iOS

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

iOS
IOS wordmark (2017).svg
214px×463px
iOS 13 berjalan pada iPhone X
Perusahaan / pengembangApple Inc.
Diprogram dalamC, C++, Objective-C, Swift, bahasa campuran
KeluargaUnix-like, berdasarkan Darwin (BSD), iOS
Status terkiniBerlangsung
Model sumberSumber tertutup
Rilis perdana29 Juni 2007; 13 tahun lalu (2007-06-29)
Target pemasaranTelepon pintar, komputer tablet, pemutar media portabel
Ketersediaan bahasa40 bahasa[1][2][3][4]
Metode pemutakhiraniTunes (Windows dan macOS sebelum Catalina), Finder (dari macOS Catalina onwards)[5] atau OTA (iOS 5 atau berikutnya)
Dukungan platform
Jenis kernelHybrid (XNU)
Antarmuka bawaanCocoa Touch (multi-touch, GUI)
LisensiPerangkat lunak berpemilik kecuali untuk komponen open-source
Situs web resmiwww.apple.com/ios/

iOS (sebelumnya iPhone OS) adalah sistem operasi seluler yang dibuat dan dikembangkan oleh Apple Inc. khusus untuk perangkat kerasnya. Ini adalah sistem operasi yang saat ini memberdayakan banyak perangkat seluler perusahaan, termasuk iPhone, dan iPod Touch; itu juga mendukung iPad sebelum pengenalan iPadOS pada 2019. Ini adalah sistem operasi seluler terpopuler kedua di dunia setelah Android.

Awalnya diluncurkan pada 2007 untuk iPhone, iOS telah diperluas untuk mendukung perangkat Apple lainnya seperti iPod Touch (September 2007) dan iPad (Januari 2010). Pada Maret 2018, Apple App Store berisi lebih dari 2,1 juta aplikasi iOS, 1 juta di antaranya adalah asli untuk iPad.[6] Aplikasi seluler ini secara kolektif telah diunduh lebih dari 130 miliar kali.

Antarmuka pengguna iOS didasarkan pada manipulasi langsung, menggunakan gerakan multi-touch. Elemen kontrol antarmuka terdiri dari bilah geser, panel beranda, dan tombol. Interaksi dengan OS termasuk gerakan seperti menggeser, mengetuk, mencubit, dan mencubit terbalik, yang semuanya memiliki definisi spesifik dalam konteks sistem operasi iOS dan antarmuka multi-touch. Akselerometer internal digunakan oleh beberapa aplikasi untuk merespons guncangan perangkat (satu hasil umum adalah perintah undo) atau memutarnya dalam tiga dimensi (satu hasil umum adalah beralih antara mode potret dan lansekap). Apple telah dipuji secara signifikan karena memasukkan fungsi aksesibilitas menyeluruh ke iOS, memungkinkan pengguna dengan cacat penglihatan dan pendengaran untuk menggunakan produknya dengan benar.

Versi utama iOS dirilis setiap tahun. Pada semua perangkat iOS terbaru, iOS secara rutin memeriksa ketersediaan pembaruan, dan jika ada, akan meminta pengguna untuk mengizinkan pemasangan otomatisnya. Versi saat ini, iOS 14 dirilis ke publik pada 16 September 2020, memperkenalkan tweak antarmuka pengguna dan mode gelap, bersama dengan fitur-fitur seperti aplikasi Pengingat yang didesain ulang, keyboard gesek, dan aplikasi Foto yang ditingkatkan. iOS 13 tidak mendukung perangkat dengan RAM kurang dari 2 GB, termasuk iPhone 5s, iPod Touch (generasi ke-6), dan iPhone 6 dan iPhone 6 Plus, yang masih merupakan 10% dari semua perangkat iOS.[7] iOS 13 dan iOS 14 khusus untuk iPhone dan iPod touch karena varian iPad sekarang disebut iPadOS.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Logo iOS asli, digunakan hingga 2013 (kiri) dan logo digunakan 2013–17 (kanan)

