06915-3. 
  48. ^ R. F. Schwartz, How Britain Got the Blues: the Transmission and Reception of American Blues Style in the United Kingdom (Aldershot: Ashgate, 2007), ISBN 0-7546-5580-6, p. 22.
  49. ^ J. Roberts, The Beatles (Mineappolis, MN: Lerner Publications, 2001), ISBN 0-8225-4998-0, p. 13.
  50. ^ Campbell 2008, hlm. 99
  51. ^ a b S. Frith, "Pop music" in S. Frith, W. Stray and J. Street, eds, The Cambridge Companion to Pop and Rock (Cambridge: Cambridge University Press, 2001), ISBN 0-521-55660-0, pp. 93–108.
  52. ^ a b "Early Pop/Rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2011  .
  53. ^ R. Shuker, Understanding Popular Music (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2001), ISBN 0-415-23509-X, pp. 8–10.
  54. ^ R. Shuker, Popular Music: the Key Concepts (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2005), ISBN 0-415-34770-X, p. 207.
  55. ^ L. Starr and C. Waterman, American Popular Music (Oxford: Oxford University Press, 2nd edn, 2007), ISBN 0-19-530053-X, archived from the original on 17 February 2011.
  56. ^ Borack, John M. (2007). Shake Some Action: The Ultimate Power Pop Guide. Not Lame Recording Company. hlm. 18. ISBN 978-0-9797714-0-8. 
  57. ^ Gilliland 1969, shows 20–21.
  58. ^ B. Bradby, "Do-talk, don't-talk: the division of the subject in girl-group music" in S. Frith and A. Goodwin, eds, On Record: Rock, Pop, and the Written Word (Abingdon: Routledge, 1990), ISBN 0-415-05306-4, p. 341.
  59. ^ a b c K. Keightley, "Reconsidering rock" in S. Frith, W. Straw and J. Street, eds, The Cambridge Companion to Pop and Rock (Cambridge: Cambridge University Press, 2001), ISBN 0-521-55660-0, p. 116.
  60. ^ R. Dale, Education and the State: Politics, Patriarchy and Practice (London: Taylor & Francis, 1981), ISBN 0-905273-17-6, p. 106.
  61. ^ R. Unterberger, "Brill Building Sound", in Bogdanov et.al., 2002, pp. 1311–12.
  62. ^ D. Hatch and S. Millward, From Blues to Rock: an Analytical History of Pop Music (Manchester: Manchester University Press, 1987), ISBN 0-7190-1489-1, p. 78.
  63. ^ A. J. Millard, The Electric Guitar: a History of an American Icon (Baltimore, MD: JHU Press, 2004), ISBN 0-8018-7862-4, p. 150.
  64. ^ a b B. Eder, "British Blues", in V. Bogdanov, C. Woodstra, S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to the Blues: The Definitive Guide to the Blues (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2003), ISBN 0-87930-736-6, p. 700.
  65. ^ Gilliland 1969, show 55, track 3; shows 15–17.
  66. ^ a b R. Unterberger, "Soul", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1323-5.
  67. ^ R. Unterberger, "Merseybeat", in Bogdanov et.al., 2002, pp. 1319–20.
  68. ^ a b J. Blair, The Illustrated Discography of Surf Music, 1961–1965 (Ypsilanti, MI: Pierian Press, 2nd edn., 1985), ISBN 0-87650-174-9, p. 2.
  69. ^ J. Blair, The Illustrated Discography of Surf Music, 1961–1965 (Ypsilanti, MI: Pierian Press, 2nd edn., 1985), ISBN 0-87650-174-9, p. 75.
  70. ^ a b c d e R. Unterberger, "Surf Music", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1313-14.
  71. ^ J. Blair, The Illustrated Discography of Surf Music, 1961–1965 (Ypsilanti, MI: Pierian Press, 2nd edn., 1985), ISBN 0-87650-174-9, p. 126.
  72. ^ a b c d W. Ruhlman, et. al., "Beach Boys", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 71–5.
  73. ^ R. Stakes, "Those boys: the rise of Mersey beat", in S. Wade, ed., Gladsongs and Gatherings: Poetry and its Social Context in Liverpool Since the 1960s (Liverpool: Liverpool University Press, 2001), ISBN 0-85323-727-1, pp. 157–66.
  74. ^ I. Chambers, Urban Rhythms: Pop Music and Popular Culture (Basingstoke: Macmillan, 1985), ISBN 0-333-34011-6, p. 75.
  75. ^ J. R. Covach and G. MacDonald Boone, Understanding Rock: Essays in Musical Analysis (Oxford: Oxford University Press, 1997), ISBN 0-19-510005-0, p. 60.
  76. ^ a b R. Unterberger, "British Invasion", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1316-17.
  77. ^ R. Unterberger, "British R&B", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1315-6.
  78. ^ a b I. A. Robbins, "British Invasion", Encyclopædia Britannica, diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-02-17, diakses tanggal 2013-04-16 
  79. ^ H. Bill, The Book Of Beatle Lists (Poole, Dorset: Javelin, 1985), ISBN 0-7137-1521-9, p. 66.
  80. ^ T. Leopold (5 February 2004), "When the Beatles hit America CNN February 10, 2004", CNN.com, diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-02-11, diakses tanggal 2013-04-16 
  81. ^ "British Invasion", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 11 February 2011 .
  82. ^ a b "Britpop", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  83. ^ K. Keightley, "Reconsidering rock" in, S. Frith, W. Straw and J. Street, eds, The Cambridge Companion to Pop and Rock (Cambridge: Cambridge University Press, 2001), ISBN 0-521-55660-0, p. 117.
  84. ^ F. W. Hoffmann, "British Invasion" in F. W. Hoffmann and H. Ferstler, eds, Encyclopedia of Recorded Sound, Volume 1 (New York, NY: CRC Press, 2nd edn., 2004), ISBN 0-415-93835-X, p. 132.
