Laut Greenland

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Laut Greenland
Iceberg, Greenland Sea (js)1.jpg
Gunung es laut Greenland
Laut Greenland di Greenland
Laut Greenland
Laut Greenland
Fram Strait map.png
LetakAmerika Utara dan Eropa Utara
Koordinat76°N 8°W / 76°N 8°W / 76; -8Koordinat: 76°N 8°W / 76°N 8°W / 76; -8
Jenis perairanLaut
Terletak di negaraGreenland, Islandia, dan Norwegia
Area permukaan1.205.000 km2 (465.300 sq mi)
Kedalaman rata-rata1.444 m (4.738 ft)
Kedalaman maksimal4.846 m (15.899 ft)
Volume air1.747.250 km3 (419.000 cu mi)
Referensi[1][2]

Laut Greenland adalah sebuah kawasan dari Samudra Arktik yang mencakup bagian utara Laut Norwegia membentang ke Tanah Hijau, Svalbarg, Pulau Jan Mayen, Islandia dan Selat Denmark. Laut Greenland mencakup kawasan seluas 465.000 mil persegi (1.205.000 km persegi). Terletak di selatan Cekungan Arktik dan berbatasan dengan Greenland (barat), Svalbard (timur), Samudra Arktik utama (utara), dan Laut Norwegia dan Islandia (selatan). Kedalaman rata-rata adalah 4.750 kaki (1.450 m), dengan titik terdalam tercatat di 16.000 kaki (4.800 m)[3].

Laut Greenland terletak di utara Laut Norwegia

Laut ini sering disebut sebagai bagian dari Samudra Arktik[3] dan terkadang disebut sebagai bagian dari Samudra Atlantik[4]. Namun, penyebutan Samudra Arktik tersebut dianggap tidak tepat atau sewenang-wenang. Hal ini disebabkan oleh penggunaan istilah tersebut tidak memuat adanya Laut Greenland[5]. Studi oseanografi menganggap bahwa Laut Greenland ini merupakan bagian dari Laut Nordik yang juga memuat Laut Norwegia. Laut Nordik ini berfungsi sebagai penghubung utama antara Samudra Arktik dan Atlantik. Karena itu, dianggap menjadi hal yang sangat penting dalam kemungkinan penutupan sirkulasi termohalin. Dalam oseanografi, Samudra Arktik dan Laut Nordik sering disebut secara kolektif sebagai "Laut Mediterania Arktik", sebuah laut tepi Atlantik[6][7][8].

Laut ini juga disebut sebagai iklim Arktik karena memiliki angin utara yang teratur dan suhu yang jarang naik di atas 0 °C (32 °F). Sebelumnya, daerah ini berisi lidah es Odden (atau Odden), yang memanjang ke timur dari tepi es Greenland Timur utama di sekitar 72–74°LU selama musim dingin dan bertindak sebagai area pembentukan es musim dingin utama di Kutub Utara. Es Barat terbentuk di musim dingin di Laut Greenland, utara Islandia, antara Greenland dan pulau Jan Mayen. Ini merupakan tempat perkembangbiakan utama anjing laut harpa dan anjing laut berkerudung yang telah digunakan untuk berburu anjing laut selama lebih dari 200 tahun.

Sejarah Singkat[sunting | sunting sumber]

Studi ilmiah pertama tentang Laut Greenland dilakukan pada tahun 1876—1878. Sejak saat itu, beberapa negara, termasuk Norwegia, Rusia, dan Islandia telah melakukan ekspedisi ilmiah di kawasan tersebut. Laut Greenland adalah tempat perburuan paus yang bersejarah dalam 300 tahun terakhir hingga 1911. Namun, industri perburuan paus menjadi kurang menguntungkan di tahun-tahun berikutnya karena populasi paus yang berkurang. Saat ini, paus di laut dilindungi, tetapi spesies tersebut beregenerasi lebih lambat dari yang diperkirakan. Pada 2017, Fiann Paul memimpin tim pendayung untuk penyeberangan laut bertenaga manusia pertama.

Menurut Survei Geologi AS, Samudra Arktik memiliki sekitar 13% minyak dunia yang belum ditemukan dan 30% kantong gas, dan Laut Greenland mungkin menjadi sumber gas alam. Dengan demikian, Parlemen Greenland telah memberikan izin untuk berbagai ekstraksi hidrokarbon potensial. Pada tahun 2013, tiga perusahaan patungan, Eni, Chevron, dan Statoil diberikan hak ekstraksi hidrokarbon untuk mengeksplorasi empat area hidrokarbon besar di Laut Greenland[9].

Kehidupan Laut[sunting | sunting sumber]

Dalam kehidupan laut Greenland, terdapat seekor walrus dan anak anjingnya. Ada banyak spesies tumbuhan vaskular di pesisir Laut Greenland, terutama di daratan Greenland. Spesies yang umum adalah semak dataran rendah, seperti crowberry dan pohon willow kerdil. Beberapa bunga dan semak berwarna-warni kontras dengan gunung es yang mengelilingi laut. Laut Greenland memiliki banyak organisme yang mendukung rantai makanan laut. Spesies ikan yang umum termasuk, yaitu redfish, cod, herring, plaice, dan halibut. Mamalia laut yang termasuk, yaitu anjing laut, paus, dan walrus, sedangkan mamalia darat, yaitu karibu, musk ox, serigala Arktik, beruang kutub, rubah Arktik, dan kelinci Arktik.

Dahulu, Laut Greenland merupakan rumah bagi populasi besar berbagai spesies ikan paus, terutama paus kepala busur, tetapi industri perburuan paus sangat memusnahkan mereka dari awal tahun 1600-an hingga 1911. Dalam beberapa dekade terakhir, ada beberapa tanda yang menunjukkan dimulainya pemulihan[9].

Minyak dan Gas[sunting | sunting sumber]

Survei Geologi AS memperkirakan bahwa setidaknya 13% dari cadangan minyak dunia yang belum ditemukan dan 30% kantong gas dunia yang belum ditemukan terletak di Kutub Utara, dengan Laut Greenland berpotensi menyimpan gas alam dalam jumlah besar dan cairan gas alam dalam jumlah yang lebih sedikit dan minyak mentah. Hal ini menyebabkan menteri Greenland dan dewan provinsi menawarkan sejumlah besar konsesi lepas pantai untuk ekstraksi hidrokarbon (minyak dan gas) yang potensial. Sebagian besar konsesi terletak di laut barat Greenland (terutama Selat Davis dan Teluk Baffin), tetapi dengan 19 konsesi di Laut Greenland[10].

Pada akhir 2013, total tiga konsorsium memperoleh hak ekstraksi hidrokarbon untuk empat wilayah besar Laut Greenland dari Greenland Bureau of Mineral and Petroleu (Biro Mineral dan Minyak Bumi Greenland). Konsorsium dipimpin oleh perusahaan minyak Statoil, Chevron, dan Eni, tetapi termasuk beberapa perusahaan kecil lainnya, seperti Shell, British Petroleum, DONG Energy dan Nunaoil. Sejak itu, konsesi hidrokarbon kelima telah dijual. Exxon Mobil, perusahaan minyak terbesar di dunia dan dengan banyak pengalaman di Kutub Utara, pada awalnya juga mengajukan hak ekstraksi minyak di Laut Greenland, tetapi menarik diri pada Desember 2013 karena alasan yang tidak dapat dijelaskan, memusatkan upaya pada shale gas dan pasar Amerika sebagai gantinya[11][12].

Pengeboran minyak di perairan dalam di lingkungan Arktik yang dipenuhi es merupakan usaha baru yang potensial untuk industri minyak, dan menimbulkan banyak risiko dan bahaya. Karena kesulitan ini, Dewan Menteri Greenland mengharapkan latihan eksplorasi pertama berlangsung tidak lebih awal dari pertengahan 2020-an. Mereka memperkirakan bahwa program awal penuh dengan survei seismik, latihan eksplorasi, dan langkah-langkah keamanan yang tepat akan memakan waktu sekitar 16 tahun dan investasi sekitar US$500 juta di setiap konsesi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Greenland Sea" (dalam bahasa Rusia). Great Soviet Encyclopedia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2013. Diakses tanggal 5 September 2010. 
  2. ^ "Greenland Sea". Encyclopædia Britannica on-line. 
  3. ^ a b "Greenland Sea". Britannica. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  4. ^ Descriptive Physical Oseanography. 2001. hlm. 8. ISBN 978-90-5410-706-4. 
  5. ^ Serreze, Mark C.; Barry, Roger Graham; Barry, Roger G. (2005-10-13). The Arctic Climate System (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-81418-8. 
  6. ^ academic.oup.com https://academic.oup.com/icesjms/article/54/3/283/652449?login=false. Diakses tanggal 2022-11-20.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  7. ^ Assessment, Arctic Climate Impact (2005-11-07). Arctic Climate Impact Assessment - Scientific Report (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-86509-8. 
  8. ^ Drange, Helge; Dokken, Trond; Furevik, Tore; Gerdes, Rudiger; Berger, Wolfgang (2005-01-14). The Nordic Seas: An Integrated Perspective (dalam bahasa Inggris). American Geophysical Union. ISBN 978-0-87590-423-8. 
  9. ^ a b "Greenland Sea". WorldAtlas (dalam bahasa Inggris). 2021-03-03. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  10. ^ Bureau of Mineral and Petroleum (Greenland). 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-05-13. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  11. ^ "If Exxon speaks, will oil industry listen?". The Artic Journal. 2013-12-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-17. Diakses tanggal 2022-11-20. 
  12. ^ "Environment". ExxonMobil (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-20.