Pada tahun 2005, ketika Steve Jobs mulai merencanakan iPhone, ia memiliki pilihan untuk "mengecilkan Mac, yang akan menjadi prestasi epik teknik, atau memperbesar iPod". Jobs menyukai pendekatan sebelumnya tetapi mengadu tim Macintosh dan iPod, yang masing-masing dipimpin oleh Scott Forstall dan Tony Fadell, dalam persaingan internal, dengan Forstall menang dengan menciptakan OS iPhone. Keputusan tersebut memungkinkan keberhasilan iPhone sebagai platform untuk pengembang pihak ketiga: menggunakan sistem operasi desktop yang terkenal sebagai basisnya memungkinkan banyak pengembang Mac pihak ketiga untuk menulis perangkat lunak untuk iPhone dengan pelatihan ulang minimal. Forstall juga bertanggung jawab untuk membuat kit pengembangan perangkat lunak bagi programmer untuk membuat aplikasi iPhone, serta App Store di iTunes.[8][9]

Update perangkat lunak[sunting | sunting sumber]

Penggunaan platform yang diukur oleh App Store pada 27 Januari, 2020[10]

  iOS 13 (70%)
  iOS 12 (23%)
  Sebelumnya (7%)

Apple menyediakan pembaruan besar untuk sistem operasi iOS setiap tahun melalui iTunes dan juga, untuk iOS 5 dan yang lebih baru, over-the-air.[11] Versi terbaru adalah iOS 13, dirilis pada 19 September 2019. Ini tersedia untuk iPhone 6S dan yang lebih baru, dan iPod Touch generasi ketujuh.[12] Bersamaan dengan iOS 13, debut Apple iPadOS 13 pada keynote tahunan WWDC pada tanggal 4 Juni 2019.[13] Ini dirilis pada 24 September 2019. iPadOS tersedia di iPad Air 2 dan yang lebih baru, iPad generasi kelima dan yang lebih baru, iPad mini 4 dan lebih baru dan semua versi iPad Pro.[14]

Awalnya, pengguna iPod Touch harus membayar untuk pembaruan perangkat lunak sistem. Hal ini disebabkan oleh peraturan akuntansi yang membuat perangkat tersebut bukan "perangkat berlangganan" seperti iPhone atau Apple TV, dan peningkatan signifikan pada perangkat tersebut membutuhkan pembayaran.[15][16] Persyaratan untuk membayar untuk meningkatkan menyebabkan pemilik iPod Touch tinggal jauh dari pembaruan.[17] Namun, pada bulan September 2009, perubahan dalam aturan akuntansi memenangkan persetujuan sementara, secara signifikan mempengaruhi pendapatan dan harga saham Apple, dan memungkinkan pembaruan iPod Touch disampaikan secara gratis.[18]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Layar beranda[sunting | sunting sumber]

Layar beranda, yang dibuat oleh SpringBoard, menampilkan ikon aplikasi dan dok di bagian bawah tempat pengguna dapat menyematkan aplikasi yang paling sering digunakan. Layar beranda muncul setiap kali pengguna membuka kunci perangkat atau menekan tombol "Home" fisik saat berada di aplikasi lain.[19] Sebelum iOS 4 pada iPhone 3GS (atau yang lebih baru), latar belakang layar hanya dapat dikustomisasi melalui jailbreaking, tetapi sekarang dapat diubah di luar kotak. Layar memiliki bilah status di bagian atas untuk menampilkan data, seperti waktu, tingkat baterai, dan kekuatan sinyal. Sisa layar dikhususkan untuk aplikasi saat ini. Ketika kode sandi ditetapkan dan pengguna mengaktifkan perangkat, kode sandi harus dimasukkan di Layar Kunci sebelum akses ke layar Beranda diberikan.[20]

Di iPhone OS 3, Spotlight diperkenalkan, memungkinkan pengguna untuk mencari media, aplikasi, email, kontak, pesan, pengingat, acara kalender, dan konten serupa. Di iOS 7 dan yang lebih baru, Spotlight diakses dengan menarik ke bawah di mana saja di layar beranda (kecuali untuk tepi atas dan bawah yang membuka Pusat Pemberitahuan dan Pusat Kontrol).[21] Di iOS 9, ada dua cara untuk mengakses Spotlight. Seperti halnya iOS 7 dan 8, menarik ke bawah pada layar beranda mana pun akan menampilkan Spotlight. Namun, itu juga dapat diakses seperti di iOS 3 - 6. Ini memberkahi Spotlight dengan saran Siri, yang mencakup saran aplikasi, saran kontak, dan berita.[22] Di iOS 10, Spotlight berada di bagian atas panel "Today" yang sekarang didedikasikan.[23]