  85. ^ Simonelli, David (2013). Working Class Heroes: Rock Music and British Society in the 1960s and 1970s. Lanham, MD: Lexington Books. hlm. 96–97. ISBN 978-0-7391-7051-9. 
  86. ^ a b R. Shuker, Popular Music: the Key Concepts (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2005), ISBN 0-415-34770-X, p. 140.
  87. ^ E.J. Abbey, Garage Rock and its Roots: Musical Rebels and the Drive for Individuality (Jefferson, NC: McFarland, 2006), ISBN 0-7864-2564-4, pp. 74–76.
  88. ^ a b c d e f R. Unterberger, "Garage Rock", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1320–21.
  89. ^ N. Campbell, American Youth Cultures (Edinburgh: Edinburgh University Press, 2nd edn., 2004), ISBN 0-7486-1933-X, p. 213.
  90. ^ Otfinoski, Steven. "The Golden Age of Rock Instrumentals". Billboard Books, (1997), p. 36, ISBN 0-8230-7639-3
  91. ^ W.E. Studwell and D.F. Lonergan, The Classic Rock and Roll Reader: Rock Music from its Beginnings to the mid-1970s (Abingdon: Routledge, 1999), ISBN 0-7890-0151-9, p. 213.
  92. ^ J. Austen, TV-a-Go-Go: Rock on TV from American Bandstand to American Idol (Chicago IL: Chicago Review Press, 2005), ISBN 1-55652-572-9, p. 19.
  93. ^ Waksman, Steve (2009). This Ain't the Summer of Love: Conflict and Crossover in Heavy Metal and Punk. Berkeley CA: University of California Press. hlm. 116. ISBN 978-0-520-25310-0. 
  94. ^ F.W. Hoffmann "Garage Rock/Punk", in F.W. Hoffman and H. Ferstler, Encyclopedia of Recorded Sound, Volume 1 (New York: CRC Press, 2nd edn., 2004), ISBN 0-415-93835-X, p. 873.
  95. ^ Thompson, Graham (2007). American Culture in the 1980s. Edinburgh, UK: Edinburgh University Press. hlm. 134. ISBN 978-0-7486-1910-8. 
  96. ^ H.S. Macpherson, Britain and the Americas: Culture, Politics, and History (Oxford: ABC-CLIO, 2005), ISBN 1-85109-431-8, p. 626.
  97. ^ V. Coelho, The Cambridge Companion to the Guitar (Cambridge: Cambridge University Press, 2003), ISBN 0-521-00040-8, p. 104.
  98. ^ a b c d e R. Uterberger, "Blues Rock", in V. Bogdanov, C. Woodstra, S.T. Erlewine, eds, All Music Guide to the Blues: The Definitive Guide to the Blues (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2003), ISBN 0-87930-736-6, pp. 701–02.
  99. ^ T. Rawlings, A. Neill, C. Charlesworth and C. White, Then, Now and Rare British Beat 1960–1969 (London: Omnibus Press, 2002), ISBN 0-7119-9094-8, p. 130.
  100. ^ P. Prown, H.P. Newquist and J.F. Eiche, Legends of Rock Guitar: the Essential Reference of Rock's Greatest Guitarists (Milwaukee, WI: Hal Leonard Corporation, 1997), ISBN 0-7935-4042-9, p. 25.
  101. ^ a b c d e R. Unterberger, "Southern Rock", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1332–33.
  102. ^ a b c "Blues-rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  103. ^ P. Prown, H.P. Newquist and J.F. Eiche, Legends of Rock Guitar: the Essential Reference of Rock's Greatest Guitarists (Milwaukee, WI: Hal Leonard Corporation, 1997), ISBN 0-7935-4042-9, p. 113.
  104. ^ a b G. Mitchell, The North American Folk Music Revival: Nation and Identity in the United States and Canada, 1945–1980 (Aldershot: Ashgate, 2007), ISBN 0-7546-5756-6, p. 95.
  105. ^ G. Mitchell, The North American Folk Music Revival: Nation and Identity in the United States and Canada, 1945–1980 (Aldershot: Ashgate, 2007), ISBN 0-7546-5756-6, p. 72.
  106. ^ J. E. Perone, Music of the Counterculture Era American History Through Music (Westwood, CT: Greenwood, 2004), ISBN 0-313-32689-4, p. 37.
  107. ^ a b c d e f R. Unterberger, "Folk Rock", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S. T. Erlewine, eds, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1308-9.
  108. ^ J. E. Perone, Mods, Rockers, and the Music of the British Invasion (Oxford: ABC-CLIO, 2009), ISBN 0-275-99860-6, p. 128.
  109. ^ R. Unterberger, "The Beatles: I'm a Loser", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011 .
  110. ^ Unterberger, Richie (December 31, 2018). "2018". Folkrocks. Diakses tanggal June 3, 2021. 
  111. ^ M. Brocken, The British Folk Revival 1944–2002 (Ashgate, Aldershot, 2003), ISBN 0-7546-3282-2, p. 97.
  112. ^ C. Larkin, The Guinness Encyclopedia of Popular Music (London: Guinness, 1992), ISBN 1-882267-04-4, p. 869.
  113. ^ G. W. Haslam, A. H. Russell and R. Chon, Workin' Man Blues: Country Music in California (Berkeley CA: Heyday Books, 2005), ISBN 0-520-21800-0, p. 201.
  114. ^ K. Keightley, "Reconsidering rock" in, S. Frith, W. Straw and J. Street, eds, The Cambridge Companion to Pop and Rock (Cambridge: Cambridge University Press, 2001), ISBN 0-521-55660-0, p. 121.
  115. ^ a b M. Hicks, Sixties Rock: Garage, Psychedelic, and Other Satisfactions (Chicago, IL: University of Illinois Press, 2000), ISBN 0-252-06915-3, pp. 59–60.
  116. ^ a b c d e f R. Unterberger, "Psychedelic Rock", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1322–23.
