Republik Dominika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Republik Dominika

República Dominicana (Spanyol)
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanDios, Patria, Libertad
(Spanyol: "Tuhan, Tanah Air, Kebebasan")
Lokasi Republik Dominika
Lokasi Republik Dominika
Ibu kota
Santo Domingo
18°30′N 69°56′W / 18.500°N 69.933°W / 18.500; -69.933
Bahasa resmiSpanyol
PemerintahanRepublik presidensial
• Presiden
Luis Abinader
Raquel Peña de Antuña
LegislatifKongres
Senado
Cámara de Diputados
Kemerdekaan
• Dari Spanyol (sementara)
1 Desember 1821
• Dari Haiti (resmi)
27 Februari 1844
• Dari Spanyol (dipulihkan)
16 Agustus 1863
• Dari Amerika Serikat
12 Juli 1924
Luas
 - Total
48.442 km2 (131)
 - Perairan (%)
0,7
Populasi
 - Perkiraan 2022
10.694.700[1] (87)
 - Sensus Penduduk 2010
9.445.281[2]
220/km2 (65)
PDB (KKB)2022
 - Total
$254,99 miliar[3] (65)
$23.983[3] (68)
PDB (nominal)2022
 - Total
$109,08 miliar[3] (67)
$10.259 [3] (94)
Gini (2020) 39,6[4]
sedang
IPM (2021)Kenaikan 0,767[5]
tinggi · 80
Mata uangPeso Dominika (RD$)
(DOP)
Zona waktuWaktu Standar Atlantik (AST)
(UTC-4)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+1-809 / 829 / 849
Kode ISO 3166DO
Ranah Internet.do
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Republik Dominika adalah sebuah negara kepulauan yang menguasai 2/3 Hispaniola, pulau terbesar kedua di gugusan kepulauan Laut Karibia, Amerika Tengah. Sepertiga bagian lainnya merupakan milik Haiti. Luas wilayah Republik Dominika lebih kurang sama dengan Provinsi Jawa Timur. Pulau ini ditemukan oleh Kristoforus Kolumbus pada 1492. Coloumbus memberi nama pulau ini 'la Espanola' dan putranya Diego menjadi raja muda pertama negara tersebut. Santo Domingo, ibu kota negara ini, ialah permukiman pertama bangsa-bangsa Eropa di belahan barat bumi. Militer dan Sipil negara tersebut umumnya terdiri dari teori organisasi klasik western union.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Pada hari Minggu tanggal 4 Agustus 1496, Bartholomew Kolumbus, saudara Kristoforus, mendirikan kota Santo Domingo. Kota ini dinamakan begitu untuk menghormtai kesucian hari Minggu dan juga pada romo mereka Domingo de Guzmán.

Ada beberapa kota yang pernah menjadi ibu kota koloni ini, seperti Capitanía General de Santo Domingo. Untuk hal ini, pulau ini mulai diketahui dengan nama Santo Domingo dan penduduknya disebut sebagai dominicanos (orang Dominika). Sehingga, pada tanggal 27 Februari 1844, penduduk Dominika menyatakan berpisah dari Haiti, menyatakan diri sebagai negara baru dengan nama "Republik Dominika".

Republik Dominika bersama dengan Republik Ceko adalah negara yang mengakui dan menyebut penduduk mayoritasnya sebagai nama resmi (orang Dominika, orang Ceko, dll.)

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Pra-Eropa[sunting | sunting sumber]

Lima caciquedom dari Hispaniola
Gua Pomier adalah serangkaian 55 gua yang terletak di utara San Cristóbal. Mereka berisi koleksi seni cadas berusia 2.000 tahun terbesar di Karibia.

Taíno yang berbahasa Arawakan pindah ke Hispaniola dari wilayah timur laut yang sekarang dikenal sebagai Amerika Selatan, menggusur penduduk sebelumnya pada 650 M. Mereka bertani, menangkap ikan,[6] berburu dan berkumpul. Laut Karibia yang ganas membawa orang Taíno ke timur laut Karibia selama abad ke-15.[7] Perkiraan populasi Hispaniola pada tahun 1492 sangat bervariasi, kemungkinan puluhan ribu,[8] seratus ribu,[9] tiga ratus ribu,[10] dan empat ratus ribu hingga dua juta.[11] Tidak bisa secara pasti menentukan dengan tepat berapa banyak orang yang tinggal di pulau itu pada zaman pra-Columbus hampir mustahil, karena tidak ada catatan yang akurat.

Orang Spanyol tiba pada tahun 1492. Awalnya, setelah hubungan persahabatan, orang Taíno menolak untuk ditaklukan, dipimpin oleh Kepala wanita Anacaona dari Xaragua dan mantan suaminya Kepala Caonabo dari Maguana, serta Kepala Suku Guacanagaríx, Guamá, Hatuey, dan Enriquillo. Keberhasilan yang terakhir membuat rakyatnya menjadi daerah kantong otonom untuk sementara waktu di pulau itu. Dalam beberapa tahun setelah 1492, populasi Taínos menurun drastis akibat penyakit cacar,[12] campak, dan penyakit lain yang datang bersama orang Eropa.[13]

Penjajahan Eropa[sunting | sunting sumber]

Christopher Columbus tiba di pulau itu pada tanggal 5 Desember 1492, selama empat pelayaran pertamanya ke Amerika. Dia mengklaim tanah itu untuk Spanyol dan menamakannya "La Española", karena iklim dan medannya yang beragam, yang mengingatkannya pada lanskap Spanyol.[14] Pada tahun 1496, Bartholomew Columbus, saudara laki-laki Christopher, membangun kota Ciudad Colonial (Santo Domingo), pemukiman permanen pertama Eropa Barat di "Dunia Baru". Orang Spanyol menciptakan ekonomi perkebunan di pulau itu. Koloni itu adalah batu loncatan untuk penaklukan Spanyol yang lebih luas atas Amerika dan selama beberapa dekade menjadi markas besar kekuatan Spanyol.

