Windows 10 Mobile

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Windows 10 Mobile
Windows 10 Logo.svg
PembangunMicrosoft
Dirilis ke
manufaktur
20 November 2015; 4 tahun lalu (2015-11-20)[1]
Rilis terbaru10.0.10586.218 / 12 April 2016; 4 tahun lalu (2016-04-12)[2]
Pratinjau terkini10.0.14332.1001 / 26 April 2016; 4 tahun lalu (2016-04-26)[3]
Metode updateWindows Update
Platform32-bit ARMv8, ARMv7, IA-32
Tipe KernelHybrid (Windows NT)
Didahului olehWindows Phone 8.1 (2014)
Status dukungan
Dukungan utama hingga 9 Januari 2018. Gawai harus menginstalasi pemutakhiran terbaru agar tetap dalam periode dukungan dan dukungan OEM.[4]

Windows 10 Mobile merupakan sebuah sistem operasi ponsel yang dikembangkan oleh Microsoft. Sistem tersebut adalah versi terbaru dari Windows Phone 8.1, namun dipasarkan dengan menyematkan edisi Windows 10, sistem operasi Microsoft untuk komputer pribadi, sebagai rencana Microsoft untuk menyatukan semua platform ke dalam satu sistem operasi.[5]

Windows 10 Mobile bertujuan untuk memberikan konsistensi yang lebih baik dengan platform mitranya untuk PC (Windows 10), termasuk sinkronisasi konten yang lebih luas, aplikasi Universal Windows Platform, serta kemampuan (pada perangkat keras yang didukung) untuk menghubungkan perangkat ke layar eksternal dan menggunakan antarmuka desktop dengan mouse dan dukungan input keyboard (seperti Windows pada PC). Microsoft membuat alat untuk pengembang untuk mem-port aplikasi Objective-C iOS dengan modifikasi minimal. Ponsel pintar Windows Phone 8.1 memenuhi syarat untuk ditingkatkan ke Windows 10 Mobile, sesuai dengan dukungan pabrikan dan operator.[6] Beberapa fitur bervariasi tergantung pada kompatibilitas perangkat keras pada masing-masing perangkat.[7]

Windows 10 Mobile dirancang untuk digunakan pada smartphone dan phablet yang beroperasi pada arsitektur prosesor ARM 32-bit.[8] Microsoft juga berkeinginan agar platform tersebut digunakan pada tablet ARM dengan layar berukuran 9 inci atau lebih kecil, tetapi perangkat semacam itu tidak pernah dirilis secara komersial. Windows 10 Mobile memasuki tahap beta publik untuk smartphone Lumia tertentu pada 12 Februari 2015.[9] Smartphone Lumia pertama yang dioperasikan oleh Windows 10 Mobile dirilis pada 20 November 2015 sementara perangkat Windows Phone yang memenuhi syarat mulai menerima pembaruan untuk Windows 10 Mobile pada 17 Maret 2016, sesuai dengan dukungan pabrikan dan operator.

Platform ini tidak pernah mencapai tingkat popularitas atau pangsa pasar yang signifikan jika dibandingkan dengan Android atau iOS. Pada 2017, Microsoft sudah mulai mengecilkan Windows 10 Mobile, setelah menghentikan pengembangan aktif (di luar rilis pemeliharaan) karena kurangnya minat pengguna dan pengembang di platform ini, dan lebih berfokus pada melayani sistem operasi seluler yang sudah ada sebagai bagian dari perangkat lunaknya dan strategi layanan. Windows 10 Mobile akan dianggap berakhir pada 14 Januari 2020.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Microsoft telah memulai proses menyatukan platform Windows di seluruh kelas perangkat pada 2012. Windows Phone 8 meninggalkan arsitektur berbasis Windows CE dari pendahulunya, Windows Phone 7,[10] untuk platform yang dibangun di atas kernel NT yang berbagi banyak arsitektur yang sama dengan mitra PC-nya, Windows 8 termasuk dalam hal sistem file (NTFS), jaringan stack, elemen keamanan, mesin grafis (DirectX), kerangka driver perangkat dan lapisan abstraksi perangkat keras.[11][12] Pada Build 2014, Microsoft juga meluncurkan konsep Universal Windows Apps. Dengan tambahan dukungan Windows Runtime ke platform ini, aplikasi yang dibuat untuk Windows 8.1 sekarang dapat di-porting ke Windows Phone 8.1 dan Xbox One sambil berbagi basis kode bersama dengan mitra PC-nya. Data pengguna dan lisensi untuk suatu aplikasi juga dapat dibagikan di antara beberapa platform.[13]