  117. ^ Gilliland 1969, shows 41–42.
  118. ^ J.E. Perone, Music of the Counterculture Era American History Through Music (Westwood, CT: Greenwood, 2004), ISBN 0-313-32689-4, p. 24.
  119. ^ DeRogatis, Jim; Kot, Greg (2010). The Beatles vs. The Rolling Stones: Sound Opinions on the Great Rock 'n' Roll Rivalry. Voyageur Press. hlm. 70, 75. ISBN 978-1610605137. 
  120. ^ Whitburn, Joel (2003). Joel Whitburn's Top Pop Singles 1955-2002. Record Research. hlm. xxiii. ISBN 9780898201550. 
  121. ^ Pareles, Jon (January 5, 1997). "All That Music, and Nothing to Listen To". The New York Times. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal December 27, 2017. Diakses tanggal March 10, 2020. 
  122. ^ a b c d e f g R. Unterberger, "Progressive Rock", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1330–31.
  123. ^ J.S. Harrington, Sonic Cool: the Life & Death of Rock 'n' Roll (Milwaukee, WI: Hal Leonard Corporation, 2003), ISBN 0-634-02861-8, p. 191.
  124. ^ E. Macan, Rocking the Classics: English Progressive Rock and the Counterculture (Oxford: Oxford University Press, 1997), ISBN 0-19-509887-0, pp. 34–35.
  125. ^ E. Macan, Rocking the Classics: English Progressive Rock and the Counterculture (Oxford: Oxford University Press, 1997), ISBN 0-19-509887-0, p. 64.
  126. ^ "Prog rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  127. ^ E. Macan, Rocking the Classics: English Progressive Rock and the Counterculture (Oxford: Oxford University Press, 1997), ISBN 0-19-509887-0, p. 129.
  128. ^ R. Reising, Speak to Me: The Legacy of Pink Floyd's The Dark Side of the Moon (Aldershot: Ashgate, 2005), ISBN 0-7546-4019-1.
  129. ^ M. Brocken, The British Folk Revival, 1944–2002 (Aldershot: Ashgate, 2003), ISBN 0-7546-3282-2, p. 96.
  130. ^ B. Eder, "Renaissance", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  131. ^ K. Holm-Hudson, Progressive Rock Reconsidered (London: Taylor & Francis, 2002), ISBN 0-8153-3715-9, p. 9.
  132. ^ N.E. Tawa, Supremely American: Popular Song in the 20th Century: Styles and Singers and What They Said About America (Lanham, MA: Scarecrow Press, 2005), ISBN 0-8108-5295-0, pp. 249–50.
  133. ^ P. Bussy, Kraftwerk: Man, Machine and Music (London: SAF, 3rd end., 2004), ISBN 0-946719-70-5, pp. 15–17.
  134. ^ K. Holm-Hudson, Progressive Rock Reconsidered (London: Taylor & Francis, 2002), ISBN 0-8153-3715-9, p. 92.
  135. ^ Knight, Brian L., "Rock in the Name of Progress (Part VI -"Thelonius Punk")", The Vermont Review, diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2011 
  136. ^ Thompson, Graham (2007). American Culture in the 1980s. Edinburgh, Britania Raya: Edinburgh University Press. hlm. 134. ISBN 978-0-7486-1910-8. Periksa nilai: invalid character |isbn= (bantuan). 
  137. ^ T. Udo, "Did Punk kill prog?", Classic Rock Magazine, vol. 97, September 2006.
  138. ^ a b c "Jazz-Rock Music Genre Overview", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2011 
  139. ^ a b R. Unterberger, "Jazz Rock", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1328–30.
  140. ^ I. Carr, D. Fairweather and B. Priestley, The Rough Guide to Jazz (London: Rough Guides, 3rd edn., 2004), ISBN 1-84353-256-5, p. iii.
  141. ^ Auslander, Philip (2008). Liveness: Performance in a Mediatized Culture (edisi ke-2nd). Abingdon, England: Routledge. hlm. 83. ISBN 978-0-415-77353-9. 
  142. ^ a b K. Wolff and O. Duane, Country Music: The Rough Guide (London: Rough Guides, 2000), ISBN 1-85828-534-8, p. 392.
  143. ^ R. Unterberger, "The Band", and S.T. Erlewine, "Creedence Clearwater Revival", in Bogdanov et al., 2002, pp. 61–62, 265–66.
  144. ^ Hoskyns, Barney (2007). Hotel California: The True-Life Adventures of Crosby, Stills, Nash, Young, Mitchell, Taylor, Browne, Ronstadt, Geffen, the Eagles, and Their Many Friends. Hoboken, NJ: John Wiley & Sons. hlm. 87–90. ISBN 978-0-470-12777-3. 
  145. ^ Christgau, Robert (June 18, 1970). "Consumer Guide (11)". The Village Voice. Diakses tanggal February 18, 2020 – via robertchristgau.com. 
  146. ^ a b c d e f g R. Unterberger, "Country Rock", in Bogdanov et al., 2002, p. 1327.
  147. ^ B. Hinton, "The Nitty Gritty Dirt Band", in P. Buckley, ed., Rock: The Rough Guide (London: Rough Guides, 1st edn., 1996), ISBN 1-85828-201-2, pp. 612–13.
  148. ^ N.E. Tawa, Supremely American: Popular Song in the 20th Century: Styles and Singers and What They Said About America (Lanham, MA: Scarecrow Press, 2005), ISBN 0-8108-5295-0, p. 227–28.
  149. ^ a b R. Shuker, Popular Music: the Key Concepts (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2005), ISBN 0-415-34770-X, pp. 124–25.
  150. ^ P. Auslander, Performing Glam Rock: Gender and Theatricality in Popular Music (Ann Arbor, MI: University of Michigan Press, 2006), ISBN 0-7546-4057-4, pp. 57, 63, 87 and 141.
