Psikedelik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Proyeksi minyak cair yang disorot menggunakan lampu terang telah digunakan untuk memproyeksikan efek psikedelik berupa warna yang berputar-putar ke layar sejak tahun 1960-an
Semanggi merokok, gambar yang dihasilkan komputer, salah satu karya seni psikedelik

Psikedelik mengacu pada subkultur psikedelik tahun 1960-an, istilah ini juga mengacu pada pengalaman psikedelik. Subkultur psikedelik termasuk seni psikedelik, musik psikedelik dan gaya berpakaian selama era itu. Tren ini terutama dihasilkan oleh orang-orang yang menggunakan obat-obatan psikedelik seperti LSD, mescaline (ditemukan di peyote) dan psilocybin (ditemukan dalam jamur magis). Subkultur psikedelik juga populer diluar pengguna obat yang menjadi penggemar subkultur ini. Seni dan musik psychedelic biasanya menciptakan kembali atau mencerminkan pengalaman perubahan kesadaran. Seni psikedelik menggunakan visual surealis yang sangat terdistorsi, warna-warna cerah dan spektrum penuh dan animasi untuk membangkitkan, menyampaikan, atau meningkatkan pengalaman psikedelik. Musik psikedelik menggunakan gitar listrik yang terdistorsi, elemen musik India seperti sitar, tabla,[1] efek elektronik, efek suara dan reverb, serta efek studio yang rumit, seperti memutar kaset mundur atau menggeser musik dari satu sisi ke sisi lain.[2]

Istilah "psikedelik" berasal dari bahasa Yunani Kuno psychē (ψυχή, "jiwa") dan dēloun (δηλοῦν, "menampakkan, menyingkapkan"),[3] diterjemahkan menjadi "mewujudkan pikiran".

Pengalaman psikedelik dicirikan oleh persepsi yang mencolok dari aspek-aspek pikiran seseorang yang sebelumnya tidak diketahui, atau oleh kegembiraan kreatif dari pikiran yang dibebaskan dari belenggu yang seolah-olah biasa. Keadaan psikedelik adalah serangkaian pengalaman termasuk perubahan persepsi seperti halusinasi, sinestesia, keadaan kesadaran yang berubah atau kesadaran terfokus, variasi dalam pola pikir, keadaan trance atau hipnotis, keadaan mistik, dan perubahan pikiran lainnya. Proses-proses ini dapat menyebabkan beberapa orang mengalami perubahan dalam operasi mental yang mendefinisikan identitas diri mereka (baik dalam ketajaman sesaat atau perkembangan kronis) yang cukup berbeda dari keadaan normal mereka sebelumnya sehingga dapat membangkitkan perasaan pemahaman yang baru terbentuk seperti wahyu, pencerahan, kebingungan, dan psikosis. Individu yang menggunakan obat-obatan psikedelik untuk tujuan spiritual atau penemuan diri biasanya disebut sebagai psikonaut.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rubin, Rachel, 1964- (2007). Immigration and American popular culture : an introduction. Melnick, Jeffrey Paul. New York: New York University Press. ISBN 978-1-4356-0043-0. OCLC 173511775. 
  2. ^ Hicks, Michael, 1956- (1999). Sixties rock : garage, psychedelic, and other satisfactionsPerlu mendaftar (gratis). Urbana: University of Illinois Press. ISBN 0-252-02427-3. OCLC 38504347. 
  3. ^ "psychedelic". Online Etymology Dictionary.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]