Tizen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tizen OS
Tizen-Lockup-On-Light-RGB.png
Tizen screenshot en original.png
Layar Tizen 2.2 beta pada ponsel pintar (2013)[1]
Perusahaan / pengembangSamsung Electronics
Diprogram dalamHTML5, C, C++
KeluargaUnix-like
Status terkiniCurrent
Model sumberOpen source with proprietary components
Rilis perdana5 Januari 2012; 9 tahun lalu (2012-01-05)
Rilis stabil terkini6M2 / 27 Oktober 2020; 11 bulan lalu (2020-10-27)[2]
Rilis tak-stabil terkini5.5 M2[3] / 27 November 2019; 22 bulan lalu (2019-11-27)
Repositori Sunting ini di Wikidata
Target pemasaranWearable computing, embedded systems, smartphones,
Manajer paketRPM Package Manager
Dukungan platformARM, ARM64 x86, and x86-64
Kernel typeMonolithic (Linux)
Ruang penggunaGNU
Antarmuka bawaanGraphical (Native and Web applications), One UI for Smartwatch, TouchWiz for Smartphone
LisensiOperasi Sistem: GPLv2, LGPL, Apache License 2.0, BSD, Flora License
SDK: Freeware
Situs web resmiwww.tizen.org

Tizen (/ˈtzɛn/) adalah Linux berbasis sistem operasi mobile yang didukung oleh Linux Foundation tetapi dikembangkan dan digunakan terutama oleh Samsung Electronics.

Proyek ini sebenarnya disusun untuk platform berbasis HTML5 sebagai perangkat seluler yang akan menggantikan MeeGo . Samsung menggabungkan upaya OS berbasis Linux yang lama, Bada, menjadi Tizen, dan sejak itu menggunakannya terutama pada platform seperti perangkat yang dapat dikenakan dan TV pintar .

Sebagian besar Tizen merupakan perangkat lunak sumber terbuka, meskipun SDK masih terbilang berisi komponen berpemilik yang dimiliki oleh Samsung, dan sebagian dari OS dilisensikan di bawah Lisensi Flora, turunan dari Lisensi Apache 2.0 yang memberikan lisensi paten hanya untuk "platform bersertifikat Tizen".

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Tizen dan distribusi perangkat lunak seluler yang terkait dengannya.

Proyek Tizen dibentuk oleh Linux Foundation pada tahun 2011 sebagai penerus MeeGo, sistem operasi seluler berbasis Linux lainnya, dengan pendukung utamanya Intel bergabung dengan Samsung Electronics, serta Access Co., NEC Casio, NTT DoCoMo, Panasonic Mobile, SK Telecom, Telefónica, dan Vodafone sebagai mitra komersial. Tizen akan dirancang untuk menggunakan aplikasi HTML5, dan menargetkan platform seluler dan tertanam seperti netbook, smartphone, tablet, TV pintar, dan sistem hiburan dalam mobil.[4] Perusahaan penerbangan AS Sprint Corporation (yang merupakan pendukungnya MeeGo) bergabung dengan Tizen Association pada Mei 2012.[5] Pada 16 September 2012, Automotive Grade Linux mengumumkan niatnya untuk menggunakan Tizen sebagai dasar referensi distribusi dirinya.[6]

Pada Januari 2013, Samsung mengumumkan niatnya untuk merilis beberapa ponsel berbasis Tizen tahun itu. Pada Februari 2013, Samsung menggabungkan sistem operasi Bada menjadi Tizen.[7][8]

Pada Oktober 2013, tablet Tizen pertama dikirim oleh Systena. Tablet itu adalah bagian dari kit pengembangan yang eksklusif untuk Jepang.[9][10][11]

Pada tahun 2014, Samsung merilis jam tangan pintar Gear 2 yang menggunakan sistem operasi berbasis Tizen sebagai musuh dari Android.[12]

Pada 14 Mei 2014, diumumkan bahwa Tizen akan mengirim bersama dengan Qt. [13] Proyek ini ditinggalkan pada Januari 2017. [14]

Pada 21 Februari 2016, Samsung mengumumkan Samsung Connect Auto, sebagai solusi mobil koneksi yang menawarkan diagnostik, Wi-Fi, dan layanan terhubung ke mobil lainnya. Perangkat ini dicolokkan langsung ke port OBD-II dibawah roda kemudi. [15]

