Gunung Masurai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gunung Masurai
Gn. Masurai.jpg
Titik tertinggi
Ketinggian2.980 m (9.777 kaki)
Geografi
Gunung Masurai is located in Sumatra Selatan
Gunung Masurai
Gunung Masurai

Gunung Masurai adalah gunung di Pulau Sumatra, Indonesia. Gunung tak aktif ini secara administatif terletak dalam tiga wilayah Kecamatan di Kabupaten Merangin, Provinsi Jambi, yaitu Kecamatan Lembah Masurai, Kecamatan Jangkat dan Kecamatan Sungai Tenang. Gunung Masurai diperuntukan sebagai kawasan Hutan Konservasi, yakni kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat. Gunung Masurai merupakan sisa gunung api kompleks yang sangat luas dan besar dengan setengah kaldera tersisa dibagian timur. Sedangkan di sebelah barat muncul dua kerucut. Satu diantaranya memiliki dua buah danau vulkanik, yaitu Danau Kumbang dan Danau Mabuk.

Desa dikaki Gunung Masurai

Gunung Masurai berada di sebelah barat daya dari Kota Bangko dengan jarak sekitar 110 km. Di balik gunung ini pula, memancarkan beberapa sumber mata air yang telah dikenal oleh banyak orang dan masyarakat umum sebagai mata air Batang Tembesi yang sumbernya terletak di sisi utara gunung ini, serta mengairi sumber-sumber penghidupan masyarakat desa yang bermukim dan bertempat tinggal di sekitar kaki Gunung ini, di antaranya adalah desa-desa di Kecamatan Sungai Tenang.

Batang Tembesi adalah salah satu sungai utama di antara sekian banyak sungai yang bermuara ke sungai utama yang ada di Provinsi Jambi dengan kata lain merupakan Sub DAS Batanghari. Selain itu, masih ada juga beberapa sumber mata air seperti yang terletak di sisi selatannya. Sebab itu pula keberadaan sumber mata air yang bersumber dari gunung ini sangatlah dijaga keberadaan dan kelestariannya.Pertama kali di rintis oleh peneliti Jepang tahun 1988 dan kemudian pada tahun 1994 dua rombongan ekspedisi Mapala Siginjai Unja dan Wanala Elang Gunung Jambi sampai ke Puncak Utama (2.980 m dpl). Danau Maboek sendiri baru ditemukan tahun 1997 oleh ekspedisi AM dan kemudian dibuka jalan ke tepi danau pada tahun 1998.Titik triangulasi atau batu pilar yang dibangun Belandan tahun 1934 telah hancur dan lubang dan pecahan semennya masih berserakan di Puncak Utama.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]