Lewis Hamilton

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lewis Hamilton
Lewis Hamilton di Grand Prix São Paulo 2022.
Lahir7 Januari 1985 (umur 39)
Stevenage, Hertfordshire, Britania Raya
Tim 2023Mercedes
Nomor mobil44[a]
Juara dunia7 (2008, 2014, 2015, 2017, 2018 , 2019 , 2020)
Menang103
Podium197
Total poin4639.5
Posisi pole104
Lap tercepat65
Lomba pertamaGrand Prix Australia 2007
Menang pertamaGrand Prix Kanada 2007
Menang terakhirGrand Prix Arab Saudi 2021
Lomba terakhirGrand Prix Abu Dhabi 2023

Sir Lewis Carl Davidson Hamilton MBE (lahir 7 Januari 1985) adalah seorang pembalap mobil profesional dari Britania Raya, yang pada saat ini membalap untuk tim Mercedes di dalam ajang Formula Satu. Sekarang, ia memiliki gelar dunia terbanyak, yakni 7 (dipegang bersama dengan Michael Schumacher), dan juga kemenangan (103), posisi pole (104), dan finis podium terbanyak (197).

Lahir dan dibesarkan di Stevenage, Hertfordshire, Inggris, Hamilton bergabung di program pembalap muda McLaren pada tahun 1998. Ini berujung pada Hamilton yang membalap untuk tim McLaren pada musim 2007 sampai dengan 2012, dan membuat Hamilton menjadi pembalap berkulit hitam yang pertama, dan sejauh ini satu-satunya yang membalap di seri tersebut. Di debutnya, ia finis di posisi kedua di belakang Kimi Räikkönen dengan jarak satu poin. Musim berikutnya, ia berhasil memenangkan gelar pertamanya dengan kontroversial—dengan mendahului di putaran terakhir di balapan terakhir musim—dan pada waktu itu menjadi juara dunia Formula Satu yang termuda dalam sejarah. Setelah 6 tahun lagi bersama dengan tim McLaren, Hamilton bergabung bersama dengan tim Mercedes pada musim 2013.

Hamilton menikmati kesuksesan besar pada era mesin turbo-hybrid yang dimulai dari musim 2014, di mana ia berhasil memenangkan 6 gelar juara dunia. 2 gelar berturut-turut datang pada musim 2014 dan 2015 dengan persaingan ketat dengan rekan setimnya, yaitu Nico Rosberg. Setelah Rosberg pensiun, pembalap Ferrari, yaitu Sebastian Vettel, menjadi saingan terdekat Hamilton dalam dua pertarungan kejuaraan dunia yang intens, dan Hamilton dua kali membalikkan defisit poin pada pertengahan musim untuk mengklaim gelar juara dunia secara berturut-turut lagi pada musim 2017 dan 2018. 2 gelar lagi datang pada musim 2019 dan 2020, menyamai jumlah gelar juara dunia Michael Schumacher.

Kehidupan pribadi dan edukasi[sunting | sunting sumber]

Anthony Hamilton bersama anaknya Lewis Hamilton merayakan setelah Grand Prix Brasil 2008.[4]

Hamilton lahir di tanggal 7 Januari 1985 di Stevenage, Hertfordshire, Inggris.[5] Ayahnya, Anthony Hamilton, berkulit hitam dan berasal dari Grenada, dan ibunya, Carmen Larbalestier, berkulit putih, membuat Hamilton memiliki ras campuran;[6] Hamilton sendiri mengaku sebagai kulit hitam.[7] Orang tua Hamilton berpisah ketika ia berumur dua tahun, setelah ia hidup bersama dengan ibunya dan kakak tirinya, Samantha dan Nicola, sampai umurnya 12 tahun.[8] Hamilton kemudian tinggal bersama ayahnya, ibu angkatnya, Linda, dan kakak tirinya Nicolas, yang juga seorang pembalap profesional. Hamilton dibesarkan sebagai orang Katolik.[9]

Ayah Hamilton membelikannya mobil remote control ketika dia berusia lima tahun.[10] Pada tahun berikutnya, Hamilton finis kedua di kejuaraan BRCA nasional melawan lawan dewasa. Menjadi satu-satunya balap anak kulit hitam di klubnya, Hamilton menjadi sasaran pelecehan rasis.[10] Ayah Hamilton membelikannya go-kart untuk Hari Natal ketika dia berusia enam tahun dan berjanji untuk mendukung karir balapnya selama dia bekerja keras di sekolah. Untuk mendukung putranya, ayah Hamilton mengambil alih posisinya sebagai manajer TI dan menjadi kontraktor, terkadang mengerjakan hingga empat pekerjaan sekaligus termasuk pekerjaan sebagai penjual kaca ganda, pencuci piring, dan memasang tanda untuk agen-agen real estate.[11] Ayah Hamilton kemudian mendirikan perusahaan IT sendiri.[12] Dia terus menjadi manajer Hamilton hingga awal tahun 2010.[13]

Hamilton bersekolah di The John Henry Newman School, sebuah sekolah menengah Katolik dengan bantuan sukarela di Stevenage.[14] Pada usia lima tahun, Hamilton belajar karate untuk membela diri sebagai akibat dari intimidasi di sekolah.[15] Dia juga pernah dikeluarkan dari sekolah ketika dia secara keliru dituduh telah menyerang sesama siswa yang dirawat di rumah sakit karena luka-luka mereka.[16] Selain balap, ia bermain sepak bola asosiasi untuk tim sekolahnya dengan pemain internasional Inggris, Ashley Young.[12] Hamilton, seorang penggemar Arsenal, mengatakan bahwa jika Formula Satu tidak berhasil untuknya, maka dia akan menjadi pemain sepak bola atau pemain kriket, setelah memainkan keduanya untuk tim sekolahnya.[17] Pada bulan Februari 2001, ia mulai belajar di Cambridge Arts and Sciences (CATS), sebuah perguruan tinggi swasta kelas enam di Cambridge.[18]

Karier awal[sunting | sunting sumber]

Karting[sunting | sunting sumber]

Hamilton memulai karting pada tahun 1993, dan berhasil memenangkan berbagai balapan dan kejuaraan kelas dengan cepat.[19][20] Dua tahun kemudian, ia menjadi pembalap termuda yang berhasil memenangkan kejuaraan karting kadet Inggris, di umur sepuluh tahun. Pada tahun itu, Hamilton mendekati bos McLaren Formula One Team, yaitu Ron Dennis, pada Autosport Awards untuk meminta tandatangan, dan berkata bahwa: "Halo, saya Lewis Hamilton. Saya memenangkan Kejuaraan Inggris dan suatu hari saya ingin membalap dalam mobil anda."[21] Dennis menulis dalam buku tandatangan milik Hamilton: "Telepon saya sembilan tahun lagi, kita akan mengurusnya nanti."[22] Ketika Hamilton berumur 12 tahun, ada taruhan bahwa Hamilton akan memenangkan sebuah balapan Formula Satu sebelum umur 23 menurut sebuah perusahaan judi asal Inggris, yaitu Ladbrokes; yang lain memperdiksi bahwa ia akan memenangkan gelar juara dunia sebelum umur 25.[23] Pada tahun 1998, Dennis menelepon Hamilton untuk memasukannya ke dalam program pengembangan pembalap McLaren.[6]

Seri GP2[sunting | sunting sumber]

Hamilton berpindah ke tim ART Grand Prix untuk musim 2006. Pada musim itu, Hamilton berhasil memenangkan kejuaraan GP2, dengan mengalahkan Nelson Piquet, Jr. dan Timo Glock. Ia berhasil memenangkan balapan pertamanya di Nürburgring, meskipun mendapat penalti karena melebihi batas kecepatan mobil di dalam pit.[24] Di balapan sprint di Silverstone, Hamilton berhasil mendahului dua pembalap lain di tikungan Becketts, sebuah tikungan yang berkelok-kelok, di mana jarang terjadi penyalipan.[25] Di Istanbul, Hamilton sempat melintir, namun kembali naik dan berhasil finis di posisi kedua.[26] Hamilton berhasil memenangkan gelar juara GP2 dengan selisih satu poin di Monza, setelah putaran tercepat yang dicetak oleh pemenang lomba ini, yaitu Giorgio Pantano, dihapus.[27][28]

Kesuksesan Hamilton di dalam Seri GP2 terjadi bersamaan dengan kosongnya dua kursi di tim McLaren setelah Juan Pablo Montoya dan Kimi Räikkönen meninggalkan tim.[29][30] Hamilton akhirnya dikonfirmasi menjadi pasangan Fernando Alonso untuk musim 2007 pada tanggal 24 November 2006.[31] Hamilton diberitahu akan keputusan tersebut pada bulan September, namun tim McLaren sengaja tidak memberitakan keputusan tersebut karena khawatir akan ditutupi oleh pengumuman pensiunnya Michael Schumacher.[32]

Karier Formula Satu[sunting | sunting sumber]

A silver Formula One car driving around a corner.
Hamilton berhasil memenangkan balapan untuk yang pertama kalinya di Grand Prix Kanada 2007, yang merupakan balapannya yang keenam.

McLaren (2007–2012)[sunting | sunting sumber]

Hamilton berhasil mengambil posisi terdepan dan memenangkan Grand Prix Amerika Serikat 2007.
Hamilton finis di posisi ketiga di Grand Prix Inggris 2007.
Hamilton di Grand Prix Belgia 2007.

Di musim pertamanya di dalam ajang Formula Satu, Hamilton berpasangan dengan juara dunia sebanyak dua kali dan sekaligus juga Juara Dunia bertahan, yaitu Fernando Alonso. Hamilton adalah pembalap kulit hitam yang pertama dan, sampai dengan musim 2023, satu-satunya yang membalap di dalam seri tersebut.[33][34][35] Setelah finis di atas podium di dalam balapan debutnya, Hamilton mencetak beberapa rekor saat ia finis sebagai runner-up di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap musim 2007 di bawah Kimi Räikkönen dengan satu poin, termasuk untuk podium paling banyak berturut-turut dalam satu musim debut (9), gabungan kemenangan terbanyak dalam satu musim debut (4), dan poin terbanyak dalam satu musim debut (109).[36] Sepanjang musim ini, Hamilton dan Alonso terlibat dalam sejumlah insiden, yang mengakibatkan ketegangan antara kedua pembalap dan tim, yang berpuncak pada Alonso dan tim McLaren yang mengakhiri kontrak mereka dengan persetujuan bersama pada bulan November. Setelah musim pertama yang sukses di tim McLaren, Hamilton menandatangani kontrak multi-juta pound untuk tetap tinggal bersama dengan tim hingga musim 2012.[37]

Hamilton berhasil memenangi perlombaan pembuka musim 2008 di Melbourne.
Hamilton mendapat penalti di Grand Prix Belgia 2008 karena melewati Kimi Räikkönen setelah memotong tikungan sebelumnya. Pengawas balapan mengatakan bahwa dia memiliki keuntungan yang tidak adil, dan penalti tersebut menjatuhkannya dari posisi pertama ke posisi ketiga.
Hamilton dan timnya merayakan gelar juara dunia pertamanya pada musim 2008.

Kesuksesan Hamilton berlanjut sampai dengan musim 2008. Dia berhasil mengumpulkan lima kemenangan dan sepuluh podium, tetapi juga dituduh arogan dan mengemudi secara berbahaya, meskipun dia berpendapat bahwa kepercayaan dirinya disalahartikan dan bahwa gaya mengemudinya tegas, tetapi adil. Pada saat musim ini berakhir di Brasil, menjadi pertarungan dua arah yang jelas untuk memperebutkan gelar antara pembalap favorit tuan rumah, yaitu Felipe Massa, dan pemuda asal Inggris itu. Hamilton berhasil memenangkan gelar juara dunia pertamanya secara dramatis dalam balapan terakhir di musim ini, yaitu Grand Prix Brasil 2008, dengan menyalip Timo Glock untuk merebut posisi kelima di tikungan terakhir di putaran terakhir untuk menjadi Juara Dunia Formula Satu yang termuda di dalam sejarah, dan untuk menyangkal pemenang balapan, yaitu Massa, untuk meraih gelar juara dunia dengan satu poin.[38][39] Hal ini membuat Hamilton menjadi pembalap asal Inggris yang pertama yang berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia sejak Damon Hill pada tahun 1996.[40]

Ada orang yang menonton dan mengatakan bahwa saya tidak pernah memiliki mobil yang jelek. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa saya punya. Mobil tahun 2009 [di tim McLaren] sangat, sangat jauh dan merupakan mobil terburuk yang pernah saya miliki.

 — Lewis Hamilton membandingkan musimnya di tim McLaren pada musim 2009 dan tim Mercedes pada musim 2022.[41]

Hamilton membalap untuk tim McLaren di Grand Prix Malaysia 2009.

Dalam empat tahun terakhirnya bersama dengan tim McLaren, Hamilton terus mencetak podium dan kemenangan balapan. Hamilton memasuki babak final musim 2010 dengan peluang untuk memenangkan gelar juara dunia, tetapi pada akhirnya finis di posisi keempat di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap, pada saat Sebastian Vettel berhasil memenangkan perlombaan untuk merebut mahkota pembalap perdananya. Tahun berikutnya adalah musim pertama di mana dia dikalahkan oleh rekan setimnya, ketika Jenson Button berhasil menjadi runner-up di bawah juara dunia, yaitu Sebastian Vettel, selama tahun di mana gangguan dalam kehidupan pribadinya dan perselisihan dengan ofisial FIA membuat Hamilton menyelesaikan balapan di peringkat kelima di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap, di mana setelah itu dia berjanji akan kembali ke performa terbaiknya untuk musim 2012. Sesuai dengan janjinya, Hamilton berhasil meraih empat kemenangan balapan di musim 2012, saat dia finis di urutan keempat dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap. Sebelum akhir tahun, Hamilton secara resmi mengumumkan, dengan sangat mengejutkan, bahwa ia akan bergabung bersama dengan tim Mercedes untuk musim 2013, menggantikan posisi Michael Schumacher yang pensiun.[42]

Hamilton di Grand Prix Amerika Serikat 2012.

Mercedes (2013–2024)[sunting | sunting sumber]

2013–2016: Pertaruhan dengan Nico Rosberg[sunting | sunting sumber]

Hamilton membalap untuk tim Mercedes di Grand Prix Malaysia 2013.
Hamilton dan Rosberg mengalami persaingan yang menegangkan di masa mereka sebagai rekan satu tim.

Setelah menandatangani kontrak dengan tim Mercedes pada musim 2013, Hamilton bertemu kembali dengan rekan setim semasa karting di masa kecilnya, yaitu Nico Rosberg. Langkah itu disambut dengan kejutan oleh para pakar dan publik, dengan beberapa yang menggambarkan kepindahan ke tim Mercedes, sebuah tim tanpa sejarah sukses baru-baru ini, sebagai sebuah pertaruhan.[43][44] Di musim pertamanya bersama dengan Silver Arrows, Hamilton berhasil mengamankan satu-satunya kemenangan balapan, dengan memenangkan Grand Prix Hungaria, di mana ia mengubah posisi pole yang tidak terduga menjadi margin kemenangan lebih dari 11 detik di depan pembalap yang finish di tempat kedua, yaitu Kimi Räikkönen,[45] bersama dengan sejumlah podium dan posisi pole, dan finis di urutan keempat di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap sekali lagi, untuk yang ketiga kalinya dalam lima tahun.[42]

Hamilton membalap untuk tim Mercedes, dengan mengemudikan mobil Mercedes F1 W05 Hybrid, di Grand Prix Tiongkok 2014.

Perubahan peraturan untuk musim 2014, yang mengamanatkan penggunaan mesin turbo-hybrid, berkontribusi pada dimulainya era yang sangat sukses bagi Hamilton. Pada tahun itu, tim Mercedes berhasil memenangkan 16 dari 19 balapan di musim itu, 11 di antaranya berhasil diamankan oleh Hamilton pada saat ia menang dalam duel sepanjang musim untuk memperebutkan gelar juara dunia melawan rekan setimnya, yaitu Rosberg. Meraih gelar juara dunia pembalap untuk yang kedua kalinya, dan melampaui penghitungan kemenangan semua pembalap asal Inggris sebelum dia, Hamilton menyatakan melalui radio tim setelah balapan terakhir di Abu Dhabi: "Ini adalah hari terbesar dalam hidup saya."[42] Peraturan yang baru untuk nomor mobil pembalap, peraturan yang diberlakukan untuk tahun 2014, memungkinkan para pembalap untuk memilih nomor mobil unik untuk digunakan sepanjang karier mereka, sehingga Hamilton memilih untuk membalap di bawah nomor karting yang lama, yaitu No. 44, untuk sisa kariernya.[46]

[[Berkas:Hamilton Britain 2015 victory.jpg |thumb|kanan|alt=Gambar Lewis Hamilton mengendarai mobil formula satu Mercedes F1 W06 Hybrid selama Grand Prix Inggris 2015, mengangkat tangannya untuk merayakan kemenangan setelah berhasil memenangkan balapan.|Lewis Hamilton memberi isyarat kepada penonton tuan rumah setelah kemenangan kelimanya di musim 2015 di Silverstone.]]

Sebelum awal musim 2015, Hamilton secara resmi mengumumkan bahwa dia tidak akan menggunakan opsinya untuk mengganti nomor mobilnya menjadi nomor 1, seperti hak prerogatifnya sebagai seorang Juara Dunia yang berkuasa, dan sebagai gantinya akan tetap melanjutkan balapan dengan nomor kariernya, yaitu No. 44., dan menjadikan musim 2015 ini sebagai musim yang pertama sejak musim 1994, ketika Alain Prost pensiun dari olahraga setelah gelar Juara Dunia yang keempat dan terakhirnya pada tahun 1993, bahwa lapangan itu tidak berisi sebuah mobil bernomor 1.[47] Hamilton berhasil mendominasi musim 2015, dengan memenangkan sepuluh balapan dengan finis di podium sebanyak tujuh belas kali saat ia menyamai rekor sang idolanya, yaitu Ayrton Senna, dengan keberhasilannya meraih gelar juara dunia untuk yang ketiga kalinya. Persaingan antara dia dan Rosberg meningkat, dan mencapai klimaks dalam pertempuran sengit di Grand Prix AS, di mana Hamilton berhasil menang dalam pertempuran roda-ke-roda yang penuh aksi dengan rekan setimnya untuk meraih gelar juara dunia dengan tiga balapan tersisa.[42] Tahun itu, Hamilton memperpanjang kontraknya dengan tim Mercedes selama tiga tahun tambahan, dalam kesepakatan yang dilaporkan bernilai lebih dari £100 juta, dan menjadikannya sebagai salah satu pembalap dengan bayaran terbaik di dalam ajang Formula Satu,[48][49] serta memungkinkan Hamilton untuk mempertahankan hak citranya sendiri, yang dianggap tidak biasa di dalam olahraga, dan mempertahankan mobil dan piala pemenang kejuaraannya.[50]

Kerusakan mesin mobil yang menimpa Hamilton di Grand Prix Malaysia pada tahun 2016 adalah momen kunci dalam pertarungan untuk memperebutkan gelar Juara Dunia.

