Heavy metal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Heavy metal music)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Heavy metal (atau hanya metal) adalah sebuah aliran musik rock yang berkembang pada akhir 1960-an dan awal 1970-an,[1][2] sebagian besar di Inggris dan Amerika Serikat. dengan akar dari blues rock dan psychedelic rock. Aliran musik ini ditandai dengan distorsi Gitar yang sangat kuat, solo gitar panjang, ketukan cepat, baik disemua instrumentasi alat musiknya. Lirik heavy metal pada umumnya berkaitan dengan maskulinitas dan kejantanan.[3], sebuah isu yang sering menimbulkan tuduhan misogini.

Pada tahun 1968, tiga pelopor genre yang paling terkenal, Led Zeppelin, Black Sabbath, dan Deep Purple, didirikan. Meskipun mereka datang untuk menarik khalayak luas, mereka sering diejek oleh para kritikus. Beberapa band Amerika memodifikasi heavy metal menjadi bentuk yang lebih mudah diakses selama tahun 1970-an: mentah, suara busuk dan shock rock dari Alice Cooper dan Kiss; rock yang berakar blues dari Aerosmith; dan lead gitar mencolok dan rock pesta liar dari Van Halen. Selama pertengahan 1970-an, Judas Priest membantu memacu evolusi genre dengan membuang banyak pengaruh blues nya, sementara Motorhead memperkenalkan kepekaan punk rock dan peningkatan penekanan pada kecepatan. Dimulai pada akhir 1970-an, band-band dalam gelombang baru heavy metal Inggris seperti Iron Maiden dan Saxon mengikuti dengan nada yang sama. Pada akhir dekade, penggemar heavy metal dikenal sebagai "metalheads" atau "headbangers".

Selama tahun 1980-an, glam metal menjadi populer dengan grup seperti Bon Jovi dan Mötley Crüe. Adegan bawah tanah menghasilkan serangkaian gaya yang lebih agresif: thrash metal masuk ke arus utama dengan band-band seperti Metallica, Slayer, Megadeth, dan Anthrax, sementara subgenre ekstrem lainnya seperti death metal dan black metal tetap menjadi fenomena subkultur. Sejak pertengahan 1990-an, gaya populer telah memperluas definisi genre. Ini termasuk groove metal dan nu metal, yang terakhir sering menggabungkan unsur-unsur grunge dan hip hop.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Heavy metal secara tradisional dicirikan oleh distorsi gitar yang keras, ritme yang tegas, suara bass dan drum yang padat, dan vokal yang kuat. Subgenre heavy metal dengan berbagai cara menekankan, mengubah, atau menghilangkan satu atau lebih atribut ini. Kritikus The New York Times Jon Pareles menulis, "Dalam taksonomi musik populer, heavy metal adalah subspesies utama dari hard-rock—trah dengan lebih sedikit sinkopasi, lebih sedikit blues, lebih banyak kecakapan memainkan pertunjukan, dan lebih kasar." Lineup khas band termasuk drummer, bassis, gitaris ritme, gitaris utama, dan penyanyi, yang mungkin atau mungkin bukan instrumentalis. Instrumen keyboard terkadang digunakan untuk meningkatkan kepenuhan suara. Jon Lord dari Deep Purple memainkan organ Hammond yang overdrive. Pada tahun 1970, John Paul Jones menggunakan synthesizer Moog pada Led Zeppelin III; pada 1990-an, synthesizer "hampir setiap subgenre heavy metal" digunakan.

Gitar listrik dan kekuatan sonik yang diproyeksikan melalui amplifikasi secara historis menjadi elemen kunci dalam heavy metal. Suara gitar heavy metal berasal dari kombinasi penggunaan volume tinggi dan distorsi. Untuk nada gitar heavy metal klasik, gitaris mempertahankan gain pada tingkat sedang, tanpa preamp berlebihan atau distorsi pedal, untuk mempertahankan ruang terbuka dan udara dalam musik; amplifier gitar dikeraskan untuk menghasilkan karakteristik "pukulan dan gerinda". Nada gitar thrash metal telah meraup frekuensi menengah dan suara terkompresi dengan erat dengan beberapa frekuensi bass. Solo gitar adalah "elemen penting dari kode heavy metal ... yang menggarisbawahi pentingnya gitar" untuk genre ini. Sebagian besar lagu heavy metal "menampilkan setidaknya satu solo gitar", yang merupakan "sarana utama di mana pemain heavy metal mengekspresikan keahlian". Beberapa pengecualian adalah band nu metal dan grindcore, yang cenderung mengabaikan solo gitar. Dengan bagian-bagian gitar ritem, "suara heavy crunch di heavy metal ... [diciptakan oleh] palm muting" senar dengan tangan pemetik dan menggunakan distorsi. Mematikan telapak tangan menciptakan suara yang lebih kencang, lebih presisi, dan menonjolkan nada rendah.

Peran utama gitar dalam heavy metal sering berbenturan dengan peran "frontman" atau pemimpin band tradisional dari vokalis, menciptakan ketegangan musik karena keduanya "bersaing untuk mendominasi" dalam semangat "persaingan penuh kasih sayang". Heavy metal "menuntut subordinasi suara" untuk keseluruhan suara band. Mencerminkan akar metal pada budaya tandingan tahun 1960-an, "pertunjukan emosi yang eksplisit" diperlukan dari vokal sebagai tanda keaslian. Kritikus Simon Frith mengklaim bahwa "nada suara" penyanyi metal itu lebih penting daripada liriknya.

Peran penting dari bass juga merupakan kunci dari suara metal, dan interaksi antara bass dan gitar merupakan elemen sentral. Bass memberikan suara low-end yang penting untuk membuat musik "berat". Bass memainkan "peran yang lebih penting dalam heavy metal daripada genre rock lainnya". Bassline logam sangat bervariasi dalam kerumitannya, mulai dari menahan titik pedal rendah sebagai fondasi hingga menggandakan riff dan lick yang rumit bersama dengan gitar utama atau ritme. Beberapa band menampilkan bass sebagai instrumen utama, sebuah pendekatan yang dipopulerkan oleh Cliff Burton dari Metallica dengan penekanannya yang berat pada solo bass dan penggunaan akord saat memainkan bass pada awal 1980-an. Lemmy dari Motorhead sering memainkan power chord yang overdrive di baris bassnya.

