Laut Karibia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Laut Karibia
Amerikanisches Mittelmeer NASA World Wind Globe.jpg
Satelit Laut Karibia
Caribbean general map.png
Peta Laut Karibia
Jenis perairanLaut
Bagian dariSamudra Atlantik
Asal sungai
Terletak di negara
Area permukaan2.754.000 km2 (1.063.000 sq mi)
Kedalaman maksimal7.686 m (25.217 ft)
KepulauanHindia Barat (Antilles Besar dan Antilles Kecil)
Permukiman

Laut Karibia adalah sebuah laut tropis bersebelahan dengan Samudra Atlantik dan tenggara Teluk Meksiko. Dia mencakup seluruh lempengan Karibia dan di selatan dibatasi oleh Venezuela, Kolombia, dan Panama, di barat dibatasi oleh Kosta Rika, Nikaragua, Honduras, Guatemala, Belize, dan semenanjung Yucatan Meksiko, di utara oleh kepulauan Antilles Besar, Kuba, Hispaniola, Jamaika, dan Puerto Riko, dan di timur oleh Antilles Kecil. Nama Laut Karibia diambil dari Caribs atau penduduk asli yang tinggal di Antilles Kecil dan Amerika Serikat. [1]

Laut Karibia merupakan salah satu laut terbesar dan memiliki luas wilayah sekitar 2.754.000 km² (1.063.000 mil persegi). Palung Cayman yang berada di antara Kuba dan Jamaika, dengan kedalaman 7.500m (250.000 kaki) di bawah permukaan laut menjadi titik terdalam dari laut ini.[1]

Seluruh wilayah Laut Karibia, terutama pulau-pulaunya, dikenal sebagai Kepulauan Karibia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Para ilmuwan menemukan bahwa usia Laut Karibia adalah 180 juta tahun. Protocaribe yang merupakan sebuah cekungan yang sudah ada sejak masa Devonian. Pada periode itu, runtuhnya superbenua atau Pangea membentuk laut ini. Ketika Pangea terbelah menjadi dua bagian yang disebut Laurasia dan Gondwana, pergeseran benua mulai menyebar. Dengan gerakan ini dia mencoba untuk tetap berada di utara dan setelah pendekatannya ke Laurasia selama periode Karbon, ukuran laut menurun drastis. Belakangan, bagaimanapun, selama Trias, bumi mulai menderita dan keretakan berturut-turut membuka lahan baru. Teluk Meksiko mulai berkembang menjadi seperti sekarang ini selama zaman Jurassic. Keretakan lain terbentuk selama periode Jurassic dan mengisi cekungan selatan. [1]

Selama berjuta-juta tahun, Laut Karibia menaikkan volume airnya hingga memiliki bentuk seperti yang sekarang. Pergerakan lempeng tektonik memindahkan segmen kerak samudra setebal antara 8 dan 21 kilometer ke Cekungan Karibia. Kerak samudra ini masih berada di dasar laut hingga saat ini. Sekarang badan air berada di lempeng karibia yang merupakan lempeng tektonik yang dibatasi oleh lempeng Amerika Utara dan Amerika Selatan, yaitu Lempeng Nazca dan Lempeng Cocos.[1]

Letak[sunting | sunting sumber]

Zona Karibia membentang dari Florida hingga barat laut Venezuela di Amerika Selatan. Kepulauan Karibia memiliki kurang lebih 7.000 pulau, caye, terumbu karang, dan pulau kecil.[2] Mayoritas pulau-pulau di Karibia teralalu kecil untuk dihuni manusia.[1]

Laut Karibia adalah laut tropis yang terletak di sebelah tenggara Teluk Meksiko dan berbatasan dengan Samudera Atlantik, antara garis lintang 9º dan 22º Utara dan garis bujur 89º dan 60º Barat.[1] Lempeng Karibia memanjang ke selatan sebagai perbatasan antara Venezuela, Kolombia, dan Panama; sisi barat berbatasan dengan Kosta Rika, Nikaragua, Honduras, Guatemala, Belize dan Yucatan hingga Meksiko; dibatasi di utara oleh Antilles Besar, Kuba, Hispaniola, Jamaika dan Puerto Riko dan di sebelah timur dibatasi oleh Antilles Kecil.

Luas laut Karibia adalah 2.754.000 km2[2] dan Palung Cayman adalah titik terdalam di laut ini dengan kedalaman 7,686 meter di bawah permukaan laut.[1]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Dari sifat fisik, kimia dan mekaniknya dapat kita lihat bahwa laut ini sangat homogen. Suhu di laut ini cukup tinggi, meskipun salinitasnya tidak terlalu tinggi. Rata-rata salinitas Laut Karibia adalah sebesar 3,6%, sedangkan suhu rata-rata 27 derajat dan biasanya bervariasi tidak lebih dari 3 derajat sepanjang tahun. Konsentrasi garam tertinggi dicatat pada bulan-bulan musim dingin. Hal ini karena suhu menurun dan kelarutan air menurun. Ini meningkatkan kandungan garam. Sebaliknya, musim Juni hingga Desember merupakan musim dengan salinitas terendah.[1]

Kekurangan dari laut ini adalah laut ini tak terhindarkan dari angin topan. Di daerah tropis biasanya memiliki masalah yang lebih besar dengan fluktuasi suhu dan front. Rata-rata, sekitar 9 badai tropis yang bisa menjadi badai di Laut Karibia. Tidak semua badai tropis dapat menjadi badai, tetapi dengan adanya perubahan iklim, kemungkinannya meningkat selama bertahun-tahun. Bukan hanya terjadinya peningkatan kemungkinan terjadinya badai, tetapi juga peningkatan intensitasnya.[1]

Ekonomi dan aktivitas manusia[sunting | sunting sumber]

Sejak zaman penjajahan, Kawasan Karibia sudah terdapat aktivitas manusia dan bahkan terus meningkat seiring berjalannya waktu. Laut ini menghasilkan kurang lebih 170 ton minyak per tahun yang membuat laut ini menjadi salah satu wilayah produksi minyak terbesar di dunia.[3] Daerah ini juga menghasilkan industri perikanan yang besar untuk negara-negara sekitarnya, terhitung 500.000 ton (490.000 ton panjang; 550.000 ton pendek) ikan per tahun.

Perekonomian Kawasan Karibia sangat bergantung pada pariwisata, yang menyumbang sekitar 18% dari PDB negara-negara di kawasan tersebut. Antara tahun 2004 dan 2013, ekosistem Laut Karibia yang luas menghasilkan pendapatan tahunan sebesar $90,5 miliar. Selain nilai sosial dan lingkungan dari sumber daya lingkungan ini, kesehatan ekosistem pesisir dan laut yang berkelanjutan di kawasan ini, termasuk pantai, terumbu karang, hutan bakau, dan lamun, sangat penting untuk mesin ekonomi ini. Misalnya, keuntungan bersih tahunan yang diperkirakan dari terumbu karang regional adalah sekitar $391 juta dari perikanan, $720 juta dari perlindungan pantai, $663 juta dari pariwisata dan rekreasi, dan $79 juta dari nilai keanekaragaman hayati. Perekonomian wilayah Karibia yang lebih luas juga bergantung pada pengapalan, yang menyumbang sekitar 76% ekonomi maritim Karibia, dan industri minyak dekat pantai dan lepas pantai yang berkembang pesat. Rute pelayaran utama menggunakan Wider Caribbean Region (WCR) dan segudang kapal komersial yang mengirimkan makanan, barang, dan bahan bakar yang penting bagi kehidupan penduduk di kawasan itu. Pada tahun 2012, diperkirakan 8% pengiriman peti kemas global melewati Terusan Panama, menghasilkan sekitar US$53 miliar.[4]

Aktivitas manusia di wilayah tersebut juga menyebabkan polusi dalam jumlah yang signifikan, dan Organisasi Kesehatan Pan Amerika memperkirakan pada tahun 1993 bahwa hanya sekitar 10% limbah di negara-negara Amerika Tengah dan Karibia yang diolah dengan baik sebelum dibuang ke laut. Polusi dari kapal, penangkapan ikan berlebihan dan perubahan iklim sebagai tiga penyebab utama kerusakan ekosistem laut di perairan sekitar wilayah tersebut.[5] Pada sebuah studi dinyatakan bahwa 80% lautan menjadi tempat penangkapan ikan sehingga tidak ada lagi tempat ikan bersembunyi dari kegiatan tersebut. [5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i Portillo, Germán; Portillo, Germán (2020-09-01). "Laut Karibia: karakteristik, geologi dan formasi". Meteorología en Red. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  2. ^ a b "Manfaat 25 Tahun Monitor Kesehatan Laut-Pesisir Karibia". eco-bible.net. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  3. ^ "Caribbean Fact Sheet". www.geni.org. 2003. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  4. ^ Environment, U. N. (2017-08-17). "Wider Caribbean". UNEP - UN Environment Programme (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-20. 
  5. ^ a b "BBCCaribbean.com | Caribbean Sea under threat". www.bbc.co.uk. Diakses tanggal 2022-11-20. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]