Kepulauan Turks dan Caicos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kepulauan Turks dan Caicos
Anthem: "God Save the King"
Lagu Nasional: "This Land of Ours"[1]
Lokasi  Kepulauan Turks dan Caicos  (dilingkari merah)
Lokasi  Kepulauan Turks dan Caicos  (dilingkari merah)
Negara berdaulat Britania Raya
Perjanjian Paris3 September 1783
Federasi3 Januari 1958
Koloni terpisah31 Mei 1962
CapitalGrand Turk (Cockburn Town)[2]
Largest cityProvidenciales
Official languagesBahasa Inggris
Ethnic groups
88% Afro-Karibia
8% Eropa-Karibia
4% Multirasial dan Hindia Timur
Demonym(s)Penduduk Kepulauan Turks dan Caicos
GovernmentDependensi dibawah Konstitusi Kerajaan
• Monarki
Charles III
• Gubernur
Nigel Dakin
Anya Williams
Washington Misick
LegislatureGedung Majelis
Area
• Total
948 km2 (366 sq mi)
• Water (%)
diabaikan
Highest elevation
48 m (157 ft)
Population
• 2020 estimate
44,542[3] (215th)
• 2012 census
31,458[4]
• Density
1.217[5]/sq mi (469,9/km2)
GDP (nominal)2020 estimate
• Total
US$924,583,000[6]
CurrencyDolar Amerika Serikat (US$) (USD)
Time zoneUTC−05:00 (EST)
 • Summer (DST)
UTC−04:00 (EDT)
Date formatdd/mm/yyyy
Driving sidekiri
Calling code+1-649
kode pos Inggris
TKCA 1ZZ
ISO 3166 codeTC
Internet TLD.tc


Kepulauan Turks dan Caicos (disingkat TCI;[7] /tɜːrks/ dan /ˈkkəs, -ks, -kɒs/) adalah Wilayah Seberang Laut Britania Raya yang terdiri dari Kepulauan Caicos yang lebih besar dan Kepulauan Turks yang lebih kecil, ini merupakan dua kelompok kepulauan tropis di Kepulauan Lucayan yang terletak di Samudra Atlantik dan Hindia Barat utara.[8] Mereka dikenal dalam hal pariwisata dan juga sebagai Pusat keuangan lepas pantai. Populasi penduduk pada Juli 2021 berjumlah 57.196, menjadikannya wilayah seberang laut Inggris terbesar ketiga berdasarkan populasi.[7]

Pulau-pulau tersebut berada di tenggara Mayaguana di rantai pulau Bahama dan di utara pulau Hispaniola (Haiti dan Republik Dominika). Grand Turk (Cockburn Town) menjadi ibu kota sejak 1766, terletak di Pulau Grand Turk sekitar 1.042 kilometer (647 mi) timur-tenggara Miami , Amerika Serikat. Mereka memiliki total luas daratan 430 kilometer persegi (170 sq mi).[a]

Pulau-pulau itu dihuni selama berabad-abad oleh masyarakat adat. Penampakan mereka di Eropa pertama kali tercatat pada tahun 1512.[11] Pada abad-abad berikutnya, mereka diklaim oleh beberapa kekuatan Eropa, dengan Imperium Britania akhirnya mendapatkan kendali. Selama bertahun-tahun mereka diperintah secara tidak langsung melalui Bermuda, Bahama dan Jamaika. Ketika Bahama memperoleh kemerdekaan pada tahun 1973, pulau-pulau tersebut menerima gubernur sendiri mereka, dan sejak itu tetap menjadi wilayah otonom.[7]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama Caico[s] berasal dari Lucayan caya hico, yang berarti 'untaian pulau'.[12][7] Kepulauan Turks diberi nama setelah kaktus topi Turki, Melocactus intortus, yang Pandan laut merahnya menyerupai topi fez yang dikenakan oleh Turki pria di akhir Kekaisaran Ottoman.[13]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Era pra-kolonial[sunting | sunting sumber]

Penghuni pulau pertama adalah berbahasa Arawakan orang Taíno, yang kemungkinan besar menyeberang dari Hispaniola beberapa waktu dari tahun 500 hingga 800 M.[14]:{{{1}}} Bersama dengan Taíno yang bermigrasi dari Kuba ke Bahama selatan sekitar waktu yang sama, orang-orang ini berkembang sebagai Lucayan.[8][15]:{{{1}}} Sekitar tahun 1200, Kepulauan Turks dan Caicos dimukimkan kembali oleh Taínos Klasik dari Hispaniola.[butuh rujukan]

Kedatangan Eropa[sunting | sunting sumber]

Tidak diketahui secara pasti siapa orang Eropa pertama yang melihat pulau-pulau itu. Beberapa sumber menyatakan bahwa Christopher Columbus melihat pulau-pulau dalam perjalanannya ke Amerika pada tahun 1492.[8] Namun, sumber lain menyatakan bahwa kemungkinan besar Conquistador Spanyol Juan Ponce de León adalah orang Eropa pertama di Turks dan Caicos, pada tahun 1512.[11] Dalam kedua kasus tersebut, pada tahun 1512 Spanyol mulai menangkap Taíno dan Lucayans sebagai buruh dalam sistem encomienda untuk menggantikan sebagian besar penduduk asli Hispaniola yang terkuras.[16]:{{{1}}}[17]:{{{1}}} Sebagai akibatnya, dan masuknya penyakit yang tidak dimiliki oleh penduduk asli, Kepulauan Bahama selatan dan Kepulauan Turks dan Caicos benar-benar berkurang populasinya sekitar tahun 1513, dan tetap demikian hingga abad ke-17.[18]:{{{1}}}[19]:{{{1}}}[20]Templat:Page range too broad

Pemukiman Eropa[sunting | sunting sumber]

Menggaruk garam pada perangko 1938 di pulau-pulau itu

Dari pertengahan 1600-an, kolektor garam asal Bermudian mulai mengunjungi pulau-pulau ini secara musiman, kemudian menetap lebih permanen dengan budak Afrika mereka.[8][21] Selama beberapa dekade sekitar abad ke-18, pulau-pulau tersebut menjadi tempat persembunyian bajak laut yang populer.[21] Selama Perang Inggris-Prancis (1778–1783), Prancis merebut kepulauan pada tahun 1783, namun kemudian dikukuhkan sebagai koloni Inggris dengan Perjanjian Paris (1783). Setelah Perang Kemerdekaan Amerika (1775-1783), banyak Loyalis melarikan diri ke koloni Karibia Inggris, juga membawa serta budak Afrika.[22] Mereka mengembangkan kapas sebagai tanaman komersial yang penting, tetapi digantikan oleh perkembangan industri garam, dengan tenaga kerja yang dilakukan oleh budak Afrika diimpor secara paksa dari Afrika atau pulau-pulau Karibia lainnya dan keturunan mereka, yang segera melebihi jumlah pemukim Eropa.[8]

Pada tahun 1799, kelompok pulau Turks dan Caicos dianeksasi oleh Inggris sebagai bagian dari Bahama.[8] Pengolahan garam laut dikembangkan sebagai produk ekspor yang sangat penting dari Hindia Barat dan terus menjadi produk ekspor utama hingga abad kesembilan belas.

