Arena rock

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Arena rock (juga dikenal sebagai anthem rock, AOR, melodic rock, pomp rock, stadium rock, corporate rock, dan dad rock[1][nb 1]) adalah gaya musik rok yang berasal dari pertengahan 1970-an. Ketika grup musik hard rock dan mereka yang memainkan jenis pop rock yang lebih lembut namun melengking menjadi semakin populer, kelompok-kelompok mulai menciptakan materi yang secara inheren dirancang untuk audiens yang besar, dan arena rock berkembang dari penggunaan suara yang lebih berorientasi komersial dan ramah radio. Musik yang sering diproduksi dengan sangat baik, termasuk lagu-lagu yang upbeat, dramatis dan power ballad yang lebih lambat, menonjolkan penekanan kuat pada melodi dan sering menggunakan paduan suara anthemic. Karakteristik utama lainnya termasuk efek gitar yang menonjol dan penggunaan instrumen keyboard.[3][4][5][6]

Banyak dari label di atas digunakan untuk merendahkan,[4][7][6] dan diskusi tentang kritik musik sering kali menyelidiki pertanyaan apakah fokus musisi pada tontonan rok dan daya tarik massa menghasilkan prestasi artistik yang dikompromikan, terutama dalam hal perbedaan antara kepentingan "alis tengah". masyarakat versus pendengar lainnya.[4][7] Ketertarikan pada arena rock secara stereotip dikaitkan dengan pria kulit putih kelas pekerja hingga kelas menengah yang tinggal di Kanada atau Amerika Serikat (termasuk apa yang disebut "yuppies"),[4][5] yang telah dikutip sebagai dasar untuk merendahkan prasangka atas status sosial di beberapa negara.[4] kritik. Namun, gaya musik telah sukses populer di seluruh dunia, terutama dalam hal tur.[3][4][5]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Queen performs a live concert in Norway in 1982.
Konser Queen di Drammen, Norwegia, pada bulan April 1982 ini menampilkan skala dan pencahayaan dari konser rock arena, dengan penekanan pada tontonan yang ditampilkan.

Sejarawan Gary A. Donaldson telah menyimpulkan arena rock sebagai "rambut besar, suara besar, dan gitar yang sangat besar". Berbeda dengan jenis musik lain dengan pendekatan yang lebih mentah dan usang, musisi rock arena menekankan produksi dramatis. Dengan grup musik yang sengaja merancang materi mereka untuk audiens yang besar, lagu-lagu tersebut berfokus pada melodi, sering kali menampilkan chorus yang melengking. Efek gitar dan penggunaan instrumen keyboard merupakan elemen penting dari genre ini.[3][4][5][6] Pertunjukan kembang api, penggunaan asap, dan metode pencahayaan yang canggih, telah menjadi bagian dari estetika visual yang dikenal sebagai arena rock.[8]

Pengembangan dan popularitas[sunting | sunting sumber]

1960-an–1970-an[sunting | sunting sumber]

Terlepas dari perbedaan genre, Beatlemania dan kerumunan besar yang berteriak menyambut The Beatles saat mereka tampil di AS terbukti berpengaruh di arena rock, terutama dengan pandangan kompleks seniman tentang hubungan antara mereka sebagai musisi dan kebutuhan utama mereka khalayak massa.[9] Munculnya gaya rok sebagian besar menandakan akhir dari tipe hippie dari budaya idealis tahun 1960-an, terutama setelah kekecewaan yang mengikuti Konser Bebas Altamont tahun 1969 yang terkenal, dan mewakili bentuk ekspresi musik yang lebih baru yang masih percaya diri dan melengking sementara juga menjadi lebih komersial.[9] Dengan ratusan orang terluka dan satu sekarat, konser tersebut telah digambarkan sebagai "kematian spiritual dekade ini".[10]

Pada periode dari akhir 1960-an hingga pertengahan 1970-an, kemajuan teknologi memungkinkan peningkatan kekuatan amplifikasi dan sistem suara tanpa kehilangan kualitas suara, sehingga memberikan kesempatan bagi grup musik hard rock untuk menggunakan tempat yang lebih besar dan lebih besar. Menghubungkan kelahiran arena rock dengan tur the Rolling Stones di AS tahun 1969, The Guardian menempatkan tur tersebut ke nomor 19 dalam daftar 50 peristiwa penting dalam sejarah musik rock.[11] Sebelum tur, suara paling keras di pertunjukan berkapasitas besar sering kali berasal dari kerumunan, jadi Stones memastikan mereka memiliki pencahayaan dan sistem suara yang memungkinkan mereka untuk dilihat dan didengar di arena terbesar, dengan The Guardian menyatakan "kombinasi front Keunggulan -of-house dan kecerdasan di belakang layar membawa bisnis tur ke tingkat yang sama sekali baru."[11]