Inti dari permainan drum heavy metal adalah menciptakan ketukan yang keras dan konstan untuk band menggunakan "trifecta kecepatan, kekuatan, dan presisi". Drum heavy metal "membutuhkan daya tahan yang luar biasa", dan drumer harus mengembangkan "kecepatan, koordinasi, dan ketangkasan yang cukup besar ... untuk memainkan pola rumit" yang digunakan dalam heavy metal. Teknik permainan drum metal yang khas adalah cymbal choke, yang terdiri dari memukul simbal dan kemudian segera membungkamnya dengan meraihnya dengan tangan yang lain (atau, dalam beberapa kasus, tangan yang sama), menghasilkan ledakan suara. Penataan drum logam umumnya jauh lebih besar daripada yang digunakan dalam bentuk musik rock lainnya. Black metal, death metal dan beberapa band "mainstream metal" "semuanya bergantung pada tendangan ganda dan ketukan ledakan".

Dalam pertunjukan langsung, kenyaringan—sebuah "serangan gencar", dalam deskripsi sosiolog Deena Weinstein—dianggap vital. Dalam bukunya, Metalheads, psikolog Jeffrey Arnett menyebut konser heavy metal sebagai "perang yang setara dengan indra". Mengikuti jejak Jimi Hendrix, Cream dan The Who, band heavy metal awal seperti Blue Cheer menetapkan tolok ukur baru untuk volume. Seperti yang dikatakan Dick Peterson dari Blue Cheer, "Yang kami tahu hanyalah kami menginginkan lebih banyak kekuatan." Sebuah tinjauan tahun 1977 tentang konser Motorhead mencatat bagaimana "volume yang berlebihan secara khusus mempengaruhi dampak band." Weinstein membuat kasus bahwa dengan cara yang sama melodi adalah elemen utama pop dan ritme adalah fokus utama musik house, suara yang kuat, timbre, dan volume adalah elemen kunci dari metal. Dia berpendapat bahwa kenyaringan dirancang untuk "menyapu pendengar ke dalam suara" dan untuk memberikan "tembakan vitalitas muda".

Pemain heavy metal cenderung hampir secara eksklusif laki-laki sampai setidaknya pertengahan 1980-an selain dari band-band seperti Girlschool. Namun, pada 2010-an, wanita membuat lebih banyak dampak, dan Craig Hayes dari PopMatters berpendapat bahwa metal "jelas memberdayakan wanita". Di sub-genre symphonic dan power metal, ada cukup banyak band yang memiliki wanita sebagai penyanyi utama; band seperti Nightwish, Delain, dan Within Temptation telah menampilkan wanita sebagai penyanyi utama dengan pria memainkan instrumen.

Bahasa musik[sunting | sunting sumber]

Irama dan tempo[sunting | sunting sumber]

Irama dalam lagu-lagu metal sangat tegas, dengan tekanan yang disengaja. Weinstein mengamati bahwa beragam efek sonik yang tersedia untuk drumer metal memungkinkan "pola berirama untuk mengambil kompleksitas dalam dorongan dan desakan unsurnya". Dalam banyak lagu heavy metal, alur utama dicirikan oleh figur berirama pendek, dua nada atau tiga nada—umumnya terdiri dari nada ke-8 atau ke-16. Figur berirama ini biasanya dilakukan dengan serangan staccato yang dibuat dengan menggunakan teknik palm-muted pada gitar ritme.

Sel-sel berirama yang singkat, tiba-tiba, dan terpisah digabungkan menjadi frasa berirama dengan tekstur yang khas dan sering kali tersentak-sentak. Frasa ini digunakan untuk membuat iringan ritmis dan figur melodi yang disebut riff, yang membantu membentuk kait tematik. Lagu-lagu heavy metal juga menggunakan figur berirama yang lebih panjang seperti akord sepanjang not atau not seperempat bertitik dalam power ballad bertempo lambat. Tempo dalam musik heavy metal awal cenderung "lambat, bahkan lamban". Namun, pada akhir 1970-an, band-band metal menggunakan berbagai macam tempo. Pada dekade 2000-an, tempo metal berkisar dari tempo balada lambat (nada seperempat = 60 ketukan per menit) hingga tempo ketukan ledakan yang sangat cepat (nada seperempat = 350 ketukan per menit).

Harmoni[sunting | sunting sumber]

Salah satu ciri khas genre ini adalah power chord gitar. Dalam istilah teknis, akord daya relatif sederhana: hanya melibatkan satu interval utama, umumnya kelima sempurna, meskipun satu oktaf dapat ditambahkan sebagai penggandaan akar. Saat power chord dimainkan pada senar yang lebih rendah pada volume tinggi dan dengan distorsi, suara frekuensi rendah tambahan dibuat, yang menambah "bobot suara" dan menciptakan efek "kekuatan luar biasa". Meskipun interval kelima sempurna adalah dasar yang paling umum untuk power chord, power chord juga didasarkan pada interval yang berbeda seperti sepertiga minor, sepertiga mayor, keempat sempurna, kelima berkurang, atau keenam minor. Sebagian besar power chord juga dimainkan dengan susunan jari yang konsisten yang dapat dengan mudah digeser ke atas dan ke bawah fretboard.

Struktur harmonik tipikal[sunting | sunting sumber]

Heavy metal biasanya didasarkan pada riff yang dibuat dengan tiga ciri harmonik utama: progresi skala modal, progresi tritone dan kromatik, dan penggunaan titik pedal. Logam berat tradisional cenderung menggunakan skala modal, khususnya mode Aeolian dan Frigia. Secara harmonis, ini berarti genre biasanya menggabungkan progresi akord modal seperti progresi Aeolian I-♭VI-♭VII, I-♭VII-(♭VI), atau I-♭VI-IV-♭VII dan progresi Frigia yang menyiratkan hubungan antara I dan II (I-♭II-I, I-♭II-III, atau I-♭II-VII misalnya). Hubungan kromatik atau tritone yang terdengar tegang digunakan dalam sejumlah progresi akord logam. Selain menggunakan hubungan modal harmonik, heavy metal juga menggunakan "fitur pentatonik dan blues-derived".