Abad ke-19[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1807, Inggris melarang perdagangan budak dan, pada tahun 1833, menghapus perbudakan di koloninya.[8] Kapal Inggris terkadang mencegat pedagang budak di Karibia, dan beberapa kapal-kapal karam di lepas pantai pulau-pulau ini. Pada tahun 1837, "Esperança", seorang budak Portugis, dihancurkan di Caicos Timur, salah satu pulau yang lebih besar. Sementara kru dan 220 tawanan Afrika selamat dari kapal karam, 18 orang Afrika meninggal sebelum mereka yang selamat dibawa ke Nassau. Orang Afrika dari kapal ini mungkin termasuk di antara 189 orang Afrika yang dibebaskan yang menetap di Turks dan Caicos oleh penjajah Inggris dari tahun 1833 hingga 1840.[23]:{{{1}}}

Pada tahun 1841, Trouvadore, kapal budak ilegal Spanyol karam di lepas pantai timur Caicos. Semua ABK dari 20 awak kapal dan 192 tawanan Afrika selamat dari tenggelamnya kapal tersebut. Para pejabat membebaskan orang Afrika dan mengatur agar 168 orang magang menjadi pemilik pulau di Pulau Grand Turk selama satu tahun. Mereka meningkatkan populasi kecil koloni sebesar tujuh persen.[23]:{{{1}}} 24 sisanya dimukimkan kembali di Nassau, Bahama. Awak kapal Spanyol juga dibawa ke sana, untuk diserahkan ke tahanan konsul Kuba dan dibawa ke Kuba untuk penuntutan.[24] Sebuah surat tahun 1878 mendokumentasikan "Trouvadore Africans" dan keturunan mereka sebagai bagian penting dari "penduduk pekerja" di pulau-pulau tersebut.[23]:{{{1}}} Pada tahun 2004, arkeolog kelautan yang berafiliasi dengan Museum Nasional Turks dan Caicos menemukan bangkai kapal , yang disebut "Kapal Batu Hitam", yang menurut penelitian selanjutnya mungkin adalah "Trouvadore". Pada bulan November 2008, sebuah ekspedisi arkeologi laut kooperatif, yang didanai oleh Amerika Serikat Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), mengkonfirmasi bahwa bangkai kapal tersebut memiliki artefak yang gaya dan tanggal pembuatannya menghubungkannya dengan Trouvadore.[23][24][25]

Pada tahun 1848, Inggris menetapkan Turks dan Caicos sebagai koloni terpisah di bawah presiden dewan.[8] Pada tahun 1873–4, pulau-pulau itu dibuat bagian dari koloni Jamaika;[8] pada tahun 1894, kepala pejabat kolonial dibenahi kembali komisaris. Pada tahun 1917, Perdana Menteri Kanada Robert Borden menyarankan agar Turks dan Caicos bergabung dengan Kanada, tetapi saran ini ditolak oleh Perdana Menteri Inggris David Lloyd George dan pulau-pulaunya tetap menjadi ketergantungan Jamaika.[26]

Abad ke-20 dan ke-21[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 4 Juli 1959 pulau-pulau itu kembali ditetapkan sebagai koloni yang terpisah, komisaris administrator terakhir dibenahi kembali. Gubernur Jamaika juga melanjutkan sebagai gubernur pulau. Ketika Jamaika diberikan kemerdekaan dari Inggris pada Agustus 1962, Kepulauan Turks dan Caicos menjadi Koloni Mahkota.[8] Mulai tahun 1965, gubernur Bahama juga menjadi gubernur Kepulauan Turks dan Caicos dan mengawasi urusan pulau-pulau tersebut.[7]

Sharlene Cartwright-Robinson, Perdana Menteri Turki dan Caicos wanita pertama, menjabat dari 2016 hingga 2021

Ketika Bahama memperoleh kemerdekaan pada tahun 1973, Turks dan Caicos menerima gubernur mereka sendiri (administrator terakhir dibenahi).[8] Pada tahun 1974, Kanada Partai Demokrat Baru MP Max Saltsman mencoba menggunakan tagihan anggota pribadinya C-249, "Sebuah Undang-Undang Menghormati Asosiasi yang Diusulkan Antara Kanada dan Kepulauan Turks dan Caicos Karibia" yang mengusulkan agar Kanada membentuk asosiasi dengan Turks dan Caicos pulau; namun, itu tidak pernah diajukan ke pemungutan suara.[27] Sejak Agustus 1976, pulau-pulau tersebut memiliki pemerintahan sendiri yang dipimpin oleh seorang menteri utama (sekarang perdana menteri), yang pertama adalah J. A.G.S. McCartney. Gerakan menuju kemerdekaan pada awal 1980-an terhenti oleh pemilihan umum Kepulauan Turks dan Caicos 1980 dari partai anti-kemerdekaan pada tahun 1980 dan sejak itu pulau-pulau itu tetap menjadi wilayah Inggris.[8] Pemerintah daerah ditangguhkan dari 1986 hingga 1988, menyusul tuduhan keterlibatan pemerintah dalam perdagangan narkoba yang mengakibatkan penangkapan Ketua Menteri Norman Saunders.[8][28]:{{{1}}}

Pada tahun 2002 pulau-pulau tersebut ditetapkan kembali sebagai Wilayah Seberang Laut Inggris, dengan penduduk pulau memperoleh kewarganegaraan Inggris penuh.[8] konstitusi baru diumumkan pada tahun 2006; namun pada tahun 2009 Perdana Menteri Michael Misck mengundurkan diri karena tuduhan korupsi, dan Inggris mengambil alih kendali langsung pemerintah.[29][8] konstitusi baru diumumkan pada Oktober 2012 dan pemerintah dikembalikan ke pemerintahan lokal penuh setelah pemilihan November 2012].[8][30]:{{{1}}}

Pada tahun 2010 para pemimpin Bahama dan Kepulauan Turks dan Caicos membahas kemungkinan pembentukan federasi.[31]

Dalam pemilihan 2016, Partai Nasional Progresif (PNP) pimpinan Rufus Ewing kalah untuk pertama kalinya sejak mereka menggantikan Pemerintahan Derek Hugh Taylor pada tahun 2003. Gerakan Demokratik Rakyat (PDM) berkuasa dengan Sharlene Cartwright-Robinson sebagai Perdana Menteri.[32][8] Dia digantikan oleh Washington Misick setelah Partai Nasional Progresif memenangkan Pemilu Turks dan Caicos tahun 2021.[33]

Geografi dan lingkungan[sunting | sunting sumber]

Peta Kepulauan Turks dan Caicos
Peta lain yang lebih rinci tentang Kepulauan Turks dan Caicos.

Kedua kelompok pulau tersebut berada di Samudra Atlantik Utara sekitar 160 kilometer (99 mi) utara Hispaniola dan sekitar 1.000 kilometer (620 mi) dari Miami di Amerika Serikat atau berada di 21°46′48″N 71°48′00″W / 21.78000°N 71.80000°W / 21.78000; -71.80000Koordinat: 21°46′48″N 71°48′00″W / 21.78000°N 71.80000°W / 21.78000; -71.80000. Geografis wilayah ini berbatasan dengan Bahama, keduanya terdiri dari Kepulauan Lucayan, tetapi secara politik merupakan entitas yang terpisah. Kepulauan Caicos dipisahkan oleh Lintasan Caicos dari pulau terdekat Bahama, Mayaguana dan Inagua Besar. Daratan asing terdekat dari Kepulauan Turks dan Caicos adalah pulau Bahama Inagua Kecil yang berjarak sekitar 30 mil (48 km) dari Caicos Barat.