Orang Taínos hampir menghilang karena penyakit menular yang dibawa oleh orang Eropa.[15] Penyebab lainnya adalah pelecehan, bunuh diri, perpecahan keluarga, kelaparan, sistem encomienda,[16] yang menyerupai sistem feodal di Eropa Abad Pertengahan,[17] perang dengan orang Spanyol, perubahan gaya hidup, dan bergaul dengan orang lain. Hukum disahkan untuk perlindungan penduduk asli (dimulai dengan Hukum Burgos, 1512–1513)[18] tidak pernah benar-benar ditegakkan, kemudian budak Afrika diimpor untuk menggantikan Orang Taínos yang semakin menipis.

Kastilia cemburu dengan kepemimpinan Columbus bersaudara (Italia) dan karena itu mulai menuduh mereka karena salah urus saat melapor kembali ke Spanyol. Keluhan ini membuat mereka dibebaskan dari posisi mereka. Francisco de Bobadilla menangkap Christopher dan kedua saudara laki-lakinya dan mengirim mereka kembali ke Spanyol pada tahun 1500. Sesampai di sana, menjadi jelas bahwa sebagian besar tuduhan terhadap mereka terlalu dibesar-besarkan dan Ratu Isabella I memerintahkan pembebasan untuk mereka.

Pada tahun 1501, sepupu Columbus, Giovanni Columbus, juga menemukan emas di dekat Buenaventura; lokasi itu kemudian dikenal sebagai Minas Nuevas. Dua area pertambangan besar akhirnya dihasilkan, satu di sepanjang San Cristóbal-Buenaventura dan satu lagi di Cibao di dalam segitiga La Vega-Cotuy-Bonao, sementara Santiago de los Caballeros, Concepcion, dan Bonao menjadi kota pertambangan. demam emas pun terjadi pada tahun 1500–1508.[19] Ferdinand II dari Aragon "memesan emas dari tambang terkaya yang disediakan untuk Mahkota." Jadi, Ovando mengambil alih tambang emas Miguel Diaz dan Francisco de Garay pada tahun 1504, karena tambang pit menjadi tambang kerajaan, meskipun tambang itu terbuka untuk penambang swasta. Selain itu, Ferdinand menginginkan "orang India terbaik" yang mengerjakan tambang kerajaannya, dan mempertahankan 967 di area pertambangan San Cristóbal, diawasi oleh penambang yang digaji.

Di bawah Nicolás de Ovando y Cáceres', orang India disuruh bekerja di tambang emas, "di mana mereka terlalu banyak bekerja, dianiaya, dan kurang makan," menurut Pons. Pada 1503, Mahkota Spanyol melegalkan distribusi orang India untuk bekerja di tambang, sebagai bagian dari sistem encomienda. Menurut Pons, "Begitu orang India memasuki tambang, kelaparan dan penyakit benar-benar memusnahkan mereka." Pada 1508, populasi India sekitar 400.000 berkurang menjadi 60.000, dan pada 1514, hanya 26.334 yang tersisa. Sekitar setengahnya berlokasi di kota pertambangan Concepción, Santiago, Santo Domingo, dan Buenaventura. Itu repartimiento tahun 1514 mempercepat emigrasi penjajah Spanyol, ditambah dengan habisnya tambang. Pada tahun 1516, wabah cacar membunuh tambahan 8.000 dari 11.000 orang India yang tersisa, dalam satu bulan. Pada tahun 1519, menurut Pons, "Baik ekonomi emas dan populasi India punah pada saat yang bersamaan."[19]:191–192[20]

Pada tahun 1501, Raja Katolik pertama kali memberikan izin kepada penjajah Karibia untuk mengimpor budak Afrika, dan mulai berdatangan ke pulau itu pada tahun 1503. Tebu diperkenalkan ke Hispaniola dari Kepulauan Canary, dan pabrik gula pertama di Dunia Baru didirikan pada tahun 1516, di Hispaniola.[21] Kebutuhan akan tenaga kerja untuk memenuhi permintaan budidaya tebu yang terus meningkat menyebabkan peningkatan impor budak secara eksponensial selama dua dekade berikutnya. Pemilik pabrik gula segera membentuk elit kolonial baru dan meyakinkan raja Spanyol untuk mengizinkan mereka memilih anggota Audiencia Sejati dari barisan mereka. Penjajah yang lebih miskin hidup dengan berburu kawanan ternak liar yang berkeliaran di seluruh pulau dan menjual kulit mereka. Pemberontakan budak besar pertama di Amerika terjadi di Santo Domingo pada tahun 1522, ketika Wolof yang diperbudak memimpin pemberontakan di perkebunan gula Diego Columbus.

Maroon bersiap untuk penyergapan

Abad ke 18[sunting | sunting sumber]

Panteon nasional di Santo Domingo dibangun dari tahun 1714 hingga 1746

Rumah Bourbon menggantikan Rumah Habsburg di Spanyol pada tahun 1700, dan memperkenalkan reformasi ekonomi yang secara bertahap mulai menghidupkan kembali perdagangan di Santo Domingo. Mahkota semakin melonggarkan kontrol kaku dan pembatasan perdagangan antara Spanyol dan koloni dan di antara koloni. Flota terakhir berlayar pada tahun 1737; sistem pelabuhan monopoli dihapuskan segera sesudahnya. Pada pertengahan abad itu, populasinya didukung oleh emigrasi dari Kepulauan Canary, memukimkan kembali koloni bagian utara dan menanam tembakau di Lembah Cibao, dan impor budak diperbarui.