Sejak iOS 3.2, pengguna dapat mengatur gambar latar belakang untuk layar Beranda. Fitur ini hanya tersedia pada perangkat generasi ketiga — iPhone 3GS, iPod touch generasi ketiga (iOS 4.0 atau lebih baru), dan semua model iPad (sejak iOS 3.2) —atau lebih baru.

Para peneliti menemukan bahwa pengguna mengatur ikon di homescreens mereka berdasarkan frekuensi penggunaan dan keterkaitan aplikasi, serta untuk alasan kegunaan dan estetika.

Folder[sunting | sunting sumber]

iOS 4 memperkenalkan folder, yang dapat dibuat dengan menyeret aplikasi di atas yang lain, dan sejak saat itu, lebih banyak item dapat ditambahkan ke folder menggunakan prosedur yang sama. Judul folder secara otomatis dipilih berdasarkan kategori aplikasi di dalamnya, tetapi nama tersebut juga dapat diedit oleh pengguna.[24] Ketika aplikasi di dalam folder menerima lencana notifikasi, jumlah notifikasi individual ditambahkan dan jumlah total ditampilkan sebagai lencana notifikasi pada folder itu sendiri. Awalnya, folder di iPhone dapat memuat hingga 12 aplikasi, sedangkan folder di iPad dapat menyertakan 20.[25] Dengan meningkatnya ukuran tampilan pada perangkat keras iPhone yang lebih baru, iOS 7 memperbarui folder dengan halaman yang mirip dengan tata letak layar awal, memungkinkan untuk perluasan fungsionalitas folder yang signifikan. Setiap halaman folder dapat memuat hingga sembilan aplikasi, dan totalnya ada 15 halaman, sehingga total 135 aplikasi dalam satu folder.[26] Di iOS 9, Apple memperbarui ukuran folder untuk perangkat keras iPad, memungkinkan untuk 16 aplikasi per halaman, masih maksimum 15 halaman, meningkatkan total menjadi 240 aplikasi.[27]

Pusat notifikasi[sunting | sunting sumber]

Sebelum iOS 5, notifikasi dikirim dalam jendela modal dan tidak dapat dilihat setelah diberhentikan. Di iOS 5, Apple memperkenalkan Notification Center, yang memungkinkan pengguna untuk melihat riwayat pemberitahuan. Pengguna dapat mengetuk notifikasi untuk membuka aplikasi terkait, atau menghapusnya.[28] Pemberitahuan sekarang disampaikan dalam spanduk yang muncul sebentar di bagian atas layar. Jika pengguna mengetuk notifikasi yang diterima, aplikasi yang mengirim notifikasi akan dibuka. Pengguna juga dapat memilih untuk melihat notifikasi di jendela modal alert dengan menyesuaikan pengaturan notifikasi aplikasi. Diperkenalkan dengan iOS 8, widget sekarang dapat diakses melalui Pusat Pemberitahuan, ditentukan oleh pihak ke-3.

Saat aplikasi mengirim pemberitahuan saat ditutup, lencana merah muncul di ikonnya. Lencana ini memberi tahu pengguna, sekilas, berapa banyak pemberitahuan yang dikirimkan aplikasi. Membuka aplikasi menghapus pemberitahuannya.