Pada Juli 2014, CEO baru Microsoft, Satya Nadella, menjelaskan bahwa perusahaan berencana untuk "merampingkan versi Windows berikutnya dari tiga sistem operasi menjadi satu sistem operasi terkonvergensi tunggal untuk layar dengan semua ukuran," menyatukan Windows, Windows Phone, dan Windows Embedded dalam sebuah arsitektur umum dan ekosistem aplikasi terpadu. Namun, Nadella menyatakan bahwa perubahan internal ini tidak akan berpengaruh pada bagaimana sistem operasi dipasarkan dan dijual.[14][15]

Pada 30 September 2014, Microsoft meluncurkan Windows 10. Terry Myerson menjelaskan bahwa Windows 10 akan menjadi "platform (Microsoft yang) paling komprehensif yang pernah ada", mempromosikan rencana untuk menyediakan platform "terpadu" untuk komputer desktop, laptop, tablet, smartphone, dan perangkat komputer meja.[16][17] Windows 10 pada ponsel diumumkan secara terbuka selama acara pers Windows 10: The Next Chapter pada 21 Januari 2015. Tidak seperti versi Windows Phone sebelumnya, sitem operasi baru ini juga akan memperluas fokus platform ke tablet kecil berbasis ARM. Upaya Microsoft sebelumnya pada sistem operasi untuk tablet berbasis ARM, Windows RT (yang didasarkan pada versi PC Windows 8) dinilai tidak berhasil.[18]

Penamaan[sunting | sunting sumber]

Sesuai dengan strategi merek Microsoft, sistem operasi ini dicap sebagai edisi dari Windows 10, bukan "Windows Phone 10". Microsoft telah mulai menghapus referensi spesifik untuk merek Windows Phone dalam iklannya pada pertengahan 2014, tetapi para kritikus masih menganggap sistem operasi sebagai iterasi dan kelanjutan dari Windows Phone karena garis keturunannya dan fungsi keseluruhannya yang serupa. Microsoft menyebut OS tersebut sebagai "Windows 10 untuk ponsel dan tablet kecil" selama pembukaannya,[19] bocoran tangkapan layar dari build Pratinjau Teknis mengidentifikasi sistem operasi sebagai "Windows 10 Mobile"[20][21][22][23][22][23] walaupun pratinjau teknis tersebut secara resmi menyebut "Pratinjau Teknis Windows 10 untuk ponsel",[24] sementara agen pengguna Microsoft Edge memuat referensi pada "Windows Phone 10".[25]

Pada 13 Mei 2015, Microsoft secara resmi mengkonfirmasi platform itu akan dikenal sebagai Windows 10 Mobile.[26][27]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Aspek utama Windows 10 Mobile adalah fokus pada menyelaraskan pengalaman pengguna dan fungsionalitas antara berbagai kelas perangkat — khususnya, perangkat yang menjalankan versi Windows 10 PC. Di bawah konsep Universal Windows Platform, aplikasi Windows Runtime untuk Windows 10 pada PC dapat di-porting ke platform lain dalam keluarga Windows 10 dengan basis kode yang hampir sama, tetapi dengan adaptasi untuk kelas perangkat tertentu. Windows 10 Mobile juga membagikan elemen antarmuka pengguna dengan versi PC-nya, seperti Action Center yang diperbarui dan menu pengaturan.[28][29][30][31][32] Selama pembukaan awal, Microsoft memberikan beberapa contoh aplikasi Windows yang akan memiliki fungsionalitas dan antarmuka pengguna yang serupa antara Windows 10 pada desktop dan perangkat seluler, termasuk aplikasi Foto dan Peta yang diperbarui, dan aplikasi Microsoft Office yang baru.[33][34][35] Meskipun dipasarkan sebagai platform terkonvergensi, dan seperti Windows Phone 8, menggunakan kernel berbasis Windows NT, Windows 10 Mobile masih tidak dapat menjalankan aplikasi desktop Win32, tetapi kompatibel dengan perangkat lunak yang dirancang untuk Windows Phone 8.[36]