Ekspor Santo Domingo melonjak dan produktivitas pertanian pulau itu juga meningkat, yang dibantu oleh keterlibatan Spanyol dalam Perang Tujuh Tahun, hal itu memungkinkan privateer beroperasi dari Santo Domingo untuk berpatroli kembali di sekitar perairan untuk memantau musuh dan para pedagang.[22] Privateers Dominika yang melayani Kerajaan Spanyol telah aktif di Perang Telinga Jenkins hanya dua dekade sebelumnya, dan mereka secara tajam mengurangi jumlah perdagangan musuh yang beroperasi di perairan Hindia Barat. Hadiah yang mereka ambil dibawa kembali ke Santo Domingo, di mana kargo mereka dijual kepada penduduk koloni atau kepada pedagang asing yang berbisnis di sana. Populasi koloni yang diperbudak juga meningkat secara dramatis, karena banyak tawanan Afrika diambil dari kapal budak musuh di perairan India Barat.[22][23]

Peta kontemporer yang menunjukkan situasi perbatasan di Hispaniola setelah Perjanjian Aranjuez (1777)

Antara tahun 1720 dan 1774, privateers Dominika berlayar dari Santo Domingo ke Tierra Firme, disana mereka mengambil kapal dari Inggris, Prancis, dan Belanda dengan muatan budak Afrika dan komoditas lainnya.[24] Koloni Santo Domingo kemudian mengalami peningkatan populasi selama abad ke-18 menjadi sekitar 91.272 pada tahun 1750. Dari jumlah ini, sekitar 38.272 adalah kulit putih, 38.000 multiras, dan sekitar 15.000 adalah budak.[butuh rujukan] Hal ini sangat kontras dengan populasi dari koloni Prancis di Saint-Domingue (sekarang Haiti) – koloni terkaya di Karibia dan yang populasinya setengah juta adalah 90% diperbudak dan secara keseluruhan, tujuh kali lebih banyak koloni Spanyol di Santo Domingo.

Pendudukan Prancis[sunting | sunting sumber]

Antara tahun 1795–1802, penjajah Prancis bertahan dan menekan beberapa pemberontakan budak di Santo Domingo seperti pemberontakan di Hincha dan Samaná pada musim semi 1795, pemberontakan Nigua berskala besar pada 1796, dan pemberontakan Gambia pada 1802.[25] Setelah mendeklarasikan kemerdekaan pada tahun 1804, Jean-Jacques Dessalines berusaha menguasai sisi timur pulau pada tahun 1805, dan melakukan pengepungan kota hingga Spanyol terpaksa mundur, mengingat berita tentang kemungkinan invasi oleh skuadron angkatan laut Prancis yang diyakini sedang menuju Haiti, dan selama retretnya, membuat orang Dominika melakukan pembantaian. Prancis mempertahankan Santo Domingo hingga tahun 1809, ketika gabungan pasukan Spanyol dan Dominika, dibantu oleh Inggris, mengalahkan Prancis dan menyebabkan rekolonisasi oleh Spanyol.

Kemerdekaan sesaat[sunting | sunting sumber]

Setelah belasan tahun merasa ketidakpuasan dan plot kemerdekaan yang gagal oleh berbagai kelompok lawan, termasuk pemberontakan tahun 1812 yang gagal dan dipimpin oleh komplotan Dominika José Leocadio, Pedro de Seda, dan Pedro Henríquez, mantan Letnan-Gubernur Santo Domingo (administrator puncak), José Núñez de Cáceres, kemudian mendeklarasikan kemerdekaan koloni dari Tahta Spanyol sebagai Spanyol Haiti, pada tanggal 30 November 1821. Periode ini juga dikenal sebagai kemerdekaan Efemeral.[26]

Pendudukan Haiti di Santo Domingo (1822–44)[sunting | sunting sumber]

Hispaniola

Republik yang baru merdeka berakhir dua bulan kemudian di bawah pemerintahan Haiti yang dipimpin oleh Jean-Pierre Boyer.[27]

Seperti yang dilakukan Toussaint Louverture dua dekade sebelumnya, orang Haiti kemudian menghapus sistem perbudakan untuk mengumpulkan dana ganti rugi sebesar 150 juta franc yang disetujui Haiti untuk dibayarkan kepada bekas penjajah Prancis, dan yang kemudian diturunkan menjadi 60 juta franc, oleh karena itu pemerintah Haiti kemudian mengenakan pajak yang tinggi pada orang Dominika. Karena Haiti tidak dapat menyediakan pasukannya secara memadai, pasukan pendudukan sebagian besar bertahan dengan menyita makanan dan perbekalan di bawah todongan senjata. Upaya untuk mendistribusikan kembali tanah bertentangan dengan sistem kepemilikan tanah komunal (terrenos comuneros), yang muncul dengan ekonomi peternakan, dan beberapa orang dipaksa untuk menanam tanaman komersial Code Rural di bawah pimpinan Boyer dan Joseph Balthazar Inginac.[a] Di daerah pedesaan dan pegunungan yang terjal, pemerintahan Haiti biasanya tidak efisien untuk menegakkan hukumnya sendiri. Di kota Santo Domingo efek pendudukan sangat terasa, dan di sanalah gerakan kemerdekaan bermula.

Orang Haiti mengasosiasikan Gereja Katolik Roma dengan majikan budak Prancis yang telah mengeksploitasi mereka sebelum kemerdekaan dan menyita semua properti gereja, mendeportasi semua pendeta asing, dan memutuskan ikatan pendeta yang tersisa dengan Vatikan. Semua tingkat pendidikan runtuh; universitas ditutup karena kekurangan sumber daya dan mahasiswa, dengan pemuda Dominika berusia 16 hingga 25 tahun direkrut menjadi tentara Haiti.[butuh rujukan]

Perang Kemerdekaan Dominika (1844–56)[sunting | sunting sumber]

Juan Pablo Duarte, bapak pendiri Republik Dominika.

Pada tahun 1838, Juan Pablo Duarte mendirikan perkumpulan rahasia bernama La Trinitaria, yang mencari kemerdekaan di Santo Domingo tanpa intervensi asing.[28]:p147–149 Juga Francisco del Rosario Sánchez dan Ramon Matias Mella, meskipun tidak termasuk anggota pendiri La Trinitaria, kehadiran mereka sangat menentukan dalam perjuangan kemerdekaan. Duarte, Mella, dan Sánchez dianggap sebagai tiga Bapak Pendiri Republik Dominika.[29]

Bendera Republik Dominika (hingga 1849)

Pada tanggal 27 Februari 1844, anggota La Trinitaria yang masih hidup, sekarang dipimpin oleh Tomás Bobadilla, mendeklarasikan kemerdekaan dari Haiti. Trinitarios didukung oleh Pedro Santana, seorang peternak sapi kaya dari El Seibo, yang menjadi jenderal tentara republik yang baru lahir. Konstitusi pertama Republik Dominika diadopsi pada tanggal 6 November 1844, dan mengikuti model Konstitusi Amerika Serikat. Dekade berikutnya diisi dengan tirani, faksionalisme, kesulitan ekonomi, pergantian pemerintahan yang cepat, dan pengasingan untuk lawan politik. Archrivals Santana dan Buenaventura Báez memegang kekuasaan hampir sepanjang waktu, keduanya memerintah secara sewenang-wenang. Mereka mempromosikan rencana bersaing untuk mencaplok negara baru ke kekuatan lain: Santana menyukai Spanyol, dan Báez menyukai Amerika Serikat.