  151. ^ "Glam rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  152. ^ P. Auslander, Performing Glam Rock: Gender and Theatricality in Popular Music (Ann Arbor, MI: University of Michigan Press, 2006), ISBN 0-472-06868-7, p. 34.
  153. ^ Mark Paytress, Bolan – The Rise And Fall of a 20th Century Superstar (Omnibus Press 2002) ISBN 0-7119-9293-2, pp. 180–181.
  154. ^ a b c d P. Auslander, "Watch that man David Bowie: Hammersmith Odeon, London, July 3, 1973" in I. Inglis, ed., Performance and Popular Music: History, Place and Time (Aldershot: Ashgate, 2006), ISBN 0-7546-4057-4, p. 72.
  155. ^ a b P. Auslander, "Watch that man David Bowie: Hammersmith Odeon, London, July 3, 1973" in Ian Inglis, ed., Performance and Popular Music: History, Place and Time (Aldershot: Ashgate, 2006), ISBN 0-7546-4057-4, p. 80.
  156. ^ D. Thompson, "Glitter Band" and S. Huey, "Gary Glitter", in Bogdanov et al., 2002, p. 466.
  157. ^ R. Huq, Beyond Subculture: Pop, Youth and Identity in a Postcolonial World (Abingdon: Routledge, 2006), ISBN 0-415-27815-5, p. 161.
  158. ^ P. Auslander, Performing Glam Rock: Gender and Theatricality in Popular Music (Ann Arbor, MI: University of Michigan Press, 2006), ISBN 0-7546-4057-4, p. 227.
  159. ^ "Billboard". 1970-06-27. Diakses tanggal 2015-08-24. 
  160. ^ referred to as career suicide, as recalled in a 2013 interview by drummer and album co-producer Michael Shrieve
  161. ^ Gleason, Ralph J. (8 December 1976). "Santana: Caravanserai : Music Reviews : Rolling Stone". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-05. Diakses tanggal 14 April 2012. 
  162. ^ La Herencia Del Norte (dalam bahasa Spanyol). Gran Via. 1998. Diakses tanggal February 14, 2020. 
  163. ^ Koskoff, E. (2017). The Garland Encyclopedia of World Music: The United States and Canada. Garland Encyclopedia of World Music. Taylor & Francis. hlm. 1253. ISBN 978-1-351-54414-6. Diakses tanggal February 14, 2020. 
  164. ^ Hurricane, Al Jr. "Flor De Las Flores". Frontera Project. Diakses tanggal February 14, 2020. 
  165. ^ Christgau, Robert (1995). "The Move: Great Move! The Best of the Move". Details. Diakses tanggal September 10, 2018. 
  166. ^ a b J.M. Curtis, Rock Eras: Interpretations of Music and Society, 1954–1984 (Madison, WI: Popular Press, 1987), ISBN 0-87972-369-6, p. 236.
  167. ^ J. Kennaugh, "Fleetwood Mac", in P. Buckley, ed., Rock: The Rough Guide (London: Rough Guides, 1st edn., 1996), ISBN 1-85828-201-2, pp. 323–24.
  168. ^ a b c d "Hard Rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  169. ^ S.T. Erlewine, "Queen", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  170. ^ J. Dougan, "Thin Lizzy", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2011  .
  171. ^ R. Walser, Running With the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music (Middletown, CT: Wesleyan University Press, 1993), ISBN 0-8195-6260-2, p. 7.
  172. ^ R. Walser, Running With the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music (Middletown, CT: Wesleyan University Press, 1993), ISBN 0-8195-6260-2, p. 9.
  173. ^ a b R. Walser, Running With the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music (Middletown, CT: Wesleyan University Press, 1993), ISBN 0-8195-6260-2, p. 10.
  174. ^ R. Walser, Running With the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music (Middletown, CT: Wesleyan University Press, 1993), ISBN 0-8195-6260-2, p. 3.
  175. ^ J.J. Thompson, Raised by Wolves: the Story of Christian Rock & Roll (Toronto: ECW Press, 2000), ISBN 1-55022-421-2, pp. 30–31.
  176. ^ J.R. Howard and J.M. Streck, Apostles of Rock: The Splintered World of Contemporary Christian Music (Lexington, KY: University Press of Kentucky, 2004), ISBN 0-8131-9086-X, p. 30.
  177. ^ J.R. Howard and J.M. Streck, Apostles of Rock: The Splintered World of Contemporary Christian Music (Lexington, KY: University Press of Kentucky, 2004), ISBN 0-8131-9086-X, pp. 43–44.
  178. ^ J.J. Thompson, Raised by Wolves: the Story of Christian Rock & Roll (Toronto: ECW Press, 2000), ISBN 1-55022-421-2, pp. 66–67 and 159–161.
  179. ^ M.B. Wagner, God's Schools: Choice and Compromise in American Society (Rutgers University Press, 1990), ISBN 0-8135-1607-2, p. 134.
  180. ^ J.J. Thompson, Raised by Wolves: the Story of Christian Rock & Roll (Toronto: ECW Press, 2000), ISBN 1-55022-421-2, pp. 206–07.
  181. ^ Kirkpatrick, Rob (2007). The Words and Music of Bruce Springsteen. Westport, CT: Praeger. hlm. 51. ISBN 978-0-275-98938-5. 
  182. ^ Thompson 2007, hlm. 138
  183. ^ a b c d "Heartland Rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2011  .
  184. ^ J.A. Peraino (30 August 1987), "Heartland rock: Bruce's Children", New York Times, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2011 
  185. ^ A. DeCurtis (18 October 2007), "Kid Rock: Rock n' Roll Jesus", Rolling Stone, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2011 
  186. ^ S.T. Erlewine, "The Killers: Sam's Town", Rolling Stone, diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011 
  187. ^ S. Peake, "Heartland Rock", About.com, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2011 
  188. ^ a b c J. Dougan, "Punk Music", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1335–36.