Grand Funk Railroad kelahiran Michigan, Flint, yang mengiklankan dirinya sebagai "grup musik rakyat" pada perilisan album debut 1969 mereka karena tur nasional mereka, diputar untuk sekitar 125.000 di Georgia dan 180.000 di Texas dalam waktu singkat. Meskipun hard rock menjadi musik heavy metal dan gaya arena rock, mereka berbagi penekanan pada kenyaringan, visi layar dan membentuk suara yang lebih berat yang telah mendominasi arus utama rok dari akhir 70-an hingga awal 80-an.[9]

Popularitas arena rock, yang digambarkan sebagai "kekuatan dominan" musik dari tahun 1970-an dan seterusnya,[12] menghasilkan sejumlah reaksi musik. Gerakan pub rock Inggris muncul sebagian besar karena penekanannya pada acara skala kecil, yang bertujuan untuk mempromosikan hubungan yang ramah dan akrab antara pemain dan penonton.[13] Ledakan punk rock dan subkultur punk secara umum di tahun 1970-an secara langsung menantang ekses yang dirasakan mainstream rok saat itu.[14]

1980-an-1990-an[sunting | sunting sumber]

The Rock and Roll Hall of Fame menyatakan bahwa dekade berikutnya, khususnya akhir 1980-an, "dianggap sebagai era keemasan hard rock dalam hal pemutaran komersial".[15]

Musik tahun 1970-an sering mencerminkan perubahan kepentingan filosofis dibandingkan dengan dekade sebelumnya, dengan pertumbuhan pribadi, wahyu pribadi, dan perbaikan diri mendapatkan lebih banyak penekanan dibandingkan dengan kepentingan masa lalu dalam aktivisme sosial kolektif. Periode yang kemudian dikenal sebagai "Me Decade", rilisan rock sering merayakan pengabaian yang hedonistik dan memanjakan diri sendiri. Beberapa seniman juga mengejar suara rock arena berdasarkan inspirasi dan prestasi individu, terutama dalam lagu-lagu lagu tentang kemerdekaan.[4][9] Dalam hal tren yang berubah ke tahun 1980-an dan seterusnya, gaya ini pada dasarnya menggantikan disko dalam hal daya tarik budaya pop massal.[5]

Selama periode itu,[meragukan] arena rock berkembang dengan cara yang masih melodis dan didorong oleh kinerja namun jauh lebih agresif dan konfrontatif. Mainstream rock menjadi didominasi oleh band-band hair metal ini (juga dikenal sebagai "glam metal" dan "pop metal"), dengan penekanan besar masih diberikan pada musik dan visual. Pakaian mencolok dengan elemen seperti riasan tebal dan gaya rambut dramatis menjadi hal biasa. Contoh menonjol dari genre ini termasuk Def Leppard, Mötley Crüe dan Poison. Popularitas mereka jatuh setelah kesuksesan band rock alternatif yang mulai menembus kesadaran populer dengan suara yang lebih abrasif, terutama artis yang dipengaruhi oleh kesuksesan Nirvana di awal 1990-an.[16][17]

Situs web AllMusic berpendapat bahwa "hard rock kuno menjadi komoditas langka di era pasca-alternatif rock; setelah grunge, banyak grup gitar tidak hanya mengadopsi sikap serius yang sadar diri, tetapi juga menolak keinginan untuk menulis. paduan suara yang memompa tinju, siap untuk arena."[12] Beberapa seniman terus bermain untuk mengikuti kultus.[16][17] Band Bon Jovi dan Van Halen khususnya mencapai kesuksesan komersial yang signifikan hingga tahun 1990-an.[18][nb 2]

Perspektif kritis[sunting | sunting sumber]

Etnomusikolog Chris McDonald dari Universitas Cape Breton berpendapat bahwa label artis musik sebagai "arena rock" dan "gelombang tua", dilakukan oleh kritikus musik dengan acuh tak acuh, berasal dari latar belakang klasisme yang dipengaruhi oleh modernisme. Dengan demikian, popularitas massa diajukan sebagai argumen terhadap nilai artistik yang dirasakan, melalui mata para kritikus yang berfokus pada budaya tinggi sambil meremehkan kekuatan pasar, terutama mengingat para penggemarnya yang kulit putih, kelas pekerja hingga kelas menengah. Berfokus pada trio Kanada Rush, McDonald menyatakan bahwa panning grup sebagai "menyilaukan namun kosong" karena fokus musisi pada tontonan rock adalah konsekuensi dari jarak psikologis kritikus dari populasi "menengah" yang mendengarkan mereka.[4]

