Uplay

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Uplay
Logo Uplay sejak Juni 2018
Logo Uplay sejak Juni 2018
Klien Uplay PC pada tahun 2016
Klien Uplay PC pada tahun 2016
PengembangMassive Entertainment
Rilis perdana3 July 2012
PlatformWindows NT, PlayStation 3, PlayStation 4, Xbox 360, Xbox One, Wii U, iOS, Android, Windows Phone, Facebook Platform
JenisPengiriman konten
Manajemen hak digital
Jejaring sosial
Situs webuplay.ubisoft.com

Uplay adalah distribusi digital, manajemen hak digital, multipemain dan layanan komunikasi yang dikembangkan oleh Massive Entertainment untuk memberikan pengalaman yang mirip dengan prestasi / penghargaan yang ditawarkan oleh berbagai perusahaan game lainnya. Layanan ini disediakan di berbagai platform. Uplay digunakan secara eksklusif oleh game pihak pertama Ubisoft, dan meskipun beberapa pihak ketiga dijual melalui toko Uplay, mereka tidak menggunakan platform Uplay.

Respons terhadap platform secara umum negatif, dengan cakupan membandingkannya secara negatif dengan para pesaingnya dan menyebutnya sebagai bagian terburuk dari permainan Ubisoft.

Fitur[sunting | sunting sumber]

Uplay memungkinkan pemain untuk terhubung dengan gamer lain, dan untuk mendapatkan hadiah berdasarkan prestasi ( disebut "Aksi") dalam game yang mendukung Uplay, dengan CEO Ubisoft Yves Guillemot menyatakan bahwa "semakin Anda bermain, semakin banyak barang gratis yang dapat Anda miliki".[1]

Setiap permainan yang mendukung Uplay memiliki empat Tindakan spesifik yang dapat diselesaikan, menghasilkan poin pemain Uplay, yang disebut sebagai Unit. Setiap Aksi memberi pemain 5, 10, 15, 20, 30 atau 40 Unit, yang kemudian dapat digunakan untuk membuka kunci hadiah terkait game; meskipun Unit tidak terikat dengan game spesifik tempat mereka mendapatkannya, dan dapat digunakan untuk membeli hadiah dari game apa pun yang tersedia.

Klien[sunting | sunting sumber]

Klien desktop Uplay dirilis pada 3 Juli 2012, menggantikan Ubisoft Game Launcher. Klien desktop menghubungkan fitur mata uang dan hadiah Uplay, dan menautkan profil Ubi pemain di seluruh platform (konsol, Facebook, PC, dan seluler) dalam satu aplikasi.[2] Klien ini mirip dengan klien desktop Steam Valve dan Origin EA — tempat pengguna dapat membeli dan memulai game dari aplikasi.

Diperlukan satu akun Uplay untuk mengakses klien, yang dapat digunakan di seluruh platform (konsol, PC dan seluler) dan untuk mengakses situs online, dan forum Ubisoft. Jika pelanggan sudah memiliki akun Uplay, mereka dapat menggunakan kredensial akun yang ada untuk masuk ke klien desktop Uplay. Jika tidak, mereka akan diminta untuk membuat akun baru setelah koneksi pertama mereka ke klien.[3]

Manajemen hak digital[sunting | sunting sumber]

Ketika pertama kali diluncurkan, Uplay versi Windows mengharuskan pemain untuk menjaga koneksi konstan ke internet untuk memainkan game yang mendukung Uplay. Permainan Uplay tidak akan mulai tanpa koneksi internet aktif, dan kehilangan koneksi selama pertandingan akan menghentikan game, mengirim pengguna kembali ke pos pemeriksaan terakhir atau menyimpan tergantung pada game tertentu.[4] Beberapa permainan, seperti Assassin's Creed II, kemudian di patch untuk menyimpan checkpoint persis pemain sebelum memutuskan sambungan dan mengembalikannya ke checkpoint tersebut ketika koneksi internet dihubungkan kembali.[5] Skema dengan cepat mendapat kecaman setelah Serangan denial-of-service pada server DRM Ubisoft pada awal Maret membuat Silent Hunter 5 dan Assassin's Creed II tidak dapat dimainkan selama beberapa hari.[6]

Persyaratan selalu aktif dicabut secara diam-diam untuk game Uplay yang ada menjelang akhir 2010, diubah menjadi validasi tunggal pada peluncuran game.[7] Namun, persyaratan yang selalu aktif kembali pada tahun 2011 dengan perilisan Driver: San Francisco[8] dan From Dust, yang terakhir telah secara eksplisit dinyatakan oleh Ubisoft sebelum rilis untuk hanya memerlukan aktivasi online satu kali saat instalasi.[9] From Dust kemudian di patch untuk menghapus persyaratan selalu aktif.[10]

Pada bulan September 2012, karyawan Ubisoft mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara bahwa tidak ada game Ubisoft lebih lanjut yang akan menggunakan persyaratan selalu aktif, alih-alih memilih untuk aktivasi satu kali game saat diinstal. Namun The Crew, yang dirilis pada tahun 2014, mengharuskan pemain untuk selalu online untuk bermain.[11]

Permainan Ubisoft tertentu memerlukan izin online yang dikenal sebagai "Paspor Uplay" untuk mengakses konten online dan multipemain. Pada Oktober 2013, Ubisoft mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan penggunaan pass online untuk game masa depan, dan membuat Paspor Uplay untuk Assassin's Creed IV: Black Flag tersedia tanpa biaya efektif segera.[12]