Delapan pulau utama dan lebih dari 22 pulau kecil dan memiliki total luas daratan 6.163 kilometer persegi (2.380 mil persegi),[a] terutama terdiri dari batu kapur yang rendah dan datar dengan rawa bakau yang memiliki luas sekitar 332 kilometer persegi (128 sq mi) dari bibir pantai. Puncak tertinggi di pulau ini adalah Blue Hills di Providenciales dan Flamingo Hill di Caicos Timur, keduanya berada pada ketinggian 48 m.[7] Cuaca biasanya cerah (umumnya dianggap bahwa pulau-pulau menerima 350 hari matahari setiap tahun[34]) dan relatif kering, tetapi sering mengalami badai.[7] Pulau-pulau tersebut memiliki sumber daya alam air tawar yang terbatas; tangki air pribadi mengumpulkan air hujan untuk diminum. Sumber daya alam utama adalah Lobster berduri, keong, dan kerang lainnya. Turks dan Caicos memiliki tiga ekoregion darat: Hutan kering Bahama,[35]

Dua kelompok pulau yang berbeda dipisahkan oleh Jalur Pulau Turks.[8]

Kepulauan Turks[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Turks dipisahkan dari Kepulauan Caicos oleh Lintasan Pulau Turks, yang kedalamannya lebih dari 2.200 m (7.200 ft).[36] Pulau-pulau tersebut membentuk rantai yang membentang dari utara-selatan. Populasi menurut sensus 2012 adalah sebanyak 4.939 orang di dua pulau utama, satu-satunya pulau berpenghuni di grup:

  • Grand Turk (dengan ibukota wilayah, area 1.739 km2 (671 sq mi),[10] populasi 4.831)
  • Salt Cay (luas 674 km2 (260 sq mi),[10] populasi 108

Bersama dengan pulau-pulau terdekat, semuanya di Turks Bank, kedua pulau utama tersebut membentuk dua distrik administratif dari wilayah tersebut (dari total enam) yang termasuk dalam Kepulauan Turks. Turks Bank, yang lebih kecil dari Caicos Bank, memiliki luas total sekitar 324 km2 (125 sq mi).[37]:{{{1}}}

Pulau-pulau utama yang tidak berpenghuni adalah:

Mouchoir Bank[sunting | sunting sumber]

Mouchoir Bank berlokasi 25 kilometer (16 mi) di sebelah timur Kepulauan Turks dan dipisahkan oleh Jalur Mouchoir, meskipun tidak memiliki ngarai atau pulau kecil yang muncul, beberapa bagian sangat dangkal dan air pecah di atasnya. Mouchoir Bank adalah bagian dari Kepulauan Turks dan Caicos dan termasuk dalam Zona Ekonomi Eksklusif. Mouchoir Bank memiliki area seluas 958 kilometer persegi (370 sq mi).[38] Dua tepian lebih jauh ke timur, Silver Bank dan Navidad Bank, secara geografis merupakan kelanjutan, tetapi secara politis milik Republik Dominika.

Kepulauan Caicos[sunting | sunting sumber]

Pulau terbesar di kepulauan Caicos adalah Caicos Tengah yang jarang berpenghuni, yang luasnya 144 kilometer persegi (56 sq mi), tetapi memiliki populasi hanya 168 orang pada Sensus 2012. Pulau terpadat adalah Providenciales, dengan 23.769 penduduk pada tahun 2012, dan luas 122 kilometer persegi (47 sq mi). Caicos Utara (luas 116 kilometer persegi (45 sq mi) memiliki 1.312 penduduk. Caicos Selatan (21 kilometer persegi (8,1 sq mi)) memiliki 1.139 jiwa, dan Parrot Cay (6 kilometer persegi (2,3 sq mi)) memiliki 131 jiwa. Caicos Timur (yang dikelola sebagai bagian dari Distrik Caicos Selatan) tidak berpenghuni, sedangkan satu-satunya penduduk tetap Caicos Barat (dikelola sebagai bagian dari Distrik Providenciales) adalah staf resor.[39]

Kepulauan Caicos terdiri dari pulau-pulau utama berikut:

Iklim[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Turks dan Caicos memiliki iklim sabana tropis (AW), dengan suhu yang relatif konsisten sepanjang tahun.[7] Suhu musim panas jarang melebihi 33 °C (91 °F) dan suhu malam hari pada musim dingin jarang turun di bawah 18 °C (64 °F).

Keanekaragaman hayati[sunting | sunting sumber]

ikan blue tang dan squirrelfish di Taman Nasional Tanah dan Laut Putri Alexandra, Providenciales

Kepulauan Turks dan Caicos adalah Titik panas keanekaragaman hayati. Pulau-pulau tersebut memiliki banyak spesies endemik yang penting secara internasional, karena kondisi yang diciptakan oleh pengembangan dataran garam tertua di Karibia. Keanekaragaman spesies mencakup sejumlah spesies endemik kadal, ular, serangga, tanaman, dan organisme laut; selain menjadi tempat berkembang biak yang penting bagi Burung laut.[40]

Pemerintah Inggris dan Kepulauan Turks dan Caicos memiliki tanggung jawab bersama atas konservasi dan pelestarian untuk memenuhi kewajiban di bawah konvensi lingkungan internasional.[41] Karena signifikansi ini, pulau-pulau tersebut masuk dalam daftar tentatif Britania Raya untuk Situs Warisan Dunia UNESCO di masa mendatang.[42]

Politik[sunting | sunting sumber]

Sebuah jalan di Cockburn Town, ibu kota Kepulauan Turks dan Caicos

Kepulauan Turks dan Caicos adalah Wilayah Seberang Laut Britania Raya.[7] Sebagai wilayah Inggris, kedaulatannya adalah Raja Charles III dari Britania Raya, dan diwakili oleh gubernur yang ditunjuk oleh raja atas saran dari Kantor Luar Negeri.[7] Dengan terpilihnya Ketua Menteri pertama wilayah tersebut, J. A. G. S. McCartney, pulau-pulau tersebut pertama kali mengadopsi konstitusi pada tanggal 30 Agustus 1976. Hari libur nasional, Hari Konstitusi, dirayakan setiap tahun pada tanggal 30 Agustus.[43]

Sistem hukum wilayah ini didasarkan pada Hukum umum Inggris, dengan sejumlah kecil hukum yang diadopsi dari Jamaika dan Bahama. Hak pilih bersifat universal bagi mereka yang berusia di atas 18 tahun. Bahasa Inggris adalah bahasa resmi. Grand Turk adalah ibu kota administratif dan politik Kepulauan Turks dan Caicos dan Cockburn Town telah menjadi pusat pemerintahan sejak 1766.

Kepulauan Turks dan Caicos berpartisipasi dalam Bank Pembangunan Karibia, adalah rekanan di CARICOM, anggota dari Kesatuan Pos Sedunia dan mengelola sub-biro Interpol. Komite Khusus Dekolonisasi PBB memasukkan wilayah tersebut dalam Wilayah Perwalian dan Non-Pemerintahan-Sendiri yang terdaftar pada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Di bawah Konstitusi baru yang mulai berlaku pada Oktober 2012, kekuasaan legislatif dipegang oleh satu kamar Dewan Majelis, yang terdiri dari 19 kursi, 15 dipilih dan empat ditunjuk oleh gubernur ; dari anggota terpilih, lima dipilih secara umum dan 10 dari distrik beranggota tunggal untuk masa jabatan empat tahun.[7]

Dalam pemilihan 2021 Partai Nasional Progresif menang telak dan Washington Misick menjadi Perdana Menteri.[44]

Divisi administrasi[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Turks dan Caicos dibagi menjadi enam distrik administratif (dua di Kepulauan Turks dan empat di Kepulauan Caicos), dipimpin oleh komisaris distrik. Untuk Dewan Majelis, Kepulauan Turks dan Caicos dibagi menjadi 15 distrik pemilihan (empat di Kepulauan Turks dan sebelas di Kepulauan Caicos).