  189. ^ A. Rodel, "Extreme Noise Terror: Punk Rock and the Aesthetics of Badness", in C. Washburne and M. Derno, eds, Bad Music: The Music We Love to Hate (New York: Routledge), ISBN 0-415-94365-5, pp. 235–56.
  190. ^ Savage (1992), pp. 260, 263–67, 277–79; Laing (1985), pp. 35, 37, 38.
  191. ^ Young, Charles M. (October 20, 1977). "Rock Is Sick and Living in London". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 14, 2006. Diakses tanggal October 10, 2006. 
  192. ^ R. Sabin, "Rethingking punk and racism", in R. Sabin, ed., Punk Rock: So What?: the Cultural Legacy of Punk (Abingdon: Routledge, 1999), ISBN 0-415-17029-X, p. 206.
  193. ^ Skott-Myhre, Hans A. (2009). Youth and Subculture as Creative Force: Creating New Spaces for Radical Youth Work. Toronto, Canada: University of Toronto Press. hlm. xi. ISBN 978-1-4426-0992-1. 
  194. ^ T. Gosling, "'Not for sale': The Underground network of Anarcho-punk" in A. Bennett and R.A. Peterson, eds, Music Scenes: Local, Translocal and Virtual (Nashville TN: Vanderbilt University Press, 2004), ISBN 0-8265-1451-0, pp. 168–86.
  195. ^ Waksman 2009, hlm. 157
  196. ^ E. Koskoff, Music Cultures in the United States: an Introduction (Abingdon: Routledge, 2005), ISBN 0-415-96589-6, p. 358.
  197. ^ Campbell 2008, hlm. 273–74
  198. ^ R. Shuker, Popular Music: the Key Concepts (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2005), ISBN 0-415-34770-X, pp. 185–86.
  199. ^ M. Janosik, ed., The Greenwood Encyclopedia of Rock History: The Video Generation, 1981–1990 (London: Greenwood, 2006), ISBN 0-313-32943-5, p. 75.
  200. ^ M.K. Hall, Crossroads: American Popular Culture and the Vietnam Generation (Rowman & Littlefield, 2005), ISBN 0-7425-4444-3, p. 174.
  201. ^ Borack 2007, hlm. 25
  202. ^ S.T. Erlewine, "New Wave", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1337–38.
  203. ^ S. Borthwick and R. Moy (2004), Popular Music Genres: an Introduction, Edinburgh: Edinburgh University Press, hlm. 121–23, ISBN 0-7486-1745-0 
  204. ^ S. Reynolds, Rip It Up and Start Again Postpunk 1978–1984 (London: Penguin Books, 2006), ISBN 0-14-303672-6, pp. 340, 342–43.
  205. ^ M. Haig, Brand Royalty: How the World's Top 100 Brands Thrive & Survive (London: Kogan Page Publishers, 2006), ISBN 0-7494-4826-1, p. 54.
  206. ^ Young, Jon (2007). "Roll over guitar heroes, synthesizers are here". Dalam Cateforis, Theo. The Rock History Reader (edisi ke-1st). London, UK: Routledge. hlm. 21–38. ISBN 978-0-415-97501-8. 
  207. ^ a b c d e f S.T. Erlewine, "Post Punk", in Bogdanov et al., 2002, pp. 1337–8.
  208. ^ Goodlad & Bibby 2007, hlm. 239
  209. ^ C. Gere, Digital Culture (London: Reaktion Books, 2002), ISBN 1-86189-143-1, p. 172.
  210. ^ "Industrial rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2011 
  211. ^ F.W. Hoffmann and H. Ferstler, Encyclopedia of Recorded Sound, Volume 1 (New York: CRC Press, 2nd edn., 2004), ISBN 0-415-93835-X, p. 1135.
  212. ^ D. Hesmondhaigh, "Indie: the institutional political and aesthetics of a popular music genre" in Cultural Studies, 13 (2002), p. 46.
  213. ^ a b c d e f g S.T. Erlewine, "American Alternative Rock / Post Punk", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S.T. Erlewine, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1344–6.
  214. ^ a b c d e f g S.T. Erlewine, "British Alternative Rock", in V. Bogdanov, C. Woodstra and S.T. Erlewine, All Music Guide to Rock: the Definitive Guide to Rock, Pop, and Soul (Milwaukee, WI: Backbeat Books, 3rd edn., 2002), ISBN 0-87930-653-X, pp. 1346–47.
  215. ^ T. Frank, "Alternative to what?", in C.L. Harrington and D.D. Bielby, eds, Popular Culture: Production and Consumption (Oxford: Wiley-Blackwell, 2001), ISBN 0-631-21710-X, pp. 94–105.
  216. ^ S.T. Erlewine, "The Smiths", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2011 
  217. ^ S.T. Erlewine, "R.E.M.", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 28 June 2011 
  218. ^ "College rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 29 December 2010 
  219. ^ N. Abebe (24 October 2005), "Twee as Fuck: The Story of Indie Pop", Pitchfork Media, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2011 
  220. ^ "Shoegaze", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 24 February 2011 
  221. ^ R. Shuker, Popular Music: the Key Concepts (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2005), ISBN 0-415-34770-X, p. 7.
  222. ^ a b c d "Grunge", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2011  .
  223. ^ E. Olsen (4 September 2004), "10 years later, Cobain continues to live on through his music", MSNBC.com, diarsipkan dari versi asli tanggal 11 March 2011 
  224. ^ J. Lyons, Selling Seattle: Representing Contemporary Urban America (London: Wallflower, 2004), ISBN 1-903364-96-5, p. 136.
  225. ^ M. Azerrad, Our Band Could Be Your Life: Scenes from the American Indie Underground, 1981–1991 (Boston, MA: Little Brown and Company, 2001), ISBN 0-316-78753-1, pp. 452–53.
  226. ^ a b c d "Post-grunge", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2011  .
