Gunung Mutis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gunung Mutis
Titik tertinggi
Ketinggian 2.458 Mdpl
Koordinat 9°33′39″LS 124°13′48″BT / 9,560911°LS 124,229985°BT / -9.560911; 124.229985
Geografi
Letak Nusa Tenggara Timur, Indonesia

Gunung Mutis adalah salah satu gunung yang terdapat di Pulau Timor yang memiliki ketinggian 2.458 mdpl dan menjadi gunung tertinggi di wilayah Timor Barat (Indonesia).[1] Secara administratif berada di perbatasan Kabupaten Timor Tengah Utara dengan Kabupaten Timor Tengah Selatan, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Gunung ini memliki tiga puncak dan merupakan Cagar Alam Gunung Mutis yang terkenal dengan kekayaan marmernya.[1] Masyarakat yang tinggal di kawasan gunung ini menyebut marmer itu dengan sebutan Faut Kanaf atau batu nama.[1] Masyarakat yang menghuninya adalah salah satu suku tertua di NTT yaitu Suku Dawan.[1]

Geomorfologi[sunting | sunting sumber]

Gunung Mutis memiliki tiga puncak yaitu Nuaf Muna, Nuaf Nefomasi dan Nuaf Nupala. Secara topografi memilki relief berbukit sampai bergunung membentuk tapal kuda dengan lembah besar membuka ke arah timur. Formasi Mutis menyusun batuan gunung ini terdiri dari batuan malihan seperti batu sebak, filit, sekis, amfibolit, kwarsit, dan granulit. Amfibolit menyusun sebagian besar formasi ini. Gabro ditemukan di bagian timur gunung ini. Kwarsit filitan tersingkap di bagian barat Gunung Mutis.

Hidrologi dan iklim[sunting | sunting sumber]

Gunung Mutis menjadi sumber air bagi tiga Daerah Aliran Sungai (DAS) besar di Pulau Timor yaitu Noelmina dan Noel Benain di bagian selatan dan Noel Fail di bagian utara. Drainase aliran sungainya berpola dendritis (Noel Mina dan Noel Benain) sebagai akibat kompleksitas permukaan di bagian selatan dan pola pararel (Noel Fail) akibat kelerengan yang relatif seragam di bagian utara. Gunung ini memiliki dua musim yaitu musim penghujan dan musim kemarau. Musim penghujan terjadi pada bulan November sampai Juli. Suhu berkisar antara 14’C – 29’C, dan pada kondisi ektrim dapat turun hingga 9’C yaitu pada bulan Juli hingga pertengahan Agustus merupakan puncak kemarau yang membawa udara dingin kering dari periode angin timuran. Angin kencang berkecepatan tinggi terjadi pada bulan November sampai Maret.

Flora dan fauna[sunting | sunting sumber]

Vegetasi di Gunung Mutis merupakan tipe hutan homogen dataran tinggi dengan kerapatan sedang yang didominasi oleh flora ampupu dan cendana. Selain itu juga terdapat beragam jenis tanaman lain seperti paku-pakuan, rumput-rumputan dll. Fauna di Gunung Mutis diantaranya Rusa timor, Kuskus, Biawak timor, Ular sanca timor, punai timor, betet timor dll.

Pendakian[sunting | sunting sumber]

Pendakian ke puncak gunung ini dimulai menempuh perjalanan dari Kota Kupang ke Soe sejauh 110 Km. Dari Soe dilanjutkan perjalanan menuju Fatumnasi yang berjarak sekitar 40 Km dengan medan jalan yang belum baik. Desa ini merupakan desa wisata yang menjadi titik kumpul para pendaki. Sepanjang jalur pendakian menuju puncak gunung ini memiliki 3 pos. Puncak Mutis berada dalam kawasan hutan dan hanya ada satu batu penanda bertuliskan 2.427 mdpl[2]. Umumnya pendakian menuju puncak ditempuh dalam waktu 3-4 jam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d (Indonesia) Tri Maya Yulianingsih dan Ratino. 2010. Jelajah Wisata Nusantara: Berbagai Pilihan Tujuan Wisata di 33 Provinsi. Yogyakarta: Media Pressindo (MedPress), 323-324.
  2. ^ Mau Mendaki di NTT, Coba ke Gunung Mutis

Pranala luar[sunting | sunting sumber]