Peradilan[sunting | sunting sumber]

Cabang yudisial pemerintah dipimpin oleh Mahkamah Agung; banding didengar oleh Pengadilan Tinggi dan banding terakhir oleh Komite Yudisial Dewan Penasihat Inggris Raya.[7] Ada tiga hakim Mahkamah Agung, seorang Hakim Agung dan dua lainnya. Pengadilan Banding terdiri dari seorang presiden dan setidaknya dua hakim banding.

Pengadilan Magistrat adalah pengadilan yang lebih rendah dan banding dari Pengadilan Magistrat dikirim ke Mahkamah Agung. Per April 2020, Ketua Mahkamah Agung adalah Hakim Mabel Agyemang.[45]

Daftar Hakim Agung[sunting | sunting sumber]

Polisi[sunting | sunting sumber]

Dinas kepolisian terutama merupakan tanggung jawab Angkatan Polisi Kepulauan Royal Turks dan Caicos. Bea Cukai dan penegakan perbatasan adalah tanggung jawab Pasukan Perbatasan. Kadang-kadang ini mungkin didukung oleh Resimen Kepulauan Turks dan Caicos.

Militer dan pertahanan[sunting | sunting sumber]

Pertahanan Kepulauan Turks dan Caicos adalah tanggung jawab Britania Raya. Royal Navy memiliki sebuah kapal di stasiun permanen di Karibia, HMS Medway (P223), dan juga mengirimkan kapal Royal Navy atau Royal Fleet Auxiliary lainnya sebagai bagian dari tugas Patroli Atlantik (UTARA). Misi utama kapal-kapal ini di wilayah ini adalah untuk mempertahankan Kedaulatan Inggris untuk Wilayah Luar Negeri, bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana selama bencana seperti angin topan, yang biasa terjadi di wilayah tersebut, dan untuk operasi kontra-narkotika.[7][46]

Resimen Kepulauan Turks dan Caicos[sunting | sunting sumber]

Gubernur Nigel Dakin mengumumkan pada awal Desember 2019 bahwa Turks dan Caicos akan membangun resimen pertahanannya sendiri, Resimen Kepulauan Turks dan Caicos, dengan bantuan dari Kementerian Pertahanan Inggris dan itu harus mirip dengan Resimen Bermuda dan Resimen Cayman. Resimen Kepulauan Turks dan Caicos, seperti Resimen Bermuda dan Resimen Cayman, akan fokus pada peningkatan keamanan negara, dan, pada saat bencana alam, Resimen akan dilatih dalam bidang teknik dan komunikasi. Pada pertengahan Desember 2019, sebuah tim dari Kementerian Pertahanan Inggris berada di Turks dan Caicos untuk mulai membangun Resimen. Diproyeksikan bahwa Resimen Turk dan Caicos akan mulai beroperasi pada kuartal ketiga tahun 2020, hampir setengah tahun setelah Resimen Cayman.[47]

Pada musim semi 2020, Tim Keamanan dan Bantuan dari Kementerian Pertahanan Inggris tiba di Turks dan Caicos untuk membantu Pandemi COVID-19, musim badai Atlantik 2020, dan untuk membantu membangun Resimen Turks dan Caicos yang baru.[48]

Pada awal Juni 2020, Letnan Kolonel Ennis Grant ditunjuk sebagai komandan Resimen Turks dan Caicos yang baru.[49]

Perekrutan lebih lanjut dari personel Senior ke dalam Resimen Turks dan Caicos yang baru berlangsung dari pertengahan Juni hingga awal Juli 2020. Ini termasuk komandan kedua, dua perwira junior atau komandan pasukan, seorang perwira surat perintah kelas 1 atau sersan mayor resimen, dan petugas surat perintah kelas 2 atau kepala juru tulis. Perekrutan lebih lanjut dari 40 personel tambahan diharapkan lebih jauh pada tahun 2020.Templat:Citation required

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi[sunting | sunting sumber]

Populasi historis
Tahun Jumlah
Pend.
  
±%  
1911 5.615—    
1921 5.522−1.7%
1943 6.138+11.2%
1960 5.668−7.7%
1970 5.558−1.9%
1980 7.413+33.4%
1990 11.465+54.7%
2000 20.014+74.6%
2012 31.458+57.2%
Sources:[4][50]

Delapan dari tiga puluh pulau di wilayah ini berpenghuni, dengan jumlah penduduk diperkirakan dari hasil awal sensus 25 Januari 2012 (dirilis pada 12 Agustus 2012) dari 31.458 jiwa, meningkat 58,2% dari populasi 19.886 yang dilaporkan di Sensus 2001.[4] Perkiraan Juli 2021 menempatkan populasi 57.196.[7] Sepertiga dari populasi berusia di bawah 15 tahun, dan hanya 4% berusia 65 tahun ke atas . Pada tahun 2000 penduduk tumbuh pada tingkat 3,55% per tahun. Tingkat kematian bayi adalah 18,66 kematian per 1.000 kelahiran hidup dan harapan hidup saat lahir adalah 73,28 tahun (71,15 tahun untuk laki-laki, 75,51 tahun untuk perempuan). Tingkat kesuburan total adalah 3,25 anak yang lahir per wanita. Tingkat pertumbuhan penduduk tahunan adalah 2,82%.

CIA World Factbook memecah etnis penduduk pulau sebagai Afrika 87%, Eropadan 7,9%, Campuran 2.5.%, India Timur 1.3% dan Lainnya 0.7%.[7] Ada komunitas kecil Dominika & Haiti di pulau-pulau tersebut.[51]

Populasi menurut pulau[sunting | sunting sumber]

Pulau Ibu Kota Area (km2) Populasi[b] Nama Asli Taino
Kepulauan Caicos
South Caicos Cockburn Harbour 21.2 2,013 Kasiba
West Caicos New Marina 28 10 (Karyawan resor baru) Makobisa
Providenciales Downtown Providenciales 122 33,253 Yukanaka

Yanikana

Pine Cay South Bay Village 3.2 30 (Resort Staff) Buyana
Parrot Cay Parrot Cay Village 5 90 (Setengah staf resor, setengah perumahan)
North Caicos Bottle Creek 116.4 2,066 Kaiko
Middle Caicos Conch Bar 136 522 Aniyana
Ambergris Cays Big Ambergris Cay 10.9 50
Kepulauan Caicos lainnya East Caicos 146.5 0 Wana
Kepulauan Turks
Grand Turk Cockburn Town 17.6 8,051 Amuana
Salt Cay Balfour Town 7.1 315 Kanamani

Kanomani

Kepulauan Turks lainnya Cotton Cay 2.4 0 Makarike
Kepulauan Turks dan Caicos Cockburn Town 616.3 49000[7]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa resmi pulau ini adalah bahasa Inggris, tetapi penduduknya juga berbicara Kreol Kepulauan Turks dan Caicos, yang mirip dengan Kreol Bahama.[52] Karena kedekatannya dengan Kuba dan Hispaniola, komunitas besar Kreol Haiti dan berbahasa Spanyol telah berkembang di wilayah tersebut karena imigrasi, baik legal maupun ilegal, dari Haiti yang berbahasa Kreol Haiti dan dari Kuba dan Republik Dominika yang berbahasa Spanyol.[53]

St. Katedral Maria, Grand Turk

Agama[sunting | sunting sumber]

86% populasi Turks dan Caicos adalah Kristen (Baptis 35,8%, Gereja Tuhan 11,7%, Katolik Roma 11,4%, Anglicans 10%, Gereja Metodis 9,3%, Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh 6%, Saksi-Saksi Yehuwa 1,8%), dengan agama lain membentuk 14% sisanya.[7]

Umat ​​Katolik dilayani oleh Misi Sui Iuris untuk Turks dan Caicos, yang didirikan pada tahun 1984 dengan wilayah yang diambil dari Keuskupan Nassau.[54]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Museum Nasional Turks dan Caicos di Grand Turk

Kepulauan Turks dan Caicos mungkin paling dikenal secara musikal untuk ripsaw music, sebuah genre yang berasal dari kepulauan tersebut.[55]:{{{1}}} Kepulauan Turks dan Caicos terkenal dengan Festival Musik dan Budaya tahunan yang menampilkan banyak bakat lokal dan lainnya pertunjukan dinamis oleh banyak selebriti musik dari seluruh Karibia dan Amerika Serikat.

