Windows 10

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
"Windows 9" beralih ke halaman ini. Untuk seri sistem operasi komputer Microsoft Windows yang diproduksi dari tahun 1995 sampai 2000, lihat Windows 9x.
Windows 10
Versi dari sistem operasi Windows NT
Windows 10 Logo.svg
Windows 10.png
Tangkapan layar dari Windows 10, menampilkan desktop, bilah tugas dan menu Mulai
Pembangun Microsoft
Dirilis ke
manufaktur
15 Juli 2015; 2 tahun lalu (2015-07-15)
Ketersediaan
untuk umum
29 Juli 2015; 2 tahun lalu (2015-07-29)
Rilis terbaru 1607 (10.0.14393.321)[1] / 11 Oktober 2016; 11 bulan lalu (2016-10-11)[1]
Metode update Windows Update, Bursa Windows, Windows Server Update Services
Platform IA-32, x64, ARMv7
Tipe Kernel Hibrida (Windows NT)
Didahului oleh Windows 8.1 (2013)
Situs resmi www.microsoft.com/windows
Status dukungan
  • Dukungan utama hingga 13 Oktober 2020
  • Dukungan tambahan hingga 14 Oktober 2025[2]

Windows 10 merupakan sistem operasi komputer pribadi yang dikembangkan oleh Microsoft sebagai bagian dari keluarga sistem operasi Windows NT. Diperkenalkan pada tanggal 30 September 2014,[3] dirilis pada 29 Juli 2015 dan pada November 2015, Threshold 2 dari Windows 10 (v10.0.10586) dirilis ke publik.

Pertama diperkenalkan pada bulan April 2014 pada Konferensi Build, Windows 10 bertujuan untuk mengatasi kekurangan dalam antarmuka pengguna pertama kali diperkenalkan oleh Windows 8 dengan menambahkan mekanik tambahan yang dirancang untuk meningkatkan pengalaman pengguna untuk perangkat yang tidak ada layar sentuh (seperti komputer meja dan laptop), termasuk kebangkitan menu Mulai yang terlihat di Windows 7, sistem desktop maya, dan kemampuan untuk menjalankan aplikasi Bursa Windows dalam jendela pada desktop daripada modus layar penuh.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 2014, pada Konferensi Build, Terry Myerson dari Microsoft meluncurkan versi terbaru dari Windows yang menambahkan kemampuan untuk menjalankan aplikasi Bursa Windows di dalam jendela desktop, dan menu Mulai yang lebih tradisional. Menu Mulai baru yang terbentuk setelah desain Windows 7 dengan menggunakan hanya sebagian dari layar dan termasuk daftar aplikasi bergaya Windows 7 di kolom pertama. Kolom kedua menampilkan Metro UI aplikasi bergaya Windows 8. Myerson menyatakan bahwa perubahan ini akan terjadi dalam pembaruan masa depan, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.[4][5] Microsoft juga meluncurkan konsep "aplikasi Windows universal", memungkinkan aplikasi Windows Runtime dapat diporting ke Windows Phone 8.1 dan Xbox One sementara berbagi basis kode yang sama, dan memungkinkan data pengguna dan lisensi untuk sebuah aplikasi yang akan dibagi antara beberapa platform.[4][6]

Hal itu kemudian melaporkan bahwa Microsoft sedang mengerjakan pembaruan untuk Windows 8 dengan nama kode Threshold, dan itu berspekulasi Threshold yang akan dicap sebagai "Windows 9", "Windows X", atau "Windows One" (mengacu pada beberapa produk Microsoft baru-baru ini dengan merek yang sama, seperti Xbox One dan OneDrive) pada rilis publik.[7] Demikian pula untuk "Blue" (yang menghasilkan Windows 8.1),[8] Threshold juga menjadi kumpulan pemutakhiran yang dikoordinasikan di beberapa produk dan layanan Microsoft.[9][10]

Pada bulan Juli 2014, CEO baru Microsoft Satya Nadella menjelaskan bahwa perusahaan berencana untuk "merampingkan versi berikutnya dari Windows dari tiga sistem operasi ke dalam satu sistem operasi konvergensi tunggal untuk layar dari semua ukuran", menyatukan Windows, Windows Phone, dan Windows Embedded sekitar arsitektur yang umum dan ekosistem aplikasi terpadu. Namun, Nadella menyatakan bahwa perubahan-perubahan internal yang tidak akan memiliki efek pada bagaimana sistem operasi yang dipasarkan dan dijual.[11][12]