  227. ^ H. Jenkins, T. McPherson and J. Shattuc, Hop on Pop: the Politics and Pleasures of Popular Culture (Durham NC: Duke University Press, 2002), ISBN 0-8223-2737-6, p. 541.
  228. ^ E. Kessler, "Noelrock!", NME, 8 June 1996.
  229. ^ W. Osgerby, Youth Media (Abingdon: Routledge, 2004), ISBN 0-415-23808-0, pp. 92–96.
  230. ^ a b c d T. Grierson, "Post-Grunge: A History of Post-Grunge Rock", About.com, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2011 
  231. ^ S.T. Erlewine, "Foo Fighters", in Bogdanov et al., 2002, p. 423.
  232. ^ S.T. Erlewine, "Alanis Morissette", in Bogdanov et al., 2002, p. 761.
  233. ^ a b c d W. Lamb, "Punk Pop", About.com, diarsipkan dari versi asli tanggal 16 May 2011 
  234. ^ "Punk Pop", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2011  .
  235. ^ S.T. Erlewine, "Weezer", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2011  .
  236. ^ S.T. Erlewine, "Green Day", and "Offspring", in Bogdanov et al., 2002, pp. 484–85, 816.
  237. ^ a b c d "Indie rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2011 
  238. ^ Leonard, Marion (2007). Gender in the Music Industry: Rock, Discourse and Girl Power. Aldershot, England: Ashgate Publishing. hlm. 2. ISBN 978-0-7546-3862-9. 
  239. ^ J. Connell and C. Gibson, Sound Tracks: Popular Music, Identity, and Place (Abingdon: Routledge, 2003), ISBN 0-415-17028-1, pp. 101–03.
  240. ^ S. Taylor, A to X of Alternative Music (London: Continuum, 2006), ISBN 0-8264-8217-1, pp. 154–55.
  241. ^ "Post rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  242. ^ "Math rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  243. ^ "Space rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011 
  244. ^ "Sadcore", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  245. ^ "Chamber pop", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  246. ^ a b "Alternative Metal", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  247. ^ W. Ruhlmann, "Blondie", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2011 
  248. ^ D.A. Guarisco, "The Clash: The Magnificent Seven", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  249. ^ K. Sanneh (3 December 2000), "Rappers Who Definitely Know How to Rock", New York Times, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2012 
  250. ^ C.L. Keyes, Rap Music and Street Consciousness (Chicago, IL: University of Illinois Press, 2002), ISBN 0-252-07201-4, p. 108.
  251. ^ W.E. Ketchum III (15 October 2008), "Mayor Esham? What?", Metro Times, diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2011 
  252. ^ a b c d "Rap-Metal", Allmusic, 15 October 2008, diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2012 
  253. ^ S. T. Erlewine, et al., "Faith No More", in Bogdanov et al., 2002, pp. 388–89.
  254. ^ T. Grierson, "What Is Rap-Rock: A Brief History of Rap-Rock", About.com. Retrieved 31 December 2008.
  255. ^ C. Nixon (16 August 2007), "Anything goes", The San Diego Union-Tribune, diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2011 
  256. ^ T. Potterf (1 October 2003), "Turners blurs line between sports bar, dance club", The Seattle Times, diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2011 
  257. ^ "Long Live Rock n' Rap: Rock isn't dead, it's just moving to a hip-hop beat. So are its mostly white fans, who face questions about racial identity as old as Elvis", Newsweek, 19 July 1999 
  258. ^ L. McIver, Nu-metal: The Next Generation of Rock & Punk (London, Omnibus Press, 2002), ISBN 0-7119-9209-6, p. 10.
  259. ^ B. Reesman, "Sustaining the success", Billboard, 23 June 2001, 113 (25), p. 25.
  260. ^ a b J. D'Angelo, "Will Korn, Papa Roach and Limp Bizkit evolve or die: a look at the Nu Metal meltdown", MTV, diarsipkan dari versi asli tanggal 21 December 2010 
  261. ^ J. Harris, Britpop!: Cool Britannia and the Spectacular Demise of English Rock (Cambridge MA: Da Capo, 2004), ISBN 0-306-81367-X, pp. 369–70.
  262. ^ S. Borthwick and R. Moy, Popular Music Genres: an Introduction (Edinburgh: Edinburgh University Press, 2004), ISBN 0-7486-1745-0, p. 188.
  263. ^ "British Trad Rock", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2011  .
  264. ^ A. Petridis (14 February 2004), "Roll over Britpop ... it's the rebirth of art rock", The Guardian, diarsipkan dari versi asli tanggal 25 June 2010 
  265. ^ M. Wilson, "Stereophonics: You Gotta Go There to Come Back", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  266. ^ a b H. Phares, "Travis", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2011  .
  267. ^ Cloonan, Martin (2007). Popular Music and the State in the UK: Culture, Trade or Industry?. Aldershot, England: Ashgate Publishing. hlm. 21. ISBN 978-0-7546-5373-8. 
  268. ^ A. Begrand (17 May 2007), "Travis: The boy with no name", Pop Matters, diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2011 
  269. ^ S. Dowling (19 August 2005), "Are we in Britpop's second wave?", BBC News, diarsipkan dari versi asli tanggal 17 March 2010 
  270. ^ A. Petridis (26 February 2004), "And the bland played on", Guardian.co.uk, diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2010 
  271. ^ M. Roach, This Is It-: the First Biography of the Strokes (London: Omnibus Press, 2003), ISBN 0-7119-9601-6, pp. 42, 45.
  272. ^ A. Ogg, "Stereophonics", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2011 
  273. ^ A. Leahey, "Coldplay", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 January 2011 
  274. ^ "Post-hardcore", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2011 
  275. ^ a b "Emo", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2011  .
  276. ^ J. DeRogatis (3 October 2003), "True Confessional?", Chicago Sun Times, diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2011 
  277. ^ H.A.S. Popkin (26 March 2006), "What exactly is 'emo,' anyway?", MSNBC.com 
  278. ^ "Screamo", Allmusic 
  279. ^ H. Phares, "Franz Ferdinand: Franz Ferdinand (Australia Bonus CD)", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2011  .