Wanita melanjutkan kerajinan tradisional menggunakan sedotan untuk membuat keranjang dan topi di pulau Caicos yang lebih besar. Ada kemungkinan bahwa tradisi lanjutan ini terkait dengan orang-orang Afrika yang dibebaskan yang bergabung dengan penduduk langsung dari Afrika pada tahun 1830-an dan 1841 dari para budak yang terdampar; mereka membawa keterampilan kerajinan budaya.[23]:{{{1}}}

Olahraga paling populer di pulau ini adalah memancing, berlayar, sepak bola dan kriket (yang merupakan olahraga nasional).

Masakan Turks dan Caicos terutama didasarkan pada makanan laut, terutama keong.[56] Dua hidangan lokal yang umum adalah keong goreng dan salad keong.[57]

Kewarganegaraan[sunting | sunting sumber]

Karena Turks dan Caicos adalah Wilayah Seberang Laut Britania Raya dan bukan negara merdeka, undang-undang kewarganegaraannya sebagian ditentukan oleh hukum kewarganegaraan Inggris dan historinya. Orang-orang yang memiliki hubungan dekat dengan Wilayah Luar Negeri Inggris semuanya memiliki kewarganegaraan yang sama: Warga negara Wilayah Luar Negeri Inggris (BOTC), awalnya didefinisikan oleh Undang-Undang Kebangsaan Inggris 1981 sebagai kewarganegaraan Wilayah Dependen Inggris.[58]:{{{1}}} BOTC, namun, tidak memberikan hak apa pun untuk tinggal di Wilayah Seberang Laut Inggris mana pun, termasuk wilayah asalnya. Sebaliknya, hak-hak yang biasanya diasosiasikan dengan kewarganegaraan berasal dari apa yang disebut Status Pemilik dan penduduk asli pulau atau mereka yang diturunkan dari penduduk asli dikatakan sebagai Pemilik. Pemerintah Turks dan Caicos mengamandemen undang-undang imigrasinya pada tahun 2021 dalam hal itu, membuat pemberian Status Pemilik eksklusif untuk "menikah selama sepuluh tahun dengan Pemilik (selain Pemilik melalui pernikahan), atau dengan menjadi anak tanggungan dari seseorang yang menjadi Pemilik melalui pernikahan."[59] Itu juga dimungkinkan "untuk seseorang yang telah menginvestasikan $500.000 atau lebih di Providenciales atau West Caicos, atau $250.000 atau lebih di Grand Turk atau Kepulauan keluarga, untuk mendapatkan izin tinggal hingga sepuluh tahun."[59]

Pada tahun 2002, Undang-undang Wilayah Luar Negeri Inggris mengembalikan status kewarganegaraan Inggris secara penuh kepada semua warga British Overseas Territories, termasuk Turks dan Caicos.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Kementerian Pendidikan, Pemuda, Olahraga, dan Layanan Perpustakaan mengawasi pendidikan di Turks dan Caicos. Pendidikan publik didukung oleh perpajakan dan wajib bagi anak-anak berusia lima hingga enam belas tahun. Pendidikan dasar berlangsung selama enam tahun dan pendidikan menengah berlangsung selama lima tahun.[butuh rujukan] Pada tahun 1990-an Proyek Pendidikan Guru Dalam Jabatan Dasar (PINSTEP) diluncurkan dalam upaya untuk meningkatkan keterampilan para gurunya. guru sekolah dasar, hampir seperempatnya tidak memenuhi syarat.[butuh rujukan] Turks dan Caicos juga bekerja untuk memperbaiki sekolah dasar, mengurangi biaya buku pelajaran, dan meningkatkan peralatan dan perlengkapan yang diberikan ke sekolah. Misalnya, pada bulan September 1993, setiap sekolah dasar diberikan buku yang cukup untuk memungkinkan guru mendirikan perpustakaan di kelas.[butuh rujukan] Pada tahun 2001, rasio siswa-guru di tingkat dasar kira-kira 15 :1.[butuh rujukan]

Sekolah menengah negeri meliputi:[60]

Sekolah Internasional Kepulauan Turks dan Caicos, sebuah sekolah swasta yang melayani prasekolah hingga kelas enam, berada di Leeward, Providenciales. Pada tahun 2014 memiliki 106 siswa. Itu dikenal sebagai The Ashcroft School hingga 2014.[61]

Turks and Caicos Islands Community College menawarkan pendidikan tinggi gratis bagi siswa yang telah berhasil menyelesaikan pendidikan menengah mereka. Community college juga mengawasi program keaksaraan orang dewasa. Setelah seorang siswa menyelesaikan pendidikan mereka di Turks and Caicos Islands Community College, mereka diizinkan untuk melanjutkan pendidikan mereka di universitas di Amerika Serikat, Kanada, atau Inggris Raya secara gratis. Mereka harus berkomitmen untuk bekerja di Kepulauan Turks dan Caicos selama empat tahun untuk menerima pendidikan tambahan ini.

Universitas Karisma adalah universitas swasta nirlaba yang diakui oleh Kementerian Pendidikan, Pemuda, Olahraga, dan Layanan Perpustakaan Kepulauan Turks dan Caicos [62][63] yang menawarkan program gelar sarjana, pascasarjana, dan pasca sarjana terakreditasi, bersama dengan program sertifikat dalam berbagai disiplin ilmu yang diajarkan oleh lebih dari 100 anggota fakultas.

University of the West Indies Open Campus publik memiliki satu situs di wilayah tersebut.[64]

Perawatan Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Turks dan Caicos menetapkan Rencana Asuransi Kesehatan Nasional pada tahun 2010.[65]:{{{1}}} Penduduk berkontribusi pada Rencana Asuransi Kesehatan Nasional melalui pemotongan gaji dan biaya pengguna nominal. Sebagian besar perawatan disediakan oleh rumah sakit kemitraan swasta-publik yang dikelola oleh Agensi Kesehatan Masyarakat Kanada, satu rumah sakit di Providenciales dan satu rumah sakit di Pulau Grand Turk. Selain itu, ada sejumlah klinik pemerintah dan klinik swasta. Rumah sakit dibuka pada tahun 2010 dan telah diakreditasi oleh Akreditasi Kanada sejak 2012.[66]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Cruise terminal di Grand Turk Island

Perekonomian Turks dan Caicos didominasi oleh pariwisata, keuangan lepas pantai, dan perikanan.[67] Dolar AS adalah mata uang utama yang digunakan di pulau-pulau tersebut.