Meskipun berhasil mencatatkan lebih banyak posisi pole dan kemenangan balapan dibandingkan dengan pembalap lain pada musim 2016, namun Hamilton kehilangan gelar juara dunia pembalap dengan selisih lima poin dari rekan setimnya, yaitu Rosberg. Kebijakan tim untuk membiarkan pasangan ini bertarung dengan bebas menyebabkan beberapa pertukaran sengit, baik di dalam, maupun di luar lintasan, yang berpuncak pada Hamilton yang menentang perintah tim di balapan terakhir musim ini di Abu Dhabi, dan dengan sengaja memperlambat laju mobilnya untuk mendukung Rosberg ke dalam kelompok pengejaran di akhir balapan dalam upaya yang gagal untuk mendorong pembalap lain untuk menyalip rekan setimnya, yang akan memungkinkan dia untuk memenangkan gelar juara dunia.[51] Pada akhirnya, suksesi buruk dimulai dari Hamilton di awal musim dan ledakan mesin mobil penting di Malaysia berarti Rosberg berhasil mengambil gelar juara dunia, yang berhasil diamankan sebelum mengumumkan pengunduran dirinya secara mengejutkan dari olahraga segera setelah dikalahkan oleh saingannya.[42][52]

2017–2020: 4 gelar juara dunia secara berturut-turut[sunting | sunting sumber]

Lewis Hamilton di sesi latihan bebas kedua untuk Grand Prix Malaysia 2017.

Menyusul pensiunnya Rosberg, pembalap Ferrari, yaitu Sebastian Vettel, menjadi saingan terdekat Hamilton saat pasangan itu bertukar keunggulan di klasemen Kejuaraan Dunia Pembalap sepanjang musim 2017 dalam pertarungan gelar juara dunia yang menegangkan. Hamilton berhasil mencatatkan 11 posisi pole pada musim itu saat ia mengambil rekor posisi pole yang terbanyak sepanjang masa, dan konsistensinya (menyelesaikan setiap balapan dengan poin), serta kurangnya tantangan serius dari rekan setim barunya, yaitu Valtteri Bottas, melihat dia mencatatkan sembilan kemenangan balapan dan mengamankan gelar Juara Dunia keempatnya saat ia membalikkan defisit poin dari Vettel di paruh pertama musim, dan pada akhirnya berhasil membungkus gelar juara dunia di Meksiko dengan dua balapan tersisa.[42]

Lewis Hamilton di Grand Prix Austria 2018.
Musim 2018 adalah pertama kalinya dalam sejarah olahraga itu di mana dua Juara Dunia sebanyak empat kali (Hamilton dan Vettel) bersaing untuk memperebutkan gelar juara dunia yang kelima.

Musim 2018 adalah pertama kalinya dua Juara Dunia sebanyak empat kali, yaitu Hamilton dan Vettel, akan bersaing untuk memperebutkan gelar juara dunia yang kelima, dan disebut sebagai "Berjuang untuk Lima" oleh para jurnalis dan juga para penggemar.[53][54][55] Sama seperti musim sebelumnya, tim Ferrari dan Vettel tampaknya berada di atas angin untuk sebagian besar musim ini, dengan memuncaki klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap dan Konstruktor hingga setengah jalan. Namun, musim Vettel terurai dengan sejumlah kesalahan pembalap dan mekanik, sementara enam kemenangan Hamilton dalam tujuh balapan di paruh terakhir musim ini membuat Hamilton berhasil meraih gelar juara dunia di Meksiko untuk tahun kedua secara berturut-turut saat ia mencetak rekor baru untuk yang paling banyak poin yang dicetak dalam satu musim (408).[42][52] Selama musim ini berlangsung, Hamilton menandatangani kontrak dua tahun dengan tim Mercedes, dilaporkan bernilai hingga £ 40 juta per tahun, dan membuatnya menjadi pembalap Formula Satu dengan bayaran yang terbaik dalam sejarah.[56]

Setelah menandatangani kontrak dengan tim Mercedes, yang berlangsung hingga musim 2020, Hamilton dipastikan akan mempertahankan gelar juara dunianya pada musim 2019.[57] Hamilton memimpin klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap untuk sebagian besar musim ini, menangkis tantangan gelar dari rekan setimnya, yaitu Bottas, pembalap Red Bull, yaitu Max Verstappen, yang bermesin Honda, dan Charles Leclerc yang baru saja dipromosikan ke tim Ferrari, untuk meraih gelar Juara Dunia keenamnya di Grand Prix Amerika Serikat 2019 dengan dua balapan tersisa.[58][59] Setelah mencetak enam grand slam dalam karirnya di balapan terakhir musim ini, Hamilton mengakhiri musim ini dengan 11 kemenangan (menyamai rekor terbaiknya sebelumnya pada musim 2014 dan 2018) dan 17 podium (menyamai rekor sepanjang masa untuk yang keempat kalinya) serta mencapai 5 posisi pole.[60] Total 413 poinnya untuk musim ini adalah rekor baru sepanjang masa, melihat pembalap asal Inggris itu finis dengan keunggulan 87 poin dari Bottas yang berada di posisi kedua.[61]

Hamilton berhasil memenangkan gelar juara dunia untuk yang ketujuh kalinya pada tahun 2020, menyamai rekor yang dibuat oleh Schumi, dalam musim yang sangat dipengaruhi oleh pandemi COVID-19. Selama musim 2020 yang mempertandingkan tujuh belas balapan yang dipersingkat, Hamilton berhasil meraih 11 kemenangan (menyamai rekor terbaik pribadinya sebelumnya, tetapi dalam jumlah balapan yang lebih sedikit) termasuk satu di Portugal, untuk memecahkan rekor Schumi dengan 91 kemenangan.[62] Ia juga berhasil meraih 14 podium dan 10 posisi pole. Hamilton melewatkan Grand Prix Sakhir 2020 setelah tertular COVID-19,[63] yang merupakan absen balapan pertamanya sejak debutnya pada musim 2007.[64] Hamilton berhasil meraih gelar juara dunia di Grand Prix Turki 2020 dengan tiga seri tersisa, dan mengakhiri musim ini dengan keunggulan 124 poin dari rekan setimnya, yaitu Bottas, yang finis di posisi kedua di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap.[65] Di tengah kampanye We Race as One Formula Satu dan dukungan global yang berkembang untuk gerakan Black Lives Matter, Hamilton berlutut di depan setiap balapan yang diikuti olehnya, dan mengenakan kaus bertuliskan slogan Black Lives Matter.[66] Mobil W11 yang dikemudikan oleh Hamilton dan Bottas juga memakai warna hitam sebagai pernyataan komitmen dari tim Mercedes terhadap keberagaman.[67]

2021: Kekalahan yang kontroversial[sunting | sunting sumber]

Hamilton dan Verstappen terlibat dalam beberapa pertarungan di lintasan sepanjang musim 2021.

Selama putaran pembukaan, Hamilton dan Max Verstappen dari tim Red Bull dengan cepat muncul sebagai favorit untuk gelar Juara Dunia musim 2021.[68] Sepanjang musim ini berlangsung, pasangan ini saling bertukar keunggulan di klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap, dan sering berdebat di trek, sering mengakibatkan kontroversial, sampai pada akhirnya memasuki lomba terakhir di musim ini dengan poin yang sama (tetapi dengan Verstappen yang memimpin di dalam klasemen sementara Kejuaraan Dunia Pembalap berdasarkan penghitungan jumlah kemenangannya yang lebih besar). Pada lomba perebutan gelar Juara Dunia di Abu Dhabi, Verstappen berhasil menyalip Hamilton di putaran terakhir perlombaan ini, dan sekaligus juga menggagalkan upaya Hamilton untuk meraih gelar juara dunia kedelapannya.[69]

Keadaan sebelum putaran terakhir—yaitu, urutan keputusan yang "belum pernah terjadi sebelumnya" yang dibuat di bawah mobil keselamatan yang terlambat oleh direktur balapan, yaitu Michael Masi—sangat kontroversial karena tidak mengikuti "protokol normal". Keputusan Masi untuk menginstruksikan hanya mobil-mobil yang tertinggal satu putaran yang memisahkan Verstappen dan Hamilton saja yang diperbolehkan untuk melepaskan diri mereka sendiri di bawah mobil keselamatan menghilangkan celah apa pun di antara keduanya dan memungkinkan Verstappen, yang menggunakan ban lunak yang baru dipasang, untuk memasuki putaran terakhir tepat di belakang Hamilton dengan ban kerasnya yang aus.[69] Mantan pembalap Brabham dan McLaren, yaitu John Watson, merasa bahwa Masi tidak memihak di Abu Dhabi, tidak memihak satu pembalap atau satu tim di atas yang lain, tetapi tindakannya menyebabkan lapangan permainan yang tidak seimbang bagi Hamilton, dan jauh lebih menguntungkan satu untuk tim Red Bull dan untuk Verstappen.[70]

Protes tim Mercedes selanjutnya kepada FIA atas keputusan dan hasil balapan, ditolak, setelah itu tim mengumumkan niatnya untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.[69][71][72] Namun, setelah pengumuman FIA bahwa mereka akan melakukan "analisis rinci dan latihan klarifikasi" dari insiden tersebut dan pengakuannya bahwa kontroversial itu "menodai citra" olahraga, tim Mercedes memutuskan untuk tidak melanjutkan banding mereka.[73]

Terlepas dari kontroversi lomba terakhir musim ini, Andrew Benson dari BBC Sport menggambarkan musim ini sebagai "salah satu pertarungan yang paling sengit dan sengit dalam sejarah olahraga selama 22 grand prix", dengan Hamilton dan Verstappen "telah saling berhadapan— dan lebih banyak lagi—jauh dari setiap pembalap lain di grid."[69] Selama musim itu, Hamilton menjadi pembalap yang pertama yang berhasil mencapai 100 posisi pole dan 100 kemenangan balapan, masing-masing di Grand Prix Spanyol dan Rusia.[74][75]

Pada bulan Juli 2021, Hamilton menandatangani perpanjangan kontrak untuk tetap bersama dengan tim Mercedes hingga akhir musim 2023.[76]

2022–2024: Musim pertama tanpa kemenangan di dalam ajang Formula Satu hingga keluar dari Mercedes[sunting | sunting sumber]

Hamilton saat sesi latihan bebas Grand Prix Emilia Romagna.
Hamilton pada saat mengikuti sesi latihan bebas untuk Grand Prix Emilia Romagna 2022.

Hamilton bermitra bersama dengan George Russell untuk musim 2022.[77] Di saat sesi pengujian pra-musim di Bahrain, tim Mercedes memperkenalkan rancangan "zero sidepod" mereka, yang sangat berbeda dengan mobil para kompetitor lainnya. Mobil Mercedes W13 mengalami porpoising ekstrim dari awal musim, yang membatasi potensi performa mobil.[78] Di Grand Prix Arab Saudi, Hamilton beranggapan bahwa mobilnya "tidak dapat dikendarai".[79] Di akhir musim ini, Hamilton berhasil mendapat sembilan podium, namun gagal mengambil satu pun kemenangan atau posisi pole dalam sebuah musim penuh untuk yang pertama kalinya dalam karir Formula Satunya. Ia finis di posisi keenam di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap, 35 poin di belakang rekan setimnya, yaitu Russell, yang finis di posisi keempat.[80]

Tim Mercedes memulai musim 2023 dengan kekhawatiran atas daya saing mereka, dengan Hamilton yang mengatakan bahwa mereka "tidak berada di tempat yang mereka inginkan" setelah sesi tes pra-musim.[81] Dia finis di urutan kelima pada balapan pembuka di Bahrain, lebih dari 50 detik di belakang Verstappen yang menjadi juara.[82] Hamilton meraih podium pertamanya di musim ini di Australia untuk memperpanjang rekornya sendiri.[83]

Hamilton selama Grand Prix Austria 2023.

Setelah dua kali finis di atas podium secara beruntun di Spanyol dan Kanada, dia berjuang dari urutan ketujuh di grid untuk menempati posisi ketiga di balapan kandangnya sendiri di Silverstone.[84][85][86]

Pada Grand Prix Hungaria 2023, Hamilton berhasil lolos kualifikasi dengan keunggulan 0,003 detik di depan Verstappen untuk meraih posisi pole yang ke-104, dan yang pertama sejak musim 2021.[87]

Sehari sebelum sesi latihan bebas pertama untuk Grand Prix Italia 2023 berlangsung, Hamilton menandatangani kontrak berdurasi selama dua tahun untuk tetap bersama dengan tim Mercedes hingga musim 2025. George Russell juga menandatangani perpanjangan kontrak berdurasi selama dua tahun, dan mempertahankan pasangan pembalap Mercedes tersebut.[88] Pada Grand Prix Singapura 2023, Hamilton start dari posisi kelima, tetapi menyelesaikan balapan di posisi ketiga setelah mengambil alih posisi tersebut setelah Russell tersingkir dari posisi ketiga pada putaran terakhir.[89]

Sebelum memulai musim 2024, Hamilton mengaktifkan exit-clause yang terdapat pada kontraknya dengan Mercedes dan akan meninggalkan tim tersebut di akhir musim 2024.[90]

Ferrari (2025)[sunting | sunting sumber]

Sebelum musim 2024 dimulai, Ferrari mengumumkan bahwa Hamilton telah menandatangani kontrak untuk membalap bersama dengan tim Ferrari mulai dari musim 2025.[90]

Profil pembalap[sunting | sunting sumber]

Gaya balap[sunting | sunting sumber]

Hamilton menang dengan jarak lebih dari satu menit dari peringkat kedua Nick Heidfeld di Grand Prix Inggris 2008.

Hamilton dianggap sebagai salah satu pembalap paling komplit dengan keunggulan di berbagai bidang.[91] Ia digambarkan sebagai memiliki gaya balap yang agresif,[92] dengan sebuah bakat natural untuk mengidentifikasi batas-batas mobil yang dikendarainya; Mark Hughes, menulis untuk situs resmi Formula Satu, menggambarkan bagaimana Hamilton "menekan rem dengan sangat keras... namun memiliki sebuah kemampuan yang luar biasa untuk mencocoki berapa banyak gaya tekan yang hilang dengan modulasi gasnya agar tidak ada traksi yang terbuang dan juga tidak mengunci ban."[93][94] Paddy Lowe, mantan direktur insinyur untuk McLaren, menggambarkan bagaimana Hamilton merasa nyaman dengan ketidakstabilan bagian belakang yang dianggap tidak nyaman oleh pembalap lain.[93]

Hamilton dipuji karena kemampuannya beradaptasi terhadap variasi pengaturan mobil dan kondisi trek yang berubah-ubah; selama karirnya, ia biasanya menggunakan lebih sendikit bensin daripada rekan setimnya karena kemampuannya membawa momentum saat berbelok meskipun mobilnya tidak stabil.[95] Pedro de la Rosa, mantan pembalap tes untuk McLaren yang pernah bekerja dengan Hamilton dan Alonso, menilai pasangan tersebut sebagai yang terbaik yang pernah ia lihat sendiri, menyatakan bahwa mereka berdua memiliki kekuatan dalam hal "seberapa cepat mereka dapat mendekati apex [sebuah tikungan] dan masih bisa keluar tikungan dengan kecepatan bagus", menyorot kemampuan mereka untuk mempertahankan kecepatan ini ketika ban belakang mereka sudah agak aus karena tidak diganti.[11]

Hamilton berhasil memenangkan Grand Prix Jepang 2014 dalam hujan deras, dan membandingkan kondisi dengan kemenangannya di Grand Prix Inggris 2008.

Hamilton dianggap sebagai salah satu pembalap cuaca basah terbaik dalam olahraga, dengan beberapa penampilan terbaiknya terjadi dalam kondisi tersebut. Pada Grand Prix Inggris 2008, Hamilton mengalahkan Nick Heidfeld di tempat kedua dengan selisih satu menit, margin kemenangan terbesar yang dicatat sejak Grand Prix Australia 1995.[96][97] Selama era turbo-hybrid, Hamilton tetap tak terkalahkan dalam setiap perlombaan yang dipengaruhi oleh cuaca basah dari Grand Prix Jepang 2014 hingga Grand Prix Jerman 2019, di mana rekor hampir lima tahunnya dipecahkan oleh Max Verstappen. Performanya dalam balapan hujan di Grand Prix F1 Turki 2020 digambarkan Joe Saward sebagai "salah satu performa terbaiknya".[98] Meskipun hanya mendapat posisi keenam dalam kualifikasi setelah Mercedes berjuang dengan masalah suhu ban dan juga sebuah trek dengan traksi yang berkurang setelah baru saja diaspal ulang, ia menggunakan strategi satu kali stop dalam kondisi berubah-ubah ketika para lawannya menggunakan strategi dua kali stop. Akhirnya ia berhasil memimpin lomba sampai akhir dengan jarak lebih dari 30 detik.[98][99][100][101]

Hamilton adalah pembalap Inggris yang paling sukses di dalam sejarah ajang Formula Satu, dan memiliki rekor kemenangan Grand Prix Inggris paling banyak, yaitu sebanyak delapan kali.