Penggunaan sponsor komersial untuk tur dan konser skala besar tahun 1970-an, sebuah praktik yang berlanjut, telah menyebabkan musik mengambil label merendahkan sebagai "corporate rock".[20][7][6] Penulis Chris Smith berpendapat bahwa gaya pendengar tidak manusiawi, menempatkan mereka sebagai penerima pasif daripada membiarkan mereka benar-benar terlibat dengan musisi, dan juga menempatkan band yang berbeda dalam posisi yang mirip dengan produk yang dihomogenisasi.[7] Ini juga dianggap sebagai propaganda kapitalisme[20] yang pada dasarnya memfitnah. Jarak antara penilaian pembuat selera terhadap kelompok tertentu sebagai "tidak keren" dan daya tarik khalayak massa mereka telah ada sejak asal-usul gaya setelah akhir tahun 1960-an,[9] dan berbagai macam istilah meremehkan lainnya telah digunakan seperti "dad rock".[6]

Sengaja bermain melawan kritik dan mengaku mewakili rakyat melawan elit telah digunakan dalam pemasaran musik.[9] Asosiasi rock arena dengan apa yang disebut "yuppies" dan konsumsi mencolok mereka juga telah mengikat gaya dengan kelompok yang sering difitnah di media, menjadi bahan ejekan karikatur dan jenis ejekan lainnya. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh sejarawan Gary A. Donaldson, musik tersebut melampaui genre disko yang memudar dan band-band terkait berhasil melakukan tur di seluruh dunia.[5]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Setidaknya beberapa penulis membedakan istilah sedikit, Malcolm Dome dari Classic Rock, misalnya, menyebut pomp rock "anak yang tidak diakui oleh prog dan yatim piatu oleh AOR"[2]
  2. ^ One example of a direct continuity of sound between groups is how, in 1988, the band Aerosmith gave the outfit Guns N' Roses (GnR) a touring opportunity for the latter's first major set of performances, with GnR guitarist Slash adapting and expanding their mutual, arena-friendly style.[19] The Rock and Roll Hall of Fame has remarked that the nine-minute-long GnR single "November Rain" and its related music video "solidified the band as a group of musicians capable of lavish arena-rock level productions both on and off the stage". The band notably performed the song at the 1992 MTV Video Music Awards alongside Elton John,[15] a musician who rose to prominence in the arena rock movement back in the 1970s.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Crystal 2014, hlm. 220, see definitions of pomp rock; "arena rock: 'also known as pomp rock, melodic rock, anthem rock, stadium rock, or AOR' ... [music critics] used negative expressions such as corporate rock in the 1970s and dad rock in the 1990s; Donaldson 2009, hlm. 248, "... it was something called 'arena rock' or sometimes 'anthem rock'"; Joyner 2008, hlm. 261, "hard rock and heavy metal evolved into a more appealing, high-production genre commonly labeled stadium rock or arena rock"
  2. ^ "10 Essential Pomp Rock Albums". Classic Rock. 30 October 2016. Diakses tanggal 25 May 2018. 
  3. ^ a b c "Pop/Rock » Hard Rock » Arena Rock". AllMusic. Diakses tanggal 18 June 2017. 
  4. ^ a b c d e f g h i McDonald 2009, hlm. 54–56, 62–65, 196–206.
  5. ^ a b c d e f Donaldson 2009, hlm. 248.
  6. ^ a b c d e Crystal 2014, hlm. 220.
  7. ^ a b c d Smith 2006, hlm. xviii, 54, 72–73, 82, 215.
  8. ^ Shuker 2002, hlm. 158.
  9. ^ a b c d e f g Waksman 2009, hlm. 21–31.
  10. ^ Browne & Browne 2001, hlm. 29.
  11. ^ a b Hann, Michael (12 June 2011). "The birth of arena rock". The Guardian. Diakses tanggal 17 December 2017. 
  12. ^ a b "Pop/Rock » Hard Rock » Hard Rock". AllMusic. Diakses tanggal 18 June 2017. 
  13. ^ Bennett 2006, hlm. 26.
  14. ^ Browne & Browne 2001, hlm. 31.
  15. ^ a b "10 Essential Guns N' Roses Songs". Rock and Roll Hall of Fame. 2 April 2012. Diakses tanggal 18 June 2017. 
  16. ^ a b "Pop/Rock » Heavy Metal » Hair Metal". AllMusic. Diakses tanggal 18 June 2017. 
  17. ^ a b "Pop/Rock » Heavy Metal » Pop-Metal". AllMusic. Diakses tanggal 18 June 2017. 
  18. ^ Prown & Newquist 1997, hlm. 2142–15.
  19. ^ Appleford, Steve (10 April 2014). "Aerosmith Get Pumped for Tour With Slash: 'It's Still Rock & Roll'". Rolling Stone. Diakses tanggal 8 June 2017. 
  20. ^ a b Reynolds & Webber 2004, hlm. 24.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]