Tuduhan Rootkit[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 2012 Tavis Ormandy, seorang Insinyur Keamanan Informasi di Google, mengklaim bahwa "Uplay" DRM adalah rootkit dan menimbulkan risiko keamanan yang serius. Perangkat lunak ini menginstal plugin browser yang menyediakan akses ke sistem.[13] Ormandy telah menulis kode bukti konsep untuk eksploit. Eksploitasi diyakini telah diperbaiki pada versi 2.0.4, dirilis pada 30 Juli 2012.[14]

Uplay+[sunting | sunting sumber]

Ubisoft mengungkapkan layanan berlangganan yang direncanakan, Uplay +, selama E3 2019.[15] Layanan ini memberikan pengguna akses ke lebih dari 100 game di perpustakaan Ubisoft, termasuk rilis baru. Pelanggan mungkin memiliki manfaat tambahan, seperti diundang ke dalam beta tertutup untuk beberapa game mendatang. Uplay + diluncurkan pada 3 September 2019 dalam bentuk beta, dengan ekspansi penuh pada awal 2020. Layanan ini ditawarkan baik melalui toko Uplay, karena akan menjadi pilihan bagi pengguna Stadia.[16]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Penerimaan Uplay dengan pengulas dan publik sebagian besar negatif. John Walker, menulis untuk Rock, Paper, Shotgun, menyebutnya sebagai "kekacauan teknis" dan mengatakan bahwa "itu sangat perlu untuk pergi begitu saja" di tengah kehancuran server di sekitar perilisan Far Cry 3 yang sementara membuat permainan tidak dapat dimainkan.[17] Ars Technica Kyle Orland mengatakan bahwa "Uplay tidak benar-benar disenangi sendiri ke komunitas game PC", menggambarkan sejarah kesalahan teknis dan masalah yang terkait dengan DRM-nya.[18] Geoffrey Tim, menulis untuk lazygamer.net, menyebutnya "hal terburuk" tentang game-game Ubisoft yang "luar biasa", dan secara khusus mengkritiknya karena berkerja bersama dengan Steam ketika game Ubisoft dibeli pada platform itu.[19]

Patrick Klepek, yang menulis untuk Giant Bomb, mengkritik hal yang sama, mengatakan bahwa keinginan Ubisoft untuk menjalankan layanan distribusinya sendiri tidak memberikan manfaat nyata bagi konsumen, dan menggambarkan taktik yang mereka gunakan untuk membuat orang menggunakannya sebagai menjengkelkan dan tidak menarik.[20] Menulis perbandingan untuk GadgetReview di mana ia membandingkan tiga platform distribusi utama - Uplay, Steam Valve dan Origin Electronic Arts- Shawn Sanders mengkritiknya karena menggunakan memori dalam jumlah besar sambil menawarkan fitur yang lebih sedikit daripada pesaingnya.[21] Merangkum opini populer tentang layanan ini, Brenna Hillier dari VG247 mengatakan bahwa "Uplay adalah salah satu sistem DRM PC yang kurang populer, tetapi semua keinginan Anda yang berharap bahwa itu akan mati tapi belum berhasil."[22]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Ubisoft: All Our Games Will Do This UPlay Thing". Kotaku Australia (dalam bahasa Inggris). 2009-11-14. Diakses tanggal 2020-03-14. 
  2. ^ "Ubisoft Launches Their Own PC Gaming Client, and Is Selling Some Games For $1 to Get You To Try It". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  3. ^ "Uplay Ubisoft home page". uplay.ubisoft.com. Diakses tanggal 2020-03-14. 
  4. ^ Kuchera, Ben (2010-02-18). "Official explanation of controversial Assassin's Creed 2 DRM". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  5. ^ March 2010, Marcus Yam 05. "Ubisoft Patch Makes its Internet DRM Less Painful". Tom's Hardware (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  6. ^ "Ubisoft's New DRM System Falls Down, Locks Out Paying Customers". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  7. ^ Senior, Tom (2010-12-31). "Constant net connection no longer required for Ubisoft games". PC Gamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  8. ^ Walker, John (2011-07-27). "Ubisoft's Driver: SanFran Has Always-On DRM". Rock, Paper, Shotgun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  9. ^ Walker, John (2011-08-18). "From Dust DOES Need Online, Badly Ported". Rock, Paper, Shotgun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  10. ^ "Gaming articles on Engadget". Engadget (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  11. ^ Walker, John (2012-09-05). "Interview: Ubisoft On DRM, Piracy And PC Games". Rock, Paper, Shotgun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  12. ^ Ubisoft Kills Online Pass System, Effective Immediately - IGN (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-03-14 
  13. ^ Meer, Alec (2012-07-30). "Warning: Big Security Risk In Some Ubisoft PC Games". Rock, Paper, Shotgun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  14. ^ "[Uplay PC] Patch 2.0.4 - Security fix | Forums". forums.ubisoft.com. Diakses tanggal 2020-03-14. 
  15. ^ Ubisoft Announces Uplay+ Subscription Service for PC - E3 2019 - IGN (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-03-14 
  16. ^ "E3 2019: Uplay+ Is Ubisoft Subscription, With New Releases Like Ghost Recon Breakpoint And Watch Dogs Legion". GameSpot (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  17. ^ Walker, John (2012-11-30). "Far Cry 3 Servers Down Already: Ubi, This Is A Mess". Rock, Paper, Shotgun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  18. ^ Orland, Kyle (2014-11-07). "Ubisoft pulls upcoming holiday titles off Steam [Updated]". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  19. ^ "Watch Dogs on PC skipping uPlay?". Critical Hit (dalam bahasa Inggris). 2014-03-28. Diakses tanggal 2020-03-14. 
  20. ^ "Ubisoft's Tactics Are Making uPlay Less Attractive Than Ever". Giant Bomb (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  21. ^ "Best Video Games". Gadget Review (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  22. ^ "Not even a lawsuit could kill Uplay". VG247. 2014-07-02. Diakses tanggal 2020-03-14. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]