Ayrton Senna telah menjadi pengaruh besar pada gaya mengemudi Hamilton. "Saya pikir itu sebagian karena saya menonton [dia] ketika saya masih muda dan saya pikir ini adalah bagaimana saya ingin mengemudi ketika saya mendapatkan kesempatan' dan saya pergi ke sana dan mencobanya di trek kart. Seluruh pendekatan saya untuk balap telah berkembang dari sana".[102] Dia telah dibandingkan dengan Senna dalam hal kecepatan.[103]

Pada awal-awal karirnya, Hamilton pernah dikritik karena kadang-kadang pemarah, seperti pada ketika ia didiskualifikasi di Imola di Seri GP2 karena mendahului mobil keselamatan, yang terjadi lagi empat tahun kemudian di Formula Satu dalam Grand Prix Eropa 2010 di Valencia.[104] Setelah kepindahannya ke Mercedes, Hamilton dipuji karena telah mendemonstrasikan kedewasaan lebih, selagi masih mempertahankan agresi dan kekejamannya. Situs resmi Formula Satu menggambarkannya sebagai "tetap saja seorang pejuang yang garang namun adil".[105]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Sebagai seorang pembalap, dia benar-benar luar biasa – sebaik yang pernah ada. Terlepas dari bakatnya, dia adalah orang yang baik, dia turun ke jalan dan mendukung serta mempromosikan [ajang] Formula Satu. Dia adalah box office, 100 persen.

Bernie Ecclestone, berbicara tentang Hamilton pada tahun 2015.[106]

Hamilton digambarkan sebagai pembalap yang terbaik di generasinya,[107][108][109] dan salah satu pembalap Formula Satu yang terhebat.[110][111][112][113][114] Beberapa pembalap dan pakar Formula Satu menggambarkan Hamilton sebagai pembalap Formula Satu yang terhebat sepanjang masa.[note 1] Tulisan Jim Holden di Autocar menunjukkan bahwa Hamilton mungkin bukan hanya salah satu pembalap mobil profesional asal Inggris yang terhebat di dalam sejarah ajang Formula Satu, namun juga salah satu olahragawan asal Inggris yang terhebat.[123] Meskipun menerima pujian dari para ahli dan penggemar di dalam dan di luar olahraga ini, namun Hamilton telah menjadi sosok yang memecah belah di mata masyarakat umum, dengan beberapa jurnalis yang berpendapat bahwa eksploitasinya di trek kurang dihargai.[124][125] Holden berpendapat bahwa bias rasial mungkin berkontribusi terhadap kurangnya popularitas Hamilton dibandingkan dengan prestasinya, dengan ras dan penampilan fisik Hamilton – yang merupakan ras campuran dan sering terlihat memakai anting-anting, rambut gimbal, dan pakaian desainer – mengasingkan beberapa pakaian tradisional olahraga berwarna putih, fanbase pria lanjut usia.[123] Yang lain mengaitkan kurangnya apresiasinya dengan hasil yang dapat diprediksi selama era turbo-hybrid, dan menyamakan periode dominasinya dengan Schumacher di awal tahun 2000-an, dan dengan pemain tenis Steffi Graf dan Martina Navratilova, di mana semuanya menjadi lebih dihargai di akhir karir mereka.[123][126]

Apa yang mengejutkan saya sekarang tentang dia adalah kedewasaannya… [Hamilton] menyadari bahwa dia adalah panutan dan pengaruh yang dia miliki serta tanggung jawab yang menyertainya. Dia jauh lebih luas dari sekadar pembalap di [dalam ajang Formula Satu]. Dia memiliki pendapat tentang lingkungan, generasi muda, fashion, dan musik. Itu adalah bagian dari daya tarik Lewis yang lebih besar [pada] saat ini.

David Richards, ketua Motorsport UK, berbicara tentang Hamilton pada tahun 2019.[127]

Gaya hidup jet-set dan minat Hamilton di luar ajang Formula Satu telah diteliti.[128] Dia dipuji karena mengabaikan konvensi dan opini publik, dan digambarkan sebagai salah satu pembalap superstar yang terakhir.[126][129] Di sela-sela balapan akhir pekan, Hamilton beberapa kali berkeliling dunia untuk menjelajahi berbagai minat, seperti pada tahun 2018 di mana, setelah keberhasilannya memenangkan Grand Prix Italia, Hamilton terbang ke kota Shanghai dan New York, di mana ia merilis lini pakaian rancangan desainernya sendiri bersama dengan Tommy Hilfiger, sebelum segera terbang kembali ke, dan berhasil memenangkan, balapan berikutnya di Singapura.[129] Toto Wolff sangat vokal dalam mendukung upaya Hamilton di luar jalur, menjelaskan bagaimana kebebasan memungkinkan Hamilton untuk melakukan fungsi terbaiknya.[124]

Tokoh dalam olahraga, seperti Emerson Fittipaldi dan Christian Horner, telah menyuarakan dukungan mereka terhadap kemampuan Hamilton untuk berhubungan dengan penggemar, sementara Bernie Ecclestone sering mengomentari kekagumannya terhadap kemampuan Hamilton untuk mempromosikan olahraga tersebut, mencatat bagaimana dia senang berinteraksi dengan penggemar, tidak seperti beberapa rekannya.[128] Sejak musim rookie Hamilton pada tahun 2007, pendapatan global tahunan ajang Formula Satu meningkat sebesar 53%, menjadi $1,83 miliar per tanggal 31 Juli 2016.[107] Jurnalis olahraga untuk The Telegraph, yaitu Luke Slater, bahkan berpendapat bahwa "[t]hanya ada sedikit perwakilan olahraga yang lebih baik daripada Hamilton ... [baik] di dalam dan luar trek."[130] Menyusul gelar ksatria Hamilton pada tahun 2020,[131] CEO Formula Satu yang baru diangkat, yaitu Stefano Domenicali, mengatakan bahwa Hamilton "adalah raksasa sejati dalam olahraga kita" dan "pengaruhnya sangat besar baik di dalam maupun di luar mobil."[132]

Ia mampu menang dengan mobil yang dominan, dengan mobil bagus seperti tahun 2010 atau 2012, atau dengan mobil jelek seperti tahun 2009 dan 2011. Tidak semua juara bisa berkata seperti itu.

Fernando Alonso, berbicara tentang Hamilton pada tahun 2017.[133]

Memiliki bakat yang luar biasa pada saat remaja, Hamilton membuktikan dirinya sebagai salah satu pembalap terbaik dunia setelah memecahkan rekor tahun rookie-nya. Paddy Lowe menyatakan bahwa "dia ternyata adalah rookie terbaik yang pernah ada" dan bahwa "paruh musim pertamanya adalah yang paling luar biasa dalam sejarah."[134] Setelah gelar juara dunia pertamanya setahun kemudian, banyak orang yang menganggap Hamilton sebagai pembalap yang terbaik di generasinya.[135] Menyusul dominasi tim Red Bull dan Sebastian Vettel selama empat tahun di dalam olahraga bermotor ini, tekad Hamilton diuji, baik secara profesional maupun pribadi, karena ia tidak finis lebih tinggi dari posisi keempat di dalam klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap sejak musim 2009 hingga 2013, membuat beberapa orang mempertanyakan statusnya sebagai pembalap yang terbaik di dalam olahraga bermotor ini.[136] Meskipun demikian, tahun-tahun kurang sukses Hamilton bersama dengan tim McLaren juga disebut-sebut sebagai demonstrasi kemampuan mengemudinya karena Hamilton telah berhasil memenangkan setidaknya satu balapan di lima belas musim secara berturut-turut,[111] menarik pujian yang tinggi dari para ahli dan juga sesama pembalap karena mengekstraksi performa pemenang balapan dari mobil yang sama sekali tidak dominan.[133][137]

Hamilton melambaikan tangannya kepada para penggemar setelah keberhasilannya memenangkan Grand Prix Italia 2018.

Setelah Hamilton berhasil meraih gelar Kejuaraan Dunia kedua dan ketiga bersama dengan tim Mercedes pada tahun 2014 dan 2015, David Coulthard menyatakan Hamilton sebagai pembalap yang terbaik di generasinya, menyebutnya sebagai "Ayrton Senna di masanya",[108] sebuah pendapat yang diterima secara luas di kalangan masyarakat, para ahli, dan sesama serta mantan pembalap.[107] Ketika Hamilton semakin dianggap sebagai pembalap yang terbaik pada masanya, perdebatan publik dan pakar beralih, dari statusnya di dalam ajang Formula Satu era modern, menjadi statusnya di antara pembalap yang terhebat di dalam sejarah.[136] Beberapa musim berikutnya menyaksikan Hamilton melampaui sejumlah rekor, termasuk mencapai posisi terdepan yang terbanyak sepanjang masa di depan Michael Schumacher, membuatnya dianggap oleh beberapa orang sebagai pembalap kualifikasi terhebat dalam sejarah.[138][139] Setelah berhasil memenangkan gelar juara dunia keempat dan kelima, posisi Hamilton di antara para atlet yang terhebat di dalam olahraga bermotor ini semakin kokoh dalam opini para ahli, rival, dan rekan satu tim.[98][110][111][133][140][141][142][143][144][145] dengan beberapa jurnalis dan pakar yang mempertimbangkan kemungkinan bagi Hamilton untuk menjadi pembalap Formula Satu yang terhebat sepanjang masa.[146][147]

Menyusul keberhasilan Hamilton meraih gelar Kejuaraan Dunia Pembalap untuk yang keenam kalinya di musim 2019, mantan pembalap dan pakar Formula Satu, yaitu Johnny Herbert, memuji Hamilton sebagai pembalap yang terhebat yang pernah ada,[117] sentimen yang diamini oleh bos tim Mercedes-nya, yaitu Toto Wolff, yang menggambarkannya sebagai "mungkin pembalap [yang] terbaik yang pernah ada",[124] sementara staf penulis Formula Satu, yaitu Greg Stuart, menggambarkan Hamilton sebagai "bisa dibilang pembalap Formula [Satu] terlengkap yang pernah ada".[148] Setelah Hamilton berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia untuk yang ketujuh kalinya pada tahun 2020, John Watson menyatakan bahwa Hamilton "sejuta mil adalah pembalap terhebat di generasinya dan Anda dapat berargumen bahwa dia akan terus menjadi pembalap pembalap Formula Satu terhebat sepanjang masa", dan menyoroti keberaniannya sebagai kunci kesuksesannya, sebagaimana dibuktikan oleh penampilannya melawan rekan setimnya yang menjadi juara dunia dua kali, yaitu Alonso, di musim rookie dan keputusannya untuk meninggalkan tim McLaren demi tim Mercedes.[120] Herbert kemudian membandingkan Hamilton dengan pemain tenis Roger Federer dan pegolf Tiger Woods.[149]

Helm[sunting | sunting sumber]

Helm Hamilton pada musim 2007.

Dari kecil, helm Hamilton saat karier kartingnya lebih banyak berwarna kuning dengan biru, hijau dan pita merah. Di tahun-tahun berikutnya, sebuah cincin putih ditambahkan dan pita merah dipindahkan ke depan untuk memberi ruang untuk logo dan ruang periklanan.[150][151] Hamilton terus menggunakan desain yang sebagian besar berwarna kuning sampai awal-awal kariernya di dalam ajang Formula Satu, namun pada musim 2014, ia mengubahnya menjadi sebagian besar putih. Pada musim 2017, Hamilton membuat sebuah kontes untuk para penggemarnya untuk mendesain helmnya.[152] Desain yang dipilih oleh Hamilton, yang dibuat oleh desainer asal Brasil, yaitu Raí Caldato, berwarna hijau, kuning, dan biru, dengan hiasan tiga bintang yang mewakili masing-masing kejuaraan yang dimiliki olehnya pada saat itu.[153]

Helm Hamilton yang dipakai pada musim 2013.

Hamilton telah memakai desain helm spesial untuk beberapa balapan selama kariernya. Pada Grand Prix Monako 2010, ia memakai sebuah helm dengan desain yang diubah, dengan sebuah gambar roda roulette di atas helm.[154] Dan pada Grand Prix Malaysia 2015, Hamilton berencana untuk memakai sebuah helm dengan desain berwarna biru hijau untuk menghormati sponsor timnya, yaitu Petronas, namun ia dilarang memakai helm itu oleh FIA.[155] Setelah keberhasilannya memenangkan gelar juara dunianya yang keempat, Hamilton menggunakan sebuah helm emas pada Grand Prix Abu Dhabi 2017 dengan empat bintang dan juga tulisan World Champion di atas helmnya.[156] Ia kembali menggunakan helm berwarna emas pada Grand Prix Abu Dhabi 2018[157] dan juga Grand Prix Abu Dhabi 2019.

Hamilton juga pernah memakai desain helm spesial untuk menghormati figur-figur yang berpengaruh di dalam kariernya. Pada Grand Prix Brasil 2011, ia memakai sebuah helm spesial yang menghormati Ayrton Senna, yang kemudian dilelang setelah balapan untuk membantu Instituto Ayrton Senna.[158][159] Pada Grand Prix Monako 2019, Hamilton, bersama dengan Sebastian Vettel, memakai sebuah helm spesial untuk menghormati Niki Lauda, yang baru saja meninggal dunia pada saat itu. Helm tersebut berwarna merah dan putih, dan bertuliskan nama Niki Lauda di belakangnya. Dalam sebuah wawancara setelah balapan, Hamilton berkata: "Akhirnya, sebagai sebuah pembalap, tujuanku suatu hari adalah untuk menjadi dihormati seperti dia ... Ia pastinya adalah seseorang yang memimpin dengan contoh, meninggalkan sebuah contoh yang besar, dan adalah seorang pahlawan untuk banyak orang."[160] Hamilton kembali memakai sebuah helm spesial untuk menghormati Ayrton Senna pada Grand Prix Brasil 2019.[161]

Hamilton memakai sebuah helm pelangi pada Grand Prix Qatar 2021, Grand Prix Arab Saudi 2021, dan Grand Prix Abu Dhabi 2021 untuk mendukung komunitas LGBT.[162][163]

Sebelum musim 2022, Hamilton kembali menggunakan desain helm berwarna kuning.[164] Dia juga menggunakan desain helm satu kali untuk Grand Prix Monako 2022, Grand Prix Jepang 2022, dan Grand Prix São Paulo 2022.[165][166][167] Hamilton mempertahankan desain helm berwarna kuning pada tahun 2023.[168]

Persaingan[sunting | sunting sumber]

Fernando Alonso[sunting | sunting sumber]

Alonso (kiri) dan Hamilton (kanan) di Grand Prix Kanada 2007.

Musim debut Hamilton membuatnya berpasangan dengan juara dunia sebanyak dua kali dan Juara Dunia bertahan, yaitu Fernando Alonso. Selama menjadi rekan satu tim, ketegangan muncul antara kedua pembalap dan tim McLaren akibat beberapa insiden. Ketegangan pertama muncul setelah Hamilton finis di posisi kedua di belakang Alonso di Monako pada tahun 2007.[169] Setelah komentar pasca-balapan yang dibuat oleh Hamilton yang menyatakan bahwa dia dipaksa menjadi peran pendukung, FIA menyelidiki apakah tim McLaren telah melanggar peraturan dengan menegakkan perintah tim.[170] Tim McLaren membantah mendukung Alonso, dan FIA kemudian membenarkan tim tersebut, dengan menyatakan bahwa "[Tim] McLaren mampu menerapkan strategi tim yang optimal karena mereka memiliki keunggulan besar dibandingkan semua mobil lain ... tidak ada yang dapat dianggap mengganggu hasil balapan."[170]

Ketegangan kembali muncul di Grand Prix Hongaria 2007, di mana selama sesi kualifikasi bagian terakhir, Hamilton keluar trek di depan Alonso dan mengabaikan permintaan dari tim untuk membiarkannya lewat: kedua pembalap tersebut bergantian dalam balapan – berdasarkan balapan untuk memimpin selama sesi kualifikasi, yang memberikan keunggulan bagi pembalap terdepan karena peraturan beban bahan bakar yang berlaku pada saat itu, dan Alonso dijadwalkan untuk memimpin di Hongaria.[134] Hamilton kemudian tertunda di pit karena Alonso sehingga tidak dapat menetapkan waktu putaran terakhir sebelum sesi berakhir.[171] Alonso terdegradasi ke posisi keenam di grid start sehingga mempromosikan Hamilton, yang lolos dari posisi kedua, ke posisi pertama, sementara tim McLaren kehilangan poin Kejuaraan Dunia Konstruktor. Hamilton mengatakan bahwa menurutnya hukumannya "cukup ringan" dan hanya menyesali hilangnya poin.[172] Hamilton dikabarkan telah mengumpat Dennis di radio tim menyusul insiden tersebut.[173] Jurnal motorsport Inggris, yaitu Autosport, mengklaim bahwa hal ini "[menyebabkan] Dennis melemparkan headphone-nya ke dinding pit dengan rasa jijik: sebuah isyarat yang disalahartikan oleh banyak orang sebagai reaksi terhadap posisi terdepan Alonso";[174] Namun, tim McLaren kemudian mengeluarkan pernyataan atas nama Hamilton yang menyangkal penggunaan kata-kata kotor.[175]

Akibat kejadian di musim 2007, hubungan antara Hamilton dan Alonso dikabarkan putus, dan keduanya tidak berbicara dalam waktu singkat.[176][177] Setelah kejadian itu, dilaporkan bahwa Hamilton telah menjadi sasaran bagi Luca di Montezemolo, sehubungan dengan perjalanan tim Ferrari untuk musim 2008.[178] Persaingan antara keduanya menimbulkan spekulasi bahwa Hamilton atau Alonso akan meninggalkan tim McLaren di akhir musim;[179][180][181] Alonso dan tim McLaren mengakhiri kontrak mereka dengan persetujuan bersama pada bulan November tahun itu, mengakhiri masa dia dan Hamilton sebagai rekan satu tim.[182] Pada tahun-tahun berikutnya, ketegangan antara pasangan ini mereda, dan rasa saling menghormati semakin meningkat,[183] dengan Alonso yang memuji Hamilton pada tahun 2017, dengan mengatakan bahwa "[Hamilton] mampu menang dengan mobil yang dominan, dengan mobil bagus seperti tahun 2010 atau 2012, atau dengan mobil jelek seperti tahun 2009 dan 2011. Tidak semua juara bisa mengatakan itu."[133] Alonso kemudian menggambarkan Hamilton sebagai salah satu dari lima pembalap terhebat sepanjang masa.[110] Pada putaran pendinginan setelah balapan terakhir Alonso sebelum mengambil masa jeda selama dua tahun pada tahun 2018, Hamilton bergabung bersama dengan Sebastian Vettel dalam memberikan penghormatan kepada Alonso, dengan cara mengemudi, masing-masing di satu sisi, dalam formasi ke garis start-finish, di mana ketiganya mengeksekusi selebrasi donat.[184]

Selama mereka bersama sebagai rekan satu tim, Hamilton dan Alonso berhasil memenangkan 8 dari 17 balapan di dalam ajang Formula Satu musim 2007. Hamilton meraih 4 kemenangan, 12 kali naik podium, dan start balapan di depan Alonso sebanyak 10 kali. Alonso juga berhasil meraih 4 kemenangan, 12 kali naik podium, namun hanya unggul 7 kali saja dari Hamilton. Di akhir musim mereka sebagai rekan satu tim, pasangan ini memiliki 109 poin, dengan Hamilton yang menempati posisi kedua dan Alonso di posisi ketiga di klasemen akhir Kejuaraan Dunia Pembalap, karena Hamilton lebih banyak finis di posisi kedua.[185]

Nico Rosberg[sunting | sunting sumber]

Hamilton (kiri) dan Rosberg (kanan) di Grand Prix Malaysia 2016.

