Pegunungan Menoreh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Menoreh)
Pegunungan Menoreh
Pegunungan/perbukitan Menoreh, dari arah Gereja Ayam
Lokasi
LokasiKabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Kabupaten Magelang dan Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah
Koordinat7° 39' 29,9" LS dan 110° 8' 55.6" BT
Geologi
JenisNon aktif
Umur batuan33-22,5 juta

Pegunungan Menoreh (Jawa: ꦥꦒꦸꦤꦸꦁꦔꦤ꧀ꦩꦼꦤꦺꦴꦫꦺꦃ, translit. Pagunungan Menorèh) adalah kawasan pegunungan yang membentang di wilayah barat Kabupaten Kulon Progo di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, sebelah timur Kabupaten Purworejo, dan sebagian Kabupaten Magelang[1] di Provinsi Jawa Tengah; sekaligus menjadi batas alamiah bagi ketiga kabupaten tersebut. Puncak tertinggi di Pegunungan Menoreh berada di Gunung Ayamayam yang memiliki ketinggian lebih dari 1.021 meter di atas permukaan air laut. Pegunungan Menoreh juga sebagai sumber inspirasi dari nama kereta api Menoreh, KA ekonomi AC yang melayani Pasar Senen-Semarang Tawang.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pegunungan Menoreh dikenal dalam sejarah sebagai basis pertahanan Pangeran Diponegoro bersama para pengikutnya dalam Perang Jawa atau Perang Diponegoro (1825–1830) melawan Kerajaan Belanda.

Geomorfologi[sunting | sunting sumber]

Daerah Pegunungan Menoreh secara geomorfologis mempunyai bentuk lahan yang kompleks. Kompleksnya kondisi fisik daerah Pegunungan Menoreh adalah adanya proses endogenik dan eksogenik yang bekerja pada berbagai batuan hingga membentuk bentanglahan yang ada saat ini. Beberapa batuan ditemukan antara lain: batu pasir, marmer, napal pasiran, batu lempung, dan batu gamping pada Eosen Tengah; batuan andesit, breksi andesit dan tuff yang merupakan hasil aktivitas Gunung api Menoreh pada Oligosen; batu gamping dan koral yang terendapkan pada Miosen Bawah; dan material koluvium yang terendapkan pada Zaman Quarter. Geopark Yogyakarta mencatat keberadaan Gunung Api Purba Menoreh sudah ada sejak 33-22,5 juta tahun lalu. Pencatatan itu didasarkan pada bukti endapan piroklastik yang memiliki komposisi fragmen litik, batu apung, serta kristal kuarsa-hornblende yang berumur di Era Oligosen-Miosen.

Panorama[sunting | sunting sumber]

Jika dilihat dari barat Candi Borobudur, bentuk Pegunungan Menoreh diyakini membentuk sosok yang sedang tidur di atas pegunungan, yang diyakini sebagai Gunadharma, yang dianggap sebagai arsitek Candi Borobudur.[3]Gunadharma merupakan salah seorang putra dari raja Mataram sebagai pangeran yang Arif dan juga bijaksana. Dalam cerita masyarakat sesaat setelah mendirikan candi Borobudur, gunadharma kelelahan hingga tertidur di sebelah barat candi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rahayu, Ayu; Ratnawati, Shinta; Idayanti, Rahma Wulan; Santoso, Budi; Luthfiana, Nadia Ade (2020-11-19). "Bobot Telur (BT), Haugh Unit (HU), Indeks Kuning Telur (IKT), dan Kekentalan Telur (KT) Pada Itik Magelang di Dusun Sempu, Desa Ngadirojo, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang". Seminar Nasional Ilmu Peternakan Terapan. Animal Science : Polije Proceedings Series. doi:10.25047/proc.anim.sci.2020.24. 
  2. ^ Suharti, Erna (2019-07-01). "EVALUASI PELAYANAN KERETA API EKONOMI AC JARAK JAUH (STUDI KASUS KERETA API EKONOMI AC GAJAH WONG) THE EVALUATION OF RAIL TRANSPORTATION CLASS ECONOMY AC FOR LONG DISTANCE (CASE STUDY OF GAJAH WONG ECONOMY AC TRAIN)". Jurnal Penelitian Transportasi Darat. 15 (4): 159. doi:10.25104/jptd.v15i4.1199. ISSN 2579-8731. 
  3. ^ Maryanto, Daniel Agus. 2007. Candi Borobudur. Yogyakarta: Citra Aji Parama.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]