Secara historis industri garam, bersama dengan ekspor kecil spons dan rami, menopang Kepulauan Turks dan Caicos (namun hanya sedikit; pertumbuhan penduduk sedikit dan ekonomi mandek). Ekonomi tumbuh pada 1960-an, ketika investor Amerika tiba di pulau-pulau itu dan mendanai pembangunan landasan terbang di Providenciales dan membangun hotel pertama di kepulauan itu, "The Third Turtle".[butuh rujukan] Sebuah tetesan kecil wisatawan mulai berdatangan, melengkapi ekonomi berbasis garam. Club Med mendirikan resor di Grace Bay segera setelah itu.[butuh rujukan] Pada 1980-an, Club Med mendanai peningkatan landasan terbang untuk memungkinkan pesawat yang lebih besar, dan sejak itu, pariwisata telah meningkat secara bertahap.[8]

Pada tahun 2009, kontribusi PDB adalah sebagai berikut:[68] Hotel & Restoran 34,67%, Layanan Keuangan 13,12%, Konstruksi 7,83%, Transportasi, Penyimpanan & Komunikasi 9,90%, dan Real Estat, Penyewaan & Aktivitas Bisnis 9,56%.[butuh klarifikasi] Most capital goods and food for domestic consumption are imported.[7]

Pada tahun 2010/2011, sumber utama penerimaan negara antara lain Bea Masuk (43,31%), Bea Meterai Transaksi Tanah (8,82%), Izin Kerja dan Iuran Kependudukan (10,03%) dan Pajak Akomodasi (24,95%). Produk domestik bruto wilayah tersebut pada akhir tahun 2009 adalah sekitar US$795 juta (per kapita $24.273).[68]

Angkatan kerja berjumlah 27.595 orang pada tahun 2008. Distribusi angkatan kerja pada tahun 2006 adalah sebagai berikut:

Tingkat keahlian Persentase
Tidak Terampil/Manual 53%
Setengah terampil 12%
Terampil 20%
Profesional 15%

Tingkat pengangguran pada tahun 2008 adalah 8,3%. Pada tahun 2007–2008, wilayah tersebut memperoleh pendapatan sebesar $206,79 juta dibandingkan pengeluaran sebesar $235,85 juta. Pada tahun 1995, pulau tersebut menerima bantuan ekonomi senilai $5,7 juta. Mata uang wilayah ini adalah dolar Amerika Serikat, dengan beberapa denda pemerintah (seperti pelanggaran bandara) dibayarkan dalam mata uang Pound sterling. Sebagian besar masalah koin peringatan dalam mata uang mahkota.[69]

Produk pertanian utama meliputi jagung, kacang dalam jumlah terbatas, singkong (tapioka) dan buah jeruk. Ikan dan keong adalah satu-satunya ekspor yang signifikan, dengan sekitar $169,2 juta lobster, keong kering dan segar, dan cangkang keong diekspor pada tahun 2000, terutama ke Inggris dan Amerika Serikat. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, tangkapannya menurun. Wilayah itu dulunya merupakan titik trans-pengiriman penting untuk narkotika Amerika Selatan yang ditujukan ke Amerika Serikat, tetapi karena tekanan terus-menerus dari upaya gabungan Amerika, Bahama, dan Turks dan Caicos, perdagangan ini telah sangat berkurang.[butuh rujukan]

Kepulauan ini mengimpor makanan dan minuman, tembakau, pakaian, manufaktur dan bahan bangunan, terutama dari Amerika Serikat dan Inggris. Impor mencapai $581 juta pada tahun 2007.

Kepulauan ini memproduksi dan mengkonsumsi listrik sebesar 236,5 GWh, per tahun, yang semuanya berasal dari bahan bakar fosil.[70]

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Pariwisata merupakan salah satu sumber pendapatan terbesar bagi pulau-pulau tersebut, dengan sebagian besar pengunjung datang dari Amerika melalui kapal laut.[7] Kunjungan wisatawan meningkat menjadi 264.887 pada tahun 2007 dan menjadi 351.498 pada tahun 2009. Pada tahun 2010, total 245 kapal pesiar tiba di Terminal Kapal Pesiar Grand Turk, membawa total 617.863 pengunjung.[71]

Sebuah matahari terbenam di Turks dan Caicos
Pemandangan pantai barat daya di Grand Turk Island

Pemerintah sedang mengejar strategi dua arah untuk meningkatkan pariwisata. Resor kelas atas ditujukan untuk orang kaya, sementara pelabuhan Kapal pesiar baru yang besar dan pusat rekreasi telah dibangun untuk massa yang mengunjungi Grand Turk. Kepulauan Turks dan Caicos memiliki salah satu terumbu karang terpanjang di dunia[72][73] dan dunia hanya pertanian keong.[74]

Perusahaan desa liburan Prancis Club Méditerannée (Club Med) memiliki resor dewasa lengkap yang disebut 'Turkoise' di Providenciales.

Pulau-pulau telah menjadi populer dengan berbagai selebriti. Beberapa bintang Hollywood telah memiliki rumah di Turks dan Caicos, termasuk Dick Clark[75] dan Bruce Willis.[76] Ben Affleck dan [[Jennifer Garner] ] menikah pada Parrot Cay pada tahun 2005. Aktris Eva Longoria dan mantan suaminya Tony Parker pergi ke pulau untuk bulan madu mereka pada Juli 2007. Musisi Nile Rodgers memiliki rumah liburan di pulau.[77]

Untuk meningkatkan pariwisata selama musim sepi Karibia di akhir musim panas, sejak 2003 Dewan Turks dan Caicos telah menyelenggarakan dan menyelenggarakan serangkaian konser tahunan selama musim ini yang disebut Festival Musik dan Budaya Turks & Caicos.[78] Diselenggarakan sementara bandshell di The Turtle Cove Marina di The Bight pada Providenciales, festival ini berlangsung sekitar seminggu dan menampilkan beberapa artis rekaman internasional terkemuka, seperti Lionel Richie, LL Cool J , Anita Baker, Billy Ocean, Alicia Keys, John Legend, Kenny Rogers, Michael Bolton, Ludacris, Chaka Khan, dan Boyz II Men.[79] Lebih dari 10.000 orang hadir setiap tahun.[79]

Resor

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Bandara Internasional Providenciales adalah titik masuk utama untuk Kepulauan Turks dan Caicos bersama dengan Bandara Internasional JAGS McCartney melayani ibu kota Cockburn di Pulau Grand Turk. Secara keseluruhan, ada tujuh bandara, yang terletak di setiap pulau yang berpenghuni. Lima memiliki landasan pacu beraspal (tiga di antaranya panjangnya kira-kira 2.000 m (6.600 ft) dan satu lagi kira-kira 1.000 m (3.300 ft)), dan dua sisanya memiliki landasan pacu tak beraspal (salah satunya panjangnya kira-kira 1.000 m (3.300 ft) dan yang lainnya lebih pendek secara signifikan).[86][tepercaya?]