Tangkapan layar dari build Windows yang diakui menjadi Threshold yang bocor pada bulan Juli 2014, mengungkapkan menu Mulai disajikan sebelumnya dan aplikasi berjendela, bersama dengan sistem desktop maya baru, pusat pemberitahuan, dan, ikon sistem datar yang baru yang terinspirasi oleh bahasa desain Metro (menggantikan ikon sistem yang pertama kali diperkenalkan pada Windows Vista).[9][13] Pada bulan September 2014, Presiden Microsoft Indonesia Andreas Diantoro menyatakan bahwa Threshold akan tersedia secara gratis untuk semua pengguna Windows 8.[14]

Pengumuman[sunting | sunting sumber]

Threshold secara resmi diperkenalkan selama acara media pada tanggal 30 September 2014 dengan nama Windows 10; Myerson disebut-sebut bahwa Windows 10 akan menjadi "platform yang paling komprehensif yang pernah ada" Microsoft, menyediakan tunggal, platform yang bersatu untuk komputer meja, laptop, tablet, telepon cerdas, dan perangkat all-in-one.[7][15][16] Dia menekankan bahwa Windows 10 akan mengambil langkah-langkah menuju pemulihan mekanik antarmuka pengguna dari Windows 7 dalam rangka untuk meningkatkan pengalaman bagi pengguna pada perangkat non-sentuh, mencatat kritik antarmuka sentuh berorientasi Windows 8 dengan papan tombol dan tetikus pengguna, dan sebaliknya.[3][17] Meskipun konsesi ini, Myerson mencatat bahwa antarmuka sentuh berorientasi akan "berkembang" juga pada Windows 10.[18] Dalam menggambarkan perubahan, Myerson menyamakan dua sistem operasi untuk mobil listrik, membandingkan Windows 7 untuk generasi pertama dari Toyota Prius hibrida, dan Windows 10 sampai semua-listrik Tesla—mengingat kedua untuk menjadi perpanjangan dari teknologi pertama kali diperkenalkan pada pendahulunya.[19]

Dalam hal penamaan sistem operasi, Myerson menolak untuk menguraikan mengapa Microsoft melewatkan langsung ke Windows 10 dari 8 bukannya penomoran angka 9, hanya menyatakan bahwa "berdasarkan produk yang datang, dan betapa berbedanya pendekatan kami akan keseluruhan, itu akan tidak benar". Ia juga bercanda bahwa mereka tidak bisa menyebutnya "Windows One" karena mereka sudah membuat Windows 1.[7] Namun, kritikus juga berteori—berbasis pada posting oleh pengguna Reddit mengklaim bekerja untuk Microsoft—bahwa keputusan untuk melewati 9 adalah untuk mencegah masalah dengan aplikasi yang lebih tua yang mungkin telah dikodekan untuk mendeteksi Windows 95 dan 98 dengan memeriksa string "Windows 9". Teori ini didukung oleh penemuan kode pada repositori publik menunjukkan perilaku ini.[20][21]

Edisi dan harga[sunting | sunting sumber]

Windows 10 akan tersedia dalam empat edisi utama untuk komputer meja, laptop, dan tablet; Windows 10 Home ditujukan untuk perangkat PC biasa dan memberikan fitur tingkat-konsumen; Windows 10 Pro menambahkan fitur tambahan yang ditujukan untuk pengguna mahir dan lingkungan bisnis skala kecil dan menengah; Windows 10 Enterprise berisi fitur tambahan yang ditujukan terhadap lingkungan bisnis skala menengah dan besar; sementara Windows 10 Education merupakan versi yang mirip dengan Enterprise yang akan didistribusikan ke sekolah, kampus, dan universitas melalui program lisensi akademi Microsoft.[22][23] Tiga edisi Windows 10 juga akan tersedia untuk perangkat bergerak dan benam.

Empat edisi utama dari Windows 10, yaitu:

  • Windows 10 Home: dirancang untuk digunakan dalam komputer meja, laptop, dan tablet. Edisi ini termasuk semua fitur tingkat-konsumen dan setara dengan versi dasar dari Windows 8, 8.1, Windows 7 Home Basic dan Home Premium. Di versi ini pengguna tidak dapat mematikan fitur Windows Update.
  • Windows 10 Pro: sebanding dengan Windows 8 Pro, Windows 7 Professional dan Ultimate, dan Windows Vista Business dan Ultimate. Edisi ini dibangun dari edisi Home dan menambahkan fitur penting untuk bisnis, dan memiliki fitur yang setara dengan Windows 8.1 Pro.
  • Windows 10 Enterprise: memberikan semua fitur dari Windows 10 Pro, dengan fitur tambahan untuk membantu dengan organisasi berbasis IT, dan akan memberikan fungsi yang setara dengan Windows 8.1 Enterprise dan hanya tersedia melalui lisensi volume.
  • Windows 10 Education: memberikan semua fitur Windows 10 Enterprise, dirancang untuk digunakan di sekolah, kampus dan universitas. Edisi ini akan tersedia melalui Lisensi Volume Akademi Microsoft, dengan cara yang mirip dengan Windows 8.1 Enterprise.
  • Windows 10 Enterprise LTSB: Versi ini dikeluaran oleh Microsoft dengan tujuan memberikan opsi kepada kalangan enterprise untuk dapat mempunyai kontrol penuh terhadap update Windows sehingga pengguna dapat menolak update yang ditawarkan oleh Microsoft.

Edisi Windows 10 untuk perangkat bergerak dan benam, yaitu:

  • Windows 10 Mobile: dirancang untuk telepon cerdas dan tablet kecil. Edisi ini termasuk semua fitur konsumen dasar, termasuk kapabilitas Continuum. Ini merupakan suksesor secara de facto dari Windows Phone 8.1 dan Windows RT.
  • Windows 10 Mobile Enterprise: memberikan semua fitur Windows 10 Mobile, dengan fitur tambahan untuk membantu dengan organisasi berbasis IT, dengan cara yang mirip dengan Windows 8.1 Enterprise, tetapi dioptimalkan untuk perangkat bergerak.
  • Windows 10 IoT Core: akan dirancang khusus untuk digunakan dalam footprint kecil, perangkat berbiaya rendah dan skenario Internet of Things (IoT) dan akan mirip dengan Windows Embedded.[22][23]

Versi Enterprise dan Mobile Enterprise juga akan dirilis untuk sistem benam.

Pratayang Teknis[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 1 Oktober 2014, Microsoft memperkenalkan program Windows Insider baru di mana peserta menerima pemutakhiran build pra-rilis Windows 10 dalam cara "rilis cepat", yang memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan umpan balik tambahan selama proses pengembangan. Build pratayang teknis ini terutama ditujukan untuk pengujian oleh perusahaan dan pengguna antusias, dan mengumpulkan umpan balik dari para pengguna. Sebelumnya, proses dogfooding ini terjadi secara pribadi antara rilis beta publik.[24][25][26]

Leaked Stable Release Slow Ring Fast Ring
Nomor versi Tanggal rilis Sorotan
6.4.9841 1 Oktober 2014
  • Start Menu
  • Virtual Desktop
  • Kemampuan menjalankan Aplikasi Modern pada mode Desktop
  • Pembaharuan fungsi Command Prompt, yakni kemampuan mem-paste kalimat
  • Peningkatan Fitur Aero Snap
6.4.9860 21 Oktober 2014
  • Notification Center: Sebuah jendela yang memunculkan riwayat notifikasi baru
  • Kemampuan untuk memilih Pembaruan Build dengan cara Lambat atau Cepat
  • Hampir memperbaiki 7,000 Kerusakan
6.4.9879 12 November 2014
  • Tombol "Task View" dan Tombol "Search" pada taskbar dapat disembunyikan
  • 3 Gerakan Jari baru
  • Sinkronisasi Selektif isi lokal dengan OneDrive
  • Fitur Baru IE
10.0.9888 Tidak diketahui
  • Versi Windows diganti dari 6.4 menjadi 10.0
  • Animasi baru ditambahkan untuk Memaksimalkan Jendela dan mengatur ukuran Jendela
  • Pengaturan Windows 8 PC dihapus, diganti dengan Pengaturan ZPC, dan namanya pun diganti "Pengaturan"
  • Pilihan baru ditambahkan di Pengaturan, ditambah Pencarian Bar
  • Adanya perubahan visual menu konteks Taskbar
  • Ditambahkannya percobaan Layar Login Alternatif
10.0.9901 Tidak diketahui
  • Aplikasi baru ditambahkan: Cortana, Contact Support, dan Get Started
  • Peningkatan Aplikasi: Xbox App, Windows Store, Pengaturan, Kamera, Foto, Kalkulator, Sound Recorder, Windows Feedback
  • Aplikasi Kalkulator tradisional telah dihapus
  • Pengaturan "Charm" dihapus, dan diintegrasikan ke Aplikasi Pengaturan
10.0.9916 Tidak diketahui
  • Web Browser Baru dengan codename Spartan
  • Tema Gelap
10.0.9926 Januari 2015
  • Animasi Active Windows di Taskbar
  • Urutan Abjad pada Start Menu (seperti pada Windows Phone)
  • Peningkatan Aplikasi kecuali Mail, People, Calendar
  • Tombol Full-Screen pada Windows Bar Aplikasi Modern
  • File Options Baru
  • Progressbar saat update build
  • Dua Aplikasi store, salah satunya beta
  • Tablet mode
  • Notification bar
  • Cortana sekaligus Search Bar
  • Start Menu Dirombak Ulang dengan codename "Continuum"
  • Grouping Live Tile pada Start Menu
  • Windows Bar Baru
10.0.10036 Tidak diketahui
  • Login Screen Baru
  • Sub Item Folder pada Start Menu
  • Fitur Aero pada Start Menu dan Taskbar
  • Icon Dirombak Ulang
  • Task View Baru
  • Network Flyout
  • UI System Tray dibuat dengan Hover
  • Peningkatan Settings
  • Disk Properties Baru
  • Pengaturan Windows Defender dipindahkan di Settings
  • Insider App Baru
10.0.10041 Fast
  • Proses Instalasi Baru
  • Icon di Taskbar lebih kecil
  • Tombol Full-Screen pada Start Menu
10.0.10074 Tidak diketahui
  • Perbaikan Bug
10.0.10130 Tidak Diketahui
  • Perbaikan Bug
10.0.10240 29 Juli 2015
  • Rilis Final pertama dari Windows 10
  • Start Menu kustomisasi
  • Store Baru
  • Settings Baru
10.0.10565 Oktober 2015
  • Konteks menu gelap baru
  • Aplikasi baru : Messaging dan Phone
10.0.10586 November 2015
  • Rilis Final kedua dari Windows 10
  • Perbaikan Bug
10.0.11099 Januari 2016
  • Rilis Redstone Preview Pertama Windows 10
  • Perbaikan OneCore, inti dari Windows 10
10.0.14257 Februari 2016
  • Rilis Redstone Preview kedua Windows 10
  • Perbaikan OneCore
  • Perbaikan Bug

Rincian lebih lanjut seputar Windows 10, termasuk fitur berorientasi konsumen, akan diresmikan pada peristiwa masa depan seperti Build 2015 di musim semi.[3][18]

Rilis[sunting | sunting sumber]

Windows 10 diharapkan akan dirilis pada tahun 2015. Microsoft belum merilis rincian tentang bagaimana Windows 10 akan didistribusikan, atau apakah Windows 10 akan diperlakukan sebagai pembaruan gratis seperti Windows 8.1, atau peningkatan yang dibayar. Merilis Windows 10 sebagai pembaruan gratis akan menempatkan Microsoft lebih dekat sesuai dengan praktik pembaruan dari sistem operasi telepon genggam, bersama dengan OS X, yang, dimulai pada versi 10.9, juga mulai mendistribusikan pembaruan sistem operasi masa depan secara gratis. Sejak Windows 8 dirilis, Microsoft mulai kembali menyelaraskan model bisnis konsumen untuk Windows sekitar membangun basis pengguna untuk layanan daring dan bursa aplikasi, bukan penjualan sistem operasi lisensi: awal tahun, Microsoft mulai menawarkan lisensi OEM gratis untuk Windows 8 pada perangkat dengan layar di bawah 9 inci di ukuran.[27][28] Sebelum pembukaan, Presiden Microsoft Indonesia Andreas Diantoro mengklaim bahwa sistem operasi akan pembaruan gratis untuk pengguna Windows 8 yang ada.[14]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Antarmuka pengguna dan desktop[sunting | sunting sumber]

Layar "Task View" memungkinkan penggunaan beberapa ruang kerja.

Antarmuka pengguna Windows 10 dirancang terutama untuk mengoptimalkan pengalaman berdasarkan jenis perangkat dan tersedia input, memberikan "pengalaman yang tepat pada perangkat yang tepat pada waktu yang tepat." Untuk perangkat non-sentuh, variasi menu Mulai sebelumnya digunakan sebagai bagian dari tampilan desktop, menampilkan kedua daftar tradisional aplikasi dan kotak pencarian pada sisi kiri, bersama dengan ubin hidup Windows 8 di sebelah kanan. Juga, beberapa ikon seperti ikon file explorer telah diberikan ikon datar baru, untuk mencocokkan dengan Metro UI. Microsoft mungkin akan mengubah semua ikon yang cocok satu sama lain. Sebuah sistem virtual desktop baru yang dikenal sebagai "Task View" juga ditambahkan; mirip dengan fungsi Exposé OS X, klik tombol Task View pada bilah tugas atau menyapukan dari kiri layar menampilkan semua jendela yang sedang terbuka pada desktop, yang memungkinkan pengguna untuk beralih di antara mereka, snap mereka ke sisi layar, atau beralih di antara beberapa ruang kerja. Aplikasi Bursa Windows, yang sebelumnya hanya dapat digunakan dalam lingkungan layar penuh, sekarang dapat digunakan dalam jendela pada desktop.[3][29]

Layar Mulai masih digunakan dalam lingkungan sentuh, tetapi sekarang berisi kolom di sisi kiri layar untuk menampilkan cara pintas dan tombol "Semua aplikasi", mirip dengan menu Mulai.[3][29] Fitur lain yang direncanakan untuk membangun masa depan Windows 10 adalah Kontinum, yang menangani transisi antara berbasis-sentuhan dan non-sentuh antarmuka pada perangkat seperti konversi laptop dan tablet dengan keyboard Dock: bila keyboard terhubung, pengguna diminta jika mereka ingin beralih antara antarmuka pengguna sentuhan-dioptimalkan dan dioptimalkan untuk mouse dan keyboard.[17]

Komponen sistem[sunting | sunting sumber]

Windows 10 akan memakai versi terbaru dari DirectX, yaitu DirectX 12;[30] diperkenalkan pada awal tahun di acara GDC, bertujuan untuk menyediakan "konsol-tingkat efisiensi" dengan "mendekati logam" akses ke sumber daya perangkat keras, dan mengurangi CPU dan pemacu grafis overhead.[31][32] Jendela konsol seperti Command Prompt sekarang menyediakan satu set baru "pilihan eksperimental" yang memodernisasi fungsionalitasnya; di antaranya termasuk pemotongan teks di output konsol, kemampuan untuk secara native memilih string teks menggunakan tetikus seperti pada program lain (tidak seperti alat "Tandai" yang sebelumnya diperlukan untuk melakukannya, yang tidak benar memperhitungkan jeda baris dan spasi di output), dan kemampuan untuk menggunakan tombol Control pintasan papan tombol tradisional di konsol, seperti menempelkan teks menggunakan Ctrl+V.[3][18][33]

Windows 10 akan dilayani dengan cara yang berbeda untuk rilis sebelumnya dari Windows.[34] Sementara Microsoft mulai mendistribusikan sejumlah besar pembaruan untuk Windows 8 yang ditambahkan fitur (seperti perbaikan antarmuka) melampaui patch keamanan dan perbaikan bug, Windows 10 akan mengadopsi pendekatan rilis-cepat berjenjang. Secara default, Windows 10 akan menerima pembaruan kritis dan patch keamanan seperti mereka dilepaskan, tetapi sistem administrator dan pengguna akan memiliki kemampuan untuk menunda penggunaan non-kritis pembaruan otomatis atau menonaktifkan mereka sepenuhnya. Sistem akan memungkinkan komputer utama untuk sering menerima perbaikan sistem operasi, sementara lingkungan perusahaan akan mampu keluar dari mereka untuk memastikan lingkungan yang stabil dan dikendalikan.[35][36] Stella Chernyak mencatat dalam hal ini perubahan itu "kami memiliki bisnis [yang] mungkin memiliki misi-kritis lingkungan dimana kami menghormati fakta mereka ingin menguji dan menstabilkan lingkungan untuk waktu yang lama."[28]

Versi Terdahulu[sunting | sunting sumber]

Build Pratayang Teknis publik pertama diberi nomor 6.4.9841 dan dirilis pada tanggal 1 Oktober 2014 [37][38] seperti pusat pemberitahuan dan kemampuan untuk memilih kecepatan pengembangan pratayang baru.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Windows 10 update history". Microsoft Support. Microsoft. 
  2. ^ "Windows lifecycle fact sheet - Windows Help". Microsoft. Diakses tanggal 17 Juli 2015. 
  3. ^ a b c d e f "Windows 10 is the official name for Microsoft's next version of Windows". The Verge. Vox Media. 30 September 2014. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  4. ^ a b "Rejoice! The Start menu is coming back to Windows". PC World. IDG. 2 April 2014. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  5. ^ "Future Windows 8.1 update will finally bring back the Start menu". Ars Technica. 2 April 2014. Diakses tanggal 5 April 2014. 
  6. ^ "Microsoft's universal Windows apps run on tablets, phones, Xbox, and PCs". PC World. IDG. Diakses tanggal 5 April 2014. 
  7. ^ a b c Oremus, Will (30 September 2014). "Windows 8 Was So Bad That Microsoft Is Skipping Windows 9". Slate. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  8. ^ "Is 'Windows Blue' a set of coordinated updates for all Microsoft products?". PC World. IDG. 8 Februari 2013. Diakses tanggal 19 Oktober 2013. 
  9. ^ a b "Leaked ‘Windows 9’ screenshots offer a closer look at the new Start Menu". The Verge. Vox Media. 21 Juli 2014. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  10. ^ "Microsoft codename 'Threshold': The next major Windows wave takes shape". ZDNet. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  11. ^ "Nadella Raises Eyebrows With Plans to 'Streamline' Windows". PC Magazine. Diakses tanggal 1 Oktober 2014. 
  12. ^ "Why did Microsoft choose Windows 10 instead of Windows 9?". Techradar. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  13. ^ "Leaked Windows 9 screenshots reveal the future of the desktop". The Verge. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  14. ^ a b "Microsoft Indonesia president: Windows 9 will be free to Windows 8 owners". PC World. 28 September 2014. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  15. ^ "Microsoft reveals Windows 10". Seattle Times. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  16. ^ "Why is it called Windows 10 not Windows 9?". ExtremeTech. Diakses tanggal 1 Oktober 2014. 
  17. ^ a b "Watch how Windows 10 works with touch interfaces". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal September 30, 2014. 
  18. ^ a b c "Microsoft’s Windows 10 event in San Francisco: Updated live blog". ExtremeTech. September 30, 2014. Diakses tanggal September 30, 2014. 
  19. ^ "If Windows 10 is the Tesla to the Windows 7 Prius, what was Windows 8?". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  20. ^ "Windows 10 May Have Gotten Its Name Because of Lazy Coders". Gizmodo. Diakses tanggal 1 Oktober 2014. 
  21. ^ "Is this why Microsoft named it Windows 10?". CNET. Diakses tanggal 1 Oktober 2014. 
  22. ^ a b "Microsoft reveals all the editions of Windows 10". The Verge. Diakses tanggal 13 Mei 2015. 
  23. ^ a b "Introducing Windows 10 Editions". Microsoft. Diakses tanggal 13 Mei 2015. 
  24. ^ "Windows 10: Microsoft hits a turbo button to get back to business". The Verge. Diakses tanggal October 1, 2014. 
  25. ^ "Windows 10 Technical Preview now available to download". The Verge. Diakses tanggal October 1, 2014. 
  26. ^ "Microsoft launches Windows Insider Program to get Windows betas". Ars Technica. Diakses tanggal October 1, 2014. 
  27. ^ "Microsoft making Windows free on devices with screens under 9 inches". The Verge. Diakses tanggal 2 April 2014. 
  28. ^ a b Endler, Michael. "Windows 10: 5 Unanswered Questions". InformationWeek. Diakses tanggal 4 Oktober 2014. 
  29. ^ a b "Microsoft Unveils Windows 10 with New Start Menu". Tom's Guide. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  30. ^ Langley, Bryan. "DirectX 12 and Windows 10". DirectX Developer Blog. Diakses tanggal 3 Oktober 2014. 
  31. ^ "Windows 10 will woo gamers with supercharged DirectX 12 graphics API". PCWorld. Diakses tanggal 3 Oktober 2014. 
  32. ^ "Microsoft details DirectX 12 for better Xbox One, PC performance". Techradar. Diakses tanggal 3 Oktober 2014. 
  33. ^ "Windows 10 command prompt finally gets dragged into the 21st century". Ars Technica. Diakses tanggal 30 September 2014. 
  34. ^ "10 Things you need to know about Windows 10". Technotification.com. Diakses tanggal 5 Oktober 2014. 
  35. ^ "Microsoft reveals biggest-ever change in Windows updates". Computerworld. Diakses tanggal 4 Oktober 2014. 
  36. ^ "Introducing Windows 10 for Business". Windows Blog. Diakses tanggal 4 Oktober 2014. 
  37. ^ "Announcing Windows 10". Windows Blog. Diakses tanggal 22 November 2014. 
  38. ^ "We're rolling out our first preview build to the Windows Insider Program". Windows Blog. Diakses tanggal 22 November 2014.