Tritone, interval yang mencakup tiga nada utuh—seperti C hingga F#—dianggap sangat disonan dan tidak stabil oleh ahli teori musik abad pertengahan dan Renaisans. Itu dijuluki diabolus in musica—"setan dalam musik".

Lagu-lagu heavy metal sering menggunakan titik pedal secara ekstensif sebagai dasar harmonik. Titik pedal adalah nada berkelanjutan, biasanya dalam rentang bass, di mana setidaknya satu harmoni asing (yaitu, disonan) terdengar di bagian lain. Menurut Robert Walser, hubungan harmonik logam berat "seringkali cukup rumit" dan analisis harmonik yang dilakukan oleh pemain logam dan guru "seringkali sangat canggih". Dalam studi struktur akord heavy metal, telah disimpulkan bahwa "musik heavy metal telah terbukti jauh lebih rumit" daripada yang disadari oleh peneliti musik lainnya.

Hubungan dengan musik klasik[sunting | sunting sumber]

Robert Walser menyatakan bahwa, di samping blues dan R&B, "kumpulan gaya musik berbeda yang dikenal ... sebagai 'musik klasik'" telah menjadi pengaruh besar pada heavy metal sejak awal genre ini. Juga bahwa "musisi paling berpengaruh dari metal adalah pemain gitar yang juga mempelajari musik klasik. Apropriasi dan adaptasi model klasik mereka memicu pengembangan jenis keahlian gitar baru [dan] perubahan dalam bahasa harmonik dan melodi dari heavy metal."

Dalam sebuah artikel yang ditulis untuk Grove Music Online, Walser menyatakan bahwa "tahun 1980-an membawa ... adaptasi luas dari progresi akord dan praktik virtuoso dari model Eropa abad ke-18, terutama Bach dan Antonio Vivaldi, oleh gitaris berpengaruh seperti Ritchie Blackmore, Marty Friedman, Jason Becker, Uli Jon Roth, Eddie Van Halen, Randy Rhoads dan Yngwie Malmsteen". Kurt Bachmann dari Believer telah menyatakan bahwa "Jika dilakukan dengan benar, metal dan klasik sangat cocok bersama. Klasik dan metal mungkin adalah dua genre yang paling mirip dalam hal rasa, tekstur, kreativitas."

Meskipun sejumlah musisi metal mengutip komposer klasik sebagai inspirasi, klasik dan metal berakar pada tradisi dan praktik budaya yang berbeda—klasik dalam tradisi seni musik, metal dalam tradisi musik populer. Seperti yang dicatat oleh ahli musik Nicolas Cook dan Nicola Dibben, "Analisis musik populer terkadang juga mengungkapkan pengaruh 'tradisi seni'. Contohnya adalah keterkaitan Walser antara musik heavy metal dengan ideologi dan bahkan beberapa praktik pertunjukan Romantisisme abad kesembilan belas. Namun, jelas salah untuk mengklaim bahwa tradisi seperti blues, rock, heavy metal, rap atau musik dansa terutama berasal dari "musik seni".

Tema lirik[sunting | sunting sumber]

Menurut David Hatch dan Stephen Millward, Black Sabbath dan banyak band heavy metal yang mereka ilhami telah berkonsentrasi pada lirik "pada materi pelajaran yang gelap dan menyedihkan yang sampai sekarang belum pernah terjadi sebelumnya dalam segala bentuk musik pop". Mereka mengambil contoh album kedua Sabbath, Paranoid (1970), yang "mencakup lagu-lagu yang berhubungan dengan trauma pribadi—'Paranoid' dan 'Fairies Wear Boots' (yang menggambarkan efek samping buruk dari penggunaan obat-obatan)—dan juga yang menghadapi masalah yang lebih luas. masalah, seperti 'Babi Perang' dan 'Hand of Doom' yang cukup jelas." Berasal dari akar genre musik blues, seks adalah topik penting lainnya—tema mulai dari lirik sugestif Led Zeppelin hingga referensi yang lebih eksplisit dari band glam metal dan nu metal.

Dua anggota dari band King Diamond ditampilkan di pertunjukan konser. Dari kiri ke kanan adalah penyanyi dan gitaris listrik. Penyanyi ini memiliki riasan wajah putih dan hitam dan topi atas. Keduanya mengenakan pakaian hitam.

King Diamond, dikenal karena menulis lirik konseptual tentang cerita horor

Konten tematik heavy metal telah lama menjadi sasaran kritik. Menurut Jon Pareles, "Materi pelajaran utama Heavy metal sederhana dan hampir universal. Dengan gerutuan, erangan dan lirik subliterasi, itu merayakan ... pesta tanpa batas ... [P]ia sebagian besar musiknya bergaya dan formula. " Kritikus musik sering menganggap lirik metal kekanak-kanakan dan dangkal, dan yang lain keberatan dengan apa yang mereka lihat sebagai advokasi misogini dan okultisme. Selama tahun 1980-an, Pusat Sumber Daya Musik Orangtua mengajukan petisi kepada Kongres AS untuk mengatur industri musik populer karena apa yang dinyatakan kelompok itu sebagai lirik yang tidak pantas, terutama dalam lagu-lagu heavy metal. Andrew Cope menyatakan bahwa klaim bahwa lirik heavy metal adalah misoginis adalah "jelas salah arah" karena para kritikus ini "mengabaikan [ed] banyak bukti yang menunjukkan sebaliknya". Kritikus musik Robert Christgau menyebut metal "sebuah mode ekspresif [yang] kadang-kadang tampaknya akan bersama kita selama anak laki-laki kulit putih biasa takut pada perempuan, mengasihani diri sendiri, dan diizinkan untuk mengamuk terhadap dunia yang tidak akan pernah mereka kalahkan".