Ketika Hamilton bergabung bersama dengan tim Mercedes pada tahun 2013, ia dipasangkan bersama rekan setim lamanya di karting dan temannya, yaitu Nico Rosberg. Selama empat musim mereka sebagai rekan satu tim, periode dominasi tim Mercedes di dalam ajang Formula Satu, hubungan keduanya menjadi tegang dan, terkadang, menyebabkan konfrontasi yang tidak menentu di dalam dan di luar lintasan.[186] Hamilton dan Rosberg adalah rekan satu tim pertama pada tahun 2000, ketika mereka berada di karting. Mereka membalap untuk Mercedes Benz McLaren di Formula A, di mana Hamilton menjadi juara Eropa, dan Rosberg tidak jauh di belakangnya. Robert Kubica, yang membalap bersama mereka sebelum Formula Satu, mengenang bagaimana mereka kompetitif baik di dalam maupun di luar lintasan, dengan mengatakan bahwa "mereka bahkan berlomba untuk makan pizza, selalu makan dua sekaligus."[187] Jurnalis olahraga Paul Weaver membandingkan pola asuh mereka;[187] Rosberg, anak tunggal, lahir di Jerman, namun dibesarkan di Monako, dan merupakan putra dari seorang mantan juara dunia Formula Satu yang kaya raya, yaitu Keke Rosberg, sedangkan Hamilton lahir di council estate di Stevenage, dan ayahnya harus melakukan banyak pekerjaan untuk mendanai balap junior putranya.[135]

Pakar dan komentator Will Buxton membandingkan karakter dan gaya mengemudi dari pasangan tersebut, menyebut Hamilton sebagai pembalap yang lebih cepat dengan kemampuan yang lebih alami, tetapi dengan kecerdasan yang setara dengan Rosberg.[188] Buxton menulis:

Satu lawan satu melawan Rosberg, saya tidak dapat mengingat satu pun balapan tahun ini yang menggunakan mesin yang sama penggunaan bahan bakar Hamilton lebih tinggi. Dia telah membuat bannya bertahan lama. Dia harus bertarung dari barisan belakang berkali-kali (pikirkan Jerman, pikirkan Hongaria), namun dia tidak bekerja terlalu keras pada bannya, dia tidak menggunakan terlalu banyak bahan bakar. Dia telah belajar cara mengemudikan mobil-mobil baru ini, dan memanfaatkannya secara maksimal dengan menggunakan sesedikit mungkin ... Jauh dari penantang yang tidak cerdas seperti yang digambarkan banyak orang sebagai Hamilton, dia terbukti menjadi tandingan intelektual rekan setimnya dan, pembalap yang lebih baik untuk boot.[188]

Bos karting lama mereka, Dino Chiesa, mengatakan Hamilton adalah pembalap yang lebih cepat sedangkan Rosberg, yang pernah berkata kepada Chiesa "segala sesuatunya berhubungan dengan fisika dan matematika", selalu lebih analitis.[135] Hal ini membuat beberapa orang percaya bahwa Rosberg akan mencapai kesuksesan yang lebih besar di dalam ajang Formula Satu, balapan roda terbuka tingkat tertinggi, karena kapasitas intelektual yang diperlukan untuk mengelola rem, pengumpulan energi, manajemen ban, dan penggunaan bahan bakar yang moderat.[188] Namun, manajemen ban Hamilton sering kali memungkinkannya untuk melaju lebih lama, sering kali memungkinkan strategi balapan yang optimal, dan penggunaan bahan bakarnya selalu lebih baik daripada hampir semua orang di grid. Mark Hughes dari Sky Sport, berkomentar: "Rosberg memiliki metodologi yang lebih ilmiah, berupaya menyempurnakannya secara lebih spesifik dibandingkan Hamilton yang biasanya cenderung hanya menemukan keseimbangan yang dapat ia gunakan, kemudian menyesuaikan cara mengemudinya dengan hal tersebut."[189][190]

Selama mereka bersama sebagai rekan satu tim, Hamilton dan Rosberg berhasil memenangkan 54 dari 78 balapan selama empat musim. Hamilton meraih 32 kemenangan, 55 kali naik podium, dan lolos babak kualifikasi di depan Rosberg sebanyak 42 kali. Rosberg berhasil meraih 22 kemenangan, 50 kali naik podium, dan unggul dari Hamilton di sesi kualifikasi sebanyak 36 kali. Selama periode ini, Hamilton berhasil memenangkan dua gelar Kejuaraan Dunia dibandingkan satu gelar Rosberg, dan mencetak lebih banyak poin dalam tiga dari empat musim mereka bersama.[191]

Sebastian Vettel[sunting | sunting sumber]

Lewis Hamilton and Sebastian Vettel 2017 United States GP (38000070491)
Hamilton (kiri) dan Vettel (kanan) di Grand Prix Amerika Serikat 2017.

Hamilton menggambarkan persaingannya dengan Sebastian Vettel sebagai favoritnya, dan percaya bahwa pertarungan mereka membantu mendekatkan mereka.[192] Setelah tiga tahun tim Mercedes mendominasi pada musim 2014 hingga 2016, tim Ferrari kembali menghasilkan mobil yang mampu bersaing untuk memperebutkan gelar juara dunia pada musim 2017 dan 2018.[193][194][195][196] Vettel, yang pada saat itu membalap untuk tim Ferrari, menikmati keunggulan poin lebih awal, namun tim Mercedes dan Hamilton melawan dan akhirnya berhasil memenangkan gelar Kejuaraan Dunia di kedua musim. Meskipun ada beberapa titik nyala di trek, terutama Grand Prix Azerbaijan 2017, ketika Vettel menuduh Hamilton melakukan pemeriksaan rem dan menabrak Hamilton sebagai pembalasan, sehingga menghasilkan penalti,[197] namun pasangan ini mengembangkan rasa saling menghormati satu sama lain yang kuat dalam pertarungan yang keras, namun diperebutkan secara adil.[198][199][200] Pada musim 2021, Hamilton teringat bahwa:

Pertarunganku dan Seb adalah favoritku sejauh ini. Saya mengetahui bahwa saya berpacu dengan seorang pembalap yang luar biasa, tidak hanya itu tetapi juga seorang pria hebat di Seb yang merupakan juara dunia empat kali dan kami balapan melawan tim lain, dia berada di [tim] Ferrari yang sangat kuat pada saat itu. Kami berdua membutuhkan banyak waktu dalam periode waktu itu, untuk tetap fokus menjalani akhir pekan demi akhir pekan. Itu adalah periode yang sulit bagi kami dan itu membuat kami semakin dekat, karena rasa hormat yang kami miliki sangat besar.[201]

Citra publik dan pengaruh[sunting | sunting sumber]

Perlakuan rasis[sunting | sunting sumber]

Hamilton dilecehkan secara rasial oleh fans selama sesi tes pra-musim 2010 di Jerez.

Hamilton, menjadi pembalap berkulit hitam pertama dan satu-satunya sampai dengan musim 2023, telah menjadi korban pelecehan rasial selama karirnya. Pada musim 2007, Hamilton mengalami pelecehan rasial dari para penggemar Formula Satu Spanyol di Grand Prix Tiongkok.[202] Pada 2008, Hamilton diejek dan dilecehkan saat pengujian pramusim di Circuit de Catalunya oleh beberapa penonton yang memakai cat wajah hitam dan rambut palsu hitam, dan juga kaos bertuliskan "Hamilton's family [sic]".[203] FIA memperingati otoritas Spanyol tentang pengulangan perilaku seperti itu, dan meluncurkan sebuah kampanye "Racing Against Racism" (Balapan Melawan Rasisme).[204][205] Sesaat sebelum Grand Prix Brasil 2008, sebuah situs web yang dimiliki oleh cabang Spanyol dari agensi periklanan yang berbasis di New York, TBWA, bernama pinchalaruedadeHamilton (berarti "letuskan ban Hamilton") dimasukkan dalam media Inggris. Situs tersebut berisi sebuah gambar sirkuit Interlagos yang memungkinkan pengguna untuk meninggalkan paku dan landak di trek agar dilindas mobil Hamilton. Dari ribuan komentar yang ditinggalkan sejak 2007, beberapa termasuk ejekan rasial.[206] Pada 2021, Hamilton menjadi bahan ejekan rasial di Internet beberapa jam setelah ia memenangkan Grand Prix Inggris 2021. Mercedes, Formula Satu, dan FIA mengeluarkan sebuah pernyataan gabungan yang mengutuk pelecehan tersebut dan menuntut agar para pelaku dimintai pertanggungjawaban.[207]

Perlakuan media dan para kritikus terhadap Hamilton telah dinilai sebagai rasis. Pada 2014, dalam sebuah artikel opini, jurnalis The Guardian Joseph Harker menyorot standar ganda dalam perlakuan terhadap Hamilton dibandingkan dengan pembalap Inggris lainnya oleh media Inggris, mengusulkan bahwa warna kulit Hamilton menjadi faktor kurangnya penerimaan publik Inggris terhadapnya.[208] Pada 2019, pemain bola Rio Ferdinand menggambarkan pengamatan media terhadap Hamilton sebagai "pada dasarnya rasis" dan membandingkannya terhadap sesama pembalap asal Inggris, Jenson Button.[209] Pada awal karirnya dalam Formula Satu, Hamilton mengatakan bahwa ia "mencoba mengabaikan fakta bahwa ia adalah orang kulit hitam paling pertama yang membalap dalam olahraga [itu]" namun kemudian menyatakan bahwa ia telah "mengapresiasi implikasinya",[210] dan mengubah pendekatannya dalam mempromosikan kesetaraan dalam olahraga tersebut.[211] Pada 2019, Toto Wolff, bos Hamilton di tim Mercedes, menggambarkan bagaimana Hamilton "dilukai seumur hidup" oleh pengejekan rasis saat masa kecilnya.[212]

Aktivisme dan filantrofi[sunting | sunting sumber]

Keberagaman dan anti-rasisme[sunting | sunting sumber]

Orang-orang dari berbagai latar belakang etnis berkata, "Anakku mau menjadi sepertimu suatu hari nanti", dan saya bisa jamin anda bahwa ketika saya pertama kali mulai membalap, tidak ada orang-orang [dari berbagai latar belakang etnis] seperti itu. Saya sangat bangga dengan hal itu.

—Komentar Hamilton pada 2017 tentang representasi kelompok minoritas dalam Formula Satu[213]

Hamilton adalah pendukung terkemuka melawan rasisme dan untuk meningkatkan keragaman dalam olahraga otomotif.[214] Dia telah mempertanyakan politik rasial di Formula Satu beberapa kali. Pada 2011, setelah dipanggil steward dalam lima dari enam balapan pertama musim itu, Hamilton menyindir, "Mungkin karena saya berkulit hitam, itulah yang dikatakan Ali G."[215] Pada 2018, Hamilton mengkritik kurangnya keragaman di Formula Satu, menggambarkan bagaimana tidak ada yang berubah dalam sebelas tahun dalam olahraga tersebut sebelum mengatakan: "Anak-anak, orang-orang, ada begitu banyak pekerjaan dalam olahraga ini dimana siapa pun, tidak peduli etnis atau latar belakangmu, bisa masuki dan cocoki."[216][217]

Hamilton berlutut sebelum setiap balapan yang ia ikuti pada Formula Satu musim 2020 untuk mendukung gerakan Black Lives Matter dan mengenakan kaus yang bertuliskan slogan Black Lives Matter.[218] Menyusul pembunuhan George Floyd saat ditangkap oleh pada Mei 2020, yang memicu unjuk rasa nasional dan global,[219] Hamilton mengkritik tokoh-tokoh terkemuka di Formula Satu karena diam tentang masalah ini, menulis di Instagram:

Saya melihat Anda yang diam, beberapa dari Anda adalah bintang terbesar namun Anda tetap diam di tengah ketidakadilan. Tidak ada tanda-tanda dari siapa pun di industri saya yang tentu saja merupakan olahraga yang didominasi kulit putih. Saya satu-satunya orang kulit berwarna di sana namun saya berdiri sendiri. [...] Saya akan berpikir sekarang Anda akan melihat mengapa ini terjadi dan mengatakan sesuatu tentang hal itu tetapi Anda tidak dapat berdiri di samping kami. Ketahuilah bahwa saya tahu siapa Anda dan saya melihat Anda. [...] Saya tidak berdiri dengan mereka yang menjarah dan membakar bangunan tetapi mereka yang memprotes secara damai. Tidak akan ada perdamaian sampai apa yang disebut pemimpin kita membuat perubahan. Ini bukan hanya Amerika, ini Inggris, ini Spanyol, ini Italia dan di mana-mana. [...] Cara minoritas diperlakukan harus berubah, bagaimana Anda mendidik orang-orang di negara Anda tentang kesetaraan, rasisme, klasisme dan bahwa kita semua sama. Kami tidak dilahirkan dengan rasisme dan kebencian di hati kami, itu diajarkan oleh orang-orang yang kita hormati.[220][221][222][223]

Menyusul komentar Hamilton, beberapa pembalap merilis pernyataan tentang pembunuhan George Floyd dan menyuarakan dukungan mereka untuk gerakan Black Lives Matter, dan dukungan diungkapkan dari tokoh-tokoh lain dalam olahraga, misalnya Toto Wolff, kepala tim Mercedes.[224][225] Ross Brawn, direktur pelaksana Formula Satu, mengatakan bahwa F1 "mendukung [Hamilton] sepenuhnya", menggambarkan Hamilton sebagai "duta besar yang bagus untuk [F1]". Dia mengakui bahwa komentar Hamilton "sangat sah" dan bahwa Formula Satu "dapat memberikan kesempatan lebih besar bagi kelompok minoritas dan etnis untuk terlibat dalam olahraga motor". Brawn menyatakan bahwa Formula Satu bekerja untuk meningkatkan keragaman dalam olahraga tersebut, dengan upaya yang ditargetkan untuk meningkatkan peluang mengemudi di tingkat paling bawah serta di semua peran dalam Formula Satu.[226]

Selama akhir pekan Grand Prix Toskana 2020, termasuk di atas podium, Hamilton mengenakan T-shirt bertuliskan "Tangkap polisi yang membunuh Breonna Taylor" (bahasa Inggris: Arrest the cops who killed Breonna Taylor) di bagian depan, dan "Sebutkan namanya" (bahasa Inggris: Say Her Name) dengan foto Taylor di bagian belakang, mengacu pada pembunuhan Breonna Taylor. Setelah penyelidikan, FIA mengumumkan bahwa hanya pakaian balap sampai ke leher yang dapat dikenakan di podium dan hanya pakaian tim resmi yang dapat dikenakan di media pen.[227] Untuk mengantisipasi keputusan FIA, Hamilton mengatakan bahwa dia mengakui bahwa mereka memiliki "batas tertentu yang mereka rasa harus mereka kerjakan", tetapi dia "[tidak] menyesali satu momen pun" dan mengutip "dukungan yang sangat positif dari para penggemar".[214]

Pada Juni 2020, diumumkan bahwa Hamilton telah membentuk Komisi Hamilton dengan Royal Academy of Engineering. Komisi tersebut telah dikembangkan sejak Desember 2019 tetapi diluncurkan secara publik bertepatan dengan meningkatnya minat media dan publik terhadap gerakan Black Lives Matter, dan pengawasan yang lebih besar terhadap ketidaksetaraan ras di masyarakat. Kemitraan dengan Royal Academy of Engineering didirikan untuk menemukan cara di mana olahraga otomotif dapat melibatkan lebih banyak orang muda dari latar belakang kulit hitam dengan mata pelajaran sains, teknologi, teknik dan matematika dan, pada akhirnya, mempekerjakan mereka di olahraga otomotif atau di sektor teknik lainnya.[228] Pada Mei 2021, Hamilton menjadi penerima pertama dari penghargaan tahunan Laureus Athlete Advocate of the Year Award karena keterlibatannya melawan rasisme.[229]

Pada Mei 2021, Hamilton menjadi penerima pertama Laureus Athlete Advocate of the Year Award atas keterlibatannya dalam perang melawan rasisme. Berdasarkan rekomendasi dari Komisi Hamilton, pada Juli 2021, Hamilton meluncurkan Mission 44, sebuah yayasan amal yang dibuat untuk membantu kaum muda dari latar belakang yang kurang terwakili mencapai ambisi mereka di masyarakat yang lebih luas. Hamilton menjanjikan £20 juta dari kekayaan pribadinya untuk mendukung pekerjaan amal, termasuk mendukung organisasi dan program yang mempersempit kesenjangan dalam pekerjaan dan pendidikan.[230] Mission 44 akan bekerja sama dengan yayasan amal bersama antara Hamilton dan tim Formula Satu Mercedes, yang bernama Ignite, yang juga diluncurkan pada Juli 2021.[231] Ignite berfokus pada peningkatan keragaman dalam olahraga motor, dengan meningkatkan peluang pendidikan dan menawarkan dukungan keuangan.[232]

Hak asasi manusia[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 2020, Hamilton mengkonfrontasi pelanggaran hak asasi manusia di Bahrain dan berbicara tentang dugaan sportswashing. Hamilton mengatakan ia "tidak akan membiarkannya luput dari perhatian" setelah seorang anak laki-laki berusia 11 tahun, Ahmed Ramadhan, menulis sebuah surat kepada Hamilton yang berisikan permintaan untuk menyelamatkan ayahnya, yang diperhadapkan dengan hukuman mati setelah ia diduga disiksa dan mengaku membunuh seorang polisi.[233][234] Hamilton berbicara kepada organisasi-organisasi HAM dan ahli-ahli hukum. Ia juga berkomunikasi dengan para pejabat Bahrain tentang hak asasi manusia di negara tersebut. Ia mengatakan bahwa meski ia tidak memiliki kekuasaan apa-apa untuk memilih tempat ia membalap, "pergi ke negara-negara ini dan hanya mengabaikan apa yang terjadi di tempat-tempat tersebut" bukan hal yang benar.[235] Pada Juli 2021, Hamilton menentang peraturan-peraturan anti-LGBT di Hungaria, setelah negara tersebut membuat sebuah aturan yang membatasi diskusi tentang seksualitas LGBT di sekolah.[236]

Hak-hak lingkungan dan hewan[sunting | sunting sumber]

Hamilton telah beberapa kali membicarakan isu-isu lingkungan dan hak hewan dalam berbagai konferensi, wawancara dan dokumenter.[237][238] Ia juga menggunakan platform media sosialnya untuk mengumpulkan dukungan untuk berbagai inisiatifnya, mulai dari mendesak Tiongkok untuk mengubah golongan anjing menjadi hewan peliharaan alih-alih hewan ternak,[239] dan mendukung berbagai organisasi amal yang memerangi perdagangan hewan ilegal,[240] sampai mendukung perlindungan hutan hujan Amazon.[241] Pada Januari 2020, ia mendonasikan lebih dari £380,000 untuk berbagai pemadaman api dan badan amal kesejahteraan hewan yang berhubungan dengan krisis kebakaran hutan Australia.[242][243]

Pada 2019, Hamilton meminta Mercedes-Benz untuk mengganti kulit hewani dalam mobil-mobil mereka: "Saya mencoba mendorong keberlanjutan dengan tim saya. Saya mencoba untuk lebih terlibat dalam Formula 1 dan menjadi lebih sadar. Mercedes-Benz adalah sebuah organisasi besar. Saya menelepon dengan CEO hari ini untuk membahas bagaimana kita dapat bekerja untuk menyingkirkan semua kulit yang dipasok untuk mobil. Itu adalah sesuatu dimana saya ingin terlibat di dalamnya."[244][245] Tahun berikutnya, ia mengumumkan sasarannya untuk menjadi netral karbon pada akhir tahun: "Saya ingin semuanya bisa didaur ulang, sampai deodoran, sampai sikat gigi, semua hal-hal seperti ini... saya mencoba untuk berubah sebanyak mungkin dalam kehidupan pribadi saya. Saya menjual pesawat saya lebih dari setahun yang lalu. Saya jauh lebih jarang naik pesawat sekarang. Saya mencoba untuk menguranginya tahun ini."[246]

UNICEF dan #TOGETHERBAND[sunting | sunting sumber]

Pada 2012, Hamilton memulai bekerja dengan Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF). Pada Maret 2012, Hamilton pergi ke Filipina dimana ia membuat sebuah film pendek tentang anak-anak jalanan di Manila. Film tersebut tayan pada ITV1 saat Soccer Aid.[247][248] Pada Oktober 2012, ketika ia berada di India untuk Grand Prix India, Hamilton mengunjungi sebuah pusat nutrisi dan unit perawatan bayi baru lahir yang didanai UNICEF. Hamilton berkata: "sbagai seorang atlet di mata publik, saya tahu saya punya sebuah peran untuk dimainkan untuk membantu menceritakan anak-anak yang paling rentan di dunia, dan saya tidak sabar untuk bisa melakukannya lagi setelah kunjungan ke Manila."[249][250][251]

Pada 2014, Hamilton pergi ke Haiti dimana ia membuat sebuah film pendek tentang malnutrisi pada anak. Film tersebut ditayangkan di ITV1 saat Soccer Aid.[252][253][254] Pada Juni 2017, Hamilton mengikuti inisiatif Super Dads, yaitu sebuah kampanye UNICEF yang menyoroti pentingnya peran ayah dalam perkembangan dini pada anak.[255][256] Ia kemudian mengunjungi anak-anak di Kuba pada Agustus 2017 sebagai duta untuk UNICEF.[257][258]

Pada 2020, Hamilton berkolaborasi dengan sebuah kampanye amal #TOGETHERBAND untuk membantu mempromosikan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB. Hamilton adalah seorang duta dari GOAL 4, yang berfokus memberikan pendidikan berkualitas pada semua anak-anak.[259][260]

Amal lain-lain[sunting | sunting sumber]

Hamilton terlibat dalam bermacam-macam kegiatan amal, seperti mengunjungi anak-anak di rumah sakit.[261][262] Ia telah mengundang penggemar-penggemarnya, orang-orang muda dan keluarga mereka ke dalam berbagai balapan dan acara.[263][264][265] Pada 2013, ia menjadi Global Education Ambassador untuk Save the Children, mendukung dan mempromosikan kampanye pendidikan dari organisasi tersebut.[266][267] Dua tahun kemudian, ia menjadi duta pertama untuk Invictus Games Foundation yang mendukung prajurit pria dan wanita yang terluka dan cedera.[268][269] Saat pandemi Covid-19, restoran Neat Burger milik Hamilton mendonasikan makanan gratis untuk para pekerja NHS.[270][271][272] Neat Burger juga meluncurkan skema "Kids Eat Free", dimana anak-anak di sekolah diberikan makanan gratis saat istirahat tengah semester.[273]

Hamilton sering mendonasikan barang-barang pribadi dan profesionalnya untuk lelang amal.[274][275][276][277] Ia melelang sebuah mobil karting dan menggalang dana sebesar £42,000 untuk Rumah Sakit St Thomas.[19] Pada 2020, ia mendonasikan baju balapannya untuk €20,000 untuk anak-anak.[278]

Hamilton sering menghadiri berbagai acara amal dan telah mendukung proyek-proyek dan amal seperti Make-A-Wish Foundation,[279] Rays of Sunshine,[280][281] dan Children in Need[282] di antara yang lain.[283] Lewis Hamilton juga mendirikan Lewis Hamilton Foundation pada Juni 2008[284] dan Mission 44 pada November 2021.[285]

Lain-lain[sunting | sunting sumber]

Hamilton memiliki minat dalam musik, ia mengatakan bahwa "musik menjadi sebuah kegemaran besar saya sejak masih kecil. Saya mulai main gitar ketika saya berumur 13 tahun. Di sini, saya bisa menjadi saya, saya bisa menjadi rentan. Saya bisa menunjukkan sisi saya yang tidak dilihat orang."[286] Ia muncul dalam lagu Christina Aguilera tahun 2018 "Pipe" dengan pseudonim XNDA, namun ia tidak mengkonfirmasi hal ini sampai Juli 2020 ketika ia mengungkapkan bahwa ia sudah menulis dan merekam lagu selama sepuluh tahun.[287]

Hamilton pernah mengisi suara untuk versi mobil dari dirinya sendiri di Cars 2.[288] Ia juga mengisi suara asisten milik Cruz Ramirez di Cars 3.[289] Ia juga menjadi Produser Eksekutif dari film dokumenter tahun 2018 yang berjudul The Game Changers.[290][291]

Ia juga menjadi "maestro" dari seri Gran Turismo sejak Gran Turismo Sport pada 2017 dan paket DLC Time Trial Challenge-nya juga dirilis dalam game tersebut pada 28 November 2019.[292][293]

Pada 2018, Hamilton meluncurkan lini clothing TOMMYXLEWIS saat Pekan Mode New York dengan perancang busana asal Amerika Tommy Hilfiger bersama model Winnie Harlow dan Hailey Baldwin.[294] Hamilton menyatakan: "tumbuh besar, saya ingat melihat melihat bendera Tommy Hilfiger yang ikonik" dan Hilfiger mengomentari Hamilton, mengatakan "Lewis berani dalam semua yang ia lakukan... Ia tidak takut mengambil resiko. Ia memiliki gaya yang rumit dan tenang yang menggambarkan generasi baru dari penggemar Tommy".[295]

Pada September 2019, Hamilton meluncurkan sebuah restoran vegetarian bernama Neat Burger.[296] Restoran itu mendapat penghargaan Best Vegan Restaurant of the Year di Deliveroo Restaurant Awards.[297] Pada Agustus 2020, Daily Front Row menyebut Hamilton sebagai salah satu dari investor-investor terkenal yang membeli W, sebuah majalah mode.[298] Pada 2021, Neat Burger memenangkan penghargaan Best Vegan Restaurant of the Year di Deliveroo Restaurant Awards lagi untuk kedua kalinya, dan juga dinominasikan organisasi PETA sebagai Company of the Year.[299]

Hamilton menjadi ambassador perusahaan jam tangan mewah IWC. Sepanjang 2021, Hamilton berkeliling dunia lewat hologram PORTL, pertama di Eropa lalu ke Amerika pada September.[300]

Pada September 2020, Hamilton meluncurkan tim X44 untuk berkompetisi di seri balapan SUV listrik off-road Extreme E dari musim 2021.[301] Tim X44 finis di posisi ke-2 di kejuaraan perdana Extreme E tersebut, di belakang tim RXR milik Nico Rosberg.[302] Pada Januari 2022, X44 menjadi pemenang pertama Extreme E Sustainability Award.[303]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Pada 2017, Hamilton mengatakan pada BBC bahwa ia menjadi seorang vegan karena "sebagai manusia, apa yang kita lakukan kepada dunia ini... polusi [dalam hal emisi gas pemanasan global] yang datang dari banyaknya sapi yang diproduksi sangatlah besar. Kekejamannya sangat mengerikan dan saya tidak mau mendukungnya dan saya mau hidup lebih sehat."[304] Pada 2018 ia dinominasikan menjadi Person of the Year PETA karena aktivisme vegannya.[305] Pada 2018, Hamilton mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa ia "belum lama" sudah berhenti minum.[306] Ia juga memilih 44 sebagai nomor balapnya karena ketika ia mulai membalap pada umur 8 tahun, mobil Vauxhall Cavalier ayahnya memiliki plat "F44" dan ayahnya mengusulkannya untuk menggunakan nomor tersebut.[307]

Hamilton menyukai kesenian dan telah mengatakan dalam salah satu konferensi pers bahwa salah satu seniman favoritnya adalah Andy Warhol.[308] Sebelum Grand Prix F1 Amerika Serikat 2014, Hamilton mengenakan sebuah versi kecil dari lukisan Cars, Mercedes-Benz 300 SL Coupe karya Andy Warhol berbingkai emas yang digantung dari kalung emas di lehernya.[309] Dari November 2007 sampai Februari 2015, Hamilton berhubungan dengan Nicole Scherzinger, penyanyi dari grup wanita Amerika Pussycat Dolls.[310][311] Hamilton memiliki sebuah AC Cobra.[312][313] Pada Februari 2015, dilaporkan bahwa ia membeli sebuah Ferrari LaFerrari dari "lawan-lawannya di Maranello".[314]

Hamilton adalah seorang Katolik; ia berkata bahwa ia rutin berdoa dan ia dituntun oleh imannya.[315] Hamilton pernah berkata bahwa ia percaya "tangan Tuhan berada di atas[nya]" ketika ia membalap.[316][317] Hamilton juga adalah seorang pendukung Hak LGBT. Ia pernah mengkritik pemerintah Hungaria sebelum Grand Prix Hungaria 2021, dan juga menyebut Hak LGBT di Arab Saudi sebagai "menakutkan" sebelum Grand Prix Arab Saudi 2021.[318]

Pada 14 Maret 2022, Hamilton mengungkapkan bahwa ia sedang dalam proses hukum untuk mengubah namanya dengan memasukkan nama ibunya, Larbalestier, sebagai nama tengahnya.[319]

Lewis Hamilton menjadi warga negara kehormatan Brasil pada 10 Juni 2022.[320]

Masalah hukum[sunting | sunting sumber]

Pada 18 Desember 2007, izin mengemudi Hamilton dicabut di Prancis selama sebulan setelah ketahuan mengebut dengan kecepatan 196 kilometer per jam (122 mph) di sebuah jalan raya. Mercedes-Benz CLK miliknya juga disita.[321][322] Dua hari sebelum Grand Prix Australia 2010, Polisi Victoria menyaksikan Hamilton "sengaja menghilangkan traksi" dengan Mercedes-AMG C63 peraknya, dan menyita mobil Hamilton selama 48 jam. Hamilton segera merilis pernyataan permintaan maaf karena "mengemudi dengan cara yang terlalu bersemangat". Setelah didakwa dengan sengaja kehilangan kendali atas kendaraan, Hamilton akhirnya didenda A$ 500 (£288), digambarkan sebagai seorang "hoon" oleh hakim.[323][324][325]

Pada tahun 2017, perusahaan manajemen hak Hamilton 44IP menentang aplikasi Swatch Group untuk mendaftarkan merek dagang "HAMILTON INTERNATIONAL" di Eropa untuk penjualan jam tangan dan arloji. Ini kemungkinan besar didorong, atau bahkan diminta, oleh sponsor jam tangan Hamilton sendiri. 44IP menuduh bahwa aplikasi Swatch Group dibuat dengan itikad buruk dan bertentangan dengan "persaingan sehat" sehubungan dengan merek "LEWIS HAMILTON" 44IP yang ada. Pada tahun 2020, kasus tersebut disidangkan di hadapan Badan Kekayaan Intelektual Uni Eropa (EUIPO). EUIPO menolak argumen 44IP, memutuskan bahwa tidak ada itikad buruk oleh Swatch Group (dengan "HAMILTON INTERNATIONAL" telah digunakan pada barang yang relevan sejak 1892) dan bahwa merek dagang "LEWIS HAMILTON" 44IP tidak mencakup kata "HAMILTON" sendiri untuk tujuan melindungi merek yang ada.[326]

Tempat tinggal[sunting | sunting sumber]

Hamilton pindah ke Luins, Vaud canton, Swiss pada tahun 2007, dengan alasan privasi sebagai alasan utamanya untuk meninggalkan Inggris. Dia kemudian mengatakan di acara televisi Parkinson bahwa perpajakan juga menjadi salah satu faktor dalam keputusannya.[327][328][329]

Pada 2010, Hamilton, seperti banyak pembalap Formula Satu lainnya, pindah ke Monako, dan dilaporkan membeli rumah senilai £10 juta. Hamilton juga memiliki apartemen di Manhattan, New York yang dia beli seharga US$40 juta pada tahun 2017, dan sebuah perkebunan di Colorado tempat dia mengatakan akan tinggal setelah pensiun.[330]

Kekayaan dan pendapatan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2015, Hamilton menduduki peringkat sebagai olahragawan Inggris terkaya, dengan perkiraan kekayaan pribadi sebesar £88 juta.[331] Pada tahun 2018, dilaporkan bahwa Hamilton memiliki kekayaan bersih sebesar £159 juta.[332] Pada tahun 2020, kekayaan Hamilton diperkirakan mencapai £224 juta, menjadikannya bintang olahraga Inggris terkaya dalam sejarah Sunday Times Rich List.[333]

Sebelum akhir pekan Grand Prix Monako 2015, Hamilton menandatangani kontrak untuk tetap bersama Mercedes hingga akhir musim 2018 dalam kesepakatan yang dilaporkan bernilai lebih dari £100 juta selama tiga tahun, menjadikannya salah satu pembalap dengan bayaran terbaik di Formula Satu.[334] Pada minggu menjelang Grand Prix F1 Jerman 2018, Hamilton menandatangani kontrak dua tahun dengan Mercedes, dilaporkan bernilai hingga £40 juta per tahun, menjadikannya pembalap dengan bayaran terbaik dalam sejarah Formula Satu.[56]

Karier balapan[sunting | sunting sumber]

Ringkasan karier balapan[sunting | sunting sumber]

Musim Seri Tim Lomba Menang Pole F/Lap Podium Poin Klasemen
2000 World Formula A Championship TeamMBM.com (CRG/Parilla) 1 0 0 0 0 N/A NC
European Formula A Championship 9 5 ? ? ? 75 ke-1
Formula A World Cup 1 1 ? ? 1 N/A ke-1
2001 Formula Super A World Championship TeamMBM.com (Parolin/Parilla) 10 0 0 0 0 28 ke-15
Formula Renault 2000 UK Winter Series Manor Motorsport 4 0 0 0 0 ? ke-5
2002 Formula Renault 2000 UK Manor Motorsport 13 3 3 5 7 274 ke-3
Formula Renault 2000 Eurocup 4 1 1 2 3 92 ke-5
2003 Formula Renault 2.0 UK Manor Motorsport 15 10 11 9 13 419 ke-1
British Formula Three 2 0 0 0 0 0 NC
Formula Renault 2000 Masters 2 0 0 0 1 24 ke-12
Formula Renault 2000 Germany 2 0 0 0 0 25 ke-27
Korea Super Prix 1 0 1 0 0 N/A NC
Macau Grand Prix 1 0 0 0 0 N/A NC
2004 Formula 3 Euro Series Manor Motorsport 20 1 1 2 5 69 ke-5
Bahrain Superprix 1 1 0 0 1 N/A ke-1
Macau Grand Prix 1 0 0 0 0 N/A ke-14
Masters of Formula 3 1 0 0 0 0 N/A ke-14
2005 Formula 3 Euro Series ASM Formule 3 20 15 13 10 17 172 ke-1
Masters of Formula 3 1 1 1 1 1 N/A ke-1
2006 GP2 Series ART Grand Prix 21 5 1 7 14 114 ke-1
2007 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 17 4 6 2 12 109 ke-2
2008 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 18 5 7 1 10 98 ke-1
2009 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 17 2 4 0 5 49 ke-5
2010 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 19 3 1 5 9 240 ke-4
2011 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 19 3 1 3 6 227 ke-5
2012 Formula Satu Vodafone McLaren Mercedes 20 4 7 1 7 190 ke-4
2013 Formula Satu Mercedes 19 1 5 1 5 189 ke-4
2014 Formula Satu Mercedes 19 11 7 7 16 384 ke-1
2015 Formula Satu Mercedes 19 10 11 8 17 381 ke-1
2016 Formula Satu Mercedes 21 10 12 3 17 380 ke-2
2017 Formula Satu Mercedes 20 9 11 7 13 363 ke-1
2018 Formula Satu Mercedes 21 11 11 3 17 408 ke-1
2019 Formula Satu Mercedes 21 11 5 6 17 413 ke-1
2020 Formula Satu Mercedes 16 11 10 6 14 347 ke-1
2021 Formula Satu Mercedes 22 8 5 6 17 387.5 ke-2
2022 Formula Satu Mercedes 22 0 0 2 9 240 ke-6
2023 Formula Satu Mercedes 22 0 1 4 6 234 ke-3
Sumber:[335]

