Musik rok alternatif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Rock alternatif)

Rok alternatif (juga disebut musik alternatif, alt-rock, atau hanya alternatif) adalah kategori musik rok yang muncul dari musik independen bawah tanah tahun 1970-an dan menjadi sangat populer pada 1990-an. "Alternatif" mengacu pada perbedaan genre dari musik rok atau pop mainstream atau komersial. Arti asli istilah itu lebih luas, mengacu pada musisi yang dipengaruhi oleh gaya musik atau etos punk rock swakriya akhir 1970-an.[5]

Secara tradisional, rok alternatif bervariasi dalam hal suara, konteks sosial dan akar daerah. Sepanjang tahun 1980-an, majalah dan zine, siaran radio perguruan tinggi, dan dari mulut ke mulut telah meningkatkan keunggulan dan menyoroti keragaman gaya berbeda rok alternatif (dan adegan musik) seperti noise pop, indie rock, grunge, dan shoegazing. Pada bulan September 1988, Billboard memperkenalkan "alternatif" ke dalam sistem tangga lagu mereka untuk mencerminkan munculnya format di seluruh stasiun radio di Amerika Serikat oleh stasiun seperti KROQ-FM di Los Angeles dan WDRE-FM di New York, yang memutar musik dari lebih seniman rock bawah tanah, independen, dan non-komersial.[6][7]

Awalnya, beberapa gaya alternatif mencapai pemberitahuan arus utama kecil dan beberapa grup musik, seperti R.E.M. dan Jane's Addiction, dikontrak oleh label-label besar. Namun, kebanyakan grup alternatif tetap menandatangani kontrak dengan label independen dan menerima perhatian yang relatif sedikit dari radio mainstream, televisi, atau surat kabar. Dengan terobosan Nirvana dan popularitas gerakan grunge dan Britpop pada 1990-an, rok alternatif memasuki arus utama musik dan banyak grup alternatif menjadi sukses.

Karena kesuksesan grup-grup seperti The Strokes dan White Stripes di awal 2000-an, masuknya grup rok alternatif baru yang terinspirasi dari post-punk dan new wave menemukan kesuksesan komersial di awal dan pertengahan 2000-an, mendirikan gerakan post-punk revival.

Asal istilah[sunting | sunting sumber]

Di masa lalu, selera musik populer didikte oleh eksekutif musik dalam perusahaan hiburan besar. Perusahaan rekaman menandatangani kontrak dengan musisi yang dianggap paling populer dan bisa menghasilkan penjualan paling banyak. Grup-grup ini mampu merekam lagu-lagu mereka di studio-studio mahal dan karya-karya mereka kemudian ditawarkan untuk dijual melalui jaringan toko kaset yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan hiburan. Barang dagangan mereka dijual lewat pengecer kotak besar. Perusahaan rekaman bekerja dengan perusahaan radio dan televisi untuk mendapatkan eksposur sebanyak mungkin bagi artis mereka. Orang-orang yang membuat keputusan adalah orang-orang bisnis yang berurusan dengan musik sebagai produk, dan grup-grup yang tidak menghasilkan angka penjualan yang diharapkan kemudian dikeluarkan dari sistem ini.[8]

Sebelum istilah rok alternatif mulai umum digunakan sekitar tahun 1990, jenis musik yang dirujuk dikenal dengan berbagai istilah.[9] Pada tahun 1979, Terry Tolkin menggunakan istilah Musik Alternatif untuk menggambarkan grup yang dia tulis. Pada tahun 1979. stasiun radio Dallas KZEW mengadakan acara new wave larut malam berjudul "Alternative Rock and Roll".[10] "College rock" digunakan di Amerika Serikat untuk menggambarkan musik selama tahun 1980-an karena hubungannya dengan sirkuit radio kampus dan selera mahasiswa.[11] Di Inggris Raya, lusinan label rekaman kecil swakriya muncul sebagai akibat dari subkultur punk. Menurut pendiri salah satu label ini, majalah Cherry Red, NME dan Sounds menerbitkan tangga lagu berdasarkan toko kaset kecil yang disebut "Alternative Charts". Tangga lagu nasional pertama berdasarkan distribusi yang disebut Indie Chart diterbitkan pada Januari 1980; ia segera berhasil dalam tujuannya untuk membantu label-label ini. Pada saat itu, istilah indie digunakan secara harfiah untuk menggambarkan rekaman yang didistribusikan secara independen.[12] Pada tahun 1985, indie telah berarti genre tertentu, atau kelompok subgenre, bukan sekadar status distribusi.[13]

Penggunaan istilah alternatif untuk menggambarkan musik rok dimulai sekitar pertengahan 1980-an;[14] pada saat itu, istilah umum industri musik untuk musik mutakhir adalah musik baru dan post modern, masing-masing menunjukkan kesegaran dan kecenderungan untuk mengontekstualisasikan kembali suara-suara masa lalu.[5][15] Istilah serupa, pop alternatif, muncul sekitar tahun 1985.[16]

Pada tahun 1987, majalah Spin mengkategorikan band college rock Camper Van Beethoven sebagai "alternatif/indie", mencatat bahwa lagu 1985 mereka "Where the Hell Is Bill" (dari Telephone Free Landslide Victory) "menyerukan adegan alternatif/independen dan merobeknya dengan kasar."[17] David Lowery, yang saat itu menjadi vokalis Camper Van Beethoven, kemudian mengenang: "Saya ingat pertama kali melihat kata itu diterapkan pada kami ... Yang paling dekat yang dapat saya bayangkan adalah bahwa kami tampak seperti grup punk, tetapi kami memainkan musik pop, jadi mereka membuat kata alternatif ini bagi kita yang melakukan itu."[18] DJ dan promotor selama tahun 1980-an mengklaim istilah tersebut berasal dari radio FM Amerika tahun 1970-an, yang berfungsi sebagai alternatif progresif untuk top 40 format radio teratas dengan menampilkan lagu-lagu yang lebih panjang dan memberi DJ lebih banyak kebebasan dalam pemilihan lagu. Menurut salah satu mantan DJ dan promotor, "Entah bagaimana istilah 'alternatif' ini ditemukan kembali dan dicuri oleh orang-orang radio kampus selama tahun 80-an yang menerapkannya pada musik post-punk, indie, atau bawah tanah yang baru."[19]

Pada mulanya, istilah tersebut merujuk pada musisi rok di luar arus utama yang sengaja tidak dipengaruhi oleh "balada heavy metal, gelombang baru yang dijernihkan" dan "antem dansa berenergi tinggi."[20] Penggunaan istilah tersebut kemudian diperluas untuk mencakup new wave, pop, punk rock, post-punk, dan kadang-kadang rock "college"/"indie", semua ditemukan di stasiun radio "alternatif komersial" Amerika pada waktu itu seperti KROQ-FM Los Angeles. Jurnalis Jim Gerr menulis bahwa alternatif juga mencakup varian seperti "rap, thrash, metal, dan industrial."[21] Penampilan pertama Lollapalooza, sebuah festival keliling di Amerika Utara yang digagas oleh vokalis Jane's Addiction Perry Farrell, menyatukan kembali "elemen berbeda dari komunitas rok alternatif" termasuk Henry Rollins, Butthole Surfers, Ice-T, Nine Inch Nails, Siouxsie and the Banshees (sebagai headliner kedua) dan Jane's Addiction (sebagai headliner).[21] Meliput tanggal pembukaan Lollapalooza di Phoenix pada bulan Juli 1991 untuk MTV, Dave Kendall memperkenalkan laporan yang mengatakan festival tersebut menyajikan "barisan rok alternatif yang paling beragam."[22] Musim panas itu, Farrell telah menciptakan istilah Alternative Nation (Bangsa Alternatif).[23]