  280. ^ J. DeRogatis, Turn on your Mind: Four Decades of Great Psychedelic Rock (Milwaukee, WI: Hal Leonard Corporation, 2003), ISBN 0-634-05548-8, p. 373.
  281. ^ "New Wave/Post-Punk Revival", Allmusic, diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2011  .
  282. ^ M. Roach, This Is It-: the First Biography of the Strokes (London: Omnibus Press, 2003), ISBN 0-7119-9601-6, p. 86.
  283. ^ E.J. Abbey, Garage Rock and its Roots: Musical Rebels and the Drive for Individuality (Jefferson, NC: McFarland, 2006), ISBN 0-7864-2564-4, pp. 108–12.
  284. ^ P. Simpson, The Rough Guide to Cult Pop (London: Rough Guides, 2003), ISBN 1-84353-229-8, p. 42.
  285. ^ P. Buckley, The Rough Guide to Rock (London: Rough Guides, 3rd edn., 2003), ISBN 1-84353-105-4, pp. 498–99, 1024–26, 1040–41, 1162–64.
  286. ^ Smith, Chris (2009). 101 Albums That Changed Popular Music. Oxford, UK: Oxford University Press. hlm. 240. ISBN 978-0-19-537371-4. 
  287. ^ S.J. Blackman, Chilling Out: the Cultural Politics of Substance Consumption, Youth and Drug Policy (Maidenhead: McGraw-Hill International, 2004), ISBN 0-335-20072-9, p. 90.
  288. ^ Else, David; et al. (2007). Lonely Planet Great Britain (edisi ke-7th). London, UK: Lonely Planet. hlm. 75. ISBN 978-1-74104-565-9. 
  289. ^ Smitz, Paul (2005). Lonely Planet Australia (edisi ke-14th). Footscray, Victoria: Lonely Planet. hlm. 58. ISBN 978-1-74059-740-1. 
  290. ^ Rawlings-Way, Charles; et al. (2008). Lonely Planet New Zealand (edisi ke-14th). Footscray, Victoria: Lonely Planet. hlm. 52. ISBN 978-1-74104-816-2. 
  291. ^ a b Emmerson, Simon (2007). Living Electronic Music. Aldershot, England: Ashgate Publishing. hlm. 80–81. ISBN 978-0-7546-5548-0. 
  292. ^ R. Shuker, Popular Music: the Key Concepts (Abingdon: Routledge, 2nd edn., 2005), ISBN 0-415-34770-X, pp. 145–48.
  293. ^ Emmerson 2007, hlm. 115
  294. ^ McIntyre, Hugh. "Report: Hip-Hop/R&B Is The Dominant Genre In The U.S. For The First Time". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2017. Diakses tanggal 2019-11-27. 
  295. ^ a b "Why Rock Can't Compete With Hip-Hop in 2017". Genius (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-15. 
  296. ^ a b Whitecloud, Shane (May 15, 2018). "Why Did Rock Music Decline and Can It Make a Comeback?". KDOT. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 25, 2022. Diakses tanggal July 11, 2018. 
  297. ^ Ross, Danny. "Rock 'N' Roll Is Dead. No, Really This Time". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-27. 
  298. ^ Flanagan, Bill (2016-11-19). "Opinion | Is Rock 'n' Roll Dead, or Just Old?". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2019-11-27. 
  299. ^ Ozzi, Dan (2018-06-16). "Rock Is Dead, Thank God". Vice (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-27. 
  300. ^ Kornhaber, Spencer (21 August 2019). "Why Tool Could Be More Relevant Today Than Ever Before". The Atlantic. 
  301. ^ "Rock's Revivalists: Greta Van Fleet". 3 April 2019. 
  302. ^ a b c d e f "Hot Rock Songs - Decade-End". Billboard. 
  303. ^ "Brooks Wackerman Joins Avenged Sevenfold". Avenged Sevenfold. November 5, 2015. Diakses tanggal April 27, 2016. 
  304. ^ "Here Are All the Major Music Events Canceled Due to Coronavirus (Updating)". Billboard. 3 April 2020. Diakses tanggal 4 April 2020. 
  305. ^ Yang, Rachel; Huff, Lauren; Nolfi, Joey; Kinane, Ruth (2020-03-26). "BTS, Madonna, Khalid, Billie Eilish, and more artists canceling shows over coronavirus". Entertainment Weekly (dalam bahasa Inggris). 
  306. ^ "Concerts Canceled Due To Coronavirus: Ongoing List". Billboard. 3 March 2020. Diakses tanggal 2 April 2020. 
  307. ^ "Coronavirus: Updated List of Tours and Festivals Canceled or Postponed Due to COVID-19". Pitchfork (dalam bahasa Inggris). 2020-03-20. Diakses tanggal 3 April 2020. 
  308. ^ Leight, Elias (30 March 2020). "They Were Going to Be Spring's Biggest Albums – Until COVID-19 Hit". Rolling Stone. Diakses tanggal 1 April 2020. 
  309. ^ Blistein, Jon; Legaspi, Althea (19 March 2020). "Common Performs Classics, Freestyles During 'Together at Home' Concert". Rolling Stone. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  310. ^ Nikel, David (2020-04-29). "In Photos: Denmark's Drive-In Venue Gets Around Coronavirus Event Ban". Forbes. 
  311. ^ Hissong, Samantha (7 April 2020). "'Hey Siri, Play Songs to Calm Me Down': What the World Is Listening to Amid COVID-19". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 May 2020. 
  312. ^ Joven, Jason; Rosenborg, Rutger A.; Seekhao, Nuttiiya; Yuen, Michelle (2020-04-23). "COVID-19's Effect on the Global Music Business, Part 1: Genre". Chartmetric. 
