Hindia Barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Peta politik Hindia Barat

Hindia Barat adalah sebuah wilayah di Samudra Atlantik Utara di Karibia yang termasuk negara-negara pulau dan perairan di sekitar tiga kepulauan besar : Greater Antilles, Lesser Antilles dan Kepulauan Lucayan .[1]

Wilayah ini dikenal sebagai daerah yang terletak mulai dari Florida ke arah barat di sepanjang Gulf Coast, dan kemudian ke selatan di sepanjang pantai Meksiko  melalui Amerika Tengah dan kemudian ke arah timur di seberang pantai utara Amerika Selatan.

Penduduk asli adalah penghuni pertama dari Hindia Barat. Pada tahun 1492, Christopher Columbus menjadi orang Eropa pertama yang tiba di pulau, di mana ia diyakini oleh para sejarawan untuk pertama kali menginjakkan kaki di tanah Bahama. Setelah  perjalanan pertama Christopher Columbus ke Amerika, Eropa mulai menggunakan istilah Hindia Barat untuk membedakan wilayah dari Hindia Timur di Asia Selatan dan Asia Tenggara.[butuh rujukan]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

negara-negara di Karibia

Pada akhir abad keenam belas,Pedagang perancis, inggris dan belanda dan privateers memulai operasi mereka di Laut Karibia, menyerang kapal niaga spanyol portugis dan daerah pesisir. Mereka sering berlindung dan memperbaiki kapal-kapal mereka di daerah-daerah yang tidak bisa ditaklukkan spanyol, termasuk pulau-pulau Lesser Antilles, pantai utara dari Amerika Selatan, termasuk mulut sungai Orinoco, dan Pantai Atlantik dari Amerika Tengah. Di Lesser Antilles mereka berhasil membangun kedudukannya atas kolonisasi di St Kitts pada tahun 1624 dan Barbados pada tahun 1626, dan ketika Revolusi Gula terjadi di pertengahan abad ke-XVII, mereka membawa ribuan orang Afrika untuk bekerja di ladang dan penggilingan sebagai budak pekerja. Orang-orang Afrika ini mengakibatkan revolusi demografis revolusi, menggantikan atau berasimilasi dengan penduduk asli Karibia atau pemukim Eropa yang berada di sana sebagai pegawai kontrak.

Persaingan antara Eropa utara dan spanyol menyebar ke selatan pada pertengahan hingga akhir abad ketujuh belas, seperti kolonis inggris, belanda, perancis dan spanyol, dan dalam banyak kasus budak-budak mereka dari Afrika pertama yang masuk dan kemudian menduduki pantai Guyana (yang jatuh ke perancis, inggris dan belanda) dan lembah Orinoco, yang jatuh ke spanyol. Belanda, yang bersekutu dengan orang-orang Karibia di Orinoco, pada akhirnya akan membawa persaingan itu jauh ke Amerika Selatan, pertama sepanjang Orinoco dan kemudian di sepanjang bagian utara dari Amazon.

Karena tidak ada negara Eropa yang telah menduduki sebagian besar dari Amerika Tengah, secara bertahap orang-orang inggris di Jamaika membentuk aliansi dengan Kerajaan Miskito yang sekarang menjadi negara Nikaragua dan Honduras, dan kemudian mulai masuk ke  sepanjang pantai yang sekarang menjadi negara Belize. Hubungan komersial dan diplomatik ini membentuk Zona Karibia Barat pada awal abad kedelapan belas. Di Kerajaan Miskito, naiknya kekuatan orang-orang Miskito-Zambos, yang berasal dari korban yang selamat dari pemberontakan di atas kapal budak pada 1640 dan pengenalan budak Afrika oleh pemukim Inggris di daerah Miskito dan di Belize, juga mengubah daerah ini menjadi salah satu daerah dengan persentase orang-orang keturunan Afrika yang tinggi seperti kebanyakan di Karibia.

Dari abad 17 sampai 19, Wilayah kolonial Eropa di Hindia Barat adalah Hindia Barat Perancis, Hindia Barat Inggris , Hindia Barat denmark, Antillen Belanda ( Hindia Barat belanda), dan Hindia Barat spanyol.