Artis heavy metal harus mempertahankan lirik mereka di depan Senat AS dan di pengadilan. Pada tahun 1985, vokalis Twisted Sister Dee Snider diminta untuk mempertahankan lagunya "Under the Blade" di sidang Senat AS. Dalam persidangan, PMRC menuduh bahwa lagu tersebut tentang sadomasokisme dan pemerkosaan; Snider menyatakan bahwa lagu itu tentang operasi tenggorokan teman satu bandnya. Pada tahun 1986, Ozzy Osbourne digugat atas lirik lagunya "Suicide Solution". Gugatan terhadap Osbourne diajukan oleh orang tua John McCollum, remaja depresi yang diduga bunuh diri setelah mendengarkan lagu Osbourne. Osbourne tidak ditemukan bertanggung jawab atas kematian remaja tersebut. Pada tahun 1990, Judas Priest digugat di pengadilan Amerika oleh orang tua dari dua pria muda yang telah menembak diri mereka sendiri lima tahun sebelumnya, diduga setelah mendengar pernyataan bawah sadar "lakukanlah" dalam lagu Better by You, Better than Me, yang ditampilkan di album Stained Class (1978), lagu itu juga menjadi cover Spooky Tooth. Sementara kasus ini menarik banyak perhatian media, itu akhirnya diberhentikan. Pada tahun 1991, polisi Inggris menyita rekaman death metal dari label rekaman Inggris Earache Records, dalam "upaya yang gagal untuk menuntut label tersebut karena kecabulan".

Di beberapa negara berpenduduk mayoritas Muslim, heavy metal telah secara resmi dikecam sebagai ancaman terhadap nilai-nilai tradisional. Di negara-negara seperti Maroko, Mesir, Lebanon, dan Malaysia, telah terjadi insiden penangkapan dan pemenjaraan musisi heavy metal. Pada tahun 1997, polisi Mesir memenjarakan banyak penggemar metal muda dan mereka dituduh melakukan "pemujaan setan" dan penistaan, setelah polisi menemukan rekaman metal selama penggeledahan di rumah mereka. Pada tahun 2013, Malaysia melarang Lamb of God tampil di negara mereka, dengan alasan bahwa "lirik band dapat ditafsirkan sebagai tidak peka terhadap agama" dan menghujat. Beberapa orang menganggap musik heavy metal sebagai faktor utama gangguan kesehatan mental, dan berpikir bahwa penggemar musik heavy metal lebih mungkin menderita dengan kesehatan mental yang buruk, tetapi penelitian telah membuktikan bahwa ini tidak benar dan penggemar musik ini memiliki persentase yang lebih rendah atau serupa dari orang yang menderita kesehatan mental yang buruk.

Citra & Pakaian[sunting | sunting sumber]

Bagi banyak artis dan band, citra visual memainkan peran besar dalam heavy metal. Selain suara dan liriknya, citra band heavy metal diekspresikan dalam sampul album, logo, set panggung, pakaian, desain instrumen, dan video musik.

Rambut panjang di bagian belakang adalah "fitur pembeda paling penting dari mode logam". Awalnya diadopsi dari subkultur hippie, pada 1980-an dan 1990-an rambut heavy metal "melambangkan kebencian, kecemasan, dan kekecewaan dari generasi yang tampaknya tidak pernah merasa betah", menurut jurnalis Nader Rahman. Rambut panjang memberi anggota komunitas metal "kekuatan yang mereka butuhkan untuk tidak memberontak secara umum".

Seragam klasik penggemar heavy metal terdiri dari jeans biru berwarna terang, sobek, koyak atau sobek, kaus oblong hitam, sepatu bot, dan jaket kulit atau denim hitam. Deena Weinstein menulis, "T-shirt umumnya dihiasi dengan logo atau representasi visual lainnya dari band metal favorit." Pada 1980-an, berbagai sumber, dari musik punk dan gothic hingga film horor, memengaruhi mode metal. Banyak pemain metal tahun 1970-an dan 1980-an menggunakan instrumen berbentuk radikal dan berwarna cerah untuk meningkatkan penampilan panggung mereka.

Fashion dan gaya pribadi sangat penting bagi band-band glam metal pada zaman itu. Para penampil biasanya memakai rambut panjang yang diwarnai dengan hairspray (karenanya mendapat julukan, "hair metal"); riasan seperti lipstik dan eyeliner; pakaian mencolok, termasuk kemeja atau rompi bermotif kulit macan tutul dan celana denim ketat, kulit, atau spandeks; dan aksesoris seperti ikat kepala dan perhiasan. Dipelopori oleh band heavy metal X Japan pada akhir 1980-an, band dalam gerakan Jepang yang dikenal sebagai visual kei—yang mencakup banyak grup nonmetal—menekankan kostum, rambut, dan rias wajah yang rumit.

Gerakan fisik[sunting | sunting sumber]

Banyak musisi metal saat tampil live terlibat dalam headbanging, yang melibatkan waktu pemukulan berirama dengan kepala, sering ditekankan oleh rambut panjang. Gerakan tangan il cornuto, atau tanduk setan, dipopulerkan oleh vokalis Ronnie James Dio saat bersama Black Sabbath dan Dio. Meskipun Gene Simmons dari Kiss mengklaim sebagai orang pertama yang membuat gerakan itu di sampul album Love Gun 1977, ada spekulasi tentang siapa yang memulai fenomena tersebut.

Penonton konser metal tidak menari seperti biasanya. Dikatakan bahwa hal ini disebabkan oleh sebagian besar penonton musik laki-laki dan "ideologi heteroseksualis ekstrim". Dua gerakan tubuh utama yang digunakan adalah headbanging dan arm thrust yang merupakan tanda apresiasi dan gerakan berirama. Pertunjukan air guitar sangat populer di kalangan penggemar metal baik di konser maupun mendengarkan rekaman di rumah. Menurut Deena Weinstein, konser thrash metal memiliki dua elemen yang bukan bagian dari genre metal lainnya: moshing dan stage diving, yang "diimpor dari subkultur punk/hardcore". Weinstein menyatakan bahwa peserta moshing menabrak dan berdesak-desakan satu sama lain saat mereka bergerak dalam lingkaran di area yang disebut "lubang" di dekat panggung. Penyelam panggung naik ke panggung dengan band dan kemudian melompat "kembali ke penonton".