  313. ^ Millman, Ethan (2020-08-12). "Aerosmith, BTS, U2 Among Contributors to Live Nation Charity Fund". Rolling Stone. Diakses tanggal 2020-09-21. 
  314. ^ Jefferson, J'na (June 5, 2021). "Olivia Rodrigo, MGK and Willow Smith among pop-punk revivalists". USA Today. Diakses tanggal June 9, 2021. 
  315. ^ M. Brake, Comparative Youth Culture: the Sociology of Youth Cultures and Youth Subcultures in America, Britain, and Canada (Abingdon: Routledge, 1990), ISBN 0-415-05108-8, pp. 73–79, 90–100.
  316. ^ P.A. Cunningham and S.V. Lab, Dress and Popular Culture (Madison, WI: Popular Press, 1991), ISBN 0-87972-507-9, p. 83.
  317. ^ Goodlad, Lauren M. E.; Bibby, Michael, ed. (2007). Goth: Undead Subculture. Durham, NC: Duke University Press. ISBN 978-0-8223-3921-2. 
  318. ^ a b c S. Bruzzi and P. C. Gibson, Fashion Cultures: Theories, Explorations, and Analysis (Abingdon: Routledge, 2000), ISBN 0-415-20685-5, p. 260.
  319. ^ G. Lipsitz, Time Passages: Collective Memory and American Popular Culture (Minneapolis MN: University of Minnesota Press, 2001), ISBN 0-8166-3881-0, p. 123.
  320. ^ R. Coomber, The Control of Drugs and Drug Users: Reason or Reaction? (Amsterdam: CRC Press, 1998), ISBN 90-5702-188-9, p. 44.
  321. ^ P. Peet, Under the Influence: the Disinformation Guide to Drugs (New York: The Disinformation Company, 2004), ISBN 1-932857-00-1, p. 252.
  322. ^ Fisher, Marc (2007). Something in the Air: Radio, Rock, and the Revolution that Shaped a Generation. New York, NY: Random House. hlm. 53. ISBN 978-0-375-50907-0. 
  323. ^ M.T. Bertrand, Race, Rock, and Elvis (Chicago IL: University of Illinois Press, 2000), ISBN 0-252-02586-5, pp. 95–96.
  324. ^ J. Fairley, "The 'local' and 'global' in popular music" in S. Frith, W. Straw and J. Street, eds, The Cambridge Companion to Pop and Rock (Cambridge: Cambridge University Press, 2001), ISBN 0-521-55660-0, pp. 272–89.
  325. ^ R. Shuker, Understanding Popular Music (Abingdon: Routledge, 1994), ISBN 0-415-10723-7, p. 44.
  326. ^ T.E. Scheurer, American Popular Music: The Age of Rock (Madison, WI: Popular Press, 1989), ISBN 0-87972-468-4, pp. 119–20.
  327. ^ D. Horn and D. Bucley, "Disasters and accidents", in J. Shepherd, Continuum Encyclopedia of Popular Music of the World: Media, Industry and Society (London: Continuum, 2003), ISBN 0-8264-6321-5, p. 209.
  328. ^ P. Wicke, Rock Music: Culture, Aesthetics and Sociology (Cambridge: Cambridge University Press, 2nd edn., 1995), ISBN 0-521-39914-9, pp. 91–114.
  329. ^ E.T. Yazicioglu and A.F. Firat, "Clocal rock festivals as mirrors into the futures of cultures", in R.W. Belk, ed., Consumer Culture Theory (Bingley: Emerald Group Publishing, 2007), ISBN 0-7623-1446-X, pp. 109–14.
  330. ^ Yazicioglu, E. T.; Firat, A. F. (7 June 2007). "Clocal Rock Festivals as Mirrors into the Futures of Cultures". Dalam Belk, Russell W.; Sherry, John F. Consumer Culture Theory: Volume 11. Bingley: Emerald Group Publishing. hlm. 109–14. ISBN 978-0-7623-1446-1. 
  331. ^ J. Schaap and P. Berkers, "Grunting Alone? Online Gender Inequality in Extreme Metal Music", IASPM Journal, vol.4(1) (2014), pp. 101–02.
  332. ^ a b J. Schaap and P. Berkers. "Grunting Alone? Online Gender Inequality in Extreme Metal Music", IASPM Journal, Vol.4 (1), (2014), p. 102,
  333. ^ a b c J. Schaap and P. Berkers, "Grunting Alone? Online Gender Inequality in Extreme Metal Music", IASPM Journal, Vol.4(1), (2014), p. 104.
  334. ^ White, Erika (28 January 2015). "Music History Primer: 3 Pioneering Female Songwriters of the '60s | REBEAT Magazine". Rebeatmag.com. Diakses tanggal 20 January 2016. 
  335. ^ a b c Auslander, Philip (28 January 2004). "I Wanna Be Your Man: Suzi Quatro's musical androgyny" (PDF). Popular Music. United Kingdom: Cambridge University Press. 23 (1): 1–16. doi:10.1017/S0261143004000030. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 May 2013. Diakses tanggal 25 April 2012. 
  336. ^ a b Brake, Mike (1990). "Heavy Metal Culture, Masculinity and Iconography". Dalam Frith, Simon; Goodwin, Andrew. On Record: Rock, Pop and the Written Word. Routledge. hlm. 87–91. 
  337. ^ Walser, Robert (1993). Running with the Devil:Power, Gender and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. hlm. 76. 
  338. ^ Eddy, Chuck (1 July 2011). "Women of Metal". Spin. SpinMedia Group. 
  339. ^ Kelly, Kim (17 January 2013). "Queens of noise: heavy metal encourages heavy-hitting women". The Telegraph. 
  340. ^ For example, vocalists Girls Aloud are referred to as a "girl band" in OK magazine Diarsipkan 1 November 2012 di Wayback Machine. and the Guardian, while Girlschool are termed a "girl group" at the imdb and Belfast Telegraph.

Baca dan dengarkan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]