Pada bulan Desember 1991, majalah Spin mencatat: "tahun ini, untuk pertama kalinya, menjadi sangat jelas bahwa apa yang sebelumnya dianggap rok alternatif—kelompok pemasaran yang berpusat pada perguruan tinggi dengan potensi yang cukup menguntungkan, walaupun terbatas—sebenarnya telah pindah ke arus utama."[21]

Pada akhir 1990-an, definisi tersebut kembali menjadi lebih spesifik.[5] Pada tahun 1997, Neil Strauss dari The New York Times mendefinisikan rok alternatif sebagai "rok keras yang dibedakan oleh riff gitar yang rapuh dan terinspirasi tahun 70-an dan penyanyi yang menderita karena masalah mereka sampai mereka mengambil proporsi epik."[20]

Mendefinisikan musik sebagai alternatif seringkali sulit karena dua aplikasi kata yang saling bertentangan. Alternatif dapat menggambarkan musik yang menantang status quo dan yang "sangat ikonoklastik, antikomersial, dan antiarus-utama", tetapi istilah ini juga digunakan dalam industri musik untuk menunjukkan "pilihan yang tersedia bagi konsumen melalui toko kaset, radio, televisi kabel, dan internet."[24] Namun, musik alternatif telah menjadi sama komersial dan berharganya dengan rok arus utama, dengan perusahaan rekaman menggunakan istilah "alternatif" untuk memasarkan musik kepada pendengar yang tidak terjangkau oleh rok arus utama.[25] Menggunakan definisi genre yang luas, Dave Thompson dalam bukunya Alternative Rock mengutip pembentukan Sex Pistols serta rilis album Horses oleh Patti Smith dan Metal Machine Music oleh Lou Reed sebagai tiga peristiwa penting yang melahirkan rock alternatif.[26] Sampai awal 2000-an, ketika indie rock menjadi istilah paling umum di AS untuk menggambarkan pop dan rok modern, istilah "indie rock" dan "rok alternatif" sering digunakan secara bergantian;[27] walaupun ada aspek yang sama di antara kedua genre, "indie rock" dianggap sebagai istilah yang berbasis di Inggris, tidak seperti "rok alternatif" yang lebih ke Amerika.[28]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Nama "rok alternatif" pada dasarnya berfungsi sebagai istilah umum untuk musik bawah tanah yang muncul setelah punk rock sejak pertengahan 1980-an.[29] Sepanjang sebagian besar sejarahnya, rok alternatif sebagian besar dikenal atas penolakannya terhadap komersialisme budaya arus utama, meskipun ini dapat ditentang sejak beberapa seniman alternatif utama telah mencapai kesuksesan arus utama atau dikooptasi dengan label besar dari tahun 1990-an (terutama sejak milenium baru dan seterusnya). Grup-grup alternatif selama tahun 1980-an umumnya bermain di klub-klub kecil, merekam untuk label independen, dan menyebarkan popularitas mereka dari mulut ke mulut.[30] Dengan demikian, tidak ada gaya musik yang ditetapkan untuk rok alternatif secara keseluruhan, meskipun The New York Times pada tahun 1989 menegaskan bahwa genre tersebut "utamanya adalah musik gitar, dengan gitar yang mengeluarkan power chord, memilih riff yang berbunyi, berdengung dengan fuzztone dan memekik sebagai umpan balik."[31] Dibandingkan dengan gaya rok lainnya sejak musik rok menjadi arus utama selama tahun 1970-an, lirik rok alternatif cenderung membahas topik-topik yang menjadi perhatian sosial, seperti penggunaan narkoba, depresi, bunuh diri, dan lingkungan.[30] Pendekatan terhadap lirik ini berkembang sebagai cerminan ketegangan sosial dan ekonomi di Amerika Serikat dan Inggris pada 1980-an dan awal 1990-an.[32]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendahulu (1960-an dan 1970-an)[sunting | sunting sumber]

Salah satu pendahulu rok alternatif ada di tahun 1960-an adalah panggung proto-punk.[33] Asal usul rok alternatif dapat ditelusuri kembali ke The Velvet Underground & Nico (1967) oleh Velvet Underground,[34] yang memengaruhi banyak grup rok alternatif yang akan datang setelahnya.[35] Tokoh eksentrik pada tahun 1960-an, seperti Syd Barrett, memiliki pengaruh terhadap rok alternatif secara umum.[36]

1980-an[sunting | sunting sumber]

Penyanyi laki-laki berpakaian kaos dan celana panjang. Di belakangnya, terdapat grup musik di atas panggung kecil.
Salah satu grup rok alternatif pertama yang populer, R.E.M. mengandalkan pemutaran radio perguruan tinggi, tur konstan, dan basis penggemar akar rumput untuk masuk ke arus utama musik.

The Dead Kennedys membentuk label rekaman independen Alternative Tentacles pada tahun 1979, merilis musik bawah tanah yang berpengaruh seperti EP Butthole Surfers tahun 1983 dari grup dengan nama yang sama. Pada tahun 1984, mayoritas kelompok menandatangani kontrak dengan label indie yang diambil dari berbagai pengaruh rok, khususnya rock tahun 1960-an. Ini merupakan terobosan tajam dari tahun-tahun pasca-punk yang futuristik dan hiper-rasional.[37]

“Musik alternatif adalah musik yang belum mencapai khalayak mainstream, Alternatif bukan gelombang baru lagi, itu adalah disposisi pikiran. Musik alternatif adalah jenis musik apa pun yang berpotensi menjangkau khalayak yang lebih luas. kekuatan nyata, kualitas nyata, kegembiraan nyata, dan itu harus signifikan secara sosial, berbeda dengan Whitney Houston, yang merupakan pablum."

—Mark Josephson, Direktur Eksekutif New Music Seminar berbicara pada tahun 1988[38]

Sepanjang tahun 1980-an, rok alternatif tetap menjadi fenomena bawah tanah. Walapun kadang-kadang beberapa lagu rok alternatif menjadi hit komersial atau albumnya menerima pujian kritis dalam publikasi arus utama seperti Rolling Stone, rok alternatif pada 1980-an lebih banyak ditampilkan pada label rekaman independen, fanzine, dan stasiun radio perguruan tinggi. Grup-grup alternatif membangun pengikut bawah tanah dengan cara melakukan tur terus-menerus dan secara teratur merilis album beranggaran rendah. Di Amerika Serikat, grup-grup baru terbentuk mengikuti grup-grup sebelumnya, yang menciptakan sirkuit bawah tanah yang luas di Amerika, diisi dengan panggung yang berbeda di berbagai bagian negara.[33] Radio perguruan tinggi membentuk bagian penting dalam memecahkan musik alternatif baru. Pada pertengahan 1980-an, stasiun perguruan tinggi KCPR di San Luis Obispo, California, menggambarkan dalam buku pegangan DJ ketegangan antara lagu populer dan lagu "canggih" yang dimainkan di "radio alternatif".[39]

Meskipun artis alternatif Amerika tahun 1980-an tidak pernah menghasilkan penjualan album yang spektakuler, mereka memberikan pengaruh yang cukup besar pada musisi alternatif kemudian dan meletakkan dasar bagi kesuksesan mereka.[40] Pada tagal 10 September 1988, sebuah tangga lagu Alternative Songs dibuat oleh Billboard, mencantumkan 40 lagu yang paling sering diputar di stasiun radio rok alternatif dan modern di AS: peringkat satu yang pertama adalah lagu Siouxsie and the Banshees "Peek-a-Boo".[41] Pada tahun 1989, genre tersebut telah menjadi cukup populer sehingga paket tur yang menampilkan New Order, Public Image Limited dan Sugarcubes berkeliling di sirkuit arena Amerika Serikat.[42]

Sebaliknya, rok alternatif Inggris dibedakan dari Amerika Serikat sejak awal oleh fokus yang lebih berorientasi pop (ditandai dengan penekanan yang sama pada album dan singel, serta keterbukaan yang lebih besar untuk memasukkan unsur-unsur tari dan budaya klub) dan lirik yang lebih menekankan hal-hal yang diprihatinkan khusus di Inggris. Akibatnya, beberapa grup alternatif Inggris telah mencapai kesuksesan komersial di AS.[43] Sejak 1980-an, rok alternatif telah dimainkan secara luas di radio di Inggris, terutama oleh disjoki seperti John Peel (yang memperjuangkan musik alternatif di BBC Radio 1), Richard Skinner, dan Annie Nightingale. Artis yang memiliki pengikut kultus di Amerika Serikat menerima paparan yang lebih besar melalui radio nasional Inggris dan pers musik mingguan, dan banyak grup alternatif sukses di tangga lagu di sana.[44]

Bawah tanah Amerika pada 1980-an[sunting | sunting sumber]

Grup musik alternatif Amerika awal seperti Dream Syndicate, the Bongos, 10,000 Maniacs, R.E.M., the Feelies dan Violent Femmes menggabungkan pengaruh punk dengan musik folk dan pengaruh musik arus utama. R.E.M. adalah yang paling awal sukses; album debut mereka, Murmur (1983), masuk Top 40 dan menyebabkan bertambahnya pengikut pop jangle.[45] Salah satu dari banyak panggung pop jangle di awal 1980-an, Paisley Underground Los Angeles menghidupkan kembali suara-suara tahun 1960-an, menggabungkan psikedelia, harmoni vokal yang kaya, dan interaksi gitar dari folk rock serta pengaruh punk dan bawah tanah seperti the Velvet Underground.[29]

Label rekaman indie Amerika SST Records, Twin/Tone Records, Touch and Go Records, dan Dischord Records memimpin peralihan dari hardcore punk yang kemudian mendominasi panggung bawah tanah Amerika ke gaya rok alternatif yang lebih beragam yang muncul.[46] Band Minneapolis Hüsker Dü dan the Replacements merupakan indikasi dari pergeseran ini. Keduanya dimulai sebagai grup punk rock, tetapi segera mendiversifikasi suara mereka dan menjadi lebih melodis. Michael Azerrad menegaskan bahwa Hüsker Dü adalah penghubung utama antara hardcore punk dan musik college rock yang lebih melodis dan beragam. Azerrad menulis, "Hüsker Dü memainkan peran besar dalam meyakinkan bawah tanah bahwa melodi dan punk rock tidak bertentangan."[47] Grup ini juga memberi contoh dengan menjadi grup pertama dari kancah indie Amerika yang menandatangani kontrak dengan label rekaman besar, yang membantu mendirikan musik rok kampus sebagai "perusahaan komersial yang layak."[48] Dengan berfokus pada penulisan lagu dan permainan kata yang menyentuh hati alih-alih masalah politik, the Replacements menjungkirbalikkan sejumlah konvensi adegan bawah tanah; Azerrad mencatat bahwa "bersama dengan R.E.M., mereka adalah salah satu dari sedikit grup bawah tanah yang disukai orang-orang arus utama."[49]

Pada akhir 1980-an, kancah alternatif Amerika didominasi oleh berbagai gaya, mulai dari pop alternatif yang unik (They Might Be Giants dan Camper Van Beethoven), hingga noise rock (Sonic Youth, Big Black, the Jesus Lizard[50]) dan industrial rock (Ministry, Nine Inch Nails). Suara-suara ini kemudian diikuti oleh munculnya Pixies dari Boston dan Jane's Addiction dari Los Angeles.[29] Sekitar waktu yang sama, subgenre grunge muncul di Seattle, Washington, awalnya disebut sebagai "The Seattle Sound" hingga popularitasnya meningkat pada awal 1990-an.[51] Grunge menampilkan suara gitar yang suram dan menyinkronkan heavy metal dan punk rock.[52] Dipromosikan sebagian besar oleh label indie Seattle Sub Pop, band grunge terkenal karena fashion toko barang bekas mereka yang menyukai kemeja flanel dan sepatu bot tempur yang cocok dengan cuaca lokal.[53] Band grunge awal seperti Soundgarden dan Mudhoney masing-masing mendapat pujian kritis di AS dan Inggris.[29]

Pada akhir dekade, sejumlah grup musik alternatif mulai menandatangani kontrak dengan label besar. Walupun mereka yang terdahulu menandatangi kontrak label besar seperti Hüsker Dü dan The Replacements tidak begitu sukses, musisi yang mengikuti mereka seperti R.E.M. dan Jane's Addiction mencapai rekor emas dan platinum, menyiapkan panggung untuk terobosan alternatif selanjutnya.[54][55] Beberapa grup seperti Pixies sukses besar di luar negeri sementara mereka diabaikan di dalam negeri.[29]

Di pertengahan dekade, album Hüsker Dü Zen Arcade mempengaruhi musisi hardcore lainnya dengan menangani masalah pribadi. Di luar panggung hardcore Washington, DC, apa yang dahulu disebut "emocore" dan kemudian disebut "emo" muncul dan terkenal karena liriknya yang membahas masalah yang emosional dan sangat pribadi (vokalis terkadang menangis) dan menambahkan puisi asosiasi bebas dan nada pengakuan. Rites of Spring telah digambarkan sebagai band "emo" pertama. Mantan penyanyi Minor Threat Ian MacKaye mendirikan Dischord Records yang menjadi pusat kancah emo kota.[56]

Subgenre Inggris dan tren tahun 1980-an[sunting | sunting sumber]

Gothic rock berkembang dari post-punk Inggris akhir 1970-an. Dengan reputasi sebagai "bentuk rok bawah tanah yang paling gelap dan paling suram", gothic rock menggunakan suara berbasis penintesis-dan-gitar yang diambil dari post-punk untuk membangun "soundscape firasat, sedih, sering kali epik", dan lirik subgenre tersebut sering membahas sastra romantisme, morbiditas, simbolisme agama, dan mistisisme supernatural.[57] Grup musik dari subgenre ini mengambil inspirasi dari dua grup post-punk Inggris, Joy Division dan Siouxsie and the Banshees.[58] Debut singel Bauhaus "Bela Lugosi's Dead", dirilis pada 1979, dianggap sebagai awal dari subgenre rok gothik.[59] Album-album The Cure yang "putus asa" termasuk Pornography (1982) memperkuat status kelompok itu dalam gaya itu dan meletakkan dasar bagi pengikut kultusnya yang besar.[60]

Grup rok alternatif Inggris penting yang muncul selama tahun 1980-an adalah the Smiths dari Manchester. Jurnalis musik Simon Reynolds memilih keluarga Smith dan rekan sezamannya di Amerika, R.E.M. sebagai "dua band alt-rock paling penting saat ini", berkomentar bahwa mereka "adalah grup musik tahun delapan puluhan hanya dalam artian mereka melawan tahun delapan puluhan".[61] The Smiths memberikan pengaruh atas kancah indie Inggris hingga akhir dekade ini, karena berbagai grup mengambil topik lirik yang berpusat pada Inggris seperti penyanyi Morrissey dan gaya permainan gitar yang bergemerincing dari gitaris Johnny Marr.[43] Kaset C86, sebuah premium NME tahun 1986 yang menampilkan Primal Scream, the Wedding Present, dan lainnya, memberikan pengaruh besar pada perkembangan pop indie dan kancah indie Inggris secara keseluruhan.[62][63]

Bentuk-bentuk lain dari rok alternatif berkembang di Inggris selama tahun 1980-an. Suara the Jesus and Mary Chain menggabungkan "suara melankolis" Velvet Underground dengan melodi pop Beach Boys dan produksi "Wall of Sound" Phil Spector,[64][65] sementara New Order muncul dari runtuhnya grup musik post-punk Joy Division dan bereksperimen dengan musik disko dan dansa.[43] The Mary Chain, bersama dengan Dinosaur Jr., C86 dan dream pop Cocteau Twins, adalah pengaruh formatif untuk gerakan shoegazing pada akhir 1980-an. Dinamakan karena kecenderungan anggota grup untuk menatap kaki mereka dan pedal efek gitar[66] di atas panggung daripada berinteraksi dengan penonton, musisi shoegazing seperti My Bloody Valentine dan Slowdive menciptakan "wash of sound" yang sangat keras yang mengaburkan vokal dan melodi dengan panjang, dengung. riff, distorsi, dan umpan balik.[67] Band shoegazing mendominasi pers musik Inggris pada akhir dekade bersama dengan panggung Madchester. Tampil sebagian besar di the Haçienda, sebuah klub malam di Manchester yang dimiliki oleh New Order dan Factory Records, band-band Madchester seperti Happy Mondays dan the Stone Roses memadukan ritme dance acid house dengan melodi gitar pop.[68]

Popularisasi di tahun 1990-an[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1990-an, industri musik tertarik dengan potensi komersial rok alternatif dan label besar telah menandatangani Jane's Addiction, Red Hot Chili Peppers dan Dinosaur Jr.[54] Pada awal 1991, R.E.M. menjadi arus utama di seluruh dunia dengan Out of Time sekaligus menjadi cetak biru bagi banyak grup alternatif.[29]

Kurt Cobain (depan) dan Krist Novoselic dengan Nirvana tampil langsung di MTV Video Music Awards 1992.

Edisi pertama festival Lollapalooza menjadi tur paling sukses di Amerika Utara pada bulan Juli dan Agustus 1991. Bagi Dave Grohl dari Nirvana yang menangkapnya di dekat Los Angeles di amfiteater terbuka, "rasanya seperti sesuatu sedang terjadi, itu adalah awal dari semuanya". Tur tersebut membantu mengubah mentalitas dalam industri musik: "pada musim gugur itu, radio dan MTV dan musik telah berubah. Saya benar-benar berpikir bahwa jika bukan karena Perry [Farrell], jika bukan karena Lollapalooza, Anda dan saya tidak akan melakukan percakapan ini sekarang".[69]

Perilisan singel Nirvana "Smells Like Teen Spirit" pada September 1991 "menandai munculnya fenomena musik grunge". Dibantu oleh pemutaran konstan video musik lagu di MTV, album mereka Nevermind terjual 400.000 eksemplar seminggu pada Natal 1991.[70] Keberhasilannya mengejutkan industri musik. Nevermind tidak hanya mempopulerkan grunge, tetapi juga membangun "kelangsungan budaya dan komersial rok alternatif secara umum."[71] Michael Azerrad menegaskan bahwa Nevermind melambangkan "perubahan besar dalam musik rok" di mana hair metal yang mendominasi musik rok pada waktu itu tidak disukai dibandingkan dengan musik yang otentik dan relevan secara budaya.[72] Keberhasilan terobosan Nirvana menyebabkan populerisasi luas rok alternatif pada 1990-an. Ini menghadirkan "keterbukaan baru untuk rok alternatif" di antara stasiun radio komersial, membuka pintu bagi grup-grup alternatif yang lebih berat pada khususnya.[73] Setelah Nevermind, rok alternatif "diseret sambil menendang dan berteriak ... ke arus utama" dan perusahaan rekaman, bingung dengan kesuksesan genre tetapi ingin memanfaatkannya, bergegas untuk menandatangani grup-grupnya.[74] The New York Times menyatakan pada tahun 1993, "Rok alternatif sepertinya tidak lagi menjadi alternatif. Setiap label besar memiliki segelintir grup yang digerakkan oleh gitar dengan kemeja tak berbentuk dan jin tipis, grup dengan postur buruk dan riff bagus yang mengolah apa yang oblique dan mengelak, yang menyembunyikan nada-nada yang menarik dengan kebisingan dan menyembunyikan keahlian di balik sikap acuh tak acuh."[75] Namun, banyak seniman rok alternatif menolak kesuksesan, karena bertentangan dengan etika pemberontakan DIY yang telah dianut genre sebelum terkena paparan arus utama dan ide-ide mereka tentang keaslian artistik.[76]

Grunge[sunting | sunting sumber]

Grup musik grunge lain kemudian meniru kesuksesan Nirvana. Pearl Jam telah merilis album debutnya Ten sebulan sebelum Nevermind pada tahun 1991, tetapi penjualan album baru meningkat setahun kemudian.[77] Pada paruh kedua tahun 1992, Ten menjadi sukses terobosan, mendapat sertifikat emas dan mencapai nomor dua di tangga album Billboard 200.[78] Album Soundgarden Badmotorfinger, Alice in Chains Dirt dan Stone Temple Pilots Core bersama dengan kolaborasi album Temple of the Dog yang menampilkan anggota Pearl Jam dan Soundgarden, juga termasuk di antara 100 album terlaris tahun 1992.[79] Terobosan populer dari grunge ini band mendorong Rolling Stone untuk menjuluki Seattle "Liverpool baru."[53] Label rekaman besar menandatangani sebagian besar grup grunge terkemuka di Seattle, sementara gelombang kedua grup pindah ke kota dengan harapan sukses.[80]

Pada saat yang sama, kritikus menegaskan bahwa iklan mengkooptasi elemen grunge dan mengubahnya menjadi mode. Entertainment Weekly berkomentar dalam artikel 1993, "Belum ada eksploitasi subkultur semacam ini sejak media menemukan hippie di tahun 60-an."[81] The New York Times membandingkan "peng-grunge-an Amerika" ​​dengan pemasaran massal punk rock, disko, dan hip hop di tahun-tahun sebelumnya. Akibat popularitas genre grunge, reaksi terhadap grunge berkembang di Seattle.[53] Album Nirvana yang berikutnya, In Utero (1993), adalah album yang sengaja dibuat kasar, pemain gitar bas Nirvana Krist Novoselic menggambarkannya sebagai "suara agresif liar, rekaman alternatif sejati."[82] Walaupun begitu, setelah dirilis pada bulan September 1993, In Utero menduduki puncak tangga lagu Billboard.[83] Pearl Jam juga terus tampil baik secara komersial dengan album keduanya, Vs. (1993), yang menduduki puncak tangga lagu Billboard dengan menjual rekor 950.378 eksemplar dalam minggu pertama rilis.[84]

Britpop[sunting | sunting sumber]

Dengan merosotnya kancah Madchester dan tidak menariknya shoegazing, gelombang grunge dari Amerika mendominasi kancah alternatif dan pers musik Inggris pada awal 1990-an.[43] Sebagai reaksi, muncullah grup-grup musik Inggris yang ingin "menyingkirkan grunge" dan "menyatakan perang terhadap Amerika", membuat publik dan pers musik lokal heboh.[85] Dijuluki "Britpop" oleh media, gerakan ini diwakili oleh Pulp, Blur, Suede, dan Oasis dan merupakan padanan Inggris dari ledakan grunge, di mana para seniman mendorong rok alternatif ke puncak tangga lagu di negara asal mereka.[43] Grup-grup Britpop dipengaruhi oleh dan menunjukkan penghormatan terhadap musik gitar Inggris di masa lalu, khususnya gerakan dan genre seperti Invasi Britania, glam rock, dan punk rock.[86] Pada tahun 1995, fenomena Britpop memuncak dalam persaingan antara dua kelompok utamanya, Oasis dan Blur, yang dilambangkan dengan merilis singel yang bersaing pada hari yang sama. Blur memenangkan "The Battle of Britpop", tetapi Oasis segera melampaui popularitas grup lain dengan album kedua mereka, (What's the Story) Morning Glory? (1995),[87] yang kemudian menjadi album terlaris ketiga dalam sejarah Inggris.[88]

Indie rock[sunting | sunting sumber]

Band indie rock Pavement pada tahun 1993

Setelah sebelumnya disamakan dengan rok alternatif di AS, indie rock menjadi hal tersendiri setelah terobosan populer Nirvana.[89] Indie rock dirumuskan sebagai penolakan terhadap penyerapan rok alternatif ke jalur utama oleh seniman yang tidak bisa atau menolak untuk menyeberang, dan kewaspadaan terhadap estetika "macho". Meskipun seniman rock indie mirip dengan punk rock dalam tidak mempercayai komersialisme, genre ini tidak sepenuhnya mendefinisikan dirinya menentang itu, hanya saja diasumsikan "bahwa hampir tidak mungkin untuk membuat berbagai pendekatan musik rock indie cocok dengan selera jalur umum dari awal".[89]

Label seperti Matador Records, Merge Records, dan Dischord, dan rocker indie seperti Pavement, Superchunk, Fugazi, dan Sleater-Kinney mendominasi kancah indie Amerika selama sebagian besar tahun 1990-an.[90] Salah satu gerakan rock indie utama tahun 1990-an adalah lo-fi. Gerakan yang berfokus pada perekaman dan distribusi musik pada kaset berkualitas rendah ini awalnya muncul pada 1980-an. Pada tahun 1992, Pavement, Guided by Voices dan Sebadoh menjadi aksi lo-fi kultus populer di Amerika Serikat, sementara kemudian artis seperti Beck dan Liz Phair membawa estetika ke khalayak arus utama.[91] Periode ini juga melihat penyanyi-penulis lagu wanita pengakuan alternatif. Selain Liz Phair di atas, PJ Harvey masuk ke dalam sub kelompok ini.[92]

Post-grunge[sunting | sunting sumber]

Selama paruh kedua tahun 1990-an, grunge digantikan oleh post-grunge. Banyak grup post-grunge tidak memiliki akar grunge bawah tanah dan sebagian besar dipengaruhi oleh apa yang telah menjadi grunge, yaitu "bentuk yang sangat populer dari hard rock yang melihat ke dalam dan berpikiran serius."; banyak grup post-grunge meniru suara dan gaya grunge, "tetapi belum tentu keunikan individu dari artis aslinya."[93] Post-grunge adalah genre yang lebih layak secara komersial yang melunakkan gitar grunge yang terdistorsi dengan produksi siap-radio yang dipoles.[93] Awalnya, post-grunge adalah label yang digunakan hampir secara merendahkan pada grup-grup yang muncul ketika grunge menjadi arus utama dan meniru suara grunge. Label tersebut menyiratkan bahwa grup tersebut hanyalah peniru musik, atau merupakan tanggapan sinis terhadap gerakan rok "asli".[94] Bush, Candlebox, dan Collective Soul diberi label yang hampir merendahkan sebagai post-grunge yang, menurut Tim Grierson dari About.com, "menunjukkan bahwa alih-alih menjadi gerakan musik dalam hak mereka sendiri, mereka hanyalah respons yang diperhitungkan dan sinis terhadap pergeseran gaya yang sah dalam musik rock."[94] Post-grunge berubah selama akhir 1990-an seiring munculnya grup-grup post-grunge seperti Foo Fighters, Creed dan Nickelback.[94]

Post-rock[sunting | sunting sumber]

Post-rock didirikan oleh album Talk Talk Laughing Stock dan Slint Spiderland, keduanya dirilis pada tahun 1991.[95] Post-rock mendapat pengaruh dari sejumlah genre, termasuk Krautrock, rok progresif, dan jazz. Genre ini menumbangkan atau menolak konvensi rock, dan sering menggabungkan musik elektronik.[95] Nama genrenya diciptakan oleh jurnalis musik Simon Reynolds pada tahun 1994 mengacu pada Hex oleh grup London Bark Psychosis,[96] tetapi gayanya diteapkan oleh Millions Now Living Will Never Die (1996) oleh grup Chicago Tortoise.[95] Post-rock menjadi bentuk dominan musik rok eksperimental pada 1990-an dan grup-grup dari genre tersebut menandatangani kontrak dengan label seperti Thrill Jockey, Kranky, Drag City, dan Too Pure.[95] Genre terkait, math rock, memuncak pada pertengahan 1990-an. Dibandingkan dengan post-rock, rok matematika bergantung pada tanda waktu yang lebih kompleks dan frasa yang saling terkait.[97] Pada akhir dekade ini, serangan balik muncul terhadap post-rock karena "intelektualitasnya yang tidak memihak" dan dianggap semakin mudah ditebak, tetapi gelombang baru grup post-rock seperti Godspeed You! Black Emperor dan Sigur Rós muncul yang semakin memperluas genre ini.[95]

Tren lainnya[sunting | sunting sumber]

Reel Big Fish tampil di tahun 2008

Pada tahun 1993, album Smashing Pumpkins Siamese Dream meraih kesuksesan komersial besar. Pengaruh kuat heavy metal dan rok progresif di album membantu melegitimasi rok alternatif bagi pemrogram radio arus utama dan menutup kesenjangan antara rok alternatif dan jenis rok yang dimainkan di radio Album Oriented Rock Amerika tahun 1970-an.[98] Pada tahun 1995, Smashing Pumpkins juga merilis album ganda mereka Mellon Collie & the Infinite Sadness yang kemudian terjual 10 juta kopi di AS saja, memberikannya sertifikat Diamond.

Setelah hampir satu dekade di bawah tanah, ska punk, campuran dari ska dan punk Inggris sebelumnya, menjadi populer di Amerika Serikat. Rancid adalah yang pertama dari aksi "Kebangkitan Ska Gelombang Ketiga" yang pecah. Pada tahun 1996, the Mighty Mighty Bosstones, No Doubt, Sublime, Goldfinger, Reel Big Fish, Less Than Jake dan Save Ferris memetakan atau menerima paparan radio.[99][100]

Perubahan suara[sunting | sunting sumber]

The Amerindie dari awal '80-an dikenal sebagai alternatif atau alt-rock, dinaikkan oleh Nirvana hingga tahun 1996 atau lebih, tetapi saat ini sangat ketinggalan zaman, meskipun musiknya masih ada.

Christgau's Consumer Guide: Albums of the '90s (2000)[101]

Pada akhir dekade, gaya rok alternatif berubah karena sejumlah peristiwa, terutama kematian Kurt Cobain dari Nirvana pada tahun 1994 dan gugatan Pearl Jam terhadap promotor tempat konser Ticketmaster, yang pada dasarnya melarang grup bermain di banyak tempat utama di sekitar Amerika Serikat.[76] Selain penurunan grup grunge, Britpop memudar setelah album ketiga Oasis, Be Here Now (1997), menerima ulasan yang kurang bagus dan Blur mulai memasukkan pengaruh dari rok alternatif Amerika.[102] Penanda perubahan rok alternatif adalah jeda festival Lollapalooza setelah gagal menemukan headliner pada tahun 1998. Mengingat masalah festival tahun itu, Spin berkata, "Lollapalooza sama komanya dengan rok alternatif sekarang".[103]

Meski mengalami perubahan gaya, rok alternatif tetap berhasil menjadi mainstream. Post-grunge tetap layak secara komersial hingga awal abad ke-21, ketika grup-grup seperti Creed dan Matchbox Twenty menjadi salah satu grup musik rock paling populer di Amerika Serikat.[93] Pada saat Britpop mulai menurun, Radiohead meraih pujian kritis dengan album ketiganya OK Computer (1997), dan terusannya, Kid A (2000) dan Amnesiac (2001), yang sangat kontras dengan tradisionalisme Britpop. Radiohead, bersama dengan grup post-Britpop seperti Travis dan Coldplay, adalah kekuatan utama dalam musik rok Inggris di tahun-tahun berikutnya.[104]

Grup musik emo Jimmy Eat World tampil di 2007

Pada pertengahan 1990-an, Sunny Day Real Estate mendefinisikan genre emo. Album Weezer Pinkerton (1996) juga berpengaruh. Pada tahun 2000 dan memasuki dekade baru, emo adalah salah satu genre musik rok paling populer.[56] Tindakan populer di antaranya adalah keberhasilan penjualan Bleed American oleh Jimmy Eat World (2001) dan The Places You Have Come to Fear the Most oleh Dashboard Confessional (2003).[105] Emo baru memiliki suara yang jauh lebih utama daripada tahun 1990-an dan daya tarik yang jauh lebih besar di kalangan remaja daripada inkarnasi sebelumnya.[105] Pada saat yang sama, penggunaan istilah "emo" meluas melampaui genre musik, menjadi terkait dengan mode, gaya rambut, dan musik apa pun yang mengekspresikan emosi.[106] Kesuksesan arus utama emo berlanjut dengan band-band yang muncul di tahun 2000-an, termasuk grup multi-platinum seperti Fall Out Boy[107] dan My Chemical Romance[108] dan grup arus utama seperti Paramore[107] dan Panic! at the Disco.[109]

Abad ke-21[sunting | sunting sumber]

Muse tampil di 2010

Selama akhir 1990-an dan awal 2000-an, beberapa grup rok alternatif muncul, termasuk Strokes, Franz Ferdinand, Interpol dan the Rapture yang mendapat inspirasi utama dari post-punk dan new wave, mendirikan gerakan post-punk revival.[110] Didahului oleh kesuksesan grup-grup seperti the Strokes dan the White Stripes pada awal dekade, masuknya grup rok alternatif baru, termasuk beberapa artis kebangkitan post-punk dan lainnya seperti the Killers, dan Yeah Yeah Yeahs, menemukan kesuksesan komersial di awal dan pertengahan 2000-an. Karena kesuksesan grup-grup ini, Entertainment Weekly menyatakan pada tahun 2004, "Setelah hampir satu dekade didominasi oleh band-band rap-rock dan nu-metal, alt-rock jalur utama akhirnya kembali bagus."[111] Thirty Seconds to Mars mengalami peningkatan popularitas yang mencolok selama paruh kedua tahun 2000-an.[112] Grup musik rok Amerika Red Hot Chili Peppers memasuki popularitas baru pada tahun 1999 setelah merilis album mereka Californication (1999) dan kesuksesan mereka berlanjut sepanjang tahun 2000-an. Arctic Monkeys adalah seniman terkemuka yang berutang kesuksesan komersial awal mereka kepada penggunaan jejaring sosial Internet,[113] dengan dua singel No. 1 Inggris dan Whatever People Say I Am, That's What I'm Not (2006), yang menjadi penjualan tercepat debut album dalam sejarah grafik Inggris.[114]

Twenty One Pilots tampil di 2016

Sebagian besar referensi untuk musik rok alternatif di Amerika Serikat pada tahun 2010 yang lalu adalah genre rock indie, sebuah istilah yang sebelumnya memiliki penggunaan terbatas pada saluran dan media rok alternatif. Stasiun radio di tahun 2010-an telah mengubah format dari rok alternatif, tetapi ini sebagian besar dimotivasi oleh upaya konglomerasi ditambah dengan pengiklan yang mencari lebih banyak stasiun Top 40/Top 100 untuk penjualan.[115] Meskipun ada pendapat yang saling bertentangan tentang relevansi rok alternatif dengan khalayak arus utama setelah 2010,[116][117] Dave Grohl mengomentari sebuah artikel dari New York Daily News edisi 29 Desember 2013 yang menyatakan bahwa rok sudah mati:[118] "bicaralah sendiri... rok tampaknya cukup hidup bagi saya."[119]

Grup-grup rok alternatif arus utama kontemporer cenderung memadukan unsur-unsur musik hard rock, electronica, hip-hop, indie dan punk sambil menekankan pada keyboard dan gitar. Pada 2010, grup musik rok Inggris Muse memperoleh pengakuan dunia dengan album mereka The Resistance and Drones yang memenangkan Grammy Awards.[120][121] Duo alternatif Amerika Twenty One Pilots mengaburkan batas antara genre termasuk hip hop, emo, rock, indie pop dan reggae dan telah berhasil memecahkan banyak rekor.[122] Mereka menjadi artis alternatif pertama yang memiliki dua singel teratas secara bersamaan di Amerika Serikat sementara album studio keempat mereka Blurryface (2015) adalah album pertama dalam sejarah yang setiap lagunya menerima setidaknya sertifikasi Emas dari Asosiasi Industri Rekaman Amerika.[123][124][125] Twenty One Pilots juga menjadi artis rok pertama yang lagunya mencapai satu miliar streaming di Spotify.[126] Singel hit mereka "Stressed Out" adalah lagu kedua puluh lima yang mencapai prestasi langka setidaknya satu miliar pemutaran di platform streaming. Pencapaian tersebut terjadi pada saat genre musik yang direpresentasikan pada platform streaming seperti Spotify cukup homogen, didominasi oleh genre seperti hip hop, EDM, dan pop dewasa bergaya kontemporer.[126]

Pop alternatif[sunting | sunting sumber]

Pop alternatif adalah istilah yang berasal dari pertengahan 1980-an untuk menggambarkan musik pop bawah tanah yang bereksperimen dengan berbagai pengaruh eklektik dan aransemen musik yang menantang.[127] Menurut entri AllMusic untuk "pop/rock alternatif", genre "pop kiri-tengah" gagal mengalami kesuksesan arus utama selama tahun 1980-an.[128]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Format radio[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Neo-Psychedelia Music Genre Overview". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 29, 2020. Diakses tanggal December 31, 2018. 
  2. ^ Mitchell, Tony (2002). Global Noise: Rap and Hip Hop Outside the USAPerlu mendaftar (gratis). Wesleyan University Press. hlm. 105. ISBN 978-0-8195-6502-0. Diakses tanggal November 27, 2012. 
  3. ^ Whiteley, Sheila; Bennett, Andy; Hawkins, Stan (2004). Music, Space And Place: Popular Music And Cultural Identity. Ashgate Publishing, Ltd. hlm. 84. ISBN 978-0-7546-5574-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 13, 2016. Diakses tanggal November 27, 2012. 
  4. ^ "Grunge". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 2, 2012. Diakses tanggal August 24, 2012. 
  5. ^ a b c di Perna, Alan. "Brave Noise—The History of Alternative Rock Guitar". Guitar World. Desember 1995.
  6. ^ Ross, Sean (10 September 1988). "Billboard Debuts Weekly Chart of Alternative Rock". Billboard. Vol. 100 no. 37. hlm. 1,10. 
  7. ^ Trust, Gary (11 Oktober 2018). "Rewinding the Charts: In 1988, Alternative Songs Launched, With Siouxsie & the Banshees' 'Peek-a-Boo' as the First No. 1". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Agustus 2020. Diakses tanggal 16 Juni 2020. 
  8. ^ Kallen, Stuart A. (2012). The History of Alternative Rock. Lucent Books. hlm. 6–7. ISBN 978-1-4205-0738-6. 
  9. ^ Azerrad (2001), hlm. 446.
  10. ^ "Are We Not New Wave Modern Pop at the Turn of the 1980s by Theo Cateforis University of Michigan Press 2011 hlm. 38 ISBN 9780472115556
  11. ^ Reynolds, p. 391
  12. ^ Stanley, Bob. "Will the indie chart rise again?" Diarsipkan 23 Desember 2019 di Wayback Machine.. The Guardian. 31 Juli 2009. Diakses pada 20 Juli 2012.
  13. ^ Reynolds, hlm. 391
  14. ^ Thompson, Dave. "Introduction". Third Ear: Alternative Rock. San Francisco: Miller Freeman, 2000. hlm. viii.
  15. ^ Reynolds, hlm. 338.
  16. ^ "alternative pop". Merriam-Webster. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Mei 2021. Diakses tanggal 22 Mei 2021. 
  17. ^ Leland, John (May 1987). "Campers". Spin. Vol. 3 no. 2. hlm. 24. ISSN 0886-3032. 
  18. ^ Puterbaugh, Parke (7 April 1994). "Crackers with Attitude". rollingstone.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Januari 2021. Diakses tanggal 26 Agustus 2020. 
  19. ^ Mullen, Brendan. Whores: An Oral Biography of Perry Farrell and Jane's Addiction. Cambridge: Da Capo, 2005. p. 19. ISBN 0-306-81347-5.
  20. ^ a b Strauss, Neil. "Forget Pearl Jam. Alternative Rock Lives" Diarsipkan March 31, 2017, di Wayback Machine.. The New York Times. 2 Maret 1997. Diakses pada 20 Juli 2012.
  21. ^ a b c Gerr, Jim (Desember 1991), "Artist of the Year: Perry Farrell of Jane's Addiction", Spin (magazine) 
  22. ^ Kendall, Dave. "MTV Week in Rock - Lollapalooza" Diarsipkan 31 Agustus 2020 di Wayback Machine.. youtube. Juli 1991. 2 November 2019.
  23. ^ Brown, Jake (2011). Jane's Addiction: In the Studio. Black Market Publishing. ISBN 9780972614276. 
  24. ^ Starr, Larry; Waterman, Christopher. American Popular Music: From Minstrelsy to MTV. New York: Oxford University Press, 2003. hlm. 430. ISBN 0-19-510854-X.
  25. ^ Dolan, Emily (2010). "'...This little ukulele tells the truth':indie pop and kitsch authenticity". Popular Music. 29/3 (3): 457–469. doi:10.1017/s0261143010000437. 
  26. ^ Thompson, Dave (31 Desember 2018). Alternative Rock. Hal Leonard Corporation. ISBN 9780879306076 – via Google Books. 
  27. ^ Fonarow, Wendy Diarsipkan 20 April 2017 di Wayback Machine. (28 Juli 2011). "Ask the indie professor: why do Americans think they invented indie? For years, Americans never used the term 'indie', preferring to label the likes of Bush 'alternative'. But things changed" Diarsipkan March 12, 2017, di Wayback Machine.. The Guardian.
  28. ^ Carew, Anthony. "Alternative Music 101 – Is There a Difference Between 'Alternative' and 'Indie'?" Diarsipkan 2013-05-11 di Wayback Machine.. About.com. Diakses pada 20 Juli 2012.
  29. ^ a b c d e f Erlewine, Stephen Thomas. "American Alternative Rock/Post-Punk". AllMusic. Diakses pada 20 Mei 2006.
  30. ^ a b "Rock Music". Microsoft Encarta 2006 [CD]. Redmond, WA: Microsoft Corporation, 2005.
  31. ^ Pareles, Jon. "A New Kind of Rock" Diarsipkan 22 Desember 2019 di Wayback Machine.. The New York Times. 5 Maret 1989. Diakses pada 19 Juli 2009.
  32. ^ Charlton, Katherine. Rock Music Styles: A History. McGraw Hill, 2003. P. 346–47. ISBN 0-07-249555-3.
  33. ^ a b "The Top 100 Alternative Albums of the 1960s". 28 Maret 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Februari 2020. Diakses tanggal 11 Oktober 2018. 
  34. ^ "BBC Culture "The Velvet Underground: As influential as The Beatles?"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Februari 2020. Diakses tanggal 26 April 2019. 
  35. ^ "Britannica.com". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Desember 2019. Diakses tanggal 26 April 2019. 
  36. ^ Harris, John (12 Juli 2006). "Barrett's influence". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2020. Diakses tanggal 27 Juli 2019. 
  37. ^ Reynolds, hlm. 392–93.
  38. ^ "POP/JAZZ; Rock by Any Other Name Is 'Alternative' ". The New York Times. 15 Juli 1988.
  39. ^ 'Enthal, Andrea (April 1986). "College Radio". Spin. Vol. 2 no. 1. hlm. 108. ISSN 0886-3032. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Agustus 2021. Diakses tanggal 26 Agustus 2020. 
  40. ^ Azerrad (2001), hlm. 3–5.
  41. ^ "Top 10 Billboard Chart Milestones", Billboard magazine, hlm. 17, 27 November 2004 
  42. ^ "Review/Rock; Arena-Size Bill of Alternative Rock". The New York Times. 21 Juli 1989. "It was the final show on a package tour that brought what used to be post-punk alternative rock, the province of clubs and cult audiences, to the arena circuit across the United States."
  43. ^ a b c d e Stephen Thomas Erlewine. "British Alternative Rock". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Oktober 2010. 
  44. ^ Charlton, p. 349.
  45. ^ "REM Biography". Sing 365. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Juli 2012. Diakses tanggal 20 Juni 2013. 
  46. ^ Reynolds, hlm. 390.
  47. ^ "Indie music pioneer returns with a little help from his admirershis". Sydney Morning Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Mei 2013. Diakses tanggal 20 Juni 2013. 
  48. ^ Azerrad (2001), hlm. 159.
  49. ^ Azerrad (2001), hlm. 196.
  50. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "The Jesus Lizard Biography". AllMusic. Diakses pada 25 Agustus 2008.
  51. ^ "Here's a List of the Top Most Influential Grunge Bands from Seattle". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Juni 2015. Diakses tanggal 20 Mei 2015. 
  52. ^ "Genre – Grunge". AllMusic. Diakses tanggal 6 Oktober 2007. 
  53. ^ a b c Marin, Rick. "Grunge: A Success Story". The New York Times. 15 November 1992.
  54. ^ a b Azerrad (1994), hlm. 160.
  55. ^ Azerrad (1994), hlm. 4.
  56. ^ a b "Emo Music Genre Overview". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 14, 2020. Diakses tanggal December 31, 2018. 
  57. ^ "Genre – Goth Rock". AllMusic. Diakses tanggal 6 Oktober 2007. 
  58. ^ Reynolds, hlm. 352.
  59. ^ Reynolds, hlm. 359.
  60. ^ Reynolds, hlm. 357–58.
  61. ^ Reynolds, hlm. 392.
  62. ^ Hann, Michael (13 Oktober 2004). "Fey City Rollers". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. Diakses tanggal 19 Juli 2009. 
  63. ^ Hasted, Nick (27 Oktober 2006). "How an NME cassette launched indie music". The Independent. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. Diakses tanggal 19 Juli 2009. 
  64. ^ "The Jesus and Mary Chain Biography". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. Diakses tanggal 20 Juli 2012. 
  65. ^ "Encyclopædia Britannica: the Jesus and Mary Chain". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. Diakses tanggal 20 Juli 2012. 
  66. ^ Rogers, Jude (27 Juli 2007). "Diamond gazers". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Maret 2017. Diakses tanggal 13 Desember 2016. 
  67. ^ "Genre – Shoegaze". AllMusic. Diakses tanggal 6 Oktober 2007. 
  68. ^ "Genre – Madchester". AllMusic. Diakses tanggal October 12, 2007. 
  69. ^ DiCrescenzo, Brent (July 28, 2011). "Dave Grohl of Foo Fighters Extended interview Lollapalooza 2011". Time Out. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 20, 2019. Diakses tanggal July 3, 2018. 
  70. ^ Lyons, p. 120.
  71. ^ Olsen, Eric (April 9, 2004). "10 years later, Cobain lives on in his music". Today.com.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 23, 2017. Diakses tanggal July 25, 2007. 
  72. ^ Azerrad (1994), hlm. 229–30.
  73. ^ Rosen, Craig. "Some See 'New Openness' Following Nirvana Success". Billboard. 25 Januari 1992.
  74. ^ Browne, David (August 21, 1992). "Turn That @#!% Down!". EW.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Mei 2007. Diakses tanggal 17 April 2007. 
  75. ^ Pareles, Jon (28 Februari 1993). "Great Riffs. Big Bucks. New Hopes?". NYTimes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Mei 2013. Diakses tanggal 19 Juli 2009. 
  76. ^ a b Considine, J.D. "The Decade of Living Dangerously". Guitar World. Maret 1999
  77. ^ "Smackdown: Pearl Jam vs. Nirvana". Soundcheck. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2013. Diakses tanggal June 20, 2013. 
  78. ^ Pearlman, Nina. "Black Days". Guitar World. Desember 2002.
  79. ^ Lyons, hlm. 136.
  80. ^ Azerrad (2001), hlm. 452–53.
  81. ^ Kobel, Peter (2 April 1993). "Smells Like Big Bucks". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Oktober 2007. Diakses tanggal 25 Juli 2007. 
  82. ^ DeRogatis, Jim. Milk It!: Collected Musings on the Alternative Music Explosion of the 90's. Cambridge: Da Capo, 2003. hlm. 18. ISBN 0-306-81271-1.
  83. ^ "In Numero Uno". Entertainment Weekly. 8 Oktober 1993. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Oktober 2007. Diakses tanggal 8 September 2007. 
  84. ^ Hajari, Nisid (19 November 1993). "Pearl's Jam". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Oktober 2007. Diakses tanggal 29 Agustus 2007. 
  85. ^ Youngs, Ian. "Looking back at the birth of Britpop" Diarsipkan 22 Maret 2018 di Wayback Machine.. BBC News. 14 Agustus 2005. Diakses pada 19 Juli 2009.
  86. ^ Harris, p. 202.
  87. ^ Harris, hlm. xvii.
  88. ^ "Queen head all-time sales chart". BBC.co.uk. 16 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Februari 2007. Diakses tanggal 3 Januari 2007. 
  89. ^ a b "Indie Rock". AllMusic. Diakses tanggal 2 Agustus 2009. 
  90. ^ Azerrad (2001), pp. 495–97.
  91. ^ "Lo-Fi". AllMusic. Diakses tanggal 2 Agustus 2009. 
  92. ^ Erlewine, Stephen Thomas. "PJ Harvey Biography". Billboard.com. Diakses pada 20 Juli 2012.
  93. ^ a b c "Post-Grunge". AllMusic. Diakses tanggal 28 Agustus 2007. 
  94. ^ a b c Grierson, Tim. "Post-Grunge. A History of Post-Grunge Rock". About.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Mei 2016. Diakses tanggal 19 Maret 2016. 
  95. ^ a b c d e "Post-Rock". AllMusic. Diakses tanggal 28 Juli 2009. 
  96. ^ Reynolds, Simon (Maret 1994). "Bark Psychosis: Hex". Mojo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2012. Diakses tanggal 8 Juli 2008. 
  97. ^ "Math Rock". AllMusic. Diakses tanggal 6 Agustus 2009. 
  98. ^ "The Smashing Pumpkins – Biography, Albums, Streaming Links". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Desember 2018. Diakses tanggal 31 Desember 2018. 
  99. ^ Thompson, Dave. Alternative Rock : Third Ear – The Essential Listening Companion. Backbeat Books, 2000. ISBN 978-0879306076 hlm. 112.
  100. ^ "Third Wave Ska Revival Music Genre Overview". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Oktober 2018. Diakses tanggal 31 Desember 2018. 
  101. ^ Christgau, Robert (2000). "CG 90s: Introduction". robertchristgau.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2019. Diakses tanggal 13 April 2019. 
  102. ^ Harris, hlm. xix.
  103. ^ Weisbard, Eric. "This Monkey's Gone to Heaven". Spin. July 1998.
  104. ^ Harris, hlm. 369–70.
  105. ^ a b J. DeRogatis (October 3, 2003). "True Confessional?". Chicago Sun Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2011.  .
  106. ^ H. A. S. Popkin (March 26, 2006). "What exactly is 'emo,' anyway?". MSNBC.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 7, 2017. Diakses tanggal November 11, 2019.  .
  107. ^ a b F. McAlpine (June 14, 2007). "Paramore: Misery Business". MSNBC.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2011.  .
  108. ^ J. Hoard. "My Chemical Romance". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2011.  .
  109. ^ F. McAlpine (December 18, 2006). "Paramore "Misery Business"". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2011.  .
  110. ^ "New Wave/Post-Punk Revival". AllMusic. Diakses tanggal August 6, 2009. 
  111. ^ Hiatt, Brian; Bonin, Lian; Volby, Karen (July 9, 2004). "The Return of (Good) Alt-Rock". EW.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 14, 2007. Diakses tanggal August 28, 2007. 
  112. ^ Leahey, Andrew. "Thirty Seconds to Mars". AllMusic. All Media Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 3, 2018. Diakses tanggal October 20, 2014. 
  113. ^ A. Goetchius, Career Building Through Social Networking (The Rosen Publishing Group, 2007), ISBN 1-4042-1943-9, pp. 21–2.
  114. ^ A. Kumi (January 30, 2006), "Arctic Monkeys make chart history", The Guardian, diarsipkan dari versi asli tanggal May 10, 2011 
  115. ^ Grubbs, Eric (November 17, 2016). "Josh Venable on the Edge's Demise: 'Today Cheerleaders and Indie Kids Love Band of Horses'". dallasobserver.com. Dallas Observer, LP. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 7, 2018. Diakses tanggal April 7, 2018. 
  116. ^ Catalano, Michele. "Don't Believe The Billboard Charts; Rock Isn't Dead". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 31, 2013. Diakses tanggal December 29, 2013. 
  117. ^ Pawlak, Christine (November 15, 2011). "Alternative rock radio: The sad, unwarranted decline of FM Rock Stations". Slate. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 28, 2014. Diakses tanggal December 29, 2013. 
  118. ^ Farber, Jim. "VMAs 2013: Rock is dead, One Direction and Justin Timberlake's brands of Top 40 are king at MTV Awards". NY Daily News. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 7, 2014. Diakses tanggal December 29, 2013. 
  119. ^ Grohl, Dave. "Twitter / foofighters: Hey @NYDailyNews, speak for..." Twitter. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 10, 2014. Diakses tanggal December 29, 2013. 
  120. ^ "Muse Bask in First Grammy Win, Make Plans for Kid-Friendly Album". MTV. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 25, 2013. Diakses tanggal October 5, 2018. 
  121. ^ "Awards". April 30, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 9, 2016. Diakses tanggal October 5, 2018. 
  122. ^ McIntyre, Hugh (August 31, 2016). "Twenty One Pilots Match A Charting Feat That Only The Beatles And Elvis Have Managed". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 29, 2020. Diakses tanggal September 1, 2016. 
  123. ^ McIntyre, Hugh (August 29, 2016). "Shawn Mendes Nabs Another Top 10 Hit While The Chainsmokers Remain At No. 1". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 30, 2016. Diakses tanggal September 1, 2016. 
  124. ^ Payne, Chris (March 1, 2018). "Twenty One Pilots' 'Blurryface' Becomes First Album With Every Song RIAA-Certified Gold". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 20, 2020. Diakses tanggal March 1, 2018. 
  125. ^ "Twenty One Pilots' "Blurryface" Earns Unrivaled Gold & Platinum Achievement: First Album In Digital Era With Every Song RIAA Certified". Recording Industry Association of America. March 1, 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 28, 2020. Diakses tanggal March 1, 2018. 
  126. ^ a b McIntyre, Hugh. "Twenty One Pilots Become The First Rock Act To See A Song Reach One Billion Plays On Spotify". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 30, 2019. Diakses tanggal March 30, 2019. 
  127. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 22, 2021. Diakses tanggal May 22, 2021. 
  128. ^ "Alternative Pop/Rock Music Genre Overview". AllMusic. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 22, 2021. Diakses tanggal October 22, 2021. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]