Subkultur penggemar[sunting | sunting sumber]

Telah dikemukakan bahwa heavy metal telah bertahan lebih lama dari banyak genre rock lainnya sebagian besar karena munculnya subkultur yang intens, eksklusif, dan sangat maskulin. Sementara basis penggemar logam sebagian besar muda, putih, laki-laki, dan kerah biru, kelompok ini "toleran terhadap orang-orang di luar basis demografis intinya yang mengikuti kode pakaian, penampilan, dan perilaku". Identifikasi dengan subkultur diperkuat tidak hanya oleh pengalaman kelompok pergi konser dan berbagi elemen mode, tetapi juga dengan berkontribusi pada majalah metal dan, baru-baru ini, situs web. Menghadiri konser live secara khusus disebut sebagai "persekutuan heavy metal yang paling suci."

Adegan metal telah dicirikan sebagai "subkultur keterasingan", dengan kode keasliannya sendiri. Kode ini memberikan beberapa tuntutan pada pemain: mereka harus tampil sepenuhnya mengabdikan diri pada musik mereka dan setia pada subkultur yang mendukungnya; mereka harus tampak tidak tertarik pada daya tarik arus utama dan hit radio; dan mereka tidak boleh "menjual". Deena Weinstein menyatakan bahwa untuk para penggemar itu sendiri, kode tersebut mempromosikan "penentangan terhadap otoritas yang mapan, dan keterpisahan dari masyarakat lainnya".

Musisi dan pembuat film Rob Zombie mengamati, "Kebanyakan anak-anak yang datang ke acara saya tampak seperti anak-anak yang sangat imajinatif dengan banyak energi kreatif yang mereka tidak tahu harus berbuat apa" dan musik metal itu adalah "musik luar untuk orang luar. Tidak ada yang mau menjadi anak aneh; Anda entah bagaimana akhirnya menjadi anak aneh. Seperti itu, tetapi dengan logam Anda memiliki semua anak aneh di satu tempat". Sarjana metal telah mencatat kecenderungan penggemar untuk mengklasifikasikan dan menolak beberapa pemain (dan beberapa penggemar lainnya) sebagai "poseurs" "yang berpura-pura menjadi bagian dari subkultur, tetapi dianggap kurang keaslian dan ketulusan".

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Asal usul istilah "heavy metal" dalam konteks musik tidak pasti. Ungkapan ini telah digunakan selama berabad-abad dalam kimia dan metalurgi, di mana tabel periodik mengatur unsur-unsur logam ringan dan berat (misalnya, uranium). Penggunaan awal istilah dalam budaya populer modern adalah oleh penulis kontra budaya William S. Burroughs. Novelnya tahun 1962 The Soft Machine menyertakan karakter yang dikenal sebagai "Uranian Willy, the Heavy Metal Kid". Novel Burroughs berikutnya, Nova Express (1964), mengembangkan tema, menggunakan logam berat sebagai metafora untuk obat-obatan adiktif: "Dengan penyakit mereka dan obat orgasme dan bentuk kehidupan parasit tanpa kelamin mereka—Orang Logam Berat Uranus terbungkus kabut biru dingin uang kertas yang menguap—Dan Orang-Orang Serangga dari Minraud dengan musik metal". Terinspirasi oleh novel-novel Burroughs, istilah ini digunakan dalam judul album tahun 1967 Menampilkan Tuan Rumah Manusia dan Anak-Anak Logam Berat oleh Hapshash and the Colored Coat, yang diklaim sebagai penggunaan pertamanya dalam konteks musik. Ungkapan itu kemudian diangkat oleh Sandy Pearlman, yang menggunakan istilah itu untuk menggambarkan keluarga Byrd untuk "gaya konteks dan efek aluminium" mereka, terutama di album mereka The Notorious Byrd Brothers (1968).

Sejarawan metal Ian Christe menjelaskan apa arti komponen istilah dalam "hippiespeak": "berat" secara kasar identik dengan "kuat" atau "mendalam", dan "logam" menunjukkan jenis suasana hati tertentu, penggilingan dan pembobotan seperti logam. Kata "berat" dalam pengertian ini adalah elemen dasar dari beatnik dan kemudian bahasa gaul hippie kontra-budaya, dan referensi untuk "musik berat"—biasanya lebih lambat, variasi yang lebih kuat dari musik pop standar—sudah umum pada pertengahan 1960-an, seperti mengacu pada Vanilla Fudge. Album debut Iron Butterfly, dirilis pada awal 1968, berjudul Heavy. Penggunaan pertama "heavy metal" dalam lirik lagu mengacu pada sepeda motor dalam lagu Steppenwolf "Born to Be Wild", juga dirilis tahun itu: "I like smoke and lightning/Heavy metal thunder/Racin' with the wind /Dan perasaan bahwa aku berada di bawah."

Penggunaan awal frase yang didokumentasikan dalam kritik rock muncul di ulasan Crawdaddy Sandy Pearlman Februari 1967 tentang Rolling Stones' Got Live If You Want It (1966), meskipun sebagai deskripsi suara daripada sebagai genre: "Di album ini the Stones go metal. Teknologi ada di pelana—sebagai ideal dan sebagai metode."[nb 1] Yang lain muncul di Rolling Stone edisi 11 Mei 1968, di mana Barry Gifford menulis tentang album A Long Time Comin ' oleh band AS Electric Flag: "Tidak seorang pun yang telah mendengarkan Mike Bloomfield—baik berbicara atau bermain—dalam beberapa tahun terakhir bisa mengharapkan ini. Ini adalah musik soul baru, sintesis white blues dan heavy metal rock." Pada bulan Januari 1970 Lucian K. Truscott IV meninjau Led Zeppelin II untuk Village Voice menggambarkan suaranya sebagai "berat" dan membuat perbandingan dengan Blue Cheer dan Vanilla Fudge.