Pulau ini memiliki jalan raya sepanjang 121 kilometer (75 mil), 24 km (15 mi) diaspal dan 97 kilometer (60 mi)* tidak beraspal. Seperti Kepulauan Virgin Amerika Serikat dan Kepulauan Virgin Britania Raya, Kepulauan Turks dan Caicos berkendara di sebelah kiri.[87]

Pelabuhan dan pelabuhan internasional utama wilayah ini berada di Grand Turk dan Providenciales.[88]

Pulau-pulau tersebut tidak memiliki jalur kereta api yang signifikan. Pada awal abad kedua puluh Caicos Timur mengoperasikan kereta kuda untuk mengangkut sisal dari perkebunan ke pelabuhan. Rute sepanjang 14-kilometer (8,7-mil) dihapus setelah perdagangan sisal dihentikan.[89]

Penerbangan luar angkasa[sunting | sunting sumber]

Dari tahun 1950 hingga 1981, Amerika Serikat memiliki misil stasiun pelacak di Grand Turk. Pada hari-hari awal program luar angkasa Amerika NASA menggunakannya. Setelah tiga kali mengorbit bumi pada tahun 1962, astronot John Glenn Amerika berhasil mendarat di laut terdekat dan dibawa kembali ke daratan ke pulau Grand Turk.[90][91]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Turks and Caicos Islands". nationalanthems.info. May 2013. Diakses tanggal 22 March 2017. 
  2. ^ United Kingdom Overseas Territories - Toponymic Information
  3. ^ "Statistics Department | Government of the Turks and Caicos Islands". www.gov.tc. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  4. ^ a b c "Year Book of Statistics 2001–2017". Department of Statistics. www.gov.tc. Turks & Caicos Islands Government. 2018. hlm. 140. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  5. ^ "Vital Statistics Report 2020". Department of Statistics. www.gov.tc. Turks & Caicos Islands Government. 2021. hlm. 20. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  6. ^ "Turks and Caicos Islands | Data". World Bank Open Data. Diakses tanggal 2021-08-10. 
  7. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t "Turks and Caicos Islands". The World Factbook. Central Intelligence Agency. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  8. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Ferguson, James A.; Bounds, John H. "Turks and Caicos Islands". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  9. ^ "EU Relations with Turks and Caicos Islands". Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2008. Diakses tanggal 11 December 2008. 
  10. ^ a b c "Physical Characteristics" (PDF). Department of Statistics. Turks & Caicos Islands Government. 25 July 2011. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 September 2007. Diakses tanggal 22 March 2017. 
  11. ^ a b "Turks and Caicos Islands". World Directory of Minorities and Indigenous Peoples. Minority Rights Group International. 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-10 – via Refworld. 
  12. ^ "About Turks and Caicos". Turks and Caicos Islands. Turks and Caicos Tourist Board. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-11. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama etymology][ref name=
  14. ^ Craton, Michael; Saunders, Gail (1999). [[[:Templat:GBurl]] Islanders in the Stream: A History of the Bahamian People] Periksa nilai |url= (bantuan). 1 (edisi ke-Paperback). Athens: University of Georgia Press. ISBN 9780820342733. Diakses tanggal 2022-03-05 – via Google Books. 
  15. ^ Granberry, Julian; Vescelius, Gary S. (1992). [[[:Templat:GBurl]] Languages of the Pre-Columbian Antilles] Periksa nilai |url= (bantuan). Tuscaloosa: University of Alabama Press. ISBN 9780817351236 – via Google Books. 
  16. ^ Stone, Erin Woodruff (May 2014). Indian Harvest: The Rise of the Indigenous Slave Trade and Diaspora from Española to the Circum-Caribbean, 1492-1542 (PhD). Vanderbilt University. OCLC 873593348. http://hdl.handle.net/1803/10737. Diakses pada 2022-03-04. 
  17. ^ Sauer, Carl Ortwin (1966). The Early Spanish MainPerlu mendaftar (gratis). Berkeley & Los Angeles: University of California Press. LCCN 66015004. OCLC 485687. Diakses tanggal 2022-03-05 – via the Internet Archive. 
  18. ^ Albury, Paul (1975). The Story of the BahamasPerlu mendaftar (gratis). Macmillan Caribbean. ISBN 9780333171318. Diakses tanggal 2022-03-05 – via the Internet Archive. 
  19. ^ Craton, Michael (1986). A History of the BahamasPerlu mendaftar (gratis) (edisi ke-3rd). Waterloo, ON: San Salvador Press. ISBN 9780969256809. Diakses tanggal 2022-03-05 – via the Internet Archive. 
  20. ^ William F. Keegan (1992). The People Who Discovered Columbus: The Prehistory of the Bahamas. University Press of Florida. ISBN 0-8130-1137-X pp. 25, 48–62, 86, 170–173, 212–213, 220–223
  21. ^ a b "Turks & Caicos History Timeline". Turks and Caicos Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-11. Diakses tanggal 20 July 2019. 
  22. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama britannica .comwakturef name=
  23. ^ a b c d e Sadler, Nigel (2008). [[[:Templat:GBurl]] "The Sinking of the Slave Ship Trouvadore: Linking the Past to the Present"] Periksa nilai |chapter-url= (bantuan). Dalam Leshikar-Denton, Margaret E.; Erreguerena, Pilar Luna. Underwater and Maritime Archaeology in Latin America and the Caribbean. One World Archaeology. 56. Walnut Creek, CA: Left Coast Press. hlm. 209–220. ISBN 9781598742626. 
  24. ^ a b Sutton, Jane (25 November 2008). Trott, Bill, ed. "Shipwreck may hold key to Turks and Caicos' lineage". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-16. 
  25. ^ Schmid, Randolph E. (26 November 2008). "Researchers find wreck of slave ship". Telegram & Gazette. Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-04. 
  26. ^ Kersell, John E. (1988). "Government administration in a very small microstate: Developing the Turks and Caicos Islands". Public Administration and Development. 8 (2): 169–181. doi:10.1002/pad.4230080206. 
  27. ^ Allen, Glen (16 February 1974). "Carpet-baggers ready to pull the rug on paradise; An island in search of a place in the sun". The Gazette. hlm. 1 & 3. Diakses tanggal 2022-03-05 – via Google News Archive. 
  28. ^ Griffith, Ivelaw L. (Spring 1997). "Illicit Arms Trafficking, Corruption, and Governance in the Caribbean". Dickinson Journal of International Law. 15 (3). hlm. 487–508. 
  29. ^ "A major step in clean up of public life in Turks and Caicos". Foreign Office of the United Kingdom. 14 August 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2012. 
  30. ^ Clegg, Peter (2013). "The United Kingdom and its Caribbean overseas territories: Present relations and future prospects" (PDF). Caribbean Journal of International Relations & Diplomacy. 1 (2): 53–64. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 January 2017. 
  31. ^ Tyson, Vivian (2010). "Bahamas wants federation talks with TCI". Turks and Caicos Sun. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-04. 
  32. ^ "Turks and Caicos: Where women hold the top jobs". BBC News. 29 January 2017. 
  33. ^ Rose, Olivia (24 February 2021). "Charles Washington Misick becomes two-time leader". Turks and Caicos Weekly News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-15. 
  34. ^ "Turks and Caicos In Numbers". Beach House TCI. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 1 August 2015. 
  35. ^ Dinerstein, Eric; et al. (2017). "An Ecoregion-Based Approach to Protecting Half the Terrestrial Realm". BioScience. 67 (6): 534–545. doi:10.1093/biosci/bix014alt=Dapat diakses gratis. ISSN 0006-3568. PMC 5451287alt=Dapat diakses gratis. PMID 28608869.  See Supplementary appendix S1 and interactive map at https://ecoregions.appspot.com/.
  36. ^ "STS-100 Shuttle Mission Imagery". NASA. 1 May 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2001. Diakses tanggal 31 July 2011. 
  37. ^ Rudd, Murray A. (2003). "Fisheries landings and trade of the Turks and Caicos Islands". Fisheries Centre Research Reports. Fisheries Centre, University of British Columbia. 11 (6): 149–161. doi:10.14288/1.0074792alt=Dapat diakses gratis. ISSN 1198-6727. 