Pada awal Juli 1844, Duarte didesak oleh para pengikutnya untuk mengambil gelar Presiden Republik. Duarte setuju, tetapi hanya jika pemilihan bebas diatur. Namun, pasukan Santana merebut Santo Domingo pada 12 Juli, dan mereka menyatakan Santana sebagai penguasa Republik Dominika. Santana kemudian memenjarakan Mella, Duarte, dan Sánchez. Pada tanggal 27 Februari 1845, Santana mengeksekusi María Trinidad Sánchez, pahlawan wanita La Trinitaria, dan lainnya karena persekongkolan.

Pada tahun 1854, kedua negara kembali berperang. Pada bulan November, satu skuadron Dominika yang terdiri dari brigantine 27 de Febrero dan sekunar Constitución merebut sebuah kapal perang Haiti dan membombardir Anse-à-Pitres dan Saltrou. Pada November 1855, Haiti kembali menginvasi Dominika, lebih dari 1.000 orang Haiti (termasuk dua jenderal) tewas dalam pertempuran Santomé dan Cambronal pada bulan Desember 1855. Sebanyak 1.500 orang haiti tewas di Sabana Larga dan Jácuba pada bulan Januari 1856, dan dalam pertempuran di Ouanaminthe, lebih dari 1.000 tentara Haiti tewas dan banyak yang terluka dan hilang.[30]

Pertempuran Perang Kemerdekaan Dominika[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Las Carreras (21 April 1849)

Info: (D) – Kemenangan Dominika; (H) – Kemenangan Haiti

Republik Pertama[sunting | sunting sumber]

Pedro Santana dan Buenaventura Báez, Caudillo yang memimpin Republik Dominika selama periode republik pertamanya

Konstitusi pertama Republik Dominika diadopsi pada tanggal 6 November 1844. Negara bagian ini umumnya dikenal sebagai Santo Domingo dalam bahasa Inggris hingga awal abad ke-20.[31] Hal itu kemudian menampilkan bentuk pemerintahan presidensial dengan banyak kecenderungan liberal, tetapi dirusak oleh Pasal 210, yang dipaksakan oleh Pedro Santana pada majelis konstitusi secara paksa, memberinya hak istimewa kediktatoran sampai perang kemerdekaan selesai. Hak istimewa ini tidak hanya membantunya untuk memenangkan perang tetapi juga memungkinkan dia untuk menganiaya, mengeksekusi, dan mengusir lawan politiknya ke pengasingan, di antaranya Duarte adalah yang paling penting.

Ancaman terus-menerus dari invasi Haiti yang diperbarui mengharuskan semua pria usia pertempuran untuk mengangkat senjata dalam pertahanan melawan militer Haiti. Secara teoritis, usia pertempuran umumnya didefinisikan antara usia 15 dan 18 tahun hingga 40 atau 50 tahun. Meskipun pemujaan yang luas dan populer atas dinas militer, banyak di jajaran Tentara Pembebasan adalah memberontak dan tingkat desersi tinggi meskipun hukuman separah kematian karena melalaikan kewajiban dinas militer.

Populasi Republik Dominika pada tahun 1845 adalah sekitar 230.000 orang (100.000 kulit putih; 40.000 kulit hitam; dan 90.000 mulatto).[32] Karena medan pegunungan yang terjal di pulau itu, wilayah Republik Dominika berkembang secara terpisah satu sama lain. Di selatan, yang pada saat itu juga dikenal sebagai Ozama, ekonomi didominasi oleh peternakan sapi (khususnya di sabana tenggara) dan memotong kayu mahoni dan kayu keras lainnya untuk ekspor. Wilayah ini mempertahankan karakter semi-feodal, dengan sedikit pertanian komersial, hacienda sebagai unit sosial yang dominan, dan mayoritas penduduknya hidup pada tingkat subsisten. Di utara (lebih dikenal sebagai Cibao), lahan pertanian terkaya di negara itu, para petani menambah tanaman subsisten mereka dengan menanam tembakau untuk diekspor, terutama ke Jerman. Tembakau membutuhkan lebih sedikit lahan daripada peternakan sapi dan terutama ditanam oleh petani kecil, yang mengandalkan pedagang keliling untuk mengangkut hasil panen mereka ke Puerto Plata dan Monte Cristi. Santana memusuhi para petani Cibao, memperkaya dirinya sendiri dan para pendukungnya atas biaya mereka dengan menggunakan beberapa cetakan peso yang memungkinkannya membeli hasil panen mereka dengan harga yang lebih murah. Pada tahun 1848, ia dipaksa mengundurkan diri dan digantikan oleh wakil presidennya, Manuel Jimenes.

1996–sekarang[sunting | sunting sumber]

Leonel Fernández adalah presiden dari 1996–2000 & 2004–2012.

Pada tahun 1996, dengan dukungan Joaquín Balaguer dan Partai Reformasi Kristen Sosial dalam sebuah koalisi yang disebut Front Patriotik, Leonel Fernández meraih kemenangan pertama untuk Partai Pembebasan Dominika (PLD),[33] yang didirikan Bosch pada tahun 1973 setelah meninggalkan PRD (yang juga didirikannya). Fernández mengawasi ekonomi yang tumbuh cepat: pertumbuhan rata-rata 7,7% per tahun, pengangguran turun, dan ada tingkat pertukaran dan inflasi yang stabil. Pemerintahannya mendukung proses modernisasi sistem peradilan, membuat transparan pembentukan Mahkamah Agung yang independen. Upaya juga dilakukan untuk mereformasi dan memodernisasi badan-badan negara lainnya. Selain itu, hubungan dengan Kuba dibangun kembali dan Perjanjian Perdagangan Bebas dengan Amerika Tengah ditandatangani, yang merupakan asal mula penandatanganan DR-CAFTA.