Aksesbilitas[sunting | sunting sumber]

iOS menawarkan berbagai fitur aksesibilitas untuk membantu pengguna dengan gangguan penglihatan dan pendengaran. Salah satu fitur utama, VoiceOver, menyediakan informasi pembacaan suara di layar, termasuk tombol kontekstual, ikon, tautan, dan elemen antarmuka pengguna lainnya, dan memungkinkan pengguna untuk menavigasi sistem operasi melalui gerakan. Aplikasi apa pun dengan kontrol default dan dikembangkan dengan kerangka kerja UIKit membuat fungsionalitas VoiceOver terintegrasi.[29]

Salah satu contoh termasuk memegang iPhone untuk mengambil foto, dengan VoiceOver menggambarkan pemandangan foto.[30] Sebagai bagian dari program "Made for iPhone", diperkenalkan dengan dirilisnya iOS 7 pada 2013, Apple telah mengembangkan teknologi untuk menggunakan Bluetooth dan protokol teknologi khusus untuk memungkinkan peralatan pihak ketiga yang kompatibel terhubung dengan iPhone dan iPad untuk mengalirkan audio langsung ke telinga pengguna. Kustomisasi tambahan yang tersedia untuk produk-produk Made for iPhone termasuk pelacakan baterai dan pengaturan suara yang dapat disesuaikan untuk lingkungan yang berbeda.[31] Apple membuat upaya lebih lanjut untuk aksesibilitas untuk perilisan iOS 10 pada 2016, menambahkan editor pelafalan baru ke VoiceOver, menambahkan pengaturan Magnifier untuk memperbesar objek melalui kamera perangkat, perangkat lunak TTY mendukung orang tuli untuk melakukan panggilan telepon dari iPhone, dan memberikan tutorial dan panduan untuk pengembang pihak ketiga untuk memasukkan fungsi aksesibilitas yang tepat ke dalam aplikasi mereka.[32]

Siri[sunting | sunting sumber]

Siri (/ ɪəsɪəri /) adalah asisten pribadi cerdas yang terintegrasi pada iOS. Asisten menggunakan pertanyaan suara dan antarmuka pengguna bahasa alami untuk menjawab pertanyaan, membuat rekomendasi, dan melakukan tindakan dengan mendelegasikan permintaan ke satu set layanan Internet. Perangkat lunak ini beradaptasi dengan penggunaan, pencarian, dan preferensi bahasa individu pengguna, dengan penggunaan berkelanjutan. Hasil yang dikembalikan bersifat individual.

Awalnya dirilis sebagai aplikasi untuk iOS pada Februari 2010,[33] itu diakuisisi oleh Apple dua bulan kemudian,[34][35] dan kemudian diintegrasikan ke dalam iPhone 4S saat dirilis pada Oktober 2011.[36] Pada saat itu, aplikasi terpisah juga dihapus dari iOS App Store.[37]

Siri mendukung berbagai perintah pengguna, termasuk melakukan tindakan telepon, memeriksa informasi dasar, menjadwalkan acara dan pengingat, menangani pengaturan perangkat, mencari di Internet, menavigasi area, menemukan informasi tentang hiburan, dan dapat terlibat dengan aplikasi yang terintegrasi dengan iOS.[38] Dengan dirilisnya iOS 10 pada 2016, Apple membuka akses pihak ketiga terbatas ke Siri, termasuk aplikasi pesan pihak ketiga, serta pembayaran, berbagi perjalanan, dan aplikasi panggilan internet.[39] Dengan dirilisnya iOS 11, Apple memperbarui suara Siri untuk suara manusia yang lebih jelas, sekarang mendukung pertanyaan tindak lanjut dan terjemahan bahasa, dan tindakan pihak ketiga tambahan.[40]

Perangkat keras[sunting | sunting sumber]

Platform perangkat keras utama untuk iOS adalah arsitektur ARM. Periilisan iOS sebelum iOS 7 hanya dapat dijalankan pada perangkat iOS dengan prosesor ARM 32-bit (arsitektur ARMv6 dan ARMv7-A). Pada 2013, iOS 7 dirilis dengan dukungan 64-bit penuh (yang mencakup kernel 64-bit asli, perpustakaan, driver serta semua aplikasi built-in),[41] setelah Apple mengumumkan bahwa mereka beralih ke 64-bit Prosesor ARMv8-A dengan pengenalan chip Apple A7.[42] Dukungan 64-bit juga diberlakukan untuk semua aplikasi di App Store; Semua aplikasi baru dikirimkan ke App Store dengan batas waktu Februari 2015, dan semua pembaruan aplikasi diajukan ke App Store dengan batas waktu 1 Juni 2015.[43] iOS 11 mengelluarkan dukungan untuk semua perangkat iOS dengan prosesor ARM 32-bit serta aplikasi 32-bit,[44] membuat iOS 64-bit saja.[45]

Membuka kunci[sunting | sunting sumber]

Awalnya sebagian besar operator nirkabel di AS tidak mengizinkan pemilik iPhone untuk membukanya untuk digunakan dengan operator lain. Namun AT&T memungkinkan pemilik iPhone yang memenuhi persyaratan kontrak untuk membuka kunci iPhone mereka.[46] Petunjuk untuk membuka kunci perangkat tersedia dari Apple,[47] tetapi pada akhirnya merupakan kebijakan mutlak dari pembawa untuk mengizinkan perangkat tersebut dibuka kuncinya.[48] Ini memungkinkan penggunaan iPhone yang berasal dari operator di jaringan lain. Versi modern iOS dan iPhone sepenuhnya mendukung LTE di beberapa operator meskipun dari mana telepon awalnya dibeli.[49] Ada beberapa program untuk menghapus batasan kunci SIM, tetapi tidak didukung oleh Apple dan paling sering bukan membuka kunci permanen - membuka kunci lunak.[50]

Manajemen hak digital[sunting | sunting sumber]

Sifat tertutup dan hak milik iOS telah menuai kritik, terutama oleh para pembela hak digital seperti Electronic Frontier Foundation, insinyur komputer dan aktivis Brewster Kahle, spesialis hukum Internet Jonathan Zittrain, dan Free Software Foundation yang memprotes acara perkenalan iPad dan telah menargetkan iPad dengan kampanye "Cacat oleh Desain" mereka.[51] Pesaing Microsoft, melalui juru bicara PR, mengkritik kontrol Apple atas platformnya.[52]

Yang menjadi masalah adalah pembatasan yang diberlakukan oleh desain iOS, yaitu manajemen hak digital (DRM) yang dimaksudkan untuk mengunci media yang dibeli ke platform Apple, model pengembangan (membutuhkan langganan tahunan untuk mendistribusikan aplikasi yang dikembangkan untuk iOS), proses persetujuan terpusat untuk aplikasi , serta kontrol umum Apple dan penguncian platform itu sendiri. Terutama yang dipermasalahkan adalah kemampuan Apple untuk menonaktifkan atau menghapus aplikasi dari jarak jauh.

Beberapa di komunitas teknologi telah menyatakan keprihatinannya bahwa iOS yang terkunci merupakan tren yang berkembang dalam pendekatan Apple terhadap komputasi, khususnya pergeseran Apple dari mesin yang dapat "diganggu" oleh para penggemar yang dapat "bermain-main" dan mencatat potensi pembatasan semacam itu untuk menghambat inovasi perangkat lunak.[53] Mantan pengembang Facebook Joe Hewitt memprotes kontrol Apple atas perangkat kerasnya sebagai "preseden yang mengerikan" tetapi memuji sandboxing aplikasi iOS.[54]

Kernel[sunting | sunting sumber]

Kernel iOS adalah kernel XNU Darwin. OS iPhone asli (1.0) hingga iPhone OS 3.1.3 menggunakan Darwin 9.0.0d1. iOS 4 didasarkan pada Darwin 10. iOS 5 didasarkan pada Darwin 11. iOS 6 didasarkan pada Darwin 13. iOS 7 dan iOS 8 didasarkan pada Darwin 14. iOS 9 didasarkan pada Darwin 15. iOS 10 didasarkan pada Darwin 16 iOS 11 didasarkan pada Darwin 17. iOS 12 didasarkan pada Darwin 18. iOS 13 didasarkan pada Darwin 19.[55]

Keamanan[sunting | sunting sumber]

iOS menggunakan banyak fitur keamanan baik dalam perangkat keras maupun perangkat lunak. Di bawah ini adalah ringkasan dari fitur yang paling menonjol.

Keamanan Boot[sunting | sunting sumber]

Sebelum sepenuhnya mem-boot ke iOS, ada kode tingkat rendah yang dijalankan dari ROM Boot . Tugasnya adalah memverifikasi bahwa Bootloader Tingkat Rendah ditandatangani oleh kunci publik Root Apple CA sebelum menjalankannya. Proses ini adalah untuk memastikan bahwa tidak ada perangkat lunak berbahaya atau tidak sah yang dapat dijalankan pada perangkat iOS. Setelah Bootloader Tingkat Rendah menyelesaikan tugasnya, ia menjalankan bootloader tingkat lebih tinggi, yang dikenal sebagai iBoot. Jika semuanya berjalan dengan baik, iBoot kemudian akan melanjutkan untuk memuat kernel iOS serta sistem operasi lainnya.[56]

Face ID[sunting | sunting sumber]

Face ID adalah pemindai wajah yang tertanam dalam takik pada iPhone model X, XS, XR, 11, dan 11 Pro. Ini dapat digunakan untuk membuka kunci perangkat, melakukan pembelian, dan masuk ke aplikasi di antara fungsi-fungsi lainnya. Saat digunakan, ID Wajah hanya menyimpan sementara data wajah dalam memori terenkripsi di Enklave Aman, seperti dijelaskan di bawah ini. Tidak ada cara bagi prosesor utama perangkat atau bagian lain dari sistem untuk mengakses data mentah yang diperoleh dari sensor ID Wajah.[56]

Kode sandi[sunting | sunting sumber]

Perangkat iOS dapat memiliki kode sandi yang digunakan untuk membuka kunci perangkat, membuat perubahan pada pengaturan sistem, dan mengenkripsi konten perangkat. Sampai baru-baru ini, ini biasanya empat digit angka. Namun, karena membuka kunci perangkat dengan sidik jari dengan menggunakan Touch ID telah menjadi lebih luas, kode sandi enam digit sekarang menjadi standar di iOS dengan opsi untuk beralih kembali ke empat atau menggunakan kode sandi alfanumerik.[56]

Touch ID[sunting | sunting sumber]

Touch ID adalah pemindai sidik jari yang tertanam pada tombol beranda dan dapat digunakan untuk membuka kunci perangkat, melakukan pembelian, dan masuk ke aplikasi di antara fungsi-fungsi lainnya. Saat digunakan, Touch ID hanya menyimpan sementara data sidik jari dalam memori terenkripsi di Enklave Aman, seperti dijelaskan di atas. Tidak ada cara bagi prosesor utama perangkat atau bagian lain dari sistem untuk mengakses data sidik jari mentah yang diperoleh dari sensor Touch ID.[56]

Enskripsi[sunting | sunting sumber]

Seperti disebutkan di atas, salah satu penggunaan enkripsi di iOS ada di memori Secure Enclave. Ketika kode sandi digunakan pada perangkat iOS, konten perangkat dienkripsi. Ini dilakukan dengan menggunakan implementasi AES 256 perangkat keras yang sangat efisien karena ditempatkan langsung antara penyimpanan flash dan RAM.[56]

iOS, dalam kombinasi dengan perangkat keras spesifiknya, menggunakan crypto-shredding saat menghapus semua konten dan pengaturan dengan menghapus semua kunci dalam 'penyimpanan yang dapat dihilangkan'. Ini membuat semua data pengguna pada perangkat tidak dapat diakses secara kriptografis.[57]

Daftar Perangkat[sunting | sunting sumber]

iPad MiniApple TViPad (4th generation)iPad (3rd generation)iPad 2iPad (1st generation)iPod Touch#Fifth generationiPod Touch#Fourth generationiPod Touch#Third generationiPod Touch#Second generationiPod Touch#First generationiPhone 5iPhone 4SiPhone 4iPhone 3GSiPhone 3GiPhone (1st generation)
Sources: Apple press release library,[58] Mactracker Apple Inc. model database[59]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Apple – iPad Pro – Specs". Apple. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 4, 2019. Diakses tanggal January 4, 2019. 
  2. ^ "Apple – iPad mini 4 – Specs". Apple. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 24, 2015. Diakses tanggal October 24, 2015. 
  3. ^ "Apple – iPad Air 2 – Technical Specifications". Apple. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 26, 2015. Diakses tanggal October 24, 2015. 
  4. ^ "Apple – iPhone XS – Technical Specifications". Apple. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 4, 2019. Diakses tanggal January 4, 2019. 
  5. ^ Tim Brookes (October 17, 2019). "Where Are iTunes Features in macOS Catalina?". How-To Geek. 
  6. ^ Facebook; Twitter. "Charting The Explosive Growth of the App Store". Lifewire (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  7. ^ "Apple's iOS 13 update won't be released to phones older than iPhone 6s". Global News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  8. ^ ""Scott Forstall, the Sorcerer's Apprentice at Apple"". www.bloomberg.com. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  9. ^ "Scott Forstall's Personality, Origins of iOS, and Lost iPhone 4 Prototype". MacRumors (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  10. ^ "App Store - Support - Apple Developer". developer.apple.com. Diakses tanggal February 8, 2020. 
  11. ^ "Up close with iOS 5: Wireless syncing and updating". Macworld (dalam bahasa Inggris). 2011-10-15. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  12. ^ "Apple Releases iOS 13 With System-Wide Dark Mode, Privacy Updates, Revamped Photos App, Find My App, New Maps Features and More". MacRumors (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  13. ^ "The new iPadOS powers unique experiences designed for iPad". Apple Newsroom (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  14. ^ Mayo, Benjamin (2019-09-24). "Apple releases iPadOS 13.1 featuring Dark Mode, new Home Screen and multitasking, Arcade, and more". 9to5Mac (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  15. ^ Macalope, The. "About that $20 upgrade..." CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  16. ^ "Accounting rules behind iPod touch update charge". Macworld (dalam bahasa Inggris). 2008-02-07. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  17. ^ "Upgrade fee sees few iPod touch users updating to 3.0 software". AppleInsider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  18. ^ "Accounting rule change in Apple's favor". Fortune (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  19. ^ ""Home button – Apple"". help.apple.com. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  20. ^ "Use a passcode with your iPhone, iPad, or iPod touch". Apple Support (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  21. ^ "Apple's iOS 7 brings quick Spotlight search access to every app page". AppleInsider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  22. ^ "Hands-on with the new, proactive Spotlight in iOS 9". Macworld (dalam bahasa Inggris). 2015-09-16. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  23. ^ Seifert, Dan (2016-07-08). "iOS 10 will make you love your lock screen". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  24. ^ Frakes, Dan; Macworld | (2010-06-21). "Hands on with iOS 4 folders". Macworld (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  25. ^ Friedman, Lex; Contributor, Senior; Macworld | (2011-06-20). "How to create and organize iOS folders". Macworld (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  26. ^ Facebook; Twitter. "What's the Limit of Apps and Folders on the iPhone?". Lifewire (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  27. ^ Miller, Chance (2015-07-08). "iOS 9 lets you store 105 more apps per folder on the iPad". 9to5Mac (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  28. ^ "Apple - iPhone 4S - Always know what's up in Notification Center". web.archive.org. 2012-02-14. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  29. ^ "How to use VoiceOver on iPhone and iPad". iMore. 2019-02-03. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  30. ^ Tibken, Shara. "Apple iPhone VoiceOver technology gives the blind more ways to roam". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  31. ^ Tibken, Shara. "Apple iPhone tech helps reinvent the hearing aid". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  32. ^ "Accessibility was all around this year's WWDC". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  33. ^ "Siri's IPhone App Puts A Personal Assistant In Your Pocket". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  34. ^ "Apple acquires Siri, developer of personal assistant app for iPhone". AppleInsider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  35. ^ "Confirmed: Apple Buys Virtual Personal Assistant Startup Siri". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  36. ^ "Apple Reveals Siri Voice Interface: The "Intelligent Assistant" Only For iPhone 4S". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  37. ^ "The Original Siri App Gets Pulled From The App Store, Servers To Be Killed". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  38. ^ Purewal, Sarah Jacobsson. "The complete list of Siri commands". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  39. ^ "Apple Opens Siri to Third-Party Developers With iOS 10". MacRumors (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  40. ^ Gartenberg, Chaim (2017-06-05). "Siri on iOS 11 gets improved speech and can suggest actions based on how you use it". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  41. ^ "iOS 7 will be 64-bit, just like the iPhone 5s' new A7 chip". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  42. ^ Souppouris, Aaron (2013-09-12). "Why Apple's 64-bit iPhone chip is a bigger deal than you think". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  43. ^ Cunningham, Andrew (2015-07-02). "The state of the 64-bit transition in iOS, and what's left to be done". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  44. ^ Cunningham, Andrew (2017-06-05). "iOS 11 drops the iPhone 5 and 5C and the fourth-gen iPad". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  45. ^ Cunningham, Andrew (2017-04-13). "What the death of 32-bit iOS could mean for Apple's hardware and software". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  46. ^ ""AT&T – What are the eligibility requirements for unlocking iPhone?"". www.att.com. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  47. ^ "How to unlock your iPhone for use with a different carrier". Apple Support (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  48. ^ "Wireless carrier support and features for iPhone in the United States and Canada". Apple Support (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  49. ^ "New iPhones use LTE on any American carrier, despite the way they're listed". Macworld (dalam bahasa Inggris). 2015-10-09. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  50. ^ "Unauthorized modification of iOS can cause security vulnerabilities, instability, shortened battery life, and other issues". Apple Support (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  51. ^ Anderson, Nate (2010-01-27). "Protestors: iPad is nothing more than a golden calf of DRM". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  52. ^ Worthington, David (2010-01-29). "Microsoft: iPad's Closed Platform is "Humorous"". Technologizer by Harry McCracken (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  53. ^ "Apple's Trend Away From Tinkering - Slashdot". apple.slashdot.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-16. 
  54. ^ "Pundits On The iPad's Closed System: It's Doom For PCs, No It's Great". Cult of Mac (dalam bahasa Inggris). 2010-01-30. Diakses tanggal 2020-05-16. 
  55. ^ Tersedia di iOS 5 hingga iOS 7 melalui Umum> Tentang> Diagnostik & Penggunaan> Data Diagnostik & Penggunaan> (tanggal dan waktu) .panic.plist, setelah kernel crash Tersedia di iOS 8 hingga iOS 10 melalui Privasi> Diagnostik & Penggunaan> Data Diagnostik & Penggunaan> JetsamEvent- (tanggal dan waktu) .ips, ketika memori hampir habis Tersedia di iOS 11 dan 12 melalui Privasi> Analytics> Data Analytics> JetsamEvent- (tanggal dan waktu) .ips, ketika memori hampir habis Tersedia di iOS 13 melalui Privasi> Analytics & Perbaikan> Data Analytics> SystemMemoryReset- (tanggal dan waktu) .ips, ketika memori hampir habis
  56. ^ a b c d e ""iOS Security Guide"". Apple Support (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-19. 
  57. ^ "Data Sanitization | University IT". uit.stanford.edu. Diakses tanggal 2020-05-19. 
  58. ^ Apple Inc., Apple press release library, Retrieved September 19, 2007.
  59. ^ Mactracker (mactracker.ca), Apple Inc. model database, version as of 26 July 2007.


Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Hillegass, Aaron; Conway, Jon (March 22, 2012). iOS Programming: The Big Nerd Ranch Guide (edisi ke-3rd). Pearson. hlm. 590. ISBN 978-0-321-82152-2. 
  • Turner, Kirby (December 19, 2011). Learning iPad Programming: A Hands-on Guide to Building iPad Apps with iOS 5 (edisi ke-1st). Pearson. hlm. 816. ISBN 978-0-321-75040-2. 
  • Mark, Dave; LaMarche, Jeff (July 21, 2009). Beginning iPhone 3 Development: Exploring the iPhone SDK (edisi ke-1st). Apress. hlm. 584. ISBN 1-4302-2459-2. 
  • Mark, Dave; LaMarche, Jeff (December 29, 2009). More iPhone 3 Development: Tackling iPhone SDK 3 (edisi ke-1st). Apress. hlm. 552. ISBN 1-4302-2505-X. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]