Pada tahun 1916, Denmark menjual Hindia Barat denmark ke Amerika Serikat[2] senilai US$25 juta dalam bentuk emas, sesuai dengan Perjanjian Hindia Barat denmark. Hindia Barat denmark menjadi daerah luar dari AS, yang disebut United States Virgin Islands.

Antara tahun 1958 dan 1962, Inggris Raya mere-organisasi semua wilayah mereka di Hindia Barat (kecuali Kepulauan Virgin Inggris dan Bahama) ke Federasi Hindia Barat. Mereka berharap bahwa Federasi itu akan menyatu menjadi satu, bangsa yang merdeka. Namun, Federasi memiliki kekuatan terbatas, banyak masalah-masalah praktis, dan kurangnya dukungan rakyat; akibatnya, dibubarkan oleh Inggris pada tahun 1963, dengan sembilan provinsi akhirnya menjadi negara merdeka yang berdaulat dan empat lainnya saat ini menjadi British Overseas Territories.

Hindia barat atau India Barat adalah nama dari beberapa perusahaan dari abad ke-17 dan ke-18, termasuk denmark West India Company, the Dutch West India Company, perancis West India Company, dan swedia West India Company.[2]

India barat adalah istilah resmi yang digunakan oleh pemerintah AS untuk merujuk kepada orang-orang dari Hindia Barat.[3]

Penggunaan istilah[sunting | sunting sumber]

Hindia Barat dalam kaitannya dengan benua Amerika

Profesor Universitas Tulane Rosanne Adderly mengatakan:

[T]ia frase "Hindia Barat" membedakan wilayah yang ditemukan oleh Columbus dan atau diklaim oleh Spanyol dari klaim penemuan  oleh kekuatan lain di [Asia] "Hindia Timur"... Istilah "Hindia Barat" akhirnya digunakan oleh semua negara-negara Eropa untuk menggambarkan mereka sendiri memperoleh wilayah-wilayah di Amerika... mengingat Inggris koloni Karibia secara kolektif disebut sebagai "Barat" yang terbesar kepentingan politik pada tahun 1950-an dengan gerakan untuk membuat sebuah federasi dari orang-orang koloni yang pada akhirnya dapat menjadi bangsa yang mandiri... Meskipun runtuhnya Federasi [di awal tahun 1960-an]... Hindia Barat terus mengikutsertakan tim kriketnya untuk berkompetisi secara internasional.[4]

Meskipun klarifikasi bahwa mereka tidak benar-benar bagian dari India, terjebak istilah , terutama untuk Inggris  dengan alasan imperialistik.

Tim Kriket Hindia Barat termasuk peserta dari Guyana, yang secara geografis terletak di Amerika Selatan.

Negara-negara dan wilayah dengan kepulauan[sunting | sunting sumber]

Antillen Besar[sunting | sunting sumber]

Lesser Antilles[sunting | sunting sumber]

Lucayan Nusantara[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Caribbean Basin Inisiatif
  • Caribbean Basin Perdagangan Kemitraan Bertindak
  • Sejarah Karibia
  • Sejarah dari British West Indies
  • Penjajahan spanyol dari Amerika
  • West Indian

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Caldecott, Alfred (1898). The Church in the West Indies. London: Frank Cass and Co. hlm. 11. Diakses tanggal 12 December 2013. 
  2. ^ Garrison, William L.; Levinson, David M. (2014). The Transportation Experience: Policy, Planning, and Deployment (dalam bahasa Inggris). OUP USA. ISBN 9780199862719. 
  3. ^ "Info Please U.S. Social Statistics". Diakses tanggal 1 October 2015. 
  4. ^ Rosanne Adderly, "West Indies", in Encyclopedia of Contemporary Latin American and Caribbean Cultures, Volume 1: A-D (London and New York: Routledge, 2000): 1584.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Cromwell, Jesse. "Lebih dari budak-Budak dan Gula: baru-Baru Historiografi Trans-imperial Karibia dan Otot Populasi." Sejarah Kompas (2014) 12#10 pp 770-783.
  • Higman, Barry W. A Concise History of the Caribbean. (2011)
  • Jones, Alfred Lewis (1905). "The West Indies". The Empire and the century. London: John Murray. hlm. 877–882. 
  • Martin, Tony, Karibia Sejarah: Dari Pra-kolonial asal-Usul hingga Saat ini (2011)