Danilo Medina adalah presiden dari 2012–2020.
protes pemilu kota Republik Dominika 2020 di Plaza de La Bandera, Santo Domingo.

Perang saudara[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 1965, sebuah perang saudara pecah di Republik Dominika, antara sebuah kelompok yang dikenal sebagai Constitucionalistas, yang menginginkan Bosch kembali ke kedudukannya karena ia telah dipilih sebagai presiden, dan Anticonstitucionalistas yang berpendapat sebaliknya. AS menyerang negeri ini sekali lagi pada tahun itu, mengatakan bahwa mereka melakukan hal itu untuk melindungi warga negara AS di sana.

Perang berakhir, dan setelah bertahun-tahun, tokoh-tokoh berikut diangkat sebagai Presiden Republik Dominika setelah perang:

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta Republik Dominika

Republik Dominika terletak di bagian timur pulau terbesar ke-2 di Antillen Besar, Hispaniola. Republik Domunika mencakup wilayah sebanding 2:1 dengan Haiti. Luas keseluruhannya adalah 48.442 km² yang menjadikannya negara terbesar ke-2 di Antillen setelah Kuba.[34] Daratan utama negeri ini memiliki 3 jajaran pegunungan, yakni Cordillera Sentral (bermula dari Haiti ke timur melintasi pulau ini), Cordillera Septentrional, dan Cordillera Oriental di timur. Di antara jajaran pegunungan Sentral dan Septentrional terletak Lembah Cibao yang kaya dan subur. Di lembah ini terletak kota Santiago de los Caballeros dan sebagian besar daerah pertanian di negeri ini. Ibu kota dan daerah metropolitan terbesar di negeri ini, Santo Domingo, terletak di pesisir timur.

Republik Dominika memiliki puncak tertinggi di Karibia yang bernama Pico Duarte(3.087 m / 10.128 kaki di atas permukaan laut) dan danau terbesar di Karibia bernama Danau Enriquillo.[34]

Republik Dominika memiliki banyak sungai, termasuk Soco yang dapat dilayari, Higuamo, Romana (juga dikenal sebagai 'Rio Dulce'), Yaque del Norte, Yaque del Sur, Yuna River, Yuma, dan Bajabonico. Dua pulau terbesar dekat pesisir adalah Pulau Saona di tenggara dan Pulau Beata di barat daya.

Di utara, pada jarak antara 100 dan 200 km, ada 3 tepi sungai yang meluas dan sebagian besar di bawah permukaan air, yang secara geografis merupakan kelanjutan kepulauan Bahama ke tenggara: Tepi Navidad,Tepi Silver dan Tepi Mouchoir. Tepi Navidad dan Tepi Silver telah diklaim secara resmi oleh Republik Dominika.

Republik Dominika menggunakan sungai dan alirannya untuk membangkitkan listrik, dan banyak PLTA serta bendungan yang dibangun di sungai, termasuk Bao, Nizao, Ozama, dan Higuamo.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Negara maritim ini beriklim tropis. Musim hujan berlangsung dari bulan Mei hingga Desember dan badai datang secara berkala antara bulan Juni dan November. Sebagian besar hujan turun di kawasan utara dan timur. Curah hujan rata-rata adalah 1346 mm, dengan perbedaan 2500 mm di timur laut dan 500 mm di barat. Suhu tahunan rata-rata berkisar dari 21 °C di daerah pegunungan hingga 25 °C di dataran dan pesisir. Suhu rata-rata di Santo Domingo pada bulan Januari adalah 23,9 °C dan 27,2 °C pada bulan Juli.

Isu lingkungan[sunting | sunting sumber]

Isu lingkungan terkini adalah kekurangan air bersih, terkikisnya air ke laut yang merusak terumbu karang dan penebangan hutan.[35]

Bajos de Haina, 12 mil (19 km) di barat Santo Domingo, termasuk dalam daftar 10 tempat paling tercemar menurut Blacksmith Institute, yang diluncurkan pada bulan Oktober 2006, karena pencemaran timah oleh peleburan daur ulang baterai yang ditutup pada tahun 1999. Anak-anak yang terlahir di tempat itu memiliki kandungan timah dalam tubuh yang tinggi yang menyebabkan ketidakmampuan belajar, perkembangan fisik yang terhambat dan kerusakan ginjal.[36][37]

Politik[sunting | sunting sumber]

Republik Dominika adalah sebuah republik demokrasi presidensial. Pemerintahan dibagi atas 3 cabang: eksekutif, legislatif, dan yudikatif.

Cabang eksekutif terdiri atas presiden, wakil presiden, dan menteri yang disebut Sekretaris Negara. Presiden merupakan kepala negara dan pemerintahan dan dipilih setiap 4 tahun. Ia menominasikan kabinet. Presiden yang sekarang adalah Luis Abinader yang menjabat sejak 16 Agustus 2020.

Cabang legislatif membuat hukum dan meliputi kongres, yang berkedudukan di Santo Domingo, ibu kota Republik Dominika. Kongres terbagi atas 2 kelompok: senat, dengan 32 anggota (satu untuk tiap provinsi dan satu untuk distrik nasional), dan kamar deputi dengan 178 anggota.[38]

Cabang yudikatif terdiri atas pengadilan negeri, termasuk Mahkamah Tinggi Kehakiman.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Republik Dominika dibagi menjadi 31 provinsi (provincia). Sebuah wilayah khusus, Distrik Nasional, diperuntukkan bagi ibu kota negara, Santo Domingo.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Komunikasi[sunting | sunting sumber]

Republik Dominika memiliki prasarana telekomunikasi yang berkembang baik dengan layanan telepon seluler yang luas dan layanan jalur tanah. Regulator telekomunikasi di negeri ini adalah INDOTEL, Instituto Dominicano De Telecomunicaciones. Republik Dominika menawarkan internet kabel dan DSL di sebagian besar negeri ini, dan banyak ISP yang menyediakan layanan internet nirkabel 3G. Proyek untuk memperluas hot spot Wi-Fi telah dibuat di Santo Domingo. Sejumlah saluran TV tersedia, termasuk kabel digital Telecable Nacional dan Aster. Banyak perusahaan lain yang menyediakan layanan TV dengan saluran TV dari Amerika Latin dan dunia.