Pemberitahuan dapat disinkronkan antara perangkat. Menolak pemberitahuan di laptop, maka sistem juga akan menolaknya di telepon. Jenis pemberitahuan tertentu sekarang memungkinkan balasan sebaris. Layar mulai sekarang memiliki opsi untuk menampilkan wallpaper sebagai latar belakang layar di belakang ubin transparan, bukan di dalam ubin.[37] Aplikasi olahpesan menambahkan dukungan untuk perpesanan Skype berbasis internet di samping SMS, mirip dengan iMessage, dan dapat menyinkronkan percakapan ini dengan perangkat lain.[38][39] Aplikasi kamera telah diperbarui agar sesuai dengan aplikasi "Lumia Camera" yang sebelumnya eksklusif untuk produk Lumia,[39] dan aplikasi Foto yang baru menggabungkan konten dari penyimpanan lokal dan OneDrive, dan dapat melakukan peningkatan otomatis pada foto.[39] Papan ketik di layar sekarang berisi tongkat penunjuk virtual untuk memanipulasi kursor pengeditan teks, tombol input suara khusus, dan dapat digeser ke kiri atau kanan layar untuk meningkatkan kegunaan satu tangan pada perangkat yang lebih besar.[40][39]

Windows 10 Mobile mendukung "Continuum", sebuah fitur yang memungkinkan perangkat yang didukung untuk terhubung ke layar eksternal, dan memperbesar antarmuka pengguna dan aplikasi menjadi antarmuka desktop "seperti PC" dengan dukungan untuk input mouse dan keyboard melalui USB atau Bluetooth.[41][42] Perangkat dapat terhubung langsung ke layar eksternal secara nirkabel menggunakan Miracast,[43] melalui USB-C, atau melalui aksesori stasiun dok dengan port USB, serta output HDMI dan DisplayPort.[44]

Iterasi baru dari suite Office Mobile, Office untuk Windows 10, juga dibundel. Berdasarkan pada versi Android dan iOS dari Office Mobile, mereka memperkenalkan antarmuka pengguna baru dengan variasi pita toolbar yang digunakan oleh versi desktop, dan versi mobile baru Outlook. Outlook menggunakan mesin rendering yang sama dengan Microsoft Word versi desktop Windows.[45][46][47] Microsoft Edge menggantikan Internet Explorer Mobile sebagai peramban dasar.[48]

Perangkat[sunting | sunting sumber]

Seperti halnya Windows Phone, Windows 10 Mobile mendukung ARM sistem pada cip dari lini Snapdragon Qualcomm. Pada bulan Maret 2015, Ars Technica melaporkan bahwa sistem operasi juga akan memperkenalkan dukungan untuk sistem pada cip IA-32 dari Intel dan AMD, termasuk Intel Atom x3 dan Cherry Trail Atom x5 dan x7, dan AMD Carrizo.[49] Rencana ini tidak pernah terwujud.[50][51]

Spesifikasi minimum untuk perangkat Windows 10 Mobile mirip dengan Windows Phone 8, dengan resolusi layar minimum 800 × 480 (854 × 480 jika tombol perangkat lunak digunakan), 1 GB RAM dan 8 GB penyimpanan internal.[52] Karena kemajuan perangkat keras dan dukungan sistem operasi untuk tablet, resolusi layar sekarang dapat mencapai resolusi QSXGA (2560 × 2048) dan lebih jauh, dibandingkan dengan maksimal 1080p pada Windows Phone 8. Jumlah minimum RAM yang diperlukan ditentukan oleh resolusi layar. Layar dengan resolusi 800 × 480 atau 960 × 540 dan lebih tinggi membutuhkan 1 GB, 1920 × 1080 (FHD) atau 1440 × 900 dan lebih tinggi membutuhkan 2 GB, dan 2560 × 1440 dan lebih tinggi membutuhkan 3 GB.[52]

Microsoft meluncurkan smartphone Lumia unggulan yang dibundel dengan Windows 10 selama acara media pada 6 Oktober 2015, termasuk Lumia 950, Lumia 950 XL, dan Lumia 550.[53]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Tahun Pangsa pasar
2016 0,34% [54]
2017 0,1% [54]
2018 0,04% [54]

Penerimaan Windows 10 Mobile beragam. Dalam ulasannya tentang Lumia 950 XL, The Verge merasa bahwa platform itu "memiliki kecacatan dan belum selesai", dan bahwa antarmuka penggunanya tidak konsisten dalam operasi dan merasa lebih seperti Android yang dicampur dengan beberapa elemen desain berbeda yang menjadi ciri khas Windows Phone. Telah dicatat bahwa OS ini masih mempertahankan sebagian besar kinerja Windows Phone 8, dan bahwa Microsoft telah melakukan upaya untuk menciptakan sinergi dengan versi PC Windows 10 melalui konsep aplikasi universal. Continuum dianggap berpotensi menjadi fitur khas dari waktu ke waktu, tetapi itu hanya "trik ruang tamu" dalam kondisi peluncurannya karena kurangnya dukungan untuk antarmuka berorientasi desktop di antara perangkat lunak pihak ketiga.[55] TechRadar merasa bahwa kekurangan aplikasi pihak ketiga adalah "kekecewaan terbesar pada Windows Phone dan Windows 10 Mobile."[56] Setelah banyak keluhan pengguna, Microsoft mulai mengizinkan pengguna untuk menurunkan versi sistemnya dari Windows 10 ke Windows Phone 8.1.[57]

Penghentian[sunting | sunting sumber]

Pada 8 Oktober 2017, eksekutif Microsoft Joe Belfiore mengungkapkan bahwa perusahaannya tidak akan lagi secara aktif mengembangkan fitur atau perangkat keras baru untuk ponsel Windows, mengutip pangsa pasarnya yang rendah, dan akibatnya kurangnya perangkat lunak pihak ketiga untuk platform tersebut. Microsoft sebagian besar telah meninggalkan bisnis selulernya, setelah memberhentikan sebagian besar karyawan Microsoft Mobile pada tahun 2016,[58] menjual sejumlah kekayaan intelektual dan aset manufaktur (termasuk, khususnya, bisnis telepon fitur Nokia) ke HMD Global dan Foxconn (yang mulai memproduksi smartphone berbasis Android di bawah merek Nokia)[59] dan setelah itu memfokuskan upaya perangkat lunak untuk menyediakan aplikasi dan layanan yang kompatibel dengan Android dan iOS, dan sejak itu mengumumkan perangkat berbasis Android yang akan datang dalam keluarga Microsoft Surface.[60] Pengembangan Windows 10 Mobile akan terbatas pada rilis dan perbaikan pemeliharaan.[61][62][63] Pada Desember 2018, Statcounter telah melaporkan pangsa pasar Windows 10 Mobile menjadi 0,33%.[64]

Pada Januari 2019, Microsoft mengumumkan bahwa Windows 10 Mobile akan mencapai akhir hidup (EOL) pada 10 Desember 2019, setelah itu tidak ada pembaruan keamanan lebih lanjut akan dirilis, dan layanan online terkait dengan OS (seperti cadangan perangkat) akan mulai dihapuskan.[65][66] Namun, Microsoft diam-diam memindahkan tanggal EOL kembali ke 14 Januari 2020 (selaras dengan tanggal EOL untuk Windows 7) dengan satu lagi pembaruan keamanan yang direncanakan.[67][68]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Microsoft Lumia 950 review". cnet.com (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 Februari 2016. 
  2. ^ Mongeau, Mike (12 April 2016). "Announcement: April Cumulative Update for Windows 10 Mobile (brings phone to 10586.218)". Microsoft Community Forums. Microsoft. 
  3. ^ Aul, Gabriel (26 April 2016). "Announcing Windows 10 Insider Preview Build 14332". Windows Blog. 
  4. ^ "Microsoft Support Lifecycle". microsoft.com (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 Februari 2016. 
  5. ^ Sebastian Anthony (23 Juli 2014). "Microsoft will unify Windows, Windows Phone, and Xbox into 'one converged operating system'". extremetech.com (dalam bahasa bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  6. ^ Bright, Peter. "Every Windows Phone 8 phone will get Windows 10, except the ones that won't". Ars Technica. Condé Nast. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  7. ^ "Yes, Windows 10 is Coming to Low-End Windows Phones". thurrot.com. Self-published. 9 Februari 2015. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  8. ^ "Minimum hardware requirements". Microsoft Hardware Dev Center. 
  9. ^ "Windows 10 won't launch on phones this summer". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  10. ^ "Windows Phone 7 based on a hybrid Windows CE 6 / Compact 7 kernel?". Engadget. AOL. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  11. ^ "Windows Phone 8 and Windows 8 share lots of code, NT kernel". Engadget. AOL. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  12. ^ "Microsoft's Windows Phone 8 finally gets a 'real' Windows core". ZDNet. CBS Interactive. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  13. ^ "Microsoft's universal Windows apps run on tablets, phones, Xbox, and PCs". PC World. IDG. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  14. ^ "Nadella Raises Eyebrows With Plans to 'Streamline' Windows". PC Magazine. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  15. ^ "Why did Microsoft choose Windows 10 instead of Windows 9?". Techradar. Diakses tanggal 18 Desember 2019. 
  16. ^ "Microsoft reveals Windows 10". Seattle Times. Diakses tanggal September 30, 2014. 
  17. ^ Oremus, Will (September 30, 2014). "Windows 8 Was So Bad That Microsoft Is Skipping Windows 9". Slate. Diakses tanggal September 30, 2014. 
  18. ^ "Microsoft has 'tailored' version of Windows 10 for phones, tablets". CNET. CBS Interactive. Diakses tanggal January 23, 2015. 
  19. ^ "Our first look at Windows 10 on phones, and Universal Apps for touchscreens". Ars Technica. Condé Nast. Diakses tanggal January 23, 2015. 
  20. ^ "Leaked images of Windows 10 for phones show us what to expect". Ars Technica. Diakses tanggal February 7, 2015. 
  21. ^ Savov, Vlad. "Windows 10 makes its phone debut". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal January 21, 2015. 
  22. ^ a b "Microsoft is killing the Nokia and Windows Phone brands". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal January 30, 2015. 
  23. ^ a b "Windows Phone 10 to be called just Windows 10". GSMArena. Diakses tanggal January 21, 2015. 
  24. ^ Surur, Suril (February 13, 2015). "Technical Preview on any WP8 handset with a microSD card slot". WMPowerUser. 
  25. ^ "User-agent string changes". microsoft.com. Microsoft. Diakses tanggal October 1, 2015. 
  26. ^ Viswav, Pradeep (May 13, 2015). "It's Official: The Next Version Of Windows Phone OS Will Be Called Windows 10 Mobile". Windows Mobile PowerUser. Mobile First Network. 
  27. ^ "Introducing Windows 10 Editions". blogs.windows.com. Microsoft. Diakses tanggal May 13, 2015. 
  28. ^ "Microsoft's universal Windows apps run on tablets, phones, Xbox, and PCs". PC World. IDG. Diakses tanggal April 5, 2014. 
  29. ^ "Microsoft has 'tailored' version of Windows 10 for phones, tablets". CNET. CBS Interactive. Diakses tanggal January 23, 2015. 
  30. ^ "Our first look at Windows 10 on phones, and Universal Apps for touchscreens". Ars Technica. Condé Nast. Diakses tanggal January 23, 2015. 
  31. ^ "Leaked images of Windows 10 for phones show us what to expect". Ars Technica. Diakses tanggal February 7, 2015. 
  32. ^ "Microsoft previews universal apps for Windows 10 PCs, tablets, and phones". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal February 7, 2015. 
  33. ^ "Microsoft's touch-friendly Office apps now available to download for Windows 10". PC World. IDG. Diakses tanggal February 6, 2015. 
  34. ^ "The next chapter of Office on Windows". Office Blog. Microsoft. Diakses tanggal February 6, 2015. 
  35. ^ "Microsoft Windows 10 Event January 2015 (Full)". Microsoft. January 21, 2015. Diakses tanggal February 8, 2015. 
  36. ^ "Microsoft updates Windows on phones without carriers screwing it up". Ars Technica. Diakses tanggal December 9, 2015. 
  37. ^ "Microsoft finally shows off Windows 10 on smartphones and small tablets". Engadget. AOL. Diakses tanggal January 22, 2015. 
  38. ^ Savov, Vlad. "Windows 10 makes its phone debut". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal January 21, 2015. 
  39. ^ a b c d "This is Windows 10 for phones". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal January 22, 2015. 
  40. ^ "Leaked images of Windows 10 for phones show us what to expect". Ars Technica. Diakses tanggal February 7, 2015. 
  41. ^ "A PC in Your Pocket: Continuum for Windows Phones". Windows IT Pro. Penton. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 18, 2015. Diakses tanggal May 16, 2015. 
  42. ^ "Your Windows 10 phone can turn into a full PC". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal April 29, 2015. 
  43. ^ "Continuing With Microsoft's Continuum: Docking Options". Tom's Hardware Guide. Diakses tanggal December 1, 2015. 
  44. ^ Miller, Ross. "Microsoft's new Display Dock transforms your Windows 10 mobile into a PC". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal October 6, 2015. 
  45. ^ "Microsoft previews universal apps for Windows 10 PCs, tablets, and phones". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal February 7, 2015. 
  46. ^ "Microsoft's touch-friendly Office apps now available to download for Windows 10". PC World. IDG. Diakses tanggal February 6, 2015. 
  47. ^ "Microsoft previews Office for Windows 10 phones and small tablets". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal February 7, 2015. 
  48. ^ "Project Spartan and the Windows 10 January Preview Build". IEBlog. Microsoft. Diakses tanggal January 23, 2015. 
  49. ^ "Windows 10 phones to get bigger, smaller, faster, and maybe even x86ier". Ars Technica. Diakses tanggal March 21, 2015. 
  50. ^ "Minimum hardware requirements". Microsoft Hardware Dev Center. 
  51. ^ Foley, Mary Jo (November 8, 2016). "Could and should Microsoft enable Windows 10 Mobile on Intel?". ZDNet. CBS Interactive. 
  52. ^ a b "Minimum hardware requirements". Microsoft Hardware Dev Center. 
  53. ^ "Microsoft's new Lumia 550 announced at $139". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal October 6, 2015. 
  54. ^ a b c "Operating System Share by Version". 
  55. ^ Warren, Tom (2015-12-18). "Microsoft Lumia 950 XL review". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-01-23. 
  56. ^ Peckham, James. "Windows 10 Mobile review". TechRadar. Diakses tanggal 2019-01-23. 
  57. ^ Microsoft confirms Windows Phone 8.1 handsets will be able to downgrade indefinitely
  58. ^ "Microsoft lays off hundreds as it guts its phone business". The Verge. Diakses tanggal October 9, 2017. 
  59. ^ Shilov, Anton. "HMD Closes Nokia Brand and Patents Deal with Microsoft, Smartphones Due in 2017". Anandtech. Diakses tanggal 2019-01-23. 
  60. ^ Sherr, Ian. "Microsoft using Android is bigger than its Surface Duo phone". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-13. 
  61. ^ "Microsoft finally admits Windows Phone is dead". The Verge. Diakses tanggal October 9, 2017. 
  62. ^ "Microsoft exec says Windows 10 Mobile is no longer a 'focus'". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal October 9, 2017. 
  63. ^ Reilly, Claire (October 8, 2017). "Windows 10 Mobile gets its final death sentence". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal October 9, 2017. 
  64. ^ "Microsoft sets end-of-life date for Windows 10 Mobile". IT PRO (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-01-23. 
  65. ^ Warren, Tom (2019-01-18). "Microsoft to end Windows 10 Mobile updates and support in December". The Verge. Diakses tanggal 2019-01-23. 
  66. ^ Warren, Tom (2018-10-03). "Microsoft is embracing Android as the mobile version of Windows". The Verge. Diakses tanggal 2019-01-23. 
  67. ^ "Microsoft Delays Windows 10 Mobile's Death by One Month". ExtremeTech. Diakses tanggal 2019-12-18. 
  68. ^ Tung, Liam. "Microsoft gives Windows 10 Mobile a little extra time before the end". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-18.