Laut Lakadewa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Koordinat: 13°42′LU 72°10′BT / 13,7°LU 72,167°BT / 13.700; 72.167

Kepulauan Lakshadweep.
Letak Kepulauan Laksahadweep dari India.

Laut Lakadewa atau Laut Lakshadweep (Malayalam: ലക്ഷദ്വീപ കടല്) adalah bagian dari India (termasuk pulau-pulau Lakshadweep nya), Maladewa, dan Sri Lanka. Laut ini terletak di sebelah barat Kerala. Laut yang hangat ini memiliki suhu air yang stabil sepanjang tahun dan kaya dalam kehidupan laut, dengan Teluk Mannar memiliki sekitar 3.600 spesies.

Penetapan Luas dan Batas[sunting | sunting sumber]

Organisasi Hidrografi Internasional mendefinisikan batas Laut Lakadewa sebagai berikut:

Di Barat. Sebuah garis dari Sadashivgad Lt. di Pantai Barat India (14°48'N 74°07'E) ke Corah Divh (13°42'N 72°10'E) dan dari situ ke sisi Barat dari Lakadewa [Lakshadweep ] dan Wawasan Nusantara Maladewa ke titik paling selatan Addu Atol di Maladewa.

Di Selatan. Sebuah garis yang berjalan dari Dondra Head di Ceylon (Sri Lanka) ke titik paling selatan Addu Atol.

Di Timur. Pantai Barat Ceylon dan India.

Di Timur laut. Jembatan Adams (antara India dan Sri Lanka).

Hidrologi[sunting | sunting sumber]

Suhu air agak konstan sepanjang tahun, rata-rata 26-28 ° С di musim panas dan 25 С ° dalam musim dingin. Salinitas 34 ‰ (bagian per seribu) di bagian tengah dan utara dan sampai 35,5 ‰ di selatan. Pantai berpasir tetapi bagian lebih dicakup dalam lumpur. Ada banyak terumbu karang di laut, seperti pulau-pulau Lakshadweep yang terdiri dari atol dan mengandung 105 spesies karang.

Fauna dan aktivitas manusia[sunting | sunting sumber]

Penangkapan mutiara di Teluk Mannar

Teluk Mannar dikenal sebagai penghasil mutiara atas Pinctada radiata dan fucata Pinctada selama paling sedikit dua ribu tahun. Pliny the Elder (23-79) memuji perikanan mutiara dari teluk yang paling produktif di dunia. Meskipun ekstraksi dari mutiara alam dianggap terlalu mahal di sebagian besar dunia, masih dilakukan di jurang. Juga dikumpulkan dalam jumlah besar moluska Shankha (Xancus pyrum)yang kerang digunakan sebagai objek ritual dan agama. moluska laut lainnya ada yang sangat langka atau tidak populer di masyarakat India dan karena itu tidak memiliki nilai komersial.

Lain pendudukan tradisional di Laut Lakadewa adalah memancing. Menangkap ikan tahunan 2.000 menjadi 5.000 ton dari pulau-pulau Lakshadweep, yang sebagian besar didasari oleh tuna (sekitar 70%) dan ikan hiu. Bertengger, halfbeaks, Carangidae, ikan jarum dan pari juga tertangkap di dekat terumbu karang. Udang, Achelata, dan ikan kecil, seperti Sprattus, Pomacentridae dan Apogonidae secara luas digunakan sebagai umpan oleh penduduk pulau Lakadewa.

Dengan sekitar 3.600 jenis flora dan fauna, Teluk Mannar dianggap sebagai salah satu sumber daya hayati laut terkaya di dunia. Dari 3.600 spesies, 44 yang dilindungi, 117 adalah karang, 79 krustasea, spons 108, 260 moluska, 441 sirip ikan, rumput laut dan 17.147 bakau. Pada tahun 1986, sekelompok dari 21 pulau dan perairan sekitarnya dengan total luas dari 560 km ² telah dinyatakan Taman Nasional Laut Teluk Mannar. Taman dan daerah penyangga yang telah ditunjuk sebagai Cagar Biosfer pada tahun 1989. Cagar Biosfer Teluk Mannar meliputi area seluas 10.500 km ² laut, pulau dan garis pantai sebelah, dan merupakan cadangan tersebut terbesar di India. Sebagian besar wilayahnya dibatasi untuk luar dan akses kapal tunduk pada aturan ketat, tetapi orang-orang lokal terus kegiatan penangkapan ikan yang mereka krusial bergantung pada. Dari sekitar 150.000 orang yang tinggal di daerah penyangga dan lebih dari 70% dari mereka bergantung pada sumber daya laut pesisir. Ada desa-desa nelayan sekitar 125 dengan 35.000 nelayan aktif dan 25.000 penyelam untuk teripang di daerah tersebut, sekitar 5.000 perempuan mengumpulkan rumput laut. Sekitar 106.000 ton ikan diproduksi di teluk tahun 2006, sebagian besar sarden minyak (Sardinella. longiceps), sarden kecil (Sardinella spp.), ponyfish (Letognathus sp.), tenggiri, udang penaeid, bertengger, cumi-cumi (Sepioteuthis arctipinni), lobster laut dalam (Puerulus sewelli), dan kepiting (Varuna littorata). Pengumpulan rumput laut spesies Acerosa Gelidiella (marikozhundu Passi), Gracilaria edulis (Agarophytes, Kanchi Passi), Sargassum spp. (Kattakorai), Turbinaria (Alginophyte, Pakoda Passi) dan Ulva Lactuca, dan dilakukan antara bulan Oktober dan Maret. Karena pembatasan Taman Nasional, produksi rumput laut menurun dari 5.800 ton (berat kering) pada tahun 1978 menjadi 3.250 ton pada tahun 2003.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]