Sejak Desember 2006, ada 5 perusahaan komunikasi yang utama: CODETEL, Orange, Tricom, Centennial, dan DGTEC.

Pada tanggal 1 Februari 2007, Verizon mengubah nama layanan nirkabelnya menjadi Claro dan CODETEL. Perusahaan ini telah dimiliki sejak 2006 oleh América Móvil milik Carlos Slim Helu. Claro kini menjadi nama resmi Divisi Nirkabel dan CODETEL (Compañia Dominicana de Teléfonos yang asli) sebelumnya adalah pasar jalur tetap dan broadband Verizon Dominicana.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Banyak layanan transportasi di Republik Dominika. Organisasi resmi yang mengendalikan transportasi adalah OTTT (Oficina Técnica de Transito Terrestre). Jasa transportasi lain termasuk Fenatrano, Conatra, dan lain-lain.

Sistem transportasi pemerintah adalah OMSA (Oficina Metropolitana de Servicios de Autobuses), yang meliputi jalur meluas di daerah metropolitan, seperti Santo Domingo dan Santiago, dengan harga murah. Pada bulan Desember 2006, harga Layanan Normal adalah DOP$5 (US$0,15), dan Layanan Bisnis (bus ber-AC) harganya DOP$10 (US$0,3). Layanan transportasi lain adalah Voladoras, Guaguas, atau Bus Umum, yang sering berjalan antara pusat populasi ataupun kotamadya yang berbeda. "Carro Publico" atau "Concho" (mobil dan van pribadi) memiliki rute di sebagian besar bagian kota. Mobil-mobil itu memiliki atap berwarna kuning atau hijau untuk identifikasi. Mobil-mobil itu memiliki jadwal harian terencana, bergantung warna atap.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Republik Dominika memiliki sejumlah tempat pariwisata yang menarik yang dikunjungi jutaan wisatawan setiap tahun dari negara seperti Kanada, Eropa, Amerika Serikat, dll.

Daerah-daerah pariwisata utama di negeri ini adalah: Punta Cana, Bávaro, Puerto Plata, Bayahibe, Sosúa, Cabarete, Samaná, Las Terrenas, Santo Domingo, Juan Dolio, Boca Chica, Jarabacoa, Constanza, Santiago de los Treinta Caballeros,

Tak diragukan lagi Republik Dominika menjadi salah satu tujuan wisata favorit, baik dari Eropa maupun Amerika Utara. Sebagai akibatnya, negeri ini sanggup mendapatkan sejumlah kunjungan orang asing tahun 2001 telah berlipat ganda dibandingka tahun 1994. Pada masa itu kunjungan wisatawan berkisar antara 1.337.675 hingga 2.811.339.

Kenaikan arus wisatawan terjadi secara signifikan menguntungkan bisnis perhotelan hotel. Terjadi kenaikan penawaran kamar di negeri ini, di mana permintaanya melampaui 29.243 pada tahun 1994, lalu menjadi 54.034 pada tahun 2001. Sedangkan pada tahun 2002 jumlah ruangan yang tersedia adalah 54.730 dan untuk tahun 2004 jumlah ruangan yang tersedia 58.932. Kedatangan wisatawan ke negara ini mencapai 3.783.628 (2004).

Demografi[sunting | sunting sumber]

Penduduk Republik Dominika

Sensus terakhir menunjukkan bahwa di negara ini, pada tahun 2002, jumlah penduduknya 8.562.541 (4.265.215 pria dan 4.297.326 wanita).[39] Pada tahun 2007, perkiraan penduduk berkisar sekitar 9.584.000 jiwa.[40]

Bagian terbesar penduduk Dominika terdiri atas campuran keturunan Eropa dan Afrika, yang diperkirakan berjumlah sekitar 73% penduduk. Sekitar 11% penduduk Dominika berasal dari keturunan Afrika. 16% kulit putih, sebagian besar berasal dari keturunan Spanyol maupun Eropa juga Arab (Libanon, Palestina, Suriah, dkk.). Orang Taíno hampir punah.

Orang Haiti sebagai kelompok minoritas adalah yang terbanyak, sekitar 500.000 (atau 6% penduduk) menurut Human Rights Watch. Banyak orang Haiti yang datang sebagai imigran gelap, lainnya lahir di negeri ini dan lainnya legal. Ada juga minoritas Asia dari Tiongkok dan Jepang yang berjumlah 1%.

Sejak tahun 1960, masalah ekonomi telah mendongkrak migrasi sejumlah orang Dominika, terutama ke daerah metropolis di pesisir timur. Sekarang, orang-orang Dominika, banyak yang pergi ke Amerika Latin dan dan Amerika Serikat, lalu ke Meksiko, Puerto Riko, dan Kuba.

Budaya[sunting | sunting sumber]

Budaya Republik Dominika, seperti negara Karibia sekitarnya, adalah campuran kolonis Eropa, Taíno dan unsur budaya Afrika. Bahasa Kastilia yang umum dikenal sebagai bahasa Spanyol, adalah bahasa resmi. Bahasa lain seperti Inggris, Prancis, Jerman, Kreol Haiti, dan Italia juga dituturkan di berbagai tingkat. Unsur budaya Eropa, Afrika dan Taíno paling menonjol dalam makanan, struktur keluarga, agama, dan musik. Banyak nama dan kata Taíno digunakan dalam bahasa harian untuk sejumlah barang asli RD. [1] Diarsipkan 2016-02-13 di Wayback Machine.

Musik[sunting | sunting sumber]

Dalam hal musik, Republik Dominika dikenal karena penciptaan musik Merengue, sejunis musik tari berirama cepat dan hidup yang terdiri atas tempo sekitar 120-160 detak per menit (bervariasi) berdasarkan pada unsur musik seperti drum, brass dan instrumen chord; juga sejumlah elemen yang unik bagi gaya musik RD (Marimba). Detak sinkopasinya menggunakan perkusi Latin, instrumen brass, bass, dan piano atau kibor. Tanpa pandang konten sosial dalam bentuk komersial, musik ini utamanya bersifat tarian yang dinyatakan sebagai musik nasional selama rezim Trujillo. Penyanyi merengue terkenal termasuk Juan Luis Guerra, Fernando Villalona, Eddy Herrera, Sergio Vargas, Tono Rosario, Johnny Ventura, dan Milly Quezada.

Bachata adalah salah satu bentuk musik dan tari yang berawal di pedalaman dan lingkungan pinggiran kota Republik Dominika. Biasanya sasarannya sering romantis; khususnya yang umum adalah patah hati dan kesedihan. Kenyataannya, istilah asli yang digunakan untuk menamai genre ini adalah "amargue" ("kegetiran" atau "musik getir"), hingga istilah yang agak ambigu (dan suasane netral) term terkenal.

Bachata diciptakan dan banyak digunakan oleh para pramuwisma, yang biasa memainkannya saat tak bekerja. Mereka membuat musik itu keluar dari objek yang diharuskan seperti yang umum ditemukan di lapangan belakang. Di beberapa daerah pinggiran Republik Dominika, bachata berarti sampah, namun sebagian besar warganegara setuju bahwa bachata berarti pesta. Yang lain mengatakan bahwa bachata diturunkan dari Ballata, bentuk musik yang terkenal di Italia beberapa abad yang lalu.

Bachata berkembang dari - dan masih berhubungan dekat dengan - gaya romantis pan Amerika Latin yang disebut bolero, yang selama beberapa waktu telah dipengaruhi oleh merengue - musik tari cepat yang juga asli Republik Dominika - dan sejumlah gaya gitar Amerika Latin.

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Setelah AS, jumlah pemain baseball Republik Dominika adalah yang kedua terbesar dalam Major League Baseball di AS, termasuk Sammy Sosa, Albert Pujols, Pedro Martínez, Vladimir Guerrero, David Ortiz, Jose Reyes, Manny Ramirez, Robinson Cano dan Luis Castillo. Alex Rodriguez lahir di New York dari OrTu yang beremigrasi dari Republik Dominika. Republik Dominika juga memiliki liga basket sendiri yang ada dari Oktober hingga Januari (disebut The Winter League oleh MLB), yang termasuk 6 tim: Tigres del licey (Macan Licey), Aguilas cibaeñas (Elang Cibao), Gigantes del Cibao (Raksasa Cibao), Toros Azucareros del Este (Sapi Pabrik Gula Timur), Estrellas Orientales (Bintang Oriental), dan Leones del Escogido (Singa Escogido). Banyak pemain dan liga minor MLB yang bermain dalam liga 6 tim ini selama musim sepi. Liga musim dingin Republik Dominika juga menjadi "ladang pelatihan" penting untuk MLB. Medalis emas Olimpiade dan juara dunia lebih dari rintangan 400 m, Felix Sanchez, dan pemain sepak bola NFL Luis Castillo berasal dari Republik Domunika.[41]

Hari raya nasional[sunting | sunting sumber]

