Spotify

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Spotify Ltd.
Spotify logo with text.svg
Jenis usahaSwasta
Bahasa70 bahasa
Didirikan23 April 2006; 15 tahun lalu (2006-04-23)
MarkasStockholm dan London
Negara asalStockholm, Swedia
Lokasi17 kantor[1]
PendiriDaniel Ek
Martin Lorentzon
CEODaniel Ek
SektorMusik
JasaMusik streaming
PendapatanKenaikan €7.88 milyar (2020)[2]
Pendapatan bersihPenurunan €-581 juta (2020)[3]
Karyawan4.905 (2019)[4]
Perusahaan indukSpotify Technology S.A.
Anak perusahaanSpotify AB
Spotify USA Inc.
Spotify Ltd. (Britania Raya)
Spotify India Pvt. Ltd.
PT Spotify Indonesia
Tencent Music (46.6%)
Situs webwww.spotify.com
Peringkat AlexaKenaikan 84 (April 2021)[5]
Daftar akunDiperlukan
Pengguna
  • Gratis: 190 juta
  • Premium: 155 juta
  • Total: 345 juta
(4 Januari 2021)
Diluncurkan7 Oktober 2008; 12 tahun lalu (2008-10-07)
StatusAktif
PlatformAndroid
iOS
Windows
OS X
Symbian
Windows Phone
Linux
BlackBerry OS, Chrome OS
Fire OS
Sony PlayStation 3
PlayStation 4
Xbox One
Bahasa pemrogramanPython, C++, Java

Spotify merupakan sebuah layanan streaming musik dan podcast yang berbasis di Swedia dan diluncurkan pada 7 Oktober 2008. Platform ini dimiliki oleh Spotify AB, sebuah perusahaan publik di Bursa Efek New York sejak 2018 dibawah perusahaan Spotify Technology S.A. yang berbasis di Luxembourg. Kantor pusat Spotify global berada di Stockholm, Swedia dan Kantor Pusat perusahaan berada di New York City.

Spotify menawarkan musik dan podcast yang dilindungi hak ciptanya secara digital, termasuk lebih dari 70 juta lagu dari label rekaman dan perusahaan media. Spotify beroperasi dengan freemium, sebuah fitur gratis beserta iklan dan kontrol terbatas, sementara fitur tambahan, seperti mendengarkan secara luring (offline) dan mendengarkan bebas komersial, ditawarkan melalui langganan berbayar. Pengguna dapat mencari musik berdasarkan artis, album, atau genre, dan dapat membuat, mengedit, dan berbagi daftar putar (playlist).

Spotify tersedia di sebagian besar Eropa dan Amerika, Oceania, dan beberapa bagian Afrika termasuk Afrika Selatan dan Mauritius dan Asia . Pada akhir 2021,[6] Spotify diharapkan beroperasi di total 178 negara.[7] Layanan ini tersedia di sebagian besar perangkat modern termasuk Windows, macOS, dan Linux komputer, iOS dan Android smartphone dan tablet serta speaker pintar yang mendukung AI seperti Amazon Echo dan Google Home.[8]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Spotify dikembangkan pada tahun 2006 oleh tim di Spotify AB, di Stockholm, Swedia. Perusahaan ini didirikan oleh Daniel Ek, mantan CTO Stardoll, dan Martin Lorentzon, co-pendiri TradeDoubler. Nama Spotify berasal dari Martin Lorentzon dan Daniel Ek ketika menentukan nama dengan cara meneriakkan kata-kata potensial secara acak, kemudian Daniel Ek salah dengar "Spotify", kemudian mereka mengklaim etimologi "Spotify" berasal dari lakuran kata "spot" dan "identify".[9]

Spotify diluncurkan pada September 2008 oleh Spotify AB, startup yang berasal dari Swedia. Pada Juni 2015 Spotify memiliki lebih dari 75 juta pengguna aktif, termasuk sekitar 20 juta pengguna berbayar. Jumlah pelanggan berbayar mencapai 30 juta pada Maret 2016. Spotify Ltd beroperasi sebagai perusahaan induk, yang berkantor pusat di London, sementara Spotify AB menangani penelitian dan pengembangan di Stockholm.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Spotify menghadapi beberapa kritik dari artis rekaman dengan klaim bahwa Spotify tidak adil dalam hal kompensasi kepada musisi. Tidak seperti album dalam medium fisik (kaset pita, CDs) atau penjualan unduhan mp3 yang membayar harga tetap per lagu atau album, Spotify membayar musisi berdasarkan "pangsa pasar" mereka (jumlah aliran lagu mereka sebagai proporsi dari total lagu streaming pada layanan). Spotify mendistribusikan sekitar 70% untuk pemegang hak, yang kemudian akan membayar seniman berdasarkan perjanjian masing-masing. Beberapa berpendapat kompensasi tersebut tidak memadai, dimana dapat menjadi serendah US$0,0011 per streaming, yang kemudian menyebabkan kritik dari musikus. Terutama Thom Yorke dan Taylor Swift memutuskan menarik diskografinya dari Spotify, Taylor Swift mengklaim "Saya tidak bersedia untuk memberikan kontribusi karya hidup saya untuk percobaan yang saya tidak merasa cukup mengkompensasi komposer, produser dan artis ini". Menanggapi kritik itu, Spotify mengklaim bahwa mereka mendapatkan manfaat dari migrasi bisnis musik yang sebelumnya rentan dari pembajakan dan memungkinkan mereka untuk menghasilkan royalti jauh lebih besar dari sebelumnya dengan mendorong pengguna untuk menggunakan layanan mereka secara berbayar.

Spotify di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Spotify resmi diluncurkan di Indonesia pada tanggal 30 Maret 2016, yang artinya perangkat lunaknya telah mendukung pilihan bahasa Indonesia,[10] serta telah memungkinkan menerima pelanggan premium dari pelanggan Indonesia. Bentuk keseriusan Spotify dengan industri musik Indonesia diperkuat dengan konser "Spotify On Stage" pada tanggal 4 Oktober 2019 di Jakarta International Expo,[11] yang menghadirkan musisi Indonesia dan manca negara, diantaranya; Rich Brian, (G)I-dle, Ateez, Arsy Widianto, Brisia Jodie, Marion Jola dan Rizky Febian.[12]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "About us". Spotify. Diakses tanggal 18 April 2021. 
  2. ^ "Quarterly Results Q4 2020" (PDF). investors.spotify.com. 
  3. ^ "Quarterly Results Q4 2020" (PDF). investors.spotify.com. 
  4. ^ "Annual Financial Report 2019" (PDF). Spotify Investor Relations. 
  5. ^ "Alexa – Spotify Competitive Analysis, Marketing Mix and Traffic". www.alexa.com. Diakses tanggal 10 April 2020. 
  6. ^ "Spotify is launching in 85 new countries: Here's the full list". SlashGear (dalam bahasa Inggris). 2021-02-23. Diakses tanggal 2021-03-11. 
  7. ^ Spangler, Todd (2021-02-22). "Spotify to Launch in 85 New Markets". Variety. Diakses tanggal 2021-02-23. 
  8. ^ "Spotify Music". Roku Channel Store. Roku. Diakses tanggal 12 November 2018. 
  9. ^ "Spotify's Daniel Ek: The Most Important Man In Music". Forbes. Diakses tanggal 15 Maret 2021. 
  10. ^ "Spotify hadir di Indonesia". netrilis.com. Diakses tanggal 21 Maret 2021. 
  11. ^ "Spotify On Stage Jakarta". spotifyonstage.com. Diakses tanggal 21 Maret 2021. 
  12. ^ "Line up Spotify On Stage 2019". IDN Times. Diakses tanggal 21 Maret 2021. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]