*Musim sedang berlangsung

Penghormatan dan pencapaian[sunting | sunting sumber]

Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Orde dan penghargaan khusus[sunting | sunting sumber]

Pengakuan[sunting | sunting sumber]

  • Sebuah foto Hamilton oleh fotografer Dario Mitidieri berada dalam koleksi National Portrait Gallery, London.[343]
  • bagian lurus di Sirkuit Silverstone, Hamilton Straight (sebelumnya bernama International Pits Straight).[344][345]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hamilton adalah juara dunia petahana yang pertama yang menolak untuk menggunakan No. 1, dan memutuskan untuk tetap menggunakan No. 44 dari musim 2014.[1] Namun, ia pernah menggunakan nomor 1 di hidung mobilnya pada saat sesi latihan bebas untuk Grand Prix Abu Dhabi 2018 dan 2019 setelah berhasil memenangkan gelar juara dunianya yang kelima dan keenam, namun masih secara resmi menggunakan nomor 44; nomor itu masih digunakan di tutup mesin mobilnya.[2][3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hamilton to keep 44 as car number" (dalam bahasa Inggris). GP Update. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 
  2. ^ "World champion Hamilton runs number 1 on his Mercedes in Abu Dhabi". Formula 1. 23 November 2018. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 
  3. ^ "Hamilton using number one on his car for practice run · RaceFans". RaceFans (dalam bahasa Inggris). 2019-11-29. Diakses tanggal 2022-06-30. 
  4. ^ Cary, Tom (3 Maret 2010). "Anthony Hamilton's massive support makes parting with Lewis easier to understand". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 November 2021. 
  5. ^ Kelso, Paul (20 April 2007). "Profile: Formula 1 driver Lewis Hamilton". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 November 2021. 
  6. ^ a b Wolff, Alexander (12 Juni 2007). "'Better Than Sex' That's how Formula One phenom Lewis Hamilton described winning his first pole. Imagine how F/1's first black driver felt about his historic win in Montreal last weekend". sportsillustrated.com. Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2008. Diakses tanggal 12 November 2021. 
  7. ^ "Being F1's first black driver is important". lewishamilton.com (dalam bahasa Inggris). 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Maret 2018. Diakses tanggal 12 November 2021. 
  8. ^ Mathé, Charlotte (12 Juli 2014). "10 Things About... Lewis Hamilton". Digital Spy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 November 2021. 
  9. ^ "Lewis Hamilton Biography". thebiographychannel.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Mei 2014. Diakses tanggal 12 November 2021. 
  10. ^ a b "BBC Radio 4 - Radio 4 in Four - Race to the top: Lewis Hamilton". BBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 November 2021. 
  11. ^ a b Benson, Andrew. "Challenger, champion, change-maker". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 November 2021. 
  12. ^ a b Owen, Oliver (2 Juni 2007). "The real deal". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 November 2021. 
  13. ^ "Words from Lewis Hamilton's father inspired Hungarian Grand Prix pace, says Wolff | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 5 Agustus 2019. Diakses tanggal 12 November 2021. 
  14. ^ "Lewis Hamilton fact file". www.bbc.co.uk (dalam bahasa Inggris). 19 Juni 2007. Diakses tanggal 13 November 2021. 
  15. ^ Davies, Gareth A (5 Juli 2007). "A salute to the real Lewis Hamilton". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 November 2021. 
  16. ^ Younge, Gary (10 Juli 2021). "Lewis Hamilton: 'Everything I'd suppressed came up – I had to speak out'". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 November 2021. 
  17. ^ Nathanson, Patrick (29 Oktober 2007). "Lewis Hamilton: I could have been a footballer". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 November 2021. 
  18. ^ Hamilton, Lewis (2007). Lewis Hamilton: My Story (dalam bahasa Inggris). HarperSport. ISBN 9780007270064. 
  19. ^ a b "Hamilton's kart sells for £42,100" (dalam bahasa Inggris). 2007-06-19. Diakses tanggal 2022-05-09. 
  20. ^ Baker, Andrew (31 Oktober 2008). "Lewis Hamilton's karting days have helped him become one of F1's best drivers". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2008. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  21. ^ Benson, Andrew. "Challenger, champion, change-maker". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-26. 
  22. ^ Jones, Sam (2008-11-03). "Hamilton: 'He wanted to win when he was eight. And he did'". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-26. 
  23. ^ "The curious world of long-term bets". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2012-07-09. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  24. ^ "Hamilton wins despite penalty in Nurburgring". au.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). 7 Mei 2006. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  25. ^ "Hamilton unrivaled in Silverstone sprint race". motorsport.com (dalam bahasa Inggris). 14 Juni 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Desember 2018. Diakses tanggal 26 Mei 2022. 
  26. ^ "The Istanbul race that propelled Hamilton to stardom". Motorsport Week (dalam bahasa Inggris). 2020-08-25. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  27. ^ "Hamilton wins 2006 GP2 title". Pitpass. 2006-09-09. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  28. ^ Barstow, Ollie (2006-09-09). "Pantano's loss crowns Hamilton as GP2 champion". Crash (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-26. 
  29. ^ "McLaren agree to release Montoya" (dalam bahasa Inggris). 2006-07-11. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  30. ^ "Ferrari reveal Raikkonen signing" (dalam bahasa Inggris). 2006-09-10. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  31. ^ "Hamilton gets 2007 McLaren drive" (dalam bahasa Inggris). 2006-11-24. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  32. ^ "Hamilton's F1 drive is a dream come true". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2006-11-25. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2019. Diakses tanggal 2022-05-26. 
  33. ^ "BBCCaribbean.com | Grenadian roots of first black F1 driver". www.bbc.co.uk (dalam bahasa Inggris). 27 November 2006. Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  34. ^ Garside, Kevin; Britten, Nick (13 September 2006). "Formula One's first black driver to take his place on the grid". telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Archived from the original on 2008-08-31. Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  35. ^ Smith, Adam (12 APril 2007). "Lewis Hamilton: The Tiger Woods of Racing?". time.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2007. Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  36. ^ "Most consecutive podium finishes from a Formula One debut". Guinness World Records (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  37. ^ "Hamilton signs new McLaren deal". news.bbc.co.uk (dalam bahasa Inggris). 18 Januari 2008. Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  38. ^ Benson, Andrew (2 November 2008). "Last-gasp Hamilton takes F1 crown". news.bbc.co.uk (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  39. ^ "Hamilton speechless after dramatic title finale". formula1.com (dalam bahasa Inggris). Formula One. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Desember 2008. Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  40. ^ "2008 Brazilian Grand Prix". news.bbc.co.uk (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. 2 November 2008. Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  41. ^ Morlidge, Matt (26 April 2022). "Lewis Hamilton admits Mercedes 'got it wrong' with new car as Toto Wolff details F1 2022 dilemma". Sky Sports. 
  42. ^ a b c d e f g Donaldson, Gerald. "Lewis Hamilton | Formula 1®". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Januari 2022. 
  43. ^ Cary, Tom (28 September 2012). "Lewis Hamilton to join Mercedes in $100m move from McLaren, signing a three-year deal". The Telegraph. telegraph.co.uk. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 29 November 2018. 
  44. ^ Gill, Pete (4 October 2012). "Lewis Hamilton joins Mercedes for 2013". Sky Sports. skysports.com. Diakses tanggal 29 November 2018. 
  45. ^ "Lewis Hamilton takes pole to flag victory in Hungary". Racecar. Racecar New Media Services Ltd. 28 July 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2014. Diakses tanggal 31 July 2013. 
  46. ^ "Numbers up for 2014 Formula One drivers". MSN News. 10 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2014. Diakses tanggal 5 July 2015. 
  47. ^ Collantine, Keith (25 November 2014). "Hamilton won't have number one on his car in 2015". F1 Fanatic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2015. Diakses tanggal 31 May 2015. 
  48. ^ Johnson, Daniel (20 May 2015). "Lewis Hamilton signs £100m deal with Mercedes". The Telegraph. Diakses tanggal 21 May 2015. 
  49. ^ Weaver, Paul (20 May 2015). "Lewis Hamilton agrees £100m deal to stay at Mercedes for three years". The Guardian. Diakses tanggal 21 May 2015. 
  50. ^ Johnson, Daniel (20 May 2015). "Lewis Hamilton signs £100m deal with Mercedes". The Telegraph. Diakses tanggal 21 May 2015. 
  51. ^ "Hamilton did nothing wrong in Abu Dhabi decider". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 29 November 2016. Diakses tanggal 9 August 2017. 
  52. ^ a b Scott, Matthew. "Lewis Hamilton Biography". gpfans.com. GP Fans. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  53. ^ "Lewis Hamilton: This is my best season". skysports.com. Sky Sports. 5 October 2018. Diakses tanggal 28 October 2018. 
  54. ^ Narwani, Deepti (6 April 2018). "2018 Formula 1: The fight for five". foxsportsasia.com. Fox Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-29. Diakses tanggal 28 October 2018. 
  55. ^ "Two four-time champions – Hamilton and Vettel – has turned into a one-horse race". economictimes.indiatimes.com. The Economic Times. 8 October 2018. Diakses tanggal 28 October 2018. 
  56. ^ a b "Lewis Hamilton signs £40m-a-year Mercedes contract to become best-paid driver in F1 history". The Telegraph. 19 July 2018. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 20 July 2018. 
  57. ^ "Lewis Hamilton: Mercedes driver agrees £40m-a-year deal until 2020". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 19 July 2018. Diakses tanggal 19 July 2018. 
  58. ^ "Hamilton crowned F1 world champion for sixth time as Bottas wins in Austin". formula1.com. Formula One World Championship Limited. 3 November 2019. Diakses tanggal 3 November 2019. 
  59. ^ "Lewis Hamilton hails 'best and toughest season' after sixth F1 world title". Guardian. 3 November 2019. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  60. ^ "F1 2019 season guide: championship standings, grand prix winners, remaining races". theweek.com. The Week. 6 November 2019. Diakses tanggal 29 November 2019. 
  61. ^ "Hamilton rounds off title-winning season with dominant Abu Dhabi win". formula1.com. FIA Formula One World Championship Limited. 1 December 2019. Diakses tanggal 1 December 2019. 
  62. ^ Richards, Giles (25 October 2020). "Lewis Hamilton wins Portuguese GP to break Michael Schumacher's F1 record". The Guardian. Diakses tanggal 25 October 2020. 
  63. ^ "Lewis Hamilton to miss Sakhir GP after testing positive for coronavirus". BBC Sport. Diakses tanggal 1 December 2020. 
  64. ^ "TRENDING TOPICS: Hamilton's absence, Russell's big opportunity, F1 debutants and more talking points ahead of the Sakhir GP | Formula 1®". www.formula1.com. 
  65. ^ "2020 Driver Standings". formula1.com. FIA Formula One World Championship Limited. Diakses tanggal 11 October 2020. 
  66. ^ "Hamilton set for knighthood from Queen Elizabeth II – reports". espn.com. ESPN. 23 November 2020. Diakses tanggal 14 December 2020. 
  67. ^ name="blacklivery">Media, PA (29 June 2020). "Mercedes to race in black F1 livery in message against racism". theguardian.com. The Guardian. Diakses tanggal 14 December 2020. 
  68. ^ Brundle, Martin (29 June 2021). "Martin Brundle: Assessing the state of F1's title battle after Max Verstappen's supreme Styria win". Sky Sports. Sky. Diakses tanggal 13 December 2021. 
  69. ^ a b c d Benson, Andrew (12 December 2021). "Abu Dhabi Grand Prix: 'Max Verstappen's win decided by a questionable call'". BBC Sport. BBC. Diakses tanggal 13 December 2021. 
  70. ^ "Watson: Difficult for Masi to keep his job". GRAND PRIX 247 (dalam bahasa Inggris). 14 January 2022. Diakses tanggal 30 January 2022. 
  71. ^ Richards, Giles (12 December 2021). "Max Verstappen beats Lewis Hamilton to F1 world title on last lap in Abu Dhabi". The Guardian. Diakses tanggal 13 December 2021. 
  72. ^ Benson, Andrew (12 December 2021). "Mercedes protests rejected by Formula 1 stewards as title goes to Max Verstappen". BBC Sport. BBC. Diakses tanggal 13 December 2021. 
  73. ^ Benson, Andrew (16 December 2021). "Mercedes will not pursue appeal against F1 title-deciding Abu Dhabi result". BBC Sport. BBC. Diakses tanggal 17 December 2021. 
  74. ^ Richards, Giles (9 May 2021). "Lewis Hamilton makes history by claiming 100th F1 pole at Spanish GP". The Guardian. Diakses tanggal 9 May 2021. 
  75. ^ Pickman, Ben (26 September 2021). "Lewis Hamilton Becomes First F1 Driver in History to Record 100 Victories". Sports Illustrated. Diakses tanggal 26 September 2021. 
  76. ^ "Hamilton signs new Mercedes contract". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 July 2021. 
  77. ^ Benson, Andrew. "George Russell: Mercedes sign British F1 driver to partner Lewis Hamilton from 2022". www.bbc.co.uk. BBC Sport. Diakses tanggal 7 September 2021. 
  78. ^ "Hill taken aback by 'ridiculous' porpoising on Hamilton's car". RacingNews365 (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-23. 
  79. ^ "'We've got a lot work to do' says Hamilton after scraping solitary point in Saudi Arabian Grand Prix | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 27 Maret 2022. Diakses tanggal 2022-12-23. 
  80. ^ Wilde, Jon (2022-11-20). "Lewis Hamilton's brutal assessment as he finishes F1 2022 with zero wins". PlanetF1 (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-12-23. 
  81. ^ "Hamilton resigned to difficult start to F1 season". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-22. 
  82. ^ "F1 Results - 2023 Bahrain Grand Prix". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-22. 
  83. ^ "F1 Results - 2023 Australian Grand Prix". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-22. 
  84. ^ "F1 Results - 2023 Spanish Grand Prix". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-22. 
  85. ^ "F1 Results - 2023 Canadian Grand Prix". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-22. 
  86. ^ "F1 Results - 2023 British Grand Prix". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-22. 
  87. ^ "Hamilton beats Verstappen to first pole since 2021". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-07-22. 
  88. ^ "Hamilton signs new two-year Mercedes deal to end speculation over F1 future". formula1.com (dalam bahasa Inggris). 
  89. ^ Netherton, Alexander (17 September 2023). "Singapore F1 GP: Carlos Sainz Wins from Pole, Lando Norris and Lewis Hamilton on Podium After Late George Russell crash". Eurosport. Diakses tanggal 6 June 2023. 
  90. ^ a b Medland, Chris (1 Februari 2024). "Hamilton's blockbuster move to Ferrari confirmed". Racer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 5 Februari 2024. 
  91. ^ "The debate – How much better can Lewis Hamilton get?". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 8 November 2019. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  92. ^ "Lewis Hamilton v Nico Rosberg: A subtle difference in driving style as well as set-up". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). 26 November 2014. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  93. ^ a b Hughes, Mark (21 Desember 2019). "LONG READ: The constant evolution behind Hamilton's greatness | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  94. ^ Noble, Jonathan (9 September 2015). "The real differences: Hamilton vs Senna vs Schumacher vs Alonso". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  95. ^ Hughes, Mark (26 November 2014). "Lewis Hamilton v Nico Rosberg: A subtle difference in driving style as well as set-up". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  96. ^ "Lewis Hamilton's 9 most memorable races ever as he wins his third F1 championship title" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Agustus 2017. Diakses tanggal 22 April 2022. 
  97. ^ Smith, Luke (2 Mei 2020). "Britain '08 retrospective: How Hamilton produced F1's last freak result". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  98. ^ a b c Saward, Joe (2020-11-15). "Lewis Hamilton's F1 Turkish Grand Prix Drive Is One for the Ages". Autoweek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama ":3" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  99. ^ Smith, Luke (29 Desember 2020). "Lewis Hamilton: Turkish GP my "stand-out performance" of F1 2020". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  100. ^ Richards, Giles (2020-11-15). "Lewis Hamilton wins Turkish GP to clinch record-equalling seventh F1 title". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  101. ^ Duncan, Philip (2020-11-15). "Lewis Hamilton wins seventh F1 world title". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  102. ^ "How hero Senna inspired my driving style". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 1 Mei 2014. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  103. ^ Noble, Jonathan (14 Januari 2017). "Lewis Hamilton has Ayrton Senna's speed but not ruthlessness". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  104. ^ Buxton, Will (2014-11-21). "The complete driver". NBC SportsWorld (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  105. ^ "Lewis Hamilton | Formula 1®". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  106. ^ Medland, Chris (29 March 2015). "Hamilton '100% box office' – Ecclestone". f1i.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2018. Diakses tanggal 21 November 2018. 
  107. ^ a b c Gregory, Sean (20 December 2016). "The fastest man on wheels". Time Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2021. Diakses tanggal 9 August 2017. 
  108. ^ a b Coulthard, David (26 October 2015). "Lewis Hamilton has proved himself to be the best F1 driver of his generation". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 9 August 2017. 
  109. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama saward
  110. ^ a b c "Lewis Hamilton is in Formula 1's top five, says Fernando Alonso". BBC. 19 October 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2018. Diakses tanggal 19 October 2018. 
  111. ^ a b c Maltby, Matt. "Hamilton x5: The stats that prove his greatness". formula1.com. Formula One World Championship Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 November 2018. Diakses tanggal 1 November 2018. 
  112. ^ Nicholls, Jack. "Lewis Hamilton is comfortably one of the greatest racing drivers the world has ever seen". bbc.co.uk/sport. BBC Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 November 2018. Diakses tanggal 14 November 2018. 
  113. ^ "Carey: Drivers are our heroes, Lewis among the greatest". GRAND PRIX 247 (dalam bahasa Inggris). 20 December 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  114. ^ Lewin, Andrew (6 November 2019). "Hamilton 'one of the greatest of all time', declares Brundle". F1i.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2021. Diakses tanggal 15 January 2021. 
  115. ^ McCague, Niall (27 November 2019). "Lewis Hamilton has already surpassed Michael Schumacher as greatest of all time, says Eddie Jordan". sport360.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  116. ^ Staff, Frontstretch (30 November 2019). "'Lewis Hamilton's the Best Racer That's Ever Been:' Eddie Irvine Speaks Out". Frontstretch (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  117. ^ a b Herbert, Johnny (3 November 2019). "Six-times world champion Lewis Hamilton is the best driver I have seen". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2019. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  118. ^ "Damon Hill hails 'best of all time' Lewis Hamilton". uk.news.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). 15 November 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  119. ^ Adedokun, Naomi (30 November 2020). "Lewis Hamilton is 'the greatest' because he 'doesn't have Schumacher's ruthlessness!'". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2021. Diakses tanggal 15 January 2021. 
  120. ^ a b Watson, John (16 November 2020). "Lewis Hamilton's bravery stood out at 10 – what he has done since is extraordinary". theguardian.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 16 November 2020. 
  121. ^ Pringle, Ben (22 November 2019). "Lewis Hamilton 'greatest ever' F1 driver ahead of Michael Schumacher – Sam Bird". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  122. ^ Smart, Ryan (6 August 2020). "'Lewis Hamilton is the greatest F1 driver in history because he's a clean racer' Murray Walker". GiveMeSport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  123. ^ a b c Holder, Jim (4 November 2019). "Is Lewis Hamilton the greatest British sportsman of all time?". autocar.co.uk. Autocar. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2019. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  124. ^ a b c Mitchell, Scott (26 June 2019). "Hamilton may be 'best driver that has ever existed' – Wolff". motorsport.com. Motorsport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 June 2019. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  125. ^ Grez, Matias (4 November 2019). "Lewis Hamilton 'could go on until he's 40,' says dad Anthony". edition.cnn.com. CNN Sport. CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2019. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  126. ^ a b Powell, Nick (3 November 2019). "Formula One: Lewis Hamilton very likely to become motor racing's greatest champion". news.sky.com. Sky News. Sky. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2019. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  127. ^ Richard, Giles (29 November 2019). "Lewis Hamilton is not only a peerless champion, he is the face of F1". theguardian.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2019. Diakses tanggal 5 December 2019. 
  128. ^ a b "Lewis Hamilton is a great example for the other F1 drivers, says Emerson Fittipaldi". The Guardian. 30 October 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2017. Diakses tanggal 9 April 2017. 
  129. ^ a b Renesis, Alessandro (17 April 2019). "Let's open up the debate: Is Lewis Hamilton the GOAT?". drivetribe.com. DRIVETRIBE. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2020. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  130. ^ Slater, Luke. "After a sixth world title, should Lewis Hamilton be considered greater than seven-time winner Michael Schumacher?". telegraph.co.uk. The Telegraph. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  131. ^ "Speedy Sir: Lewis Hamilton knighted in year-end royal honours". Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). 31 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2021. Diakses tanggal 6 January 2021. 
  132. ^ "Arise Sir Lewis! Hamilton to be awarded knighthood after historic seventh world title". formula1.com. FIA Formula One World Championship Limited. 30 December 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 December 2020. Diakses tanggal 2 January 2021. 
  133. ^ a b c d "Lewis Hamilton: Why the all-time F1 great shines above the numbers". BBC. 30 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2017. Diakses tanggal 5 November 2017. 
  134. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama benson
  135. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama observer
  136. ^ a b Walthert, Matthew (10 December 2014). "Where Does Lewis Hamilton Rank on List of F1's Greatest Drivers?". Bleacher Report. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 August 2017. Diakses tanggal 9 August 2017. 
  137. ^ Nicholls, Jack. "Hamilton just has the best car, doesn't he?". bbc.co.uk/sport. BBC Sport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 November 2018. Diakses tanggal 14 November 2018. 
  138. ^ Barretto, Tremayne, Lawrence, David. "THE DEBATE: Should Hamilton now be considered the greatest of all time?". formula1.com. Formula One World Championship Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2018. Diakses tanggal 3 November 2018. 
  139. ^ "The reason why Hamilton is the best qualifier in F1 history". GRAND PRIX 247 (dalam bahasa Inggris). 12 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  140. ^ Richards, Giles (29 October 2017). "Why Lewis Hamilton has secured his place among the greatest F1 drivers | Giles Richards". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  141. ^ "Hamilton is champion once more and will now rightly be considered one of the greatest drivers of all time". formula1.com. Formula One World Championship Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2020. Diakses tanggal 28 October 2018. 
  142. ^ Horton, Phillip. "Champion Hamilton proves his greatness". motorsportweek.com. Motorsport Week. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2018. Diakses tanggal 28 October 2018. 
  143. ^ "Hamilton just as good as Senna, Schumacher – Massa". Wheels (dalam bahasa Inggris). 9 November 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  144. ^ Cooper, Adam (24 April 2019). "Hamilton the only F1 driver to reach same level as Senna – Berger". Autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2021. Diakses tanggal 14 January 2021. 
  145. ^ Thorn, Dan (3 November 2017). "Lewis Hamilton Is One of the All-Time Great F1 Drivers According To Ross Brawn". WTF1 (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2021. Diakses tanggal 15 January 2021. 
  146. ^ Barretto, Lawrence; Tremayne, David. "THE DEBATE: Should Hamilton now be considered the greatest of all time?". formula1.com. Formula One World Championship Limited. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2018. Diakses tanggal 3 November 2018. 
  147. ^ Edmondson, Laurence (29 October 2018). "Is Lewis Hamilton F1's G.O.A.T.?". espn.co.uk. ESPN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2018. Diakses tanggal 3 November 2018. 
  148. ^ "THE DEBATE: How much better can Lewis Hamilton get?". formula1.com. FIA Formula One World Championship Ltd. 8 November 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  149. ^ Richards, Giles (15 November 2020). "'Hopefully this sends a message to kids'. Lewis Hamilton wants F1 feats to inspire". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2020. Diakses tanggal 5 April 2021. 
  150. ^ "Hamilton's helmet". asiaone.com (dalam bahasa Inggris). 23 Juli 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Oktober 2008. Diakses tanggal 25 April 2022. 
  151. ^ Power, Chris (2012-11-17). "Lewis forced to back down in helmet row: McLaren star left red-faced by offensive message". Mail Online. Diakses tanggal 2022-04-25. Hamilton had reverted to the standard yellow helmet design adopted early in his career to match the colours of his great racing hero, Ayrton Senna. 
  152. ^ "Hamilton asks fans to design 2017 helmet". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2017-01-26. Diakses tanggal 2022-04-25. 
  153. ^ "Lewis Hamilton reveals winning 2017 helmet design". Eurosport (dalam bahasa Inggris). 2017-02-22. Diakses tanggal 2022-04-25. 
  154. ^ "McLaren's Lewis Hamilton looks to repeat Monaco 2008 with new Helmet". f1chronicles.com (dalam bahasa Inggris). 13 Mei 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Mei 2010. Diakses tanggal 25 April 2022. 
  155. ^ "Lewis Hamilton not allowed to wear new helmet at Malaysia GP". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2015-03-27. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  156. ^ Amako, Uche (2017-11-24). "Lewis Hamilton: Formula One world champion unveils GOLD helmet for Abu Dhabi Grand Prix". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  157. ^ Storey, Matt (2018-11-22). "Hamilton to wear special gold helmet in Abu Dhabi". Mail Online. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  158. ^ Heublein, Stephan (25 November 2011). "Hamilton proud of Senna Helmet Design". Autoblog (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Januari 2012. Diakses tanggal 26 April 2022. 
  159. ^ "Hamilton explains special Senna tribute helmet in Brazil" (MP4). BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  160. ^ Mitchell, Scott (28 Mei 2019). "Hamilton's Monaco GP Lauda tribute helmet made last-minute". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  161. ^ Bradley, Charles (15 November 2019). "Hamilton reveals latest Senna tribute helmet". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  162. ^ "Lewis Hamilton praised after wearing rainbow helmet in Qatar GP practice". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2021-11-19. Diakses tanggal 2022-04-25. 
  163. ^ Kalinauckas, Alex (21 November 2021). "Hamilton to use rainbow helmet livery in remaining F1 races". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-25. 
  164. ^ Walsh, Fergal (2022-03-18). "Hamilton returns to yellow helmet design for 2022 F1 season". Motorsport Week (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Maret 2022. Diakses tanggal 2022-04-25. 
  165. ^ "GALLERY: Leclerc, Hamilton, Gasly and more gear up for Monaco with special helmet designs | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-26. 
  166. ^ "GALLERY: Check out the Japanese GP special helmets – including home favourite Tsunoda's design | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-26. 
  167. ^ Collantine, Keith (2022-11-11). "Hamilton's new "home race helmet" and more special Brazilian GP designs · RaceFans". RaceFans (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-26. 
  168. ^ "2023 F1 helmets: Have a look at the F1 drivers' 2023 helmets – including Esteban Ocon's 'dark mode' design | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-03-26. 
  169. ^ "Hamilton 2007 Pre-season interview". Sporting Life. 30 August 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2007. Diakses tanggal 30 August 2007. 
  170. ^ a b "The FIA's McLaren-Monaco statement in full". Formula One. 30 May 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2008. Diakses tanggal 5 June 2007. 
  171. ^ "Dennis: Hold up is Hamilton's fault". GPUpdate. 4 August 2007. Diakses tanggal 17 August 2010. 
  172. ^ "Chequered Flag (podcast)". BBC Radio Five Live. 5:56 menit berlalu. 
  173. ^ Baldwin, Alan (5 August 2007). "Hamilton handed pole after Alonso punished". The Times. London. Diakses tanggal 7 August 2007. 
  174. ^ "Hamilton apologises to McLaren". Autosport. 5 August 2007. Diakses tanggal 7 August 2007. 
  175. ^ "McLaren: Lewis didn't swear at Dennis". itv-f1.com. 9 August 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2007. Diakses tanggal 9 August 2007. 
  176. ^ Williams, Richard (25 August 2007). "Hamilton calls for truce and targets the bigger battles ahead". The Guardian. London. Diakses tanggal 25 August 2007. 
  177. ^ "Alonso is ignoring me – Hamilton". BBC Sport. 6 August 2007. Diakses tanggal 17 August 2010. 
  178. ^ Cooper, Steve (August 2007). "McLaren dream team turns into nightmare". Autosport. Vol. 189 no. 6. hlm. 6–8. 
  179. ^ "The future of Fernando Alonso". grandprix.com. 6 August 2007. Diakses tanggal 12 September 2007. 
  180. ^ "Alonso cool on future at McLaren". BBC. 5 August 2007. Diakses tanggal 13 September 2007. 
  181. ^ Irvine, Eddie (8 August 2007). "Million dollar babies". Virgin Media. Virgin Group. Diakses tanggal 17 August 2010. 
  182. ^ Benson, Andrew (2 November 2007). "Alonso secures exit from McLaren". BBC. Diakses tanggal 2 November 2007. 
  183. ^ "Hamilton 'grateful' for congratulatory text message from old foe Alonso". formula1.com. FIA Formula One World Championship Limited. Diakses tanggal 15 November 2019. 
  184. ^ "Alonso "grateful" for Hamilton & Vettel gesture". formulaspy.com. 25 November 2018. Diakses tanggal 3 December 2018. 
  185. ^ "Teammate – Fernando ALONSO". statsf1.com. Stats F1. Diakses tanggal 31 July 2019. 
  186. ^ Saunders, Nate (5 July 2016). "Lewis Hamilton-Nico Rosberg rivalry: A timeline". ESPN. Diakses tanggal 10 August 2017. 
  187. ^ a b Weaver, Paul (25 November 2016). "Lewis Hamilton v Nico Rosberg: how friendship turned to fiercest of rivalries". The Guardian. Diakses tanggal 10 August 2017. 
  188. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto7
  189. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto5
  190. ^ Hughes, Mark (12 January 2019). "Lewis Hamilton v Nico Rosberg: A subtle difference in driving style as well as set-up". skysports.com. Sky Sports. Diakses tanggal 12 January 2019. 
  191. ^ "Lewis Hamilton vs Nico Rosberg: Statistics of the Confrontation Between Teammates at Mercedes". Daily Auto Sport (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 August 2017. Diakses tanggal 9 August 2017. 
  192. ^ Larkam, Lewis (15 April 2021). "Why Vettel rivalry is the favourite of Hamilton's F1 career - so far". Crash. Diakses tanggal 17 May 2021. 
  193. ^ "Ferrari Year by Year - F1 Grand Prix Wins and Highlights". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 25 January 2022. 
  194. ^ Collantine, Keith (6 August 2018). "2018 F1 car performance: Are Mercedes or Ferrari quickest?". RaceFans (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 May 2021. 
  195. ^ Gill, Pete (10 April 2017). "Who's fastest in F1 2017: Mercedes or Ferrari, Vettel or Hamilton?". Sky Sports. Diakses tanggal 17 May 2021. 
  196. ^ "Vettel: I believe we have the best car". GRAND PRIX 247. 29 August 2017. Diakses tanggal 17 May 2021. 
  197. ^ Wood, Will (25 June 2017). "Vettel handed three penalty points for Hamilton clash". RaceFans. Diakses tanggal 2 June 2021. 
  198. ^ Galloway, James (4 December 2018). "Sebastian Vettel and Lewis Hamilton: F1's respectful rivals". Sky Sports. Diakses tanggal 2 June 2021. 
  199. ^ "Vettel acknowledges 'mutual respect' in Hamilton rivalry". News24 Sport. 20 October 2018. Diakses tanggal 2 June 2021. 
  200. ^ Galloway, James (11 December 2018). "Lewis Hamilton: Sebastian Vettel respect higher since Baku 2017". Sky Sports. Diakses tanggal 2 June 2021. 
  201. ^ Richards, Giles (15 April 2021). "Lewis Hamilton describes F1 title rivalry with Vettel as greatest in his career". The Guardian. Diakses tanggal 17 May 2021. 
  202. ^ Baldwin, Alan (2008-02-10). "Hamilton also suffered abuse in China, says Mosley". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  203. ^ Taylor, Matthew; Wray, Richard; Tremlett, Giles (2008-11-01). "Spanish racists vent hate for Hamilton". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  204. ^ "Latest News". Formula 1® - The Official F1® Website (dalam bahasa Inggris). 13 Februari 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2008. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  205. ^ Noble, Jonathan (13 Februari 2008). "FIA to launch 'Racing Against Racism'". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  206. ^ Tremlett, Giles; Taylor, Matthew (2008-11-01). "Website used to abuse Lewis Hamilton owned by global ad agency". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  207. ^ "Hamilton subjected to racist abuse online after British GP". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2021-07-19. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  208. ^ Harker, Joseph (2014-11-24). "Lewis Hamilton's lack of popularity: is it cos he is black? | Joseph Harker". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  209. ^ "Ferdinand points to 'racist' element in criticism of Lewis Hamilton". Jersey Evening Post (dalam bahasa Inggris). 2019-07-14. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  210. ^ Mitchell, Scott; Cooper, Adam (28 Maret 2019). "Mercedes F1's Lewis Hamilton: Racism won't change for a long time". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  211. ^ Menezes, Jack de (2019-03-28). "Lewis Hamilton says racism remains 'all around the world'". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  212. ^ "'Lewis Hamilton scarred for life by childhood racist abuse,' says Wolff". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2019-10-25. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  213. ^ Brown, Oliver (22 Maret 2018). "Lewis Hamilton criticises lack of diversity in F1: 'Nothing has changed in 11 years I've been here'". telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). The Telegraph. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 Januari 2022. Diakses tanggal 5 August 2019. 
  214. ^ a b Mitchell, Scott (24 September 2020). "Hamilton expects FIA to stop action like Breonna Taylor shirt". The Race (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  215. ^ "Hamilton attacks 'joke' stewards". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 30 Mei 2011. Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  216. ^ Archer, Bruce (2018-03-22). "Lewis Hamilton launches racial attack on F1 in social media post before Australian GP". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  217. ^ "Hamilton: Nothing has changed on diversity in F1". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2018-03-22. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  218. ^ "Hamilton set for knighthood from Queen Elizabeth II". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2020-11-23. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  219. ^ "Black Lives Matter: F1 champion Lewis Hamilton attends peaceful protest at Hyde Park and urges people to 'keep pushing' for change". uk.finance.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). 22 Juni 2020. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  220. ^ "F1 news: Lewis Hamilton calls out silence on racial protests". Motorsport.com. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  221. ^ "Hamilton 'overcome with rage' at US events". BBC Sport. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  222. ^ Ramsay, George. "Lewis Hamilton 'completely overcome with rage' following George Floyd's death". CNN. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  223. ^ "Lewis Hamilton hits out at F1 for 'silence' over George Floyd death". Sky Sports. Diakses tanggal 13 Juni 2020. 
  224. ^ "Toto Wolff on reverse grids, aero sliding scale, cost cap and diversity | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 6 Juni 2020. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  225. ^ Smith, Luke (1 Juni 2020). "F1 news: Lewis Hamilton calls out silence on racial protests". www.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  226. ^ "'We support Hamilton completely', says Brawn as he explains how F1 is trying to broaden diversity in the sport | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 8 Juni 2020. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  227. ^ Mitchell, Scott (27 September 2020). "FIA bans acts like Hamilton's Breonna Taylor top on podium". The Race (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  228. ^ Hamilton, Lewis (20 Juni 2020). "Lewis Hamilton: I won't keep quiet about the unspoken racism in this country" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  229. ^ "Lewis Hamilton awarded special Laureus prize for fight against racism | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 6 Mei 2021. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  230. ^ Hinds, Rodney (2021-07-28). "Sir Lewis Hamilton pledges £20 million to empower young people through Mission 44 initiative". Voice Online (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  231. ^ "Mercedes and Lewis Launch Joint Charitable Initiative, Ignite". www.mercedesamgf1.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  232. ^ Holding, Joe (27 July 2021). "Sir Lewis Hamilton and Mercedes F1 team launch Ignite initiative". Autocar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  233. ^ Rose, David. "Boy's death row plea drives Lewis Hamilton to make human rights pledge" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  234. ^ "Lewis Hamilton says Bahrain 'death-row' letter hit home". Middle East Eye (dalam bahasa Inggris). 12 Desember 2020. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  235. ^ Baldwin, Alan (2021-03-25). "Hamilton spoke to Bahrain officials about human rights". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  236. ^ "Hamilton slams Hungary's anti-LGBTQ+ laws". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2021-07-29. Diakses tanggal 2022-04-23. 
  237. ^ "This Earth Day, Lewis Hamilton is fighting climate change". we.org. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  238. ^ Hope, Russell (7 Agustus 2018). "F1 world champion Lewis Hamilton cleans up plastic littered beach". ca.finance.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  239. ^ Giliver, Liam (2020-04-10). "Lewis Hamilton Urges Followers To Help China Reclassify Dogs As Pets Rather Than Livestock". Plant Based News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  240. ^ Ledger, Emma (2020-11-27). "Formula One legend Lewis Hamilton draws on 21m followers to back our Art for Animals drive". Evening Standard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  241. ^ Green, Alex (16 September 2020). "Lewis Hamilton calls for protection of Amazon rainforest in WWF film". belfasttelegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  242. ^ "Hamilton gives £380k to Australian fire cause". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 9 Januari 2020. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  243. ^ Starostinetskaya, Anna (12 Maret 2020). "Lewis Hamilton Goes to Australia to Help Baby Animals Devastated by Wildfires". VegNews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  244. ^ Pritchett, Liam (2019-12-12). "Mercedes to Ditch Leather for Vegan Interiors Thanks to Lewis Hamilton". LIVEKINDLY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  245. ^ "Mercedes Responds to Lewis Hamilton's Pleas to Stop Leather, Other Luxury Automotive Brands Follow - vegconomist - the vegan business magazine" (dalam bahasa Inggris). 2020-06-16. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  246. ^ Harris, Sam (11 Oktober 2020). "Hamilton - cultural icon, activist, musician". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  247. ^ "Lewis Hamilton visits street children in The Philippines". HELLO! (dalam bahasa Inggris). 2012-03-30. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  248. ^ Elks, Sonia (2012-03-29). "Lewis Hamilton snubs F1 party to visit poverty-stricken children in Far East". Metro (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  249. ^ "Lewis Hamilton in India with UNICEF". GRANDPRIX20.COM (dalam bahasa Inggris). 2012-11-03. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  250. ^ "Lewis Hamilton visits UNICEF nutrition centre in India – XIX Press Centre" (dalam bahasa Inggris). 11 Agustus 2012. Diakses tanggal 2022-04-26. 
  251. ^ Weaver, Paul (2012-10-29). "Lewis Hamilton stays after India Grand Prix to help children left behind". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-26. 
  252. ^ "Lewis Hamilton visits underprivileged children in Haiti for UNICEF". Business Standard India. 2014-05-17. Diakses tanggal 2022-04-27. 
  253. ^ Eason, Kevin (16 Mei 2014). "Lewis Hamilton touched by plight of starving children in Haiti" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 2022-04-27. ((Perlu berlangganan (help)). 
  254. ^ "UNICEF - Lewis Hamilton Meets Children Suffering With Malnutrition In Haiti For Soccer Aid | Wired-GOV Newswire (news from other organisations)". www.wired-gov.net (dalam bahasa Inggris). 20 Mei 2014. Diakses tanggal 2022-04-27. 
  255. ^ "Tendulkar, Beckham, Djokovic, Hamilton join UNICEF's 'Super Dads' campaign". Deccan Chronicle (dalam bahasa Inggris). 2017-06-06. Diakses tanggal 2022-04-27. 
  256. ^ "Mahershala Ali, David Beckham, the All Blacks, Daniel Cormier, Novak Djokovic, Lewis Hamilton, Hugh Jackman, Sachin Tendulkar, Thalía and Chris Weidman among stars to join Super Dads campaign to highlight fathers' critical role in children's early develop". www.unicef.org (dalam bahasa Inggris). 6 Juni 2017. Diakses tanggal 2022-04-27. 
  257. ^ "Formula One Lewis Hamilton visits Cuba as UNICEF ambassador". Agencia Cubana de Noticias (dalam bahasa Inggris). 21 Agustus 2017. Diakses tanggal 2022-04-27. 
  258. ^ "Lewis Hamilton visits Cuba as UN ambassador". News from Havana (dalam bahasa Inggris). 2017-08-21. Diakses tanggal 2022-04-27. 
  259. ^ Rochell, Hannah (22 Juli 2021). "Lewis Hamilton In Quotes". #TOGETHERBAND (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
  260. ^ Benson, James (2020-06-17). "Lewis Hamilton joins UN fight to ensure no child is left on the educational starting grid". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
  261. ^ "Lewis Hamilton treats young patients to an afternoon in the fast lane at Chelsea and Westminster Hospital — Chelsea and Westminster Hospital NHS Foundation Trust". www.chelwest.nhs.uk. 6 Juli 2017. Diakses tanggal 2022-04-28. 
  262. ^ Templeton, Nathan (12 Maret 2014). "Formula One star visits sick kids at Royal Children's Hospital". au.news.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-28. 
  263. ^ Bagdi, Annabal (24 Juli 2019). "Wolverhampton schoolgirl's dreams come true after meeting F1 ace Lewis Hamilton". www.expressandstar.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-28. 
  264. ^ Hugo, Pieter (18 Juli 2017). "Lewis Hamilton maak jong SA kankerlyer se droom waar". Sarie (dalam bahasa Afrikaans). Diakses tanggal 2022-04-28. 
  265. ^ "Hospice makes patient's dream come true with Lewis Hamilton meeting - ehospice". ehospice.com (dalam bahasa Inggris). 7 September 2018. Diakses tanggal 2022-04-28. 
  266. ^ "Formula 1 superstar Lewis Hamilton signs up to our global education campaign". www.savethechildren.org.uk (dalam bahasa Inggris). 29 Oktober 2013. Diakses tanggal 2022-04-28. 
  267. ^ Tahir, Tariq (2013-10-30). "F1's Lewis Hamilton meets child labourers". Metro (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-28. 
  268. ^ "Lewis Hamilton Unveiled as First Ambassador for Invictus Games Foundation – Invictus Games Foundation" (dalam bahasa Inggris). 26 Juni 2015. Diakses tanggal 2022-04-28. 
  269. ^ "Lewis Hamilton Inspires Veterans With Driving Masterclass". Forces Network (dalam bahasa Inggris). 30 September 2015. Diakses tanggal 2022-04-28. 
  270. ^ "Lewis Hamilton donates free vegan burgers to hospital workers – Be More Elephant". Be More Elephant (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-28. 
  271. ^ "Lewis Hamilton's vegan burger chain is giving free vegan meals to NHS workers". www.veganfoodandliving.com (dalam bahasa Inggris). 14 April 2020. Diakses tanggal 2022-04-28. 
  272. ^ Abernethy, Laura (2020-03-30). "Deliveroo gives 500,000 free meals to NHS workers fighting coronavirus". Metro (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-28. 
  273. ^ "Cheers to These Leaders Helping Kids Facing Food Insecurity". LIVEKINDLY (dalam bahasa Inggris). 2020-10-30. Diakses tanggal 2022-04-28. 
  274. ^ "Celebrity donations boost sick children". Gazette (dalam bahasa Inggris). 23 Oktober 2014. Diakses tanggal 2022-05-09. 
  275. ^ Cooper, Goolistan (2016-01-24). "Olympic & F1 heroes, rock Gods & a Python give hats for St Mungo charity auction". MyLondon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-09. 
  276. ^ "Stars on the ball for charity sale". www.scotsman.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-09. ((Perlu berlangganan (help)). 
  277. ^ Miles, Tina (2008-08-11). "Well-heeled stars in shoe sale". Liverpool Echo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-09. 
  278. ^ "▷ 2020: Ronaldo, Hamilton and Lindenberg with unique auctions for children in need ..." World Today News (dalam bahasa Inggris). 2020-12-28. Diakses tanggal 2022-05-09. 
  279. ^ "Lewis Hamilton Helps Break Make-A-Wish Record". Look to the Stars (dalam bahasa Inggris). 2010-12-03. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  280. ^ "Lewis Hamilton is a ray of sunshine for six seriously ill children". Rays of Sunshine (dalam bahasa Inggris). 2019-07-31. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  281. ^ Rutter, Harry (2019-07-22). "Lewis Hamilton grants ill Cambridgeshire girl's wish to meet the Formul..." Ely Standard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-01. 
  282. ^ "Lewis Hamilton among celebrities in Star Wars sketch for Children In Need". belfasttelegraph (dalam bahasa Inggris). 13 November 2015. ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  283. ^ "Charity of Stevenage-born Formula 1 star Lewis Hamilton makes 'substantial donation' to hospice". The Comet (dalam bahasa Inggris). 2010-03-19. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  284. ^ "Lewis Hamilton Foundation - TotalGiving™ - Donate to Charity | Online Fundraising for Charity UK". www.totalgiving.co.uk. Diakses tanggal 2022-07-01. 
  285. ^ Northman, Tora (2021-07-27). "Lewis Hamilton Mission 44 Charitable Foundation". Highsnobiety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-01. 
  286. ^ "Lewis Hamilton is secret singer on new Christina Aguilera track". Sky News (dalam bahasa Inggris). 28 Juni 2018. Diakses tanggal 2022-04-09. 
  287. ^ Wood, Ryan (2020-07-29). "Hamilton confirms he is XNDA on Christina Aguilera track 'Pipe'". Motorsport Week (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-09. 
  288. ^ "Hamilton stars in animated film". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 28 Maret 2011. Diakses tanggal 11 Februari 2022. 
  289. ^ Smith, Luke (2017-05-25). "Hamilton, Vettel return to lend their voices to 'Cars 3' (VIDEO)". MotorSportsTalk | NBC Sports (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-07-01. 
  290. ^ Pointing, Charlotte (28 Juni 2019). "Lewis Hamilton and Jackie Chan Co-Produce New Vegan Documentary". LIVEKINDLY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  291. ^ "Watch The Film | The Game Changers Documentary". The Game Changers (dalam bahasa Inggris). 12 Juni 2019. Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  292. ^ Evans, Andrew (2020-04-24). "Lewis Hamilton Turns to Gran Turismo in Formula 1's Forced Shutdown". GTPlanet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-09. 
  293. ^ "Challenge Lewis Hamilton's Lap Times! - Gran Turismo® Sport". gran-turismo.com (dalam bahasa Inggris). 22 November 2019. Diakses tanggal 2022-04-09. 
  294. ^ Richards, Giles (2018-10-31). "Lewis Hamilton is F1's supreme, and perhaps only, show in town | Giles Richards". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-21. 
  295. ^ Gustashaw, Megan (2018-09-20). "Lewis Hamilton and Tommy Hilfiger Walk You Through Their New Collaboration". GQ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-21. 
  296. ^ Fletcher, Harry (29 Agustus 2019). "Lewis Hamilton is launching a vegan burger restaurant in London". www.standard.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  297. ^ Giliver, Liam (14 Desember 2020). "Lewis Hamilton-Backed Burger Chain Crowned 'Best Vegan Restaurant Of The Year'". Plant Based News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  298. ^ Drohan, Freya (2020-08-14). "Investor Group Including Karlie Kloss and Kaia Gerber Acquire W Magazine". Daily Front Row (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-21. 
  299. ^ Dodhiya, Mohsina (28 Desember 2021). "Lewis Hamilton-backed burger chain crowned 'Company Of The Year' – Totally Vegan Buzz" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  300. ^ Stern, Adam (29 September 2021). "Watchmaker IWC, Mercedes F1 team up for Lewis Hamilton activation across U.S." www.sportsbusinessjournal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Februari 2022. 
  301. ^ "Lewis Hamilton launches his own Extreme E offroad racing team | Formula 1®". www.formula1.com (dalam bahasa Inggris). 8 September 2020. Diakses tanggal 11 Februari 2022. 
  302. ^ Kew, Matt (19 Desember 2021). "Jurassic X-Prix: RXR seals Extreme E title on countback, X44 wins finale". www.autosport.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Februari 2022. 
  303. ^ Fortuna, Carolyn (17 Januari 2022). "Extreme E Sustainability Award Goes To Team X44 (Video)". CleanTechnica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Februari 2022. 
  304. ^ Benson, Andrew (16 September 2017). "Hamilton on going vegan & fears for planet". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  305. ^ Watson, James (2018-12-06). "Lewis Hamilton named Peta's 2018 Person of the Year". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  306. ^ "F1 Paddock Pass - Post-race at the 2018 Mexican Grand Prix" (MP4) (dalam bahasa Inggris). 29 Oktober 2018. Diakses tanggal 22 April 2022. 
  307. ^ Parsons, Tom (2022-01-09). "Lewis Hamilton explains reason for 'lucky number' 44 with Verstappen set to use number one". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  308. ^ "2014 United States Grand Prix - Thursday Press Conference". Federation Internationale de l'Automobile (dalam bahasa Inggris). 2014-10-30. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  309. ^ Benson, Andreww (31 Oktober 2014). "'It's business as usual in Austin'". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  310. ^ Sperling, Daniel (2014-03-17). "Nicole & Lewis: Their on/off romance". Digital Spy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  311. ^ Nicola, Harley (4 Februari 2015). "Nicole Scherzinger splits up with Lewis Hamilton over 'marriage row'". www.telegraph.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Februari 2022. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  312. ^ "Mansell's words incredible - Hamilton". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 9 Mei 2014. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  313. ^ "Lewis Hamilton and His Car Collection – AoG Top Three Selection". Art of Gears (dalam bahasa Inggris). 2019-06-10. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  314. ^ Joseph, Noah (24 Maret 2015). "Mercedes driver Lewis Hamilton buys LaFerrari". Autoblog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  315. ^ Osborne, Jason (2021-01-07). "'Sir' Lewis Hamilton insists God is at the wheel". The Irish Catholic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  316. ^ Richards, Giles (2018-07-04). "Lewis Hamilton guided by faith and perspective for new F1 challenges". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  317. ^ "Lewis Hamilton: I feel God has his hand over me". The Northern Echo (dalam bahasa Inggris). 4 Juli 2018. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  318. ^ Richards, Giles (2021-12-02). "Lewis Hamilton condemns 'terrifying' LGBTQ+ laws before Saudi Arabian GP". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  319. ^ "Hamilton plans to change name". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 14 Maret 2022. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  320. ^ Galán, Mario (10 Juni 2022). "F1: Lewis Hamilton Resmi Jadi Warga Negara Kehormatan Brasil". id.motorsport.com. Diakses tanggal 2022-06-10. 
  321. ^ Rajan, Amol (2007-12-19). "Hamilton gets one-month driving ban for 122mph jaunt in France". The Independent (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  322. ^ Samuel, Henry (18 Desember 2007). "Lewis Hamilton caught speeding in France". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. ((Perlu berlangganan (help)). 
  323. ^ Hough, Andrew (26 Maret 2010). "Lewis Hamilton: Formula 1 driver's Mercedes impounded by police in Melbourne". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Februari 2022. Diakses tanggal 2022-04-22. ((Perlu berlangganan (help)). 
  324. ^ "F1's Hamilton charged over Australian car stunt". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2010-05-23. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  325. ^ Cary, Tom (24 Agustus 2010). "Lewis Hamilton fined after 'acting like a hoon' in Australia". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Februari 2022. Diakses tanggal 2022-04-22. ((Perlu berlangganan (help)). 
  326. ^ Creighton, Shaun (2020-12-17). "Watch this space: Hamilton trade mark does not belong to Lewis". Lexology (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  327. ^ "Hamilton makes tax move admission" (dalam bahasa Inggris). 2007-11-10. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  328. ^ "Formula One drivers find peace in Switzerland". SWI swissinfo.ch (dalam bahasa Inggris). 5 September 2008. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  329. ^ "Hamilton decides to leave Britain" (dalam bahasa Inggris). 2007-10-29. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  330. ^ Moloney, Aisling (2017-11-07). "Where does Lewis Hamilton live?". Metro (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  331. ^ "Hamilton tops UK sport rich list". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 24 April 2015. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  332. ^ "Lewis Hamilton net worth — Sunday Times Rich List 2020" (dalam bahasa Inggris). 14 Mei 2020. ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 2022-04-22. 
  333. ^ McCall, Alastair (14 Mei 2020). "Lewis Hamilton is the richest British sportsman of all time — Rich List 2020" (dalam bahasa Inggris). The Times. ISSN 0140-0460. Diakses tanggal 2022-04-22. ((Perlu berlangganan (help)). 
  334. ^ Johnson, Daniel (20 Mei 2015). "Lewis Hamilton signs £100m deal with Mercedes". www.telegraph.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-22. 
  335. ^ "Lewis Hamilton | Racing career profile | Driver Database". www.driverdb.com. Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  336. ^ Smith, Luke (2015-08-28). "Hamilton unmoved by FIA Pole Trophy success". MotorSportsTalk | NBC Sports (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-07. 
  337. ^ Saunders, Nate (2017-08-30). "Alonso: Hamilton poles a benefit of dominant car". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-07. 
  338. ^ "Hamilton to receive Lorenzo Bandini trophy". us.motorsport.com (dalam bahasa Inggris). 13 Juli 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Januari 2019. Diakses tanggal 2022-06-07. 
  339. ^ "Page 17 | Supplement 58929, 31 December 2008 | London Gazette | The Gazette". www.thegazette.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-07. 
  340. ^ "Overwhelmed Hamilton collects MBE" (dalam bahasa Inggris). 2009-03-10. Diakses tanggal 2022-06-07. 
  341. ^ "Hamilton knighted in New Year Honours". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 31 Desember 2020. Diakses tanggal 2022-06-07. 
  342. ^ "Congressional Record, Volume 154 Issue 49 (Monday, March 31, 2008)". www.govinfo.gov (dalam bahasa Inggris). 31 Maret 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Januari 2021. Diakses tanggal 2022-06-07. 
  343. ^ "Lewis Hamilton - National Portrait Gallery". www.npg.org.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-07. 
  344. ^ "Silverstone Renames International Pits Straight In Recognition Of Lewis Hamilton's Outstanding Achievements". Silverstone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-07. 
  345. ^ Benson, Andrew (12 Desember 2020). "Silverstone names pit straight after Hamilton". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-07. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "note", tapi tidak ditemukan tag <references group="note"/> yang berkaitan