Sistem pada sebuah chip

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sistem pada sebuah chip (bahasa Inggris: System on a chip) adalah sirkuit terpadu (juga dikenal sebagai "chip") yang mengintegrasikan semua atau sebagian besar komponen komputer atau sistem elektronik lainnya. Komponen-komponen ini hampir selalu termasuk Unit Pemroses Sentral (CPU), memori, port input/output dan penyimpanan sekunder - semua pada satu substrat atau microchip, seukuran koin.[1] Ini harus mengandung digital, analog, sinyal campuran, dan seringkali fungsi pemrosesan sinyal frekuensi radio, jika tidak, itu hanya akan dianggap sebagai prosesor aplikasi. Karena mereka terintegrasi pada satu substrat, SoC mengkonsumsi daya yang jauh lebih sedikit dan mengambil area yang jauh lebih sedikit daripada desain multi-chip dengan fungsi yang setara.

Karena itu, SoC sangat umum di komputasi mobile (seperti di smartphone) dan pasar komputasi tepi.[2][3] Sistem pada sebuah chip biasanya dibuat menggunakan teknologi metal-oxide-semiconductor (MOS), dan umumnya digunakan dalam sistem benam dan Internet of Things. SoC yang berkinerja lebih tinggi sering dipasangkan dengan memori khusus dan chip penyimpanan sekunder yang terpisah secara fisik, yang mungkin berlapis di atas SoC dalam apa yang dikenal sebagai konfigurasi Package on package (PoP).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Shah, Agam (3 Januari 2017). "7 dazzling smartphone improvements with Qualcomm's Snapdragon 835 chip". Network World. 
  2. ^ Pete Bennett, EE Times. "The why, where and what of low-power SoC design." December 2, 2004. Retrieved July 28, 2015.
  3. ^ Nolan, Stephen M. "Power Management for Internet of Things (IoT) System on a Chip (SoC) Development". Design And Reuse. Diakses tanggal 2018-09-25. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • SOCC Annual IEEE International SoC Conference
  • Baya free SoC platform assembly and IP integration tool