Pada 16 November 2016, Samsung menyatakan akan berkolaborasi dengan Microsoft untuk menghadirkannya. Dukungan .NET Core untuk Tizen. [16]

Menurut penelitian Strategy Analytics, sekitar 21% dari TV pintar yang dijual pada tahun 2018 berjalan di platform Tizen menjadikannya platform TV pintar yang paling populer. [17]

Perilisan[sunting | sunting sumber]

  • 30 April 2012: Tizen 1.0 dirilis. [18]
  • 18 Februari 2013: Tizen 2.0 dirilis. [19]
  • 20 Mei 2017: Tizen 3.0 dirilis. [20]
  • 2018: Tizen 4.0 dirilis.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada 3 April 2017, Vice melaporkan di situs "Motherboard" bahwa Amihai Neiderman, yang merupakan seorang pakar keamanan dari Israel, telah menemukan lebih dari 40 kerentanan zero-day dalam kode Tizen, ini memungkinkan peretas mengakses dari jarak jauh berbagai macam produk Samsung saat ini yang menjalankan Tizen, seperti TV pintar dan ponsel. [21] Setelah artikel itu diterbitkan, Samsung, langsung mencoba menghubungi Neiderman beberapa bulan sebelumnya, menghubunginya untuk menanyakan tentang tuduhannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "UI Overview | Tizen Developers". developer.tizen.org. 
  2. ^ "Notify Update". doc.samsungmobile.com. 
  3. ^ "Tizen 5.5 Public M2 Release | Tizen". www.tizen.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-04. 
  4. ^ Ricker, Thomas (2011-09-28). "MeeGo is dead: Resurrected as Tizen, the newest Linux-based open source OS". The Verge. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  5. ^ Robertson, Adi (2012-05-07). "Sprint becomes first North American carrier to join Tizen Association". The Verge. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  6. ^ Best, Jo. "Tizen Linux heads for vehicles as car makers and tech firms form workgroup". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-01-21. 
  7. ^ Byford, Sam (2013-02-25). "Samsung finally folding Bada OS into Tizen". The Verge. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  8. ^ Souppouris, Aaron (2013-01-03). "Samsung confirms it will launch multiple Tizen handsets this year". The Verge. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  9. ^ Brown, Eric (June 27, 2013). "World's first Tizen tablet?". LinuxGizmos.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 2, 2013. Diakses tanggal February 23, 2014. 
  10. ^ Brown, Eric (25 October 2013). "First Tizen tablet ships to developers". LinuxGizmos.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 28, 2013. Diakses tanggal February 23, 2014. 
  11. ^ Buckley, Sean (October 25, 2013). "First Tizen tablet launches in Japan, caters exclusively to developers". Engadget. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 25, 2014. Diakses tanggal February 23, 2014. 
  12. ^ Savov, Vlad (2014-02-22). "Samsung drops Android for Tizen in new Gear 2 smartwatches". The Verge. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  13. ^ "Tizen:Common to Ship with Qt Integrated". tizenexperts.com. 
  14. ^ "Tizen - Qt Wiki". wiki.qt.io. 
  15. ^ "Samsung Ushers in a New Era of Driving Experience with Samsung Connect Auto". February 21, 2016. Diakses tanggal March 10, 2018. 
  16. ^ "Samsung announces .NET Core support and Visual Studio Tools for Tizen OS". MSPoweruser. November 16, 2016. 
  17. ^ "Samsung's Tizen OS dominates global smart TV market". March 25, 2019. Diakses tanggal August 23, 2019. 
  18. ^ "Tizen 1.0 Larkspur SDK and Source Code Release". Tizen.org. Diakses tanggal November 22, 2012. 
  19. ^ "Tizen 2.0 Magnolia SDK and Source Code Release". Tizen.org. Diakses tanggal February 19, 2013. 
  20. ^ "Tizen 3.0 Milestones | Tizen Source". source.tizen.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-09-23. Diakses tanggal 2020-12-14. 
  21. ^ Zetter, Kim (April 3, 2017). "Samsung's Android Replacement Is a Hacker's Dream". Motherboard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-30. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]