Penggunaan frase awal lainnya yang terdokumentasi berasal dari ulasan kritikus Mike Saunders. Dalam Rolling Stone edisi 12 November 1970, dia mengomentari album yang dikeluarkan tahun sebelumnya oleh band Inggris Humble Pie: "Safe as Yesterday Is, rilisan Amerika pertama mereka, membuktikan bahwa Humble Pie bisa membosankan dalam banyak hal yang berbeda. Di sini mereka adalah band shit-rock yang berisik, tidak melodis, heavy metal-leaden shit-rock dengan bagian yang keras dan berisik yang tidak diragukan lagi. Ada beberapa lagu yang bagus ... dan satu tumpukan sampah yang monumental". Dia menggambarkan rilisan self-title terbaru band sebagai "lebih dari omong kosong heavy metal tingkat 27 yang sama".

Dalam ulasan Sir Lord Baltimore's Kingdom Come in the May 1971 Creem, Saunders menulis, "Sir Lord Baltimore tampaknya memiliki semua trik heavy metal terbaik dalam buku ini". Kritikus Creem Lester Bangs dikreditkan dengan mempopulerkan istilah tersebut melalui esai awal 1970-an tentang band-band seperti Led Zeppelin dan Black Sabbath. Selama dekade ini, heavy metal digunakan oleh kritikus tertentu sebagai pukulan otomatis. Pada tahun 1979, pemimpin kritikus musik populer New York Times John Rockwell menggambarkan apa yang disebutnya "rock heavy-metal" sebagai "musik yang sangat agresif yang dimainkan sebagian besar untuk pikiran yang tertutup oleh obat-obatan", dan, dalam artikel yang berbeda, sebagai "sebuah rock yang dilebih-lebihkan secara kasar. dasar-dasar yang menarik bagi remaja kulit putih".

Diciptakan oleh drummer Black Sabbath Bill Ward, "downer rock" adalah salah satu istilah paling awal yang digunakan untuk menggambarkan gaya musik ini dan diterapkan pada tindakan seperti Sabbath dan Bloodrock. Majalah Classic Rock menggambarkan budaya rock yang lebih rendah seputar penggunaan Quaaludes dan minum anggur. Nanti istilah itu akan diganti dengan "logam berat".

Sebelumnya, karena "heavy metal" muncul sebagian dari heavy psychedelic rock, juga dikenal sebagai acid rock, "acid rock" sering digunakan secara bergantian dengan "heavy metal" dan "hard rock". "Batu asam" umumnya menggambarkan batuan psikedelik yang berat, keras, atau mentah. Ahli musik Steve Waksman menyatakan bahwa "perbedaan antara acid rock, hard rock, dan heavy metal pada titik tertentu tidak pernah lebih dari renggang", sementara ahli perkusi John Beck mendefinisikan "acid rock" sebagai sinonim dengan hard rock dan heavy metal.

Terlepas dari "acid rock", istilah "heavy metal" dan "hard rock" sering digunakan secara bergantian, terutama dalam membahas band tahun 1970-an, periode ketika istilah tersebut sebagian besar identik. Misalnya, Rolling Stone Encyclopedia of Rock & Roll tahun 1983 memasukkan bagian ini: "dikenal dengan gaya hard-rock berbasis blues yang agresif, Aerosmith adalah band heavy-metal Amerika teratas pada pertengahan tahun tujuh puluhan".

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nama Heavy metal digagas oleh band Hard rock tahun 1960'an, Steppenwolf, dalam lagu mereka yang berjudul Born To Be Wild (terdapat di baris kedua bait kedua). "I like smoke and lightning Heavy metal thunder Racin' with the wind And the feelin' that I'm under". Istilah tersebut belum dipakai secara tepat hingga pada tahun 1970, ketika Black Sabbath merilis debut album mereka yang berjudul "Black Sabbath".[4] Dari tahun 1960-an atau bisa disebut masa Blues rock dengan contoh band seperti Led Zeppelin, AC/DC. Classic metal disekitar 60'an sampai 70'an atau disebut dengan masa Classic rock dengan contoh band seperti Black Sabbath, Blue Oyster Cult, Deep Purple, Alice Cooper. Permainan musik Classic metal dikendalikan oleh riff yang lebih bersifat Blues.[butuh rujukan]

Evolusi musik[sunting | sunting sumber]

Berikut merupakan evolusi musik metal berdasarkan kronologis tahun, yaitu:

70'an[sunting | sunting sumber]

Heavy Metal pada awal 70'an dipelopori oleh band-band seperti Led Zeppelin, Black Sabbath, dan Deep Purple. Heavy Metal pada era tersebut masih dipengaruhi oleh elemen Blues yang kental. Judas Priest kemudian mengembangkan genre ini dengan menghilangkan unsur blues dan lebih mengandalkan distorsi, beat yang lebih cepat, dan harmoni.[5] Pada akhir 70'an muncul New Wave oF British Heavy Metal yang lebih sering disingkat (NWOBHM), dengan pelopornya adalah Motorhead. NWOBHM menggabungkan aliran Punk dan Heavy Metal. Contoh band-band NWOBHM lainya adalah Iron Maiden, Saxon, Venom, Diamond Head, dan lain lain.[6]

Awal 80'an[sunting | sunting sumber]

Awal era 80'an dipelopori oleh band-band NWOBHM seperti Motörhead, Iron Maiden, Venom dan Diamond Head. Heavy Metal akhirnya bercampur dengen musik Pop dan memunculkan genre yang disebut Glam metal. Glam metal berhasil menerobos daftar musik papan atas, yang menyebabkan Heavy metal lebih cepat tersebar di seluruh dunia.

Underground Metal: 1980, 1990, dan 2000-an[sunting | sunting sumber]

Thrash metal dan Speed metal[sunting | sunting sumber]

Band Thrash metal bernama Slayer tampil pada tahun 2007

Tempo lagu sangat cepat yang diusung oleh gitaris yang memainkan gitar rhytm Downstroke pada Thrash metal oleh band-band seperti Metallica, Megadeth, Slayer dan Anthrax yang dijuluki Big Four Of Thrash.[7] Band yang memainkan aliran ini di daerah San Francisco diantaranya adalah Testament dan Exodus. Pada daerah New Jersey terdapat band bernama Overkill, dan dari Brasil terdapat Sepultura. Sedangkan Speed metal dimainkan dengan lebih cepat dan bertenaga seperti Motörhead, Iron Angel, Anthrax. Sedangkan band dengan aliran musik Thrash metal yang berasal dari Eropa diantaranya adalah, Kreator dan Destruction, yang keduanya dari negara Jerman. Dan sekarang tahun 2000-an aliran Trash Metal masih tetap dimainkan oleh grup musik The Saint (Indonesia).