Tanggal Nama Catatan
1 Januari Tahun Baru Merayakan awal tahun.
6 Januari Epifani, Hari 3 Majus Hari raya Katolik, biasanya hadiah diberikan kepada anak-anak.
21 Januari Hari Nuestra Señora de la Altagracia Hari libur Katolik untuk menghormati pelindung orang Dominika.
26 Januari Hari Juan Pablo Duarte Menghormati Duarte, salah satu bapak bangsa negeri ini. Apabila tanggal ini tidak jatuh pada hari Senin, hari raya ini diperingati di Senin berikutnya.
27 Februari Hari Kemerdekaan Memperingati Kemerdekaan Dominika dari Haiti.
(Maret-April) Jumat Agung Hari raya Katolik; bervariasi, diperingati pada bulan Maret atau April.
1 Mei Hari Buruh Memperingati prestasi buruh. Bila tanggal ini tidak jatuh pada hari Senin, perayaan ini dilakukan di Senin berikutnya.
(Juni Hari Raya Corpus Christi Hari raya Katolik; bervariasi, diperingati pada hari Kamis bulan Juni.
16 Agustus Hari Restorasi Memperingati Restorasi Republik. Apabila tanggal ini tidak jatuh pada hari Senin, hari raya ini diperingati di Senin berikutnya, kecuali jika ada perubahan dari pemerintah.
24 September Nuestra Señora de las Mercedes Hari raya Katolik untuk memperingati pelindung Republik Dominika .
6 November Hari Konstitusi Memperingati Konstitusi Dominika. Jika tidak jatuh pada hari Senin, hari raya ini diperingati di Senin berikutnya.
25 Desember Natal Untuk orang Kristen, menandai kelahiran Yesus menurut agama Kristen. Banyak orang, baik yang Kristen maupun bukan, memperingati Kristen sebagai hari libur perdamaian, persahabatan, dan saling memberi hadiah di musim dingin.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Explore all countries–Dominocan Republic". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  2. ^ "Población – IX Censo Nacional de Población y Vivienda 2010". Oficina Nacional de Estadística (ONE). Diarsipkan dari versi asli tanggal October 12, 2006. Diakses tanggal June 20, 2020. 
  3. ^ a b c d International Monetary Fund. "Gross domestic product based on purchasing-power-parity (PPP) valuation of country GDP". Diakses tanggal May 3, 2022. 
  4. ^ "GINI index (World Bank estimate) – Dominican Republic". World Bank. Diakses tanggal May 30, 2022. 
  5. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  6. ^ "Dominican Republic". Encarta. Microsoft Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 14, 2007. Diakses tanggal June 6, 2007. 
  7. ^ Royal, Robert (Spring 1992). "1492 and Multiculturalism". The Intercollegiate Review. 27 (2): 3–10. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 16, 2009. 
  8. ^ Lawler, Andrew (December 23, 2020). "Invaders nearly wiped out Caribbean's first people long before Spanish came, DNA reveals". National Geographic. 
  9. ^ Rawley, James A.; Behrendt, Stephen D. (2005). The Transatlantic Slave Trade: A History. University of Nebraska Press. hlm. 49. ISBN 978-0-8032-3961-6. 
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama LunaC
  11. ^ Keegan, William. "Death Toll". Millersville University, from Archaeology (January/February 1992, p. 55). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2008. Diakses tanggal June 19, 2008. 
  12. ^ "What Became of the Taíno?". Smithsonian October 2011
  13. ^ "History of Smallpox – Smallpox Through the Ages" Diarsipkan November 6, 2016, di Wayback Machine.. Texas Department of State Health Services.
  14. ^ Christopher Columbus. Catholictradition.org. Retrieved on April 2, 2014.
  15. ^ Austin Alchon, Suzanne (2003). A pest in the land: new world epidemics in a global perspective. University of New Mexico Press. hlm. 62. ISBN 0-8263-2871-7. 
  16. ^ Yeager, Timothy J. (1995). "Encomienda or Slavery? The Spanish Crown's Choice of Labor Organization in Sixteenth-Century Spanish America" (PDF). The Journal of Economic History. 55 (4): 842–859. doi:10.1017/S0022050700042182. JSTOR 2123819. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2006-05-09. 
  17. ^ McAlister, Lyle N. (1984). Spain and Portugal in the New World, 1492–1700. University of Minnesota Press. p. 164. ISBN 0-8166-1218-8.
  18. ^ "Laws of Burgos, 1512–1513 Diarsipkan June 6, 2019, di Wayback Machine.". faculty.smu.edu
  19. ^ a b Floyd, Troy (1973). The Columbus Dynasty in the Caribbean, 1492–1526. Albuquerque: University of New Mexico Press. hlm. 44, 50, 57–58, 74. 
  20. ^ Pons, Frank (1995). The Dominican Republic, A National HistoryPerlu mendaftar (gratis). New Rochelle: Hispaniola Books. hlm. 33–37. ISBN 978-1885509017. 
  21. ^ Sugar Cane: Past and Present, Peter Sharpe "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 18, 2008. Diakses tanggal July 15, 2008. 
  22. ^ a b Hazard, Samuel (1873). Santo Domingo, Past And Present; With A Glance At Haytl. hlm. 100. 
  23. ^ Ricourt, Milagros (2016). The Dominican Racial Imaginary: Surveying the Landscape of Race and Nation in Hispaniola. Rutgers University Press. hlm. 57. 
  24. ^ "Corsairs of Santo Domingo a socio-economic study, 1718–1779" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-01-16. 
  25. ^ Ricourt, Milagros (2020-01-13). The Dominican Racial Imaginary. doi:10.36019/9780813584508. ISBN 9780813584508. 
  26. ^ H. Hoetink (May 29, 1986). "The Dominican Republic c. 1870–930". Dalam Leslie Bethell. The Cambridge History of Latin America. V, Circa 1870 to 1930. Cambridge University Press. hlm. 287. ISBN 978-0-521-24517-3. 
  27. ^ Guitar, Lynne. "History of the Dominican Republic". Hola.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 1, 2007. Diakses tanggal May 29, 2007. 
  28. ^ Moya Pons, Frank (1998). The Dominican Republic: A National History (edisi ke-August 1, 1998). Markus Wiener Publishers; 2nd edition. hlm. 543. ISBN 978-1-55876-191-9. 
  29. ^ Francisco del Rosario Sánchez One of the Padres de la Patria / Fathers of the Patriotism – Colonial Zone-Dominican Republic (DR) – Retrieved November 3, 2012.
  30. ^ Smith, Matthew J. (2014). Liberty, Fraternity, Exile: Haiti and Jamaica after Emancipation. UNC Press Books. hlm. 81. 
  31. ^ Hand Book of Santo Domingo: Bulletin, Issue 52. U.S. Government Printing Office, 1892. Digitized August 14, 2012. p. 3. "...the Republic of Santo Domingo or República Dominicana (Dominican Republic) as it is officially designated."
  32. ^ State, United States Department of (September 4, 1871). "Report of the Secretary of State in Regard to San Domingo: Transmitted to the Senate January 16, 1871, in Compliance with a Resolution". U.S. Government Printing Office – via Google Books. 
  33. ^ Rohter, Larry (July 2, 1996). "Lawyer Raised in New York to Lead Dominican Republic". The New York Times. Diakses tanggal November 21, 2018. 
  34. ^ a b "Geography, Size, Climate and Location of the Dominican Republic". The Dominican Republic Net. 14 Juni 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-06-09. Diakses tanggal 2007-06-14.  line feed character di |title= pada posisi 45 (bantuan)
  35. ^ "CIA- The World Factbook -- Dominican Republic". CIA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-02-13. Diakses tanggal 2007-06-04. 
  36. ^ Pina, Diógenes (2007-01-26). "Hell in 'God's Paradise'". Inter Press Service News Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-03. Diakses tanggal 2007-06-04. 
  37. ^ Robles, Francis (2007-03-13). "Pollution sickens children in Dominican Republic". Miami Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-08. Diakses tanggal 2007-05-29. 
  38. ^ "CIA Factbook: Dominican Republic". CIA Factbook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-02-13. Diakses tanggal 2007-09-12. 
  39. ^ Censo 2002 de Población y Vivienda, Oficina Nacional de Estadistica Diarsipkan 2009-04-01 di Wayback Machine.
  40. ^ "CIA Factbook: Dominican Republic". CIA Factbook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-02-13. Diakses tanggal 2007-09-17. 
  41. ^ Shanahan, Tom (2007-03-24). "Sports at Lunch, [[Luis Castillo]] and Felix Sanchez". San Diego Hall of Champions. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-05. Diakses tanggal 2007-05-29.  Konflik URL–wikilink (bantuan)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan