Jazz

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Jazz
Sumber aliran Blues dan musik marching band Eropa
Sumber kebudayaan Afrika Barat; musik Afrika-Amerika era 1910-an, New Orleans.
Alat musik yang biasa digunakan GitarGitar bassSaksofonTrombonPianoKlarinetTrompetDouble bassDrum – Vokal
Popularitas arus utama Sporadis; kebanyakan dalam bentuk pop seperti swing; juga semakin berpengaruh dalam bentuk-bentuk musik populer seperti yang dinamakan "perpanjangan jazz", misalnya rhythm and blues, soul, neo soul, quiet storm, cool jazz, dan smooth jazz
Bentuk turunan Jazz LatinSwingMini-jazz
Subgenre
Avant-jazzBebopChamber jazzCool jazzCreative jazzDixielandFree jazzGypsy jazzHard bopJazz fusionMilo jazzModal jazzM-BaseSmooth jazzSoul jazzTrad jazz
Genre campuran (fusion)
Acid jazzCalypso jazzJazz bluesJazz fusionJazz rapNu jazzSmooth jazz
Versi-versi regional
AustraliaBrasilBelandaPerancisIndiaItaliaMalawiBritania Raya
Topik lainnya

Standar JazzRoyalti Jazz

Musisi
BandBassisKlarinetisPenabuh drumGitarisPemain organPianisTrombonisPeniup trompet

Jazz ([Jes]) adalah aliran musik yang berasal dari Amerika Serikat pada awal abad ke-20 dengan akar-akar dari musik Afrika dan Eropa.

Musik jazz banyak menggunakan gitar, trombon, piano, trompet, dan saksofon. Elemen penting dalam jazz adalah blue notes, improvisasi, polyrhythms, sinkopasi, dan shuffle note.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Meskipun banyak upaya telah dilakukan untuk menentukan jazz dari sudut pandang di luar jazz, seperti menggunakan sejarah musik Eropa atau musik Afrika, kritikus jazz Joachim Berendt berpendapat bahwa semua upaya tersebut tidak memuaskan. Salah satu cara untuk berkeliling masalah definisi adalah untuk mendefinisikan "istilah" jazz lebih luas. Berendt mendefinisikan jazz sebagai bentuk "seni musik yang berasal dari Amerika Serikat melalui konfrontasi orang kulit hitam dengan musik Eropa", ia berpendapat bahwa jazz berbeda dari musik Eropa dalam jazz yang memiliki hubungan "Khusus untuk waktu, yang didefinisikan sebagai 'ayunan', sebuah spontanitas dan vitalitas produksi musik dimana improvisasi memainkan peran" dan "Kemerduan dan cara ungkapan yang cermin individualitas dari musisi jazz lakukan."

Travis Jackson juga mengusulkan definisi yang lebih luas yang mampu mencakup seluruh era yang berbeda secara radikal: ia menyatakan "Jazz adalah musik yang mencakup kualitas seperti berayun, improvisasi, interaksi kelompok, mengembangkan sebuah suara individu dan menjadi terbuka untuk kemungkinan musik yang berbeda." Krin Gabbard mengklaim bahwa "Jazz adalah membangun atau kategori yang sementara buatan, masih berguna untuk menunjuk sejumlah musik dengan cukup umum harus dipahami sebagai bagian dari sebuah tradisi yang koheren."

Sementara jazz mungkin sulit untuk menentukan improvisasi jelas salah satu elemen kunci. Awal blues pada umumnya terstruktur sekitar pola panggilan-dan-respon yang berulang, unsur umum dalam tradisi lisan Afrika Amerika. Suatu bentuk musik rakyat yang meningkat di bagian dari lagu kerja dan bidang hollers Hitam pedesaan, blues awal juga sarat improvisasi. Fitur-fitur ini mendasar dengan sifat jazz.

Dalam unsur-unsur musik klasik Eropa, interpretasi, ornamen dan pendampingan kadang-kadang kiri ke kebijaksanaan yang berprestasi itu, tujuan utama adalah pemain memainkan komposisi seperti yang tertulis.

Dalam jazz, pemain ahli akan menafsirkan sebuah lagu dengan cara yang sangat individu, tidak pernah memainkan komposisi yang sama persis dengan cara yang sama dua kali. Tergantung kreatifitas pemain dan pengalaman pribadi, interaksi dengan sesama musisi atau bahkan anggota audiens, seorang musisi jazz atau pemain dapat mengubah melodi, harmoni. Musik klasik Eropa sering dikaitkan sebagai media komposer. Dimana Jazz, sering ditandai sebagai produk kreativitas egaliter, interaksi dan kolaborasi. Menempatkan nilai yang sama pada kontribusi dari komposer dan pelaku.

Di New Orleans dan Dixieland, pemain jazz bergantian bermain melodi, sementara countermelodies yang lain berimprovisasi. Dalam era swing, big band hadir untuk lebih mengandalkan musik yang diatur: pengaturan dapat tertulis atau kerap dipelajari dan dihafal oleh telinga - karena kerap banyak artis jazz awal tidak bisa membaca musik. Individu solois akan berimprovisasi dalam pengaturan ini. Kemudian, fokus bergeser ke arah kelompok kecil dan pengaturan minimal; melodi (dikenal sebagai pimpinan "") akan mengarahkan secara singkat pada awal dan akhir bagian, namun inti dari kinerja akan menjadi serangkaian improvisasi dalam tengah. Kemudian gaya jazz seperti jazz modal meninggalkan gagasan ketat kemajuan akord, yang memungkinkan individu musisi berimprovisasi secara lebih bebas dalam konteks skala atau modus tertentu. Avant-garde dan idiom jazz dibebaskan bahkan memanggil, meninggalkan chords, sisik dan meter berirama.

Telah lama perdebatan di komunitas jazz atas definisi dan batasan "jazz". Meskipun perubahan atau transformasi jazz oleh pengaruh baru awalnya sering dikritik sebagai hinaan, Andrew Gilbert berpendapat "jazz memiliki kemampuan untuk menyerap dan mengubah pengaruh dari gaya musik yang beragam." Sementara beberapa penggemar jenis jazz tertentu berpendapat, definisi sempit yang mengecualikan berbagai jenis musik juga dikenal sebagai "jazz". Musisi jazz sendiri sering enggan untuk mendefinisikan musik yang mereka mainkan. Duke Ellington menyimpulkannya dengan mengatakan, "Ini semua musik." Beberapa kritikus bahkan menyatakan bahwa musik Ellington bukanlah jazz karena diatur dan mengatur. Pada sisi lain teman Ellington, Earl Hines's dua puluh solo "versi transformatif" komposisi Ellington (Earl Hines dimainkan Duke Ellington dicatat pada tahun 1970) yang dijelaskan oleh kritikus jazz, New York Times, Ben Ratliff, "Sebagai contoh yang baik dari proses jazz sebagai sesuatu di luar sana."

Bentuk orientasi komersial atau popularitas yang mempengaruhi musik jazz dikritik, setidaknya sejak munculnya Bop. Penggemar jazz tradisional telah menghentikan Bop, jazz tahun 1970-an [era fusi dan banyak lain] dianggap sebagai periode penurunan nilai komersial dari musik. Menurut Bruce Johnson, musik jazz selalu memiliki ketegangan "antara jazz sebagai musik komersial dan bentuk seni." Catatan Gilbert adalah sebagai "Gagasan tentang kanon jazz adalah berkembang, "prestasi masa lalu" dapat menjadi istimewa atas kreativitas istimewa dan inovasi seniman". Kritikus jazz Gary Giddins berpendapat bahwa "Jazz semakin dilembagakan dan didominasi oleh industri hiburan besar, sehingga jazz menghadapi masa depan berbahaya kehormatan dan penerimaan tertarik." David Ake, memperingatkan bahwa "Penciptaan norma dalam jazz dan pembentukan tradisi jazz, mungkin mengecualikan atau mengesampingkan yang lebih baru, avant-garde bentuk jazz." Kontroversi juga muncul dari bentuk-bentuk baru jazz kontemporer yang dibuat di luar Amerika Serikat dan berangkat secara signifikan dari gaya Amerika. Di satu pandangan mereka merupakan bagian penting dari pengembangan jazz saat ini, di sisi lain mereka kadang-kadang dikritik sebagai penolakan terhadap tradisi jazz penting.

Asal-usul dari kata jazz adalah salah satu yang paling dicari dalam bahasa Inggris Amerika modern. Bunga intrinsik Kata - American Dialect Society menamakannya Kata Abad Duapuluh - dan telah menghasilkan penelitian yang cukup besar, dan sejarahnya dengan baik didokumentasikan. Seperti dijelaskan lebih rinci, jazz dimulai sebagai istilah slang Pantai Barat sekitar tahun 1912, yang berarti 'yang bervariasi' tetapi tidak mengacu pada musik atau seks. Jazz datang dari musik jazz di Chicago sekitar tahun 1915. Jazz dimainkan di New Orleans sebelum waktu itu, tapi tidak disebut dengan jazz.

Tulisan kata Jazz yang paling awal pertama kali terlihat di ajang bisbol di San Francisco pada tahun 1913. "Jazz diperkenalkan ke San Francisco pada 1913 oleh William (Spike) Slattery, editor olahraga Call dan disebarkan oleh pemimpin-band bernama Seni Hickman itu tercapai. Muncul di Chicago pada 1915, namun tidak mendengar di New York sampai setahun kemudian. Salah satu penggunaan yang dikenal pertama dari kata jazz, muncul pada 3 Maret 1913, dalam artikel bisbol di Bulletin San Francisco oleh ET "Scoop" Gleeson.

Alat musik yang digunakan[sunting | sunting sumber]

Pemusik jazz terkenal[sunting | sunting sumber]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Rombongan jazz di jalan di Aceh (tahun 1950-1960)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]