Death metal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1990'an, dunia musik underground lebih memasuki tahap Extreme metal, seperti Grindcore yang dipelopori oleh Napalm Death dan Brutal Truth. Jenis musik ini berkembang pada 1991 dan berkembang menjadi Death metal Scandinavia yang diwakili oleh Entombed, Dismember, Unleashed, dan At The Gates. Melodic Death metal yang berasal dari Gothenburg Swedia lalu berkembang di Finlandia dan Norwegia oleh band-band seperti Arch Enemy, Dark Tranquillity, Disessction. Kemudian ada istilah yang digunakan yaitu Technical metal yang dipelopori oleh Cynic, Atheist, Meshuggah, Death. Perkembangan musik berlanjut ke Progressive Death metal yang lebih cenderung kearah visualisasi dan banyak menggunakan peralatan musik tradisional. Pelopor aliran musik ini adalah Opeth, Pestilence, Death, Novembre dan mungkin Progressive metal oleh Dream Theater, Queensryche, dan Fates Warning.

Black metal[sunting | sunting sumber]

Aliran ini muncul sekitar awal dan pertengahan tahun 1980-an, yang diprakarsai oleh band-band beraliran keras seperti Venom (band), Hellhammer, Celtic Frost, dan Bathory. Pada akhir 80-an band Mayhem dan Burzum mengarah kedalam black metal gelombang kedua.[8]

Power metal[sunting | sunting sumber]

Power metal merupakan genre yang lebih bersemangat dan vokalis genre ini kebanyakan di pengaruhi oleh Rob Halford dan Bruce Dickinson. Band-band genre ini kebanyakan dari Eropa dan Amerika Utara, contohnya, Manowar (Amerika Serikat), Iron Maiden & Judas Priest (Britania raya), Helloween (Jerman).

Doom Metal dan Gothic metal[sunting | sunting sumber]

Doom Metal adalah aliran yang lebih mengutamakan penekanan lirik, dengan tempo yang dibawah rata-rata subgenre Extreme Metal lainnya. Aliran ini terinspirasi oleh Black Sabbath pada era pertama.[9] Band yang termasuk aliran ini diantaranya adalah dying Vitus, Obsessed dan Candlemass.

Gothic Metal merupakan evolusi Doom Metal, dan awal genre ini adalah munculnya band-band Death/Doom dari Inggris seperti My Dying Bride, Paradise Lost, Anathema.[10] Pada saat ini, band Gothic Metal banyak mengandalkan harmoni antara karakter vokal pria dan wanita (dan terkadang ditambahkan dengan geraman (growl)).

Alternative metal[sunting | sunting sumber]

Alternative metal adalah salah satu subgenre metal yang paling populer di awal 90'an. Ketika popularitas Glam Metal mulai tenggelam akibat kemunculan Grunge pada akhir 80-an.[11] Alternative Metal digunakan untuk mendeskripsikan band-band seperti Faith No More, Primus, Rage Against The Machine dan Jane's Addiction yang menggabungkan Alternative Rock dan heavy metal. Akar dari genre ini adalah rock.

Selain itu terdapat aliran Industrial metal yang diprakasai band seperti Ministry, Godflesh, Fear Factory dan Marilyn Manson. Industrial metal juga tumbuh pesat di Jerman. Band seperti Rammstein,Oomph!, Megaherz meraih popularitas yang cukup tinggi baik di negara asalnya dan juga dataran Eropa. Kemudian terdapat aliran Punk Metal atau Crossover Thrash yang merupakan percampuran Trash Metal dengan element-element kental dari Hardcore Punk. Suicidal Tendecies, Stromtroopers of Death, Corrosion of Conformity dan Dirty Rotten Imbeciles adalah sebagian band yang mengusung genre ini. Kemudian ada Groove Metal, yang merupakan evolusi dari genre Trash Metal yang muncul awal 90'an. Genre ini dipelopori oleh Pantera, Sepultura, White Zombie, dsb.

Nu Metal, Genre alternative metal yang terakhir adalah jenis metal modern yang bermain dengan nada Industrial.[12] Contoh dari band-band seperti ini adalah Korn, Slipknot, Limp Bizkit, Deftones, Linkin Park, hingga Disturbed. Tahun 90'an banyak bermunculan band-band yang mengikuti aliran Nu Metal ini seperti POD, Static X, Korn, dsb. Kelompok musik ini bergenre Aggro Rock, yang sebenarnya lebih dikenal oleh masyarakat sebagai Nu Metal. Perusahaan rekaman kemudian mengganti nama "Aggro Rock" dengan istilah New Metal atau Nu Metal untuk menarik pasar. Pada awalnya label Nu Metal ini dicetus oleh seorang produser bernama Ross Robinson yang bekerja sama dengan Korn dan Limp Bizkit.

Grunge[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1990-an, muncul tren musik grunge yang merupakan penggabungan antara heavy metal dan punk rock. Band-band ini bermunculan di Seattle, dan cenderung beraliran alternative metal. Contoh band grunge dari Seattle, diantaranya adalah Nirvana, Soundgarden, Pearl Jam, dan Alice in Chains. Setelah kematian Kurt Cobain, musik grunge mulai berkurang ketenarannya, namun masih terdengar dimainkan oleh band-band seperti Skin Yard dan PJ Harvey. Jika suatu band memainkan musik Grunge tetapi band tersebut bukan berasal dari Seattle, nama aliran yang dipakai bukanlah aliran Grunge, tetapi post-Grunge seperti L7, Stone Temple Pilots, Paw, Hole.

Perkembangan terkini[sunting | sunting sumber]

Metal pada era 2000'an memiliki perbedaan yang cukup besar, dalam artian bahwa metal bisa bercampur dengan berbagai macam aliran. Sebagaimana diketahui para pelopor musik metal, penikmat musik metal disuguhi berbagai macam jenis metal dengan tempo yang harmonis dan dinamis. Beberapa aliran itu adalah Nu Metal, Symphonic Metal, Deathcore, Metalcore, Melodic Death Metal, Folk Metal dan sebagainya.

Folk Metal[sunting | sunting sumber]

Folk Metal adalah perpaduan antara Heavy Metal dengan musik folk (musik daerah), aliran ini dipelopori oleh band-band seperti Korpiklaani, Skyclad, Ensiferum, Fiintroll, Turisas dsb.

Walaupun kebanyakan musik Folk Metal lebih banyak berkembang di Skandinavia, Folk Metal juga berkembang di Timur Tengah seperi Orphaned Land dan Melechesh.

Melodic Death Metal[sunting | sunting sumber]

Melodic Death Metal sendiri berkembang pesat di Skandinavia, khususnya Gothenburg. Band-band seperti In Flames, At The Gates, Dark Tranquillity, Arch Enemy dan Soilwork. Selain di Skandinavia, Melodic Death Metal juga berkembang di daerah lain sperti Children of Bodom, Kalmah dan Norther (Finlandia),The Black Dahlia Murder, Darkest Hour and Himsa (Amerika Serikat), Switchblade, Daysend,Infernal Method (Australia),Disarmonia Mundi (Italia), Blood Stain Child (Jepang) dan Death Scythe (Meksiko).

Deathcore[sunting | sunting sumber]

Deathcore berkembang sebagai turunan dari Metalcore dengan ciri khas lirik Death Metal, yaitu tentang kematian, neraka, setan, dan nuansa-nuansa mistik. Kebanyakan dari pemusik Death Metal merupakan orang-orang atheis, sedangkan pemusik Deathcore kebanyakan merupakan penganut agnostik. Deathcore pada dasarnya adalah hardcore / metallic hardcore(metalcore) yang mencoba memainkan musiknya dengan lebih keras disertai pengaruh musik-musik seperti Death Metal.

Aliran ini dipelopori oleh band-band seperti Crytopsy. Pada era 2000'an semakin banyak band deathcore yang bermunculan seperti Job For A Cowboy, The Red Chord, All Shall Perish, The Crimson Armada, Suicide Silence, Bring Me the Horizon dan lain-lain.

Deathcore sendiri cenderung bertempo cepat, hampir menyerupai aliran metal old school yang bersifat keras dan menghancurkan namun memiliki unsur-unsur melodis.

New Wave of American Heavy Metal[sunting | sunting sumber]

New Wave of American Heavy Metal (atau biasa disingkat NWOAHM) yaitu aliran yang merupakan revolusi dari heavy metal yang muncul pada era 90-an, namun baru dapat berkembang pada era 2000-an. Aliran ini merupakan pergabungan dari sub aliran metal yang muncul di Amerika, seperti Groove metal, Industrial metal, Nu metal, Metalcore, dan Alternative metal. Pada dasarnya hampir semua aliran NWOAHM sangat mengandalkan karya penabuh drum dan suara gitar yang terdistorsi. Contoh pengusung aliran ini adalah Lamb of God dan Killswitch Engage.

Groove metal adalah aliran penyangga utama dari NWOAHM ini. Dengan karakteristik berdistorsi tebal dan tempo yang sedang, menjadikan aliran ini sebagai pergerakan utama dalam NWOAHM. Aliran ini mulai berkembang pada tahun 1990-an, dengan dirilisnya album "Cowboys From Hell" oleh Pantera, dan "Slaughter in the Vatican" oleh Exhorder, lalu disusul oleh "Chaos A.D." dari Sepultura, dan "Burn My Eyes" dari Machine Head. Setelah itu aliran ini mulai berkembang hingga muncul band-band pengusung groove seperti A Life Once Lost, DevilDriver, Chimaira, FFDP, Lamb Of God. Genre musik ini muncul belakangan pada era pertengahan 90'an. New Wave of American Heavy Metal dipengaruhi oleh band-band seperti Machine Head, Pantera, Biohazard dan Avenged Sevenfold.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Du Noyer (2003), p. 96; Weinstein (2000), pp. 11–13.
  2. ^ Weinstein (2000), pp. 14, 118.
  3. ^ Fast (2005), pp. 89–91; Weinstein (2000), pp. 7, 8, 23, 36, 103, 104.
  4. ^ Joey Jordison (Post: 02 Juni 2012 - Kapanlagi.com)
  5. ^ re-energized heavy metal in the late '70s and early '80s
  6. ^ Mengenai NWOBHM album NWOBHM terbaikit was pure metal - Allmusic.com
  7. ^ Walser (1993), p.14
  8. ^ Christe (2003), p. 270
  9. ^ Christe (2003), p. 345
  10. ^ Sharpe-Young (2007), pp. 246, 275; lihat pula Stéphane Leguay, "Metal Gothique" in Carnets Noirs, éditions E-dite, 3e édition, 2006, ISBN 2-84608-176-X.
  11. ^ Christe (2003), pp. 304–6; Weinstein (1991), p. 278
  12. ^ Christe (2003), pp. 324–25

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Christe, Ian (2003). Sound of the Beast: The Complete Headbanging History of Heavy Metal. HarperCollins. ISBN 0-380-81127-8.
  • Du Noyer, Paul (ed.) (2003). The Illustrated Encyclopedia of Music. Flame Tree. ISBN 1-904041-70-1
  • Fast, Susan (2005). "Led Zeppelin and the Construction of Masculinity", in Music Cultures in the United States, ed. Ellen Koskoff. Routledge. ISBN 0-415-96588-8.
  • Sharpe-Young, Garry (2007). Metal: The Definitive Guide. Jawbone Press. ISBN 978-1-906002-01-5.
  • Walser, Robert (1993). Running with the Devil: Power, Gender, and Madness in Heavy Metal Music. Wesleyan University Press. ISBN 0-8195-6260-2.
  • Weinstein, Deena (1991). Heavy Metal: A Cultural Sociology. Lexington. ISBN 0-669-21837-5. Revised edition: (2000). Heavy Metal: The Music and its Culture. Da Capo. ISBN 0-306-80970-2.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

(Inggris) Mapofmetal.com "Peta musik Metal" interaktif.