  38. ^ Clerveaux, Wesley; Fisher, Tatum (2006). "Consideration of socio-economic and demographic concerns in fisheries and coastal area management and planning in the Turks and Caicos Islands". Dalam Tietze, Uwe; Haughton, Milton; Siar, Susana V. Socio-economic indicators in integrated coastal zone and community-based fisheries management: Case studies from the Caribbean (PDF). FAO Fisheries Technical Paper. 491. Rome: Food and Agriculture Organization of the United Nations. hlm. 125–139. ISSN 0429-9345. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-03-04. 
  39. ^ "Frequently Asked Questions". Aquamarine Concierge. Diakses tanggal 11 April 2020. 
  40. ^ "Science: UK Overseas Territories – Turks and Caicos Islands". Kew. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2012. Diakses tanggal 29 December 2012. 
  41. ^ "Science: UK Overseas Territories: Biodiversity". Kew. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2013. Diakses tanggal 29 December 2012. 
  42. ^ "Turks and Caicos Islands – UNESCO World Heritage Centre". Whc.unesco.org. 27 January 2012. Diakses tanggal 29 December 2012. 
  43. ^ "Turks and Caicos Islands – Constitution Day (National Day)". www.flaginstitute.org. Diakses tanggal 6 August 2018. 
  44. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama BBC-Pekerjaan-Top
  45. ^ Isles, Delana (4 April 2020). "New chief justice takes the bench". Turks and Caicos Weekly News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-16. 
  46. ^ "HMS Medway sets sail for the Caribbean". 
  47. ^ "TCI to build its own military regiment". tcweeklynews.com. 
  48. ^ "Arrival Of A Security Assistance Team In TCI From The Uk". 23 April 2020. 
  49. ^ "TCI Regiment gets its first commanding officer". tcweeklynews.com. 
  50. ^ Narine, Vanessa (6 May 2013). "Non-Belongers account for 57.5 per cent of adult population - Population growth in sync with TCI's development, Forbes". Turks and Caicos Weekly News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2013. 
  51. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cia.govwakturef name=
  52. ^ "Turks and Caicos Creole English"Perlu langganan berbayar. Ethnologue. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  53. ^ "Turks and Caicos Islands"Perlu langganan berbayar. Ethnologue. Diakses tanggal 2022- 03-05. 
  54. ^ "History". Roman Catholic Mission Sui Iuris of Turks and Caicos. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-08-12. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  55. ^ Rellie, Annalisa; Hayne, Tricia (2008). [[[:Templat:GBurl]] Turks & Caicos Islands: The Bradt Travel Guide] Periksa nilai |url= (bantuan). Chalfont St Peter, England: Bradt Travel Guides. ISBN 978-1-84162-268-2 – via Google Books. 
  56. ^ "The Food and Cuisine of Turks and Caicos". Thesandstc.com. 2 December 2015. Diakses tanggal 22 March 2017. 
  57. ^ "Turks and Caicos Food and Cuisine". 11 February 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-13. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  58. ^ Hansen, Randall (2000). [[[:Templat:GBurl]] Citizenship and Immigration in Post-war Britain: The Institutional Origins of a Multicultural Nation] Periksa nilai |url= (bantuan). Oxford & New York: Oxford University Press. ISBN 9780191583018. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  59. ^ a b "New Immigration law changes criteria to become a TCI Belonger". suntci.com. Diakses tanggal 2022-08-10. 
  60. ^ "Government". Government of the Turks and Caicos. Diakses tanggal 19 January 2020. 
  61. ^ Tyson, Vivian (15 September 2014). "ASHCROFT SCHOOL IS NOW INTERNATIONAL SCHOOL OF THE TCI". The Sun. Diakses tanggal 18 January 2020. 
  62. ^ education/system "Education System" Periksa nilai |url= (bantuan). www.gov.tc. 
  63. ^ "Schools". 
  64. ^ "The Open Campus in Turks & Caicos | Open Campus". 
  65. ^ Organization, Pan American Health (2017). Health in the Americas+, 2017 Edition. Summary: Regional Outlook and Country Profiles. Scientific and Technical Publication;642. Washington, D.C.: Pan American Health Organization. ISBN 9789275119662. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-22. 
  66. ^ "About TCI Hospital". TCI Hospital. Diakses tanggal 27 December 2020. 
  67. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cia.gov/2015ref name=
  68. ^ a b "Department of Economic Planning and Statistics". Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2014. 
  69. ^ Coins from Turks and Caicos Islands Numista (en.numista.com). Retrieved on 22 August 2019.
  70. ^ U.S. Department of Energy. "Turks & Caicos: Energy Snapshot" (PDF). Energy Transition Initiative. 
  71. ^ "Department of Economic Planning and Statistics". Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2009. Diakses tanggal 15 August 2009. 
  72. ^ "The World's Third-Largest Coral System Awaits At Turks And Caicos". Jupiter Magazine (dalam bahasa Inggris). 26 February 2019. Diakses tanggal 12 August 2019. 
  73. ^ "Interesting Facts about the Turks and Caicos Islands". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 April 2016. Diakses tanggal 14 September 2016. 
  74. ^ "Tourism in Turks & Caicos". Caribbean Days. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2015. Diakses tanggal 20 February 2015. 
  75. ^ "Celebrities and Famous People in the Turks and Caicos". Visit Turks and Caicos Islands (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 October 2019. 
  76. ^ Clarke, Katherine (August 2019). "Bruce Willis Sells Turks and Caicos Compound for $27 Million". The Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 October 2019. 
  77. ^ Alleyne, Mike (October 2007). "Interview With Nile Rodgers". Journal on the Art of Record Production (2). Diakses tanggal 8 August 2021. 
  78. ^ "The Turks and Caicos Music & Cultural Festival". 21 April 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2008. Diakses tanggal 7 August 2008. 
  79. ^ a b "The Turks and Caicos Music & Cultural Festival News Release". 21 April 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2008. Diakses tanggal 7 August 2008. 
  80. ^ "Grace Bay Club". Grace Bay Resorts. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-26. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  81. ^ "The Somerset on Grace Bay". www.thesomerset.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-04. Diakses tanggal 22 Maret 2017. 
  82. ^ "Pantai Turks & Caicos". Resor Pantai. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-16. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  83. ^ "Seven Stars Resort & Spa". www.sevenstarsgracebay.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-28. Diakses tanggal 22 Maret 2017. 
  84. ^ "Alexandra Resort". www.alexandraresort.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-30. Diakses tanggal 11 Juni 2015. 
  85. ^ "West Bay Club". Grace Bay Resorts. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-25. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  86. ^ "Providenciales International Airport, Turks and Caicos Islands, United Kingdom". airport-technology.com. Diakses tanggal 9 August 2014. 
  87. ^ "Driving in the Turks and Caicos Islands". Visit Turks and Caicos Islands. 1 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-29. 
  88. ^ "Turks and Caicos Islands: Getting Around". frommers.com. Diakses tanggal 9 August 2014. 
  89. ^ "Railways in the United Kingdom". Sinfin.net. Diakses tanggal 31 July 2011. 
  90. ^ "History of the Turks and Caicos Islands". Visit Turks and Caicos Islands. Diakses tanggal 20 February 2015. 
  91. ^ Frasketi, Joseph J., Jr. "The Grand Turk Island Connection with the Project Mercury/Glenn Flight". Joe Frasketi's Space and other Topical Covers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2015. Diakses tanggal 20 February 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan